Tentang Kita Part 12

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48

Cerita Sex Dewasa Tentang Kita Part 12 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tentang Kita Part 11

“Jul, lo gue hubungin kok gak masuk masuk sih?” Tanya gre saat aku memasuki rumahnya

“Hpnya gue kasih supir taksi.. kartunya gue patahin. Nih nomer baru gue save aja” balasku memberikan kertas nomor kartu perdana padanya

“Lah niat amat ni anak mau move on”

Aku hanya tersenyum

“Tadi gimana btw lancar?” Aku menoleh padanya

“Lancar sih..emm”

Gre menautkan alisnya

“Gue salah jalan gak sih gre?”

Gre berpindah posisi lalu duduk disebelahku ia mengelus punggungku dan tersenyum

“Lo masih cinta banget kan sama arfi?” Aku mengangguk

“Lo sayang sama dia?” Lagi aku mengangguk

“Kalian itu berada diposisi yang sama. Ini namanya proses julia. Apalagi arfi saat itu gak dapet restu dari orang tuanya dan lu juga tau kan perusahaannya kehilangan sahamnya..” ujar gre membuatku merasa bersalah

“Tapi gak semua salah lo. Tanpa kejelasan arfi diam memikirkan semuanya sendiri. Bikin dia jadi terlihat mengacuhkan lu, dan sampai kejadian kemarin gue rasa arfi cemburu lihat lu dianter pulang sama cowok lain. Itu nunjukkin kalo dia masih punya perasaan yang sama..”

“Tapi kan gre, dia bilang gue dengan sebutan yang gak bisa gue terima gre
. Sakit hati gue gre..” air mataku mulai menetes

“Denger, apa bedanya lu sama arfi? Gak ada. Arfi yang lagi banyak beban pikiran melihat lu dianter sama laki laki lain bikin dia tersulut emosinya keluarlah ucapan seperti itu, dan lu menerima ucapan arfi begitu sakit hati lu kan..”

“Kalian itu sama, sama sama salah paham. Seharusnya kalian saling bicara, menemukan solusinya, c’mon kalian udah dewasa kan?”

Gre benar, tidak seharusnya aku begitu. Tapi aku masih belum siap bila bertemu dengannya. Sebuah tepukan mendarat dipundakku

“Tadi arfi nemuin gue, dia nanyain keberadaan lu sama gue. Gue gak jawab apa apa..” ucap agus tiba tiba datang

“Dan gue juga denger dari iwan kemarin malam arfi kerumahnya. Dia pikir lu kesana, bahkan arfi sampai nyariin rumahnya irwan. Hampir aja dipecat tuh si irwan” jelas agus kembali

“Udah jul, temuin arfi. Mungkin ada yang mau dia sampaikan” lagi gre bersuara.

“Gue belom siap..”

“Tenangin aja diri lu dulu jul, urusan arfi biar aja dia nerima balasannya” ujar agus.

Aku menarik nafasku dalam lalu menyenderkan tubuhku pada sandaran sofa. Kamu benar nyariin aku fi? Aku disini, datanglah, bawa semua maaf kamu kesini. Sembuhkanlah hatiku, hanya kamu yang bisa melukai hatiku sesakit ini dan hanya kamu yang mampu menyembuhkannya

***

Sudah satu bulan berlalu, aku masih tinggal dirumah gracia dan agus. Tingkah mereka cukup menghiburku.

Arfi? Entahlah, terakhir kabar yang kudengar dia pergi ke jepang. Ya gre bilang gitu karena gre masih bekerja disana. Aku hanya mengelola usaha kecil kecilan agus dan gracia ini. Sebuah toko roti kecil yang bernama ‘agree bakery’ katanya sih singkatan nama mereka

Tling

Aku melihat seorang wanita masuk ke toko. Sepertinya tidak asing dengan wajahnya. Aku berusaha mengingatnya

“Mau pesan apa?” Tanyaku. Dia membuka kacamata hitamnya. Yak! Aku mengenalinya, dia mantan arfi.. si gadis gila tukang marah, farin.

“Hooo sekarang jadi tukang roti.. huhuhu sedih ya, jelas aja arfi gak akan mau sama kamu yang miskin gini” ujarnya. Aku hanya menatapnya malas

“Jadi situ mau pesen gak?”

“Roti coklatnya satu dong, sama roti pisang coklatnya dua.. buat arfi”

Aku mengambilkan pesanannya

“Nih, semua jadi 157 ribu”

Dia memberiku uang dua lembar seratusan. Aku memberikan kembaliannya

“Oh ya, aku sama arfi balikan loh.. hihihi”

Gak penting banget sih segala diproklamasiin disini

“Iya, selamat ya..” ujarku malas

“Kami akan menikah..”

Aku terdiam, benarkah? Kembali kurasakan nyeri didadaku. Eh tunggu, jangan sakit dulu ini siluman keong suka ngada ngada kan.

“Bagus dong, udah tunangan?” Tanyaku

“Jelas udah doooonng”

Aku tertawa kecil

“Aku gak lihat ada cincin disalah satu jarimu?” Dia tergagap langsung salah tingkah

“Cincinnya mahal, jadi aku taro dirumah.. dah ya byeee~~” ujarnya langsung membalikkan badan seraya memakai kacamata hitamnya

Dug

Wadaw, apaan tuh? Yah sih keong malah nabrak jendela, kan kasian jendelanya

“Ini siapa yang naro jendela disini sih..” gerutunya tidak jelas lalu keluar dari toko.

Kan kubilang juga apa gak usah dipercaya keong siluman mah, suka semau mau kalo ngomong. Pake nabrak jendela lagi, ada yang sakit gk ya jendelanya(?)

Tiba tiba kurasakan kepalaku pusing, perutku juga mual. Eh? Aku kenapa ini. Aku duduk dikursi, beberapa karyawan menghampiriku

“Mba, gpp?”

“Aku cuma sedikit pusing”

“Mau pulang mba? Biar aku anter deh”

“Gak usah makasih ya..”

Aku mencoba berdiri namun sial tubuhku ambruk, aku kehilangan kesadaranku. Kenapa nih aku, apa ini sumpah si keong ya.

***

Aku mengerjapkan beberapa kali mataku. Dimana aku ini, ini bukan ditoko deh

“Udah sadar juga lu..” ujar seseorang aku menoleh ke sumber suara. Oh itu agus

“Kalo sakit gak usah maksa harusnya sih lu jul, minum dulu tehnya nih gre yang buat..” agus memberikan segelas teh hangat padaku. Aku mengesapnya sedikit lalu kuletakkan kembali

“Lu istirahat aja ya, kayanya lu butuh itu.. gue tinggal dulu”

Agus beranjak pergi. Kepalaku masih sakit sebaiknya aku tidur mudah mudahan pulih setelah ku bangun nanti

Aku terbangun seketika tanpa sebab apapun setelah tidur beberapa jam. Langit sudah hampir gelap. Sebaiknya aku mandi.

“Loh jul, lu abis mandi?” Aku menoleh ke meja makan dimana gre dan agus sedang menghitung recehan. Kaya tukang parkir anjir-_-

“Iya, bau badan gue abisan.. parfum gue nyengat gitu gue jadi gak mual nyiumnya” balasku

“Hah? Parfum lu kan dari dulu gitu gitu aja deh”

“Iya iya, ah gak tau deh.. btw kalian mau makan apa? Biar gue yang beli keluar sini”

“Gue udah beli, tuh dikompor lu angetin lagi aja kalo mau makan”

Aku beranjak dari kursiku lalu menuju kompor dimana ada opor ayam disana. Seketika aku mual mencium aroma dari opor.

“Hoeekk…”

“Eh lu kenapa deh? Masuk angin nih bener”

“Gak gue mual nyium bau opornya..”

Gre lalu mencium sayur opornya, dia mengendus berkali kali

“Gak basi ah. Idung lu kali bermasalah..” aku menggindikan bahuku

“Gue masak mie aja ya gpp kan?”

Gre menganggukkan kepalanya. Dengan segera aku memasak mie, aku ingin memakan mi instan dengan sayur, sossis, telor, baso. Aku mengaduk ngaduk isi kulkas milik gre. Setelah kutemukan semua yang kuperlukan aku mulai memasaknya. Tak butuh waktu berapa lama mie instanku pun jadi. Bentuknya gak karuan sih tapi ini enak pasti

“Kalian udah makan?” Tanyaku pada agus dan gre di meja makan. Mereka menatapku aneh. Heh kenapa mereka?

“Wey, kenapa lu berdua?” Tanyaku lagi

“Jul, lo lagi pms ya?” Tanya gre

“Lu bikin mi rebus apa cabe rebus jul?” Agus juga bertanya

Aku memperhatikan mangkok mie ku. Ku cicipi rasanya, ah enak kok pedesnya pas sesuai keinginanku

“Lu mau coba aja nih” ujarku. Gre mencicipi kuah mie rebusku

“Lu gila apa pedes banget sumpah!” Gre lari kearah kulkas mengambil air lalu meneguknya seperti orang kesetanan.

Aku tidak memusingkan gre lalu ku makan saja mie rebusku hingga habis tanpa memperdulikan tatapan dari kedua makhluk disini

Selesai makan aku diam menonton tivi. Agus dan gre asik bermain ps di meja tivi sebelah. Aku memperhatikan permainan mereka. Kok aku pusing ya melihatnya tidak seperti biasanya. Biasanya aku sering melihat arfi bermain ps dengan efek layar yang berputar putar tidak pusing tapi kali ini aku pusing. Gre benar kurasa ada yang salah denganku

Tunggu? Tadi gre bilang pms, aku mengambil hpku lalu membuka aplikasi kalender didalamnya. Aku terkejut keringatku bercucuran seketika. Tiga hari dari hari ini seharusnya aku sudah pms tapi ini tidak hanya ada bercak bercak coklat dicelana dalamku saat aku mandi tadi. Apa aku sedang……

Tidak mungkin!!

Segera ku berlari keatas menuju kamarku. Terakhir aku dan arfi melakukan itu, benar.. dia mengeluarkan semuanya didalam. Tapi aku harus tetap positif thinking, besok akan kuperiksakan ke dokter.

***

Pagi hari ini seperti rencanaku, aku akan pergi ke dokter memeriksa kesehatanku.

“Gre.. hari ini gue ke dokter dulu, meriksain kesehatan gue jadi buka tokonya gue agak siangan gpp kan?” Ujarku

“Emm…” gre mengelap mulutnya dengan serbet disebelahnya

“ya gpp, baru gue mau suruh lu periksain kesehatan lu ke dokter.. kalo emang perlu istirahat hari ini tutup aja dulu”

Aku menggeleng “nggak gre gue cuma masuk angin sih palingan.. gue buka toko kok”

“Ya tapi jangan maksa ya, tuh dimakan dulu jul rotinya”

Aku melahap roti didepanku dengan rakus. Ini enak sekali, aku sampai menambah berkali kali.

“Laper banget lu kayanya..” ujar gre

“Hehehe.. eh agus kemana btw?”

“Dia udah otw dari subuh. Ada kasus katanya sih.. yaudah deh jul gue berangkat dulu ya” gre bangun dari duduknya

“Emm gre…” gre menoleh ke arahku “gimana arfi..?”

Gre sempat terdiam lalu tersenyum tipis padaku

“Gue jarang ketemu dia. Dia juga jarang dikantor deh kayanya”

Aku termenung mendengarnya lalu tersenyum kecil

“Tapi lo gak usah khawatir, dia baik baik aja kok” sambung gre. Lalu dia menghilang keluar dari pintu

Aku berdiri dan pergi ke dokter kandungan terdekat. Ku harap aku hanya sakit biasa karena kecapean atau karena banyak pikiran itu lebih baik.
Disinilah aku sedang menjalani pemeriksaan kandungan. Aku cemas menunggu hasil pemeriksaanku.

“Julia anantha”

Aku berdiri ketika namaku terpanggil

“Ibu julia, ini hasil dari pemeriksaan ibu”

Aku mengambil amplop putih itu.

“Terima kasih dok..” lalu aku beranjak keluar.

Kumasukkan amplop itu ditas lalu pergi ke toko. Ini sudah hampir telat 2 jam dari jadwal buka toko. Saat sedang menunggu bus di halte aku melihat seorang ibu sedang menggendong anaknya. Mungkin karena panasnya siang hari ini ibu itu menggunakan payung untuk mengurangi teriknya matahari. Tidak lama ibu ibu itu bangkit dan hendak menyebrang jalan

“Pfftt…” aku menahan tawaku.

Lucu banget deh, ibu ibu itu menggunakan payung tapi kepala anaknya keluar dari payungnya. Kasihan banget anak itu tetap kepanasan. Tak lama bus yang akan kutumpangi datang, aku pun masuk kedalamnya

Sampai didepan toko sudah ada beberapa pegawai sedang menunggu disana

“Maaf ya saya telat. Tadi ibu gracia sudah memberitahu toko buka agak delay hari ini?”

“Iya bu, kami baru sampai ini juga..” saut salah satu pegawai dan yang lain menganggukkan kepala. Aku membuka toko dan kami mulai bekerja seperti biasa

***

Hari ini roti hampir terjual habis. Hanya beberapa sisa saja dan aku memperbolehkan para pegawai membawa sisa rotinya. Tentu, itu juga intruksi si boss besar gracia

“Terima kasih bu..”

“Ya sama sama.. hati hati dijalan ya kalian” ujarku

Aku mengunci toko. Saat akan menyebrang jalan sebuah mobil menghampiriku.

“Naik jul.. biar gue anter kerumahnya agus dan gracia” aku tercekat. Dari mana iwan tau aku tinggal bersama mereka.

Aku membuka pintu belakang mobil lalu iwan melajukan mobilnya. Ku lihat okta disamping kursi kemudi hanya diam. Begitu juga dengan iwan.

“Lo bisa jawab jujur?” Aku menoleh kedepan

“Apa?” Jawabku

“Apa yang lu lakuin tadi pagi didokter kandungan?”

Aku terkejut saat iwan menanyakan itu. Aku harus jawab apa bahkan aku belum melihat hasilnya

“Gue meriksa kesehatan gue, belakangan ini gue agak kurang enak badan” ujarku tenang

“Lu bohong julia! Lu tau dokter kandungan yang lu temuin itu tantenya okta! Dan saat gue nganter okta kesana gue lihat lu keluar dari sana”

Okta menoleh kebelakang menatapku.

“Julia, kalo emang lu lagi hamil dan karena perbuatan sahabat gue akan gue suruh dia bertanggungjawab. Gue gak pengen temen gue kelihatan bajingan”

Aku diam belum menjawab. Berpikir apa yang harus kukatakan

“Gue sama arfi belom pernah–”

“Belom pernah ngapa ngapain? Gue pernah bilang sama lu kan, arfi selalu cerita sama gue termasuk hubungan lu dan masalah lu sekarang sama dia” ucap iwan memotong pembicaraanku

Tak lama kami sampai dirumah gre. Kami bertiga turun dari mobil dengan iwan berjalan lebih dulu

“Agus.. gracia..”

Buset nih si iwan kagak sans banget. Mau bertamu apa berantem sih

“Apaan sih wan lu ngajak ribut ya?”

Iwan mengabaikan pertanyaan agus. Dia masuk kedalam dan duduk diruang tamu.

“Gue mau semuanya kumpul disini..” kami semua duduk di sofa ruang tamu

“Julia, lu keluarin surat hasil pemeriksaan lu barusan”

Aku mengambil tasku. Jantungku berdebar kencang. Mereka semua menatapku. Aku membuka amplop dan mengeluarkan isinya. Aku melihat alat tes kehamilan itu. Tidak mungkin! Ini tidak boleh terjadi

Srek

Secara tiba tiba iwan mengambil suratku. Dia melihatnya perlahan

“Hasil dari alat tes ini menunjukkan 2 garis dan itu artinya…” iwan menggantungkan ucapannya. Dia menatapku lekat

“Lo hamil, julia.. dalam kandungan lo ada anaknya arfi, darah daging arfi”

Aku menutup mulutku dan mulai menangis. Gre dan okta memelukku berusaha menguatkanku

“Gue udah duga ini.. anak itu emang brengsek wan”

“Gue nyesel gak nampol dia tadi pagi. Anj*ng!!”

Aku masih menangisi nasibku.

“Kita susulin aja apa wan?”

“Ya, kita ke apartnya sekarang. Malam ini…” ujar iwan “ayo semuanya kita ke apartnya arfi. Kita selesaiin semuanya”

“Tunggu..” aku menahan tangannya iwan

“Aku dan arfi sudah pisah”

“Tapi dia tetap harus bertanggung jawab! Kalo dia gak mau bertanggung jawab gue sumpah gue yang akan bunuh dia”

Akhirnya aku mengalah. Aku pun ikut mereka ke apartemennya arfi. Menurut cerita sejak berpisah denganku arfi tidak lagi pulang kerumah tapi dia tinggal diapartemen. Aku tidak tau apa reaksi arfi setelah ini, apa dia akan mempercayaiku bahwa ini adalah anaknya mengingat apa yang dia ucapkan terakhir bertemu denganku.

Oh tuhan kenapa seberat ini ujianmu. Aku hanya pasrah jika memang arfi tidak ingin bertanggungjawab tapi aku akan tetap membesarkan anak ini

***

Sebuah mobil terparkir rapih di basement sebuah apartemen. Keluar lima orang dari dalam mobil. Mereka melangkah dengan cepat menuju lift. Salah seorang dari mereka menekan tombol nomor 15 yang artinya tujuan mereka adalah lantai 15 dari gedung pencakar langit ini

“Gue gak abis pikir wan..” ujar agus

“Bisa bisanya dia ninggalin perempuan yang sedang mengandung anaknya” sambungnya

“Cih.. lihat aja ntar apa alasannya dia” balas iwan

Ting

Pintu lift terbuka, kami semua keluar. Berjalan dilorong apartemen sampai kami menuju unit nomor 254

Tok tok tok

“Fii..!! Keluar lu!” Ucap iwan sedikit teriak

Tak butuh waktu berapa lama pintu terbuka. Kami semua terdiam melihat seseorang membukakan pintu

“Lo siapa?”

“Kalian nyari arfi? Dia lagi tidur dikamarnya tapi jangan berisik. Kayanya dia lelah..”

Kami terdiam sejenak. Hatiku sakit melihat seorang perempuan diapartemen arfi

“BANGSAT!!”

Iwan masuk dengan paksa menabrak wanita didepannya. Gre, agus, okta pun mengikuti langkah iwan. Aku masih diam diluar menatap perempuan didepanku. Dia menatapku balik, kulihat pakaian yang ia kenakan. Dress cukup minim warna putih tembus pandang. Kutarik nafasku menekan sesak didadaku

“Kak, sini masuk..” okta menarik tanganku masuk

Didalam kulihat arfi terduduk disofa menatapku datar

“Ini perempuan siapa fi?” Tanya iwan

“Harusnya gue yang nanya sama kalian. Ngapain kalian ganggu ketenangan gue disini” ujar arfi beralih menatapku

“Hey kalian tidak tau sopan santun! Kalian udah ganggu–”

“Diem lu pendek!!” Ucap iwan memotong ucapan perempuan yang tidak ku ketahui namanya

“Geng, lu kalo ada urusan.. selesaikanlah, kita kesini mau menyelesaikan urusan lu” jelas agus yang duduk disebelah arfi

“Eh fi, jawab dulu pertanyaan gua.. siapa perempuan ini?”

Arfi menatapku lalu beralih ke perempuan disebelahku

“Dia -”

“Gue meisha.. tunangan arfi!”

Kami semua terkejut dengan jawaban perempuan sebelahku. Aku menatap perempuan bernama meisha dan arfi secara bergantian.

“Benarkah fi?” Tanyaku. Arfi hanya mengalihkan pandangannya.

“Jawab fii..!!” Air mataku tidak lagi terbendung. Kaki bergetar hebat kurasa aku akan ambruk sebentar lagi

“Bajingan lu fi..!!”

Bugh

Aku terkejut iwan memukul arfi dengan keras hingga ia terjatuh dari duduknya

“Gue emang bajingan gue juga suka main perempuan tapi semua gue tinggalin saat gue ketemu okta..”

“Tapi lo.. lo diantara kita gak pernah mainin perempuan dulu, sekarang najis gue punya temen kaya lo”

Bugh

Lagi iwan memukul arfi dengan keras. Perempuan bernama meisha itu membangunkan arfi

“Geng udah geng, cukup sampai sini.. kita tinggalin aja dia dan lacurnya ini” ujar agus

“Kalian pikir dia bukan lacur? Hah?!! Dia bahkan gue temuin di club malam!! Dan apa yang dia perbuat saat gue dinas keluar kota!! Dia jalan dengan irwan kepala HRD kantor gue!!” Teriak arfi

“Anjing!!”

Dugh

Lagi arfi menerima pukulan dari iwan keras

“Irwan itu gue yang suruh buat nganterin julia pulang saat gue ataupun okta pulang duluan. Dan lo nuduh dia karena dia dianter sama laki laki lain. Bukan kemauan dia fi tapi kemauan gue atas dasar si julia itu pacar lo. Gue jagain pacar lo saat lo gk disebelahnya. Si julia juga temen gue.. temen kita semua…”

“Tapi lo.. lo tinggalin dia yang sama sekali gak tau kesalahannya dia dimana. Lo tinggalin dia saat dia menanggung hasil perbuatan lo. Pengecut lo fi, bajingan!”

Iwan berbalik lalu berjalan kearah kami dibelakangnya

“Ayo jul.. dia gak pantes disebut ayah dari anak lo” ucap iwan. Agus menghampiriku, dia menatapku sekilas lalu beralih ke arfi dibelakangnya yang sudah berdiri

“Anak? Maksud lo apa wan” ujar arfi

Iwan mengambil amplop ditanganku lalu berjalan ke arah arfi

“Nih!! Ini bisa ngejelasin semuanya!”

Iwan melempar dua buah amplop itu ke wajah arfi. Arfi mengambilnya dan membukanya. Seiring itu iwan berjalan melewatiku di ikuti agus keluar dari apatemen arfi. Arfi menatapku. Dia berjalan menghampiriku namun gracia menghalanginya

“Jangan sentuh dia lagi fi.. udah cukup lu sakitin dia..”

“Ayo kak kita keluar” ujar okta menarik tanganku.

Aku menoleh kebelakang menatapnya yang juga menatapku. Jujur aku merindukan tatapannya yang dulu selalu menatapku penuh cinta, menyanjungku dengan kasih sayang, dan meninggikanku

Kami sudah meninggalkan area parkir apartemen arfi. Kini dalam perjalanan pulang hanya hening melanda. Aku masih tidak tau apa yang harus aku perbuat. Arfi akan tunangan, lalu anak ini bagaimana?

Sampai dirumah gracia aku melihat mobil sedan putih. Aku mengenali mobil itu. Itu mobil arfi dan dia menunggu sambil duduk dikap mobilnya

“Ngapain si brengsek malah disini..” ujar iwan lalu keluar dengan tergesa gesa. Tidak tinggal diam aku ikut keluar lalu mengejar langkah iwan.

“Wan.. udahlah, biar gue yang hadapin” ujarku menahan tangan iwan. Iwan melihatku beralih menatap arfi yang sedang menatap kami

Iwan mengangguk, lalu meninggalkanku kembali ke teman temanku yang sudah keluar dari mobil. Aku berjalan menghampiri arfi. Ku ambil tisu lalu mengusap luka disudut bibir arfi

“Julia–”

“Diem dulu…” ucapku memotong ucapannya. Setelah selesai membersihkan lukanya aku diam menatapnya

“Itu anak aku?” Tanyanya. Aku masih diam

“Jawab julia!” Ucapnya sedikit teriak didepanku

“Serendah itukah aku dimata kamu fi? Memang bukan pertama kalinya aku melakukan itu tapi aku tidak pernah membiarkan seseorang pun mengeluarkan didalamnya..”

“Bahkan hasil tes dulu yang pernah kamu lakukan pun hasilnya bersih kan? Sekarang kamu masih tanya ini anak siapa?” Sambungku

Dia menatapku memegang kedua bahuku dengan kedua tangannya hendak memelukku. Aku menolaknya menjauhkan tubuhku darinya

“Maafin aku, tapi hatiku sudah telalu sakit”

Dia menatapku kecewa. Hey, berhenti menatapku seperti itu. Aku harus kuat, aku tidak boleh mudah luluh hanya karena tatapannya. Sekuat aku menahannya namun hatiku tidak sejalan dengan logikaku. Hatiku menginginkannya, merinduknnya tapi logikaku mengingatkanku pada ucapannya yang membuatku hancur

“Julia.. Aku mohon maafin aku”

Maaf? Kemana kamu kemarin kemarin fi? Kamu asik dengan gadismu yang baru?

“Aku udah maafin kamu..” dia sedikit tersenyum menatapku

“dan maafin aku juga karena kita gak bisa kembali seperti dulu” sambungku lalu meninggalkannya masuk kedalam.

Dia masih terdiam ditempat yang sama. Kulihat iwan dan agus menghampirinya entah apa yang mereka bicarakan. Lalu agus dan gre masuk dan iwan melajukan mobilnya.

Aku melangkahkan kaki keatas setelah selesai membersihkan diriku. Ku hembuskan nafas panjangku.

“Eh? Hujan ya?”

Ku lihat jendela kamar. Benar hujan turun dengan derasnya. Saat sedang melihat hujan tatapanku berhenti begitu melihat kebawah. Dia masih disana, dibawah hujan deras yang mengguyur samar samar kulihat dia duduk diatas kap mobilnya dan menundukkan kepalanya. Tidak, aku tidak boleh perduli padanya.

Aku mencoba mengacuhkannya namun tidak bisa. Langkahku cepat keluar kamar dan menuju tempatnya begitu kulihat dia terjatuh dari posisinya. Rasa khawatirku mengalahkan ego ku. Kamu lihat fi, aku selalu kalah denganmu..

Aku menerjang derasnya hujan. Ku angkat tubuhnya kuseret ia masuk kedalam. Ugh.. berat juga dia ini.

“Loh julia.. lu gila apa” ujar gre menghampiriku sambil membantuku membawa arfi kedalam

“Tunggu sini.. gue ambil handuk dulu” gre berlalu dan kembali membawa handuk. Aku meraih handuknya lalu mengeringkan tubuh arfi yang basah. Setelahnya ku baringkan ia di sofa

Aku menatap arfi dalam diam lalu pandanganku beralih pada agus didepanku. Entah sejak kapan dia disitu.

“Cintaa.. cinta..” ujar agus sambil tertawa kecil. Ini terdengar seperti sindiran bagiku. Aku melepas pakaian arfi yang sudah basah semua lalu menggantikannya dengan….

“Gue gak janji muat apa nggak.. tapi kalo lu nyari kaos sama celana pendek oke” ujar agus yang mengerti tatapanku hehehe

“Aduh yang pinjemin aja sih daleman kamu..” ucap gre agus langsung menatap gre seakan tidak percaya yang dikatakan gadis bergigi gingsul ini

Setelah mengganti semua pakaian arfi tentu tidak termasuk pakaian dalamnya karena agus tidak mau meminjamkannya. Yakali CD dipinjem pinjemin

“Jul, gue sama agus ke kamar dulu deh ngantuk” aku menganggukkan kepala.

Mereka berlalu meninggalkanku. Aku yang masih betah menatap wajah damai dari pemilik hatiku yang sedang tertidur. Dia masih pemilik hatiku, raja tertinggi dari yang berkuasa atas seluruh isi hatiku. Aku berharap bisa memperbaiki segalanya, tapi entah mengapa masih sangat sulit kuterima.
Teng

Suara jam lonceng menunjukkan waktu sudah tengah malam. Aku bergegas tidur ke kamarku. Baru beberapa langkah aku terhenti. Kubalikkan badanku dan ku dekatkan tubuhku dengannya. Ku kecup singkat keningnya lalu bibirnya.

“Good night my tiger” bisikku dikupingnya. Aku melangkah pergi ke kamarku untuk segera mengistirahatkan diriku

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48