Tanpa Nama Part 12

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48Part 49Part 50
Tamat

Cerita Sex Dewasa Tanpa Nama Part 12 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Tanpa Nama Part 11

Masih ngantuk

POV Hari

Jumat jam 8 malam, gue, Jamet, Anwar, dan Tika sudah tiba di meeting poin. Kami duduk di bangku tunggu dari kayu yang memanjang. Anwar dan Tika sudah di tempat terlebih dulu sebelum gue datang dengan Jamet. Anwar yang badannya tinggi tegap itu sedang nyeruput pop mie, sedangkan Tika duduk bersender menyamping di bahu kirinya Anwar. Tika asik main instagram.

“Berangkat jam piro, War?” Tanya jamet

“Jam setengah 10an juga bisa. Gak bakal terlambat kok.” Jawab Anwar

Berbarengan dengan kata-kata Anwar selesai, Eda dan Dani. Mereka keluar dari taksi, dengan pakaian jaket lengkap, lalu mengambil tasnya di bagasi. Eda membayar ongkos taksi terlebih dulu, lalu bergabung dengan kami.

“Daniiii! Gue kangeeen!” Tika menyambut Dani dengan pelukan

“Gue juga, Tikaaaa!” Sahut Dani

“Udah gak pernah ke kampus, ih.”

“Yaa kan gue masih sibuk nyari kerja, say.”

Mereka berdua kangen-kangenan.

“Tas siapa tuh panjang amat?” Gue kaget ngeliat Eda nenteng carrier gede.

“Tas gue lah.” Jawab Eda sekenanya

“Isinya apaan aja? Kita cuma semalem loh di sono.” Anwar ikutan penasaran

“Ada tenda kecil baru gue beli.”

“Si bego, kan gue bilang ada temen gue yang bawa ntar.” Anwar ngelempar gulungan tissu.

“Maunya Dani tuh. Kalo mau ngomel, ke dia aja.” Eda nunjuk Dani.

Eda sama Dani pasti mau melakukan yang aneh-aneh deh ntar. Gue udah ngebaca raut mukanya mereka. Raut muka sumringah karena baru pertama kali naik gunung. Mereka ini tipikal anak lab yang dari maba selalu menghindari naik gunung, bahkan setelah film 5 cm booming pun mereka ogah ikut-ikutan trend.

Setengah jam kemudian, Erna datang dengan Jennifer dengan diantar sopirnya Jennifer. Jennifer langsung kangen-kangenan sama Dani yang juga udah jarang ketemu. Seperti biasa, Erna dengan jilbab segiempat, celana khas anak lapangan, dan berjaket, senada dengan Jennifer kecuali tanpa mengenakan jilbab.

“Daniiii!” Jennifer berlari kecil memeluk Dani.

“Jennifeeeeer!” Dani balas memeluk Jennifer.

“Lama gak ketemu makin cantik aja deh lu.”

“Ah, cantikan juga lu kali, Je.”

Beda lagi dengan reaksinya Dani ke Erna. Mereka cukup dengan melakukan tos. Lanjut kami yang sudah tiba pertama saling tos dengan Erna.

“Lama amat lu, Jeruk.” Ledek Anwar.

“Ye, ada juga lu yang kecepetan. Berangkatnya juga setengah 10an kan.”

“Wahaha! Jeruk! Ikutan ah manggil jeruk.” Eda ketawa ngakak.

“Ini lagi sama aja!” Jennifer sewot

Setelah basa-basi selesai, yang sebenernya didominasi dengan kangen-kangenan para cewek, Anwar memastikan barang bawaan kami lengkap. Kami semua memakai jaket dari sekarang. Kemudian, Erna dan Jamet izin ke toilet.

Di bis, formasi tempat duduk kami dua-dua. Erna bareng Jennifer, di belakangnya ada gue bareng Jamet, lanjut Eda bareng Dani, dan di paling belakang Anwar bareng Tika. Gue duduk di lorong, karena gue yakin abis ini Jamet pasti pelor. Nempel molor.

Jam 10 malam, bis keluar perlahan dari pool. Gue menikmati kelap-kelip lampu mobil dari balik kaca seberang posisi yang berembun. Tak lama kemudian, bis masuk pintu tol, dan Jamet izin tidur. Udah ketebak.

Gue nengok ke belakang, dua pasangan mesum itu lagi asik pacaran. Karena bosen gue memajukan kepala dan berbisik ke dua cewek di depan.

“Sttt.. Sttt.. Jam berapa sampe Garut, Je, Na?” Bisik gue kepada siapa saja yang mau menjawab.

“Jam 3an pagi ntar, Har. Nanti kita dijemput sama pick up temennya Anwar.” Sahut Erna

“Oooh”

Hening sejenak.

“Tidur dia?” Gue nunjuk Jennifer yang duduk deket jendela.

“Lagi pake headset.”

“Oooh.”

Oke, hening lagi. Selalu terjadi kalo ngobrol sama Erna dari dulu. Anwar pernah bilang kalo Erna emang gak biasa memulai pembicaraan duluan kalo lagi ngobrol sama orang luar. So, Buat dia, gue termasuk orang luar.

Karena gak ada yang bisa diajak ngobrol, gue membuka WA untuk mengecek keadaan Kenia melalui nyokap. Gue juga tetap memastikan Kenia belum makan vitamin minyak ikannya. Gue juga laporan ke nyokap kalo jam tangan S.H.I.E.L.D. udah dititip ke Kenia selama gue ke Papandayan.

Kenia lebih butuh, kan. Apalagi gue lagi gak bareng dia.

Selanjutnya, gue cek instagram. Ada snapgram boomerangnya Dani bareng Eda yang diambil waktu di pool bis tadi. Ada juga foto latepost pemandangan Papandayan yang diupload Erna 4 jam lalu.

“Papandayan, for the last time as a student.” Begitu isi captionnya, tak lupa hastag photography dan VisitIndonesia yang wajib dia sematkan di setiap upload foto.

Foto instagram Erna memang penuh dengan hasil jepretan kerennya dia, mulai dari yang bertema natural photography hingga street photography. Mustahil menemukan wajah Erna dalam akunnya sendiri.

Usai menuntaskan mengamati media sosial, gue kembali memerhatikan jalanan. Hanya tampak cahaya lampu-lampu mobil yang melaju dari arah berlawanan. Keadaan di dalam bus sangat gelap. Lalu, gue putuskan untuk tidur saja.

***

Jam satu malam, gue terbangun. Erna dan Jamet masih tidur. Eda dan Dani tidur dengan kepala saling menyender. Di belakangnya lagi, gue cuma bisa ngelihat kakinya Anwar melintang di lorong bis. Kayanya pasangan itu tidur juga.

Samar-samar gue denger ada suara bersenandung. Gue dekatkan telinga ke depan, dan suaranya makin jelas. Tiba-tiba ada lampu terang di bangku samping Erna. Jennifer bangun. Karena posisi kami gak pas untuk ngobrol langsung, gue coba chat dia via WA.

Gue: Bangun cuy? Lu nyanyi ya?

Jennifer: Iya, kedengeran ya hahaha

Gue: Awet juga batre hapenya

Jennifer: Ini juga udah 5 persenan.

Gue: Bawa power bank?

Jennifer: Bawa di tas. Tapi paling nanti gak ada sinyal. Percuma juga

Gue: Nanti gue pinjem ya hahaha

Jennifer gak ngebales lagi. Gue coba ngelirik ke depan, lampu hapenya udah gak bersinar. Mungkin dia lanjut tidur, atau mungkin juga hapenya udah mati. Sekarang gue cuma sendirian, memandang jalanan yang gelap dan lampu mobil lagi. Gue gak bisa tidur.

***

POV Jamet

“Anjir lah. Mati gaya gue tadi.” Hari sewot

“Lagian bukannya tidur aja kaya aku, Har.” Mataku masih sepet.

“Lu mah emang pelor kalo lagi jalan jauh.”

“Yang penting gak mati gaya.”

Kami udah sampai di terminal Garut. Anwar sibuk menelepon temannya. Cewek-cewek masih pada ngantuk. Eda juga ngantuk. Hari masih aja sewot sambil nyoba ngajak ngobrol siapa aja.

“Tidur, Har. Tidur. Ntar capek lho pas naik.” Kata Anwar.

Hari nurut, dia meletakkan tas supaya jadi bantal, lalu tidur bersender di tembok. Giliran aku yang bangun menemani Anwar.

Cukup lama kami menunggu di terminal, hingga akhirnya temannya Anwar datang.

“Yok, bangun, bangun. Temen gue udah dateng.” Anwar nepokin semua orang.

“Hmmmm.. ngantuuuk…” Tika menutup muka dengan jaket.

“Eh, ayok. Ntar tidur lagi di Cisurupan.”

Mereka yang baru bangun mengangkat tas dengan malas. Apalagi Eda yang tasnya paling besar.

“Cepet amat sampenya.” Kata temennya Anwar dengan logat sunda
“Bisnya ngebut, kang. Hahaha” Jawab Anwar asal

Kami semua berkenalan dan salaman dengan temannya Anwar, kecuali Tika dan Erna yang ternyata udah kenal duluan. Panggilannya Kang Ade. Kutaksir usianya tidak lebih dari 30an.

Wajahnya bulat dihiasi jenggot tipis, lengkap dengan kupluk menempel di kepalanya. Kang Ade sempat cerita kalau kenal dengan Anwar, Tika, dan Erna sejak empat tahun lalu, saat mereka bertiga pertama kali naik Papandayan bareng rombongan lain.

Setelah tas terangkut semua ke atas pick up, satu per satu kami naik. Mobil berjalan menjauh dari terminal. Udara dingin Garut dini hari menerpa tubuh kami.

“Gue kira lu semua selalu bareng?” Kata Hari ke Jennifer

“Gue gak pernah sempet ikut ke Papandayan.” Jawab Jennifer

“Kenapa?” Tanya Hari lagi

“Selalu bentrok acara gereja.”

“Lah kalo sekarang?” Gantian aku bertanya

“Bolos dong sekali sekali hahaha.”

Eda sama Dani izin duduk bangku depan dan lanjut tidur lagi. Kang Ade ikut duduk di luar bareng kami.

“Perlu ditatar mereka berdua.” Anwar nunjuk ke Eda sama Dani

“Memang jarang pergi ke luar tuh anak berdua.” Kataku

“Suruh nyari kayu bakar aja ntar.” Kata Hari

“Suruh ngusir babi bisa kali hahahaahaha.” Kata Tika

Aku, Hari, dan Jennifer langsung nengok ke Tika.

“Eh, ada babi?” Tanyaku

“Kalau babi mah masih banyak, atuh. Mereka suka keluarnya malem.” Kang Ade nyahut

“Terus, ganggu gak, Kang?” Tanya Jennifer

“Mereka dateng karena bau makanan itu. Kalau diusirin sih ya pergi.”

Perjalanan setengah jam lebih akhirnya terhenti di sebuah masjid.

“Yuk, yang mau subuhan dulu, silahkan.” Kata Kang Ade.

Kami menurunkan tas, mengambil alat-alat cuci muka dan handuk. Di sini makin banyak pendaki Papandayan yang sedang transit. Suasanya gunung makin terasa bagiku. Rasanya jadi rindu dengan Bromo.

“Tas sama sepatunya sini titipin ke gue aja.” Kata Jennifer.

“Oke.” Sahutku

***

POV Jennifer

Aku turun pertama dari mobil.

“Woi, bangun, bangun! Subuhan dulu.” Jamet ngerusuhin bangku depan mobil.

Dani dan Eda ditepok Jamet dari luar pintu mobil. Lalu mereka berdua dengan mata sepet turun dari mobil. Eda menurunkan tasnya untuk mengambil alat cuci muka, sementara Dani berusaha menghirup udara dingin ini.

“Itu gunung apaan Na, lancip gitu puncaknya?” Tanyaku ke Erna

“Cikuray itu. Kata temen gue puncaknya sempit.” Jawabnya

“Pernah ke situ?”

“Belom sih.”

Erna melanjutkan bersih-bersih kamera DSLRnya di belakang pick up. Anak-anak yang lain mulai nitip tas dan sepatu kepadaku. Aku pun berpindah duduk di tepi rumput. Anwar lanjut pergi ke kamar mandi duluan, disusul Kang Ade, Jamet, Hari, Eda, Tika, dan gue.

“Lu lagi merah, Na?” Aku nanya ke Erna.

“Nggak kok, nih gue mau nitip tas, kamera, sama sepatu ya.” Katanya

“Gue pinjem kamera lu ya, Na.”

“Pake aja.”

Aku membuka-buka foto jepretan Erna. Di situ tertera tanggal 31 Desember 2016. Erna ikut acara malam tahun baruan di Kota Tua. Isi foto-fotonya penuh dengan mimik euforia orang-orang, pedagang, dan tentunya kembang api.

Agak lama gue menggeser-geser foto jepretan Erna. Tiba-tiba Dani ngongol di sampingku.

“Itu sama sekali gak ada foto mukanya doi?”

“Buset! Udahan lu? Cepet amat.” Aku kaget.

“Udah lama kali gue di dalem, Je. Itu gak ada mukanya Erna satu pun?” Dani kembali nanya

“Gak bakal dia sih.” Jawabku

“Kemaren sendirian dia di Kota?”

“Iya. Kalo gue mana boleh keluar, keluarga kumpul di rumah semua.”

“Anwar sama Tika?”

“Pacaran pasti.”

Dedikasi yang tinggi banget sama hobi. Itu lah si Erna. Aku jadi mikir, hobiku apaan ya?

***

Dua puluh menit kemudian, kami berkumpul lagi di parkiran. Fajar mulai terlihat dan puncak Cikuray tampak makin indah. Momen itu tentu gak lepas dari jepretan Erna dan anak-anak yang lain. Dani pun kembali membuka handphone dan merekam snapgram lagi.

“Ntar di atas gak ada sinyal loh.” Anwar ngomong dengan nada nakut-nakutin.

“Makanya gue banyakin upload sekarang aja.” Kata Dani

Kami semua masih menikmati waktu istirahat ini. Anwar sama Tika nyusul Kang Ade yang kayanya lagi ngopi di warung bawah bareng sopir.

“Eh, mau ke jajan ya, ikut dong gue!” Eda teriak ke Anwar. “Ikut gak, Dan?”

“Nitip aja. Roti ya.” Jawab gue

“Eh, gue ikut dong.” Jamet nyusul mereka

Rencana lanjut tidur anak-anak sejak tadi di terminal pupus semuanya. Aku kini ngobrol dengan sama Erna. Hari nelpon seseorang di deket pick up, lalu gak lama kemudian selesai. Dani milih menghampiri Hari.

***

POV Dani

“Heh, inhuman.” Bisik gue

“Apaan seh, Dan.” Ledeknya

“Gue tetep mantau, yeee.”

“Ada juga gue yang mantau lu, Dani.”

“Takut gue sange di sembarang tempat ya?”

“Heh ngomongnya.”

Hari tolah-toleh ke samping, takut suara gue kedengeran sama orang lain.

“Fix jadi agen S.H.I.E.L.D. nih?”

“Belom nentuin. Lagian gue bisa apaan sih.”

“Lah, lu kan inhuman.” Ledek gue lagi

“Au.” Hari kabur nyamperin Anwar dan kawan-kawan di bawah.

Gak lama kemudian, mereka kembali dan Eda bawain gue roti cokelat. Lalu, kami kembali menaikkan barang ke atas pick up lagi. Mobil perlahan keluar dari parkiran, kemudian perjalanan kami kembali berlanjut.

Gue dan Eda gabung di belakang, menggeser Kang Ade yang sekarang duduk di samping sopir. Obrolan ngalur ngidul tentang masa kuliah dulu terlontar di antara kami. Sampai-sampai tak terasa jalanan terus mulai menanjak.

Kami mulai sadar dengan kondisi jalanan ketika mobil meliuk-liuk menghindari lubang. Kami semua larut dalam pemandangan di kiri dan kanan yang sudah berupa perbukitan dan hutan.

Saat matahari mulai tampak, mobil berhenti di sebuah pos masuk. Banyak orang-orang dengan carrier turun dari pick up mereka masing-masing. Kang Ade dan Anwar turun dari mobil.

“Cuy, KTP, cuy.” Anwar menagih fotokopi KTP kepada kami semua.

“Kalo mau sarapan, warung di situ. Kalo oleh-oleh di situ.” Kang Ade menunjuk ke arah warung warung yang berjejer.

Anwar dan Kang Ade masuk ke dalam sebuah pos. Kami semua turun dari pick up dan mengangkat barang-barang kami. Pemandangan menjadi lebih gila buat gue. Tebing yang super tinggi menjulang di sebelah kanan. Sungai di kiri, dan di seberangnya kembali tebing menjulang. Di depan, asap membumbung tinggi dan bau belerang tercium menyengat.

Gue melihat kembali ke arah bangunan pos. Di sampingnya, tertulis CAGAR ALAM PAPANDAYAN. 2622 M DPL.

“Selamat datang di Papandayan, Guys!” Teriak Tika sambil mengangkat kedua tangannya ke atas.

Semangatnya membara.
Lebay.

BERSAMBUNG

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45
Part 46Part 47Part 48Part 49Part 50
Tamat