Tentang Kita Part 8

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48

Cerita Sex Dewasa Tentang Kita Part 8 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tentang Kita Part 7

Pagi ini aku sudah berada dikantor. Fiuh! Padahal aku masih ngantuk tapi karena deadline hari ini mau tidak mau aku harus ngantor dijam sepagi ini. Aku selesai membereskan kerjaanku untuk proyek perumahan kemarin selanjutnya aku tinggal menyerahkan hasil pekerjaanku ke iwan.

“Done..” monologku.

Aku bangkit dan membawa berkas berkas untuk diserahkan ke iwan. Setelah selesai aku kembali keruanganku, namun langkahku terhenti didepan ruangan arfi. Mampir sebentar gpp kali ya hihihi. Aku membuka pintu pelan sebisa mungkin tanpa suara dan kembali menutupnya

Aku melihat arfi disana sedang sibuk dengan pekerjaannya dan sesekali dahinya berkerut melihat berkas ditangannya. Aku masih asik memandang wajahnya. Jika dilihat wajahnya dewasa bahkan sangat dewasa, berbeda lagi jika sedang diapart bersamaku. Tingkahnya konyol dan jauh berbeda dengan wajahnya yang sekarang.

“Ngapain berdiri disana..” ujarnya tanpa mengalihkan pandangannya pada layar laptop.

Aku melangkah mendekat ke meja arfi memperhatikannya dengan hikmat(?) . Jari jari tangannya bergerak lincah diatas keyboard laptopnya

“Daripada kamu cuma diam lebih baik kamu kembali ke ruangan kamu” ucapnya lagi tanpa mengalihkan pandangannya.

Aku mengelus puncak kepalanya lalu mengecupnya singkat dan beranjak dari posisiku. Saat hendak pergi tanganku tertahan olehnya

“Kenapa?”

“Disini aja, sebentar lagi kerjaan aku selesai” aku mengangguk lalu kembali duduk disebelahnya.

Tidak berapa lama arfi menutup laptopnya beralih menatapku. Dia mengelus pipiku

“Gila, cakep banget pacar gue” aku tertawa, pacar? Dia mengakuiku? Aneh juga sih gak ada acara tembak dan mengungkapkan perasaan tapi berjalan begitu aja sejak semalam dia menciumku.

Yah ini gila, hubungan gila yang bahagia. Dia memandangku dan tersenyum. Senyumnya merekah. Dia mendekatkan wajahnya aku memejamkan mataku. Ciuman singkat mandarat mulus dibibirku, lagi dia tersenyum

“Siang nanti mau makan apa?” Tanyaku. Dia tersenyum, senyum terus deh

“Makan kamu” jawabnya, aku menjawil hidungnya

“Aw.. aku mau dong dimakan” dia tertawa. Dia mencium bibirku lagi cukup lama dia melumatnya.

“Wadaww.. salah masuk ruangan kita nih kayanya” ucap seseorang yang masuk tiba tiba membuat kami menjauh. Si iwan dan si okta ternyata yang masuk tanpa ketok pintu dulu.

“Yah jadi ganggu kita deh..” ucap okta. Ini juga malah ngompor ngomporin deh. Sebel

“Santai santai gue kesini cuma mau ngasih ini nih.. udah abis itu kalian mau lanjut juga gpp asal jangan sampe kedengeran keluar ruangan suaranya” BAZENG!! Dengan entengnya si iwan ngomong begitu. Iwan meletakkan file map dimeja arfi. Arfi membukanya dan membacanya sebentar

“Terus okta ngapain kesini?” Tanya arfi

“Gak ngapa ngapain sih. Cuma mau nemenin ini nih” tunjuknya ke iwan

“Oh ya nih FYI nih ya.. gue sama okta resmi jadian bro! Gue jadi bisa kaya kalian tuh.. kiss kiss di kantor” okta memukul bahu iwan

“aduh yang, sakit tau kenapa sih?” Ini juga si iwan malah balik nanya si okta malah cemberut.

Kalo dilihat lihat si okta mukanya lucu juga gak kelihatan orang berumur… tunggu, okta ini umurnya berapa ya

“Wan wan.. lu dateng cuma buat ngasih informasi gk penting gitu. Ganggu gue lagi ngemut ngemut aja” aku mendelik ke arah arfi. Iwan cuma tertawa

“Ya sorry sekali lagi gak tau gue kalo lu lagi buat skandal sama sekretaris lu”

“Gagal udah.. lu nongol disela negatif sih”

“Hahaha buat ngerayain hari jadi gue malem gue open house buat kita aja. Kita buat skandal dirumah gue gimana?”

“Mantul! Ayo aja gue mah. Merduan mana suara cewek lo sama cewek gue nanti”

“Cewek gue lah.. desahan cewek gue kaya sc project exhaust fs men”

Mereka lagi ngomongin apa lagi nih. Pandanganku beralih ke okta yang sedang menatap kekasihnya heran. Mungkin dia sama sepertiku herannya

“Buset kenceng banget anjir.. doi gue mah yoshimura coy, adem tapi ngehentak bikin nagih”

Aku berdiri dan menggandeng okta keluar. Okta yang bingung cuma bisa mengikutiku tanpa mereka sadari kami sudah tidak berada diruangan yang berisi dua orang aneh

“Kamu ngerti dia ngomong apa?” Tanyaku pada okta. Okta menggelengkan kepala

“Mereka selain aneh otak mereka mesum juga. Jadi kamu kalo pacaran sama iwan hati hati ya”

“Lah kan kakak juga pacarnya bos kan?”

“Panggil aja arfi.. iya aku emang pacarnya. Eh tunggu kamu kok manggil aku kakak?” Tanyaku. Dia malah tertawa kecil

“Iya kan tuaan kakak emang umurnya” aku mengeritkan dahiku. Dijakarta ini masih ada orang seperti okta? Maksudku orang yang hanya selisih 2 tahun dijakarta tidak akan memanggil orang yang lebih tua nya dengan sebutan kakak kan

“Umur kamu berapa emang?”

“Aku baru lulus tahun ini” aku terdiam memandang wajah okta. Tidak mungkin!

“Umurku 18 tahun” sambungnya.

Satu kalimat muncul setelah tau umur okta dalam pikiranku iwan pedofil!

“Aku keruangan dulu ya kak.. byee~” okta melambaikan tangannya. Tidak kusangka iwan ternyata menyukai daun muda. Bukan daun muda lagi ini daun baru tumbuh. Parapara

***

Suara musik berdentum keras. Lampu dalam ruangan pun gemerlap. Yaps, aku sekarang berada dirumah iwan. Iwan mempunyai ruangan khusus dirumahnya layaknya bar. Musiknya pun bernuansa era tahun 90an tapi jenis musiknya tetap diskotik

“Weyy broooo!!! Gue dateng, gimana penampilan gue udah kaya anak jaman now ya kan?”

Datang seorang lagi yang masih belum aku ketahui siapa tapi kupastikan dia juga aneh. Kenapa? Karena perkumpulan arfi emang aneh semua

“Berisik lu gus.. muka lu kaya astor kedudukan. Ancur” celetuk arfi membuatku tertawa. Ada ada aja deh anak ini

“Kaya plastik laundry tuh muka lu gus” ini lagi iwan nimpalin. Aku tertawa makin keras. Bukan aku aja yg tertawa tapi okta juga

“Ah elah lu pada gk bisa lihat gue seneng. Gue bawa doi nih” ujar agus sok ngambek

“Yaudeh bawa mari aja biar kita tabokin bareng bareng” gak ada yg beres emang semua nih

“Jangan dong. Tar kalo rusak spare partnya kan harus inden. Bentar gue panggil dulu” agus pun keluar dari ruangan.

Gak ngerti lagi deh sama mereka itu lagi si agus pacaran sama robot apa ya. Yang jelas aku dan okta masih tertawa. Tidak lama agus kembali sambil menggandeng seorang gadis. Cukup cantik gadis yang dia bawa sungguh. Kulitnya putih tinggi dan matanya belo.

“Widiw.. siapa nih gus?” Tanya iwan

“Nyokap gue! Pacar guelah gila tadi kan gue udah bilang budek mata lu emang?” Sewot agus.

Sungguh aku disini seperti menonton opera. Lucu sekali mereka berbakat jadi pelawak

“Namanya maksud gue agus! Gue juga tau itu pacar lu gak mungkin bokap lu” balas iwan. Kan gak ada yang beres saut sautannya mereka

“Namanya gracia.. cakep kan namanya kaya orangnya”

“Cakep sih gus tapi bego.. mau aja sama lu” celetuk arfi. Aku memukul bahunya

“apa sih beb” aku memberikannya tatapan tajamku.

Ucapannya barusan bisa membuat gadis disana tersinggung

“Udah udah ah.. nih gus kenalin ciway gue, asik yakan wkwk . Namanya okta” okta menyalami agus dan juga gadis disebelah agus yg bernama gracia

“Nih siapa cul namanya.. pacar lu apa istri lu?” Tanya agus ke arfi.

“Doain aja.. dia julia, julia anantha” aku menyalami agus dan gracia

“Nah udah saling kenalkan? Sekarang kita bubar..” ujar iwan

“Mantep ada air panas kagak dibelakang?” Timpal agus

“Emang ketek kelabang kalo ngomong gak pernah ngenakin” celetuk arfi. Bentar deh ketek kelabang kaya apa?

“Becanda gue brobro semua. Kita kan udah lama gak ngumpul selama ini kita sibuk terus kan. Gue ada usul gimana weekend ini kita ke puncak?” Jelas iwan

“Bagus tuh fi, aku mau ke puncak dong” bisikku sama arfi

“Oke gue sama doi gue setuju”

“Lu gimana gus?”

“Aku sih yes” jawabnya sok laga seperti juri di acara pencarian bakat

“Doi lu?” Tanya iwan lagi

“Kamu bisa ikut yang?” Tanyanya ke gracia. Gracia hanya menganggukkan kepala

“tuh ikut gue berarti” ujar agus

“Mantul jadi ya.. awas jangan sampe cancel. Awas aja sampe ada yang cancel berarti dia gak ikut” ujar iwan membuat semua menatap iwan

“Yang sabar ya Ta.. terimain iwan apa adanya gitu gitu dia bukan temen gue loh” ucap arfi

“Iya kak aku tau kok. Aku sedih juga kenapa kak iwan begini prihatin kan”

“Gue mah lebih prihatin sama perasaan lu Ta. Kenapa lu bisa suka sama si iwan gini” kini agus ikut nimpalin

“Ahh.. udah ah tiap gue becanda gue diginiin terus dah” ujar iwan membuat semua tertawa

“Eh ya ngomong ngomong okta kamu adik kelas aku bukan sih?” Ucap gracia menunjuk okta

“Iya kak bener. Kita pernah satu sekolah dulu pas SMA”

“Iya aku kira aku salah. Taunya bener hehe gak sangka kita ketemu disini ya”

“Kakak dulu yang galak ya, yang suka marah marah kan hehe secara kakak ketua osis dulu”

Oke mereka mulai nostalgia sendiri dan seru sendiri berceritanya sampai pada titik pembahasan arfi ikut berbicara

“Emang kamu selisih berapa tahun sama gracia?” Tanya arfi pada okta

“Aku kelas sepuluh kak gre kelas dua belas” semua terdiam kaget kecuali aku dan gracia. Aku memang udah tau umur okta sekarang jadi gak kaget lagi

“Wan lu macarin anak baru lulus?” Tanya agus.

Iwan mengangguk “kenapa emang salah?”

“Gila!!” Ujar arfi dan agus bersamaan

“Umur lu berapa cul parah juga ente gan”

“Tau lu gile anak baru mau numbuh di takis juga belum juga ada bulunye tuh gue rasa” bulu apa fi? Wkwk

“Lah emang kenapa? Dia aja gak keberatan kan” bela iwan

“Ya nggak cuma lu gak kasihan sama doi lu tuh masih–”

“Emang kenapa? Gak ada yang berhak larang larang perasaan aku ke kak iwan! Ini perasaan aku! Lagian kak iwan juga mencintai aku tulus! Aku tau aku paling muda disini dan selisih umurku sama kak iwan hampir 5 tahun tapi cinta gak mandang umur dan latar belakang. Kami saling mencintai dimana masalahnya? Kalo ada yang keberatan sini hadapin aku?” Ujar okta membuat kami terdiam semua.

Apa yang dibilang okta ada benarnya juga sih. Seperti aku, latar belakangku buruk tapi arfi masih mau mencintaiku. Seharusnya arfi tidak berkata seperti yang membuat okta tersinggung. Kami saling diam sibuk dengan pikiran masing masing. Sebaiknya aku ambil inisiatif

“Maafin kami ya. Kita gak ada yang larang perasaan kamu kok. Bahkan jika iwan tidak bisa menjaga perasaanmu bilang sama kami ya” ujarku mengelus punggungnya meredam emosinya. Okta duduk kembali suasana masih canggung. Aku memberi kode pada arfi untuk meminta maaf pada okta

“Ta, maafin gue ya. Gak seharusnya gue bilang gitu tadi. Gue cuma kaget aja” ucap arfi

“Gue juga ya Ta.. maafin gue” agus juga berucap

“Okta mau maafin kalian tapi satu syaratnya”

“Apa? Bilang aja Ta, kita kabulin kok semuanya, ya kan?” Ucapku memandang orang orang disini. Mereka menganggukkan kepala

“Syaratnya weekend kita ke puncak aku mau kalian nraktir kita mulai dari villa, makan, ongkos semuanya. Jadi aku sama kak iwan gak keluarin uang sepeserpun!” Ucap okta.

Arfi menyemburkan minumannya

“Buset lu gila apa Ta, laki lu juga kan tajir.. wan cewek lu tuh” aku menatap arfi tajam.

“Iya iya kita ikutin kemauan kamu kok” ujarku.

“Hahaha rasain kalian sih ngeremehin pacar gue” ucap iwan bangga. Biarin deh yang penting suasana jadi kondusif lagi

Acara kembali berlanjut. Tertawa riang, celetukan aneh bin ngaco sering mereka lemparkan. Dan kami para wanita hanya menikmati candaan mereka.
Jam menunjukkan hampir tengah malam. Kami memutuskan untuk pulang kerumah masing masing.

“Lah lu mau kemana wan?”

“Nganter pacar gue bego. Brabe klo dia nginep disini”

“kerumahnya?”

“ke bulan! Ke kostannya. Dia ngekost disini”

“Sama aja kunyuk. Lu kekostannya lu main disono juga”

“Kagaklah fi gue nunggu dulu”

“Nunggu sepi gitu?”

“Nunggu dia berbulu hahaha”

“Bangs*t juga kamu wan”

Mereka tertawa berdua. Aku memilih masuk ke mobil duluan. Tak lama arfi melajukan mobilnya. Jalanan sepi karena udah tengah malam mungkin. Tak butuh waktu berapa lama kami sudah sampai di apartemen. Setelah bersih bersih dan mengganti pakaianku, aku dan arfi pergi tidur

“Kenapa kamu lihatin aku?” Tanyaku melihat arfi yang menatapku diatas kasur.

Aku duduk dikasur mendekat pada arfi. Dia hanya tersenyum padaku. Aku memiringkan kepalaku menatapnya

“Kamu kenapa sih fi. Gak lagi panas kan?” Ucapku meletakkan punggung tanganku dikening arfi

“Suhunya normal kok”

“Iyalah, emang aku lagi sakit apa..” ujarnya sewot

“Ya terus kamu kenapa? Mabuk? Perasaan banyakan minum air putih tadi”

“Nggak mabuk aku. Aku cuma mau tidur sambil meluk kamu lagi. Boleh gak?” Tanyanya. Aku terkekeh

“Meluk aja kan? Gak nambah yang lain lain?” Aku mengedipkan mataku sebelah. Arfi terlihat murung dan mengangguk pelan

“Iya deh gpp peluk aja”

Tawa ku pecah setelah melihat wajah arfi memelas. Oh ya ampun, siapa yang tega melihat wajahnya yang murung seperti itu.

“Emang kamu mau apa?” Tanyaku. Arfi menggelengkan kepala “peluk aja cukup kok aku beneran deh”

“Loh gak mau megang megang lagi?” Tanyaku menjawil dagunya

“Kalo kamu gak mau aku gak maksa kok. Aku gk suka maksa orangnya”

Aku mencium pipinya. Lalu mengajaknya tidur bersamaku.

“Sini deketan, mana tangannya”

Arfi memelukku. Aku menuntun tangannya ke dadaku. Posisi kami seperti kemarin

“Makasih yaa..”

“Iyaaa, ini nikmat lagian, aku jadi bisa tidur nyenyak”

“Dulu kamu…”

“Aku gak pernah nikmatin sama clientku dulu. Aku gak cinta mereka” ujarku. Arfi mencium belakang leherku. Aduh!

“Arfi udah dong, jangan mancing” dia hanya terkekeh.

“Sesekali aku yang mancing kamu” balasnya dengan tangan yang masih didadaku. Aku hanya tertawa kecil

“Kamu laki laki enak bisa muasin diri sendiri. Aku kan perempuan gak bisa lakukan itu sendiri” ucapku

“Hehehe iya iya nggak deh. Boleh aku pegang keduanya?” Aku mengangguk pelan. Kini tangan arfi sudah berada didua buah gundukanku namun ia masih memegangnya dari luar kaosku

“Kita main aja yuk” ajakku yang tentu hanya bercanda

“Akan ada waktunya julia..” balasnya

“Kenapa? Kan aku udah berbulu” ujarku dan arfi hanya tertawa kecil

“Candaan tadi masih aja dibawa bawa. Jadi mau lihat bulunya kan” hmm mulai berani dia wkwk

“Haha abis dilihat diraba deh”

“Abis diraba dipompa enak tuh kayanya”

Kami pun tertawa. Aku tidak lagi merasakan gerakan gerakan kecil didadaku. Nafas arfi sudah teratur dan terdengar dengkuran halusnya. Arfi sudah tidur rupanya. Lebih baik aku menyusulnya. Aku memejamkan mataku tak lama aku pun terlelap.

***

Triiiiiinngg

Suasana hening pagi ini dipecah dengan suara alarm yang telah ku atur semalam. Weekend ini kami berencana pergi ke puncak. Kutoleh kebelakang melihatnya yang masih terlelap. Kugantikan pelukannya dengan guling setelah itu aku segera bersiap.

Setelah aku selesai bersih bersih aku membangunkan arfi si kebo. Dia ini kalo tidur seperti orang amnesia. Iya amnesia gimana caranya membuka mata kembali

“Arfiii.. bangun oii” tidak ada pergerakan sedikitpun darinya

“Sayaaang banguuuun donng” bisikku ditelinganya. Dia mengerang kecil lalu membuka matanya perlahan

“Hay.. Goodmorning” ucapnya. Aku tersenyum

“Kamu tau apa yang paling kusuka dipagi hari?” Ucapku

“Apa?”

“Suara serak kamu khas bangun tidur” dia tersenyum mendengar ucapanku

“Dan kamu tau yang kutunggu di pagi hari?”

“Apa?” Tanyaku

“Morning kiss..” aku tersenyum detik berikutnya aku memberikan morning kiss padanya

“Ayo bangun.. Jangan sampai telat nanti okta bikin permintaan aneh aneh lagi loh” ujarku memperingatkan.

Oh ya emang benar karena kami selalu merasa dia paling muda diantara kami membuatnya sangat manja. Jika permintaannya tidak dituruti maka dia akan membuat permintaan lain yang tidak kalah aneh dari permintaan sebelumnya. Hufftt!

Setelah semua kami siapkan kami bergegas ke basement mengambil mobil untuk pergi kerumah iwan. Kami sepakat berangkat bersama. Tidak butuh waktu lama kami sudah sampai dirumah iwan. Terlihat sudah ada agus dan gracia mereka sedang main teprok nyamuk(?)

“Nah.. dateng juga. Parkirin mobil lo disini fi” ucap iwan saat kami baru keluar dari mobil

“Lah.. maksud lu kita naik mobil bareng gitu satu mobil?” Iwan mengangguk lalu arfi beralih mengambil tas kami dalam bagasi dan memarkirkan mobilnya kedalam.

“Ayoo.. naik naik masih kosong pak, buk, mas, mbaaa..” teriak seseorang aku pun menoleh kebelakang.

Ya tuhan, gak ketolong emang ni perempuan. Dia okta berada didalam mobil travel. Tau kan kalian? Itu loh mobil yang ukurannya cukup besar, bermesin diesel yang biasa digunakan untuk keluar kota.

“Yang.. kamu ngapain teriak teriak sih?” Ujar iwan tapi okta malah nyengir aja

“Biar kamu tanyain aja kak” heh? Jawaban apaan tuh.

Aku membiarkan mereka diluar dengan urusannya. Diteras kulihat agus masih asik main teprok nyamuk bersama gracia

Pok

“Aduh, sakit yang”

“Lagian kamu gerak sih”

Dan mereka melanjutkan permainan mereka. Ini arfi kemana sih? Aku ditinggal bersama komunitas aneh gini. Dimobilnya gak ada, akhirnya aku duduk dibangku taman

Pokkk

Aku menoleh mendengar suara tepukan antara kulit dan kulit yang beradu sangat keras. Kulihat agus merintih kesakitan, punggungnya tangannya memerah dapat kulihat itu. Pandanganku beralih pada gracia yang tersenyum puas. Kurasa dia balas dendam karena pukulan agus sebelumnya

“Nih kamu mau minum dulu?” Ujar seseorang menempelkan botol minum dipipiku

“Kamu abis beli minum tadi?” Tanyaku dia mengangguk. Kulihat sekeliling. Kaya ada yang kurang deh. Lah iya, tasnya mana..

“Tas kita kema–”

“Udah aku taro dibagasi mobil. Aneh ya, kita berangkat naik mobil travel gitu. Aku gak yakin perjalanan kita akan enak” ujar arfi. Aku hanya terkekeh membuka botol minum dan meminumnya

“Yaudah sesekali gpp.. yuk udah mau berangkat tuh mereka” aku menarik tangan arfi.

Tapi ada yang aneh disini. Aku lihat posisinya, arfi dan agus duduk dibelakang, aku dan gracia duduk ditengah. Normal sih cuma ini kenapa iwan duduk dikursi samping supir deh? Aku menoleh pada gracia

“Ada yang aneh deh kayanya” dan gracia mengangguk.

Belum terjawab rasa penasaranku mobil sudah melaju dengan secara gak santai alias WOY SIAPA YANG NYETIR NIH!! Kami semua terpental kebelakang sandaran kursi mobil yang kamu duduki

“Buset dah wan pelan pelan dong” protes agus

“The kagak sans bawa mobil lu wan” timpal arfi

Gracia menoleh kebelakang “bukan iwan yang bawa” mereka melotot

“Iya emang bukan gue yang nyetir tapi okta”

Kami berempat saling pandang “WHAT?!!!!” teriak kami bersamaan

“ih kalian berisik banget sih diem aja napa, biar okta yang anter kalian sampai tujuan”

Ini anak bener bener deh. Punya cita cita jadi supir angkot kali ya atau emang ni anak brojolnya di angkot.

Perjalanan kami sudah keluar dari tol. Seharusnya melewati tol menjadi perjalanan yang mulus iya kalo supirnya normal nah ini supirnya gesrek bin toing. Mobil segede gini nyelip nyelip bahkan dia adu balapan dengan mobil honda jazz yang merasa tersinggung yang jalannya dipotong oleh okta. Jadilah aksi saling mengejar. Kupikir sudah sampai sini jantungku sudah bisa berdamain tapi salah. Jalanan menuju puncak penuh liku dan curam.

Arfi yang sedari tadi memegangi tanganku dan terus berkomat kamit antara doa dan berkata ‘aku cinta kamu juliaa’ terus mengulang kalimat seperti itu.

Sedang gracia dan agus, loh gracia mana? Jangan jangan dia terlempar dari jendela tapi kan jendela tertutup terus masa iya dia nembus sih. Aku menoleh kebelakang lah itu dia anaknya dibelakang saling pelukan sama agus. Kocak nih lalu beralih ke iwan. Iwan lebih gak ketolong lagi. Posisinya iwan malah terbalik, iya dia memeluk sandaran kursi mobil dengan wajahnya dibenamkan disandaran jok mobil.

Okta menyetir dengan kecepatan yang terbilang kencang untuk ukuran jalanan curam

Wusshh

Mobil kami menikung dengan tajam setajam silet *loh(?) Begitu juga suara suara merdu yang kami keluarkan saat mobil menikung tajam. Okta menginjak pedal gasnya secara spontan membuat kami terpental lagi kebelakang. Dilawan arah ada sebuah mobil bus ingin menyalip. Aku memejamkan mataku

“Gilaaaaaaa!!!”

“Aaaaarrrgghhh”

“I dont wanna die” loh kok gracia kaya teks film sih(?)

“Berisiiiiiiiikkkk” teriak okta tidak kalah kencang “busnya juga udah lewat tuh. Ah kalian cemen banget sih gitu aja teriak” sambungnya

Aku rasa nih anak pernah digamparin sama orang pas masih kecilnya jadi otaknya agak geser. Okta masih melancarkan aksinya dan kami masih setia pada paduan suara kami kalau kalau mobil menikung dengan tajam ataupun menyalip kendaraan lainnya.

Akhirnya sampai juga divilla. Mobil kami memasuki area pekarangannya yang cukup luas. Terdapat kolam ikan didekat taman. Baru aku menikmati pemandangan bagus tiba tiba…

Bruak

Mobil berhenti mendadak. Bukan karena rem ini lebih pakem dari rem. Kalian mau tau apa? Okta menabrakkan mobil ke sebuah tembok membuat kamu harus terguncang kedepan kepala belakangku harus rela bertabrakan dengan jidatnya arfi, gracia yang jatuh dari pangkuan agus dan iwan? Sukur!

Dia terjengkang kepalanya kejedot dashboard mobil rasain dah tuh siapa suruh pacarin anak yang otaknya kurang sesendok. Temboknya emang tulisannya parkir disini tapi bukan berarti parkirnya sampai nabrak temboknya juga woy!!

Kami semua turun tanpa berniat masuk ke villa. Kami semua menenangkan jantung kami yang rasanya hampir mau pindah dari tempatnya. Okta dengan riang menghampiri kami

“Kalian semua kenapa?” Tanyanya polos. Duh! Kalo aja mulutku lebar sudah ku telen idup idup nih anak

“Kami gpp, okta masuk duluan aja nih kuncinya” aku memberikan kunci villanya.

Dia menerima dengan senang lalu masuk ke villa dengan.. busyeet deh iwan diseret itu. Kasihan banget ya jadi si iwan miris nasibnya palanya harus ke jedot jedot tangga tanpa rasa belas kasihan si okta terus menyeret iwan menggunakan sebelah tangannya. Ckckckck

“Gilaa gue sama gracia pulangnya naik bus aja deh. Lebih damai”

“Sama.. gue juga gus”

“Nyawa gue ini ditangan bocah kaya gitu. Belom kawin gue, Kagak rela gue mah”

“Apalagi gue baru cuma sampe pegang pegang doang itu juga dari luar” aku mendelik pada arfi

“Tapi nanti okta pasti marah terus ngambek. Iya kalo dia gak buat permintaan aneh lagi saat kita sampai jakarta” ucap gracia

“Bener juga tuh. Aku ada ide” ucapku sok ngide

“Apa?” Tanya mereka semua

“Kita kasih obat tidur saat pagi hari menjelang kita pulang. Dengan gitu salah satu dari kita nyetir deh gimana?” Jelasku.

“Mantap pacar gue emang pinter dalam segala hal” arfi mencubit pipiku gemas

“Boleh juga tuh jul, artinya malam ini kita harus beli obat tidur nih” ujar gracia

“Gue lihat dibawah sekitar 2kilo dari sini ada apotik 24 jam. Nah bisa tuh kita beli disitu”

“Masih aja bisa lihat lu tadi gus?”

“Yaelah fi, mba mbanya cakep tadi jadi gue sempetin nengok deh” ujarnya nyengir sementara gracia sudah bersiap menelannya hidup hidup

“Cakep pake banget gak?”

“Pake banget banget malahan”

“Putih?”

“Mulus banget”

“Gede gak?”

“Gaklah, gedean gra–” agus memandang aku dan arfi bergantian.

Kami menggelengkan kepala menandakan bukan kami yang bertanya barusan. Agus menelan ludahnya dia menengok ke belakang perlahan melihat gracia yang wajahnya sudah memerah padam

“Beb ayuk kita cabut nanti ada gunung meletus” arfi menarik tanganku meninggalkan agus yang sudah.. ah sudahlah

Saat kami baru memasuki villa ku edarkan pandanganku. Wih bagus banget. Ada tivi, kulkas 2 pintu, kamar mandi dalam(?) Loh pokoknya fasilitasnya enak deh didukung udara yang sejuk ah jadi ingin (?)

Brug

Kami menoleh kebelakang. Lah itu kan tas agus

“Itu kan tasnya agus beb” aku mengangguk.

“Udah yuk kita selamatkan diri aja. Kita keatas pilih kamar” arfi menggandeng tanganku. Saat menaiki tangga kami berhenti

“Wan lu ngapain tiduran disini?”

Iwan tidak bergeming. “Wan oii..”

“Pindahin gue ke kamar fi”

“Kamar mandi?”

“Kamar mayat kalo ada”

“Kagak ada! Pindah aja sendiri manja bet lu ah. Minggir gue mau lewat” arfi menarik tanganku lagi.

Dia menggandengku dengan sebelah tangannya dan sebelahnya lagi ia gunakan untuk menenteng tas kami. Iwan? Entahlah gimana nasibnya.

“Haaahh.. tiduran juga akhirnya, sini beb”

Aku ikut membaringkan tubuhku disamping tubuh arfi

“Gila ya si okta nyetirnya, aku berasa naik roller coaster deh”

Aku mengangguk “bener banget, ngeri deh. Apalagi iwan tuh kasihan banget ditelantarin gitu”

“Bodoah sama si iwan biarin aja”

“Kalo dia mati gimana fi?”

“Kubur beb, susah amat” anjay. Dikira kucing kali

“Hahaha yaudah aku mau mandi deh” tiba tiba arfi menindih tubuhku. Dia menatapku lekat ada apa dengannya?

“Aku cinta kamu” dia tersenyum. Senyumnya menular padaku

“Aku juga cinta kamu” arfi menempelkan bibirnya dibibirku.

Dia melumat bibirku dengan lembut. Aku selalu suka dengan permainan bibirnya yang lembut kini menjadi candu bagiku. Tidak sampai situ tangannya mulai nakal memainkan dadaku dari luar kaos. Ciumannya beralih ke leherku

“Sshhh.. fiii” desahanku lolos begitu saja.

Dia terus menciumin leherku sesekali dia menjilati telingaku. Ah! Aku pasrah pertahananku runtuh. Tangannya mulai memasuki kaosku aku menaikkan dadaku guna memberi ruang pada tangan arfi membuka pengait bra ku,

Klik

Terbukalah bra ku dan kurasakan kulit tangan arfi menyentuh kulit dadaku. Dia semakin liar, aku mengacak rambutnya sesekali menjambaknya. Diangkatnya kaos yang ku kenakan, kini ciuman arfi turun kebawah ya ke dadaku. Dia menghisap sedikit nippleku

“Sshhh shayaanghh..” aku mengacak rambutnya.

Dia kembali menciumi leherku. Kurasa dia meninggalkan beberapa tanda cinta disana. Tiba tiba arfi melepas cumbuannya dan menatapku. Nafasnya tersenggal begitu juga denganku

“Maaf.. maafin aku, aku terbawa suasana.. aku minta maaf” ucapnya menunduk tidak menatapku. Aku mengangkat wajahnya lalu tersenyum

“Kamu gak salah sayang, jangan buat aku merasa bersalah karena telah membiarkan kamu melakukan yang kamu anggap sebagai kesalahan” ucapku mengelus pipinya

“Aku mencintai kamu julia” aku tersenyum mendengarnya

“Ini, ini, dan ini milikku ya gak boleh ada yang menyentuhnya” ucapku menunjuk mata, hidung dan bibirnya.

Dia tersenyum senang lalu memelukku. Kurasakan kembali arfi menciumi leherku. Gairahku kembali menaik. Dia meremas kedua payudaraku lembut

“Ahhh… Ehnak shayangh”

Aku menikmati cumbuan arfi. Tapi tiba tiba saja

“Aaaaaaaaaaaa…”

Aku mendorong tubuh arfi membuatnya terjatuh

“Wadawww”

“Eh aduh maaf sayang” aku mengulurkan tanganki untuk membangkitkannya dari pendaratan yang tidak dikehendakinya

“Aduuh gile.. eh okta ngapain sih!! Ganggu aja”

Aku menatap okta yang masih berdiri diambang pintu dengan kedua tangannya ia menutupi matanya

“Okta gak tau, pintunya kebuka setengah tadi. Okta masuk mau ngajak makan siang eh kalian lagi..kalian lagi ngapain tadi”

Yah ini sih bukan salah dia juga. Tapi salah arfi yang nggak tutup pintu rapet rapet. Arfi sudah berdiri dan aku pun sudah merapihkan kembali pakaianku yang berantakan

“Abis ML! Dah sana nanti gue nyusul duluan aja kalo mau duluan” ujar arfi kesal.

Okta keluar dan membanting pintunya. Lah dia yang sewot tapi biarlah. Aku beralih pada arfi yang masih memegang pantatnya

“Sakit banget ya?”

“Gustii~~ masih ditanya lagi. Gimana sih rasanya abis dienakin dibikin jatuh”

Aku terkekeh mendengarnya.

“Yaudah mandi abis itu kita turun makan bareng” ujarku. Namun arfi cuma senyum senyum gak jelas

“Mau makan dulu”

“ih pamali tau makan abis itu mandi”

“Gak kok, gak akan pamili kan makannya kamu” ujarnya menaik turunkan alisnya “atau kita mandi bareng aja yuk” sambungnya masih dengan wajahnya yang tengil

“Nggak nggak.. kita udah ditunggu udah kamu mandi sana” arfi mendengus kesal lalu dia masuk ke kamar mandi.

“Sayaaangg biar cepet kita mandinya bareng aja siniiii” teriaknya

“Nggakk.. nanti malah makin lama. Nanti malem aja mandi barengnya”

Grekk

“Lah masuk angin beb mandi malem malem mah” arfi menyembulkan kepalanya

“Hehehe nggak kok. Malem kita mandi keringet” aku mengedipkan mataku sebelah.

“Mantaaapp” arfi kembali masuk dan melanjutkan mandinya

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48