Tentang Kita Part 37

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48

Cerita Sex Dewasa Tentang Kita Part 37 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tentang Kita Part 36

Arfi POV

Hari ini gue gak masuk kerja padahal kerjaan lagi banyak. Gak banyak cuma repot. Kenapa? Karena tinggal finishing! Yaps, dan orang yang gue andalkan untuk itu adalah Iwan, manusia paling laknat tapi sahabat gue. Nah gimana tuh.. bodo dah.

Mobil memasuki gerbang yang begitu besar. Dalamnya juga luas banget ini. Wah gila buat lapangan bola bisa nih. Gak sangka rumah orang tua gue segede gini. Tapi gue gak sendirian, gue sama istri gue Julia dan anak gue El. Gue dan Julia turun begitu mobil udah sampai di depan pintu utama

“Sayang, ini rumah?” Tanya Julia membuat gue menoleh ke arahnya

“Kenapa? Mirip landasan pesawat ya?” Ujar gue, Julia tertawa kecil

“Luas banget, aku kira lapangan bola”

“Hehe yaudah yuk masuk”

Kedua penjaga didepan pintu membukakan pintu untuk gue, eh bukan untuk kita maksudnya. Lagi lagi gue kagum dengan isi rumahnya. Beberapa pajangan antik bertengger di lemari pajangan, guci besar berada di sudut ruangan, gak bisa lagi gue deskripsiin ini ruangan. Btw ini baru ruang tamu, bokap nyokap gue kemana nih

“Fi, Mamah papah kemana?”

Nah itu dia kan bung gue juga baru nanya dalam ati

“Gak tau, duduk aja dulu anggep aja rumah orang tua ku”

Gue ajak Julia duduk disofa panjang diruang tamu. Gak lama gue duduk dateng tuh pelayan wanita. Gue melihat dia autofokus ke lekuk tubuhnya. Hmm bokap gue nih pasti yang rekrut dia gak mungkin nyokap gue. Secara bokap gue bilang gue adalah reinkarnasinya dia

“Maaf tuan, apa mau saya panggilkan tuan besar dan nyonya besar?” Tanyanya

Iya! Lu panggilin bokap nyokap gue nah gue panggilin malaikat maut buat lu! Dari setadi gue disini ngapain lu kira emangnya?

Gue hanya menganggukkan kepala. Pelayan itu pergi gak tau kemana membuat anak gue menangis. Lah kok apa urusannya? Kagak tau dah anak gue tau tau nangis kenceng banget nih. Gue berusaha ngediemin anak gue, Julia dengan reflek membuka kancing bajunya hampir memperlihatkan bagian dadanya yang mulus namun gue menahan tangannya saat dia akan membuka kancing ke tiga bajunya

“Aku mau nyusuin dulu”

“Sini dulu” gue membuka kemeja gue lalu menutupi bagian pundak ke bawah sehingga bagian dada Julia ketutup

“Aman sekarang”

Julia menatap gue bingung tapi dia langsung mengalihkan pandangannya ke bayi gue. Pandangan gue beralih ke arah kedua penjaga. Damn! Untung gue segera bertindak kalo gak beeuhh asesories bini gue jadi konsumsi mata mereka kan. Kalo sampe kejadian gue tonjok lu pada

“Maaf maaf kami lama mami mu banyak persiapan karena katanya menyambut tamu spesial hari ini”

Bokap nyokap gue duduk disofa. Bentar deh, kok mereka natap gue aneh gitu

“Kenapa Pah?”

“Kamu kenapa gak pake baju gini?” Tanya nyokap gue

Ah bener juga! Gue telanjang dada gini jadinya sih

“Ini nih mah, tadi El bangun terus nangis nah Julia mau nyusuin jadi tutupin pake kemeja Arfi soalnya…” gue melirik ke arah kedua penjaga yang berdiri beberapa meter dari kami

“Ohh.. i know i know. Hey kalian. Keluar dulu sana” perintah bokap gue. Dan penjaga itu langsung pergi dari sana. Gila asik juga ya kalo gue jadi tuan rumah disini. Main merintah merintah seenaknya. Wkwk

“Julia ayuk ke kamar aja yuk nyusuinnya” istri gue mengangguk lalu beranjak mengikut nyokap gue. Heh? Kalo tau mau ke kamar ngapain di usir itu penjaga? Bododah terserah bokap gue aja

Gak terlalu lama Julia kembali bersama nyokap gue dan kami kembali mengobrol. Bedanya tadi gue ngobrol cuma berdua sekarang jadi berempat. Disela obrolan gue curiga dengan pandangan bokap gue. Kenapa dia selalu mandangin leher gue terus turun ke bawah ke dada gue. Hmm apa bokap gue homo? Kalo ya, anjir masa sama anaknya sendiri lagian gue masih normal. Gak beres nih, gue pun udah merasa kurang nyaman

“Mamah gak tau kalo kalian udah mulai program ke dua”

Wait, what?

“Mungkin mereka gak mau umur El dan adiknya terlalu jauh, biar terlihat akrab nanti saat sudah besar kan?”

Gue yang bingung menjuruskan pandangan gue lurus ke arah Julia. Yang gue tatap malah natap balik seolah berkata ‘maksudnya apa?’

“Maksudnya gimana pah?” Tanya gue yang diangguki oleh Julia. Tapi bokap gue malah saling tengok ke nyokap. Program kedua katanya.. Oh anjir! Baru engeh gue

“Itu tanda ke merahan di leher dan dada kamu menjelaskan semuanya kok”

“Iya, Mamah juga lihat tadi merah merah gitu di dada sebelah kiri Julia saat menyusui”

Fck!! Gue lupa semalem abis berbuat!

Gue menggaruk kepala gue yang gak sama sekali gatel. Meski gue udah menikah tapi rasanya kaya saat usia gue dilarang pacaran tapi ke gep pacaran nah kaya gini. Suasana jadi canggung baik gue maupun Julia

“Memang jiwa muda ya Mah, keinginannya masih besar” ujar bokap gue

“Iya, jadi bikin iri deh”

What the fuck! Si mamah teh edan Inget umur oee!! Oh apa jangan jangan bokap gue udah gak pernah nyentuh nyokap gue lagi semenjak punya si Rose. Anjir lama amat kalo emang iya. Kasihan si mamah sawahnya kekeringan gak pernah di siramin sama si papah. Wkwk

“Ya udah yuk, kita pindah ke ruang makan aja. Makan siang dulu” ujar nyokap gue dan kita semua pindah ke ruang makan. Tapi, saat lagi jalan ke ruang makan mata gue menangka siluet yang mengerikan. Bukan, bukan mengerikan hantu tapi ini lebih ke…. ntar aja deh gue langsung nanya ke bokap gue

Julia pov

Aku membawa beberapa hidangan untuk dihidangkan di meja makan. Si mamah gak mengizinkan pelayannya satu pun untuk membantu kami karena ia ingin kami para wanita yang menghidangkan makan siang ini. Bukan para sih, orang cuma berdua aja kok.

“Julia…” sapa mamah saat aku berjalan kembali ke dapur

“Apa mah?”

“Tubuh kamu sinset ya” seketika aku terdiam. Mamah terus memandangi tubuhku dari atas ke bawah. Ini kok gak nyaman ya(?)

“Payudara kamu cukup besar dan kelihatannya kencang juga”

What the…. kenapa jadi ngomongin dada gini nih. Aku menanggapinya dengan senyum aja beralih mengambil beberapa lembar piring untuk dibawah ke meja makan

“Besok ikut mamah ya, kita perawatan sekalian shopping. Kamu kan udah jadi keluarga Juanto tapi mamah gak melihat satu perhiasan ditubuh kamu”

Bukannya enggak, tapi emang aku nya aja yang gak memakainya. Sampai Arfi bosan membelikanku karena aku jarang memakainya. Lagian selain harganya mahal juga beresiko. Coba bayangin kalo memakai perhiasan padahal cuma mau ke minimarket deket rumah kan gak necis banget atau memakai perhiasan padahal cuma belanja sayur di abang abang lewat depan rumah, lebih gak ketolong lagi itu mah

“Ada mah, tapi emang gak dipakai” ucapku. Mamah menyandarkan tubuhnya di westafel dan melipat kedua tangannya menatapku

“Dipakai, perhiasan bukan hanya bikin kita jadi cantik. Tapi menunjukkan kalo kita orang yang berkelas, dan juga menggambarkan kalau suami kita itu orang mampu”

Alah ribet banget sih, padahal syarat dalam hidupku cuma bahagia aja. Asalku bahagiaa~~ lah somplak jadi nyanyi, diubah lagi liriknya

Aku hanya terseyum menganggukkan kepala. Lalu mamah mengajakku ke meja makan. Akhirnya berakhir juga obrolan absurd kaya gini. Jujur aja aku masih agak sedikit kaku karena harus menyesuaikan kebiasaan mereka.

“Pah, besok mamah mau ajak Julia shopping sekalian kita mau perawatan” ujar mamah saat acara makan siang kamu selesai

“Oh silahkan, bagaimana dengan Arfi apa dia mengizinkan?”

Aku menoleh ke arah Arfi, ia cuma tersenyum

“Boleh aja kok Mah” balas Arfi mamah pun tersenyum

“Oke besok mamah jemput kamu ya” ujar mamah sumringah.

Aduh malesin banget deh kalo harus dandan berjam jam gitu. Ya, memang aku wanita tapi kurasa wanita sepertiku hanya sedikit didunia ini. Gimana tidak, aku akan menolak keras bagi siapa saja yang mengajakku untuk perawatan yang memakan waktu berjam jam. Ingin sekali menolak namun mengingat kami dan orang tua Arfi baru saja membaik jadi ku urungkan niatku

“Mamah minta uangnya pah buat besok” ujar mamah lagi, aku tidak memperdulikannya, ku lahap saja buah apel ini. Hmm rasanya asem kecut gini…

“Mamah mau minta berapa?”

“200juta pah”

“Uhuk uhuk”

Bazeng. Muke gile. Bajirut semuanya deh. Jadi kesedek kan tuh, aduh gimana kalo biji apelnya ikut ketelen. Gila! Mintanya 200 juta, mau shopping + perawatan atau mau haji sih lau?

“Kamu gpp sayang, nih minum dulu”

Aku meminum air pemberian Arfi. Langsung saja kuteguk habis. Seisi meja ini menatapku, dan aku hanya nyengir kuda

“Maaf, tadi keselek ada bijinya”
Bodoh! Jelek sudah reputasiku

“Biji? Apel ini tanpa biji Julia”

Mampus kan. Eh btw berarti tadi apa dong yang ketelen?

“Hmm yaudah deh, acara makan kita sudah selesai kita pindah ke ruang keluarga aja yuk” ujar papah menengahi.

Aku yang malu malu tapi mau. Bukan, malu maluin ini mah, akhirnya ikut mengekor dibelakang Arfi. Kami semua mengobrol di ruang kelurga. Sebenernya bukan kami semua, hanya mereka bertiga karena dari awal obrolan hanya mereka bertiga yang lebih mendominasi.

Aku? Hanya ketawa atau tersenyum, bicara juga kalo ditanya kalo gak ditanya ya gak dijawab, tapi kalo ditanya rumus logaritma ya mending gak usah dijawab aja soalnya udah lupa ane, gan.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48