Tentang Kita Part 38

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48

Cerita Sex Dewasa Tentang Kita Part 38 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tentang Kita Part 37

Keesokan paginya benar saja saat Arfi baru beberapa meter keluar dari rumah masuklah mobil mercedes hitam dan menurunkan seorang wanita anggun nan… biasa aja dimataku sih. Dengan kacamata besar bertengger dihidungnya

“Halo Julia, berangkat sekarang?”

Bajirut, aku masih mengenakan piyama dan sendal kelinci udah mau diajak aje ke mall busyeet dah. Lagian ini masih jam 8 emang ada mall yang udah buka

“Julia mandi dulu mah, bentar ya. Mamah masuk dulu aja” ujarku mempersilahkan masuk.

Selesai mandi dan bersiap aku turun untuk menemui mamah. Woah pantes rame banget kedengerannya, ternyata si mamah lagi bergosip ria dengan Savira. Apalagi yang dibicarain selain penyanyi dangdut yang lagi naik mobil, bukan! Naik daun. Itu tuh yang ngakunya transgedaah siapa lagi kalo bukan Lucinta dia. Eh? Salah gak sih? Bodo amat deh

Menyadari kehadiranku mamah langsung berdiri

“Yuk langsung berangkat, oh ya Jul. Temen kamu mamah ajak juga loh”

Aku menoleh ke arah Savira. Savira menatapku

“Eum.. oke” balasku

Si mamah berbalik dan kami berdua mengekor dibelakangnya

“Jul, kok gue diajak ajak sih?”

“Gak tau gue. Tadi bilang aspaan?”

“Katanya gue diajak shopping sama perawatan biayanya ditanggung sama mertua lu”

Aku hanya mengangguk. Sampai didepan pintu, supir membukakan pintu untuk kami tapi mamah mengambil hape dari tasnya

“Hallo pah, mamah ajak temennya Julia ya”

“…”

“Iya yang suaminya lagi trainning ditempat kamu loh”

“…”

“Oke, tambahin ya pah jadi 300 juta ke rekening mamah”

“Uhuk uhuk”

Kali ini bukan aku yang batuk, tapi si Savira. Tunggu, kok si Savira batuk kan gak lagi makan apel, keselek apaan nih anak

Mamah menatap kami bergantian. Aku hanya tersenyum, Savira telah menyelesaikan batuknya. Entah batuk karena apa, mungkin mendengar nominal angka yang disebut oleh mamah barusan kali

“Gila, mertua lu buang duit kaya buang ingus. 1 orang budgetnya 100juta mending buat gue aja gak usah perawatan deh gue” bisik Savira disebelahku saat kami sudah berada dimobil

“Berisik, ikutin aja. Daripada nanti lu suruh ganti mau lo?”

“Anjay, rumah aja gue numpang sama lo. 100 juta dari mana gue, jual ginjal dulu gue”

“Ginjal lu?”

“Ginjal Fahrie”

Si Anjir, istri barokah dah lu emang Vir,

“Kalian ada apa bisik bisik?” Ucap mamah tiba tiba saat menghadap ke belakang. Ya mamah duduk didepan samping supir dan kami berdua dibelakang

“Engg.. ini tante, kupingnya si Julia tadi sedikit kotor”

Bajirut lu Vir!

Mamah langsung menatapku

“Emm.. biasa mah air dirumah kurang bersih, denger denger sih perusahaan air daerahnya lagi dikuras” ucap gue asal. Gak tau dah itu perusahaan air daerah mana yang lagi dikuras. Jelas air dirumahku bersih bersih aja

“Hmm, kalo mandi kerumah aja. Dirumah airnya bersih terus kok”

Yakali ah, bawa baju sama daleman ke rumah mertua terus balik lagi cuma numpang mandi doang

Aku hanya tersenyum, sisa perjalan kami hanya diisi dengan keheningan. Savira yang sibuk dengan hapenya dan aku hanya diam menatap keluar jendela. Gabut gini gini terus, aku menoleh ke arah Savira. Ini anak fokus amat sampe gak ngedip, ku toleh sedikit agar bisa melihat layar hapenya.

Anjirlah, nyesel aku menoleh ke arah hapenya. Savira lagi nonton film dengan volume off. Ngerti kan film apa yang ditonton dengan volume off? Gak ngerti? Blue Film tuh udah dikasih cluenya. Masih gak ngerti juga mah yaudah bagus mending gak usah ngerti ginian. Bahaya bagi nusa dan bangsa.

Hape disaku ku tiba tiba bergetar. Ada pesan masuk nih. Ku buka lock screennya. Oh Arfi..

“Sayang, yang kemarin keluarnya diluar semua kan?”

Bazeng, kirain mau ngirim pesan apaan taunya malah nanyain hal unfaedah kaya gini

“kan situ yang punya batangan. Lagian kayanya sih iya, soalnya perutku lengket”

Segera ku kirim pesan itu. Gak lama hape gue bergeter

“Hmm mudah mudahan sih diluar semua ya”

Gak tau gue mah tau digoyang doang

“Hem.. besok pake pengaman aja kalo gak mau khawatir”

Lagi hapeku kembali bergetar, udah ah gak usah dikantongin lagi, dikantongin di kantong dada jadi geli karena geter geter terus(?)

“Nah setuju, kita kaya anak ABG ya takut hamil diluar nikah gini”

Lah, kan emang iya. Amnesia nih anak. Setelahnya aku hanya membaca chat Arfi tanpa membalasnya lalu ku masukkan hapeku dikantong depan kemejaku.

Drrtt drrtt

Bajirut baru dikantongin udah geter lagi, jadi bikin ngilu kan mana pas banget lagi nih hape nyentuh ujungnya meski dari luar tapi kan tetep aja berasa

Alah, cuman notifikasi game online ada updatean terbaru. Oh ya, aku memang main game online, tapi semenjak punya El itu game jadi terbengkalai. Dulu aku bisa dibilang Pro karena Arfi selalu membelikanku Diamond yang banyak jadi aku bisa beli hero hero dan skinnya secara langsung tanpa menunggu Battle point ku cukup.

Hehehe kalo sekarang? Yah, login aja jarang, itu tier stuck di devisi Legend seingatku sih.

Tunggu, mending kantongin di celana deh daripada geter bahaya lagi nanti. Ku toleh ke arah Savira, yah dia malah molor lagian ini gak nyampe nyampe sih, ku tengok keluar jendela. Oh ternyata macet, tapi tunggu deh ini kan jalur…

“Mah, kita mau kemana?”

Mamah menoleh ke belakang lalu tersenyum

“Kita ketempat langganan mamah sayang, di MOI”

Anjay, MOI? Jakarta utara dong. Pantesan kagak nyampe nyampe. Aku tinggal didaerah jakarta selatan, dan MOI itu dijakarta utara. Ckckck gak sekalian ke bekasi aja biar nambah jauhan dikit. Ini mertua selain tajir sengklek juga ternyata

***

Pagi ini aku sedang siap siap untuk pergi kerumahnya Okta. Semalam Arfi memberitahu bahwa Okta sedang mengandung. Gilaseh cepet banget baru berapa lama menikahnya tokcer. Tapi lebih tokcer lagi Arfi karena cuma dia yang membuatku hamil sebelum menikah(?) *lah

Tok
Tok
Tok

Suara ketokan pintu dibawah terdengar sampai kekamarku. Ini orang dibawah pada meninggal mendadak kali ya. Gak ada yang bukain pintu gitu

Tok
Tok
Tok

Yak, sekarang malah pintu kamarku yang diketok. Kubuka dengan segera. Ternyata Savira..

“Kunaon Vir?”

“Dibawah ada tamu tuh Jul, temuin dulu deh”

Aku hanya menganggukkan kepala lalu berjalan ke lantai bawah ingin tau siapa sih yang bertamu pagi pagi kaya gini

Wtf! Ini anak berdua ngapa jadi disini dah, bukannya harusnya aku yang kesana malah mereka yang kesini. Mau tau siapa? Siapa lagi kalo bukan Okta dan Iwan.

“Kalian kenapa jadi yang kesini? Dan lu Wan, bukannya lu dikantor?”

“Kak Juliaaaaa!!”

Busrak.. kuping aing mana kuping aing gilole mau meninggal nih kuping denger teriakannya. Belom lagi badanku yang ditabrak oleh badan Okta. Fyi nih, Okta memiliki tubuh lebih tinggi dari aku. Selisihnya sekitar dua centi. Lumayan kan. Karena emang ini anak perawakannya bangkong

“Okta kangen banget sama Kak Juliaaa tauuu”

Bodo amat Ta!

“Iya sama kok. Yaudah duduk dulu atuh aku mau buat minum dulu”

Okta melepas pelukannya lalu duduk… astaga, woy itu sofa mahal! Santai aja duduknya gak usah loncat gitu juga kalik! Daripada nambah stres lebih baik aku ke dapur buat minum buat mereka berdua

“Kak, gak usah repot repot ah, Okta kan mau silaturahmi kesini tapi minumannya yang manis ya”

Bazeng nih anak mau disambit sendal sayang sendalnya kan. Akhirnya aku hanya tersenyum lalu berjalan ke dapur. Aku kembali membawa minuman dinampan dan beberapa cemilan

“Nih diminum dulu” ujarku duduk disamping Savira. Oh ya, aku juga ajak Savira untuk ngobrol disini biar dia ketularan gila sekalian. Meski udah gila biar makin gila dan cocok nih rumah abis itu dijadiin RSJ

“Aku udah kasih tau Kak Gre sama Bang Agus biar kesini juga loh” ucap Okta. Aku menoleh ke arah Savira. Pantesan dia libur bossnye mau kemari-_-

“Arfi juga lagi otw kayanya dia tadi ngabarin gue” kali ini Iwan berucap. Yak, lama lama itu perusahaan bangkrut dah bossnya jarang masuk gitu

Gak lama kedengeran suara mesin.. tunggu, nih kayanya suara motor. Semenjak tinggal dengan Arfi aku udah bisa bedain suara mobil sport dan suara motor sport.
Tuhkan bener, Gracia sama Agus masuk kedalam tanpa ketok pintu karena memang pintunya udah kebuka sih, dan langsung duduk disebelah Okta. Tamu gak ada yang bener emang disini huft!

“Jul, tamu lu semuanya eksentrik deh” bisik Savira disebelah kupingku

“Biarin aja, yang penting masih manusia”

Savira terkekeh pelan

“Kak, Okta kan ngadain selametan karena Okta hamil!”

Ya terus lu ngapain disini Ta?

“Tapi Okta maunya ngadain selametan dirumah lu Jul, katanya bawaan bayi”

What the.. terserahlah, aku masih mencoba bersabar menghadapi tamu tamu.. tunggu, dua ekor lagi kemana nih

“Jul, Si Gracia sama lakinya dibelakang tuh ngacak ngacak nyari minum” bisik Savira. Aku hanya menghela nafasku. Pengen tampol aja rasanya biar gak kebiasaan

Disela obrolan kami yang sebenernya gak ngobrol aku hanya diam dan menyimak aja. Tak lama Arfi pulang, aku menyambutnya. Seperti biasa, aku mencium tangan Arfi lalu Arfi mencium bibirku. Yihiii~~

“Kakak! Okta mau kaya Kak Arfi sama Kak Julia!”

Aku duduk disofa, Arfi pergi ke atas mengganti pakaian kantornya.
“I..iya nanti ya kalo pulang Okta cium tangan kakak”

Lalu Okta tersenyum senang dan memeluk Iwan. Lagi, aku harus menarik nafasku merelakan sofaku yang bagus dan mulus itu harus terombang ambing oleh Okta. Kenapa? Karena Okta dari setadi duduknya bukan pake pantatnya tapi dengan kaki dilipat jadi dia duduk pake dengkul. Duh! Gustiii~~ sabarin hambaaa~

“Btw kenapa kalian jadi kerumah gue. Katanya acaranya dirumah lu Wan?” Tanya Arfi saat ia kembali dan duduk disebelah kiriku, karena sebelah kananku ada Savira

“Iya nih Fi, jadi ngerepotin. Sebenernya gue mau ngerayain doang karena Okta lagi hamil. Untuk acaranya yaa nanti tetep dirumah gue sih”

Iya lu berdua emang ngerepotin melulu!

“saran dari gue sih mending pas 3 bulan aja Wan, gimana?” Ujar Agus

“Iya gus, mertua gue juga bilang gitu sih, kalo sekaran gue mau ngerayain aja sama kalian kalian”

Alah, malesin banget pasti rumah jadi berantakan nih. Eh tunggu deh, kok aku jadi orang yang sombong gini. Hmm gak boleh, gak bisa. Tapi gimana nggak akan bersikap gitu kalo tamunya aja begini. Ahsudahlah pusing dipikirinnya

Tiba tiba Fahrie datang dan langsung menghampiri kami. Ia menyalami kami satu satu. Saat tangannya terulur ke Okta dengan semangat Okta menjabat tangan Fahrie. Mereka saling pandang beberapa saat

“Kakak! Ini supir angkot yang aku ceritain”

Buset deh-_- ngepopnya biasa aja dong. Mereka saling menjauhkan diri

“Ini supir angkot yang aku ceritain, yang datang kerumah buat nganter dompet aku kak. Dia jujur banget orangnya kak baik lagi”

Fahrie hanya diam. Berbeda dengan Savira, ia menatap Okta dengan tatapan yang sulit aku mengerti

“Wah jarang ada loh supir angkot kaya gitu, hape gue aja ketinggalan di taksi ilang udah raip. Masih beruntung kamu Ta” ujar Gracia namun seperti biasa Okta hanya menanggapinya dengan senyum tipis

“Emm.. sorry, dia ini suami saya” ujar Savira. Okta menatap Savira

“Wah kakak beruntung bisa dapet suami yang jujur. Pasti suami kakak ini orang yang setia deh, sayang sama kakak dan gak akan berkhianat”

Savira tersenyum begitu juga dengan Fahrie yang sudah duduk disebelah Savira. Iwan hanya menghembuskan nafasnya, sedangkan Gre menunduk dalam.
“Jul, ada apa?” Bisik Savira

“Ntar aja gue jelasin oke” balasku dengan berbisik kembali

Setelah ngobrol ngobrol laknat dan absurd hingga malam hari, mereka memutuskan pulang. Ya pulang setelah membuat rumahku berantakan, bukan semua sih cuma bagian dapur dan ruang tamu. Euh! Banyak bungkus ciki bertebaran. Siapa lagi kalo bukan ulahnya Okta. Biar nanti kubalas dia!

Dengan sangat terpaksa aku menyuruh Bi Imas membereskan semuanya. Bi Imas dibantu mang Badrun. Kenapa tepaksa? Karena Arfi yang menyuruhku untuk menyuruh mereka membereskannya. Alasannya simpel “kamu banyak gerutunya daripada ngeberesinnya. Kelar kagak panas iya kupingku dengerinnya” begitu katanya. Lagian siapa yang suruh dengerin orang aku ngomong sendiri kok(?)

Arfi PoV

Ini kali keduanya gue menginjakkan kaki dirumah megah ini. Rumah siapa lagi kalo bukan rumah orang tua gue. Kadang gue penasaran alasannya bokap gue beli rumau segede gini buat apaan kalo isinya cuma berdua doang. Ya berdua kan anaknya pada ngabur semua, cuma sekarang aja baru pada tobat balik lagi wkwk

Gue kesini cuma mau ambil botol susu anak gue. Alasan konyol emang gue tau itu. Sebenernya gue dan Julia udah beli botol susu baru buat anak gue karena gue dan Julia lupa dimana botol susu anak gue. Pikiran gue ilang daripada pusing mikirin hari itu juga gue beli yang baru.

Semuanya berubah setelah negara api menyerang, bukan! Salah! Semua berubah saat nyokap nelfon kalo dia nemuin botol bayi dikamarnya. Dan satu satunya yang punya bayi diantara anak mereka itu cuma gue. Yaiyalah, yakali si Rose ade gue punya bayi gue smackdown dia bisa bisa

Keinginan gue pulang kerja lebih cepat itu ingin in the hoy sama bini gue dirumah harus kandas karena nyokap maksa banget gue ambil botol susunya. Padahal gue udah bilang kalo gue udah beli botol susu baru tapi nyokap bilang kalo bayi bukan pake botol susunya saat dia lahir gedenya giginya nanti tonggos.

Gue langsung kicep dan pas balik gue langsung gas mobil gue kerumah orang tua gue. Gue gak tau itu mitos bener apa nggak yang jelas gue gak mau punya anak tonggos

Bosen juga gue nungguin diruang tamu gini. Karena orang tua gue belom pulang. Yak satu lagi yang bikin gue lemes hari ini, gue udah disuruh buru buru sampe sini orangnya gak ada. Duh! Pusing pala aing teh

Demi membunuh kebosanan gue berjalan keliling rumah ini. Astaga rumah ini luas bin lega ternyata. Kenapa bokap gue gak beli motor sepedah yang roda tiga tuh, kan lumayan kalo lagi mager bisa naik gituan jalan jalan disini

Gue memutuskan ke belakang, kayanya kebun nyokap gue udah jadi deh, seinget gue dulu masih kecil nyokap bercocok tanam dibelakang rumah. Yaps, bener aja, berbagai macam tumbuhan disini ada. Ada mawar merah, ungu, putih. Selain itu juga ada kaya bunga teratai, eceng gondok, gue rasa itu tanaman kesel kali makanya gondok, ada.. eh tunggu, lah kok ada cabe, kentang, sawi dan tanaman sayur lainnya, bentar nyokap gue ini sebenernya bisnis design baju atau suplayer sayur dipasar?

Bodo dah kagak ngarti lagi gue mah, gue melanjutkan jalan dari pekarangan belakang rumah sampai ke samping rumah gue. Ada kolam, ya kolam aja. Harusnya ada kolam ikan tapi karena ikannya gak ada dan cuma ada air doang jadi kolam aja gue namain. Mungkin kalo dilihat dari deket akan ada banyak kutu air, jentik nyamuk atau kecebong? Ya, bisa jadi.

Pandangan gue langsung tertuju sama sebuah garasi yang cukup luas. Kan garasi mobil bukannya didepan ya terus ini garasi buat apaan. Mata gue langsung tertuju sama isi garasi tersebut saat gue udah berdiri didepan pintu garasinya

Hollyshit!

Oke emang bener, gue reinkarnasinya bokap gue kayanya padahal kan bokap gue belom meninggal. Ya suka suka dia ajalah buat istilahnya yang jelas mata gue berbinar saat melihat barisan para mantan, salah! Barisan motor besar terpampang jelas didepan mata gue. Ini pasti motor bokap gue, gue gak tau kalo bokap gue hobby motoran juga. Apa dia suka riding juga? Hmm akan gue tanyain itu

Gue dudukin salah satu motor disana. BMW HP4 terbaru! Gila! Bukan cuma itu disini ada, Ducati Diavel, Ducati pannigale S, Yamaha MT10, Aprillia RSV4, BMW S1000Rr versi naked, Ducati Multistrada dan yang gak ketinggalan lagi adalah R15? Lah kok ada R15 disini.

Oke gue ralat disini bukan cuma ada barisan motor besar aja tapi motor kecil juga ada soalnya sebelah R15 ada mio soul, mio J dan mio mio lainnya. Heran bokap gue banyak motor kaya gini bakal apaan dah? Ini motor tinggal jejerin didepan pager lalu tulisin didepannya pake triplek FOR SALE! Wkwkwk

“Kamu suka motor itu?” Suara serak dari belakang gue.

Gue membalikkan badan gue, ternyata iti bokap gue yang baru balik dari kantornya gue rasa, tapi gue agak ragu sih. Soalnya atasannya kemeja dan dasi lengkap, bawahnya kenapa boxer doang gitu?

“Kalo ditanya sih iya, Arfi suka motor besar juga. Dirumah ada dua”

“Oh ya, motor apa itu?”

“Z800 sama ZX10R pah”

“Hoo kawasaki ya”

Gue hanya menganggukkan kepala. Lalu bokap gue berjalan ke motor BMW nya

“Gara gara motor ini papah didiemin seharian sama mamah kamu”

Yak dia mulai curhat

Setelah beberapa hari, anjay lebay amat. Setelah beberapa jam ngobrol dengan papah akhirnya gue pamit pulang karena waktu juga udah malam. Udah jam 7an sih. Dan selama itu juga gue ngobrol digarasi sambil berdiri. Mantavv. Beda lagi kalo ada nyokap gue belum turun dari mobil aja udah suruh masuk.

Bayangin coba gue masih dimobil udah suruh masuk, apa mungkin nyokap suruh gue bawa masuk mobil ke ruang tamu juga. Kan nggak. Yak, karena hari ini nyokap gue ada suatu kerjaan yang membuat beliau tidak pulang cepat jadilah gue ketemu sama bokap gue doang. Ralat sih, gue ngobol cuma sejam aja sama bokap, itung ya.

Gue dateng jam 5an, ngobrol sampai jam 6 karena magrib. Gak baik magrib diluar. Nah kenapa gue bisa balik jam 7? Karena tujuan utama gue yang bikin gue balik jam 7 pas. BOTOL!! tuh catet. Gue sama bokap beserta pelayan dirumah ini nyariin botol susu anak gue.

Anjay! Dari kamar, ruang tamu, sampai ke toilet. Yakali aja disimpen disitu, ehem. Gak ketemu juga. Akhirnya bokap nelpon nyokap untuk nanyain dimana itu botolnya, dan selanjutnya yang bikin gue maupun bokap gue kesel adalah nyokap jawab ‘botol susu El? Mamah udah suruh Pak Jamin anter kerumahnya Arfi tadi siang sore jam 3an”

Seketika bokap mau banting hapenya tapi masih bisa gue tahan. Bajirut! Bazeng! Semp*k!! Ini rumah udah acak acakan, kamar spreynya udah keluar keluar. Tapi itu botol udah dirumah gue! Gak tau lagi mau ngomong apa nah sekarang yang jadi sasaran adalah Pak Jamin kena semprot bokap gue. mampus! Padahal Pak Jamin juga bantu nyari tadi kenapa gak bilang kalo botolnya udah dia anterin. Tapi semua ada hikmahnya kok, ini dia hikmahnya

“Arfi pamit pah”

“Iya, hati hati dijalan ya, helmnya pas kan sama kamu”

“Pas pah, makasih pah udah dipinjemin”

“Gpp, pakai aja. Disini juga jarang papah pake, kapan kapan kita riding bareng ya papah pake diavel”

Gue mengacungkan jempol gue lalu beneran pamit. Kalo kagak, gue bisa bisa gak pulang pulang ini. Lu tau hikmahnya apa? Gue dipinjemin motor BMW HP4 bokap gue. Damn it! Jadi agak nyesel sih dulu ngebangkang sama bokap. Eh tapi kalo gak gitu gue gak ketemu Julia. Yaudahlah nikmatin aja toh sekarang juga gue udah bisa naikin, ralat ngendarain motor jerman kaya gini.

Jam 7.42 tepat gue sampai rumah. Gila dijalan gue gas abis itu motor karena jakarta lagi sepi. Dapet restu banget gue sama ibukota ini ngejajal tenaga bermesin 4 silinder dari jerman ini ckckck

“Loh, kamu motor baru? Mobilnya kemana?”

Gue buka helm gue

“Aku dari rumah papah, papah minjemin ini. Aku bawa dulu deh. Mobilnya besok pagi dianter katanya”

Julia menatap gue dengan alis yang ditautkan

“Besok kamu kerja naik apa?”

“Naik ini..” ucap gue sambil memukul mukul pelan tanki motor

Julia berbalik badan langsung ninggalin gue. Ngambek nih anak. Eh tapi belum jauh dia balik lagi, narik tangan gue lalu nyium tangan gue dan dia ngulang kaya awal lagi, balik badan lalu ninggalin gue. Gue cuma senyum senyum aja ngelihat tingkah bini gue kaya gitu.

Apalagi yang bikin senyum gue makin lebar adalah celana yang dipakai Julia. Bukan karena celananya, Julia udah memakai piyama tidurnya dan lu tau kan celana piyama itu tipis jadi tercetak jelas itu bagian belakangnya. Emoy emoy gimana gitu jadi suka gemes gue. Btw ini bini gue kok makin subur dan montok gini sih apa karena setelah melahirkan ya? Hmm gak kebayang kalo gue punya anak dua atau tiga. Badannya si Julia melarnya kaya apaan(?)

***

Setelah mandi, gue nemuin istri gue dikamar. Dia lagi duduk didepan meja rias bengong. Lah ngapa nih anak, lagi pesugihan apa gimana.

“Kamu ngapain beb?” Tanya gue yang hanya melihat dia diem didepan cermin

“Aku gendutan ya?”

Mampus mau jawab apa gue nih. Kalo cewek udah nanya gendutan apa nggak gue jawab jujur salah tapi boong dosa kan

“Nggak kok sayang, kamu cantik”

Dia malah natap gue dari pantulan cermin. Kan kan mulai deh, situasi kaya gini tuh paling menjebak

“Aku lihat dicermin badan aku gendutan kok, mamah aja bilang aku harus banyak makan sayur sama yoga biar badan jadi bagus”

Anjirlah, nyokap gue ternyata yang berulah dibelakang perubahan sikapnya bini gue

“Berarti aku gendutan kan? Ngaku deh, jawab jujur aja kenapa sih?”

Ini orang abis melahirkan apa langsung pms lagi ya? Sensi banget gile. Ah gue ada ide

“Kamu gak gendutan sayang, tapi kamu montok. Aku makin bangga milikin kamu. Kamu tuh istri idaman banget tau untung aku punya kamu” ujar gue sambil memeluk tubuh Julia dari belakang. Gue sedikit merapatkan kedua paha gue menjepit pinggul Julia. Anjay emoy banget kasur air kalah ini mah

Julia tersenyum senang dari pantulan kaca cermin. Ahhh lega gue rasanya~~

“Berarti aku gak gendut kan? Berarti kamu gak akan suka sama yang lain kan? Berarti kamu gak akan lirik lirik cewek lain kan? Berarti kamu……” dan masih banyak berarti berarti lainnya yang Julia ucapkan. Gue gak langsung memotong ucapan Julia biarin aja dia terus ngoceh. Banyaknya pertanyaan dari kata berarti dari dia cuma satu jawaban yang akan gue keluarkan

“Nggak sayang”

It’s so simple, too simple

Julia berbalik memeluk gue erat, anjir enak cuk! Empuk banget. Gue peluk Julia lebih erat lagi

“Aduh aduh, tar dulu deh” ujarnya membuat gue melepas pelukan kami

“Kenapa?”

“Hehe gpp, tadi kejepit kancing”

Gue memperhatikan piyama Julia, lah iya kok kancingnya dipinggir bukan ditengah, berarti yang kejepit itu

“Kamu gak pake daleman?”

Julia menggeleng sambil nyengir ke arah gue. Bajirut! Maksudnya apaan nih, ngajakin apa gimana nih anak. Sikat jangan nih? *(terserah lu boss. Halal mah udah bebas)* lah iya juga ya

“Kata mamah kamu kalo dirumah gak usah pake daleman, apalagi kalo mau tidur, biar suami betah”

Bazeng lagi lagi nyokap gue. Heran kalo nyokap pake cara yang sama kaya gini ke bokap kenapa anaknya cuma dua ya? Anjir pikiran gue jadi melayang ke ranjang bokap nyokap gini

Gue hanya tersenyum

“Tidur yuk”

Julia mengangguk dan kami pindah ke kasur. Kaya biasa, Julia tidur didada gue sambil meluk gue. Eh tunggu, gue lupa nanya sesuatu

“Julia..”

Gue sedikit nunduk lalu melihat Julia yang udah tertidur dengan nyenyak. Yah, niatan gue nanya botol susu itu jadi harus gue urungkan. Yaudahlah gue benerin posisi tidurnya Julia. Gue tatap wajah tidurnya, cantik. Tangan gue terulur menyingkirkan anak rambut dari wajahnya.

Gila, cakep banget bini gue meski mantan psk dulunya, siapa yang gak mau sama doi kalo mukanya secakep kaya gini. Ck ah! Jadi inget lagi kan gue. Tapi gue merasa beruntung buktinya Julia gak sebejat itu meski tempat kerja dia dulu laknat.

Yang terpenting dia mencintai gue apa adanya, sampai detik ini dia gak pernah nuntut macem macem ke gue malah gue yang sering nawarin kemewahan untuk dia dan sering juga dapet penolakan dari dia. Dari dia gue belajar hidup sederhana. Hmm

Gue kecup bibirnya, beralih ke kening dan pipinya lalu gue membaringkan tubuh gue. Belum gue merem sempurna, Julia mengerang nama gue

“Arfiiii… mau peluuuukk”

Yailah kan masih tidur aja manja. Kalo orang sebutannya sleep walking nah ini apa? Yaiya dia merem bilang begitu bahkan dia mau meluk guling tadi. Ngigo kok minta dipeluk sih

Gue singkirin guling diantara kami(?) Lalu gue peluk tubuhnya. Gak lama dengkuran halus terdengar. Yaudah deh gak usah berlama lama gue menyusul Julia pergi ke alam barzah. Anjay mati dong gue! Woy nulis yang benerlah, (*iye bacot, iseng doang juga)* gue susul Julia ke alam tidur

***

Sore ini aku sedang menggoreng ikan, sebelumnya aku sudah membuat sambal kecap, dan menggoreng tahu juga. Hanya itu yang bisa kumasak untuk makan malam Arfi hari ini dan aku sengaja yang membuatnya karena aku ingin menjadi istri yang baik. Duh ilah ya~~ hehe

“Wangi banget, masak apa lo wey?” Tanpa aku berbalik aku sangat mengenal suara ini, ini adalah suara Savira

“Goreng ikan” jawabku. Saat aku berbalik kudapati Savira tengah mengunyah tahu goreng buatanku. Aku menatapnya datar yang di tatap menatapku balik seolah bertanya Ada apa?

Aku mengambil piring yang berisi tahu goreng itu lalu menyimpannya dilemari

“Heh, kok ditaro dilemari sih”

“Gue masakin ini buat Arfi bukan buat lo!” Ujarku ketus sambil menatapnya sinis. Savira hanya meringis lalu nyengir kuda

“Hahaha sorry, gue gak tau. Abis gak lu namain dimasakannya buat siapanya sih”

Yakali ah aku tulisin pake spidol gitu dimasakanku. Sengklek nih orang

Aku mengangkat ikan dari penggorengan dengan hati hati lalu memindahkannya ke wadah besar seukuran ikannya. Btw aku memasak ikan gurame, jadi agak besar juga ukurannya. Ku cium aroma ikan goreng yang kubuat ini. Hmmm wangi sekali

Tanpa ku sadari, Savira yang duduk disampingku menatapku aneh. Aku menatapnya balik

“Kenapa lu lihatin gue begitu?” Tanyaku,

“Bulu idung lu tuh jatuh kesitu”

Koplak! Aku menautkan kedua alisku

“Mana ada bulu idung gue jatuh, bulu idung gue akarnya kuat”

“Anjay, idung akar bulu idung apa akar pohon kepala neng?”

“Perpaduan”

Setelahnya Savira pergi mandi dan aku menyiapkan makan malam dimeja makan. Bi Imas memang membantuku namun ia hanya menyiapkan masakan untuk anggota orang rumah lainnya kecuali Arfi. Karena hanya akulah yang melayaninya. Dan cukup aku! Posessif ya hihihi

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48