Tanpa Nama Part 37

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48Part 49Part 50
Tamat

Cerita Sex Dewasa Tanpa Nama Part 37 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tanpa Nama Part 36

Rodeo Jennifer

POV Dani

Minggu telah berganti Senin. Kami sudah berpindah lagi ke rumah Jamet di Karangploso sejak tadi malam. Rencananya, nanti sore kami akan kembali pulang ke Jakarta via kereta Matarmaja. Tapi kami dipaksa bangun lebih pagi untuk jalan-jalan ke pantai di hari terakhir hari ini.

Anak-anak sudah bergiliran mandi jam setengah 6. Pakle Sutrisno sudah menjemput jam 7. Kami agak kelimpungan menyiapkan barang-barang ke dalam tas. Kami harus langsung ke stasiun setelah jalan-jalan untuk efisiensi waktu. Kami satu persatu sungkem dengan kedua orang tua Jamet, berterima kasih telah bersedia menampung kami selama satu minggu ini.

Janiar ikut hari ini. Dia berpenampilan manis dengan jilbab segiempat dan rok bermotif kembang. Mari bandingkan dengan Jennifer dengan rambut coklat lurus dan jeans sobeknya. Jelas selera yang berbeda untuk seorang Jamet, seharusnya.

“Janiar, sini bareng di depan.” Ajak Jamet.

“Oke.” Jawab Janiar singkat dengan senyum malu-malunya.

Hari saling pandang dengan Eda, menyembunyikan senyum bangga kepada Jamet. Dia berani mengambil langkah tepat di hari terakhir. Sebaliknya, Jennifer yang baru saja menggendong tasnya langsung menoleh akibat suara Jamet, disusul ekspresi kagetnya yang setengah mampus.

“Heh, ayo angkatin barang.” Gue menepuk bahu kedua jejaka di depan gue.

Tas pelan-pelan tersusun rapi di tempat duduk paling belakang. Jennifer dengan mimik muka bete terpaksa duduk mojok bertiga di barisan kedua, bersama Tika dan Anwar, sedangkan Eda dan Hari duduk berdua di belakangnya. Gue menemani Erna duduk paling belakang.

Di belakang sini lebih leluasa berbicara soal S.H.I.E.L.D. dan info-info lain. Eda bukanlah masalah serius lagi buat gue, asal kata-kata inhuman bisa dihindari. Dan karena itu juga, Eda terus bertanya hal-hal yang belum dia ketahui.

“Kita ke pantai Balekambang ya.” Jamet memberi pengumuman.

“Bebas.” Jawab Anwar.

Semua setuju dengan pengumuman Jamet asalkan nanti sore gak terlambat mengejar kereta. Selama perjalanan, hanya Jennifer yang absen mengeluarkan suara-suara heboh. Kebaperannya melanda bagai badai di siang bolong.

“Janiar, emang gak kerja hari Senin gini?” Panggil Anwar kepada Janiar.

“Aku masih pengangguran kok.” Jawab Janiar dengan suara lembutnya.

“Kemarin ke Batu itu kok gak ikut?”

“Aku lagi bantuin bapak, jadi distributor Lelenya Mas Jamet.”

Ada jeda di udara sesaat.

“Mas Jamet! hahaha!” Eda gak bisa menahan tawa ngakaknya.

Hari, Tika, gue, bahkan Pakle Sutrisno satu persatu gak bisa menahan tawa mendengar gabungan kata ‘Mas’ dan ‘Jamet’.

Dari semua tawa itu, Cuma Jennifer yang tawanya terdengar dipaksakan.

“Lagian, kalian manggilnya dari kemaren Jamet Jamet.” Janiar cemberut lucu.

“Panggilannya di kampus kan emang itu.” Sahut Anwar lagi.

“Emang biasanya apa?” Tika ikut penasaran.

“Biasanya ya nama asli, Mas Zakaria. Kadang Mas Zak.”

Jeda lagi.

“Mas Zak! HAHAHA!”

Semua tertawa lagi. Tak ada yang bisa menahan geli mendengar kata Mas Jamet, apalagi Mas Zak. Mas Zak terdengar terlalu liar, dan Mas Jamet terdengar lebih culun daripada orang aslinya.

Kami beberapa kali meledek dan memaksa Janiar untuk cukup memanggil nama Zakaria atau Jamet. Tapi, Janiar tetep mantap dengan panggilan yang katanya sudah biasa itu.

“Eh, Jeruk, kok lu diem aja sih dari tadi?” Anwar menohok Jennifer.

“Bego.” Bisik Eda pelan sambil menoyor kepala Anwar dari belakang.

Dua jam perjalan tak terasa sudah dilalui. Kami baru saja sampai di pantai Balekambang. Pantainya tidak terlalu ramai karena ini bukan weekend. Artinya, kami bisa lebih alay tanpa perlu diperhatikan banyak orang. Jamet memang tau selera untuk hari terakhir yang sempurna.

Tika sudah pasti akan meminta Erna untuk foto-foto cantiknya, baik itus sendirian, berdua dengan Anwar, atau ramai-ramai. Setelah itu, dia tak tahan lari-larian menikmati pasir yang masuk ke sela-sela jari kakinya sendiri.

Setelah lepas dari cengkraman Tika, Erna dengan nalurinya memotret banyak foto landscape. Lalu, dia berjalan pelan dengan kepala melirik ke sana ke mari mencari bunga, burung, atau apapun yang sempurnya untuk jadi koleksi gambarnya.

Para cowok tampak lebih santai berjalan kaki. Janiar pun lebih kalem di samping Jamet, gue tebak dia sudah sering ke sini. Di sisi lain, Jennifer tampak ogah-ogahan menerima tarikan Tika untuk bermain ombak.

“Woi, jangan kejauhan! Inget ini pantai selatan!” Teriak Jamet.

Tika mengacungkan jempolnya tinggi-tinggi.

“Itu pulau apa?” Gue penasaran.

“Itu pulau Ismoyo. Ada pura di tengahnya.” Jawab Janiar.

Memang gue lihat dari ada semacam bangunan pura tegak menjulang. Gak gue sangka itu pura asli. Kata Janiar, sering ada acara Suroan. Sayangnya kita datang di waktu yang gak pas untuk menyaksikan acara itu.

“Nikmati pantainya yo~.” Jamet mengeluarkan logat medoknya.

“Lek ke warung situ ya, Zak.” Lek Sutrisno pamit.

Gue mengambil topi, lalu mengikuti permainan Tika di bibir pantai. Janiar tak luput gue tarik agar ikut bermain bersama kami. Tapi, Erna urung gue tarik karena asik dengan mainannya sendiri. Dia hanya ikut tertawa dari jauh sambil mengambil foto candid kami. Para cowok membantu Jamet mengambil tikar untuk duduk-duduk di bawah pohon waru laut.

“Jen, udah sadar, Jen?” Panggil gue.

Jennifer terpaku melihat Jamet bersama Janiar dengan tatapan nanarnya. Tatapan seperti itu sangat multitafsir untuk orang seperti dia. Bisa saja itu tatapan putus asa, penuh harap, sedih, atau apa lah.

Gue teringat beberapa hari lalu saat bermain truth or dare, Jennifer punya suatu rencana kepada Janiar. Memori itu membuat gue terbawa rasa penasaran apa yang akan atau sudah dilakukannya terhadap Janiar. Gue cuma berharap bukan hal yang aneh aneh yang bisa mencelakakan orang.

“Hoi, halo?” Gue melambaikan tangan ke depan muka Jennifer.

“Eh, apaan, Dan?” Jennifer berkedip.

“Bengong mulu.”

“Gak usah ngarep. Jauh, Jen, Jauuuh.” Tika mencipratkan air laut.

Kata-kata Tika sangat menohok, tapi benar adanya. Jennifer gue rasa memang sangat jauh buat seorang Jamet. Beda keyakinan, beda budaya, dan beda selera. Kombinasi itu sudah lengkap untuk menciptakan seribu alasan Jamet gak memilih Jennifer.

Belum lagi, cerita soal hubungan lama Jamet dengan Janiar yang direstui kedua orang tua mereka. Mendengar soal orang tua Janiar yang bekerja sebagai distributor usaha lelenya Jamet, sangat kuat aroma kelanjutan hingga perrnikahan pada kasus ini. Mungkin perjodohan, mungkin juga memang cinta sejati.

Jennifer sangat jauh dari rangkaian skenario hidup Jamet. Dia hanya sekedar teman kuliah, gak beda dengan gue, Tika, atau pun Erna. Mungkin belakangan Jamet kurang tegas dan terlalu lembut sama cewek, tapi aksinya tadi pagi sudah menegaskan dia gak memilih Jennifer.

“Pantang pulang sebelum menang.” Kata Jennifer lantang.

“Heh, apaan maksudnya?” Tika kebingungan.

Jennifer berlalu pergi meninggalkan kami tersapu ombak kecil. Gue menjadi takut perkataan Jennifer tadi akan benar-benar dilaksanakan. Ditambah lagi pernyataannya tempo hari. Dengan begitu aja, cukup kuat dorongan gue untuk menghentikannya.

Gue berlari mengejar Jennifer

“Jennifer, mau ngapain lu? Jangan macem-macem.”

“Cuma satu macem kok.” Candanya garing.

“Seriusan.” Gue mulai khawatir.

“Tenang aja, Dan. Gak akan ada yang cedera kok.”

Jennifer terlanjur memanggil Janiar sebelum gue menanggapi balik pernyataannya. Memang gak akan ada yang cedera fisik, tapi cedera hati.

Gue gak boleh kehabisan akal.

Gue panggil Eda seorang diri dan gue ceritakan hal tadi. Kemudian, gue minta dia untuk cerita ke Hari. Gue ceritakan juga soal ini kepada Tika, yang kemudian diceritakan diam-diam kepada Anwar dan Erna.

Otomatis hanya Jamet yang gak tahu bisik-bisik kami. Kalau dia sampe tahu, bisa lebih ge-er diamerasa direbutin cewek-cewek. Selain itu, Jamet bisa aja mengacau dengan ekspresi saltingnya, sementara rencana kami mengawal ketat Jennifer agar jauh-jauh dari Jamet atau Janiar hanya berlaku sekian jam dari sekarang.

Rencana pertama, Erna menyusul mencari Jennifer dan Janiar. Tapi nyatanya mereka sudah kembali dengan es doger di tangan masing-masing. Rencana kedua, menjaga jarak antara Jennifer dari sang dua sejoli. Berkali-kali gue dan Tika bersusah payah mengajak Jennifer bermain jauh-jauh dari Jamet.

Hari, Eda, dan Anwar berinsiatif meninggalkan Jamet agar memberinya ruang berdua dengan Janiar. Erna dengan kamera dan Iphonenya banyak memotret Jamet bersama Janiar yang nanti akan diupload, agar deklarasi mereka diketahui anak-anak seangkatan. Dengan begitu, harusnya Jennifer bisa cepat sadar diri dan ruang geraknya akan lebih sempit.

Ide mendadak yang luar biasa. Mungkin nanti gue bisa menjadi juru taktik tim inhuman kecil kami.

“Kok mereka bisa berdua gitu?” Jennifer bete lagi.

“Biarin aja sih.” Tika menohok lagi.

“Resek lu semua ah.”

POV Kenia

Hampir seminggu Yogi gak pernah resek lagi. Imel agak penasaran, tapi dia merasa cukup lega bisa lepas dari kelakukan Yogi. Akhir pekannya kemarin bisa lebih nyaman setelah beberapa minggu lalu terus diteror.

Sebaliknya, Nur semakin gak banyak bicara padaku. Dia mencurigai aku adalah inhuman setelah kejadian di sekretariat pecinta alam pekan lalu. Aku pun gak bisa meyakinkan Nur dengan alasan yang tepat. Dia melihat jelas sosok bayangan hitam masuk ke dalam tubuhku, lalu aku menyerang Yogi dan Juple membabi buta dengan kekuatan di atas normal.

“Kamu, Inhuman…”

Aku tak bisa lupa kata-kata Nur waktu itu. Wajahnya pucat dan sangat shock sehingga terpaksa aku mengantar hingga ke rumahnya menggunakan taksi. Aku terpaksa bohong sama ibunya dengan alasan Nur pingsan karena dehidrasi di jalan. Bahkan itu pun gak cukup untuknya berbaik hati padaku.

“Seneng deh gue, Yogi gak neror lagi.” Kata Imel dengan cerianya.
“Gak usah nari-nari gitu juga kali.” Kataku sambil tertawa.

Nur tidak menanggapi.

Saat istirahat siang, kami makan di kantin dan berpapasan dengan Yogi. Kepala plontosnya diperban dan mukanya lebam. Dia tak bergairah melihat kami meski hanya sebentar. Bisa kukatakan dia takut, melihtaku seperti melihat macan liar berkeliaran di tengah kota.

Aku dengar, Yogi ditemukan menjelang maghrib oleh seorang anak ekskul lain yang ingin mengambil barang. Aku gak tahu detailnya, tapi pihak sekolah sepakat itu adalah kecelakaan karena ruang sekretariat pecinta alam yang gak keurus. Sepertinya Yogi dan Juple juga enggan bercerita kejadian sebenarnya.

“Bisa tenang gue ngadepin UN.” Imel bergurau.

“Aamiin.” Doaku.

Nur terus menyuap nasi ke mulutnya tanpa tanggapan apapun.

Imel belum menaruh curiga dengan diamnya Nur. Nur memang orang pendiam, tapi hari ini dia terlalu diam untuk ukuran kesehariannya. Aku harus mengambil langkah cepat sebelum dia meledak menceritakan segalanya di luar kendali.

“Gue beli minum dulu. Nitip gak?” Imel pergi ke tukang es.

Nur menggeleng, sedangkan aku meminta jus alpukat. Aku tahu mengantri di tempat jus butuh waktu cukup lama. Oleh karena itu, akan ada kesempatan untuk bicara berdua bersama Nur.

Imel perlahan menjauh dari tempat duduk kami.

“Nur, lu takut sama gue?” Aku membuka topik.

“…” Nur tetap menyuap nasi dalam diamnya.

“Nanti sore ikut ke rumah gue. Gue tunjukkin semuanya.”

Nur mendongakkan kepalanya menghadapku. Dia berhenti menyuap nasi. Kelopak matanya sayu tapi tak berkedip menatapku.

“Gak usah takut gitu. Gue temen lu.” Aku meyakinkan.

“Aku…”

“Gak ada alasan.”

“Besok deh, aku les hari ini.”

Nur mencoba menolak, tapi alasannya cukup logis karena jadwal Nur sebagai pelajar berprestasi sangat padat. Aku akhirnya membuat perjanjian ketat, besok dia harus masuk sekolah, lalu sorenya bermain ke rumahku tanpa alasan apapun lagi. Selain itu, dia harus bersikap normal sepanjang sisa hari ini sebelum Imel menaruh curiga.

“Janji ya?” Gue mengacungkan kelingking.

“Janji.” Nur menjabat kelingkingku.

“Gue jamin Yogi juga gak bakal ganggu lu lagi ntar.”

Masalah Nur untuk sekarang bisa kuakhiri. Kini, kami sama-sama berhutang untuk cerita satu sama lain. Bagiku, inilah arti sahabat sebenarnya. Aku akan membantu Nur dengan segala daya yang aku punya agar lepas dari hutang piutang keluarganya. Kemudian, dalam waktu dekat, kuharap Bang Hari mau mengerti pentingnya diriku menjadi inhuman.

“Kamu yakin mau cerita, Ken?” Mbak Puri bicara dalam batinku.

“Yakin, kak.”

Kak Puri mengajakku berbincang dalam batinku sendiri. Imel atau pun Nur gak akan tahu ini.

“Kamu harus pilih-pilih cerita. Jangan sampai…” Kak Puri mulai menasehati.

“Iya, kak.”

“Jangan ngebantah. Aku pacar kakakmu.”

Pacar? Apa aku salah dengar. Gak mungkin. Kak Puri udah putus sama Bang Hari tahun lalu. Mereka mustahil bertemu belakangan ini, Kak Puri jauh di markas S.H.I.E.L.D. dan Bang Hari lagi liburan di malang.

“Pacar? Bohong ah.” Aku membantah.

“Ada insiden tiga hari lalu…”

“Ntar lagi ceritanya kak. Udah bel masuk.”

Aku, Imel, dan Nur kembali ke kelas. Melanjutkan kelas di siang hari ini. Aku tak sabar menunggu besok dan menceritakan semuanya kepada Nur.

POV Jennifer

Sepuluh menit lagi kami sampai di stasiun. Usai sudah perjalanan kami di Malang satu minggu ini. Jam menunjukkan pukul empat, masih ada kurang lebih satu jam lagi sebelum kereta kami berangkat.

Rencana gue terhambat oleh ulah anak-anak. Untungnya, saat membeli es doger tadi. Gue sudah mengatakannya langsung kepada Janiar. Gue bilang bahwa gue suka sama Jamet, dan akan melakukan apapun untuk bisa bersama Jamet. Sesulit apapun halangannya, pasti nanti ada jalan keluarnya, sekali pun halangannya adalah Janiar.

Gue sadar, dia pasti sudah menceritakan itu kepada Jamet saat mereka berdua tadi. Tapi itu bukan masalah. Keakraban dengan Janiar yang sudah gue bangun sejak malam pertama tiba di Malang pasti akan membuatnya sentimentil. Terlebih, intimidasi gue yang kuat pasti akan membuatnya bali kanan dari Jamet cepat atau lambat.

“Sampai juga.” Kata Jamet.

Mereka berdua, Jamet dan Janiar, turun dari kursi terdepan mobil satu per satu. Lalu, para cowok kembali bergotong royong menurunkan barang. Jamet dan Janiar setia menunggu kami hingga waktu masuk ke peron, dan itu lah yang gue harapkan.

“Pakle lu dibiarin sendirian di parkiran gapapa?” Tanya Hari.

“Biarin aja hahaha.” Canda Jamet.

“Met, it’s a goodbye, isn’t it?.” Eda memotong.

Momen haru akhirnya terjadi. Perpisahan dengan Jamet sudah menunggu hitungan menit. Kesedihan tentu paling dirasakan Hari, Eda, dan Dani sebagai sahabatnya. Tapi, mereka semua gak akan tahu kalau sebenarnya gue yang paling sedih kalau belum sempat mengungkapkan perasaan gue.

Anak-anak terus mengganggu momen gue antara Jamet. Susah sekali mencari momen yang pas. Sampai suatu waktu, terdengar pengumuman kereta Matarmaja akan masuk stasiun. Itu artinya perpisahan sudah di depan mata.

Kami satu per satu berpamitan dan berpelukan dengan Jamet dan Janiar. Dani menangis terisak seperti emak-emak, sementara aku mengambil antrian pamit paling belakang

“Goodbye ya, Janiar.” Aku bersalaman dengan Janiar terlebih dulu.

Dia menundukkan kepalanya. Intimidasiku sukses. Aku beralih ke Jamet.

“Goodbye, Jamet.” Aku bersalaman.

Ah, kenapa cuma bersalaman. Kenapa mentalku menjadi lemah di saat-saat begini, padahal rencananya sudah matang. Jabatan kami terlepas begitu saja, tapi aku enggan meninggalkannya. Anak-anak yang lain sudah menggendong tas dan satu per satu melewati pemeriksaan tiket.

“Jen, ayo.” Panggil Tika.

Gue menoleh, Tika dan Dani sudah melewati pemeriksaan tiket. Mereka sudah tidak mungkin merecoki gue. Di sisi yang lain, Janiar sudah gak berani menatap gue. Tapi… Mental ini, ah, persetan.

Kusambar mulut Jamet sekuat hati. Kulumat bibirnya habis-habisan seakan gak akan pernah bersentuhan lagi. Kupegang kedua pipinya supaya momen ini terjadi lebih lama. Gue abaikan keberadaan anak-anak, Janiar, bahkan keramaian sekitar.

“I love you.” Aku berkata tepat di depan mata Jamet.

Sebentar saja, izinkan dunia hanya untuk gue dan Jamet.

BERSAMBUNG

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48Part 49Part 50
Tamat