Tiara’s Story Part 1

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48Part 49Part 50
Part 51Part 52Tamat
Perfume Jasmine

Ndre, ntar sore km mau kemana? Tanya mamaku ketika aku menuruni tangga baru bangun dr tidur siang

Gk kemana mana ma sahutku sembari menghempaskan diri di sofa ruang keluarga.

Ya ud, nanti bada mahgrib km ke tempat bu karyo ya.. ada rapat di sana..

Rapat apaan?

Rapat panitia kawinanmya mas komar.

Mama juga ke sana?

Ya iya, kan mama panitia juga.

Tak kuasa aku menolak permintaan mamaku mengingat keluarga bu karyo adalah sahabat terbaik keluargaku. Anak2nya yang 5 orang itu juga sudah ku kenal baik, mulai dari si sulung mas komar, mas tirto , mbak eno, wiwik dan tia.

Sore itu ku starter TLC tahun 1995 milik papa dan segera meluncur ke tmp bu karyo bersama dengan mamaku

Dalam 1 jam kami sudah sampai di sana. Bu karyo segera menyapa ku depan teras rumahnya,

ayo mas masuk.. katanya setelah cipika cipiki dan chitchat singkat dengan mamaku.

Mas andre ke paviliun samping ya, anak anak muda sudah di sana semua. Katanya melanjutkan.

Inggih bu.. jawabku segera menyusuri halaman besar rumah itu dan menuju rumah utama melalui paviliun samping.

Rupanya di sana sudah berkumpuk teman2 ku yoyok dan agus. mereka juga diundang dalam rapat ini. Org tua kami termasuk orang2 terdekat keluarga ini.

Eh ndre masuk gih kata agus di depan pintu, tuh si yoyok ud di dalam.

Lu gk masuk?

Biasa ngerokok dulu, bro hehehehe

Ya ud, gw masuk ya bro.. sahutku sambil melangkah menghampiri sofa dan duduk disamping yoyok.

Ngapain kita bro? Tanyaku pada yoyok yang lebih dulu hadir

Jadi pager bagus bro..

Oowwhh.. pake beskap dong?

Ya iya lah..

Kami lanjut mendengarkan penjelasan dari ketua panitia ttg peran masing2.

Ayo ayo sini pager bagus dan pager ayu, kata mas tirto yang rupanya jadi koordinator kami

Berdiri di sini.. berbaris.. aku mau atur urutannya

Sini.. paling depan agus sama tia baris kedua eno sama daniel, baris ketiga wiwik sama yoyok, baris keempat sisca dengan sunu, dan terakhir tiara sama andre.

Aku dan tiara diurutkan di baris terakhir karena aku yang paling tinggi di antara pager bagus dan tiara paling tinggi di antara pager ayu.

Andre.. kataku menperkenalkan diri
Tiara.. katanya menyambut tanganku

Ud kuliah atau msh SMA?

Aku teman sekolahmya wiwik.. jawabnya

Oohh.. di SMA Pekerti dong

Iya..

Kelas XI?

Iya.. kamu?

Aku baru mau masuk luliah

Oh ya, dimana?

Di UNK jogja.. kmrn dapet psikologi

Oohh… Keren tuh bisa tau kepribadian orang ya nanti..

Kayaknya, aku juga blom tau kuliah di psikologi isinya apaan hehehehe

Dan obrolan kami terputus karena harus mendengarkan penjelasan mas tirto ttg tugas2 kami nantinya.

Selesai briefing, kami masing2 memisahkan diri lagi menuju kursi awal kami duduk. Tapi pandangamku tak bisa ku elakkan dari sosok cewek setinggi 170cm, langsing, berambut se punggung dengan kulit putih dan senyum yang renyah calon pasanganku di acara nanti. Ada satu yang lekat kuingat, parfumnya.. hhhmmm bau jasmine dan aku tau itu bukan parfum murahan.

—000—

Kami para pager bagus sdh berbaris rapih lengkap dengan beskap, jarit, selop dan blangkon di gedung kawinan BS pada sore itu menjelang prosesi pernikahan.

Hi ndre sapa suara renyah seorang cewek yang mendadak sudah ada di sampingku. Bau parfum jasmine segera menyandera indera penciumanku

Hi Tiara.. sapaku balik

Terpesona aku pada sosoknya dengan kebaya, jarit dan sanggul nya. Anggun sempurna.

Aku suka bau parfum kamu.. kataku berbisik

Oh ya? Jadi cuma suka baunya aja? Sama orangnya nggak ya? Katanya tersenyum penuh manis…

Sama orangnya… Hhhmmm aku pikirin dulu ya… Balasku

Oh gitu.. katanya pasang wajah merengut.

Singkat saja obrolan kami karena acara segera dimulai.

Selesai acara aku terduduk di ruang panitia sambil meluruskan kaki dan menyandar dan Tiara menghampiri aku..

Ud makan blom..

Blom, nggak pengen makan.. pegel.banget..
Gini ya jadi pager bagus, hampir empat jam berdiri dan harus senyum terus..

Baru kali ini km jd pager bagus ya?

Iya.. kamu?

Aku sama wiwik ud biasa, kan kita ud bbrp kali di sewa utk jd pager ayu, lumayan nambah uang jajan dan beli kuota.

Oh gitu.. btw emg km gk capek?

Capek juga sih, cuma ya harus kuat. Aku ambilin minum mau?

Boleh..

Tiara segera bangkit menuju meja es buah dan ngasih kode menunjuk, Aku megangguk setuju..

Ini diminum dulu, lumayan bisa bikin seger dikit.

Tengkiu kataku..

Kamu pulang naik apa? Tanyaku

Gk tau, plg juga naik taksi..

Emg kamu tinggal dimana?

Di kebon jeruk sih, lumayan jauh..

Oohh.. klo naik taksi lumayan loh..

Iya sih..

Aku anter?

Nggak ah ngerepotin km

Nggak koq, kita searah koq, aku di kembangan..

Loh mama papamu?

Mrk bawa mobil sendiri krn hrs disini dari jam 2 siang.

Klo gk ngerepotin sih gpp..

Nggak koq santai aja..

Aku segera menghampiri mas tirto koordinatorku utk menanyakan apakah kami sdh boleh pulang, dan mas tirto memberi kode jempol.

Ud boleh tuh.. kataku kembali ke tmp tiara duduk

Ya ud aku ganti baju dulu ya..

Iya, aku jg ..

Setelah ganti baju dan mengembalikan semua perlengkapan yang aku pakai pada tim perias, aku segera menuju ruang panitia lagi..

Tak berapa lama tiara juga kembali dengan rambut yang sudah terurai namun make up masih ada.

Yuks ajakku

Ayuk katanya

Mas tirto aku plg dulu ya..

Aku juga mas..

Makasih ya…. Eh tiara, km ud pamit ke wiwik?

Ud koq tadi di ruang ganti cewek

Sip

Kami menuju parkiran yang mulai sepi dari tamu undangan.

Hayuk masuk kataku sembari membuka pintu kiri si simbah TLCku buat tiara..

Tidak banyak yang kami bicarakan di perjalanan pulang mungkin karena kami berdua ud capek.

Tiba di depan pagar rumah tiara, dia mengucapkan terima kasih. Dan dia memberikan souvenir pernikahan yang digenggamnya.

Ini buat kamu, ud aku kasih parfumku supaya kamu inget aku terus xixixixixi… eh tapi jangan ketahuan cewek kamu ya

Hahahahaha aku tertawa sambil menerima nya.. aku blom punya cewek.

Kamu itu gk pinter bohong tau..

Beneran koq

Ya ud.. aku percaya aja deh.. xixixixixi

Ya ud titip salam ya buat papa mama kamu maaf aku gk mampir

Iya aku juga titip salam.

Aku kembali memacu TLCku menuju rumah, yang aku ingin cuma kasurku aja sekarang. Capek bgt tau.

Sampai dirumah setelah bersih2 aku segera menuju kasurku dan tenggelam dalam tidur tanpa mimpi.

—000—

Maa… anaknya ud bangun nih kata papaku setengah teriak memberirahu mamaku di dapur

Ndreee… Anterin mama belanja ke lotte..

Mamaku teriak dr dapur

Iya.. ma, kapan?

Sekarang lah.. kamu mandi, cepetan..

Okey… okey… kataku bersungut2

Dan aku melihat wajah papa tersenyum penuh kemenangan..

Tanda menunda, aku segera naik ke kamarku dan masuk kamar mandi krn Mamaku bukan org yang bisa ditunda dan dibantah maunya.

Tidak sampai 30 mnt aku sudah berada di atas TLCku memanaskan mesin dieselnya. Kututup kaca, segera tercium bau parfum tiara memenuhi rongga penafasanku..

Aku baru ingat ttg souvenir pernikahan yang sudah dibubuhi parfum tiara teronggok manis di bangku kiri, cepat ku simpan di kantongku. Aku lsg teringat sosoknya bak model dan senyumnya hhhmmmm…

Kenapa gk pake mobil papa? Tanya mamaku sebelum masuk mobil

Males ah keluarin mobilnya, klo mau pake mobil papa, perginya sama papa aja ya ma..

TLCku ini pangkatnya di bawah camry papa. Jadi aku parkir di pinggir jalan dan garasi ditempati mobil papa.

Papamu tuh rese, mau minta anterin belanja aja alesannya dari pagi macem2.

Ditengah perjalanan..

Ma.. aku isi solar dulu ya.. habis bgt nih..

Pantesan km ngotot pake mobil ini, minta diisi solar ya? Tekor tau, nganterin belanja aja ongkos jalannya banyak.

Yaelah ma, sama anak perhitungan banget sih.. full tank ya… Mama sayang..

Ya ud isi sana cepet.

Sampai di lotte, aku memutuskan untuk standby di parkiran. Ku ambil lagi souvenir pernikahan itu, aku cium baunya…

Hhhmmmm… Otakku langsung menampilkan visualisasi wajah ayu tinggi semampai dalam balutan kebaya yang anggun..

Tiara… Bathinku..

Sampai aku menyadari ada secarik kertas bertuliskan nomer hp di sana..

Aku baru sadar bahwa kami belum sempat bertukar nomer handphone.

Langsung aku save nomer itu dengan nama tiara.cantik

Aku beranikan diri untuk mencoba wa nomer tersebut..

Hi tiara..
Centang satu, centang dua, centang dua biru

Kikuuk
Hi there.. siapa nih?

Aku andre
Pasangan kamu kmrn

Klo ud kmrn berarti mantan dong xixixixi

Hhmm maksudnya pasangan pager bagus pager ayu kmrn loh…

Ish gk bs dibecandain yah?

Bisa sih tp ya gitu deh

Lg ap?

Lg anter mama belanja, km?

Lg wa sama pacar aku

Oohh… Sorry ya ganggu

Xixixixixi

Knp ketawa?

Nggak papa koq.. kmnya lucu aja

Maksudnya?

Ich kamu kaku bgt sih kayak kenebo kering

Gitu yah?

Hhmmm

Maksudnya?

Hhhmmm

Ya ud klo nggak mau ngobrol lg gpp koq, udahan y

Ok

Aku bingung mau balesin apa.. akhirnya aku biarin aja… Bersamaan mamaku datang dengan troley yang sudah terisi penuh..

Bantuin ndre..

Siap ma..

Aku bergegas menjejalkan belanjaan setroley itu dalam mobil ku..

—000—

Waktu berlalu cepat, gk ada kabar dr tiara setelah wa terakhir itu, aku sebenarnya berniat menyapanya lagi tapi aku ragu2.

Oh ya aku berasal dr sma yang isinya laki2 semua dan jujur aja blom pernah pacaran. Jadi aku bingung dengan sikap yang harus aku ambil urusan tiara.

—000—

Para maba silakan berkumpul di aula untuk briefing.

Itu adalah hari pertamaku di kampus ini.

Laki2 sebelah kiri dan perempuan sebelah kanan..

dan jumlah laki2 hanya sepertiga jumlah perempuan. Wajarlah inikan fakultas psikogi.

Samar samar aku dengar dialog khas anak jkt di kumpulan laki2. Aku segera menghampiri tiga orang yang sedang berkumpul

Dr jakarta ya?

Iya loe?

Sama

Gw andre

Gw steven

Gw dika

Gw anto

Loe dr sma mana? Gw perdana, kataku

MPK, kata steven

Sma 68 kata dika

Sma 37 kata anto

Yaelah jauh jauh ketemu anak jkt lagi

Kamipun segera akrab dan tak butuh waktu lama, kami segera menfilter grup perempuan untuk mulai mencari incaran.

Bersambung