Sex Maze Part 17

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Tamat

Malam ini entah kenapa mata ini seolah tak ingin terpejam, tubuh ini tak ingin beranjak, sudah lebih hampir 1 jam aku berdiri mematung diujung pembatas dinding kamar ku dan ibu.
Ibu… ya.. ibu ku.. aku tak percaya ibu bisa sebinal dan seliar ini. Sampai malam ini detik ini aku masih tak mempercayai apa yg sudah aku lihat selama ini.

Ibu yang aku tau selama ini berkepribadian kalem dan sederhana ternyata menyimpan banyak hal liar yang tidak aku ketahui. Walaupun aku sebagai anaknya, entah bagaimana nanti bapak tau akan hal ini, dan sampai kapan aku menyimpan semua ini.

Ini semua aib… aib ibu ku, apakah aku harus membuka aib ibu ku??? ah.. pusing aku memikirkan semua ini. Yang jelas malam ini, aku masih menyaksikan 2 insan yg sedang dilanda nafsu sedang bergumul tanpa sehelai benangpun di hadapan ku..

Ibu dan Reza, setelah pergumulan pertama mereka, saat ini mereka masih bergumul dan bercumbu dikamar ibu tanpa sehelai benang pun. Kulit ibu yang sangat putih begitu kontras dengan kulit Reza yg kecokelatan.

Jujur jika ditanya apakah yg aku rasa saat ini?, Aku sangat terangsang melihat ini, melihat ibu ku berselingkuh dengan pemuda idamannya. Melihat dia dicumbu dan disetubuhi oleh orang lain menjadi sensasi tersendiri yang tidak bisa dijelaskan.

Tapi jika ditanya apakah aku bernafsu dengan ibu ku? jawabannya tidak, kenapa?? Aku tidak tau, sedari kecil aku sering melihat ibu bertelanjang dada sampai bugil dihadapannku. Melihat dia mandi, berganti baju. Mondar mandir tanpa sehelai benang pun dikamarnya aku pernah, namun tak pernah sedetikpun aku menyimpan nafsu kepada ibu ku.

Kembali ke kamar ibu, mereka terlihat masih bergumul bugil diranjang, ibu masih mengocok2 kontol Reza yang sudah terlihat lemas.

Ibu : Sayang kok kontolnya gk ngaceng2 lagi sih..

Reza : Kan abis keluar sayang, capek aku..

Ibu : Ishh.. curang, ywdah deh udahan aja yuk, aku ngantuk lagi pula aku takut anak ku nanti bangun

Reza : Oohh.. iya ya, ywdah aku siap2 dulu

Reza pun lantas bangkit dari tempat tidur dan kembali berpakaian. Sedangkan ibu hanya bangun dan meraih kain bali berwarna hijau biru yg ada disamping ranjang dan melilitkannya di tubuh. Setelah itu dia kembali berbaring sambil memperhatikan Reza berpakaian..

Ibu : Sayang..

Reza : Iya yank.. kenapah..

Ibu : Kamu kok bisa sih suka sama aku? aku ini udah tua lho, udah kepala 4, anak udah 2 udah punya suami pula, gk menarik

Reza : Sayang.. aku udah terlanjur sayang sama kamu, kalo aku udah sayang gimana dong?

Ibu : Tapi aku udah punya suami lho yank..

Reza : So.. kenapa?? aku tau itu kok.., aku bisa ngertiin kamu selama ini, asal sama2 ngertiin aja

Ibu : Hmm.. iya sih

Reza : Ywdah aku keluar lewat mana nih?

Ibu : Lewat pintu belakang aja yank..

Tak lama setelah itu Reza bergegas beranjak keluar dari rumah, dan ibu mengantarnya sampai pintu belakang, setelah itu ibu kembali ke kamar dan tidur.

Aku yg mengetahui hal tersebut segera turun, dan membaringkan tubuhku diranjang. Jauh menerawang pikiran ku, selain memikiran ibu, aku pun sedang dipusingkan dengan persoalan Lidya yang mengajakku untuk menikah. Belum lagi UN ahhh.. aku pusing, tak terasa aku pun tertidur.

Pagi pun menjelang, saat itu semua berjalan seperti biasa tidak ada aktifitas seks sekitar ku yang aku tau. Dan aku pun saat itu tak ingin tau karena aku ingin berfokus ke UN. Karena sudah seminggu lagi. Sampai sehari sebelum UN aku yg terpikirkan sahabatku mulai mendatangi rumahnya, terutama Gofar.

Sudah lama semenjak konflik kami berdua aku sudah tidak pernah lagi melihatnya, bahkan untuk sekedar melihat status WA pun aku sudah tidak pernah lagi melihatnya. Mungkin nomor WA ku sudah diblok, yasudah yg penting aku tidak memiliki sifat benci yg sama terhadapnya.

Karena kalau dirunut perkara ini soal ego, ya aku tau ego sahabatku ini sangat tinggi, dan gengsinya pun juga tinggi. Tapi.. jika dia tau dibalik ini semua aku pun sedang menjalin hubungan dengan Lidya mungkin akan lebih murka dirinya dibuat oleh ku.

Ah.. peduli setan, dengan langkah mantap aku pun berjalan menuju kediaman Gofar. Sesampainya disana aku tak menemukan dirinya, dan saat itu aku disambut oleh Mama Ocha.

Mama Ocha : Kenapa dit? nyari Gofar ya? kyaknya lagi pergi dia deh..

Dito : Oohh.. gtu mam, ywdah deh dito pulang dulu

Mama Ocha : Eehh.. cepet amat mo pulang aja, mampir dulu atuh, udah lama kyaknya kamu gk kesini, lagi ada masalah ya sama Gofar? cerita aja sama mamah

Dito : Hehe.. ah.. mams nih, kepo bgt hehe.., btw kok keringetan bgt mam, abis ngapain?

Mama Ocha : Abis begawe, nyuci tuh, makanya nih keringetan, bau acem hehe..

Saat itu Mama Ocha memakai tengtop hitam dangan Bh berwarna hitam, dan handuk putih yg dililitkan dibawahnya hmm.. MILF ini saat itu terlihat sangat menggairahkan. Dengan tubuhnya yg putih sekal dan montok. Ditambah keringat disekujur tubuhnya membuat aku ingin mengulangi kejadian bersamanya saat itu dirumahnya hehe..

Mengingat kondisi rumah Gofar yg sepi, kayaknya situasi ini harus dimanfaatkan nih, coba ah.. lagi pula aku kan baru khilaf kecil doang sama Mama Ocha hehe..

Dito : Eh.. ngomong2 mam, Pak Romli pada kemana dah?

Mama Ocha : Lagi dinas ke luar kota, klo anak2 ada tuh didalem lagi main, kenapa? mampir dulu atuh dit ngopi hehe..

Dito : Iihh.. mams Dito mah gak ngopii, dito mah Susu klo pagi minumnya

Mama Ocha : Oohh.. susu, ada tuh mau nyusu emang? hihi..

Wah.. nantangin lagi nih, sikat lah dit..

Dito : Nah.. klo nyusu mah ayo deh mam hhe..

Mama Ocha : Hehe.. nakal ya kamu, ywdah yuk masuk kedalem.

Saat didalam aku melihat dua anaknya sedang bermain PS dan aku cuma say hi aja sama mereka. Namanya anak kecil lagi senang2nya main. Sedangkan aku masih membuntuti Mama Ocha, uuuhh.. kelihatan bgt bodynya dari belakang sekal bgt kemudian..

Mama Ocha : Dito mau susu coklat apa putih?

Dito : Apa aja deh mam, klo Mama Ocha yg buatin sih aku suka2 aja haha..

Mama Ocha : Iihh.. seriusan Ditoo, jadi mau susu gak? atau mau disusuin nih haha..

Dito : Disusuin aja deh mam haha..

Mama Ocha : Haha.. duh.. kamu nih, pengen khilaf enak lagi sama mamah ya hihi..

Dito : Hehe.. mau mam, namanya juga enak, trus?

Mama Ocha : Terus apaaahh.., udah ah mamah mo mandi dulu, gk enak keringetan

Melihat reaksi Mama Ocha yg seolah malu tapi mau itu aku langsung inisiatif memeluk tubuhnya. Mmmhhh.. bau tubuhnya membuat aku makin horny. Ku ciumi lengan telanjangnya dan kusingkap rambut pendek sebahunya lalu ku ciumi tengkuk lehernya..

Mama Ocha : Mmhh… sshh.. Dito ah.. nakal, aaahhh.. Ditoo.. ada anak2 mama nanti ngeliat

Saat dia berbicara seperti itu perlahan ku hentikan cumbuan ku. Lalu Mama Ocha berbalik badan menghadapku dan langsung melumat bibir ku. Uuhhmmmss.. nikmat sekali bibirnya. Lama kita berpagutan. Mama Ocha menghentikan pagutannya lalu tanpa banyak bicara dia langsung memegang tangan ku dan menuntun ku ke kamarnya.

Saat berjalan menuju kamar kami melewati tempat anak2 Mama Ocha, mereka terlihat masih asik bermain PS.

Mama Ocha : Kalian jangan kemana2 ya, mama ada urusan sebentar sama Om Dito.

Setelah Mama Ocha bilang bgtu, dia langsung menuntunku masuk kamar. Dikuncinya pintu kamar dan kembali kami berpagutan, dilumatnya bibirku, kujulurkan lidah ku. Sambil kuremas dadanya yg besar yg masih terbalut bh dan tengtop hitam. Setelah itu ku hentikan cumbuan ku, dan langsung ku telanjangi diriku sendiri sampai bugil lalu..

Mama Ocha : Hihi.. Dito ih.. kamu mo ngapain kok telanjang gtu?? ngaceng lagi kontolnya bikin Mamah horny aja deh kamu tuh hahaha..

Dito : Ih.. mams becanda mulu deh, ayo dong mams Dito udah sange bgt nih, tadi pake ngajak ke kamar segala..

Mamah Ocha : Haha.. iya iyaa ih.. ABG nih.. AmBeGan hahah.., tapi kan Mama belum mandi Dit, masih bau asem hehe..

Dito : Aku suka bau badan mamah..

Mamah Ocha : Iihh.. jorok

Segera ku sergap tubuhnya yg sintal ku telanjangi dirinya, ku buka lilitan handuknya. Ternyata dia hanya memakai kancut hitam saja. Segera ku buka kancutnya dan disana terlihat memek tembam dengan bulu jembut sedikit lebat. Mama Ocha yg agak malu langsung mengapitkan pahanya, lalu setelah itu ku buka tangtop dan bh nya sekaligus. Dan seketika itu juga Mama Ocha malu, dia mengapitkan pahanya dan menutup dadanya dengan tangannya

Mama Ocha : Ih.. Dito, udah ah jangan diliatin mulu malu tau..

Tanpa buang banyak waktu langsung ku peluk tubuh bugilnya, kurasakan hangat dan basah tubuhnya akibat keringatnya. Mama Ocha langsung menyambut pelukan ku dengan mengalungkan kedua tangannya di pundak ku, dan langsung ku pagut bibirnya.

Aahhh.. sumpah aku gk bisa katakan rasanya, baru kali ini aku merasakan tubuh Mama Ocha. Kami bercumbu dan berpelukan dengan keadaan bugil sangat lama. Setelah mulutnya berikutnya dadanya yg ku sasar, ku emut dan ku pilin puting susunya sampai..

Mama Ocha : Mmcchh..sshh.. dit jangan dikasur ah, mama masih keringetan nanti bau kasurnya, sambil mandi aja yuk, tapi sebentar mama mau cek anak2 dulu

Sebelum masuk kamar mandi mama membuka pintu kamarnya dan melihat kedua anaknya.

Mama Ocha : Kalian jangan kemana2 ya mainya

Si Anak : iyaaahh..

Setelah itu Mama Ocha menutup pintu kembali lalu Tanpa berlama2 kami menuju kamar mandi yang ada didalam kamar tidur Mama Ocha. Sampai dikamar mandi, kembali ku sergap tubuh bugil Mama Ocha dari belakang ku remas2 teteknya yg besar, lalu..

Mama Ocha : Mmhh.. Dito ah.. mandi dulu yuk

Dito : Mmhh.. sshh.. aku udah sange bgt nih mams

Mama Ocha : Iya mama paham tapi sambil mandi dong sayang, lagian klo udah bersih kan enak, nanti mama sepongin deh kontol kamu

Dito : Iihh.. kok disepongin doang mams hmm..

Mama Ocha : Lho.. emang maunya?? kamu mau ngewe sama mama? iihh.. kamu nih dit..

Dito : Nanggung mah.. masa udah bugil bgini cuma bgtu doang mams..

Mama Ocha : Iihh.. kamu nih mandi dulu pokoknya yah

Kemudian Mama Ocha menyalakan shower, kami mandi berdua dibawah guyuran shower. Kemudian aku inisiatif mengambil sabun cair, ku usapkan perlahan mulai dari pundak tubuh belakang sampai ke dada Mama Ocha.

Dan aku yang sudah sangat tidak tahan perlahan menyabuni kontol ku sambil ku kocok. Nikmat sekali rasanya, sampai akhirnya kembali ku peluk Mama Ocha dari belakang. Tubuh kami yg sudah sama2 licin karena sabun membuat pelukanku pun menjadi licin.

Perlahan ku gesekan kontolku dibelahan pantat Mama Ocha, sambil ku remas dadanya. Mama ocha yg sedang menggosok gigi hanya cuek, dan aku mengambil kesempatan ini untuk langsung penetrasi ke memekny., Setelah puas menggesek kontol ku, perlahan ku arahkan kontol ku ke memeknya dari belakang dan perlahan.. slebbssss…

Mama Ocha seperti tersentak, dan buru2 dia menyelesaikan sikat giginya, saat itu yg aku rasakan lubang vagina nya sangat hangat sekali, dan sangat basah sampai..

Mama Ocha : Achh.. Dito dimasukin beneran mmhh.. sshh.. pelan2 sayang, mmh.. berasa bgt punya kamu, gede bgt aacch..

Dito : Iya mah, punya mamah juga enak..

Mama Ocha : Ah.. kamu nih mmhh.. sshh.. udah dit ah.. dit.. mmhh..

Perlahan ku kocok kontol ku dari belakang, sungguh nikmat sekali saat itu. Bongkahan pantat Mama Ocha yang sangat menggairahkan ku tampar2 pantatnya. Sampai disaat kami sedang merengkuh kenikmatan berdua kami dikagetkan dengan terbukanya pintu kamar dan ternyata itu adalah..

Si Anak : Mah.. mamah lagi apa? kok mandinya berdua?

Mama Ocha : Kyaaaaahhhhh… nak.. kenapa? kok gk bilang dulu mau masuk? dit lepasin dulu kontol kamu *sambil berbisik

Dito : Ih.. apaan sih mams, dia gk ngerti tau

Iseng perlahan ku kocok dengan pelan kontolku kembali.. slebbss..

Mama Ocha : Ahhh.. nakal kamu ah.. mmhh.. *sambil berbisik

Mama Ocha : Kamuh.. kenapa sayang?

Si Anak : Mah.. bagi uang aku mau jajan

Mama Ocha : Nanti aja yah.. mmhh.. sayang mmhh.. ntar dulu mama mau mmhh..

Si Anak : Mama lagi apa sih mah? Kok nunduk gtu, lagi main kuda2an yah? aku mau ikutan mah..

Mama Ocha yg mendengar anaknya berbicara dengan polosnya sontak tertawa sambil perlahan menjelaskan.

Mama Ocha : Haha.. ya ampun sayang, iyah nanti yah klo mamah udah selesai main kuda2an nya sama Om Dito, kamu keluar dulu gih

Si Anak : Iihh.. mau ikuuttt..

Dito : Dek.. nanti Om Dito kasih uang jajan lagi deh klo dedek nurut kata mamah ya. Skrg main dulu gih main ps lagi, nanti Om kasih klo udah selesai

Si Anak : Hmm.. janji ya om

Dito : Iyaaa..

Tak lama setelah itu Si Anak keluar, dan ku lanjutkan ngewein ibunya dari belakang..

Dito : Mmhh.. (plok..plok..plok..)

Mama Ocha : Oouuuhh.. ah.. ah.. ah.. Dito ah.. mmhh..

Pantatnya yg besar dan putih dengan memeknya yg hangat dan basah kerasa ngegigit bgt dari belakang

Mama Ocha : Ahh.. dit ahmm.. mamah mo keluar ahh.. mmhh..

Dito : Ah.. ah.. ayo keluarin mah ah.. ah.. mmhh.. (plok..plok..plok..)

Mama Ocha : Ah.. keluar dit ah.. ah.. aaaah.. aaaaaaaaaaaaaaccccccccccchhhhhh… (crrtt..crrt..)

Dito : Mmhh.. enak mah? mhh..

Mama Ocha : Udah dit ah kaki mamah lemes mmhh..

Mendengar itu aku pun mengiyakan, ku bilas badan ku dari sabun, begitupun Mama Ocha. Lalu setelah kami mengeringkan badan dengan handuk segera ku peluk kembali Mama Ocha. Ku baringkan di ranjangnya, dan ku tindih tubuhnya.

Aaahhhhsss.. hangat sekali tubuhnya, dan sepertinya dia pun menikmatinya. Tanpa lama2 lagi segera ku arahkan kontol ku ke memeknya (slebbbsss…) aaahhhsss… anget bgt mmhh.. Langsung ku kocok kontolku dimemeknya. Dan sekitar 2 menit ku mengocok kontolku dimemeknya, aku terasa ingin keluar..

Dito : Aahhhss.. mam aku mo keluar

Mama Ocha : Ah.. mmhh.. iya dit terusin sayang mmhh..

Dito : Ah.. mah.. ah.. ah.. mmhh.. aaaaaaaarrrrgggghhhhhhh.. (crot..crot..crot..)

Mama Ocha : Aaahhh.. mama juga lagi dit.. ah.. keluar lagii ihh.. (crrt..crrt..)

Ahhh.. hmm.. nikmat bgt rasanya. Ini pertama kalinya aku ML dengan Mama Ocha. Wanita bertubuh montok sintal istri muda Pak Romli yg notabene Ibu Tiri sahabatku.. mmhh.. luar biasa.., Lemas rasanya tubuhku, tak seperti biasanya sehabis ML apa karena tubuh Mama Ocha yg besar ya? Jadi butuh tenaga ekstra untuk menghadapinya haha..

Mama Ocha : Dito keluarnya banyak bgt..

Dito : Iya mah.. maaf ya

Mama Ocha : Iya dit.. tapi janji ya dit jangan bilang ini kesiapa2, apalagi sama Arul

Degh!!! apa maksudnya berbicara seperti itu? aku menangkap sinyal2 mencurigakan.

Dito : Mmaksud.. mamah apa ya?

Mama Ocha : Ya mama tau kok dit klo kamu itu ngebolehin Ibu kamu buat jadi bahan seks si Gofar sama Arul. Mama tau pas waktu Arul main kesini. Dan mama gk sengaja denger pembicaraan mereka berdua

Dito : *speechless*

Mama Ocha : Itu sih terserah kamu dit, mama tau kok rasanya jadi kamu gimana. Tapi klo mama boleh saran, hentikan deh dit, kasian ibu kamu..

Saat itu aku tidak bisa berkata2, entah aku bingung apa yg harus aku lakukan, dan katakan, memang benar apa yg dibilang Mamah Ocha, tapi… tapi… gimana yah 😭

Dito : Hmmm.. ya mungkin mama tau lah, apa yg Dito rasain, lagi pula mama gk tau kan Ibu itu kyak gimana.. Ibu itu pengkhianat, pembohong dan aku benci sama Ibuuu..

Mama Ocha : Ya allah dit, gk boleh bilang bgtu sama Ibu kamu, seburuk2 nya Ibu kamu, tetap aja dia Ibu yg melahirkan kamu. Lagian pengkhianat kenapa sih? kan itu semua kamu yg ngebolehin..

Dito : Ibu itu tukang selingkuh, jauh sebelum ibu berhubungan sama Arul dan Ghofar Mam. Kayak sekarang aja, Ibu sebenernya udah gk berhubungan dengan mereka. Tapi Ibu skrg malah selingkuh sama teman 1 gym nya mam. Dito tau karena Dito lihat semuanya tanpa sengaja dan Dito gk tau harus gimana dan..

Mama Ocha : dan kamu menikmatinya..

Dito : *speechless* 😐

Mama Ocha : Gpp dit, mama tau rasanya jadi kamu, mama dulu juga bgtu. Bokapnya mama dulu tukang selingkuh, selalu bawa pasangannya dirumah. Dan mama selalu mergokin mereka selingkuh dirumah. Tapi mama malah menikmati pemandangan itu, dan mungkin ini juga yg buat mama rela dimadu sama Pak Romli.

Jujur mama udah gk percaya lagi sama yg namanya cinta yg mama cari cuma kepuasan. Banyak cowok yg deketin mama dengan rayuan mereka dan perhatian mereka. Sampai akhirnya kita ML, tapi mama gk pernah puas. Tapi klo sama Papa nya Ghofar, beda lagi..

Dito : Karena Pak Romli jagoan trus banyak duitnya ya mah?

Mama Ocha : Haha.. tau ajah hahaha.., kok malah curhat sih mamah, btw kita itu sama dit, punya latar belakang yg sama. Tinggal pintar2 kita aja bawa diri kita mau gimana. Tapi jujur ya dit, mama gk pernah ML seenak ini. Mama sampe keluar 2 kali itu berarti enak bgt dit hehe..

Dito : Hehe.. mama bisa aja deh hehe..

Mama Ocha : Serius dit, eh.. ngomong2 kamu lagi deket sama Lidya yah???

Dito : Eh.. deket doang mah, deket kayak temen, kan biasa aku mah

Mama Ocha : Yee.. orang Lidya ngomong, kalian tuh deketnya gk biasa, udah lah dit pacarin aja Lidya

Waduh.. Mama Ocha udah tau semuanya lagi, tapi sepertinya Mama Ocha orang yg bisa dipercaya, dan asik diajak bicara, udah kayak ibu sendiri

Dito : Iya mams, tapi dia malah ngajak nikah mam

Mama Ocha : Hahha.. klo nikah kalian pikir2.dulu, kalian masih sangat2 muda, sebenenya gk ada salahnya kalian nikah cuma harus komit, rumah tangga gk semudah yg kalian pikirkan

Saat sedang asyik bertukar pikiran dengan Mama Ocha, anak Mama Ocha masuk ke kamar lagi, malah aku dan mama blm pake baju sama sekali, masih bugil diranjang hahaha..

Si Anak : Maaahh.. mana katanya mau dikasih jajan

Dito : Oiya.. sebentar ya dek

dengan keadaan bugil aku bangkitbdan menuju tempat celana ku ditaruh, mama ocha yang menutup tubuhnya dengan selimut hanya geleng2 melihat tingkah ku

Mama Ocha : Diiitooo.. ih itu kontol gondal gandul bgtu, didepan anak kecil lagi, gk malu apa kamu hahaha..

Dito : Haha.. nanggung ah mah, Nih.. dek buat jajan (Rp. 20.000,-)

Si Anak : Hehe.. makasih ya om

Setelah itu aku yg langsung menoleh ke arah ibunya, disana masih terlihat Mama Ocha sedang melihatku sambil tertawa dan menggelengkan kepalanya.

Mama Ocha : Jangan jajan es ya dek.., hehe.. kamu nih udah ah, lemes mama, kamu pake baju gih

Selepas itu aku kembali berpakaian sedangkan mama ocha masih berbaring, dia masih tampak lemas bahkan untuk sekedar cebok aja kyaknya belum hahah..
Setelah rapih, Mama Ocha kembali memanggil ku kembali..

Mama Ocha : Dit sini sebentar deh.., mama tau kok kamu lagi ada masalah sama Ghofar. Pesan mama sih, gk usah diambil pusing dit. Mama tau kok Ghofar gk sebenci itu sama kamu, dan soal Lidya harus kamu perjuangin dit. Karena mama tau Ghofar gk se sayang itu sama Lidya dan.. ywdah.. lanjutkan lah hubungan kamu..

Mendengar pernyataan Mama Ocha membuat hatiku agak sedikit lega. Hmm.. semoga saja benar apa yg dikatakan Mama Ocha. Setelah itu aku kembali pulang, malam pun menjelang tak ada aktivitas yg berarti sampai saat ini, hingga hari ujian pun tiba.

Ku khususkan selama 4 hari berturut2 untuk belajar dan aku pun sama sekali tak bertemu dengan sahabat2 ku selama UN itu. Sampai saat hari terakhir ujian pun aku sama sekali tak bertemu mereka dan aku pun entah kenapa ada rasa malas dan tak ingin bertemu mereka.

Setelah UN aku diberikan waktu libur cukup lama, diwaktu sengang itu aku luangkan waktu untuk sekedar iseng melamar pekerjaan. Aku apply untuk sebuah posisi admin social media disebuah perusahaan bergengsi di ibu kota. Dan tanpa disangka aku dipanggil interview.

Pagi itu aku sudah bersiap rapih dengan kemeja dan celana bahan ku lalu tak lama ibu keluar kamar sudah rapih dengan baju senamnya yg seksi..

Ibu : Lho.. dit kamu mau kemana? rapih bgt..

Dito : Aku mau ada panggilan interview bu

Ibu : Lho.. kan ijazah kamu blm keluar, kamu ngelamar pake apa?

Dito : Pake SKL doang bu, ya doain aja moga Dito bisa keterima bu, namanya juga nyoba

Ibu : Hmm.. iya ammin, ywdah kabar2in ibu ya nanti

Dito : Iya bu..

Selesai berdandan aku berangkat. Sesampainya dilokasi, hanya ada 5 orang yang datang ku ikuti tes itu secara bertahap. Sampai terakhir tahap interview ternyata semua ini dilakukan full hari itu. Dan aku kebagian terakhir untuk interview HRD.

Jam sudah menunjukan pukul 12 siang, sudah waktunya untuk makan siang, namun si perusahaan beralasan nanggung untuk interview aku karena aku terakhir. Lalu aku memasuki ruangan HRD dan saat aku masuk aku melihat wajah yg tampak tak asing buat ku.. ya.. aku gk salah lihat dia adalah Mas Leo.

Saat aku memasuki ruangan dia nampak kaget dengan kedatangan ku, begitupun aku.

Mas Leo : Lha…. Dito?????

Dito : Wihh.. Mas Leo!!

Mas Leo : Kamu apa kabar dit? jadi nama lengkap kamu Ardito Samudro ya? walah..

Dito : Hehe.. iya mas, mas apa kabar, mas udah lulus kuliah ya?

Mas Leo : Baik dit, hehe.. klo nanya kuliah mas udah gk lanjut kuliah hehe..

Dito : Lah.. kenapa mas?

Mas Leo : Ya kayak kamu liat skrg, mas kerja sebagai Spv HRD disini, niatnya mas tuh mau kerja sambil kuliah disini. Eh.. ternyata mas keburu nikah duluan. Udah deh gk kepikiran kuliah lagi, hehe.. jangan dicontoh ya

Dito : Lah.. mas udah nikah? kok gak ngundang2? anak udah berapa mas? haha

Mas Leo : Hehe.. maaf ya dit, acaranya kecil2an doang kok, anak ku baru satu dit kan baru nikah, blm ada setahun anak mas. Oh.. iya btw kita ngobrol diluar aja yuk sambil makan siang.

Dito : Lah.. terus lamaran dito gimana?

Mas Leo : Udah kamu diterima, yuk makan dulu..

Dito : Ah.. seriusan mas???

Mas Leo : Iyaaahh..

Dito : Wahahha.. makasih mas

Hah.. tak terkira rasanya aku sudah dapat pekerjaan disaat seperti ini, dan rasa benci ku terhadap Mas Leo seolah hilang.

Setelah itu dia mengajak ku untuk makan siang di sebuah resto dekat kantornya, dan kembali kami berbincang banyak. Dan banyak hal yg berubah selama dia menghilang dia sudah menikah dan mempunyai 1 anak dan dia juga putus kuliah, hmm.. biarkanlah.. urusan dia ini.

Selesai makan siang aku pamit untuk pulang, saat itu jam sudah menunjukan pukul 2 siang, dan aku pun tidak membawa motor. Karena aku blm punya SIM aku takut untuk sekedar membawa motor ke tengah Ibu Kota, lalu aku pesan Ojek Online dan pulang.

Sesampainya dirumah, ibu sedang tidur siang hanya saja tumben ibu tidur siang hanya memakai BH dan Kancut saja. Hmm.. mungkin karena cuaca sedang panas, yaudah langsung aku salin baju dan menuju ke ruang tv.

Saat sedang asik santai tiba2 ada sms masuk memberitahukan bahwa paket data ku habis. Hmm.. langsung aku ambil hp ibu untuk tetring. Namun iseng juga aku ingin lihat apa aja chat ibu hari ini. Saat ku buka hp ibu dan ku klik Whatsapp disana terlihat ibu chat terakhir dengan selingkuhannya.

Yups.. Reza ku buka chatnya dan… shit!! Lagi2 ibu nakal, ternyata tadi si Reza tidak ada di sanggar dan pantas saja ibu tidur dengan keadaan telanjang. Ternyata mereka habis melakukan threesome disini dengan Tio. Selingkuhannya Bu Popon, Kurang lebih chatnya seperti ini..

Reza : Sayang hari ini aku gk ke sanggar dulu ya

Ibu : Yah.. kenapa sayang? aku udah pake baju seksi lho padahal buat kamu

Reza : Hehe.. masa sih coba liat, fotoin

Ibu : Gak mau ah, liat sendiri ajah hehe..

Reza : Ih.. kamu nih, ywdah ntar ketemuan dirumah kamu aja ya, tapi fotoin dulu dong

Ibu : Ihh.. kamu nih, ywdah sebentar

Reza : Uuhh.. sayang seksi bgt, jadi kangen, ketemuan ayo dirumah kamu.

Ibu : Iya sayang, tapi aku gk bawa kendaraan lho

Reza : Lho.. emang kenapa?

Ibu : Kirain disini nanti kamu bakal anterin aku pulang eh.. kamunya gk ada

Reza : Ywdah nanti minta anterin Tio aja

Ibu : Ih.. kok sama dia? nanti klo dia suka sama aku juga gimana hayoo haha..

Reza : Yaudah gpp, maen bertiga hahaha.. enak kali yank

Ibu : Iihh.. kamu nakal yah ywdah liat nanti aja

*Selang 30 menit

Reza : Sayang udah dimana?

Ibu : Lagi otw sama Tio kerumah

Reza : Ok

Setelah chat itu mungkin sekitar hampir 1,5 jam baru ada chat lagi dari Reza, bgini isinya

Reza : Makasih ya sayang buat hari ini

Ibu : Iya sayang, aku capek tau lemes haha..

Reza : Haha.. tapi enak kan? btw aku tadi sempet rekam pas kita cumbuan bertiga lho wkwkw..

Ibu : Iihh.. kamu nih, hapus ih..

Reza : Aku kirim ya, nanti terserah setelah kamu lihat kamu mau hapus kek

Ibu tidak membalas dan langsung dikirimkan videonya, didalam video itu terlihat, Reza, Tio, dan Ibu sudah dalam keadaan Bugil. Ibu diapit mereka berdua seperti hotdog, Tio dari depan sedang mencumbu ketek dan tetek ibu. Sedangkan Reza mencumbu bibir ibu dari belakang, dan ini adalah hasil screenshoot videonya.

Pantas aja ibu tidur dengan keadaan seperti itu, duh.. ibu kapan sih sadar, apa iya harus aku labrak dulu baru sadar? Tapi aku gk tega klo harus seperti itu, hah.. pusing aku, yang penting sekarang aku udah dapat kerja.

Tapi… Kenapa seperti kebetulan ya aku dipertemukan oleh Mas Leo lagi? apa iya ini kebetulan?? atau memang Tuhan sudah mengatur aku harus bertemu kembali?? untuk apa?? untuk kembali merajut hubungan terlarang dengan ibu ku?? atau… atau harus balas dendam??????????? Oiya ya.. haha.. baru terpikirkan but let see aja ya

Saat sedang melamun aku dikagetkan dengan suara ibu dari kamar yang baru saja bangun dari tidurnya.

Ibu : Dit.. Dito..

Dito : Eh.. iya bu, kenapaaa??

Ibu : Oohh.. kirain ibu siapa, abis tv nyala gk ada suara orang

Kemudian terdengar langkah ibu berjalan, dan menghampiriku. Saat itu ibu hanya memakai kain bali warna hijau biru yang dililitkan ke badannya. Namun sepertinya ibu sedang tidak memakai bh, karena kalau dia pake pasti terlihat tali dipundaknya. Tapi ini tidak, padahal tadi pas tidur dipake deh..

Ibu : dit.. ngomong2 gimana tadi lamaran kerja kamu?

Dito : Oh iya bu, baru Dito mau cerita, masa Dito diterima bu haha..

Ibu : Wah.. yang bener kamu?? alhamdulilahh, anak ibu udah bisa kerja, kapan kamu mulainya?

Dito : 2 minggu lagi bu ktanya, pas awal bulan nanti, lagian kan ijazah Dito blm keluar, ya lumayan lah bu ngumpulin duit buat kawin hehe..

Ibu : Lah.. emang kamu udah mo kawin dit??? baru juga lulus..

Dito : Hehe.. emang gk boleh ya bu?

Ibu : Ya kamu gk sayang sama usia kamu? masih muda, masih cerah masa depan kamu lho nak. Lagian klo nikah muda itu banyak godaannya. Jangankan yg muda yg tua aja udah lama rumah tangga godaan mah banyak

*ih.. si Ibu, curhat apa gimana sih

Dito : Jadi intinya Dito boleh kawin apa enggak bu??

Ibu : Ibu sih gak ngelarang dit, cuma ya dipikirin dulu lah. Kamu bicara dulu sama Bapak mu, lagian kamu lagi kenapa sih kok tiba2 ngomongin kawin. Udah kebelet apa? lagian emang mau kawin sama siapa kamu? pacar aja gk pernah diajak kerumah kok

Dito : Wah.. berarti Dito boleh bawa pacar kerumah dong skrg??

Ibu : Ya boleh lah, asal inget yang sopan, eh.. denger gak ibu ngomong? maen hp aja nih anak

Saat itu aku emang sambil main hp, saat ibu ngomel bgtu sengaja aku foto dan aku bilang aku lagi foto

Dito : Ibu ngomel mulu, ntar Dito foto sekalian nih hehe..

Ibu : Biarin.. nih foto nih sekalian ketek ibu wee..😛

Dito : udah ah dito mo tidur dulu capek

Ibu : Kamu tuh tidur mulu kerjaanya

Tak ku hiraukan ocehan ibu, aku langsung menuju kamar, tiduran sambil main hp. Saat ingin memejamkan mata, aku mendengar suara Bu RT (Bu Marsih) datang..

Bu Marsih : Assalamualaikum..

Ibu : Waalaikumsallam.. eh.. Bu RT, kenapa nih..

Bu Marsih : Hehe.. mo bahas buat acara senam pagi dibelakang rumah kamu lah ci, lagi ada Bapaknya Dito ya didalem?

Ibu : Ya kagak ada lah bu, ya udah masuk aja yuk, saya lagi telanjang gini gk enak lama2 didepan pintu haha..

Kemudian terdengar suara pintu ditutup..

Ibu : Jangan kenceng2 ngomongnya, ada si Dito dikamar

Bu Marsih : Lah.. gimana ngobrolnya klo gk boleh kenceng2?

Ibu : Hahaha.. kalii ntar ngomong jorok kan bu haha..

Bu Marsih : Haha.. bisa aja, ngomong jorok apaan kita emang? ngomong kontol? memek gtu hahahaha..

Ibu : Tuh kan baru dibilangin, tapi lagian tu anak lagi capek bgt kyaknya, abis ngelamar kerja dia

Bu Marsih : Ngelamar kerja? emang ijazah udah keluar?

Ibu : Belom sih bu, tapi ya namanya dia usaha kan, alhamdulilah katanya diterima dia

Bu Marsih : Wah.. alhamdulilah, emang si Dito mah yah rajin anaknya, pinter juga, cocok dah jadi mantu hahahha..

Ibu : Hahaha.. enggak ah, ntar anak saya kegoda sama Bu RT lagi, kan Ibu nya masih suka ganjen hahahahaha..

Bu Marsih : Hahaha.. bisa aja, jodohin aja yuk anak kita jeng

Ibu : Hehe.. si Ibu, anak sekarang mah susah buat dijodoh2 in bgtu, lagian bukannya lidya udah ada si Ghofar ya? kan dia kaya tuh

Bu Marsih : Yah.. kaya klo gk ada adabnya mah sama aja ci, sombong bgt keluarganya apalagi si Pak Romli nya tuh, makanya tuh keluarganya jadi berantakan, eh.. ywdah yuk bahas yg senam ini..

Wah.. ada angin segar nih buat rencana aku kedepan, alhamdulilah bgt kayaknya Allah ngasih jalan bgt buat aku.
Saat itu ibu terlibat pembicaraan dengan Bu RT soal rencana senam masal di belakang rumah, lama mereka mendiskusikan soal itu hingga..

Bu Marsih : Eh.. jeng kamu dibalik kain bali itu lagi gk pake apa2 ya hahaha..

Ibu : BH doang yg gk pake bu hehe..

Bu Marsih : Hnm.. kewalahan ya abis dihajar depan belakang sama si Tio ma Reza wkwkkw..

Ibu : Sssssttttt.. ih ibu mah, jangan kenceng2 ada Dito didalem, lagian kok ibu tau sih??

Bu Marsih : Ya tau lah, aku tadi liat kamu pulang bareng Tio, trus pas aku pulang lewat sini si Reza sama Tio keluar rumah barengan hahaha..

Ibu : Hmm.. ya gtu deh bu hehe..

Bu Marsih : Eh.. enak ya klo main bertiga gtu ya??

Ibu : Hehe.. enak bu, berasa kita kayak ratunya gtu lho hehe..

Bu Marsih : Hmm.. kamu sih enak, manis, putih, banyak yg suka, lha aku?? wes tuwek bgini, mana ada yg suka??

Ibu : Haha.. masa sih? buktinya Pakde Joko nempel terus wkwkw.., ditoilet gym tiap hari ML mulu wkwk.. belum anak2 muda yg suka godain ibu di gym haha.. banyak kali bu

Bu Marsih : Ya tapi jangan sembarangan dong, emang aku wanita murahan? haha.. aku canggung sebenernya jeng, tapi aku mau, ya walaupun beberapa kali aku pernah ML sama anak muda, itu pun karena suasana juga jeng hehe..

Ibu : Suasana gimana bu? siapa aja sih? kepo nih saya hehe..

Bu Marsih : Hehe.. gk banyak sih, sama Budi pernah hehe..

Ibu : Budi?? ketua karang taruna?? hahaha.. gimana ceritanya bu??

Bu Marsih : Ya biasa deh dia kan suka main ke rumah aku, sering ada urusan sama bapaknya Lidya, pas bgt waktu itu rumah kosong, sering ketemu, jadi ya gtu deh hehe.. dia itu jago mijat lho jeng

Ibu : Haha.. modus bgt ih, beneran jago mijet? trus selain Budi siapa lagi?

Bu Marsih : Iya jago bgt, aku gk modus, memang kondisi saat itu ya mendukung bgt hehe.., selain Budi aku juga pernah sama si Ghofar hahahaha..

Ibu : Hah.. eh.. ee.. sama Ghofar? eee.. ehehe.. yg bener bu?

Ibu kedengarannya kayak agak kaget. Ya aku tau ibu juga pernah ML sama Ghofar cuma aja Ibu orangnya pandai berakting, kayak sekarang aja dia kayak pura2 bego. Kudu hati2 sama ibu ku, untung udah ketauan jelek sama belangnya hadehhh..

Bu Marsih : Iya jeng, eh.. saya kok jadi blak2an gini sih, diem2 aja ya asal tau sama tau aja, lagian kan jeng Eci sama saya sama2 udah punya suami jadi ya asal sama2 tau aja lah ya hehe..

Ibu : Hehe.. iya ibuu

Bu Marsih : Eh.. lagian kok jeng eci dari tadi gk salin baju sih ada saya? masih kembenan kain aja kenapa toh?

Ibu : Badan saya pada sakit bu, nanggung lagian udah sore sekalian mandi, lagian tamunya ibu ini kan haha..

Bu Marsih : Hmm.. iya deh yg abis dibolak-balik sama berondong hahaha..

Ibu : Haha.. ih si ibu, seriusan bu badan saya pada sakit

Bu Marsih : Ywdah mo coba saya panggilin tukang pijit? saya bayarin deh buat jeng eci

Ibu : Wih.. si ibu, beneran nih? mahal bu ah bayarin saya tukang pijit, bayaran Wak Iroh kan mahal bu buat pijit.

Bu Marsih : Wak Iroh?? ya enggak lah, saya kasih jeng tukang pijit yg mijitnya enak surenakkkk.. hahaha..

Ibu : Wah.. perasaan saya jadi gk enak nih haha..

Bu Marsih : Haha.. skrg gk enak ntar pas abis pijit enak kok wkwkwk..

Ibu : Emang siapa sih bu?

Bu Marsih : Ya tukang pijit saya, yg tadi saya ceritain..

Ibu : Si Budi?? Ih.. malu ah, masa sama dia bu?

Bu Marsih : Ahh.. wes saya whatsapp dulu anaknya, nanti saya suruh kesini, abis itu saya pulang ya

Ibu : Ih.. ibuuu temenin lah

Bu Marsih : Lho.. kalo saya temanin nanti gk dapet enaknya lho jeng haha.. sebentar ya

Samber gledek nih Bu RT, ibu disodorin brondong lagi, si Bang Budi lagi, ah..

Bu Marsih : Udah ya jeng, ntar anaknya kesini, abis nguras kolam katanya tadi dia hehe.. bentar lagi juga dateng

Sambil menunggu Bang Budi, Ibu sama Bu RT berbincang kembali selang 30 menit, Bang Budi datang.

Budi : Assalamualaikum..

Bu Marsih : Waalaikumsallam, masuk sini Bud, ini lho.. Bu Eci kamu pijitin ya, pokoknya pijitin yg enak, tenang aja nanti ada bonusnya, double bonus pokoknya dari saya sama Bu Eci ya hahaha..

Ibu : Iihh.. Bu Marsih nih, sini bud duduk dulu, mo minum apa?

Budi : Eh.. gk usah repot2 Bu Eci, Air putih aja yg dingin hehe..

Bu Marsih : Jeng Eci aku pamit ya

Ibu : Iya bu makasih lho ya..

Bu Marsih : Selamat menikmati hehe..

Ibu : Ih.. Bu Marsih nih

Bu Marsih : Haha.. menikmati pijat maksudnyaa, yowes ya, daahh..

Setelah Bu Marsih pergi terdengar langkah ibu memasuki rumah kembali lalu menuju dapur untuk menyiapkan minum

Budi : Si Dito kemana bu?

Ibu : Ada tuh dikamar lagi tidur, dia klo tidur pules banget kayak kebo haha.. (ibu menyahut dari dapur)

Budi : Oohh.. kalo si Dimas?

Ibu : Dimas mah lagi liburan dirumah Budenya

Budi : Liburan kelulusan ya, kalo Pak Sam dia mah jarang pulang ya bu?

Ibu : Ya gtu dah, namanya juga bang toyib haha..

Budi : Wah.. sepi dong bu sekarang, cuma sama si Dito doang

Ibu : Udah biasa bud (sambil berjalan membawakan air)

Budi : Duh dibawain air beneran ini saya hehe.. trus kapan bu saya bisa pijitnya?

Ibu : Ywdah sekarang aja bud, saya gelarin kasur dulu ya, tapi ngomong2 kamu bisa pjit full body kan?

Budi : Bisa kok bu

Ibu : Ywdah saya ambilin kasur lipat dulu ya, sekalian saya salin kain hehe..

Budi : Oke bu

Saat ibu sedang bersiap, aku pun bersiap untuk mengambil spot untuk mengintip, ku buka sedikit pintu kamarku, dan segera ku ambil hp ku. Ku lihat disana Bang Budi hanya memakai kaos oblong dan celana boxer merah, sedang duduk dan memainkan hp.

Tak lama ibu datang dengan memakai kain putih yg dililitkan ditubuhnya, setelah itu dia menggelar kasur dan ritual pijat pun dimulai. Pijat dimulai seperti biasa Mas Budi memulai dari punggung ibu sampai lengan. Tapi tak lama setelah itu entah dia modus atau beneran gerah dia izin dengan ibu untuk membuka pakaiannya..

Budi : Duh.. panas bgt ya bu? gerah sampe basah ni baju, saya izib buka baju ya bu?

Ibu : Oh.. iya bud gak apa2

Setelah Bang Budi buka baju pijat pun dilanjutkan, semua normal seperti biasa Bang Budi pun mulai memijat bagian betis ibu, tak pakai lama ku foto moment itu (cekrek..)

Lama dia memijat bagian itu hingga akhirnya dia memijat bagian pinggang ibu. Namun sepertinya itu tidak terlihat seperti memijat melainkan seperti meremas pantat ibu. Tapi anehnya ibu menikmatinya dan bilang..

Ibu : Ahh.. iya disitu bud, duh.. enak terus

Budi : Iya bu, biasanya disini nih suka pegel2 karena kelamaan duduk kan, tapi ngomong2 bisa gak bu celana dalamnya dibuka aja? Takut aliran darahnya pas mijit ganggu nanti

Prettt.. tai kali Bang Budi, modusin ibu bisa banget, gk mikir apa ya dia berdua masih ada orang dirumah. Emang dasar klo buat urusan selangkangan mah lupa semuanya..

Ibu : Oh.. gtu ya bud, ywdah lepasin aja

Kemudian Bang Budi melepas kancut ibu, dan kini terpampang pantat ibu didepan Bang Budi, dan tanpa pikir panjang lagi langsung ku abadikan moment itu (cekrek..)

Lalu terlihat Bang Budi mulai kembali memijat pantat ibu, tapi lama kelamaan kok kayak lagi memainkan belahan pantat ibu ya? Jempolnya pun lebih mengarah ke belahan bawah, dan sangat terlihat sekali ibu menikmatinya.

Lama Bang Budi bermain dengan pantat ibu, tiba2 tanpa dia izin dahulu ke ibu, dia langsung melepas kain putih yg melilit tubuh ibu, dan kembali memijat ibu. Namun ini terlihat tidak seperti memijat, tapi seperti mengelus-elus.

Mulai dari belakang badan ibu sampai kesisi samping tubuh ibu, dan sedikit sesekali membelai2 tetek ibu dari samping. Ibu terlihat diam dan menikmati belaian Bang Budi, kembali ku foto moment itu (cekrek..)

Ahhh.. aku horny melihatnya lama2, ibu.. selalu aja bgini mulu, sampe kapan sih bu kayak bgini.
Sehabis Bang Budi mengelus2, lama kelamaan dia tanpa sungkan langsung meremas payudara ibu dari samping dan perlahan menyuruh ibu untuk membalikan badan, kembali ku foto (cekrek..)

Budi : Mmhh… balik badannya bu

Ibu : Ssshh.. hhmm.. iya bud, kamu kok nakal sih.. pegang2 hehe..

Budi : Hehe.. ya abis gimana ya bu, saya biasa liat Ibu kan pakaian lengkap sekarang bugil didepan saya ya.. gtu deh jadi pengen hehe..

Ibu : Haha.. pengen apaa hayoo, tuh.. nonjol celananya buka aja sih bud, curang kamu, lagian sayanya udah bugil kamunya masih pake celana, buka sih

Budi : Hehe.. nanti klo saya buka bukannya jadi mijit bu

Ibu : Haha.. trus jadi apa dong

Budi : Jadi enak hahaha.. (sambil membuka celana)

Saat membuka celananya terlihat kontol Bang Budi yang sudah mengacung dibalik celana merahnya..

Ibu : Tuh kan.. udah ngaceng dari tadi haha..

Budi : Ih.. Bu Eci nakal bgt dah haha.. mmuuuacchh..

Tanpa basa basi lagi Bang Budi langsung menindih ibu, dan keduanya bergumul diruang tamu diatas kasur lipat. Bang Budi terlihat sangat bernafsu, dia melumat dalam2 bibir Ibu sambil sesekali mencium pipi Ibu kemudian..

Budi : Masukin ya bu?

Ibu : Masukin apa bud?

Budi : Ini bu..

Ibu : Ini apa? kontolnya hihi..

Budi : Haha.. Bu Eci nakal ya, iya bu kontolnya masukin ya ke memek ibu?

Ibu : Haha.. iya bud, kamu juga nakal kamu suka bgini juga ya sama Bu RT?

Budi : Hmm.. pasti gara2 Bu RT cerita sama ibu nih, jangan bilang siapa2 ya bu?

Ibu : Iya bud, lagian cepetan sih keburu sore si Dito ntar bangun, jadi kentang deh..

Budi : Kentang??

Ibu : Kentang bud, kepalang tanggung hahahah..

Budi : Ah.. ibu bisa aja mmuuuaacchh… slluurrppss..

Kembali mereka bergumul ria, Bang Budi dengan cepat langsung mengarahkan kontolnya didepan memek ibu. Aku yg kurang jelas melihatnya langsung berdiri dan agak menzoom kamere hp ku dan langsung ku foto (cekrek..)

Ibu : Aaahhhssss… ayo cepet bud keluarin, takut si Dito bangun

Budi : Iya aaahhhss.. ah.. ah.. mmhh.. memek Bu Eci anget bgt bu, aaahhhss.. jarang dipake ya? (plok..plok..plok..)

Ibu : Mmhh.. klo jarang dipake kenapa? kamu emang mau make ? mmhhssss…ahh..

Budi : Mau bgt bu ahhhss..(plok..plok..plok..)

Ibu : Ahhmm.. ss.. bud enak bgt kontol kamu mentok bgt bud ah.. saya mau keluar bud ahhss.. mmhh… bud.. mmhh..

Budi : Ayo keluarin aja bu mmhh.. sshh.. ayo bu keluarin ahhhhsss..

Ibu : Budi ahh.. Bud aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaacccccccccchhhhhhhhh…(crit..crit .crit..)

Budi : Ahh.. mmmmhhhmmmmmmmmmmhhhhhhhh… enak bu keluar? kejet2 sih memeknya tadi hihi..

Ibu : Ahsss.. enak bud, ayo gantian kamu dong bud muach..sshh.. ahhh.. ah.. ah.. (plok..plok..plok..)

Budi : Ah.. iya bu budi mau keluar juga , ahh..mmhh.. aku keluarin didalem aja ya bu?

Ibu : Mmhh.. iya bud hhh.. ah.. ah..

Cepet bgt mereka klimaksnya, mungkin udah dari tadi sama2 nahan sange yak, dan dari tadi Bang Budi diatas terus hebat juga ni orang gk ada capeknya. Btw tapi kesel juga lama2 liat ibu ku bgini. Apa perlu aku balas dendam sama Bang Budi? sama nyokapnya juga? si Mpok Ida?? klo diliat2 11.12 sih Mpok Ida sama Ibu.

Cuma lebih tua Mpok Ida aja, ah.. lets see ya, tapi klo dipikir2 kok aku jadi sama kayak ibu ya?? Udah berapa perempuan yang aku setubuhi? Dan itu semua diatas umurku. Memang aku akui orientasi seks ku lebih ke wanita yg matang. Dan mungkin yah, orang2 melihatku pribadi yang kalem tapi dibalik itu semua mereka kan gk tau aku gimana..

Yap..persis dengan ibu, pantas saja aku bgini, karena ibu ku pun bgtu..

Kembali ke pergunulan Ibu dan Bang Budi

Ibu : Bud.. kontol kamu ah… ah.. tambah keras didalem ahh.. ah.. mau keluar yah?? ayo keluarin sayang mmh.. keluarin di memek aku.. mmhh..

Budi : Ahh.. iya bu aahh.. ahh.. aku keluaaaarrr.. ah.. aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrggghhhh.. (crot..crot..crot..)

Bang Budi langsung tumbang dan menindih ibu, mereka berpelukan bugil cukup lama, sampai ibu membangunkan Bang Budi..

Ibu : Bud.. bangun, udah yuk, udah sore

Budi : Ooh.. iya bu, maaf ya

Ibu : Jadi berapa nih bud (sambil mengambil kain dan Bang Budi berpakaian)

Budi : Ah.. ibu apaan deh, gk usah bu

Ibu : Ih.. gk enak bud saya

Budi : Gpp bu, asal nanti kayak gini lagi ya hehe..

Ibu : Ih.. dasar kamu tuh, Bu Marsih (Bu RT) tuh yg butuh hah..

Budi : Emang ibu gk butuh? kan Pak Sam jarang pulang haha..

Ibu : Haha.. dasar kamu tuh, makasih ya bud

Saat sedang mengintip mereka hp ku mendapat pesan WA dan saat ku buka ternyata itu dari Mas Leo

Mas Leo : Dit.. bulan depan kamu udah bisa masuk yah

Dito : Wah.. alhamdulilah, makasih ya mas

Mas Leo : Iya dit, btw kabar ibu gimana? no wa nya ibu berapa dit?

Hhhmmm… mulai lagi ni orang, aku yg seketika emosi langsung membalas pesan itu dengan ketus

Dito : Buat apaan mas?

Yang ada dipikiran ku hanya emosi dan kesal, dan aku tidak memikirkan apa dampaknya nanti, persetan dengan karir ku, aku bisa mencarinya lagi, tak lama kembali muncul pesan dari Mas Leo

Mas Leo : Eitss.. selow dit, kok ketus gitu

Belum sempat aku balas mas leo menelpon ku via wa

Mas Leo : Halo dit..

Dito : Iya mas..

Mas Leo : Kok kamu ketus gitu sih kan mas cuma nanyain nomor ibu doang

Dito : Ya buat apaan mas???

Mas Leo : Haha.. kamu gk usal belaga bego lah dit, mas tau selama nas ngontrak depan rumah kamu itu kamu sering ngintipin mas sama Ibu kamu kan???

Degh..!!! lemas dengkulku mendengar pernyataan Mas Leo, ternyata selama ini dia tau apa yg sering aku lakukan..

Mas Leo : kenapa kamu diam dit?? Mas tau kamu pernah ngintip lewat ventilasi samping kontrakan. Terus dikamar mandi rumah kamu. Ibu mu sih gk lihat tapi mas sadar kamu mengintip. Tapi kenapa mas berani karena mas tau kamu gk akan berani. Dan kamu malah menikmati kan??? jujur aja deh dit..biar sama2 enak aja

Aku dengan perasaan campur aduk langsung ku tutup telpon Mas Leo, kesal, marah, malu, takut.. itu lah yang aku rasakan hingga Mas Leo wa lagi.

Mas Leo : Its ok dit mas paham. Tapi mas jamin jika kamu mau kerjasama, Ibu mu aman sama Mas, dan karir mu aman, gimana?

Kalo dipikir2 aku pun saat itu menikmatinya, lagi pula ibu mau ada atau gk ada Mas Leo pun masih suka selingkuh sama siapa aja. Dan makin liar, apa aku biarkan saja ya? Ah.. sudahlah..
kubalas pesan itu dengan kontak wa ibu, dan tak ku balas lagi pesan wa nya.

Malam menjelang saat itu aku kembali berdua saja dengan ibu dirumah, ibu dikamar, terlihat sekali dia sibuk dengan hp nya. Mungkin itu dari Mas Leo, ah sudahlah, ku beranjak ke kamar dan tidur.

Pagi hari, saat itu pukul 8 pagi ibu sudah rapih, dan saat itu langsung ku tanyakan dia hendak kemana.

Dito : Mo kemana bu? rapih amat

Ibu : Oh.. ini mo ketempat temen ibu sebentar ya, nanti klo kamu mau makan beli aja dulu ya dit, uangnya ada dilaci lemari kamar ibu ya.

Hmmm.. pasti mo selingkuh lagi ni dia, selepas itu ibu pamit pergi, dan aku melanjutkan hari ku dengan menonton tv sambil bermain hp, tak lama setelah itu muncul pesan WA dari Mas Leo.

Mas Leo : Dit.. makasih ya atas kerjasamanya, Mas udah ketemu nih sama Ibu

Wah.. anjing!!!! ibu lagi sama dia lagi, gercep amat ni orang bangsat emang, ku balas..

Dito : Mana ibu gw??? coba liat

Kemudian mas leo mengirim foto ibu

Bangsat!! beneran dia lagi sama ibu, ah.. ngentot!! Kesel jadinya aahh.. gk mood. Kemudian tak ku balas pesan itu, langsung ku baringkan diri di tempat tidur, dan aku berpikir aku seperti terjebak. Aku tak bisa berbuat apa2, apa iya aku harus balas dendam??

sepertinya iya 😈, aku berjanji saat nanti aku kembali bertemu akan ku balas semua ini, tunggu aja Mas. Entah itu istrimu, ibu mu, atau adik mu hahaha..
saat aku kembali memikirkan itu, Mas Leo kembali whatsapp

Mas Leo : Dit.. nyokap aman ye

Dito : Nyokap gw lagi dimana??

Mas Leo : Wess.. tenang bos, Ibu lu lagi check in sama gw, di hotel daerah puncak. Biasa lepas kangen dulu sama mantan pacar haha..

Dito : Bajingan lu!!

Mas Leo : Haha.. apa bedanya lu sama gw?? Kita sama2 bajingan bos, lu demen kan liar ibu lu ngewe sama gw?? Gw juga demen ngewe sama ibu lu ywdah lah terimaa aja. Gw ngerti kok perasaan lu. Selow aja yak, btw lu mau liat ibu lu sekarang gak? Gw ngerti biasanya lu suka ngintipin gw kan? skrg kan lagi gk bisa ngintip, nih ntar gw kirimin foto ibu lu

Anjing juga nih Mas Leo, bikin kesel aja, tak lama foto ibu dikirm..

Anjing!!! ibu lagi pake tangtop daleman item yg tadi pagi, bangsat!! Ahh.. kesel perasaan ku saat itu gk karu2an, tak lama muncul kembali pesan dari Mas Leo

Mas Leo : Udah ye gw mo mantap2 dulu sama Ibu lu, ntar klo lu mo ngintip mungkin gw bakal maen sebentar ke rumah lu, lagi gk ada bokap lu kan?? haha.. see u at home..

Bersambung