Tentang Kita Part 32

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48

Cerita Sex Dewasa Tentang Kita Part 32 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tentang Kita Part 31

Tidurku terusik saat kurasakan bulu bulu halus menyentuh permukaan kulit pipiku. Ku buka mataku

“Loh? Kamu udah pulang sayang?”

Arfi hanya tersenyum

“Kamu gemesin banget kalo tidur sih”

“Maafin aku ya, tadi siang aku ngantuk banget jadi ketiduran deh”

“Gak usah minta maaf sayang. Malah bagus kamu banyak istirahat. Btw besok aku anter kamu ya cek up”

“Loh besok bukannya kamu ada rapat sama karyawan kamu?”

Arfi menoleh padaku “aku undur kok sampai jam makan siang. Kan lebih penting kamu dulu” lalu Arfi mengecup keningku. Oh sungguh aku selalu merasa seperti sangat dicintai olehnya. Dijaganya bagai berliannya, baik ini lebay sih.

“Kamu mau mandi air hangat?”

“Mandi bareng kamu aja gimana?”

“Arfii ! Mesumnya gak ilang ilang deh”

Arfi hanya terkekeh mendengarnya. Lalu ia berdiri melepas kemejanya. Tubuhnya yang kekar dari belakang terlihat olehku. Benar benar suami idaman sih ini

“Jadi kamu mau mandi air hanget gak? Biar aku siapin” tawarku lagi

“Gak perlu sayang mandi air biasa aja aku” Arfi mengambil handuknya lalu berjalan menuju kamar mandi yang ada dikamarku. Aku segera turun lalu mengikutinya dari belakang. Saat Arfi akan menutup pintu kamar mandinya aku menahannya

“Kenapa?” Tanyanya

“Aku kan belum mandi”

Arfi tersenyum melihatku begitupun aku

“Kamu mau mandi duluan?”

“Nggak, aku lagi mau dimandiin” ujarku membuat Arfi terkekeh

“Yaudah sini masuk, tadi sok sok jaim sih padahal mau juga”

Pipiku memerah kurasa. Akhirnya aku masuk kedalam dan mandi bersama Arfi. Gak ada hal hal lain yang kami lakukan selagi mandi meski kami tanpa busana sekalipun. Meskipun sesekali Arfi melakukan hal yang bisa membuatku terangsang tapi aku maupun Arfi tidak berniat melakukan itu dikamar mandi hehe

Arfi Pov

Selesai mandi gue langsung turun ke bawah tepatnya ke garasi sih buat manasin motor motor kesayangan gue wkwk mungkin Julia pernah cerita motor apa aja yang gue punya jadi gue gak perlu ceritain lagi

Brumm

Beuh iya kan emang sedap banget suara exhaust dari si Zio a.k.a Z1000 sugomi dikuping gue. Membiarkan suhunya naik itu bagus karena udah beberapa hari ini gue gak manasin motor gue. Gue beralih ke sebelahnya ada si Zetty a.k.a ZX10R punya gue. Tapi nanti nunggu si Zio mencapai suhunya baru deh gantian manasin si Zetty karena kalo barengan macan betina gue masih marah keberisikan

“Arfii!!”

Tuhkan baru satu gue manasin udah ngamuk nih betina gue. Bisa gue lihat dia melipat tangannya didada dan berjalan ke arah gue dengan tatapan tajamnya

“Berisik tau gak! Ini udah malem”

“Bentar doang sayang”

Tapi istri gue tetep memandang gue sinis. Kalo gini mau gk mau harus gue turutin deh. Istri satu satunua tjoy!

“Iya iya..” gue mematikan mesin motor gue. Yah padahal suhunya masih rendah banget. Julia langsung menggandeng tangan gue ke ruang tamu. Gue duduk disebelahnya

“Ada apa?”

“Aku mau martabak boleh gak?”

“Ya boleh aja emang dilarang gitu?”

“Beliin”

“Nah itu yang dilarang” ujar gue sambil tertawa tapi tidak dengan Julia dia malah menatap gue sinis

“Yaudah aku bisa beli sendiri! Biarin aja malem malem keluar sendirian nanti aku diculik, nanti kamu nyesel…..” gue gak mendengar lagi celotehan Julia yang panjang x lebar sama dengan lega itu

“Iya iya kamu dikamar aja tunggu, aku beliin dulu. Mau rasa apa?”

“Rasa coklat, keju, sama susu”

“Okey deh tunggu ya” saat gue beranjak tangan gue ditahan olehnya

“Kenapa lagi?”

“Masing masing rasa satu martabak ya?”

“Hah?! Kamu sanggup ngabisinnya?” Bukannya menjawab tapi Julia memanyunkan bibirnya. Heran deh ada gak sih orang yang usianya 26 tahun sifatnya kaya gini. Gue menghela nafas panjang

“Yaudah kalo kamu–”

Cup

Gue mengecup bibirnya sekilas sebelum dia mulai celotehannya yang panjang bagai UUD itu

“Iya aku beliin kamu tunggu yaa”

Gue meraih kunci motor gue lalu segera pergi keluar membeli martabak

“Bang, martabak kuenya 3 ya rasa coklat, susu, sama keju masing masing satu”

“Oke mas ditunggu ya”

Gue duduk sambil memainkan smartphone gue. Coba ah lihat game moba gue katanya ada update skin baru gitu. Wah bener, keren sih. Tapi sayang gue belom terlalu menguasai heronya. Jadi bimbang mau beli skinnya apa nggak ya padahal keren. Nanti aja deh kapan kapan gue belajar dulu. Gue mengantongi smartphone gue kembali.

Disaat lagi nunggu tatapan gue teralih keluar kedai martabak melihat dua orang berjalan. Seorang lelaki menenteng tas besarnya lalu seorang wanita menggendong anak. Aduh! Mata gue minus nih gue rasa. Gue beranjak keluar guna memperjelas pandangan gue. Bener dugaan gue itu kan temennya Julia siapa ya namanya lupa gue. Gue coba menghampiri mereka

“Ehem.. mau kemana kalian malam malam?” Bukannya menjawab tapi kedua makhluk ini menoleh menatap gue. Gue beralih melihat tas besar yang ditenteng Fahrie. Ah iya Fahrie namanya

“Oh.. eumm.. ini gue mau pindah” jawab si perempuan. Siapa sih ya namanya gue gak hafal sih

“Malam malam gini? Anak lo udah ngantuk tuh. Mau pindah kemana?” Tanya gue.

Mereka saling tatap gue yang keheranan jadi bingung ada apa dengan mereka jelas ini bukan jam yang bagus untuk pindah rumah. Selain itu kenapa hanya membawa tas sebesar itu bukannya dirumahnya ada banyak perabot ya

“Kami belum nemuin tempat tinggal sih, ini masih nyari”

Gue sedikit terkejut dengan ucapan Fahrie. Gue berinisiatif membawa mereka kerumah gue untuk menginap. Karena ya.. gila kali jam 8 malem nyari tempat tinggal dimana coba jalan kaki lagi. Pasangan sabar banget nih

“Bentar, kalian tunggu disini dulu”

Gue kembali ke kedai martabak. Membayarnya lalu mengikat bungkusannya di stank motor gue. Beres itu gue kembali lagi dimana Fahrie dan pasangannya berdiri

“Gini deh, gimana kalo kalian nginep dirumah gue dulu malem ini. Besoknya baru deh kalian cari tempat tinggal kasian tuh anak kalian” tawar gue tapi mereka malah saling tatap lagi. Yaelah kelamaan deh

“Gue bawa motor gak mungkin bawa kalian semua. Jadi gue bawa barang kalian aja selebihnya kalian bisa kerumah gue tau kan alamatnya?”

Mereka menggelengkan kepala. Gue menghela nafas

“Hape kalian mana, sini gue tulisin alamat rumah gue”

Fahrie memberikan hapenya gue menuliskan alamat rumah gue

“Nih, gue tunggu dirumah sini tasnya gue yang bawa” saat gue mau meraih tas ditangan Fahrie tapi Fahrie menjauhkannya

“Gak usah Fi, ini biar kami aja ya bawa”

“Iya ini aja udah ngerepotin lo kita”

Gue terdiam sejenak “udah gpp biar cepet juga sih” kali ini gerakan gue lebih cepet dari Fahrie

“Nah gue duluan ya, gue tunggu dirumah gue kalian oke”

Gue pun meletakkan tas mereka dijok belakang motor gue dan gue menjalankan motor gue. Sebenernya agak sedikit aneh dalam diri gue. Gak biasanya gue mau bicara sama orang baru. Gue memang sedikit introvert gitu sih

Sampai dirumah gue langsung memasukan motor gue ke garasi. Disambut oleh Julia yang berdiri di ambang. Mungkin karena suara motor gue yang kagak sans banget ini bikin dia keluar

“Loh Fi, kamu bawa tas siapa? Kamu abis rampok ya?” Mau gue jitak palanya asli. Tuhaaann kenapa sih istri saya cantik cantik tapi lidahnya terlalu licin gini

“Sembarangan kamu! Aku ketemu temen kamu siapa tuh namanya yang suaminya namanya Fahrie loh”

Julia membulatkan matanya

“Kamu ngerampok mereka? Bener bener deh kamu Fi.. kembaliin tau!”

Duh! Salah paham mulu nih anak deh

“Bukan sayang, aku ketemu mereka saat ditukang martabak katanya mereka mau nyari tempat tinggal. Aku tawarin mereka nginep dirumah kita dulu malam ini”

“Oh bilang dong dari tadi” sabar sabar Fi lagi hamil bini lo ini.
“Ini martabak aku ya, asik makasih ya sayangku” Julia mengecup pipiku sekilas lalu berjalan ceria masuk ke dalam. Astagaa~ untung sayang

Gue bersandar disofa ruang tamu memperhatikan Julia yang memakan maratabaknya dengan lahap sampai belepotan coklat di pipinya. Gue ambil smartphone gue lalu memotretnya beberapa kali tanpa dia ketahui. Gemes banget sih istri gue

“Permisi pak, ada tamu diluar katanya ingin bertemu pak Arfi”

“Oh iya oke suruh masuk aja pak”

Gue berdiri hendak keluar “kamu tunggu sebentar ya” Julia menganggukkan kepala seraya memasukan potongan martabaknya kemulut

Klek

“Halo, ayo masuk dulu” ujar gue. Bentar deh, kok penampilan mereka jadi kumel gini kaya glandangan. Apa tadi gue gak lihat ya emang sih tadi kan ada ditempat gelap

“Loh Savira? Kok muka lo gosong gitu?” Ucap Julia saat kami sudah berada diruang tengah. Aku ikut menoleh ke arah mereka. Gue sedikit mendekatkan diri ke Fahrie

“Sebenernya apa yang terjadi sama kalian?” Bisik gue

“Biar kami ceritain aja nanti Fi”

Gue mempersilahkan mereka duduk. Julia membereskan martabaknya. Ralat! Bukan Julia tapi bi Imas yang membersihkan semuanya

“Jadi ada apa dengan kalian?” Tanya gue yang duduk disebelah Julia

“Kami kena musibah, rumah kami terbakar. Beruntung kami semua ada diluar saat terjadi. Dan barang yang dibawa Arfi tadi hanya itu barang yang bisa diselamatkan”

“Ya ampun. Yaudah gpp kalian bisa tinggal dirumah kita dulu” ujar Julia. Gue tersenyum melirik Julia. Istri gue baik juga ternyata. Bagus deh

“Eh gak usah. Malam ini aja kita disini kok besok kita cari tempat tinggal” sargah Fahrie

“Sorry bukan maksud merendahkan. Melihat keadaan yang ada gue menawarkan tempat tinggal disini seperti yang Julia katakan sampai kalian dapat tempat tinggal yang layak kembali”

Fahrie dan Savira terlihat saling tatap

“Gpp kok, tenang aja sih. Nanti gue minta tolong sama Bi Imas beresin kamar tamu dibawah untuk kalian oke”

Akhirnya tidak ada penolakan dari kedua orang itu. Savira langsung membawa barang barang mereka ke dalam kamar yang ditunjukkan oleh Julia. Tinggal gue sendiri duduk diruang tengah. Btw ade gue kemana nih gak kelihatan batang idungnya

“Ehm Fi..” gue menoleh
“Ya kenapa bro?”

“Makasih ya lu banyak bantu kita. Gue gak tau bisa bales apa nggak kebaikan lu berdua sama Julia”

“Gpp sans aja. Gak usah dipikirin bro. Mau ngopi atau something gitu?”

“Kebetulan gue kurang suka kopi. Gpp gue juga gak lagi haus kok”

Lah kok haus sih? Kan buat nemenin ngobrol aja gitu. Gue hanya menganggukkan kepala. Fahrie duduk disofa depan gue

“Jadinya kerjaan lu gimana bro?” Tanya gue

“Gue narik angkot lagi palingan sih”

“Lo bisa komputer?”

“Bisa bro, program apa?”

“Gue gak tau pasti cuma gue ada temen butuh semacem programer sih. Kalo mau besok gue suruh dia dateng kesini deh”

“Eum.. kan gue yang mau kerja sama dia kok dia yang nyamperin kesini Fi?”

Jujur, gue mau ketawa tapi gue tahan. Iyalah kan yang nyari orang baru si Agus.
“Tenang aja. Kebetulan juga dia temen gue juga sans aja sekalian gue kenalin lu sama dia”

Fahrie hanya mengangguk “sekali lagi makasih Fi”

Gue hanya tersenyum mengangguk “gue keatas dulu ya mau istirahat” gue beranjak pamit ke atas sama Fahrie

Julia POV

“Ini udah masuk usia kehamilan yang ke 7 bulan 3 minggu ya, harus banget dijaga loh. Susunya rajinin, kalo sesuai prediksi sebulan lebih 10 hari lagi kamu melahirkan” ujar Dokter Shinta padaku. Aku menoleh ke arah Arfi dengan senyum

“Shin, apa gak bisa dicepetin aja melahirkannya?”

“Lo mau gak kalo lagi gak mules terus dipaksa jongkok sambil disuruh ngeden?” Balas Dokter Shinta menatap tajam ke Arfi. Arfi hanya meringis saja

“Terima kasih ya Dok cek up hari ini” ujarku

“Panggil aja Shinta. Usia kamu kan lebih tua dibanding aku”

Aku menautkan alisku “memang usia Dokter, eum.. maksudku Shinta berapa?”

Shinta menatapku sebentar “beda dua tahun lebih muda dibanding kamu” balasnya.
Aku usianya 26 dan Shinta beda dua tahun lebih muda? Itu artinya dia 24 tahun. Ah my god kenapa aku selalu dikelilingi oleh orang orang yang usianya dibawahku. Mungkin karena aku yang mengenal Arfi jadi teman teman kenalannya pun usianya dibawahku semua. Maybe

Arfi mengantarku pulang terlebih dahulu. Sebenarnya bukan Arfi yang mengantarku tapi Pak Min yang menjadi supir kami

“Kamu kenal Shinta udah lama?” Tanyaku

“Cukup lama. Dia kakak kelas aku beda 2 semester saat aku kuliah. Cuma kita beda jurusan”

“Kok bisa kenal?”

Arfi menoleh padaku “Aku kenal sama dia saat itu aku lagi ada kegiatan dikampus aku. Aku ketemu dia lagi berantem sama pacarnya dibelakang kampus. Tadinya aku gak mau perduli sampai aku denger suara tamparan keras. Jadilah aku nolongin Shinta deh”

“Oh gitu.. kamu bawa pergi Shintanya?”

“Nggak. Aku pukul aja cowoknya jadi deh aku berantem sama cowoknya”

Aku yang mendengar menatapnya malas. Yaiya gimana nggak ya kali orang gak kenal tau tau mukul gitu aja kan

“Terus gimana?”

“Aku berantem dan aku menang. Pacarnya Shinta bukan mahasiswa kampus aku ternyata. Awalnya aku biasa aja cuma Shinta yang suka nemenin aku makan dikantin kadang kadang”

“Nemenin??”

Arfi menganggukkan kepalanya “dia juga suka bayarin aku makan. Seisi kampus tadinya heboh aku bisa bareng sama mentor yang terkenal jutek itu apalagi angkatan aku. Tapi aku gak perduli toh dia ini yang deketin aku lagian kita cuma temen kan”

“Terus terus?” Aku semakin excited mendengar kelanjutan ceritanya

“Yaudah dari situ Shinta mulai sering curhat, kita suka jalan bareng nonton, dan bla bla lainnya” sial! Kalo tau begini ceritanya ngapain aku mau denger ceritanya lagi

“Anehnya kalo kita lagi bersama teman teman lainnya Shinta terlihat diam gak banyak ngomong tapi saat kita cuma berdua Shinta orangnya bawel banget”

Cukup! Itu udah tanda kalo Shinta ini menyukai kamu arfi! Cuma kamunya aja yang gak peka!

“Dulu kadang kadang aku nginep dirumah dia nemenin dia gitu”

“Nginep!!??” Sargahku membuat Arfi terkejut

“I.. iya.. tapi kami gk ngapa ngapain kok. Beda kamar juga tidurnya bener deh”

“Yaudah lanjut” ini ceritanya Arfi teh ngeselin tapi penasaran

“Tapi kami pernah lost kontak sejak lulus kuliah. Shinta marah sama aku saat itu karena aku menghilangkan hadiah yang dia kasih ke aku saat aku ultah umur ke 19 tahun dulu. Jadi yaa udah deh gitu aja sih yaaa..” ujar Arfi.

Aku sebel mendengarnya. Terlebih Arfi bercerita seolah olah tidak ada beban padahal udah jelas Shinta itu suka sama kamu Fi! Kamunya aja yang kaya robot gak pekaan! Aku melipat kedua tanganku didepan dada. Mobil sudah memasuki pekarangan rumah aku pun turun

“Aku berangkat dulu yaa” Arfi mencium keningku. Aku menyalami tangannya

“Besok kalo cek up cari dokter perempuan baru aku gak mau di Shinta lagi!”

“Hah?!”

Aku tidak memperdulikan Arfi lalu melangkah masuk kedalam

***

Beberapa hari berlalu setelah aku memeriksakan kandunganku kini aku tengah berada dijalan mengantar Savira ke tempatnya Gracia. Dijalan pun tidak ada henti hentinya kami membicarakan hal hal yang tidak masuk akal sampai rasanya kami seperti tidak punya akal sama sekali

Tak lama mobil yang disupiri oleh Pak Min sampai ditempat tujuan kami

“Pak sebentar ya, atau bapak mau pulang dulu nanti saya hubungi kalo sudah mau pulang?” Tanyaku

“Gpp Non, Pak Min tunggu aja disini”

“Oke deh pak, saya masuk dulu yaa”

Aku berjalan masuk ke dalam rumah dua lantai yang cukup sederhana. Rumahnya tidak terlalu besar namun rapih. Interiornya juga bagus karena Gre sendiri yang mendesignnya.

“Hallo… ada hantu gak didalem?” Teriakku begitu membuka pintu rumah Gre. Ya aku memang sudah biasa seperti ini bila berkunjung kerumah Gre

“Woy! Salam kek apa kek ini rumah kali bukan kuburan!” Saut Gre sewot berjalan menghampiri kami. Eh tunggu bentar deh

“Heh! Pake baju oneng! Gue bawa orang yang kemarin gue maksud juga” sargahku. Ya Gre hanya mengenakan handuk menghampiri kami.

“Dia perempuan kan? Yaudah sih sans aja” jawabnya. Aku memijit keningku

“Sorry ya Vir, temen gue emang gini kebanyakan ngemilin pasir bangunan” Savira masih diam menatap Gre aneh. Iyalah Jelas aneh ngapain coba nemuin tamu cuma pake handuk doang atau saat dia skandal dengan Iwan dulu karena Iwan bertamu dan disambut oleh Gre yang hanya mengenakan handuk seperti ini. Gak ketolong emang nih

“Gini Gre, toko kue lu masih nyari orang gak buat jaga tokonya?” Ujarku. Gre terlihat berpikir

“Masih sih, cuma bukan kasir kaya lo dulu lebih ke pembuat roti dan kue lainnya”

Aku menoleh ke arah Savira “lo bisa buat kue dan lain lainnya?” Tanyaku ke Savira

“Duh ibuk bikin kue dan roti itu gk sama kali. Mentang mentang udah jadi bini boss nih main beli beli aja kali ya. Ketauan nih gak pernah masak dirumahnya” ujar Gre aku hanya nyengir kuda saja. Aku memang ingin memasak tapi Arfi selalu melarangku katanya aku harus menjaga kandunganku. Berlebihan memang meski aku hanya memasak mie instan sekalipun

“Eum.. tapi saya gak bawa lamarannya” ucap Savira

“Gpp, besok aja dateng ke toko Julia tau kok. Btw kita belom kenalan, kenalin nama gue Gracia Hulton Thalita” ujar Gre menjulurkan tangannya ke arah Savira

“Savira anastasia..”

Selesai berkenalan yang super telat itu kami mengobrol ngobrol cantik seperti biasa. Savira yang memang dasarnya Humble mudah membaur dengan Gre terlebih Gre juga bisa dibilang orangnya sedikit miring juga. Tak terasa hari sudah sore kami memutuskan untuk pulang. Savira? Dia masih tinggal bersamaku dirumah kami.
“Bye yaaa~ gue balik dulu jangan kangen gue” ucapku

“Bye~ ogah banget sih ya kangen sama lo”

“Iyalah kan dia kangennya sama gue Jul” timpal Savira

“Apalagi lo, heh! Jangan kurang asem sama calon boss lo, gue gaji duluan baru tau rasa lo”

Kan kan mulai gak beres nih. Aku menarik tangan Savira ke mobil. Kalo gak gitu gak akan selesai bakalan terus terusan saling meledek gini. Akhirnya kami meninggalkan rumah Gre dan kembali ke rumah

Arfi PoV

Gue meregangkan ikatan dasi gue saat memasuki rumah gue. Sampai di ruanh tengah gue melihat Savira dan Fahrie sedang…. mereka ngapain tuh?

“Ehem.. kalian ngapain?”

Mereka yang terkejut kedatangan gue langsung menjauhkan tubuh mereka

“Kita lagi main”

Gue menaikkan alis gue sebelah “main? Main apa?”

“Hehehe nih tiup tiup mobil kertas” ujar Savira menunjukkan mobil kertas yang dilipat lipat. Astaga itu kan mainan gue saat gue SMP dulu. Gue hanya mengangguk lalu berjalan meninggalkan mereka menuju kamar gue.
Klek

“Sst.. sayang…” panggil gue sama si empunya nama namun dia gak bergeming sama sekali dibalik selimut. Gue duduk ditepi kasur mengelus kepalanya lembut

“Sayaaangg…” bisik gue dikupingnya. Dia sedikit membuka matanya

“Loh kamu udah pulang” ujarnya

Cup

Tanpa menjawab pertanyaannya gue mengecup pipinya yang makin embul aja gue rasa

“Kamu belum mandi ya pasti?” Tanya gue dia hanya menggelengkan kepalanya. Gemes banget sih bini gue

“Tumben belom mandi jam segini?” Tanya gue kembali

“Males, dingin tau. Bawaan bayi mungkin” Julia bangkit menyandarkan kepalanya disandaran kasur. Dengan seketika dia menarik kerah kemeja gue mendekat padanya lalu ia mengecup bibir gue sekilas dan menggesekkan hidungnya dihidung gue. Gue hanya tersenyum dengan tingkah manjanya

“Aku kangen tau”

“Bawaan bayi?”

Julia terkekeh “bukan, untuk yang ini bukan karena bayi tapi aku”

Gue tersenyum “kamu gak usah mandi ya, udah malem gini masih wangi juga. Oh ya aku bawain martabak keju tuh kesukaan kamu” ucap gue

“Maaauuuu~”

“Ya itu aku taro dimeja kok”

“Aaahh~~ aku males jalan, maunya gendong”

Gue rangkuh tubuhnya lalu menggendongnya ke meja dikamar gue. Padahal cuma 5 langkah dari kasur. Dasar pemalesan memang

Selesai gue mandi dan mengganti pakaian gue menemui Julia yang masih melahap martabaknya.

“Laper banget ya?”

Julia hanya mengangguk dengan mulut dipenuhi martabak

“Kenapa gak makan?”

“Nungguin kamu”

“Nungguin kok tidur”

Julia mendelik ke arah gue bukannya takut tapi gue ingin tertawa melihatnya

“Aku tadi nungguin kamu tapi ketiduran, jadi aku nungguin kamu sambil tidur”

Gue tertawa kecil Julia memasukkan kembali potongan martabak ke mulutnya

“Nungguin dibangunin itu namanya ya”

Julia tidak menjawa hanya menatap gue sebal. Gue tertawa cukup keras selanjutnya gue mencubit pipi Julia

“Gemes banget sih kamu. Oh ya malam ini aku mau ke tempat Iwan mau ada proyek yang diselesaikan. Bentar doang kok sayang”

Julia mendelik ke arah gue “kerja aja terus aku dilupain” ujarnya ketus “udah ah martabaknya gk enak aku gk mau abisin” Ia beranjak dari duduknya lalu ke kasur membaringkan tubuhnya. Apanya yang gk mau dihabisin ini emang udah abis gini sisa pinggirannya doang bahkan gue yang beli juga gak kebagian.

“Aku sebentar doang sayang janji deh. Sebelum jam 10 aku udah dirumah”

“Bodo ah sana pergi aja. Gak usah pulang sekalian! Aku mau tidur aja!”

Julia menarik selimutnya sampai menutupi kepalanya. Gue mengambil jaket, mengganti celana gue dan bersiap pergi. Ck! Repot banget ya ngadepin perempuan hamil

***

Seorang pria tegap memasuki kamarnya yang hanya diterangi oleh lampu tidur terletak dinakas. Ia menghampiri seseorang yang masih meringkuk dibalik selimut

“Sayaang…” panggilnya, namun orang itu masih betah dengan mimpinya

Cup

Lagi, pria itu mencium pipi wanitanya. Yaps, dia adalah Arfi dan yang diciumnya adalah Julia, istrinya kini.

“Eenggrr..”

Julia membuka matanya, mengerjapkan beberapa kali

“Kamu udah pulang?”

“Kan aku janji sebelum jam 10 udah dirumah, ini baru jam 9. Coba tebak aku bawa apa?”

Julia bangkit dan bersandar pada sandaran kasur menatap sebal Arfi

“Kamu masih ngambek ya?”

Julia hanya diam menatap Arfi dengan tatapan yang sama

“Aku bawa coklat loh”

Masih teguh, Julia masih melancarkan aksi ngambeknya

“Aku bawa dua”

Arfi mengangkat dua buah coklat ditangannya menunjukkannya pada Julia. Mata Julia berbinar langsung meraih kedua coklat ditangan Arfi. Membukanya lalu memakannya.
“Jangan ngambek lagi yaa”

Arfi mengelus puncak kepala Julia tanpa membalas ucapan Arfi, Julia sibuk menghabiskan coklatnya membuat Arfi menggelengkan kepalanya

“Aku pernah denger deh ada orang yang katanya mau diet” ucap Arfi yang mendapat tatapan sinis Julia

“Kamu nyindir aku?”

“Ah nggak.. nggak kamu makan aja aku mau cuci muka yaa hehehe”

Arfi langsung pergi menghindari tatapan sinis Julia. Bisa saja Julia marah dan melancarkan aksi ngambeknya. Bukan hal mudah bagi Arfi menghadapi sifat manjanya Julia jika ia sudah ngambek.

Arfi gak akan berakhir tidur di sofa atau diluar tapi Julia akan meminta hal aneh seperti meminta mangga muda ditengah malam begini atau bubur ayam. Apalagi Julia selalu memaksa tanpa melihat waktu, Arfi? Terima nasib saja ia selalu menuruti kemauan Julia meski awalnya protes namun Julia mengeluarkan ucapan saktinya “bawaan bayi” berakhir di helaan nafas Arfi setelahnya ia akan pergi mencari apa yang Julia mau

***

Diruang tengah Savira sedang duduk sambil menyusun berkas yang akan ia siapkan untuk diantar ke Gracia hari ini. Kegiatannya terhenti saat mendengar suara suara asing masuk ke pendengarannya. Ia bangkit untuk mengikuti dari mana suara itu berasal.

Ia berjalan pelan menyusuri sudut rumah perlahan. Suara itu berasal dari dapur. Tubuhnya yang ramping ia sembunyikan diantara lemari dan tembok pemisah antara ruang tengah dan dapur

“Sshhh… aku gak tahan sayang”

“Ih dikit lagi sayang hussshh haaahhh”

Savira yakin dengan pendengarannya. Suara desahan itu makin kuat didengarnya

“Gila. Pagi pagi udah main aja ini tuan rumah. Emang sik rumahnya tapi gak didapur juga kali” gumamnya pelan. Fahrie yang baru saja keluar dari kamar hendak menuju kamar mandi yang letaknya bersebelahan didapur melihat Istrinya yang sedang menyandarkan tubuhnya diantara lemari dan tembok

“Kamu ngapain, Yang?”

Melihat itu Savira langsung menarik tangan Fahrie dan mengajaknya bersembunyi bersamanya

“Kamu diem, pelan pelan ngomongnya. Aku lagi dengerin desahan desahan nih” bisik Savira membuat Fahrie mengeritkan alisnya menatap heran pada istrinya tersebut

“Sshh.. Fi, udah ah masih pagi juga ini”

“Yee emang kenapa? ada larangannya gitu? Husshh haahh”

Fahrie akhirnya mengerti yang dimaksudkan oleh Savira. Secara tidak langsung ia ikut mendengarkan desahan desahan itu bersembunyi dibalik lemari.

“Parah yah mereka”

“Parah sih nggak suami istri juga kan mereka, tapi gak didapur juga”

Savira mengangguk. Mereka masih belum melihat apa yang dilakukan oleh si tuan rumah ini

“Intip yuk”

“Heh! Kamu mau lihat apa?” Fahrie hanya meringis mendapat tatapan sinis dari Savira

“Aahh Sayang, aku basah banget nih..”

“Tanggung sayang dikit lagi”

“Yaudah kamu gercep dong”

Mendengar itu Fahrie dan Savira saling tatap mereka mengangguk pelan. Mereka mencondongkan tubuh mereka untuk mengintip apa yang sebenarnya terjadi, Tapi…

Brugg

“Wadaaaww

“Adaw..”

Mendengar suara gaduh dari ruangan sebelah sontak membuat Arfi dan Julia berdiri lalu mencari ke arah sumber suara

“Kalian ngapain?” Tanya Arfi yang melihat Savira tengkurep dilantai dan juga Fahrie

“Ah.. ngg.. nggak ngapa ngapain kok gue”

Julia dan Arfi saling tatap “terus kenapa bisa jatuh gitu kalian” tanya Julia. Fahrie dan Savira berdiri disertai dengan cengiran bodoh mereka

“Emm.. gue gak kenapa napa cuma tadi–”

“Loh kok kalian udah pake baju aja?” Ucap Savira memotong ucapan Fahrie. Fahrie? Ya dia hanya menepuk pelan dahinya sendiri merutuki sifat istrinya yang ceplas ceplos

“Hah? Maksudnya?” Tanya Julia balik. Kini Savira meurutuki kebodohannya sendiri yang keceplosan. ‘Aduh mampus gue ketauan ngintipin mereka ini mah’ batinnya

“Eengghh…”

“Kalian kira gue sama Julia tadi abis main gitu?” ucap Arfi datar

“Umm.. maaf Fi ganggu pagi lu, cuma ya tadi memang terdengar seperti itu. Soalnya gue sama Savira mau ambil minum didapur” ujar Fahrie tidak enak membuat Julia dan Arfi saling tatap dan akhirnya mereka tertawa berdua

“Hahaha gila kali gue main didapur, kamar gue masih cukup nyaman kali”

“Tuh denger istri gue bilang, yakali ah. Kok kalian bisa bilang gitu emang kalian gak lihat apa yang gue lakuin?”

Fahrie dan Savira hanya menggelengkan kepala “orang gue baru mau intip dikit udah jatuh nih si Fahrie gara garanya”

“Ya lagian kamu sih kepo banget jadi orang” ujar malas Fahrie

“Udah udah, nih tadi gue sama suami gue cuma makan rujak, bu imas bawain buah dari kampung katanya adenya abis mudik kemarin, udah gitu dibikinin lagi sambelnya. Enak banget pedes manis gitu Arfi aja sampe doyan tuh”

“Bener, kalian mau coba gak?”

“Boleh tuh, wah pagi pagi ngerujak abis ini berebutan wc deh pada mencret lu semua” ujar Savira membuat Fahrie hanya tersenyum kikuk ke arah Julia dan Arfi.

Lebih tepatnya ke Arfi karena Julia sudah terbiasa dengan sikap Savira yang orangnya cablak kalo kata sebutan orang. Tidak dengan Arfi yang masih harus terbiasa dan butuh penyesuaian dengan sifat Savira yang seperti ini

“Hhsss.. gila nih sambel pedes bikin nagih kaya nganu aja ya”

“Bener banget, nagih banget kaya goyangannya”

Arfi dan Fahrie hanya saling tatap melihat istri mereka yang mulai meracau yang aneh aneh

“Eh tapi kok tadi hsss lo bilang basah sih?” Tanya Savira sambil mengunyah potongan buah mangga kemulutnya

“Lo gak lihat keringet gue sampe basah baju belakang gue semuanya”

“Oh gue kira basah yang bawah”

“Hsss.. pikiran lo ngeres sih, yakali basah cuma sama jambu, kedondong sama mangga gini”

“Wkwk terus karena apa dong?”

“Karena pisang gue maunya”

“Hahaha! Gila! Tapi bener juga sih kita kan kalo makan pisang lebih nikmat dari bawah”

Tanpa mereka sadari suami suami mereka pergi perlahan meninggalkan istri mereka yang mulai membicarakan topik ranjang

“Kok istri kita jadi gitu ya bre?”

“Bukan jadi gitu Fi, mereka emang begitu cuma kita baru tau aja. Ibaratnya kabel konslet ketemu kabel kebakar. Yaudah makin jadi”

“Ngaco lu. Kita ngapain nih?”

“Gak tau deh. Gak gawe lu?”

“Libur, lo gimana?”,

“Emang ada gawean gue”

“Eh iya juga sih. Ps bisa gak lo?”

Fahrie menoleh ke arah Arfi “mau main apa lo?” Tanya Fahrie, Arfi merasa tertantang menarik sudut bibirnya berlawanan arah

“Yang lu Pro-in game apa?”

“Everything”

“Pes?”

“Gasken!”

“Ayuk ke atas kamar gue”

Mereka berjalan kelantai atas menuju kamar Arfi. Lalu mereka bermain Ps layaknya anak remaja dengan serunya. Sesekali Arfi menyerang gawang Fahrie namun karena Fahrie tidak bisa dianggap remeh, Arfi juga sempat dibuat kewalahan karena serangan Fahrie.

Baginya ini seru karena selama ini ia hanya bermain sendiri tanpa ada tantangan. Dengan bermain bersama Fahrie membuatnya merasa senang. Mereka terus bermain hingga siang hari tanpa disadari istri mereka mencari mereka.

“Kayanya mereka keluar deh Jul”

“Iya kali, yaudah yuk gue anter ke tempatnya Gre”

“Kuys”

Julia dan Savira pergi ke rumah Gracia mengantar lamaran Savira untuk bekerja di toko kuenya Gracia.
“Goll!!” Teriakan samar terdengar saat kedua wanita ini memasuki mobil

“Lo bilang apa Vir?”

“Hah? Bilang apa? Nggak ngomong apa apa gue”

Julia hanya diam lalu mengindikkan bahunya acuh. Mungkin bawaan bayi pikirnya. Mobil yang disupirin oleh pak Min supir pribadi Julia pun meninggalkan area rumah segera menuju kerumah Gracia.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48