Tentang Kita Part 9

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12

Cerita Sex Dewasa Tentang Kita Part 9 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tentang Kita Part 8

Setelah selesai bersih bersih aku dan arfi turun kebawah menuju ruang makan. Disana sudah ada iwan dan okta. Lah iwan udah balik normal kaya biasa lagi itu

“Makan sini fi.. makanannya udah gue siapin” ajak iwan. Aku dan arfi duduk bersebelahan. Makanannya banyak sekali bertema sea food ada kepiting asem manis, lobster, cumi dan ikan

“Wan, lu udah pulih?” Tanya arfi

“Gue pulih kenapa? Emang gue kenapa tadi?”

“Tadi kan gue lihat lu ditangga tiduran”

“Lu mabok kali. Seinget gue terakhir gue itu kejedot dashboard gara gara ayang beb gue nabrakin mobil ke tembok” jelas iwan.

keren udah dijedotin aja masih dibilang ayang beb. Cinta memang buta

“Bukannya lu diseret sama okta ya? Ya gak sih Ta?” Arfi beralih ke okta. Okta hanya mengindikkan bahunya.

“Hahaha mana ada orang gue jalan kok tuh gue tenteng tas gue ke kamar atas”

Arfi terheran menoleh padaku. Aku menggindikkan bahuku.

“Maaf ya kami telat..”ucap seseorang. Dia gracia dan agus datang, eh tunggu ada yang aneh

“HAHAHAHAHA” tawa arfi pecah melihat penampilan agus

“Gus lu kenapa pake baju pink gambar pokemon gitu sih?” Tanya iwan sambil menahan tawanya.

Bener kan ada yang aneh. Jadi gini agus memakai kaos pink bergambar pokemon dan celana pendek wanita. Sedangkan gracia memakai kaos jersey salah satu club bola. Oh tema mereka tukeran ceritanya nih

“Nih suruh dia..” sewot agus menunjuk gracia dengan dagunya

“Apa?! Kamu sih berulah” balas gracia sewot

“oh ya fi, malam lu aja yang beli obat tidurnya ya gw share lokasi aja ke lu nanti” sambung gracia.

Arfi hanya mengacungkan jempolnya tanpa berhenti tertawa

“Yang.. udah sih yang, malu tuh diketawain” melas agus.

“Biarin!!”

Agus mendengus malas. Acara makan pun mulai tentu jauh dari kata tenang karena mereka selalu ngeledekin agus. Ditengah makan okta tiba tiba mengeluarkan suara

“Oh ya kak! Aku mau ML dong” ucap okta ke iwan sukses membuatku dan arfi tersedak

“Kamu tau tauan dari mana ML?” Tanya iwan.

“Itu kak tadi aku ke kamar kak arfi mau manggil mereka buat makan siang. Eh kak arfi lagi nindih kak julia terus megang megang dadanya kak julia kak..”

Aku terkesiap. Okta ini ternyata selain gila dia juga polos. Benar benar polos hingga membuatku ingin sekali membuangnya ke jurang.

Arfi menyikutku seolah memberi kode ‘kita harus apa’

“Wah julia, kalem kalem ternyata ya hmmm…” ujar gracia didepanku. Aku hanya menggaruk belakang kepalaku yang tidak gatal

“Kak aku mau kaya kak arfi sama kak julia titik!”

“Gak boleh okta, okta belum cukup umur nanti kalo okta udah dewasa baru boleh ya” jelas iwan

“Jadi menurut kakak aku masih anak anak? Kakak gak sayang aku?” Mampus deh! Mulai lagi nih anak.

Iwan menatap kami bergantian seolah meminta bantuan untuk mencari alasan agar anak disampingnya ini mau mengerti

“Ehem.. tadi bukannya gue nindih nindihan. Tapi tadi julia itu lg masuk angin, ya gue olesin ke dadanya biar anginnya keluar gitu” jelas arfi.

Okta mengangguk nganggukan kepalanya

“Sampai kak julianya telanjang dada gitu kak? Emang harus kaya gitu ya?”

“Uhuk.. ya.. ya iya sih, kan biar cepet sembuh gitu biar hangat badannya gitu jadi dari dalem”

“Wah aku besok besok mau ah gitu kalo masuk angin aku suruh mamaku olesin minyak angin dari dalam dada”

“Uhuk uhuk uhuk”

Kami semua terbatuk mendengar ucapan.

“Nggak gitu okta.. aduh gimana sih ya jelasinnya..” arfi mulai prustasi

“Ta, itu tuh namanya berhubungan intim. Dan dilakukan setelah umur masing masing 21 plus. Artinya umur 21 keatas gitu. Paham?” Jelas gracia

“Oh hubungan intim namanya. Jadi kalo hubungan intim harus masuk angin dulu gitu ya?”

Plak

Gracia memukul keningnya sendiri. Aku khawatir gracia akan kehilangan kendali mengingat dia sedang memegang garpu ditangan kirinya

“Nggak.. hubungan intim itu mau sama mau. Udah ya jangan dipikirin dan dibahas lagi”

“Berarti okta juga boleh kalo umur okta udah 21 tahun keatas ya?”

“Boleh okta..” balas gracia tersenyum

“Asikk! Tungguin okta ya kak! Nanti kalo okta udah umur 21 tahun kita ML kak nanti okta mendesah desah kaya kak julia.. Sshhh Shhhh ahhh shayanghhh..” jelas okta sambil menirukan desahanku juga.

Pipiku sudah memerah yang bisa kulakukan hanya memberikan cengiran bodoh saat mereka menatapku kecuali arfi.

Si arfi teh kumaha weh malah cicing wae dia mah euh!

“Gila, bener bener jadi skandal lu antara bos dan sekretaris ckckck” ucap iwan

“Yoii shh shh ahh ahh loh ya. Bukan main dah” agus menimpali

“Bro kita yang ini hebat udah nyolong start aja gus hahaha”

“Udah kalian gak usah dibahas nanti si polos denger nanya nanya lagi gue yang ribet kan” sargah gracia

“Lagian gue nyolong startnya sama agus. Bukan sama lu wan. Nungguin lu sampe legal mah keburu lumutan punya gue” ujar arfi tertawa membuat semua tertawa dan iwan hanya sok manyun sedangkan okta makanin es batu. Lah? Iya dia gadoin es batu gitu

“Hahaha bener tuh, agus nungguin iwan biar start bareng mah keburu sawah gue kering ya gak guys” kini gracia ikutan aku ikut tertawa

“Yakali kita nungguin bisa lengket kali. Saking lengketnya malah rapet ntar hahaha” aku ikut nimpalin dan kami tertawa bersama. Iwan hanya diam memakan makanannya

“Kalian ngomongin apa sih?” Tanya okta. Kami saling pandang satu sama lain

“Hutan!!” Jawab kami serempak lalu kami tertawa.

Begitulah acara makan malam kami yang super aneh. Kenyang nggak pusing iya. Tapi aku bahagia memiliki teman teman seperti mereka ini

***

Jam masih menunjukkan pukul 9 malam. Kami berkumpul diruang tengah, bisa dibilang ruang tivi sih tapi kami memilih tidak menonton tivi. Kenapa? Bukan karena tivinya rusak, bukan juga tidak ada antenanya. Antena dan tivinya masih bagus tapi bingung mau nyolok dimana alias ruang tivi gak ada colokan.

Colokan terdekat disini cuma didapur dan itu jaraknya sekitar 3 meter dari sini. Yakali tivi didapur kita duduk disini kaya orang bener

“Skak.. mampus lu kalah”

“Anjir gue kalah lagi ratu gue dimakan”

“Eh kaca helm, kita main remi bukan catur! Ini lagi skak mat satu juga ratu dimakan”

Nah kan udah mulaiin nih obrolan obrolan random bin aneh. Kita sih para perempuan diem aja memperhatikan mereka. Kecuali okta yang dari setadi ngericuhin iwan

“Main lagi gak?”

“Main yang lain kek yang seru dan ada adrenaline nya”

“Wah boleh, gimana kalo jelangkung” usul agus

“Mantep tapi lu aja sono main sendirian dikebon teh”

Begitu terus perdebatan mereka gak ada abisnya. Sampai salah satu dari mereka memutuskan untuk kembali ke jalan yang lurus. Maksudnya keluar ruangan kan tinggal lurus aja dari sini. Aku mengikuti langkahnya keluar. Ya arfi keluar menuju kolam belakang villa

“Fii..”

“Ya, loh kamu jangan keluar. Dingin loh ini nanti kamu masuk angin”

“Gpp biar diolesin dari dalem”

Arfi terkekeh mendengar jawabanku.

“Mau ikut beli obat tidur buat okta?” Aku mengangguk.

Arfi menggandengku keluar villa. Sampai diluar dia menyewa sepedah ontel untuk menemani perjalanan kami. Jalanan cukup ramai juga rupanya. Aku duduk dibelakang menatap punggung arfi yang asik mengayuh sepedah. Tak seberapa lama kami sampai di apotik yang dimaksud gracia

“Mba, ada obat tidur gak?” Tanya arfi

“Ada.. mas ada dosis yang disarankan dokter?”

“Kebetulan gak ada mba, tapi ini buat yang suka insom aja gitu mba”

“Oh baik sebentar kalo begitu”

Pelayan itu masuk mengambil obat yang dimaksud. Tak seberapa lama dia kembali lagi

“Ini mas..diminum 1 jam sebelum tidur ya obatnya bereaksi”

“Oke makasih mba” setelah itu arfi membayarnya. Baru beberapa langkah kami berjalan arfi memutar badannya kembali ke apotik

“Oh ya mba.. ada pengaman gak?”

Aku mendekat ke arfi

“Alat kontrasepsi?”

“Iya mba, ada?”

“Ada mas..” mba itu melihatku “mba nya suka rasa apa?” Tanyanya padaku. Aku menatap arfi dan yang ditatap memberikan senyum lebarnya. Aku menarik tangannya keluar segera

“Arfi.. aku gak bisa begini” ujarku

“Kenapa? Aku salah ya?”

“Kamu kalo mau aku memberikannya dengan senang hati tapi please jangan pakai alat itu. Kamu gak gentle”

Arfi meneguk ludahnya. Aku benci mengatakan ini tapi aku sebenarnya tidak ingin ada alat kontrasepsi saat aku berhubungan. Cukup itu masa laluku yang buruk

“Oke oke aku gak pakai alat itu maafin aku ya” ujarnya meraih tanganku

“Iya, jangan pakai alat itu ya. Aku gak suka. Lagian jadinya kamu mau berbuat tapi takut bertanggungjawab”

“Hehehe iyaiya deh.. tapi aku keluarin diluar ya”

“Nah kalo itu baru gentle” entah kenapa aku berbicara begitu tiba tiba. Kurasa aku mulai tertular gilanya dengan mereka

“Mantap jiwaah pacar gue emang.. kuy langsung ah keburu rembes disini nih”

Aku tertawa mendengarnya kami pun menaiki sepedah dan kembali ke villa kami. Sampai divilla ruang tengah sudah kosong. Pada kemana nih? Suasana sepi sekali bahkan dilantaj dua pun tidak ada tanda tanda kehidupan. Aku dan arfi saling mengecek kamar mereka masing masing. Tidak dikunci, barang barang mereka pun lengkap tapi orangnya gak ada.

“Kayanya pada keluar deh”

“Iya, eh tunggu aku denger sesuatu” ucap arfi.

Aku pun menajamkan pendengaranku. Benar, suara air beriak dari kolam belakang villa. Arfi berjalan pelan aku pun mengikutinya. Emang dasarnya aku penakut jadi aku bersembunyi dibelakang punggung arfi.

Grekk

Arfi membuka pintu balkon dan menengok ke bawah. Aku yang masih membenamkan wajahku dipunggung arfi tidak lagi merasakan pergerakan arfi. Apa arfi sudah dirasukin setan kolam, tubuhku gemetar aku rasa takutku sudah sampai puncaknya.

“Julia… itu mereka lagi berenang dibawah bukan setan juga”

Loh? Aku membuka mataku dan melihat kebawah. Gelo sia euy! Jam 10 berenang-_-

“Wey kalian siniii gabung”

“Iya lo cemen takut dingin lo heh?”

Kurang kerjaan banget berenang dipuncak jam 10 malam saat suhu dingin seperti ini

“Gak, gue lihatin aja dari sini” teriak arfi

“Alah somplak lu geng, takut masuk angin?” Balas agus

“Kalo masuk angin kan bisa diolesin dari dalem. Udah ayoo sinii” ini lagi gracia ikut ikutan

“Kamu mau berenang beb?” Tanya arfi. Aku menggeleng

“Ya udah yuk turun aja kita dipinggir kolam aja”

Arfi menggandengku turun kebawah. Sampai dibawah aku duduk dikursi malas. Itu kursi yang dipake buat berjemur. Jemur badan bukan jemur baju loh ya.

“Gue menang dan artinya gue harus berendem 20 menit yey! Awas lu semua” dan iwan menyeburkan dirinya ke kolam.

Benar saja iwan cuma diam ditengah kolam. Heh permainan apaan yang menang malah yang dihukum.

“Kak.. okta kelelep tolongin kak” teriak okta termengap mengap tapi sayang gak ada yang perduliin.

Iwan? Iwan masih berdiri ditempat yang sama gracia dan argus mereka malah main catur dipinggir kolam. Aneh kan? Gak kalah aneh lagi si okta, siapa yang perduliin dia orang dia cuma lelepin mukanya ke kolam sedangkan tubuhnya tengkurep dipinggir kolam. Jadi dia cuma naik turunin muka ke dalam kolam. Lucknut semua emang nih

“Kamu diem aja sih? Kamu kedinginan?” Aku menoleh ke arfi

“Nggak cuma lucu aja tuh temen temen kamu aku perhatiin”

“Hehehe emang gitu. Biar begitu mereka temenku saat aku lagi kesel melihat tingkah mereka malah bikin aku tambah kesel. Kalo lagi seneng lihat mereka hilang semua kesenanganku” jelas arfi. Ini sih apa yang disebut temen. Yah, mungkin arfi punya definisi sendiri soal temen. Tapi yang jelas arfi gak kalah aneh sama mereka aku yakin itu

“Aw sakit yang” teriak agus yang sedang main cubit cubitan dengan agus kekasihnya.

“Nah gantian aku cubit kamu sekarang” ujar agus dan gracia tersenyum.

Aku melihat gelagat aneh pada gracia belum lagi senyuman mesum agus. Gracia membuka bikini bagian dadanya dan agus mencubit puting gracia alias GILA KALIAN!!!

Aku segera menutup mata arfi yang tiba tiba saja autofokus pada apa yang dilakukan agus dan gracia. Setelah kurasa aman aku membuka kembali mata arfi dia cuma nyengir nyengir gak jelas aku memutar malas bola mataku

“Kita sampai berapa lama disini kak?”

“Sa…tuu.. meee…niitt.. laa..giii sa..yaanngg brr brr brr”

Ya ampun itu iwan belom keluar juga dari kolam masih aja berendem ditengah sekarang malah okta ikutan berendem. Pandanganku beralih dimana tadi ada agus dan gracia tapi mereka udah gak ditempatnya.

“Julia..” aku menoleh.

“Apa sayang?”

“Kita kaya gitu yuk?”

“Kaya gitu? Kaya apa..”

“Tuh..” tunjuk arfi ke.. astaga. Jadi pinggir kolam bagian sana deket pohon ada semacam spot tenda kecil untuk menaruh barang barang.

Tapi ini bukan barang melainkan adegan live stream triple X agus Vs gracia. Eh gila gak ada tempat lain apa meski gelap dan agak sedikit ketutup tapi tetap saja kelihatan apalagi kulit gracia yang putih gitu. Ini sih harus evakuasi okta dulu sebelum dia sadar apa yang dilakukan gracia sama agus. Hah!

“Iwan.. okta.. keluar dari kolam cepet. Ada buaya dibelakang kalian”

“Hah apa kak? Buaya?”

“Iyaa!! Cepet keluar”

Okta menarik iwan yang sudah beku mungkin. Saat sampai dipinggir kolam okta kesulitan naik aku mencoba membantunya dengan memegang tangan okta dan arfi menarik iwan. Tapi sial saat aku hendak menarik okta keluar malah aku yang tercebur ke kolam

“Juliaa…”

Arfi menceburkan dirinya menyelamatkanku. Aku bisa berenang kan ngapain diselamatkan. Benar saja arfi meraih tanganku dan merangkulkannya.

“Kamu gpp?”

“Ya, aku gpp fi..”

“Yaudah yuk masuk” arfi langsung memelukku posessif

“Fi.. kamu kenapa meluk aku gini?”

Arfi mendekatkan wajahnya

“Daleman kamu nyeplak dan disana masih ada iwan. Udah yuk jalan aku tutupin” memang masih ada iwan. Dah.. aduh itu kenapa lagi coba deh si iwan malah digendong okta. Terbalik wey!

Saat sampai dikamar aku mengeluarkan baju bajuku dari koperku. Aku memilih memakai kaos dan celana pendek. Setelah selesai ganti baju aku mengitari pandanganku. Loh? Arfi kemana. Pakaian basahnya sudah diranjang lalu dia kemana

Grekk

“Udah ganti bajunya. Ikut aku yuk?”

Hilang tiba tiba dan tiba tiba datang. Berbakat deh nih orang jadi jurik. Aku keluar mengikuti langkah arfi ke balkon. Rupanya disini mereka sedang berkumpul. Ada agus dan gracia tapi mereka gak lagi memainkan permainan aneh, iwan dan okta bersikap seolah manusia biasa(?) Lupakan.

“Nah karena udah ngumpul semua jadi langsung aja ya…” ucap agus. Aku duduk disebelah arfi yang lagi berdiri. Disini yang duduk cuma wanitanya. Wah gentle ya mereka meski agak rada kurang sebenernya. Agus memegang tangan gracia. Gracia tersenyum

“Gue bakal ngelamar gracia minggu depan. Acara lamaran aja sih, tunangan gitu. Gue ngundang kalian semua tentunya dan gue harap kalian semua hadir karena acara tunangan ini gue cuma ngundang keluarga dan kalian” jelas agus. Gracia tersenyum simpul

“Dimana lu ngadain acaranya gus?”

“Rencananya sih dirumah gracia wan”

“Kita pasti dateng kok. Gue akan cancel semua acara gue biar bisa dateng ke tunangan lu”

“Thanks banget fi..”

“Dan kalo bisa sih cowoknya pakai batik ceweknya kebaya gimana tuh?” Tanya gracia

“Bisa! Nanti okta pinjem kebaya mama okta buat acara kak gracia deh” ucapnya mengacungkan kedua jempolnya.

“Fi.. aku gak punya kebaya kan” bisikku padanya

“Kita beli ntar.. bisain aja bilang”

Pandangan gracia ke arahku “gue bisa gre. Gue pasti dateng pake kebaya” ucapku gracia / gre tersenyum

“Sekedar saran nih gimana kalo kebaya dan batiknya kita kompakan. Gue punya kenalan designer” ujar iwan

“Boleh tuh wan.. gue sebelas”

“Setuju sayangkuu” ucapku

“Nah iya setuju”

“Gak enaklah geng, kalian bela belain banget. Batik dan kebaya aja seadanya itu udah bagus kok” ujar agus

“Nggak gus, biar tamu tau kalo kita berempat ini dari golongan sahabat lu” ucap iwan antusias

“Anjir golongan.. kaya darah” timpal arfi

“Yaudah gus semua gue atur nanti soal baju tenang aja” sambung iwan

Kami akhirnya berbincang bincang soal pernikahan, anak sampai urusan ranjang. Emang gak jauh jauh dari urusan ini deh kayanya.

“Abis ini siapa yang nyusul nih?” Tanya gre

“Okta! Ya kan kak?” Iwan hanya tersenyum dan mengangguk. Entahlah apa artinya biarkan saja

“Lu kapan kawin fi?” Tanya agus

“Gue mah kawin ntar malem gus” aku mencubit lengan arfi.

“Anjay, nikah maksud gua. Salah deh gue. Kawin mah gue juga sering ya gak yang?” Ujar agus menaik turunkan alisnya ke gracia.

“Iya dong.. malem kawin lagi yuk” balas gre, busrak dah kagak puas tadi dipinggir kolam. Si gre mah enak kagak keganggu sedangkan aku baru mau mulai udah ada anak kecil ngeloyor masuk. Jadi gagal kan-.-

Malam kamì lanjutkan dengan minum minum. Iya minum minum seperti yang kalian tau jika anak anak muda seperti kami berkumpul, suasana dingin enaknya minum minum. Nah itu tadi ucapan iwan sebenarnya. Kupikir mereka akan mabuk, aku sudah memperingatin arfi jangan sampai mabuk karena aku gak suka bau alkohol dari mulutnya yang bisa merusak cita rasa dibibirnya. Lah(?)

Ternyata lagi lagi aku melupakan satu hal. Mereka ini orang orang unique yang jauh berbeda dari kebiasaan manusia lainnya. Mereka benar minum minum dan mereka juga gak akan mabuk. Kalian tau apa yang mereka maksud acara minum minum.

Jika kalian pikir minuman yang tidak akan memabukkan itu berarti mereka minum dengan kadar alkohol rendah itu salah. Minum minum yang mereka maksud adalah minum extra joss, kuku bima, teh kotak, dan jenis minuman lainnya yg gak akan mabuk jika diminum berlebihan sekalipun.

Kurasa okta membuat acara minumannya sendiri. Iya, dia benar benar minum minum, minum aqua gelas sekardus dia bawa. Kurang kurang emang -_-

Sepertinya aku harus terbiasa dengan hal hal begini dengan mereka. Rasanya sia sia aku memperingatkan agar jangan mabuk dan dia cuma bilang ‘tenang, sebanyak apapun aku minum aku gak akan mabuk kok janji’ sekarang aku mengerti maksudnya.

Parahnya arfi mengajak ku bertaruh jika dia minum banyak dan tidak mabuk aku harus menciumnya didepan teman temannya. Iyalah belum ada sejarahnya minum teh kotak banyak banyak jadi mabuk beler gitu hih! KZL!

“Beb.. gak mabuk kan aku? Aku udah minum banyak tuh 7 kotak malah” aku menatapnya sebal yang lain hanya terkekeh melihatku.

Kecuali okta dia asik dengan gelas gelas kosongnya yang kini ia jadikan bowling lalu dia menumpuk gelas gelas itu dan meleparnya dengan sendal hingga jatuh berantakan. Dia ulangi terus begitu, malah sekarang dia bermain bersama gre. Ya tuhan punya temen temen gini amat ya

“Beb kok diem sih.. kamu marah ya?”

“Nggak. Aku kira kamu mau minum alkohol makanya aku bilangin kamu jangan sampai mabuk. Taunya minum teh ginian” dia tertawa, iwan dan agus pun tertawa

“Yang bilang minum alkohol siapa? Kan tadi bilang acara minum minum. Emang teh gak diminum?”

Gak! Harusnya aku guyur ke muka kamu aja semua! Buat taruhan tapi yang sudah pasti dia tau akan menang curang!

“Tepatin janji kamu loh” ujarnya. Aku tersenyum. Ide jahilku muncul. Aku menganggukkan kepala. Seketika arfi mendekatkan wajahnya.

“Awwww…”

“Hahahahaha..” tawaku pecah saat aku berhasil menjahilinya. Aku bukan menciumnya tapi menggigit hidungnya.

“Kamu sih jahat banget namanya ini.. KDRT!!!” Protesnya sambil mengelus elus hidungnya yang memerah

“Mampus lu fi.. idung lu aja digigit apalagi adek lu. Putus iya hahahaha” agus tertawa

“Adek gue putus dia juga yang gak bisa nikmatin entarnya” balasnya

Aku melihat arfi dari samping. Kasihan juga hidungnya jadi merah gitu. Ku ambil hpku dari saku

Ting

“Bentar hp gue bunyi..”

Kulihat arfi membaca pesan. Ya pesan dariku, dia tersenyum lalu beralih memandangku

“Gue ke kamar dulu deh ada yang harus gue lakukan” arfi beranjak dari duduknya dan berjalan menuju kamar.

Aku masih disana memperhatikan kedua gadis sedang.. astoge-_- si okta ngapain coba itu kakinya diatas kepalanya dibawah. Ah udahlah biarin aja mereka mau apa. Tak lama kurasakan getaran disaku celanaku.

“Gue ke kamar mandi dulu ya” mereka mengiyakan. Aku berjalan ke kamar menyusul arfi. Sampai dikamar aku sudah melihat arfi sedang diam dengan wajah bingungnya

“Mana hadiahnya?” Tanyanya. Aku tersenyum, tidak lupa mengunci pintu kamar

“Sini ikut aku. Hadiahnya didalem selimut”

Hehehe dia bodoh malah ngikutin gerakanku yang masuk ke dalam selimut. Dia menyembulkan kepalanya masih dengan wajah heran

“Hadiah apa sih dibawah selimut gini gelap gelapan lagi” lagi dia bertanya. Bodoh atau gak peka dia ini

“Ini hadiahnya.. malam ini.. aku milikmu” ucapku menindih tubuhnya

“Cuma malam ini?” Alisnya terangkat sebelah

“Hehehe setiap malam.. kapanpun.. dimana pun” ucapku membenarkan ucapanku.

Dia langsung mencium bibirku. Melumatnya dengan lembut ah ini memabukkan. Dia membalikkan tubuhnya kini tubuhku dibawah tubuhnya. Kutekan lehernya agar memperdalam ciuman kami. Lidah kami saling bertemu. Tangan arfi mulai masuk ke dalam kaosku dan membuka braku. Dia melepas ciumannya

“Boleh untuk malam ini?” Tanyanya

“Bukan cuma malam ini.. tapi setiap malammu” balasku. Dia tersenyum lalu membuka kaosku. Entah kenapa aku merasa malu bertelanjang dada didepannya. Dia langsung menghisap payudaraku.

“Sshhh.. ahhh fiii phelaannhh shayanggh”

Dia memainkan putingku dengan lidahnya ia buat memutar disana. Kurasakan ada sesuatu yang menekan kewanitaanku. Dia melepasnya dan menatapku

“Gpp sayang, aku mau kok. Janji aku terakhir untuk kamu?”

Arfi mengangguk dan memelukku. Lagi ada yang menusuk dibawah sana

“Arfi.. celana kamu neken selangkanganku. Sakit kena sleting”

“Ah! Maaf maaf.. mau aku elusin biar hilang sakitnya” aku pun mengangguk.

Ini gila sih, aku belum pernah seliar ini dengan lelaki meski pekerjaanku dulu kotor tapi aku tidak pernah menikmatinya. Arfi mengelus kewanitaanku dari luar

“Sshh.. Arfiiihhh” desahku lolos begitu saja.

Ini nikmat sekali, ku tarik kepala arfi dan menuntunnya ke dadaku dia pun menghisapnya lembut sambil terus memainkan tangannya dikewanitaanku

“Beb, boleh dari dalam?” Tanyanya.

Aku tersenyum dan mengangguk. Kuangkat pinggulku dan terlepaslah semua pakaianku.

“Aku tetep gak bisa lihat bulunya. Ini mulus gini botak licin hehehe” dia tertawa.

bikin malu aja deh ditatap begini ditambah diledekin lagi. Dikasih juga gak nolak lu! hih!

“Kamu buka dong masa aku doang yg telanjang gini” dia malah terkekeh lalu membuka semua pakaiannya.

Saat tersisa boxenya saja aku membulatkan mataku. Meski gelap tapi ada lampu tidur disisi kasur jadi aku bisa melihat sesuatu yang tegak berdiri dan besar! Buset, muat gak ya ditempatku. Dia membuka boxernya terpampang jelas adik kecil arfi. Gak kecil sebenarnya untuk ukuran adik(?)

“Fi.. ini muat gak ditempat aku” tanyaku. Pertanyaan bodoh sebenarnya

“Aku gak tau, kita coba aja” ucapnya dengan senyum mesum.

Aku malah tertawa kecil mendengarnya. Biasanya aku akan malas mendengarnya tapi tidak kali ini. Kurasa aku mulai gila juga

Dia merebahkan tubuhnya diatas tubuhku. Kembali dia menciumi leherku. Memilin putingku. Ah persetan dengan ukurannya aku ingin lebih, lebih dari ini. Dibawah sana punyaku berkedut karena milik arfi menggesek gesekkan diatas punyaku. Aku menjambak rambutnya

“Arfiiihh mhasukhiinn..”

“hah? Apa?”

“Mhasuukkhiiin..”

“Aku gak denger”

Sialan! Gak denger tapi terus digesek gesekin disana. Arfi bikin kepalaku pusing menahan sesuatu dari dalam. Masa bodo ah dibilang liar atau apa aku meraih adik arfi dan menuntunnya kemilikku. Tapi lagi lagi arfi sialan dia tidak mau mendorong miliknya masuk. Ku dengar dia terkekeh.

“Arfii!!” Aku menatapnya tajam

“Okeoke ini akan sakit. Aku masukin pelan pelan”

Kurasakan sesuatu menerobos masuk dibawah sana. Ini bukan hal pertama bagiku tapi ini sangat sakit. Ada darah mengalir disana. Setelah cukup lama berdiam akhirnya arfi menggerakkan pinggulnya dan……

***

Tok tok tok

“Ka arfii kak juliaa. Bangun udah pagi nih”

Aku mengerjapkan mataku beberapa kali.

“Kaaa–”

“Iyaa gue udah bangun!!” Teriakku memotong ucapannya.

Ku dengar derap kakinya menjauh. Seluruh badanku pegal, tidur jam berapa aku semalam. Bukan malam lagi tapi pagi deh kayanya. Aku menatap orang disebelahku. Senyumku mengembang, aku mencium keningnya. Lalu aku bergegas turun dari kasur

Bruugg

“Adoohh..”

“Ada godzila ada godzilla!!” Teriak arfi yang terbangun tiba tiba.

Saat akan turun dari kasur aku menginjak baju yang tergeletak dibawah. Pagi pagi aja udah nyungsep gini mantep banget deh. Mana selangkangan masih sakit lagi. Tatapan kuberalih melihat arfi yang menatapku

“Aku jatuh tadi nih kepeleset baju” jelasku

“Ppfftt!! Alarm pagiku jelek banget sih”

Hih! Kulempar saja baju itu ke mukanya. Seketika mukanya manyun mbodo ah peduli amat aku memunguti pakaian yang berserakan dibawah. Selesai itu aku memakai bajuku, baju yang aku ambil dari lemari. Tiba tiba saja sepasang tangan melingkar dipinggangku

“Makasih ya semalem..” ucapnya

Aku tersenyum dan mengangguk

“Morning kissnya mana..”

Aku terkekeh, ngelunjak banget ini orang ya. Kita baru berhenti saat jam menunjukkan 4 pagi. Sekarang masih minta morning kiss. Aku membalikkan badanku

“Gak ah tadi aja baru berenti sampai jam 4 pagi. Gak inget kamu?”

Dia memanyunkan bibirnya.

“Harusnya aku terbiasa tanpa itu. Tapi sejak hatiku memilih kamu rasanya hariku hampa gak bersemangat menjalani rutinitasku, lemes seper–”

Cup

“Berisik, udah kan, yuk turun kebawah udah ditungguin” ucapku langsung memotong ucapannya yang menurutku lebay dia ini.

Jadi inget saat pertama kali bertemu dengannya jauh dari kata konyol yang ada dingin, jawab seadanya cukup ‘hmm, iya, nggak’ sekarang jadi bawel banget.

“Makasih yaaa.. oh ya untuk yang semalem…” aku menoleh padanya.

“Aku harus bayar berapa? Semalem itu long time kan” ucapnya mengedipkan mata sebelahnya.

Wah ngajak berantem nih orang. Aku menarik kerah kaos polonya. Wajahnya berubah terkesiap

“Kamu akan bayar mahal untuk ini sayang, bahkan nominal gak akan bisa cukup membayarnya..” ucapku. Dia masih menatapku tegang.

“Transfer seluruh cintamu ke rekening hatiku, sisanya hidupmu untukku”

Aku menjauhkan tubuhku, dia tersenyum padaku

“Of course..” ucapnya. Akupun melanjutkan beres beresku

“Aku kebawah duluan ya” ucapnya dan aku hanya mengangguk

“Oh ya julia.. aku memberi kamu sedikit tips semalam. One shoot inside” lalu dia menghilang.

Tunggu, apa yang dia ucapkan barusan? One shoot inside itu artinya… wah parapara nih. Tidak mau ambil pusing aku mempercepat mengemas barangku.

Bersambung