Tentang Kita Part 39

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48

Cerita Sex Dewasa Tentang Kita Part 39 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tentang Kita Part 38

Author PoV

Setelah mereka menyelesaikan makan malam unfaedah mereka, mereka masing masing sibuk dengan urusan mereka. Seperti Savira yang sedang menonton tivi diruang tengah, Fahrie yang mengobrol dengan Arfi diteras dan Julia ditaman belakang sedang memandang langit jauh keatas.

Bintang bertaburan dan bulan malam ini cerah memancarkan sinarnya. Wanita itu terus mengadahkan wajahnya menatap ke langit luas, ia duduk disebuah ayunan taman yang menghadap ke kolam renang. Air matanya menetes dari sudut matanya

“Pak, Mah, maafin Julia. Mungkin kalian udah tau pekerjaan Julia sebelumnya. Maafin Julia Pak, Mah, Julia terpaksa berbohong”

Ia memejamkan matanya menahan sesak dalam dadanya. Bagaimana tidak, pasalnya ia selalu mengabari orang tuanya kalau ia bekerja disebuah perusahaan. Jika saja orang tuanya tau anaknya bekerja di tempat prostitusi tentu akan membuat orang tuanya sedih dan itulah yang Julia tidak inginkan. Sedangkan ia harus tetap bekerja demi membiayai keluarganya

“Maafin Julia Pak, Julia bukan anak gadis bapak yang baik, maafin Julia juga Mah, Julia gak bisa jaga kehormatan Julia”

Air matanya deras mengalir mengingat kehidupannya yang lalu begitu kelam. Sebuah tepukan dipundaknya membuat Julia terkejut, segera ia menghapus air matanya

“Nih..”

Orang itu memberikan selembar tissue padanya. Julia tersenyum lalu mengambil tissue itu

“Kenapa sih, Nangis lagi? Kan udah berlalu, kehidupan lu juga udah membaik. Ada apa sampai sahabat gue nangis lagi hem?” Ujarnya. Ya dia adalah Savira. Savira tau betul penyebab Julia selalu menangis. Yang ia tidak mengerti sekarang adalah apa yang membuatnya kembali meneteskan air matanya

“Gue inget orang tua gue Vir”

Savira menoleh ke arah Julia

“Orang tua lu dikampung? Ya susulin atuh”

Julia menggeleng membuat Savira menautkan kedua alisnya heran

“Bokap nyokap gue udah gak ada. Ade gue juga nyusul orang tua gue. Ya jadi gue gak punya siapa siapa lagi”

Savira langsung memeluk sahabatnya. Dipeluknya erat sambil mengusap punggung Julia mencoba memberikan ketegaran untuk sahabatnya itu. Savira hanya tidak menyangka dibalik kesenangan yang Julia dapat ternyata ia pun mengalami kesedihannya. Ia bersyukur kehidupan Julia membaik setelah kepergian orang tuanya. Savira melepas pelukannya menatap Julia yang kini matanya sudah memerah

“Lo gak usah sedih, eum maksud gue, lo jangan sedih berlebihan oke. Masih ada gue Jul, suami lo, anak lo yang sayang sama lo” ujar Savira memberi ketegaran pada sahabatnya. Ia menghapus sisa air mata di pipi Julia

“Gue turut berduka cita atas kepergian kedua orang tua lo dan adik lo. Lo kebiasaan gak pernah cerita sama gue. Tunggu gue tau sendiri baru lo cerita” ketus Savira

“Jul, harus berapa kali gue bilang, lo udah gue anggep saudara bahkan saat kita masih kerja di tempat angelo, dan sekarang lo udah banyak bangeeett bantu gue dan keluarga gue. Please lah Julia, gue berikan gue kesempatan sedikit aja balas kebaikan lo, paling nggak gue menjadi pendengar yang baik bagi lo saat lo lagi dalam kesedihan”

Lagi Julia dipeluknya. Savira memejamkan matanya, sedikit air mata menetes ke pipinya. Ia pun merasakan kesedihan yang dirasakan sahabatnya bahkan saat Julia sudah menemukan kebahagiaannya sekalipun ia tetap menemukan kesedihan didalamnya

“Thanks ya lo udah mau jadi tempat curhat gue terus, semoga lu gak bosen dengan cerita hidup gue yang lebih mendominasi kesedihannya” ujar Julia saat mereka melepas pelukan

“Lu bilang apa sih, gak usah makasih sama gue lah, gue berusaha menjadi sahabat yang baik buat lu kok”

Mereka saling pandang untuk beberapa detik lalu Savira tersenyum dan senyuman itu yang menular ke Julia

“Cengeng lo ah nangis mulu kerjaan lo” celetuk Savira

“Si anjir, nggak ngaca lo emang heh?” Balas Julia yang tidak terima lalu mereka saling tertawa

“Tiduran disitu yuk sambil mandang langit. Seru deh kayanya” Ucap Savira sambil menunjuk ke arah rumput taman. Julia mengangguk, berbaringlah mereka dengan wajah mengadah ke atas menatap langit

“Jul.. lo masih sedih?” Tanya Savira

“Gue cuma merasa ngebohongin kedua orang tua gue itu aja sih sampai akhir hayat mereka”

Savira terdiam beberapa saat lalu ia tersenyum tanpa diketahui Julia

“Mungkin mereka merasa sedih begitu tau lo bohongin mereka, tapi gue rasa kesedihan itu udah lewat bagi mereka setelah melihat anaknya bahagia dan menikah dengan orang yang mencintainya. Gue yakin mereka lagi tersenyum diantara bintang bintang disana” ujar Savira sambil menunjuk ke langit dengan sebelah tangannya

Julia tersenyum bahagia. Kebahagiaannya kini bertambah dengan kehadiran Savira sahabatnya yang selalu bersedia menemaninya meski dalam keadaan sulit sejak dulu

“Thanks ya Vir”

“Yops, You’re welcome”

“Sok inggris lu”

“Itu bahasa amerika kali bukan inggris”

“Apa bedanya dodol” sejurus kemudian Julia mencubit em.. dada Savira

“Lu gila ya, lu juga punya kali cubit aja punya lu sendiri!” Sewot Savira. Julia hanya tertawa

“Kalo punya gue mah udah ada yang nyubitin neng” balas Julia

“Cemen lo masih main cubitan, noh laki gue mainnya gigitan”

Julia membulatkan matanya lalu tertawa setelahnya

“Kagak putus tuh ujungnya?”

“Kagak! Kan bisa numbuh lagi”

“Anjaaayy”

Kembali mereka menatap ke langit masih dengan posisi berbaring dirumput. Saat mereka sedang menatap langit, samar samar mereka mendengar bisik bisik seseorang.

“Lu denger suara bisik bisik?” Tanya Savira. Julia lalu terdiam menajamkan pendengarannya

“Iya deh, apa ada hantunya ya”

“Lu diem dulu, bau baunya gue kenal nih kayanya”

Savira melirik ke samping Julia. Bukan Julia yang ingin ia lihat tapi karena Julia berbaring disebelah kanannya dan beberapa meter dari tempat Julia berbaring itu adalah pintu belakang rumah. Ia menautkan kedua alisnya heran setelah pandangannya menemukan kedua pria yang sedang tengkurep depan pintu belakang

“Laki lo sama laki gue lagi tiarap noh, lirik deh” ujar Savira. Julia melakukan apa yang disuruh Savira

“Si Arfi ngapain kok nengok merhatiin ke sini sih”

“Diem deh, mereka bisik bisik nih”

Mereka berdua diam guna menajamkan pendengarannya

“Istri gue mantep ya Bro, Itu gunung gede banget menjulang”

“Tapi gue suka yang pas aja. Kaya Savira gitu”

“Yah, itu mah selera lo. Gue mah demennya kaya Julia tuh. Istri gue gitu loh”

Mereka terus berbisik sambil tengkurep. Julia dan savira saling tatap lalu menggelengkan kepala mereka

“T*ket yang diperhatiin sama mereka dari tadi”

“Iya, kagak puas apa tiap hari dikamar”

Julia mengangguk setuju lalu mereka kembali mengadahkan wajah mereka ke langit sambil berucap

“Kebiasaan”

Arfi PoV

Gue baru balik dari kantor langsung markirin motor gue digarasi gue. Gila ni motor mantep banget. Dibawa ngebut oke dibawa santai pun ayuk. Oh ya btw gue dipinjemin ini motor sampe seminggu sih cuma bokap bilang ‘pake aja sesuka kam, inget jangan sampai jatuh cinta sama motor.

Cinta kamu tetap buat istri kamu’ gitulah sabda bokap gue yang gak berfaedah itu. Gue masih berdiri disamping motor bmw bokap gue. Lampu depannya agak aneh ya beda gitu headlampnya. Gue jejerin tuh motor disebelah si Zio sama si Zetty. Btw si Zio jadi turun Cc gitu ya wkwk

Gue masuk ke dalam. Ini rumah kok sepi amat kaya pasar malem yang bubar. Pada kemana nih penghuninya.
Tok tok tok

Loh kok ada tamu. Gue menoleh kebelakang. Yah, gue kira tamu taunya si Fahrie baru balik

“Eh lo Fi, udah pulang?”

Kalo gue udah disini berarti gue udah pulang tjoy!

“Baru aja.. btw gimana progres lu disana?”

Fahrie menatap gue dengan senyum. Kenapa nih anak senyum mulu

“Lancar. Puji tuhan. Senior disana banyak yang bantuin gue sih”

Iyalah nup, lu kan orang bawaan bokap gue mana berani mereka nyentuh lu atau bersikap senioritas sama lu

“Gak ada yang bersikap senioritas sama gue. Mungkin karena anceman bokap lu kali”

Kan bener apa gue kata. Eh tunggu, anceman?

“Anceman gimana bro?”

Fahrie duduk disofa ruang tengah, gue pun mengikutinya duduk disofa depannya

“Awalnya mereka kaya natap sinis sama gue. 3 hari disana gak ada yang nyapa gue. Bahkan saat gue bertanya pun mereka boro boro jawab melengos aja gitu”

Gue masih menyimak ucapan Fahrie. Kalo didenger denger serem juga arti dari senioritas itu. Padahal sebelum mereka jadi senior juga mereka pernah jadi anak baru. Eh jadi inget sama iklan rok*k di tivi deh

“Terus gimana?” Tanya gue

“Ya gitu, sempet juga ada yang ngasih tau kalo disini itu senior seniornya songong. Pada cari muka sama atasan dan saling menjatuhkan. Well, gue gak tau bener apa nggak karena gue juga disana bukan karyawan kan cuma trainning aja”

Fahrie mengambil air dimeja diantara sofa yang gue dudukin dan sofa yang di dudukin Fahrie. Ia sempet nawarin gue cuma gue lagi gak mau minum air putih pengennya nyusu HAHA! eh bentar deh, kilang susu gue kemana nih kok gak nongol nongol dari tadi

“.. jadi gitu Fi, sekarang mah udah pada hormat sama gue karena udah pada tau gue rekrutan bokap lu”

Gue hanya menganggukkan kepala gue meski gue gak denger semua apa yang diceritain sama Fahrie. Secara garis besar Fahrie dihormatin karena direkrut langsung sama bokap gue udah itu aja

“Anyway, istri pada kemana?” Tanya gue

“Mereka belanja bulanan Fi, Savira ngabarin gue. Emang Julia gak ngasih tau lu?”

Gue terdiam. Astaga hape gue kan low. Pasti Julia udah ngabarin gue tapi hape gue mati kan. Kubur jangan nih?

“Eh ya bro, lu pulang pergi naik apa? Masih naik taksi online?” Tanya gue membuat Fahrie terdiam. Dia memandang gue sejenak

“Bokap lu nawarin gue, tapi gue tolak sebenernya. Gue mau bener bener berusaha Fi, gue kan trainning masa fasilitasnya mobil pribadi”

Gue diem sejenak, Fahrie ternyata orang yang bersikeras dan bener bener ingin berjuang dan menikmati hasilnya dari jerih payah dia sendiri. Oke deh gue tau nih harus apa

Gue berjalan ke meja belakang gue lalu mengambil kunci dari lacinya

“Nih lu bisa pinjem motor gue buat lu trainning. Ini bukan fasilitas, anggep aja dukungan dari gue biar lu bisa ngumpulin dana buat beli rumah baru”

Gue meletakkan kunci si Zio dimeja. Fahrie menatap gue. Ni anak lama lama demen sama gue natap gue terus

Perlahan dia ngambil kunci motornya

“Ini motor yang mana Fi?”

“Itu yang hijau”

Fahrie menautkan alisnya. Kenapa deh? Oh ya astaga gue lupa

“Yang naked bike, Z800 tau kan?”

Fahrie menganggukkan kepalanya. Gue lupa motor gue semua nya kan bercorak hijau semua. Kecuali bmw dia sendiri warnanya putih biru, itu juga bukan motor gue kan boleh dipinjemin bokap gue aja

Author Pov

Pagi hari ini Arfi terbangun karena ada sesuatu yang mengusik tidurnya. Ia membuka matanya mengerjapkan beberapa kali lalu menoleh ke belakang didapati Julia yang tengah memeluknya dengan sebelah tangannya yang…..

“Kamu ngapain?” Tanyanya. Julia hanya memberikan cengiran khasnya

“Bangunin kamu”

“Bangunin aku atau bangunin yang bawah?”

“Hehehehe kok bangunnya lebih cepet yang bawah dari pada yang atas sih?”

Arfi hanya menggeleng pelan kepalanya lalu mengecup kening istrinya. Menerima perlakuan lembut itu, Julia tersenyum. Arfi menyingkap selimutnya lalu berdiri disamping kasur menatap istrinya yang masih terbaring

“Kamu abis mandi?” Tanyanya kepada Julia. Tapi yang ditanya hanya menggelengkan kepalanya

“Mau ganti baju?”

Lagi Julia hanya menggelengkan kepalanya dengan senyum menghiasi dibibirnya. Entah apa arti dari senyum tersebut

“Terus kenapa kamu gak pake baju gitu?”

Julia kembali menggelengkan kepalanya namun kali ini ia menyingkap selimut yang menutupi tubuhnya

“Aku gak cuma gak pake baju tapi gak pake celana juga”

Arfi menepuk jidatnya melihat kelakuan istrinya. Entah setan apa yang merasuki Julia, semakin hari Julia semakin gila tingkahnya begitu menurut Arfi. Arfi duduk ditepi ranjang, mengusap lembut pipi Julia lalu mencium lembut bibir Julia. Ia melumatnya sedikit. Arfi melepas ciumannya membuat Julia menatapnya kecewa

“Aku sayang kamu” ujar Arfi menatap mata Julia. Julia diam tidak menjawab ucapannya. Tidak seperti biasanya, ia akan langsung memeluk tubuhnya bahkan akan menciumi pipi, kening dan bibir Arfi

“Hey, ada apa?”

“Aku sedih”

Arfi terkejut dengan ucapan Julia

“Sedih kenapa kamu, ayo cerita sama aku”

“Aku udah gak pake apa apa tapi kamu gak mau nyentuh aku. Apa kamu udah gak suka sama aku? Atau aku udah gak seksi lagi ya?”

‘What the fool!’ Batin Arfi. Arfi menghembuskan nafasnya lalu beralih menatap Julia.

“Kamu selalu sempurna dimata aku, sayang. Hey, ada apa sama kamu? Kamu jadi sering minta sama aku?”

Julia menatap sinis Arfi membuat Arfi agak menjauhkan tubuhnya

“Aku ini kan istri kamu? Apa kamu seegois itu saat aku ingin dan aku harus nungguin kamu ingin dulu baru kita dapat melakukannya? Aku juga punya hasrat” ujar Julia lirih diakhir ucapannya

Arfi mencium pipi Julia, ia mengacak rambut istrinya asal lalu naik ke atas tempat tidur lalu membaringkan tubuhnya dikepala ranjang dengan kaki lurus ke depan

“Sini sayangnya aku”

Arfi meraih tangan Julia. Julia duduk diatas pangkuan Arfi. Ia mengalungkan tangannya dileher Arfi

“Aku kan kangen kamu” bisik Julia sambil memeluk Arfi. Arfi mengusap punggung Julia

“Kamu lagi mau?” Tanya Arfi dan diangguki Julia.

Arfi tersenyum lalu mulai mencium bibir Julia. Meski ia tidak ingin melakukan itu, ia sadar bahwa istrinya memiliki hasrat juga. Dan disini ia berusaha menjadi suami yang bijaksana. Dan pagi itu, sebelum pergi bekerja Arfi memuaskan nafsu istrinya terlebih dahulu

Arfi Pov

Akhirnya gue sampe dikantor juga meski agak telat. Gila pinggang gue remuk nih gue rasa. Untung aja pak Min udah sehat jadi bisa nyetirin gue sampe ke kantor

“Sorry Fi, pagi ini lu ada meeting sama pak Gibran. Beliau langsung dateng ke sini buat tanda tangan kontraknya sekalian lihat presentasi kita” ujar Iwan tanpa gue perduliin. Gila masih sakit pinggang gue. Encok nih

“Fi, lo denger kan?”

“Eumm.. iya denger gue, lo wakilin deh”

“Lo gila Fi, ini penting loh. Gak! Gak bisa lo harus tetep meeting temuin pak Gibran”

Gila nih si Iwan kenapa jadi ngamuk pagi pagi gini. Udah mah gue tadi pagi diamuk sama macan betina sekarang sama Iwan. Eh btw bukan diamuk sama macan betina deh dirumah tadi tapi agresifin lebih tepatnya wkwk

“Hmm iya iya. Jam berapa?” Tanya gue yang masih bersandar di kursi kerja gue

“Jam 9. Pinggang lo kenapa?”

Nah dari tadi gitu kek nanyain gua. Udah tau gue dari tadi megangin pinggang terus

“Remuk nih tulang belakang gue”

Iwan malah menautkan alisnya

“Iye diremuk pinggang gue sama bini gue” sambung gue. Iwan malah natap gue sedetik kemudian dia malah tersenyum.. anjir perasaan gue gak enak

“Lo abis woman on top ya?”

Bazeng, ada aja istilahnya dah

“Iye, gila mana kagak sans goyangnya lagi. Enak sih enak cuma kan gak berenti”

“Hahahahahahaha!!”

Gila nih anak malah diketawain gue. Gue lempar tutup pulpen dan GOL!! wkwk masuk ke mulutnya pas

“Bangsat lu, eh tapi Okta juga sama Fi. Dibalik dirinya yang polos ternyata makin kesini makin hot anjir. Ampir tiap malem doi minta sama gue Fi”

Buset, kagak lecet apa itu batangan digesek terus

“Kan dia lagi hamil Wan”

“Nah itu dia Fi, gue udah periksain sih katanya itu wajar, hamil muda gairah sex nya lagi meningkat. Mau gak mau gue ladenin meski lagi cape juga daripada diambek gue. Lo tau sendiri Okta kalo ngambek kaya apaan”

Gue terdiam seketika mencerna ucapan Iwan. Bukan soal perubahan gairah Oktanya tapi ke bait yang menjelaskan kalau hamil muda gairahnya meningkat. Gue jadi kepikiran saat pertama kali gue berhubungan lagi pasca Julia melahirkan. Tepatnya 2 bulan lebih 10 hari. Gue mengambil kalender di meja gue

“Wan kalendernya baru ya?”

“Hah? Iya kali. Lah ini kan ruangan lu oncom”

Lah iya juga ngapain gue nanyain sama Iwan. Dan kenapa gue tau ini kalender baru, karena biasanya gue mencatat jadwal pms Julia. Buat berjaga jaga aja supaya gue bisa bersikap manis dan meningkatkan kesabaran gue.

Katanya kalo perempuan pms galak, meski gue gak tau sih kalo Julia kaya apa saat pms karena gue belom pernah Julia sampai pms, iyalah gimana mau pms gue mah laknat isi dulu baru nikah hem! Jangan ditiru yeee

Author PoV

Arfi menundukkan kepalanya yang bertumpu pada kedua tangannya. Helaan nafas beratnya lolos begitu saja sebelum ia beranjak mengambil pakaiannya yang berserakan dilantai. Ia memakai pakaiannya lengkap dan hendak pergi mandi. Sejenak ia menatap Julia yang terbaring memeluk guling dengan selimut yang menutupi tubuhnya sampai ke lehernya. Arfi tersenyum getir sebelum benar benar menghilang dan keluar dari kamarnya

Seorang pria berjalan dilorong sebuah rumah sakit dengan sebelumnya ia sudah janjian dengan seorang dokter kandungan disini

Klek

Si pemilik ruangan terkejut lalu berdiri cepat menatap pria tersebut

“Heh! Masuk tuh ketok pintu dulu. Sopan santun lo dimana sih?”

“Itu gak penting, ada yang mau gue omongin sama lu”

Seorang wanita pemilik ruangan tersebut duduk menatap pria didepannya

“Ada apaan?”

“Shin, gue mau konsultasi sama lu”

Wanita yang dipanggil Shin tersebut menautkan alisnya

“Konsultasi? Gak salah lu dateng ke tempat gue? Lo hamil?”

Pria didepannya menatap malas wanita didepannya

“Bukan itu, gini…..”

Pria tersebut bernama Arfi, ya.. sebelumnya Arfi telah janjian akan menemui Shinta dirumah sakit tempat ia bekerja. Arfi menceritakan apa yang ia dan istrinya alami belakangan ini

“Itu normal Arfi” ujar Shinta malas namun Arfi menggelengkan kepalanya cepat

“Sebelumnya Julia nggak begini, kalo gak gue mancing dia juga pasif. Sekarang dia lebih agresif”

“Gue bilangin sekali lagi, itu normal oke. Bener kata istri lu, dia juga punya hasrat. Lu buang buang waktu gue deh”

Shinta berdiri namun tangannya ditahan oleh Arfi

“Istri gue gak hamil kan? Maksud gue kaya gitu bukan tanda kehamilan kan? Soalnya istrinya temen gue ada yang hamil muda dan gairah sexnya meningkat”

Shinta menepis tangan Arfi lalu menatapnya sinis. Ia memejamkan matanya dan menarik nafasnya dalam. Pria didepannya ini sepertinya kelewat polos atau bodoh

“Gue jelasin ya, gak bisa lu samain perempuan itu satu sama lainnya. Perempuan itu lebih komplek, apa saat istri lu hamil pertama gairahnya meningkat?”

Arfi mencoba mengingatnya lalu menggelengkan kepalanya

“Nah udah, berarti kalo gairahnya meningkat seperti yang lu bilang artinya dia bukan lagi hamil. Dan inget dia istri lu, bukan istri temen lu!” Ujar Shinta sedikit membentak lalu meninggalkan Arfi yang masih diam.

“Iya juga ya, waktu hamil si El Julia gak kaya sekarang” mono─║ognya.

Namun tidak sampai situ Arfi tetap akan menelusuri hal apa yang membuat gairah Julia meningkat. Baginya ini tidak normal, bukan karena Arfi mengidap sebuah penyakit. Ia baik baik saja bahkan selalu menuntaskan keinginan Julia di ranjang. Ya bisa dibilang kehidupan diranjangnya tidak ada masalah. Hanya saja, Julia yang terlalu agresif dan selalu ingin melakukannya. Ia khawatir istrinya itu akan menjadi Maniac sex

***

Brakk

Arfi menjatuhkan tubuhnya disofa ruang tengah rumah Iwan

“Kenapa lu? Sensi banget?”

Arfi hanya menoleh ke arah Iwan lalu pandangannya ia luruskan kembali.
“Gue khawatir sama bini gue”

“Kenapa?”

Arfi menarik nafasnya lalu menatap Iwan dalam

“Bini gue belakangan selalu pengenan Wan, gue jadi bingung. Gue takut bini gue maniac sex Wan”

Iwan terdiam beberapa saat. Ia mencerna ucapan Arfi. Pikirannya melayang dimana saat ia terlibat masalah Gracia, dimana saat itu Gracia memohon padanya untuk memuaskan nafsunya yang sebelumnya Gracia jugalah yang memasukkan obat perangsang ke dalam minuman Iwan saat Iwan berkunjung ke rumahnya

“Woy, ngapa lu bengong jadinya?”

Iwan mengerjapkan beberapa kali matanya. Tersadar akan lamunannya ia segera mengambil hapenya dalam saku celananya

“Gue kenal orang namanya dokter Gerard. Lu bisa hubungi dia deh. Dia pakar sexualitas. Gue kirim ke lu ya nomornya”

Iwan menekan nekan layar pada hapenya. Arfi hanya menatap bingung perubahan sikap Iwan

“Udah tuh, nanti lo hubungin aja. Atau Perlu gue anter ke tempat prakteknya?”

Arfi menggelengkan kepalanya “gak usah Wan. Thanks deh kalo gitu gue pamit dulu. Okta mana?”

“Dia kerumah orang tuanya, ini sekalian gue mau jemput kok”

Arfi hanya mengangguk setelahnya ia melangkah keluar dan pulang kerumahnya

Julia PoV

Aku menyiapkan pakaian yang akan dikenakan oleh Arfi untuk berangkat kerja. Setelahnya aku turun untuk menyiapkan sarapan untuknya.

Arfi turun dengan pakaiqn yang tadi aku siapkan untuknya. Hmm kelihatan bagus dan enak dipandang suamiku ini

“Sarapan apa aku pagi ini?” Tanya Arfi saat ia duduk dimeja makan bersama kami. Ya kami sarapan bersama Savira dan juga Fahrie

“Roti ya? Kamu kan gak bisa makan berat pagi pagi. Aku juga buatin teh hanget untuk kamu kalo kopi nanti kamu mules” ujarku, Arfi hanya tersenyum lalu mengambil roti yang sudah aku siapkan untuknya dipiring

Beres sarapan, Arfi pergi ke kantor diantar dengan supirnya. Begitu juga dengan Fahrie yang mengantar Savira terlebih dahulu setelahnya baru ia akan pergi ke kantor papahnya Arfi. Btw Fahrie masih trainning sampai saat ini. Dan kini ia kini mengendarai motor besar milik Arfi. Daripada harus ongkos setiap hari kata Arfi.

Setelah itu aku kembali ke kamarku untuk memandikan baby El

“Bi, nanti tolong siapin perlengkapan mandi ya, saya mau mandiin El”

“Baik Neng”

Aku melanjutkan langkahku naik ke atas. Hmm ini adalah kegiatan paling menyenangkan. Memang sejak menjadi ibu aku jadi punya kegiatan lain selain nonton tivi seharian dan jika sudah sore aku menyiapkan makan malam untuk Arfi. Inget hanya untuk Arfi bukan kedua makhluk lain yang ikut tinggal dirumahku.

Aku memandikan baby El, yah aku juga masih belajar sih, ku letakkan kepalanya ditelapak tanganku sambil ku rendam tubuhnya. Airnya harus yang hangat dan dicampur dengan sabun khusus bayi. Setidaknya itu yang kupelajari dari YouTube hehehe.

Selesai memandikan El kini aku menjemurnya. Duh kasihan kamu nak, kaya ikan asin aja dijemur wkwk

Tiba tiba saja Theo menghampiriku yang sedang menjemur El

“Halo Theo, kok udah bangun?” Tanyaku

“Theo mau lihat dede” balasnya. Aku hanya tersenyum saja.

“Mamah Julia dedenya kepanasan. Kasihan”

Aku tersenyum “gpp Theo, ini sehat untuk dede El biar tulangnya kuat” ujarku. Bentar deh, sejak kapan Theo menyebutku dengan istilah Mamah ? Perlu kutanyakan sama induknya nih. Pasti Savira yang ngajarin. Aku yakin itu

Setelah El selesai ku jemur aku kembali menidurkannya dikamarku dengan sebelumnya ku susui dulu. Ya aku menyusuinya terlebih dahulu. Aku bahagia karena setiap kali El ku susui ia selalu tidur setelahnya. El juga tidak cengeng, hanya menangis saat ku susui. Btw aku terus akan menyusui El sampai usianya 6 bulan. Itu khusus asi aja, selebihnya sampai umur 2 tahun akan diberikan makanan khusus bukan hanya asi aja

Jdukkk

Aku sedikit terkejut dengan suara benturan keras itu. Aku berlari keluar kamarku. Mataku terbelalak lalu segera ku turun kebawah. Theo terjatuh dari tangga dan kurasa ia terguling hingga bawah

“Biii imas!! Telfonin ambulan biii!! Ini darutat!!”

Bi Imas yang menghampiriku langsung menelfon ambulan. Aduh ini bahaya kok bisa gini sih. Aku membersihkan darah yang keluar dari dahi Theo dengan tissu. Rasa khawatirku sangat besar, mudah mudahan tidak terjadi hal yang lebih buruk karena Theo kehilangan kesadarannya

“Bibi udah telfon ambulan. 10 menit lagi mereka sampai. Perlu bibi telfonin Mas Fahrie dan Non Savira juga, neng?”

“Gak usah Bi, nanti saya aja yang menghubungi mereka” ujarku masih membersihkan darah yang keluar dari dahi Theo. Apa Savira akan marah padaku lalu ia memutuskan untuk meninggalkan rumahku dan juga tidak ingin berteman denganku karena aku tidak becus menjaga anaknya.

Ambulan datang, Theo segera dibawa oleh bantuan medis yang sebelumnya mereka memberikan pertolongan pertama lebih dulu. Sampai dirumah sakit aku menghubungi Arfi

“Halo Fi, Theo jatuh dari tangga. Dia pingsan kepalanya berdarah Fi”

“…”

“Aku lagi dirumah sakit ini juga. Theo udah dibawa keruang UGD sekarang”

“…”

“Aku gak tau, aku dikamar abis nyusuin El”

“…”

“Iya iya oke”

Aku mengintip dari kaca kecil ruang UGD. Disana terdapat Theo yang sudah diperban dan terpasang beberapa selang infus disana. Aku meneteskan air mataku, meski Theo bukan anakku tapi kuyakin Savira akan syok jika mendengar ini

Tak berapa lama Arfi datang bersama… loh?

“Anak gue gimana Jul?”

Aku mengerjapkan mata beberapa kali. Arfi kenapa bisa bersama Fahrie dan Savira kesini

“Julia!”

Tersadar akan lamunanku, aku langsung memeluk tubuh Savira dan menangis

“Maafin gue Vir, gue emang gak becus jagain anak lo. Lo jangan marah sama gue. Gue gak tau tadi gue dikamar sumpah”

Savira melepas pelukanku lali menatapku

“Gue nanya anak gue gimana keadannya. Bukan mau nyalahin lo”

Lah? Kok aku jadi drama banget kesannya. Ngapain nangis tadi kalo gitu mah dilihat dari ekspresinya Savira yang biasa saja gak ada panik paniknya

“Itu Theo masuk UGD. Dia pingsan kepalanya berdarah. Bener deh Vir gue minta maaf banget sama lo”

Aku menoleh ke arah Fahrie yang berdiri disebelah Arfi

“Fahrie, gue juga minta maaf ya. Sumpah deh gue gak tau ini. Bahkan gue gak tau kronologi kejadiannya”

Fahrie tersenyum ke arahku. Aku yakin ia hanya memaksakan senyumnya

“Gpp Jul, namanya musibah siapa yang tau sih. Doain anak gue aja semoga dia bisa sembuh cepet” ujar Savira

“Bener kata Savira. Siapa sih yang mau musibah kan gak ada. Gak usah minta maaf juga karena ini bukan salah lu” timpal Fahrie

Arfi menghampiriku lalu memelukku. Dokter menghampiri kami

“Maaf, keluarga pasien yang bernama Theo Wirawan?”

“Ya saya orang tuanya” ujar Savira melangkah kedepan

“Theo mengalami pendarahan cukup hebat. Tapi bisa kami atasi atas kehendak Tuhan. Pasien belum bisa ditemuin, ia perlu perawatan intensif selama 3 hari masa pemulihan”

Dokter itu berlalu meninggalkan kami. Aku mengelus pundak Savira. Ia menoleh padaku lalu memelukku

“Anak gue kuat kok, Jul. Dia pasti kuat! Dia jagoan gue yang akan jagain gue nantinya! Ini mah luka kecil baginya” ujar Savira dalam pelukanku. Savira melepas pelukanku lalu berjalan ke arah Fahrie

“Pah, Theo kuatkan ya? Ini luka kecil kan, iyalah dia kan jagoan kita! Cuma intensif aja tuh buktinya. Dia jagoan kita pah!”

Fahrie langsung memeluk Savira erat. Aku menolehkan kepalaku ke Arfi. Ia hanya menatapku datar. Pria disebelahku sepertinya mati rasa. Ia tidak mudah terbawa ke situasi sedih sepertinya

“Lo pulang aja, gue biar jagain anak gue berdua sama Fahrie” ujar Savira. Ya memang hari kini sudah menjadi gelap

“Nggak Vir, gue disini nemenin lu” sargahku

“Julia, lo punya bayi dirumah yang butuh lo susuin. Lagian gue udah sama Fahrie kok”

Ah, dia benar juga. Aku menganggukkan kepalaku bersiap pulang bersama Arfi. Sampai dilobby Arfi menarik tanganku menuju bagian administrasi

“Atas nama Theo Wirawan, berapa biayanya?” Ujar Arfi pada suster dibagian administrasi. Ia terlihat merincikan apa saja perawatan yang akan Theo lakukan

“Semua 12 juta pas Pak” ujar suster itu. Aku masih diam membiarkan Arfi menyelesaikan tagihan perawatan untuk Theo. Selesai membayar aku dan Arfi keluar dari rumah sakit dan pulang kerumah

***

“Tadi kamu bayarin semua administrasinya Fi?” Tanya ku saat sudah dikamar

“Iya, anggep aja ungkapan maaf dari kita”

Oh begitu, padahal tadi dirumah sakit ia tidak mengatakan apapun. Satu hal lagi perlu kucatat, Arfi akan bertindak apapun yang diperlukan dalam suatu keadaan tanpa mengatakan apapun

“Tapi Fahrie gimana? Maksudku, kamu tau Fahrie bukan orang yang gampang menerima bantuan orang lain” ujarku. Arfi kembali menaruh El diranjangnya. Ia berjalan ke kasur lali membaringkan tubuhnya

“Dia bilang kan tadi kena musibah. Apa salahnya bantu orang yang kena musibah?” Ujarnya santai

“Sini tidur aja yuk, Savira udah ngabarin apa sama kamu?”

Aku ikut terbaring disana

“Theo berangsur membaik meski presentasinya masih sedikit sih. Tapi itu cukup buat mereka senang. Savira sama Fahrie pulang Fi, tapi nanti agak maleman”

Arfi merangkul pundakku mendekatkan tubuhku pada tubuhnya.

“Itu berita baik. Yaudah besok aku buatin pintu dibawah tangga deh biar kalo kamu lagi sendiri pintu tangganya ditutup aja, kuncinya aku taro diatas biar Theo gak sampe”

“Manggil tukang dong?”

“Yaiyalah, emang kamu mau ngerjain gituan? Emang bisa? Nggak kan? Yaudah tidur yuk”

Aku membaringkan tubuhku mengikuti Arfi. Entah bisa tidur nyenyak atau nggak malam ini. Jujur saja aku masih kepikiran Theo. Tiba tiba aku merasa geli dibagian dadaku. Tunggu deh, aku membuka selimutku sedikit lalu menengoknya.

Yah, sebuah tangan sedang bermain disana. Aku menoleh ke arah sampingku

“Gpp kan, ini kan punyaku” ujarnya tanpa membuka matanya

‘Lagi keadaan gini bisa bisa nya sih. Hah! Kebiasaan!”

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48