Tanpa Nama Part 15

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22

Cerita Sex Dewasa Tanpa Nama Part 15 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tanpa Nama Part 14

Gejolak Hormonal

POV Hari

“Kenia daftarnya di sini? Di rumah?” Tanya gue

“Iya.” Nyokap jawab simpel

“Enak banget lu dek.” Gue ngeledek Kenia

“Enak dong! Nih liat jam tanganku dong!” Kenia pamerin jam tangannya

“Tes kesehatannya gimana? Terus latihannya?”

“Belum. Kenia kan belum jadi inhuman.”

Udah lewat sehari sejak gue pulang dari Papandayan. Sekarang hari senin, 9 Januari 2017. Gue lagi duduk lesehan di depan tivi sambil makan malam sama Kenia dan nyokap yang baru pulang kerja. Setelah nyokap menceritakan Kenia, gue menceritakan kabar gue.

Gue menceritakan pertemuan dengan Sigit bersama dengan Dani. Lalu, permintaannya untuk melawan Watchdog. Terakhir, Dani yang terus meneror gue untuk bercerita. Sepulangnya dari terminal Kampung Rambutan, puluhan kali Dani mengirimi gue pesan lewat WA dan instagram, serta belasan kali miss call saat malam hari.

“Hmmmm.” Nyokap mikir.

“Gimana, bu?” Gue nanya

“Kalian berempat udah temenan berapa lama?” Nyokap nanya balik

“Dari maba.”

“Sering banget jalan bareng?”

“Sering banget.”

“Udah pernah hutang piutang?”

“Buset kaya guru ngaji aja, bu, nanyanya.”

“Hahahaha. Intinya, kalo kamu udah percaya, cerita akan lebih baik. Daripada terlambat ntar, kamu ntar kehilangan mereka.”

Sekarang gue yang mikir. Gue pernah dapet cerita, waktu di pelatihan S.H.I.E.L.D. dulu banyak orang-orang yang baru melewati terrigenesis justru dijauhi dan ditakuti sama orang-orang, temen, bahkan ada yang ditinggal istrinya sendiri. Gue masih parno dengan cerita-cerita kaya gitu.

Nyokap pun juga denger cerita begitu selama pelatihan bareng gue. Tapi kayanya nyokap gak terpengaruh cerita-cerita miring itu.

“Ibu udah cerita ke siapa aja?”

“Ke bos sama temen-temen deket di kantor.”

“Terus apa reaksinya?”

“Keren, malah katanya mereka mau lihat terus ibu pake baju zirah.”

“Dasar orang tua kekurangan hiburan.”

Gue membayangkan mereka yang norak sama kekuatan nyokap sebanding dengan emak-emak main bigo setelah suaminya berangkat kerja. Atau versi lainnya, bapak-bapak buka spam bergambar adegan film bokep di facebook. Intinya, mereka kekurangan hiburan.

“Bu, coba saranin ke mereka deh naik ke Papandayan. Gak capek kok. Dijamin lebih seru daripada liatin emak-emak inhuman pake baju perang dari tulang.”

Tiba-tiba hape bergetar lagi. Gue mengeluarkan hape dari kantong. Dani mulai nelepon lagi hari ini.

“Siapa?” Nyokap nanya

“Dani lagi.” Gue nunjukkin namanya di layar hape.

“Angkat.”

“Angkat?”

“Jangan kebanyakan mikir. Angkat.”

Gue pergi ke teras rumah. Telepon Dani gue angkat.

“HARI! KEMANA AJA LU! UTANG YE!”

“Santai dong bos. Iye gue ceritain.”

“Sekarang!”

“Jangan di telepon juga. Besok sore deh, abis gue dari kampus.”

“Oke. Dimana?”

“Di apartemen gue deh. Tapi jangan bawa Eda sama Jamet dulu.”

Gue berpikir cepat. Makin banyak manusia biasa yang tau, makin banyak kepala yang harus gue lindungin. Sementara itu, kekuatan inhuman gue gak bisa dipakai untuk menyerang langsung. Waktu ngelawan Sigit versi robot aja gue kewalahan. Kalo ada apa-apa sama mereka sekaligus, bisa gawat.

“Oke. Besok. Jangan lupa.”

“Iya, udah ya. Bye.”

Gue menutup telepon, lalu kembali ke tempat nyokap dan Kenia.

“Masalah permintaan S.H.I.E.L.D. sama Sigit gimana menurut ibu?”

“Kamu percaya sama omongan Sigit?”

“Dikit doang.”

“Ibu cuma bisa nyaranin, ikutin kata hati kamu aja. Seengggaknya setiap pilihan jangan sampe nyusahin orang lain.”

Sejujurnya, kata-kata nyokap gak memberikan solusi. Tapi mengingat gue udah gede, gue harus bisa membuat pilihan sendiri kan.

“Bang, kalo berantem ajak ajak ya.” Kenia bernada manja

“Ya kali. Kemaren aja kamu nangis-nangis.”

“Ya kalo udah jadi inhuman, janji deh gak nangis.”

“Yee, maunya.”

Kenia masih bocah banget kelakukannya. Efek anak bontot. Padahal, setengah tahun lagi dia bakal lulus SMA. Kalo kelakukannya kaya gitu terus mana bisa gue sama nyokap ngasih minyak ikan.

“Eh, Har? Udah laporan?” Tanya nyokap

“Udah, kemaren malem abis minta balikin jam tangan dari bocah satu ini.” Gue noyor kepala Kenia

Kenia bales nonjok lengan kanan gue. Tapi sebelum kena, gue iseng membuka telapak tangan dan mengarahkankan ke kepalan tinju Kenia. Seketika tangan Kenia lemas dan dia jatuh ke paha gue.

“Iiiih, jahat ihhh!” Kenia ngambek sambil mukul-mukul kaki gue.

“Tuh kan baru digituin doang udah lembek.” Gue makin ngeledek.

“Eh, enggak. Aku kuat! Kuat tuh!” Dia duduk lagi dengan tegap.

Usai makan malam dan mencuci piring, kami masuk ke kamar masing-masing. Gue lanjut memeriksa ulang revisian skripsi yang rencananya mau dicetak hard cover besok di tempat fotokopian deket kampus. Sebosannya ngecek revisian, gue lanjut nonton film sampai ngantuk.

Di tengah-tengah film, gue mendengar suara familiar dari kamar sebelah.

“Engghhh… Enghhhh…. Abanghhh…”

Itu suara Kenia. Gue denger baik-baik sekali lagi.

Abanghhh… Ssshhh.. Ampuuunhhh…”

Gue awalnya mikir dia lagi masturbasi. Tapi karena ada kata ‘ampun’nya, gue jadi mikir yang nggak-nggak. Gue langsung lari ke depan kamarnya. Gue dorong pintu, ternyata gak dikunci.

Di dalam sana, dugaan awal gue justru yang bener. Dia lagi masturbasi dengan jari tengah udah amblas di dalam lubangnya.

“Iiiih… Abang, tutup pintunya!! Kunci!!”

Karena panik, gue refleks menutup pintu kamar Kenia dari dalam, lalu langsung mengunci pintunya. Dia berlari menuju pintu, lalu mengambil kunci dari pintu itu dan menyimpannya di dalam laci.

“Abang puasin aku! Gak mau tau!”

***

POV Dani

Gue abis nelepon Hari. Sekarang, gue melamun di kamar hanya dengan handuk yang melilit di badan.

Efek gejolak hormonal yang dikasih tau Lina ternyata gila banget. Gue bisa tiba-tiba sange begitu aja. Turn on begitu digerepe Eda di tenda. Terus, gue langsung nyamber bibir Eda pas sunrise. Adrenalin juga terpengaruh. Waktu kedinginan pas mau pulang, badan gue tiba-tiba anget gitu aja. Cuma, capeknya berasa pas dapet istirahat di bus.

Begitu sampai apartemen dan tidur selama 3 jam, permainan gue sama Eda malah makin gila. Kami bergumul lagi sampai loyo. Lebih gilanya, gue malah sempat bermimpi bermain-main sama penis Hari gara-gara cuma gak sengaja kelihatan kemarin.

“Dani! Masa Edanya ditinggal sendirian sih tuh!” Kak Rivin Teriak dari dapur
“Iya, kak! Bentar mau ganti baju dulu!”

Gue buru-buru ganti baju, lalu bergegas ke ruang tengah. Eda lagi nonton tivi sambil senderan di sofa.

“Lagian disuruh masuk ke kamar aja gak mau.” Gue duduk di samping Eda
“Gak enak itu Kak Rivin lagi masakin buat kita. Masa aku tinggal ke kamar kamu.”
“Eh, Sesil ke mana? Tadi ada.”
“Lagi ke luar beli minuman.”

Kepala Kak Rivin keluar dari dapur.

“Bentar lagi ya. Hehehe.” Dia cengar-cengir
“Asik deh yang abis gajian.” Eda ngeledek
“Iya nih, tumbenan kak.” Gue ikutan ngeledek

***

POV Kak Rivin

Aku keluarkan rice cooker berisi nasi yang baru matang terlebih dulu ke ruang tamu, berbarengan dengan Sesil yang baru datang membawa beberapa botol besar Fanta dan Sprite. Dia masuk ke dapur untuk mengambil gelas.

“Aku bantuin, kak.” Kata Dani.

“Ssshh. Gak usah, temenin Eda aja di sini. Jangan ditinggal-tinggal.” Entah kenapa aku berkata begitu.

Apa aku cemburu? Gak juga. Yang jelas, harga diriku lebih mendominasi. Cap seorang senior telah mendarah daging sehingga aku harus tampak mengayomi. Kalau pun berusaha centil, pastinya harus terselubung dan elegan.

Seperti kali ini, traktiran makanan dengan alasan habis gajian dan dapet bonus sebenernya lebih kepada sebuah upaya menahan Eda jangan pulang buru-buru. Aku jarang melihat Eda, dan sekali-kalinya bertemu Eda, dia selalu terikat dengan Dani.

Setelah menaruh rice cooker, aku kembali ke dapur untuk mengambil cap cay, ayam goreng, dan tempe goreng.

“Eh, kak Rivin.” Sesil kaget ketika aku masuk ke dapur.

“Ngapain, Sil? Ngambil gelas lama amat?”

“Aku nyicipin dulu sih hehe.”

“Iseng banget deh. Yuk, bantuin bawain nih.”

Makanan kini telah tersedia semua di ruang tamu. Semoga masakanku cukup untuk kami berempat.

“Sayang banget yang lain lagi gak pada di sini ya.” Dani ngomong sambil makan.

“Ditelen dulu napa, Dan.” Kata Eda

“Ya namanya juga lagi libur semester. Pada pulang.” Jawabku

“Lah nih Sesil gak pulang ke rumah.” Dani nunjuk Sesil di seberang posisinya

“Telen dulu, Dan!” Eda ngomel pelan

“Hahaha. Lu kaya gak tau gue aja. Bete lah gue di rumah sendiri.” Sesil ikut obrolan

Duh, Eda. Sebegitu perhatiannya sih sama Dani.

Kami semua makan sambil bersenda gurau malam ini. Televisi dibiarkan menyala tanpa ditonton, malah sebaliknya, televisi yang menonton kami bersenang-senang malam ini. Aku senang melihat Eda.

Aku senang memperhatikan wajahnya yang tampan, matanya yang terus melototin Dani, giginya yang menggigit potongan tempe goreng, dan jempolnya yang mengais nasi dari piring. Apapun dalam dirinya jelas aku suka. Tapi sekarang Eda gak suka sama aku, dia sukanya sama Dani.

Kalau boleh bernostalgia, Eda tuh pernah deket sama aku, pakai banget. Tapi nostalgia gak ada artinya lagi sekarang. Eda pun juga pernah bilang gak suka nostalgia.

“Kenyaaang.” Dani sendawa.

“Cuci piring sendiri, ya.” Eda mengingatkan.

“Eh, gak usah. Aku aja. Kan, aku yang traktir.”

“Gak usah, kak. Biar anak ini mau gerak abis makan.” Eda menunjuk-nunjuk Dani

Duh, Eda. Aku jadi Dani mau deh.

Usai makan, Sesil mengambil kartu dari kamarnya dan mengajak kami main poker. Taruhannya, bagi yang kalah harus ngocok kartu dan jongkok selama permainan selanjutnya. Karena gak pakai duit, aku setuju ikut main walaupun sebenernya gak ngerti-ngerti amat.

Lima kali main, lima-limanya aku kalah. Sesil cengar-cengir doang.

“Ahahaha! Kak Rivin kalah lagi!!” Dani ketawa lepas.

“Kapan lagi senior kita bully hahaha.” Sesil ikut ngeledek.

“Ah, udahan ah. Aku gak bisa main.” Aku ngambek.

“Yeee, gak boleh. Gak ada yang gantiin.” Dani ketawa

“Iya nih, kita cuma berempat. Jongkok lah kaaak, hahaha.” Eda ikut bawel

Siap grak, Eda!

Di tengah permainan sesi ketujuh, rasa-rasanya aku makin gelisah. Bukan gelisah karena kalah terus. Badanku rasanya panas, jantungku berdebar, dan selangkanganku gatal. Aku lihat Dani malah lebih gelisah lagi, pahanya terus-menerus bergantian dilipat. Dani juga lebih sering menyender dan mencium bahu Eda yang ada di sebelahnya.

Eda juga mukanya makin merah. Tangannya ditekan-tekan terus menahan tonjolan di pangkal pahanya. Aku lihat dia berbisik sesuatu ke Dani, lalu mengusulkan permainan disudahi. Dani langsung menuntun Eda ke kamarnya.

Aku pasrah. Mereka pasti akan ML di kamar Dani, jelas suaranya akan kedengeran jelas sampai kamarku yang tepat disebelahnya. Dalam lamunan panasku, tiba-tiba Sesil menarikku untuk ikut membuntuti mereka dari belakang.

“Eda bagian kakak dulu. Aku beresin Dani.” Bisik Sesil.

Sesil bikin rencana apaan ini? Tapi selangkanganku terlalu gatal untuk bisa berpikir. Tepat sebelum pintu kamar Dani ditutup, Sesil menerobos masuk bersamaku. Dia langsung mengunci kamar dari dalam.

***

POV Hari

“Jangan berisik, nanti abang udahan nih.” Gue mengancam.

“Ssshh.. Iyaaaa… Ahhhh!!” Kenia malah makin mendesah gak karuan.

Terpaksa kusumpal mulutnya dengan mulutku agar gak kedengeran nyokap.

Kenia meminta dipuaskan sambil merengek-rengek. Dia mengancam akan teriak sampai nyokap datang. Sebenernya gue sih gak takut, karena bisa gue jelaskan dengan mudah kenapa kejadiannya bisa begini.

Gue lebih menakutkan keadaan Kenia yang gak stabil. Kalau gak terpuaskan, dia bisa sampai pagi gak tidur, atau bisa-bisa merusuh sama sembarang orang nanti. Gue memikirkan gejolak hormon anak remaja, ditambah pengaruh waktu itu, yang jelas berbahaya kalau gak terkendali.

Gue gak cuma berbicara soal seks. Suatu waktu dia bisa aja ketawa riang gembira, terus tiba-tiba nangis ngejer kaya lagi PMS, atau ngajakin gurunya di sekolah berantem jambak-jambakan. Itu juga alasannya gue bertanggung jawab sama Dani, walaupun harusnya dia lebih bisa mengendalikan diri.

Sekarang, jari tengah gue sedang mengocok-ngocok klitorisnya yang sudah becek. Gue tebak Kenia belum pernah main sama siapa-siapa, kecuali bareng Dani waktu itu.

“Abang kasih yang lebih enak. Tapi janji jangan berisik.” Bisik gue di telinganya

“He-eh.” Dia menangguk.

Gue menjilat belakang telinga kanannya. Kenia merespon dengan mendesah, tapi buru-buru dia menutup mulut dengan tangan kirinya. Tangan kanannya memelukku erat, meminta untuk bermain di telinga dan lehernya lebih lama.

Gue beranjak menindih tubuhnya. Kenia sudah telanjang, tapi pakaian gue masih utuh untuk menghindari kejadian yang nggak-nggak. Padahal, aslinya gue udah sange banget. Cowok mana yang gak penisnya gak tegang disajikan tubuh telanjang perempuan.

Gue berkali-kali menjilati leher dan telinganya kiri dan kanan. Lalu, menghisap dan menggigit bibir bawahnya dengan kuat. Tanganku beralih dari klitorisnya ke payudaranya agar bisa kuremas-remas.

“Abaaanghh.. terusshh..” dia berbisik mendesah.

“Enak, dek?” Aku menggodanya.

“He-eh.”

Ketika lidahku masuk ke mulutnya, Kenia memelukku erat. Selangkanganya ditekan ke atas menyentuh penisku.

“Baaang, puasin aku.. sshhh.. Cepeeett…”

Kenia serta-merta memaksa menarik kaus gue ke atas hingga terlepas. Gue terkejut, tapi permainan harus berlanjut supaya Kenia terpuaskan. Mulut gue perlahan turun ke payudaranya sebentar, lalu lanjut ke vaginanya.

Gue jilati klitorisnya dengan cepat agar mengantarkan Kenia menuju orgasme secepat-cepatnya. Kujilati naik, turun, dan memutar. Jari gue bermain di pintu masuk lubang senggamanya. Keadaan tersebut membuat Kenia menggelinjang dengan cepat. Matanya terpejam lama, lalu terbuka kembali dengan sebuah hembusan nafas yang panjang.

“Udah puas?” Gue bertanya.

Kenia mengangguk. Tapi dengan cepat dia membalik badan dan memelorotkan celana gue. Penis gue menjulang tegak di hadapan Kenia. Matanya terbelalak melihat penis beneran.

“Kaya gini ya penis beneran.” Dia memegang penis gue malu-malu.

Biasanya kalo sama Puri, penis gue udah dilahapnya bulat-bulat. Jadi, gue tebak lagi kalo Kenia gak tau harus ngapain. Tapi, diluar dugaan, dia langsung menduduki penis gue, lalu menempelkan ke pintu vaginanya.

“Heh! Mau ngapain?!” Gue berusaha mendorongnya menjauh.

“Mau masukin.” Dia ngomong gak karuan.

“Heh!”

“Kalo nggak boleh, aku teriak nih!”

“Yaudah, abang kasih tau yang enak, tapi jangan dimasukin dulu.”

“Gimana itu?”

“Janji jangan teriak.”

Gue suruh dia menduduki penis gue. Klitoris dan lubangnya segaris dengan penis gue yang diluruskan ke arah pusar. Gue ajarkan dia menggesek-gesek penis gue sampai puas. Kalau perlu sampai pagi. Asalkan gak masuk.

Oke, ini bukan panutan yang baik buat seorang kakak ke adiknya. Tapi, dalam keadaan darurat begini buat gue gak ada pilihan lain lagi yang terlintas di kepala. Tujuan gue sekarang harus memuaskan Kenia tanpa harus penetrasi.

“Abaaaangghh… Enaaakhhh…” Kenia mendesah

“Inget jangan berisik.”

Dia menutup mulut dengan satu tangannya, sementara tangannya yang lain bertumpu pada dada gue. Goyangannya semakin liar dan cepat. Gue gak memungkiri ikut menikmati ini.

“Ssshhh… keluarrrhhh!! Lagiiihh!!” Kenia ambruk di atas badan gue.

Guenya yang sekarang nanggung.

“Dek, bantuin abang mau?” Kata-kata itu terlontar gitu aja.

BERSAMBUNG