Tiara’s Story S2 Part 7

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Tamat

Minggu pagi aku sudah meluncur ke daerah jakarta barat sesuai alamat yang disampaikan Jenni kepadaku. Ini adalah sebuah perumahan terbatas dgn jumlah unit yang tidak banyak, tapi semuanya super duper mewah. Aku parkirkan mobilku di halaman yang kira2 luasnya 500meter ini, dan disambut seorang wanita setngah baya dengan seragam seperti baby sitter di depan pintu.

“Pak Andre ya.” Katanya

“Betul bu”

“Sepatunya boleh di lepas di sini, silakan diganti sleeper.”

“Oo.. Siap bu..” Aku melepas sepatuku dan menggantinya dengan sleeper yang sepertinya akan jadi alas kakiku selama di sini karena ada bordir namaku di sleeper ini.

“Silakan masuk pak”

Kulihat seseorang wanita muda berumur kita2 25 tahun membukakan pintu yang terbuat dari kayu solid. Penuh ukiran tribal khas nusantara, yang tingginya kira-kira 3,5 meter dengan tebal daun pintunya saja sekitar 15 cm. Terlihat berat, tapi sangat mudah digerakkan.

“Baik bu”

“Saya Jenni pak..”

“Ohh ya.. saya andre bu”

“Sudah ditunggu bu lidia di gazebo belakang pak.. Mari saya antar”

Aku masuk mengikuti di belakang Jenni, menuju void yang berisi dua pintu kiri kanan. Kemudian langsung berhadapan dengan tiga anak tangga pendek menurun menuju ruang tamu besar. Ada deretan sofa tertata rapi diselimuti kain putih di sebelah kiri dan minibar di sebelah kanan. Agak serong ke kanan ada sebuah pintu kaca besar sekali menuju halaman belakang yang berisi gazebo dan kolam renang.

Lidia menyambutku

“Hi ndre..” sapa Lidia dengan gaya santainya, jauh dari kesan tegas dan resmi yang ditunjukkan ketika di ruang training minggu lalu.

What? Koq gak resmi gini?

“Pagi bu Lidia”

“Wa panggil loe andre, loe panggil wa bu..
Wa bukan emakloe kan? Hehehehe
Udahlah loe sama wa seumuran, kita lagi dirumah, loe gk usah resmi2 lah.”

“Okey, gw panggil loe siapa dong”

“Lili boleh”

“Okey li..”

“Nah gitu dong.. Sarapan dulu. Ada lontong sayur enak nih.. Tadi sebelom ke sini wa beli di prapatan depan.”

Dan kamipun kemudian sarapan bareng, di gazebo pinggir kolam renang berukuran mini olimpic ini.

“Kemaren gimana ndre? Lancar?”

“Lancar, dan seru. Mereka aktif banget.”

“Iya, loe enak sih bawainnya dan

Loe tau gak? apa yang loe kasih itu anehnya, jadi kayak terinstall di diri wa, sekarang wa klo lihat orang, pasti wa coba observe dan gw teliti kira2 dia kayak gimana, baru kemudian kayak otomatis wa pikirin responnya gimana.”

“Wah.. sampe segitunya, li”

“Loe kan yang bikin wa jadi gitu hehehehehe”

“Tapi bermanfaat kan?”

“Iya lah.. Makanya wa bilang ke roni biar loe kasih pelatihan juga buat GM wa.”

“Bokaploe udah loe info, soal pelatihan ini?”

“Gak usah lah, budget kecil ini. Otorisasi wa masih cukup, yang penting bermanfaat buat company lah..”

“Bukan masalah budget sih, tapi data dari pelatihan ini loe bisa dapetin banyak banget. kebetulan gue masih keep semuanya”

“Masak sih? Ada contoh aplikasi di company nya…?”

“Gini Li, contohnya dalam hal succesion plan.
Loe sebagai Dir Finance, diminta bokap loe untuk jadi CEO, kan jadi posisi loe jadi vacant.
Loe cari dong penggantinya…. ada tiga kandidat, yang secara kompetensi atau kemampuan kerja dan pengalaman benar-benar memenuhi syarat.”

(succesion plan. perusahaan yang memiliki tim HR yang baik akan memiliki serangkaian proses dimana pada posisi pimpinan kunci akan selalu memiliki orang layer kedua yang berpotensi menjadi kandidat terkuat penggantinya. tujuannya jika si pimpinan sampe resign atau dibajak oleh perusahaan lain, maka perusahaan sudah siap dengan penggantinya yang hampir sepadan.)

“Okey..”

“Loe kan pasti bingung dong, pilih yang mana?
Nah, loe bisa tuh pake data dari pelatihan ini, buat menilai mana yang paling pas buat gantiin posisi loe. Kecenderungan umumnya sih loe pasti akan memilih orang yang mirip sama loe, padahal kalau menurut gw, loe gak terlalu cocok ada di posisi loe sekarang sih hehehehehe.”

“Menurut loe siapa yang cocok?”

“Loe yang menilai aja, gue bukan ada pada kapasitas itu.”

“Gimana cara menilainya?”

“Gini, Director finance. Main tasknya apa?”

“Ya.. ngawasin aktifitas keuangan, anggaran, penyaluran dan monitoring dana di departemen, maintain resiko, dll dah..”

“loe lihatkan itu semua berkaitan sama keuangan dengan pencatatan dan pengawasan uang dengan benar dan terperinci?”

“Yups”

“Menurut loe, bu Lidia cantik didepan gw ini orang yang gitu gak? Maksudnya, detil, steady, prosedural, dan strict to the rules?”

“Kayaknya sih nggak ya..”

“dari pilihan loe ketemu gw di sini, trus di hari minggu, loe sih definetely bukan orang yang begitu hehehehe”

“sialan, loe observe wa ya.. hehehehehe”

“it installed in my mind li.. gak bisa gw cegah.
Pertanyaan selanjutnya, klo di kasih kesempatan menangani yang lebih general kayak jadi CEO, terlepas dari itu promosi, tapi lihatnya dari sifat pekerjaan, loe pilih mana?”

“Ya pasti lebih pilih jadi CEO lah.. enak ngatur orang dan company”

“Jadi loe butuh orang yang gimana buat gantiin loe?”

“Yang lebih comply dong..”

“itu ada di personality trait yang mana?”

“kayaknya yang melancholic deh..”

“Bener, lebih tepatnya yang Phlegmatic melancholic”

“Gue kan di Choleric Sanguine ya, ndre..”

“Yups..”

“Blom kalau wa juga mikirin perimbangan tim, trus bisa dipake juga untuk menaikkan atau menurunkan tensi konflik management, wah seru juga ndre..”

“Nah cerdas banget loe, li…hehehehehehe”

“Gak pake tumben? Hehehehe”

“Gak tega klo pake tumben hahahahaha”

“Iya loe, sama Director Finance lho…
BTW good idea sih, wa pikirin dulu ya”

“Take your time, li.. nah dalam rangka apa neeh gw sekarang di sini?”

“Partner wa, maksudnya laki wa. Dia kayaknya masokis”

“Okey… trus?”

“wa gak suka, pengen cerai, tapi gak bisa”

“kenapa?”

“Wa ma laki wa tuh kawin bukan cuma kami pribadi, tapi kawin bisnis”

(note: banyak sekali perkawinan di kalangan pebisnis besar di negeri ini lebih pada perkawinan bisnis, jadi hartanya gk kemana-mana. tapi dibalik itu ada ironi pelaku-pelaku di dalamnya yang kerap tidak terekspose keluar kalangan mereka sendiri)

“Okey I get this, sejak kapan dia masokisme?”

“Justru itu, blom lama.. tiba2 aja dia baru bisa crot klo ud nyakitin wa”

“sehari-hari gitu gak?”

“nggak koq dia orang yang lembut banget..”

“Dia stress gak?”

“Mana wa tau?”

“Kan dari perilaku daily loe bisa tau li..”

“hhhmmm… coba deh wa amati”

“ada potensi dia stress, trus pelampiasannya ke sana sih.. klo gw jadi laki loe, stress juga kali gw..”

“kenapa?”

“loe galak li”

“hahahahahahahaha…. Gelo pisan si andre..”

“gini, loe jadi mata dan telinga gw, kita bantu laki loe buat sembuh. Klo emang diperlukan ntar gw kasih rekomendasi psikiater buat laki loe”

“Kalo suruh ke psikiater pasti dia gak mau ndre, ketemu loe aja dia gak mau..”

“Okey, seminggu ini loe lihat deh, ada ritme tubuhnya laki loe yang berubah gak? kayak jam tidurnya, waktu bangun tidur trus waktu makan, sampe waktu bokernya dia.”

(Note: Stress dalam situasi tertentu akan banyak mempengaruhi ritme tubuh atau biological clock. ini disebut psikosomatis. dimana dalam skala ringan penderitanya akan terpengaruh ritme tubuhnya, dalam skala berat akan mempengaruhi kesehatan fisiknya, dalam skala sangat berat akan terpengaruh kondisi mentalnya.)

“Okey.. trus..”

“Udah itu dulu.. Kalau datanya udah ada kita analisis”

“Sipp”

“BTW loe gak tinggal di sini ya?”

“heheheh good observer, wa gak tinggal di sini. Ini hideout wa.”

(banyak dari kalangan mereka bahkan gk tau mereka punya rumah dimana aja, atau lupa pernah beli rumah di sini atau disana)

“Koq loe sampe perlu hideout?”

“Menghindar dari laki wa, semalem wa habis disabetin kabel charger pas lagi ML. Dia gak tau rumah wa yang ini”

“loe gak marah?”

“Marah, tapi wa kasihan lihat dia nanggung gak bisa crot. Daripada dia crot ma orang lain, ya udah wa layanin”

“Ini nih toxic relationship”

“Bener banget.. tapi wa udah ada anak, plus ini kawin bisnis ya harus wa terima”

“Ya berarti loe yang harus lebih sabar dan bantu dia”

“Siap ndre..”

“BTW gw gak bisa kalau hari minggu ya li.. ada alternatif hari gak?”

“Tiap sabtu, di kota hujan aja? Kan loe pasti pulangnya sabtu kan?”

“Boleh..”

“Okey, trus fee loe berapa?”

“Gk gak ada tarif kalau bantu orang li..”

“Ya udah, gapapa thanks ya.. ndre..
Loe mau langsung pulang pa berenang ma wa?”

“hahahaha.. itu sih sama aja loe suruh gw pulang..”

“Nggak serius..”

“Pulang aja li..”

“Better begitu, biar loe masih nafsu makan..”

“maksudnya?”

“Klo loe lihat wa berenang, ntar malah gk nafsu makan loh”

“Gak segitunya kalee.. loe cantik koq”

“Maksud wa, jadinya loe nafsunya ngewe hahahahahaha”

“Dasar… baru juga semalem di jatahin”

“Dijatahin… iya sih, tapi apa enaknya digenjot sambil disabetin kabel charger, itu sakit banget tau. Udah ah….
loe pulang sono.. hahahaha”

“Sip Li..”

“Thanks ya ndre, kalau semua psikolog kayak loe gini, enak konsulnya..”

“Anggep gw temen curhat loe..”

“Siiippp”

Kami bersalaman dan cipika cipiki.

“Ih.. tinggi banget sih loe.. mau cipika cipiki aja sampe harus jinjit guenya hehehehehe”

“udah dari sononya dikasih begini, mau gimana lagi hehehehehe”

20 menit kemudian aku sudah di tol menuju rumah. Aku beruntung bisa kenalan dan masuk ke personal life orang sekaliber Lidia, cucu konglomerat terkenal di republik ini, dan memiliki kekuasaan besar di jaringan bisnis warisan kakeknya. Gak mudah untuk bisa berbicara dan diskusi dengan kalangan seperti Lidia, apalagi bicara secara personal dan informal.

Bagaimanapun sedikit banyak terasa ada jasa Janis dalam caraku bersikap. Selama pacaran sama Janis, aku seringkali mendampingi Janis dan papanya berhadapan dengan high class society di jaringannya dan hangout dengan mereka mulai dari acara nikahan sampe nongki cantik di tempat-tempat yang tidak tereksposes secara terbuka, jadi sikapku sudah bisa menyesuaikan, karena pada dasarnya tidak ada yang berbeda dengan cara mereka bergaul, hanya tempat nongkrong dan angka digit yang diomongin aja yang berbeda.

Bersambung