Tentang Kita Part 20

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48

Cerita Sex Dewasa Tentang Kita Part 20 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tentang Kita Part 19

“Bayinya sehat, ibunya juga sehat, tapi perlu ditingkatkan lagi minum susunya, nanti saya kasih vitamin supaya memperkuat kandungannya”

Hari ini aku dan Arfi memeriksa kandungan disalah satu rumah sakit dijakarta selatan.

“Emm.. Dok, maaf nih. Kalo diusia hamil gini kalo berhubungan intim masalah gak dok?” Aku langsung menoleh ke Arfi saat ia menanyakan hal itu. Wajahnya tanpa dosa dan penuh harap menghadap dokternya menunggu jawaban namun dokternya hanya tersenyum

“Tidak masalah, kandungan Ibu Julia aman. Hanya saja mungkin diusia kandungan tua nanti ibu Julia akan kehilangan hasrat seksnya karena biasanya ibu hamil merasa cepat lelah, jadi pak Arfi harap mengerti ya..” Dokter itu mengedipkan matanya satu ke Arfi dan tersenyum.

Pandangannya tidak lepas dari Arfi. Oh ya dokternya perempuan, karena Arfi tidak ingin aku disentuh oleh lelaki lain.

“Ya udah deh makasih dok konsultasinya, saya dan suami saya pamit” Aku langsung menarik tangan Arfi keluar

“Konsultasi lagi ya nanti kalo ada apa apa saya siap membantu” ucap dokter itu melambaikan tangannya sebelum aku keluari dari ruangannya.

Disini gue yang hamil kenapa jadi lo mandangnya ke laki gue! Dokter cabul! Cringe!!

Dilorong rumah sakit aku hanya diam meski Arfi beberapa kali memanggil namaku. Aku masih sebel sama dokter perempuan tadi, atau Arfi sengaja memilihkan dokter perempuan supaya dia bisa main mata dengan perempuan lain

“Julia.. atuh ih kamu kunaon sih?”

“Kenapa kenapa! Kamu tuh yang kenapa! Gak lihat tadi dokternya ganjen ke kamu!” Omelku padanya. Dia hanya diam dan menatapku heran

“Ya biarin aja dia mau ganjen sama siapa kek yang penting aku gk ngeladenin kan”

Aku masih menatap Arfi sinis

“Sayang, udah ya jangan ngambek. Aku kan tetep sayang kamu, nanti dede marah sama aku karena bikin mamah kesayangannya marah”

Aku masih memanyunkan bibirku “janji yaa gak ganjen” Arfi hanya menganggukkan kepala sambil tersenyum

“Yaudah yuk pulang, aku mau makan bubur di panahan”

“Yuks, cabs pake helm dulu”

Ini sih edan menurutku karena cek up kehamilan naik motor. Emang sih biasa aja cuma yang bikin edan tuh ini motor 1000cc. Edan! Saat sudah siap Arfi menjalankan motornya menuju panahan, entah kenapa aku ingin makan bubur disana

Sampai dipanahan aku memesan 1 mangkuk bubur, karena Arfi mau makan lontong sayur

“Beb, aku gak tau kalo dokter tadi ganjen ke aku. Ganjen gimana?”

Masih dibahas kan-_- aku hanya berdehem malas juga ngeladenin lagi. Aku menoleh ke Arfi yang tersenyum konyol. Kenapa dia nih?

“Kenapa kamu?”

“Kamu harus bangga sama aku, artinya aku ganteng dokter aja suka sama aku padahal baru pertama kali.. aduudududuhh”

Aku mencubit perutnya. Nyebelin banget sih dia ini orang lagi badmood malah ditambah badmood lagi.

“Aku males ah sama kamu! Udahlah mau pulang aja” aku beranjak dari dudukku langsung pergi ke motornya Arfi

“Eh.. ehh.. yah ilah.. nih mas saya bayar kembalinya ambil aja”

***

Hari ini aku mengantar Gre kerumah sakit setelah aku desak ia untuk memeriksakan kesehatannya. Hasilnya negative, tubuh Gre hanya sedang dalam keadaan kurang fit ditambah suhu dibelanda kemarin sangat dingin. Gre ternyata cukup sensitif soal perubahan iklim

“Gue lega akhirnya” ucap Gre memasang seatbeltnya

“Makanya kalo main keluar diluar” balasku sambil terkekeh

“Lo gak sadar hem? Pake nasihatin orang segala lagi” ujarnya meledek sambil melirik ke arah perutku. Aku hanya tertawa

“Gre, makan siang dulu deh, coba ke bandar jakarta enak enak disana makanannya tuh” Gre langsung menoleh padaku cepat

“Lo gila, kita diselatan nih neng, itu kan di utara?”

“Lewat tol elah, ribet deh lo”

Gre menjalankan mobilnya sambil ngedumel gak jelas “iya deh tau yang ngidam mah gue nurut aja tar anaknya ileran gue disalahin lagi”

Aku hanya tertawa

Sampai dibandar jakarta aku memesan masakan seafood. Seafood disini enak, selain itu ikannya masih segar

“Gila lo, kita diselatan dan itu di utara neng!” Sarga Gre padaku

“Tinggal lewat tol ribet deh lo”

Gre memutar stirnya masuk ke jalan tol “iya deh gue nurut aja kalo anaknya ileran gue yang disalahin lagi”

Aku pun tertawa

Sejam perjalanan sampailah kami di tempat yang ingin kamu tuju. Aku memesan makanan sesuai keinginanku

“Gila lo, melar dah tuh badan”

Aku hanya tertawa “emang udah melar Gre” ucapku menusuk nusuk pipiku yang semakin bulat. Memang semenjak hamil aku merasa tubuhku semakin melebar, nafsu makanku yang juga tidak bisa ku kontrol serta keinginan ngemil saat sebelum tidur menjadi rutinitasku juga

“Kalian makan disini juga” aku mendongakkan kepala melihat siapa yang datang. Ia menarik bangku dimeja kami lalu duduk disana

“Kamu makan disini juga?” Tanya Gre ke Iwan. Iya itu Iwan yang datang

“Iya, kebetulan tadi ada meeting sama client jadi sekalian makan siang disini” Gre mengangguk anggukkan kepalanya. Aku yang hanya menatap keduanya aneh. Sejak kapan Gre dan Iwan menggunakan aku-kamu saat berbicara. Sadar akan tatapanku Iwan meraih sendokku lalu mencicipi sup kepitingnya

“Enak juga ya, tadi aja gue pesen juga sup ini”

Aku tidak berniat membalas ucapan Iwan. Aku beralih menatap Gre yang menyantap ikannya

Selesai makan siang kami memutuskan untuk langsung pulang. Diperjalanan aku maupun Gre hanya diam. Aku yang merasa ada keanehan memikirkan ucapan Iwan dan Gre.

“Thanks ya Gre, lain kali kita lunch lagi” Gre hanya mengangkat jempolnya lalu berlalu meninggalkan pekarangan rumahku. Saat berbalik aku terdiam sesaat

“Arfi udah dirumah..” gumamku melihat mobilnya terparkir rapih digarasi. Langsung saja aku berlari kedalam rumah, aku menaiki tangga keatas kutau ia pasti dikamar

Grekk

“Arfi !”

“Oii…” balasnya yang masih fokus ke tivi memainkan PS nya dengan serius. Aku berlari lalu memeluknya dari samping

“Waduh buset.. kamu kenapa nih..” ujarnya terkejut hampir terjatuh.

Aku belum mau melepaskan pelukanku. Entah kenapa aku merasa sangat rindu dengannya, aroma tubuhnya, aku tidak ingin jauh jauh dari Arfi

“Ulululu.. kangen banget nih sama aku, uuu tayang akuuuu” Arfi mengelus pipiku lembut. Aku masih diam memanyunkan bibirku

“Kamu jahat bikin aku kangen!”

Arfi tersenyum, “aku kan tadi kerja sayang. Pas aku pulang kamu gak ada dirumah”

“Kok kamu pulang cepet sih?”

“Oh yaudah aku kerja lagi deh..” ujarnya meledekku. Aku hanya melipat tanganku melancarkan aksi ngambekku

“Hih! Gemes deh sayangnya aku” saat tangannya ingin menyentuhku aku tepis dengan kasar

“Gak usah pegang pegang, kerja aja sana gak usah pulang sekalian!”

Arfi yang makin gemes malah mencium pipiku berulang kali “kamu tembem banget sih, tuh lihat muka kamu jadi bulet gini”

“Apaan sih! Awas ah aku mau bangun” aku menyingkirkan tubuh besar Arfi.

“Eh aku punya sesuatu” Arfi merogoh sesuatu dibelakangnya dan dia mengeluarkan coklat besar

“Tada!! Aku punya coklat untuk orang yang mau menemaniku bermain ps”

Aku langsung mengambil coklat itu dari tangan Arfi membukanya lalu memakannya

“Pantesan gendut” gumam Arfi masih bisa kudengar

“Kamu bilang apa?!”

“Eh.. nggak, ini stik ps ku rusak kayanya” Arfi beralih ke game nya setelah tadi ia mempausenya

Aku memperhatikan wajah samping Arfi yang serius menatap layar tivi. Game apaan sih, nembak kok gak kena kena gitu, aku merebut stik psnya

“Eh.. kamu mau ngapain, nanggung tuh..”

“Kamu gk bisa mainnya, diem deh” aku menggerakkan analog stiknya dan memencet asal tombol distik itu

“You death”

“Yah kan mati, kamu sih.. padahal dikit lagi tamat tuh aku”

Aku yang tadi memperhatikan tivi beralih ke Arfi

“Kamu lagian main game ginian sih, gak mendidik tau! Pembodohan masa nembak gak kena kena.. minggir biar aku pilih gamenya” aku memilih kaset ps Arfi.

Dia memiliki lebih dari seratus kaset game ps dilemarinya. Gamer addict emang nih.

Ku masukkan kaset game ke ps ku tekan tombol power disana

“Nih aku bisa mainnya” ujarku

“Main berdua yuk sama aku” Arfi mengambil stik ps lainnya.

“Kamu milih main bola?” Tanya Arfi

Aku mengangguk, sebenarnya aku hanya mengambil kaset itu secara asal dan memasukannya ke ps

“Kenapa kamu takut kalah lawan aku?”

Arfi tersenyum bangga “aku terbaik dalam game, jangan remehkan aku ya”

“Oh ya? Kalo begitu kamu jangan ngedip sekali saja dan lihat aku mengalahkan kamu”

Arfi benar membuktikan ucapannya baru 10 menit berlalu gawangku sudah dikebobolan 5-0 . Aku semakin bete dibuatnya

“Udah ah aku gak mau main lagi, gamenya ngelag tuh ngadet ngadet jalannya” sergahku melempar stiknya ke sembarang arah

“Yee ini kan game offline, kalo kalah ya udah akuin aja” ucap Arfi santai masih fokus ke tivi

“Kamu yang salah udah tau aku gk bisa main bola”

“Lah kan kamu yang milih tadi”

“Oh jadi kamu membiarkan aku dipilihan yang salah gitu?” Ucapku tidak terima. Arfi menarik nafasnya panjang

“Iya iya aku yang salah, maafin yaa”

Aku menganggukkan kepala “ganti gamenya!” Seruku. Arfi mengganti gamenya dan kami memainkan game yang menurut Arfi mudah namun tetap sulit bagiku,

“Udah ah aku gak mau main lagi kamu curang” ucapku

“Curang kenapa?”

“Masa kamu nembak aku, kan aku jadi mati”

“Kan emang gitu gamenya siapa suruh kamu gak bisa matiin aku”

“Gak mau tau! Gantian aku yang nembakin kamu, kamu diem aja”

“Loh kok..” Arfi tidak terima dengan ucapanku ingin protes namun segera aku memberikan tatapan tajamku

“Yaudah tuh tembak..” Arfi meletakkan stik psnya dan pasrah

“You are the winner!”

“Yes aku menang, apa kubilang aku bisa ngalahin kamu”

“Teuing ah! Awas aku mau mandi aja” Arfi beranjak menuju kamar mandi

“Yeee kalo kalah harus sportif sayang, akuin kalo kamu kalah”

“Aku gak denger!!!” Teriak Arfi dari dalam kamar mandi.

Aku terkekeh mendengarnya. Bukan tidak sadar aku sangat sadar dengan sikapku, entah kenapa aku sangat manja dengan Arfi, dan aku bersikap seperti anak kecil yang semua keinginannya harus dipenuhi. Tapi biarlah, mungkin ini pengaruh karena aku hamil. Mungkin hehehe…

***

“Wah gila gila sih itu.. anak anak kecil yang sok gaul kaya gitu emang harus dibasmi fi”

“Hahaha hama kali dibasmi”

“Virus tau menyebar ke anak anak lainnya nanti”

“Apalagi anak SD udah hamil, lu pikir coba, SD udah dipake gedenya segede apaan tuh lobangnya kan”

Mereka tertawa bersama namun aku dan Gre menatap dua makhluk ini malas. Malam ini Arfi mengajakku kerumah Gre, katanya sih ngumpul kangen aja. Apanya yang kangen tiap hari juga ketemu. Begitulah mereka jika sudah ketemu, ada aja yang dibahas meski gk ada pembahasan. Gak jarang juga mereka saling menghina tapi anehnya yang dihina malah ikut tertawa.

Aku hanya bisa menggelengkan kepala mungkin begini cara berteman mereka.

“Hallo.. sorry sorry bro bro gue telat nih” ucap Iwan datang bersama Okta menyalami kami semua. Seketika pembahasan berubah bukan lagi hal cabul karena jika masih dibahas Okta akan membuat pusing mereka dengan pertanyaan pertanyaan dan mereka juga akan kepusingan menjawabnya

“Oh ya geng, surat nikah lu udah jadi tuh diatas belom gue ambil” ujar Agus. Karena disini hanya Agus yang bekerja berkaitan dengan hukum secara dia pengacara

“Santai geng, ntar aja ambilnya pas gue mau pulang.. but, thanks ya.. gue harus bayar berapa?”

“Ah brengsek lu masih aja dihargain kaya sama siapa aja sih”

Wah mulai nih mulai..

“Yee gak usah ngegas lu jablay”

Kan kan terus nih kalo didiemin

“Woy lu jablay berdua ngapain jadi berantem sih.. kagak sans apa lu?” Sargah Iwan

“Hahaha baper dia geng” ucap Agus dan Arfi hanya tertawa

“Bukan, maksud gue kalo mau ribut sekalian gitu tonjok tonjokkan aja” ucap Iwan sambil tertawa

“Ada saatnya nanti gue tonjok muka lu wan” Ucap Agus menatap Iwan sambil tertawa. Gre yang mendengar itu langsung menegang,

“Gak ada yang boleh pukul pukul kakak aku!” Sargah Okta memeluk Iwan posessif, tapi tatapan Gre ke Okta seolah Gre tidak suka Iwan diperlakukan begitu sama Okta.

“Hahaha bercanda kalo sekarang, gak tau nanti…”

“Maksud lu apa sih gus?” Tanya Arfi heran menatap Iwan dan Agus bergantian. Iwan terlihat menyembunyikan sesuatu dan bersikap biasa tidak dengan Gre yang menatap ke arah lain

Agus berdiri dari duduknya, “gue udah cukup pura pura gak tau selama ini tentang hubungan kalian”

Iwan terlihat menelan ludahnya, Gre terlihat cemas sedangkan Okta yang bingung dengan keadaan hanya menatap kami bergantian

“Maksud kamu apa?”

“Iya maksud lu apa ngomong begitu Gus?”

Agus hanya diam, “akuin aja deh semuanya”

Brakk

Tiba tiba Iwan memukul meja dengan kasar “maksud lu, lu nuduh gue selingkuh sama Gracia gitu? Bangsat lu Gus!” Iwan hendak memukul Agus namun ditahan oleh Arfi

“Sabar wan, sebenernya apa yang terjadi sih”

Iwan kembali tenang tapi tatapannya beralih ke padaku

“Lu!!” Aku terkejut

“Lu pasti ngomong macem macem saat gue ketemu sama kalian di bandar jakarta! Perlu lo tau gue sama Gre gak ada apa2!! Kalo cuma ngomong aku kamu itu karena gue kelepasan gue biasa ngomong sama Okta itu bukan berarti gue punya hubungan spesial sama Gre!!!”

“Anjing!!”

Bugh

Aku terkejut Arfi tiba tiba memukul wajah Iwan hingga ia tersungkur jatuh. Gre yang ingin membantunya namun Okta sudah lebih dulu.

“Jangan pernah berani lo bentak bentak istri gue atau lo akan berurusan sama gue!!”

Saat Arfi hendak akan memukul Iwan aku menahannya

“Udahlah, kamu lagi emosi.. kita pulang aja yuk” ajakku,

“Ini gak lucu sumpah Gus, kamu nuduh aku selingkuh sama sahabat kamu sendiri sampai bikin Arfi dan Iwan berantem”

Agus hanya diam mengambil jaketnya lalu keluar. Sebelum ia keluar, Agus berbalik

“Jaga pacar lo baik baik Ta, kasih apa yang dia mau jangan sampe lo nyesel karena lo gak ngasih apa yang dia mauin dari seorang wanita” lalu Agus berlalu.

“Kamu selingkuh sama Kak Gre?” Tanya Okta yang matanya mulai berair. Okta merobek kancing kemejanya dan melemparnya ke sembarang arah lalu saat akan membuka kancing celananya tangan Iwan menahannya.

“Kenapa kak? Kenapa kakak tahan!? Bukannya ini yang kakak mau? Buat apa kakak jaga kesucian aku tapi kaka gak jaga perasaan aku!!” Tangis Okta pecah, aku mengambil kemeja Okta dan memakaikannya kembali meski tidak sempurna. Aku menoleh ke Arfi yang sedang duduk disofa

“Aku kasih apa yang kakak mau tapi aku mohon jangan pergi tinggalin aku kak!” Okta masih menangis dipelukan Iwan.

Aku melihat Gre yang menatap Iwan memeluk Okta. Ada apa dengan Gre? Kenapa tatapannya seolah tidak suka? Apa yang dikatakan Agus itu benar?

1 jam berlalu kami masih diam sunyi, Okta sudah berhenti menangis lalu Iwan mengajaknya pulang. Setelah kepergian Iwan dan Okta aku dan Arfi pun pamit. Diperjalanan Aku hanya diam tanpa suara.

“Kamu mau makan lagi?” Tanya Arfi tiba tiba. Aku hanya menggelengkan kepala

“Pulang aja fi, kepalaku sedikit sakit”

“Bangsat emang tuh si Iwan” gumamnya.

“Sstt.. udah ya, aku gpp. Aku tau kamu lagi emosi. Pulang aja yuk aku mau bobo dipelukan kamu” aku mengusap punggung tangan Arfi yang memegan stiran. Arfi tersenyum senang aku pun kembali menyenderkan tubuhku dijok mobil

***

“Pak Arfi, anda sudah ditunggu diruang meeting” seorang pegawai wanita bernama Citra memanggil Arfi yang sedang sibuk diruangannya

“Baik, saya kesana sekarang” dengan segera Arfi membereskan berkas berkasnya lalu pergi ke ruang meeting

Sampai diruang meeting matanya langsung tertuju pada seseorang yang duduk disebelah kursi yang akan ja duduki.

“Selamat siang semuanya”

“Siang pak” balas mereka serempak

“Baik, saya akan mulai meeting ini, sebelumnya saya ingin dengar presentase proyek sebelumnya…”

Beberapa jam meeting berlangsung membahas perkembangan perusahaan serta proyek proyek client yang sudah diselesaikan

“… Jadi, dengan metode ini perusahaan kita akan lebih maju dan berkembang” Arfi cukup terkesima dengan pikiran dan ide ide yang diberikan oleh Iwan, namun kejadian beberapa waktu lalu membuatnya harus menyimpan ungkapan terima kasihnya untuk sahabatnya itu.

Meeting selesai hingga sore hari, para pegawai yang terlibat. Arfi mengemas barangnya dan bersiap pulang karena Julia sudah merengek minta dibelikan rujak. Tidak ada pilihan lain, ia harus membelikannya. Saat ia hendak keluar Iwan berdiri didepan pintu ruangannya

“Gue perlu ngomong sama lo” ucap Iwan. Andai ia tidak ingat ini adalah kantor tentu ia akan kembali menghajar muka Iwan. Arfi memberi kode untuk bicarakan diluar

“Apa yang mau lo omongin lagi?” Tanya Arfi menatap tajam Iwan. Iwan menghela nafasnya kasar

“Gue minta tolong sama lo…”

“Setelah lo ngerusak segalanya lo mau minta tolong sama gue?”

“Dengerin dulu omongan gue!!”

“Gak usah ngegas lu anjing!!”

Iwan memejamkan matanya, meredam emosinya “obrolan beberapa waktu lalu soal gue dan Gre, itu hoax. Gue gak punya hubungan apa apa sama Gre” Iwan menatap mata Arfi nanar

“Lo mau bilang juga foto lo dinner sama Gre itu editan?”

“Fi! Denger dulu, itu gak seperti yang lo pikirin”

“Gue atasan lo! Gue tau lo sama Gre gak pernah satu devisi. Lo mau bilang apa lagi?”

“Oke! Gue akuin malam itu gue dinner sama Gre.. gue cuma ngebahas masa SMA kita, bahkan lo juga ada dalam pembicaraan kita”

“Gue kenal lo udah lama dan gue tau lo pernah suka sama Gracia dulu, dan Gre gak pernah suka sama lo itu setau gue tapi sekarang, lo pertaruhkan cinta lo, sahabat lo semua. Lo menghancurkan semuanya wan!!”

“Bahkan sekarang gue gak tau dimana Agus” sambung Arfi

“Maaf..” lirih Iwan

“lo gak perlu maaf sama gue, lo perlu minta maaf ke Agus, Okta dan istri gue yang udah lo bentak!” Lalu Arfi pergi meninggalkan Iwan yang masih terdiam dibasement

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48