Tentang Kita Part 40

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48

Cerita Sex Dewasa Tentang Kita Part 40 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tentang Kita Part 39

Arfi PoV

Tiap hari begini terus. Bangun pagi, berangkat kerja, pulang lagi macet macetan lagi. Paling nggak saat gue pulang ada bidadari dirumah gue. Asekk

Gue ngambil baju kemeja gue. Kenapa gue ambil kemeja gue? Karena Julia belum menyiapkan baju buat kerja gue karena orangnya lagi mandi mau ke rumah sakit. Istri gue gak efisien waktu nih, padahal kan dia bisa mandi bareng sama gue. Hemat air kan jadinya tapi gak hemat waktu. Kenapa? Karena pasti lama kalo kita bisa mandi bareng wkwk

Sreett

Kletuk

Wadaw apaan tuh jatoh. Botol obat apaan nih. Gue ambil tuh botol obat seketika mata gue melotot. Bajirut! Apa ini penyebab gairah sex istri gue meningkat. Tunggu deh, doi pernah bilang minum vitamin yang gue beliin. Seinget gue saat beliin vitamin Julia gue belom ngasih tau vitaminnya dimana. Emm gue tau nih masalahnya

Klek

“Loh sayang, kamu belum bajuan?”

Gue berbalik menggenggam botol yang istri gue sebut sebagai vitamin

“Aku mau nanya deh sama kamu”

Julia menautkan alisnya

“Nanya apa?”

Gue mengangkat botol viagra itu

“Kamu ngapain bawa bawa botol vitamin aku?”

Kan bener. Dia sangka viagra ini vitamin. Gue berjalan ke laci gue, dugaan gue bener vitamin yang gue beliin buat Julia masih terbungkus rapih dilaci

“Ini vitamin yang aku beliin sayang” gue mengeluarkan botol vitamin BETULAN dari plastik itu

“Terus ini apa? Selama ini aku kira ini vitamin dari kamu”

Bener kan salah kaprah nih anak. Sejak kapan viagra jadi vitamin. Bentar, vitamin viagra? Wkwk buat genjot genjot itu mah

“Selama ini kamu minum ini?” Tanya gue Julia mengangguk. Gue meraih tangan Julia dengan cepat lalu duduk ditepi ranjang.

Wanjir, anduknya si Julia jadi merosot gitu lepas kan tuh jadinya. Biarin dulu itu mah, ini lebih penting

“Ini tuh viagra sayang. Bukan vitamin. Kalo yang botol kuning ini baru vitamin”

Julia terkejut ia membulatkan matanya dan mulutnya juga. Jadi gemes apalagi sama dua benda di dadanya HAHA!

“Aku selama ini minum viagra? Pantesan abis minum badan aku panas bawaannya pengen terus. Kamu dapet itu dari mana?”

“Ini tuh bekas Gracia yang waktu itu. Aku lupa buang. Niatnya aku mau buang besokannya eh lupa. Sampai sekarang deh”

Gue menatap istri gue dengan saksama. Istri gue kan mantan, inget loh ya mantan wanita malam. Kok benda kaya gini doi gak tau sih? Gue cubit kedua pipi istri gue dia sedikit meringis

“Sakiit Arfiii”

“Kamu gemesin sih, kamu kan mantan wanita kutip, kok ginian gak tau sih” ujar gue sambil ketawa

“Yee apaan sih, emang gue mau apa jadi perempuan tanda kutip. Wajar kali kalo gue gak tau hal hal obat kaya gituan”

Gue makin ketawa saat lihat istri gue memanyunkan bibirnya. Gemes banget jadinya gue kan. Dia berjalan ke lemari mengambil pakaiannya. Ah gue godain ah. Gue peluk dia dari belakang lalu mengecup pundaknya

“Tapi kan sekarang jadi perempuannya Arfi dan gak akan jadi mantan perempuannya Arfi” bisik gue dikupingnya. Tangan gue bergerilya ke tempat tempat dimana kedua tangan gue harus bertugas wkwk

“Sshhh…”

Wkwk Julia udah mendesah rupanya. Tibatiba Julia membalikkan badannya. Mencium bibir gue lalu melumatnya

“Kamu tau gak kesalahan kamu dipagi hari ini?” Bisiknya dengan hidung kami yang menempel

“Apa?”

“Kamu bangkitin gairah aku. Aku rasa kamu lupa kalo vitamin yang seharusnya aku minum itu adalah dipagi hari dan malam hari”

Wtf! Itu artinya Julia udah minum viagranya dong pagi ini? Dan itu artinya juga….

Brukk

Wanjay! Selow wae atuh. Yak badan gue didorong Julia langsung ke kasur. Dia langsung menindih badan gue dengan sebelumnya Julia menarik paksa boxer gue. Anjir, gue belom persiapan udah diserang dadakan aja ini mah

“Aahhh….”

Yah telat deh, belom pasang pengamannya udah bertamu aja itu si P ke rumahnya si M hmm

Julia meremas dadanya sendiri sambil terus goyang diatas gue. Bodo dah, gue lanjutin aja. Kalo pinggang gue sakit gue ijin aja. Kantor juga agak sepi kerjaan wkwk. Gak mau Julia menikmati kenikmatannya sendiri gue ikut meremas ke dua gundukannya. Kini gue jadi posisi duduk sambil meremas gundukan milik Julia dan satunya gue hisap kuat.

Anjir apaan nih kok rasanya anyep. BGST! Susu ASI nya Julia keluar. Anyep banget rasanya, tapi kok anak gue doyan ya?

Gue melanjutkan kegiatan gue dengan istri gue. Sampai…. gak taulah berapa ronde.

Setelah beberapa ronde. Bukan beberapa lagi, kagak tau udah berapa ronde selesai Julia terkapar dikasur begitu juga dengan gue

“Hallo wan”

“…”

“Gue ijin dulu gak masuk ya”

“…”

“Udah beres, tinggal lanjutin aja. Iya gue biasa nih macan gue goyang goyang” ucap gue dengan bisik bisik diakhir kalimat. Kalo kedengeran doi bisa bisa doi bangun abis itu gue digarot beneran kan sama itu macan. Julia kalo marah bahaya

“…”

“Ah anjir lo. Udah ya byee”

Gue akhiri telfon gue. Sedikit kesel karena Iwan ngejek gue lelaki lemah. Yaiya coba aja lo kokopin bini lu pake obat perangsang. Mampus pinggang lu tuh, otot lu pada tegang, tapi enak sih wkwk

Gue menatap Julia yang tertidur pulas. Gue belai pipinya dan menyingkirkan anak rambut dari wajahnya.

“Kalo rambut kamu panjang gimana ya?”

Iya, karena Julia rambutnya itu pendek. Gak pendek banget, ya sebahu gitulah. Ini aja udah agak panjangan tadinya bondol pendek perempuan gitu deh. Gue susah deskripsiinnya. Gue kecup pipinya. Embul banget sih, kayanya bini gue makin bulet deh. Bukan cuma bulet dadanya aja tapi pipinya juga makin gembul. Gue tarik selimut hingga menutupi tubuhnya. Lalu gue berbaring disebelahnya. Tidur ah cape abis olahraga pagi pagi HAHA!

***

Gue berjalan dilorong rumah sakit. Sepulang dari kantor gue langsung menyusul Julia ke rumah sakit jenguk Theo. Bentar deh dari perempatan kemana ini ya? Hmm oh ya ke kiri deng

“Kok kamu diluar?” Tanya gue saat sampai didepan ruangan Theo dirawat

“Iya aku nunggu temen tadi beliin aku minum dia”

Gue mengangguk aja lalu duduk disamping Julia. Gue kelupaan sesuatu deh, apa ya? Ah iya gue mau kencing kan tadi

“Aku ke toilet dulu bentar ya?”

Julia mengangguk lalu gue beranjak dari duduk gue menuju toilet. Makin gak tahan jadinya gue perasaan tadi saat lagi nyari ruang rawat rasa kebelet gue ilang begitu inget gue mau kencing langsung kebelet lagi huft! Suges apa ya(?)

Setelah gue selesai dengan kamar mandi yang bau bin jorok itu gue kembali ke ruangan rawat Theo. Sumpah kalo gak kebelet banget gue mending ke toilet pom bensin atau gue mendingan kencing dipohon deh. Bau banget itu toilet gila aja. Bikin sakit kepala anjir!

Langkah gue terhenti saat gue melihat Julia sedang ngobrol dengan seseorang. Gue mendekat perlahan, sampai di bangku gue duduk. Tapi gue duduk diujungnya sedangkan Julia dengan orang itu diujung sebelah sananya. Mereka gak menyadari gue datang. Julia yang asik ngobrol dengan orang yang duduknya disebelah kirinya jadi gak menyadari gue yang datang dari sisi kanannya. Huft!

Lama gue terdiam sambil mendengarkan obrolan mereka. Kayanya mereka teman lama deh bisa gue simpulin gitu karena dari obrolannya. Dengerin nih…

“Aku gak sangka bisa ketemu kamu disini, dikota. Kamu aku ajak waktu itu gak mau” ujar Pria itu. Ya yang ngobrol itu laki laki

“Waktu itu belum kepikiran aja sih. Masih takut juga jauh dari orang tua”

“Kan ada aku, aku bisa jagain kamu hehe”

Julia hanya tertawa menanggapi ucapan orang disebelahnya. Siapa sih ini orang. Gue masih bertahan dengan diam ditempat gue

“Oh ya gimana jadinya kamu gimana…” tanya Pria itu. Gue sedikit melirik ke arahnya. Terlihat Julia menggaruk kepalanya yang gue yakin gak gatel sama sekali. Hey! Obrolan apaan nih?

“Eum.. hehe gimana apanya nih?”

“Aku udah punya pekerjaan, orang tua ku pun gak akan ngelarang aku menjalin hubungan kaya dulu. Kita bisa memulai hubungan kita lagi kaya saat kita masih SMA dulu”

Anjir! Jadi ini mantannya istri gue? Kenapa Julia gak pernah cerita sama gue? Gue memejamkan mata gue berusaha menekan emosi gue dan menunggu hal apa yang akan dilakukan oleh Julia

“Reno.. aku–”

“Julia! Kok lo diluar sih?”

Yak, gagal gue mendengar apa yang akan diucapkan Julia karena Savira keburu keluar dari ruang rawat. Pria itu langsung pamit pergi. Gue masih duduk ditempat gue. Pandangan gue beradu dengan pandangan Julia. Sejenak dia terlihat kaget melihat gue, kenapa harus kaget? Hey gue kan tadi ijin ke toilet. Andai aja dia gak ngobrol asik dengan MANTAN pacarnya itu tentu dia akan menyadari seberapa lama gue ke toilet.

“Yuk masuk” ujar gue melangkah masuk ke dalam ruang rawat.

Jujur aja, gue perlu sendiri untuk meredam emosi gue. Didalam pun gue gak banyak ngomong. Berbeda sama Julia yang terlihat senang karena Theo sudah sadarkan diri meski dia sesekali melihat gue dan tatapan kami beradu.

Entah apa yang gue rasain, cemburu iya, kesel iya, kenapa dia sampai lupa sama gue yang cuma ke toilet. Hampir setengah jam gue duduk dengerin mereka ngobrol dan apa iya orang ke toilet sampai setengah jam? Kecuali kalo dia c*li hehe.

Gue berjalan keluar sampai diluar langkah gue terhenti ketika tangan gue ditahan Julia

“Kamu mau kemana?” Tanyanya

‘Ke toilet, biar kamu bisa ngobrol lagi sama mantan kamu!’

Ingin rasanya gue jawab gitu tapi melihat wajah Julia yang lugu itu membuat gue mengurungkannya.

“Aku ke bawah dulu, beli minum sebentar” jawab gue dengan menekan kata sebentar biar dia inget tuh gue cuma sebentar dan kalo gue pergi jauh dari kata sebentar harusnya dia nyariin. Harusnyaa….

Gue meneguk beberapa kaleng minuman zero alcohol . Gue harus menahan diri supaya gak pergi ke club malam. Kalo itu terjadi bahaya, emosi gue bisa meledak dan gue gak ingin itu. Gue membakar rokok lalu menghisapnya dalam hingga gak keluar lagi asapnya. Entah udah ke berapa batang rokok yang udah gue isap. Setelah agak tenangan gue kembali ke ruang rawat lagi

Jam menunjukkan pukul 9 malam gue memutuskan untuk kembali. Malam ini Fahrie yang menjaga Theo jadilah gue pulang bertiga dengan Savira. Lagi, gue ketemu pria yang ngobrol sama Julia barusan dilobby.

Gue mempercepat langkah gue berharap Julia mengikuti gue, tapi itu hanya ekspekstasi gue. Gue telah keluar dari rumah sakit tapi gak dengan Julia. Dia terlihat bercakap cakap dengan pria itu. Gue memutuskan ngambil mobil gue

Diperjalanan pun gue hanya diam aja. Mood gue lagi gak bagus, bisa bisa kepancing emosi gue nanti. Sampai dirumah gue langsung mandi. Mungkin air dingin bisa menyegarkan pikiran gue. Setelah mandi gue langsung memutuskan untuk tidur.

Julia nawarin gue untuk makan malam tapi gue tolak dengan alasan udah makan dikantor sebelum ke rumah sakit. Tentu, gue bersikap sebiasa mungkin didepannya menekan semua emosi dan rasa cemburu gue

AuthorPov

Pagi pagi sekali Julia terbangun. Ia menyadari tidak ada orang semalam menemaninya tidur.

“Arfi kemana?” Monolognya. Ini baru jam 6 pagi dan Arfi sudah tidak ada disampingnya saat ia bangun. Julia turun ke bawah menemui Bi Imas dan Savira yang sibuk di dapur

“Bi, Arfi kemana?”

“Oh, Aden udah pergi ngantor katanya ada yang harus dia selesaikan”

Julia terdiam. Tidak seperti biasanya ia akan pergi tanpa berpamitan dulu. Sebuah tepukan mendarat di bahu Julia

“Arfi tadi bilang sama gue dia ada urusan mendadak. Makanya dia pergi pagi pagi banget. Dia juga bilang gak mau bangunin lu katanya lu cape banget gak tega dia gitu kata suami lu” ujar Savira. Julia tersenyum sedikit. Pikirannya menerawang apa Arfi mendengarkan obrolannya dengan Reno. Ia menggelengkan kepalanya membuang pikiran negatifnya sendiri

Sore harinya saat Arfi pulang pun Julia menyambutnya. Julia merasa ada perubahan dari sikap Arfi padanya. Entah Arfi yang tidak pandai menutupi sesuatu atau memang Julia yang terlalu peka pada setiap hal yang berkaitan dengan Arfi

“Fi, kamu kenapa sih?” Tanya Julia begitu sampai dikamarnya selesai makan malam.

Ya, setelah mereka selesai makan malam Arfi memutuskan langsung ke kamar. Sejak makan pun tidak banyak yang dibicarakan oleh Arfi. Arfi banyak diam sesekali pun hanya tertawa kecil.

“Aku kenapa? Menurut kamu aku kenapa?” Jawab Arfi setelah meletakkan El diranjangnya

“Aku kan nanya kok balik nanya sih?”

Arfi memejamkan matanya. Ia menekan emosinya begitu mendengar nada bicara Julia meninggi. Ingin sekali ia membalik ucapan Julia dengan nada yang tinggi juga. Namun, lagi ia tidak ingin memperburuk keadaan.

“Tidur aja yuk, aku cape nih. Pundak aku agak pegel deh. Bisa kamu urutin gak?”

Julia menatap Arfi lalu mengangguk ragu. Julia memijit pundak Arfi. Sebenarnya itu hanya pengalihan yang Arfi ciptakan agar ia tidak langsung bertatap wajah dengan Julia.

“Yaudah yuk tidur aja aku udah agak enakan nih”

Julia mengangguk. Ia memang melihat Arfi tersenyum namun senyuman yang terkesan memaksakan. Arfi terbaring menarik lembut tangan Julia. Ia memeluk tubuh Julia, mengecup pipinya.

“Kamu kenapa sih sayang?” Tanya ulang Julia berharap akan mendapat jawaban

“Sstt… diem aja. Aku mau meluk kamu meyakinkan kamu hanya milikku”

Julia sedikit terkejut dengan ucapan Arfi. Apa maksudnya, bukankah ia memang sudah menjadi miliknya. Julia tidak menyadari obrolannya dengan Reno memancing kecemburuan Arfi padanya. Ia menghela nafasnya lalu memejamkan matanya.

Lagi, saat pagi hari Arfi pergi tanpa sepengetahuan Julia. Ia sudah pergi ke kantor sangat pagi namun bedanya kali ini seisi rumah tidak ada yang mengetahuinya membuat Julia harus kembali bertanya ada apa dengan Arfi

Dikantor Arfi tengah sibuk dengan pekerjaannya. Setidaknya ia bisa mengalihkan pikirannya dengan pekerjaan.

“Oi Fi..”

Arfi menengok siapa yang masuk ke dalam ruangannya

“Kenapa?”

“Tadi gue kerumah lu, kok lu gak ada sih?”

“Gue udah berangkat”

Iwan menatap Arfi

“Gue tau, maksud gue tadi gue survey kan sama Okta. Gue lewatin rumah lu gue kira lu udah balik”

Arfi mengangkat kepalanya menatap Iwan serius

“Maksud lu?”

“Gue lihat Julia ngobrol sama cowok, gue kira itu elu pas gue turun mau mampir ternyata bukan”

Arfi menarik nafasnya dalam. Ia menyandarkan tubuhnya ke kursi menekan emosinya. Lagi dan lagi

“Rambutnya keriting pendek?” Tanya Arfi. Iwan mengangguk

“Kacamata?”

Lagi Iwan mengangguk

“Gak salah lagi..”

Iwan menautkan alisnya

“Maksud lu?”

“Gak ada apa apa. Lu bener kan itu ciri ciri laki laki yang dateng kerumah gue?”

“Iya, dia diteras kok. Gak duduk sih. Berdiri aja deket pos satpam rumah lu ngobrol sama Julia”

Arfi berdiri segera beranjak dari ruangannya

“Temenin gue yuk wan?”

“Kemana?”

“Ikut aja”

“Bentar, gue ajak Okta juga ya?”

Arfi menatap Iwan heran

“Gue sama Okta gak bisa dipisahkan”

Kini Arfi menatap Iwan malas melihat temannya yang terlalu drama. Ia melupakan satu hal, Iwan sudah menikah. Padahal ia ingin mengajak Iwan ke club biasa mereka kunjungi

“Wan, gue mau ngajak lu ke club biasa” ujar Arfi berbisik. Iwan sedikit terkejut

“Eh Fi, lu udah punya bini kali. Jangan deh fi”

Arfi menatap kesal Iwan selanjutnya ia membalikkan badannya

“Oke, kalo Julia nanyain gue bilang aja gue ada urusan kantor malam ini dengan client”

Lalu Arfi beranjak keluar. Iwan menghembuskan nafasnya kasar. Ia pindah ke meja Arfi menyelesaikan pekerjaan Arfi semuanya

“Dia pasti ada masalah. Berat. Gue yakin itu” ujar Iwan sendiri.

Ia mengambil ponselnya lalu menghubungi seseorang. Setelah selesai menghubungi seseorang ia beranjak dari ruangan Arfi menuju suatu tempat

Dentuman musik keras menggema ke seluruh ruangan yang dihiasi oleh lampu kelap kelip. Arfi disana duduk sendirian ditemani minuman ditangannya. Ia meneguk habis minumannya lalu menuangkan lagi ke gelasnya hingga penuh.

Penampilannya sudah berantakan, dasinya yang kendur dan 3 kancing kemejanya yang terbuka juga lengan kemejanya yang dilipat hingga sikut membuat wanita disekelilingnya menatap kagum. Beberapa kali wanita menggodanya namun Arfi hanya diam membuat wanita itu pergi dengan sendirinya. Saat Arfi hendak mengambil botol minumannya sebuah tangan ikut meraih botol minuman itu. Arfi melihat siapa yang telah berani mengganggunya

“Gue gak akan biarkan lo merasakan kenikmatan minuman ini sendirian” ujar seseorang itu. Arfi tersenyum kecut

“Tadi ada orang yang ngingetin gue karena gue udah menikah. Padahal dia juga udah menikah malah sekarang dia dateng kesini” sindir Arfi. Ya orang itu adalah Iwan. Iwan tertawa keras

“Bacot anjing lu. Pesen lagi gih.. malem ini gue ladenin kemauan lu mau berapa botol nih?” Tantang Iwan

“Lu yang bajingan. 3 botol oke”

Iwan tertawa keras. Ia memesan minuman pada bartender. Akhirnya mereka minum bersama namun mereka masih sadar tidak sampai mabuk berat

“Oee! Lu kenapa ngajak gu ngelaknat lagi nyet? Ada masalah lu?” Tanya Iwan setelah ia meneguk habis minumannya

“Perempuan gue kemaren ngobrol lagi sama mantannya lo tau gak mantannya jelek banget bangsat berani beraninya dia deketin bini gua!! hahahaa” balas Arfi yang langsung meneguk minumannya sampai habis

“Woyy!! Botak!” Teriak Arfi membuat orang yang berada didekat mereka melihat ke arah mereka namun tidak ada yang berani menegur mereka bahkan pihak keamanan pun tidak berani menegur kerusuhan yang mereka buat seperti membanting gelas, membuang botol minuman kosong hingga pecahannya tercecer kemana mana.

Ya, lagi, Arfi berlindung dibalik nama orangtuanya. Siapa yang tidak mengenal Juanto. Pengelola club pun sudah sangat mengenal Arfi seorang anak dari pengusaha sukses yang terkenal sampai daratan eropa.

“Gue minta 2 botol lagi bawa kesini cepetan!!!” Teriak Arfi lagi. Pelayan terdekat disana langsung berjalan ke bartender untuk membawakan pesanan Arfi

“Berisik tolol!! Mulut lo kaya toa anjir!” Ujar Iwan

“Bacot! Nikmatin aje udeh! Eh noh lihat, baju biru sama hitam arah jam 3 dari lu”

Iwan menoleh lalu berbalik menatap Arfi dengan senyum kecut

“Bangsat lo belom ilang ilang. Inget bini lo jing!”

Tak lama minuman datang, Arfi mengambil 10 lembar uang seratusan lalu ia lemparkan ke arah pelayan itu

“Ambil ini buat lo, dan lo beruntung udah ngelayanin tamu spesial kaya gua”

Pelayan itu pergi dengan mengambil uang yang Arfi lemparkan padanya
Arfi menuang minumannya ke gelas lalu meneguknya hingga habis

“Yang biru gue yang hitam lu. Gak usah sampe cek in tolol. Cukup…..”

Arfi menggesekkan jari telunjuknya ke bibirnya sendiri. Iwan yang mengerti itu hanya menyandarkan tubuhnya sambil tersenyum kecut

“Gak yakin gue sama ucapan lo. Tapi boleh juga. Siapa yang lebih dulu bikin itu perempuan naik birahinya”

Arfi tertawa keras. Lalu ia beranjak dari duduknya di ikuti Iwan menghampiri kedua wanita tersebut

“Cocktailnya dua bro” ujar Arfi pada bartender lalu ia menoleh ke arah wanita tersebut.

“Mau pesen?” Tanyanya pada wanita berbaju biru. Disebelah wanita berbaju hitam sudah ada Iwan yang duduk disana.

“Boleh tau nama lo? Kayanya sayang banget kalo gak kenal cewek semanis kaya lo” ujar Arfi mengulurkan tangannya. Tentu saja disambut baik oleh wanita tersebut

“Tasya..”

Arfi melirik Iwan yang sudah merangkul bahu wanita disebelahnya.

‘Mantep juga dia mainnya’ batin Arfi

Mereka saling melancarkan aksi mereka sampai membuat masing masing wanita yang mereka baru kenal mabuk. Diliriknya Iwan, Arfi hanya tersenyum kecut ‘emang dasar brengsek, nasihatin gue jangan sampai main tapi lo sendiri udah grepe grepe aja’ ya, Iwan tengah memeluk wanita kenalannya dari belakang sambil memasukkan tangannya ke dalam pakaian wanita tersebut.

Tidak sampai situ Iwan pun menciumi pundak hingga leher wanita itu membuat wanita itu mendesah. Meski suara musik keras disini, namun jarak Arfi dan Iwan cukup dekat jadi Arfi bisa mendengar suara desahan wanita itu dengan jelas

“Bisa kita ngobrol berdua aja? Disini terlalu berisik. Tenang gue yang bayar” ujar Arfi

“Oke ganteng, bawa gue ke terbang malam ini” racau wanita itu.

Arfi hanya tersenyum lalu merangkul wanita yang bernama Tasya itu ke kamar hotel yang kebetulan satu gedung dengan club ini. Saat melewati Iwan ia membisikkan sesuatu

“Lombanya ganti, sekarang siapa yang bisa tahan kagak ML saat udah foreplay . Gue duluan”

Entah ucapan Arfi bisa diterima oleh Iwan atau tidak ia sudah tidak perduli. Dalam pikirannya ia hanya ingin melampiaskan emosinya dalam bentuk lain

***

Sementara itu dirumah Julia terus menghubungi Arfi namun hasilnya nihil. Berkali kali ia menengok ke arah jam.

“Ini udah jam 11 Arfi belum pulang juga. Dia kemana sih”

Kegelisahan terus menghantui pikiran Julia. Ia sangat khawatir dengan Arfi, sejak sore hari Arfi tidak bisa dikabari bahkan hapenya pun tidak aktif. Ia sudah datang ke kantornya Arfi namun hasilnya lagi lagi nihil. Orang kantor Arfi mengatakan kalau Arfi sudah pulang sejak pukul 3 sore.

Tok tok tok

“Julia, lu gak makan?”

“Gak Vir, gue nunggu Arfi”

Jawaban yang sama saat ia menanyakan pertanyaan yang sama juga. Savira menghampiri Julia

“Lu ada masalah sama Arfi?”

Julia menggelengkan kepalanya. Ia tidak merasa melakukan kesalahan apapun pada suaminya tersebut.

“Sorry kalo gue terlalu ikut campur tapi kalo menurut gue suami lo lagi berusaha menutupi sesuatu yang lagi dia rasakan”

Julia menoleh ke arah Savira cepat. Ia menautkan alisnya

“Menutupi sesuatu? Tapi apa?”

Savira menggidikkan bahunya “gue gak tau soal itu. Cuma kalian yang bisa tau. Coba lu pikirin aja terakhir apa yang lu perbuat hingga Arfi berubah gitu. Gue ke bawah dulu ya” Savira beranjak pergi ke bawah. Julia kembali menatap layar hapenya yang menampilkan foto dia dan Arfi sedang tersenyum lebar

“Fi.. kamu dimana? Apa kesalahan yang aku perbuat sampai kamu menghindari aku?”

Julia membaringkan tubuhnya meletakkan hapenya disamping bantalnya. Air matanya menetes

***

Hari ini Julia merasa senang, pasalnya ia baru menerima kabar bahwa kemarin Arfi kerja lembur bagai kuda. Nggak, lembur keluar kota dadakan dengan Iwan dan beberapa staff kantornya. Setelah urusannya menjenguk Theo selesai ia memutuskan langsung pulang.

Wajahnya sumringah dan gembira akan bertemu dengan suaminya yang ia rindukan. Ya kemarin Arfi memang tidak pulang dan sore ini Arfi akan pulang. Belum lagi ucapan sayang dari Arfi yang rasanya ia sudah lama tidak dengar. Membuat hatinya senang

“Julia.. hey, mau kemana?”

Langkahnya terhenti di lobby rumah sakit saat seseorang memanggil namanya. Ia berbalik melihat siapa yang menegurnya

“Mau pulang..” jawabnya.

Laki laki itu tersenyum menatap Julia. Baginya Julia masih Julianya yang dulu. Cantik dan manis terlebih wajah dewasanya yang kalem membuatnya makin jatuh cinta pada gadis yang lahir dikota yang sama dengannya. Dia adalah Reno. Mantan kekasih Julia dulu. Hmm mantan ya…

“Aku anter deh, biar tau sekalian rumah kamu”

Julia sedikit terkejut dengan ucapan Reno. Ia menggeleng pelan

“Gak usah, aku pulang naik taksi aja”

“Ini udah sore, daerah sini jarang ada taksi loh”

Ia sedikit ragu dengan ucapan Reno. Julia masih bersikukuh akan pulang dengan menggunakan taksi. Namun Reno terus membujuk Julia agar mau pulang bersamanya.
Julia menghembuskan nafasnya. Ia melirik jam dipergelangan tangannya

‘Setengah jam lagi waktunya Arfi pulang kantor. Aku harus siap siapin segalanya’ batinnya.

Dengan segala keraguan Julia mengiyakan ajakan Reno. Bermodalkan motor matic dan helm seadanya ia mengantar Julia pulang kerumahnya. Selama diperjalanan Julia tidak membuka mulutnya sekedar bicara pada Reno. Hanya Reno saja yang terus bercerita tentang pengalamannya selama dikota.

Sejam perjalanan akhirnya motor matic Reno berhenti disebuah rumah besar yang megah. Reno sampai dibuat takjub

“Ini rumah kamu?”

Julia mengangguk pelan

Reno tidak bisa berkata apa apa. Ternyata kesuksesan yang diraih Julia lebih dari yang ia bayangkan. Lain dari itu, tubuh Julia pun tidak bisa digerakan. Berbeda dengan Reno yang takjub akan besarnya rumah ini, Julia terkejut karena sepasang mata sedang menatapnya dengan tatapan yang sulit ia artikan.

Dia adalah Arfi. Ia melihat semuanya, dengan mata kepalanya. Istrinya diantar oleh mantan kekasihnya. Entah apa yang dirasakan oleh Arfi sekarang. Pikiran Julia melayang ke masa lalu saat Arfi salah paham dengan salah satu karyawannya dulu. Arfi berlalu masuk ke dalam tanpa memperdulikan Julia

“Terima kasih ya, aku masuk dulu” ujar Julia memberikan helm Reno

“Kapan kapan aku main kesini ya!” Teriaknya saat Julia sudah berlari kedalam tanpa digubris oleh Julia.

Sesaat Julia masuk ke dalam, pintu garasi terbuka. Keluarlah Arfi yang lengkap dengan gear ridingnya serta motor bmw nya. Ia keluar rumah menghampiri motor Reno. Reno melihat itu hanya menatap heran orang disebelahnya. Arfi membuka kaca helmnya

“Kapan pun lo boleh kesini. Sekarang pun gpp. Lo bawa lagi tuh mantan pacar lo”

Arfi langsung ngegas motornya pergi jauh. Reno yang masih bingung hanya memakai helmnya hendak pergi. Matanya menangkap Julia kembali keluar dari rumah dengan wajah sendu. Sesaat lalu Julia kembali ke dalam. Ia masih bingung apa yang terjadi sebenarnya.

Dan siapa pria barusan juga apa maksud dari ucapannya. Sayang sekali, Reno belum tau siapa Arfi, dan statusnya dengan mantan kekasihnya itu. Terlebih Reno belum tau siapa Arfi sebenarnya. Kalo iya mau, ia bisa melenyapkan nyawa Reno kapapun ia mau. Menyandang nama Juanto dibelakangnya membuat Arfi sangat sangat berani untuk melakukan itu.

***

“Kenapa lagi lo boss? Kemarin gue denger lo ke club sama Iwan. Sekarang lo ke sini lagi” ujar Agus

Arfi tidak menjawab. Ia meneguk tequila miliknya.

“Suntuk doang dirumah terus” jawab Arfi mengalihkan pandangannya

Agus menuang minumannya lalu meneguknya sedikit

“Basi lu.. gak mungkin lu kesini kalo gak ada masalah. Bangsat kaya lu mah gue udah kenal lama kali”

Arfi tersenyum kecut “gak usah lo tau apa yang gue rasain lah. Kepo banget sih. Minum aja gue yang bayar sepuas lo”

“Si brengsek ini memang susah dibilangin Gus, cukup biarin aja yang dia lakukan sebelum dia akan menyesal. Dia kan maunya gitu terus”

Arfi menoleh kebelakang. Ditatapnya Iwan yang berdiri sambil tersenyum tidak kalah kecutnya dengan Arfi. Mereka senyum aja kecut, ketek sampe kalah kecutnya(?)

“Bacot anjing lo semua”

Iwan mengambil botol minum dimeja lalu meneguknya.

“Lo sahabat gue. Kita sahabatan coy dari orok gue rasa. Lo pikir kita bakal nerima lo rusak sendirian. Kan kagak, itu sebabnya kita nemenin lo disini buat denger curahan hati lo bangbro! Apa yang udah bikin lo begini hah?” Iwan menatap Arfi tajam. Arfi mengalihkan pandangannya

“Julia.. pasti gue yakin nih anak bermasalah sama bininya dirumah” ucap Agus yang langsung ditatap oleh Arfi

“Gue tau karena Gracia nanyain lo ada dirumah gue apa nggak. Nyatanya gue bohong lagi demi lo. Gue juga bohongin Gracia bilang gue meeting padahal datang kesini. Demi nemenin sahabat gue yang lagi kacau gini” sambung Agus.

“Heh! Cerita sama gue. Apa masalah lo?!!” Iwan menarik kerah baju Arfi membuat Arfi terpaksa menatap Iwan. Arfi mengempaskan tangan Iwan namun sia sia, Iwan mencengkram kerah baju Arfi kuat

“Cerita anjing! Lo mau berantem sama gue? Lo gak cerita lo yang gue tonjok nih”

“Lepas bangsat. Leher gue ke cekek gimana mau cerita!” Balas Arfi yang juga membentak Iwan. Iwan mengempaskan tangannya membuat Arfi terdorong sedikit

Arfi membenarkan kerah bajunya lalu ia mulai bercerita

“Julia.. ketemu mantannya. Gue mergokin dia saat gue dirumah sakit. Mereka begitu akrab. Dan kayanya mantannya gak tau kalo Julia udah jadi istri gue”

Agus dan Iwan saling bertatapan

“Terus kenapa lo gak kasih tau ke mantannya kalo lo itu suaminya Julia tolol” ujar Iwan

“Gue nikah dan udah punya anak. Harusnya Julia yang jaga jarak sama mantannya. Kalo itu lelaki masih deketin Julia berarti kan istri gue gak bilang kalo dia udah punya anak”

Brakk

Iwan menendang meja dihadapannya. Reflek Agus menghindar agar tidak terkena meja yang ditendang Iwan

“Cowok yang kemaren gue lihat dirumah lo?”

Arfi menganggukkan kepalanya

“Sabar Wan, Arfi masih ada cerita lagi kayanya. Ayo lanjut Fi” ucap Agus. Diantara semuanya memang Aguslah yang paling penyabar

“Julia putus sama mantannya ini karena orang tua si mantan ini gak merestui hubungan mereka. Sekarang mereka ketemu lagi. Gue tadi lihat juga Istri gue dianter pulang sama si bajingan”

Iwan mengurut dahinya.

“Gue gak mau ada sahabat gue yang terpuruk lagi. Cukup gue yang berbuat kesalahan dulu dan gak akan gue biarin siapapun melukai hati sahabat gue. Gue matiin itu orang lu tunggu kabarnya aja” ucap Iwan serius menatap Arfi. Arfi hanya menggelengkan kepalanya pelan

“Gak usah. Biar gue yang bertindak. Gue cuma perlu nenangin diri untuk menerima semuanya. Setelah itu, gue yang akan bertindak. Lagipula gue mau tau sejauh apa Julia bertindak ke laki laki bajingan itu”

Agus tertawa mendengar itu

“Drama lo anjing! Bikin sinetron aja sekalian”

Arfi yang melihat itu meneguk minumannya sampai habis. Kepalanya mulai terasa berat. Ia pun mulai tertawa mengikut Agus

“Stop stop.. kita pindah kerumah lu Fi, diatas masih ada kan tempat buat kita? Lo yang bilang loh sama gue kalo lo bikinin basecamp buat kita” ucap Iwan

“Bener tuh, yok ah kesono aja” timpal Agus. Akhirnya mereka pergi kerumah Arfi menggunakan mobil Agus. Motor Iwan dan Arfi ditinggal di club milik Agus. Ya sedari tadi mereka datang ke clubnya Agus.

Sampai disana, pemandangan yang membuat Arfi lagi lagi harus menahan sesak didadanya. Namun ia mencoba bersikap biasa. Reno menunggu didepan rumahnya dengan pintu pagar terbuka, terlihatlah Julia membawa nampan berisi air untuk Reno. Ia terkejut melihat Arfi dan kedua sahabatnya datang. Ingin ia menyapa mereka namun mereka berlalu begitu saja tanpa menyapa Julia.

Fahrie yang kebetulan ada disana hanya melongo dengan sikap Arfi. Tidak mau ambil pusing mencampuri urusan orang ia langsung masuk ke dalam menemui Savira

Diatas, suatu ruangan yang memang Arfi buat untuk basecamp, mereka mendengarkan musik cukup keras. Sambil meminum minuman alkohol. Botol berserakan dibawah bahkan ada yang pecah. Iwan dan Agus tertawa bersama meski tidak ada yang lucu. Arfi yang bernyanyi nyanyi tidak jelas membuat kedua sahabatnya kembali tertawa. Dapat disimpulkan mereka gila. Ya mereka gila malam ini

“Twenty four karat magic in the air
Head to toe so player
Look out uh”

Arfi menyanyikan salah satu lagu dari Bruno mars mengikut alunan musik dalam ruangan itu

“I’m a dangerous man with some money in my pocket
So many pretty girls around me and they waking up the rocket
Why you mad, fix ya face, ain’t my fault y’all be jocking”

Arfi terus menyanyikan lagu itu mengikuti alunan musiknya. Sesekali ia bertingkah mengikuti gerakan dancenya.

“Anjing! Gila lo Fi !”

“Lo mah bukan Bruno mars tapi Brunongol anjir hahaha”

Mereka berpesta didalam ruangan yang kedap suara. Itulah sebabnya sekeras apapun musik didalam tidak akan terdengar sampai luar. Julia berdiri didepan pintu ruangan tersebut. Tangannya menggenggam knok pintu tersebut namun ragu ia untuk membukanya. Ditariknya nafas dalam dalam. Ia mulai membuka pintu itu. Tanpa mereka sadari Julia berada didalam ruangan tersebut.

Hatinya begitu nyeri saat melihat Arfi tertawa lepas dengan minuman didalam genggamannya. Sesekali Arfi meneguk minumannya sampai habis lalu kembali menuangkan minuman ke dalam gelasnya. Hatinya gelisah, entah apa yang terjadi dengan Arfi. Apa mungkin Arfi cemburu dengan Reno.

Namun hatinya sudah terlanjur sakit melihat Arfi yang setengah mabuk, yang ia tau Arfi mengingkari janjinya. Arfi pernah berjanji tidak akan menyentuh minuman alkohol lagi tapi kali ini janji itu lenyap entah kemana

“Ada lagu yang cocok buat lo nih, lagu buatan youtubers kondang anjir” ujar Agus. Ia beralih ke meja musik dimana banyak alat alat musik DJ disana. Musik mulai dimainkan Arfi menganggukkan kepalanya bagai bonekaan dashboard mobil

“Heard all the rumors
You found another one it’s
Easy to leave me
When I love you the most

Baby I… was a fool to love you
More than I…
Ever love myself but

Now I’m ready to, fall in love again without you
Baby I’m ready to, fall in love again without you….”

Dan benar saja. Arfi langsung mengikuti lirik dari lagu tersebut. Mereka tertawa diselingi musik yang mengalun ke seluruh ruangan tersebut

“I had sleepless night,
Thought of a broken hearts and all of the endless fight
I bite my pillow,
My tears drops I’m drowning why the hell it’s coming

Baby I… was a fool to love you
More than I…
Ever love myself but

Now I’m ready to, fall in love again without you
Baby I’m ready to, fall in love again without you…. owooo uwoooo”

Lagi, Arfi kembali menyanyikan lirik dari lagu tersebut. Yang tentu mengundang tawa kedua temannya. Gimana sih, orang mabok nyanyi kan suaranya pasti garing dan bikin sakit kepala. Itulah yang membuat Agus dan Iwan tertawa. Tapi tidak dengan Julia yang berdiri diambang pintu.

Mungkin Julia berasal dari kampung tapi ia sangat tau arti lirik yang dinyanyikan oleh Arfi. Ia berjalan meninggalkan ruangan tersebut menuju ke kamarnya. Ia menangis sejadi jadinya disana. Bodoh! Iya, Julia terus merutuki sikapnya yang bodoh. Kenapa ia terlambat mengetahui bahwa Arfi cemburu dengannya. Dengan kedekatannya bersama Reno.

Hatinya kini tidak ada lagi nama Reno disana. Hanya Arfi seorang tapi lain dari itu, Arfi menganggap Julia akan berpaling darinya. Yah, cinta memang sulit. Entahlah bagaimana dengan nasib Julia dan Arfi.

Julia terus menangis hingga ia terlelap karena lelah. Hatinya pilu melihat orang yang dicintainya meneguk minuman haram disisi lain ini juga kesalahannya sendiri. Setelah Julia terlelap, Arfi masuk ke dalam kamar dan menatap wajah Julia yang sedang tidur sejenak. Dicium pipinya sekilas

“Maafin aku ya, sikapku salah. Aku memang egois. Aku gak suka lihat kamu deket sama siapapun. Maafin aku” bisiknya lalu pergi begitu saja dari kamar. Arfi keluar rumahnya masuk ke dalam mobil Agus dan mereka bersiap pergi

“Otw?”

“Hmm.. ayo”

Mobil pun pergi meninggalkan rumah Arfi. Arfi terus menatap keluar jendela. Ia hanya ingin menenangkan dirinya sendiri sekarang. Jauh dilubuk hatinya ia pun merindukan Julia. Ingin sekali memeluknya, namun bayangan saat Julia berbicara dengan Reno terus menghantuinya. Seiring itu rasa kecewa kembali hinggap dihatinya.

Masalahnya simpel, Arfi menyesali kenapa Julia tidak menjelaskan bahwa ia kini sudah memiliki anak dan juga sudab menikah. Mudah bukan, ia tidak perlu repot menghindari Julia kini jika itu dilakukan oleh Julia

Mobil terus membelah jalan tol malam hari. Sepinya jalanan membuat Agus mengendarai mobilnya sedikit lebih cepat. Petunjuk jalan menunjukkan Puncak. Bogor. Ya mereka akan menginap dipuncak beberapa hari. Istri mereka? Tentu, mereka bilang dengan alasan pekerjaan. Sungguh, persahabatan yang baik dan juga laknat

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48