Putaran Kehidupanku Part 8

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19

Putaran Kehidupanku Part 8

Start Putaran Kehidupanku Part 8 | Putaran Kehidupanku Part 8 Start

Sepertinya aku memang dilahirkan sebagai laki-laki paling ceroboh di dunia ini. Selalu saja terlalu fokus dengan satu hal, tanpa peduli dengan hal yang lainnya.

“Plak….” kedua tanganku menampar pipiku. “Bukan saatnya menjelekkan diri sendiri, sadar Ian sadar, lebih baik segera perbaiki semua kesalahan elo….” ucapku dalam hati.

“Kenapa elo nampar pipi lo sendiri??…. Ma’af, gara-gara gue elo jadi dapat masalah!!….” tegur Laras yang masih setia duduk di sampingku.

Kembali aku menoleh ke arah Laras. “Baru sadar gue, ternyata Laras masih duduk di sampingku sedari tadi…” batinku kembali berucap.

“Elo, kenapa masih di sini??…. Bukannya elo tadi sudah pamit pulang!!….”

“Gue gak tega lihat wajah bloon elo, makanya gue gak jadi pulang. Sekalian gue mau nanya, siapa sih wanita tadi??…. Datang dan pergi gitu aja, mirip jelangkuh, ihhhh….”

“Apaan sih elo tuh, jaga dikit dong omongannya!!…. Wanita tadi tuh istri orang terpandang di kampung gue ini, pakek elo katain jelangkung. Bisa-bisa beneran di grudug orang satu kampung nih kita berdua….”

“Ma’af, ma’af, lagian gue tadi juga bercanda kok. Lagian mana ada jelangkung cantik kayak bidadari, gue aja iri dengan kecantikan wanita tadi….”

“Hahhh…..” sejenak aku menarik nafas dalam-dalam, dan perlahan menghembuskannya keluar.

“Mending elo balik dulu deh Ras!!…. Biar gue sendiri yang nyelesain masalah tadi….”

“Elo yakin bisa nyelesain sendiri??…. Kalo gak yakin, gue bisa kok bantuin. Lagian, masalah tadi tuh salah gue juga….” ucap Laras.

“Gue yakin kok, dan elo gak usah nyalahin diri elo soal tadi!!…. Dilihat dari manapun, kesalahan tentu di gue. Seandainya gue bisa nahan diri, semua itu gak mungkin terjadi….”

“Elo tuh yah, selalu saja bisa ngalah di tempat yang pas. Pantes banyak yang suka ama elo. Ya udah, gue balik dulu….”

“Bisa aja elu tuh, ya dah yuk gue anter sampek depan!!…..”

Baru juga keluar dari rumah, terlihat seorang lelaki dengan buru-buru mendatangiku. Tak perlu aku tanya siapa dia, sebagai orang yang tinggal di daerah ini tentu aku mengenalnya.

“Eh, Pak RT….. Ada apa Pak, kelihatannya buru-buru banget??….” tanyaku basa-basi.

“Gini dek Ian, ini soal Pak Haji Sodik!!…..”

Degh…..!!! Jantungku terasa berdebar-debar, saat mendengar Pak RT menyebut nama Pak Haji Sodik.

“Apa Mbak Nia cerita ke Pak Haji soal kejadian tadi pagi, dan sekarang Pak Haji marah padaku??…. Hahhh…. belum juga selesai masalah barusan, nambah lagi masalah baru…..” aku hanya bisa mengeluh dalam hati.

“Dek Ian kok malah diam!!…. Jadi gimana, mau apa tidak??….” tegur Pak RT padaku.

“Oh, eh iya Pak, apa yang mau apa tidak Pak??….”

“Elo tuh ya, makanya kalo di ajak ngobrol orang tuh jangan ngelamun!!…. Tuh Pak RT tadi nanya ke elo, mau gak elo jagain rumahnya Pak Haji, soalnya orangnya belum bisa pulang….” tutur Laras padaku.

“Oh, hehehe…. Ma’af Pak, lagi kurang fokus tadi…”

“Iya gak apa dek, jadi ini bisa apa tidak jagain rumahnya Pak Haji??…. kasihan Bu Nia di rumah segede itu sendirian….”

“Iya Pak, bisa. Ya sudah ini saya kunci pintu dulu, terus laangsung ke rumah Pak Haji….” ucapku.

“Sekalian gue pamit ya Ian, mari Pak!!….” ucap Laras.

“Iya, hati-hati di jalan, gak usah ngebut!!….” pesanku ke Laras.

“Iya Neng, mangga….” ucap Pak RT.

Setelah mobil Laras menjauh dari rumahku, segera aku mengunci rumah dan mengikuti Pak RT yang mau mengantarku ke rumah Pak Haji.

“Ceweknya ya tadi??…. geulis pisan dek…” ucap Pak RT.

“Cuma temen Pak, ketinggian juga Pak kalo saya ama dia, anak bos besar dia tuh Pak….”

“Laki-laki tuh jangan minderan, dan yang penting jangan suka menyerah. Laki-laki tuh harus percaya diri dan ulet. Kamu tuh baru kenal anak bos saja sudah ciut nyalinya. Kalo suka ya di perjuangkan, yakin pasti ada jalan kedepannya….”

“Kelihatan banget, Bapak tuh sudah berpengalaman soal perempuan…..”

“Hahahaha…. Makanya, yang tua ini sudah saatnya nularin pengalamannya ke yang muda-muda, contohnya ya ke kamu ini….”

“Bisa saja Bapak tuh. Tapi, ngomong-ngomong soal pengalaman. Menurut pengalaman saya, kita sudah sampek di depan rumah Pak Haji, Pak!!….” ucapku.

“Ya sudah, kamu masuk saja, tapi jangan lupa ketuk pintu dulu dan salam!!…. Bu Nia pasti senang ada temannya….” ucap Pak RT.

“Iya Pak, ya sudah saya ke rumah Pak Haji dulu!!…. Bapak gak ikut ke rumah Pak Haji juga??….”

“Bapak masih ada urusan, jadi kamu langsung saja dek. Bapak tinggal dulu!!…..” ucap Pak RT, dan setelah salam, beliau pergi meninggalkanku.

“Ngiik…cklek….” bunyi gerbang yang aku tutup setelah tadi aku buka.

Aku pandangi pintu masuk rumah yang sejak dulu sering aku lihat, sekilas aku teringat mendiang Ibuku yang dulu pernah bekerja menjadi asisten rumah tangga di rumah ini. Dari dulu, saat Pak Haji meninggalkan rumahnya, aku memang selalu di minta untuk menjaga rumahnya. Jadi aku sudah biasa dengan rumah ini.

“Semoga Mbak Nia gak marah dengan apa yang di lihatnya tadi!!….” ucapku lirih.

“Tok…tok…tok…. Assalamualaikum!!….. ” tiga kali aku ketok pintu rumahnya dan mengucapkan salam, namun tak ada jawaban apapun dari dalam rumah.

“Gue coba sekali lagi, kalo tetep gak ada jawaban, gue pulang!!….” batinku.

“Assalamualaikum, Mbak Nia!!…..”

“Walaikumssalam……” eh……

Segera aku membalikkan badanku. Terlihat olehku seorang wanita dengan jilbab yang menutupi mahkota terindahnya sedang menatap sendu ke arahku.

“Eh, Mbak, kenapa di situ??…..” bukannya menjawab, Mbak Nia justru menunjuk ke arah taman yang terlihat begitu gelap malam ini.

“Maksutnya Mbak apa sih??….” aku benar-benar di buat bingung oleh wanita satu ini.

“Aku dari tadi nungguin kamu di situ, tapi kamu ternyata sedang asik pacaran. Apa kamu gak dapet pesan dari Pak Haji??….” ucap Mbak Nia dengan sedikit membuang muka dari pandanganku.

“Ma’af saya tadi gak ngelihat Mbak duduk di sana!!…. Soal pesan Pak Haji, saya juga baru tau dari Pak RT barusan Mbak, dan satu lagi, wanita yang tadi bersama saya, tuh bukan pacar saya Mbak….” ucapku penuh kejujuran.

“Gak pacaran kok tadi sampei segitunya!!….” ucap Mbak Nia, tapi kini dia tidak lagi membuang muka.

“Anu Mbak…ehm…tadi tuh….itu….ehmmm….” ucapku tidak jelas.

“Mau bilang tadi tuh khilaf, gitu aja pakek ai,au,ae,ao….. Dasar cowok, habis enak-enak selalu bilang khilaf!!….” sindir Mbak Nia padaku.

“Beneran Mbak, tadi saya tuh khilaf!!….., dan ma’af tadi udah berbuat gitu di depan Mbak!!….” balasku.

“Hihihihi…., kamu tuh lucu ya. Seharusnya Mbak yang minta ma’af karena tadi udah gangguin kamu!!…., kalo soal kamu khilaf, Mbak percaya sama kamu. Mana mungkin cowok sepolos kamu mau mesumin cewek kalo ceweknya gak agresif duluan!!….”

“Iyasih, seandainya tadi Laras gak mulai duluan, pasti gue juga cuma diem doang…” batinku.

“Diem lagi, diem lagi…. Dah yuk masuk!!….” ajak Mbak Nia padaku. “Kelamaan di luar, kesambet setan lewat kamu nanti, Dek…” lanjut Mbak Nia.

“Eh, ma’af Mbak, mending saya di sini aja Mbak!!…., ini juga ada kursi di sini….”

“Sudah, didalam saja!!…. Lagian kamu tuh di suruh jagain rumah, bukan jagain teras….” ucap Mbak Nia.

Aku mengangguk mengiyakan ajakan Mbak Nia. Segera aku mengikuti dari belakang langkah kaki Mbak Nia. Mbak Nia terlihat sedang menyalakan lampu semua ruangan di rumahnya, termasuk lampu ruang tamu. Kini semua tampak terang.

“Kamu duduk di ruang tamu dulu ya dek, Mbak mau ganti baju dulu!!… Oh ia, kamu mau minum apa??…., sekalian Mbak bikinin….” ucap Mbak Nia dengan penuh senyuman.

“Gak usah repot-repot Mbak, nanti saya bikin sendiri. Biasanya kan juga bikin sendiri Mbak….”

“Biasanya kamu jaga rumah kan gak ada orangnya, la ini Mbak kan ada, jadi Mbak aja yang bikinin!!….”

“Ya sudah Mbak, teh anget aja Mbak!!….” ucapku. Dari pada debat, mending aku ngalah. Gak ada ruginya juga mengalah.

Mbak Nia kemudian segera beranjak berjalan ke arah kamarnya. Sambil menanti Mbak Nia, aku hanya memandangi setiap sudut ruang yang bisa aku lihat. “Semua masih seperti dulu, sedikitpun tidak ada yang berubah dengan rumah ini….” gumamku lirih sambil melamun.

“Nih di minum dulu!!….” ucap Mbak Nia yang tiba-tiba muncul dan cukup mengagetkanku.

“Duh, bikin kaget saja Mbak kamu tuh!!…. Untuk saya gak jantungan….” ucapku.

“Makanya, jadi orang tuh jangan banyak diem….” ucap Mbak Nia sembari duduk di kursi depanku.

“I..iya Mbak….” sedikit aku meminum teh hangat yang Mbak Nia berikan padaku.

“Mbak kenapa gak istirahat, apa besok gak ada jadwal ngajar di kampus??….” ucapku membuka obrolan.

“Masih belum ngantuk nih, dek. Lagian besok di kampus cuma acara pengenalan mahasiswa baru. Jadi Mbak bisa agak santai….”

“Kalo boleh tau, Mbak tuh jadi Dosen di Universitas mana??….” tanyaku.

“Di Universitas Gunakarya. Kamu tuh nanya-nanya, jangan bilang kamu mau kuliah di sana??….” ucap Mbak Nia.

“Hehehehe…. Sepertinya saya nanti bakal jadi mahasiswanya Bu Dosen….”

“Eh, serius kamu lanjut kuliah dek??….” dengan sedikit rasa tidak percaya, Mbak Nia bertanya padaku.

“Mumpung ada kerjaan dan ada rezeki, gak ada salahnya kalo saya ngejar impian buat jadi seorang sarjana Mbak!!….” tuturku.

“Mbak ikut senang dengarnya, dan mendiang Ibu kamu juga pasti senang melihat keadaan kamu saat ini….” ucap Mbak Nia seraya bangkit dan berjalan menuju pintu utama di rumah ini.

“Iya Mbak…….” balasku dengan sebuah senyuman.

“Cklek……” suara pintu yang di tutup Mbak Nia, dan tak lupa dia mengunci pintunya.

“Loh, kok di tutup Mbak??…..” tanyaku.

“Dah malem Ian, kalo gak di tutup kalo nanti ada maling gimana??…. Ya kali yang di curi cuma barang, kalo yang di curi Mbak emang kamu rela??….” ucapnya.

Aku merasa ada yang tidak wajar dari sikap Mbak Nia padaku sedari tadi. Apa lagi dengan melihat pakaian Mbak Nia malam ini, meski tertutup, namun dengan jelas sesekali aku dapat melihat tonjolan puting payudara Mbak Nia tercetak di baju Mbak Nia. “Ini benar-benar gak wajar!!….” batinku.

“Huh, kamu tuh ya, banyak diemnya jadi orang….” tegur Mbak Nia yang langsung duduk di sampingku.

“Eh, Mbak kenapa duduk di sini??….” bukannya menjawab, Mbak Nia justru merapatkan duduknya denganku.

“Ian, Ian, kamu tuh kelewat polos orangnya…”

“Apasih maksutnya Mbak??…. Dari tadi bicaranya kok aneh-aneh mulu….”

“Kamu tuh ya, padahal dari tadi aku tuh dah mancing-mancing kamu, nih di balik bajuku saja sudah gak ada apa-apa, kamu pasti juga lihat!!…. Tapi kamunya tuh gak da respo, padahal kalau cowok selain kamu, pasti dari tadi udah njamah tubuh Mbak…”

“Mbak gak usah aneh-aneh deh, Mbak tuh istrinya Pak Haji, dan saya sangat menghormati Pak Haji. Mana mungkin saya berbuat aneh-aneh ke Mbak Nia….” ucapku.

“Jadi, kamu cuma menghormati Pak Haji saja, ke Mbak gak gitu??….” Mbak Nia semakin merapatkan tubuhnya.

“Mbak Nia kan istrinya Pak Haji, tentu saya menghormati Mbak juga!!….” ucapku.

“Kalo kamu menghormati Mbak, kamu mau kan ngelakuin yang Mbak mau??….” bisik Mbak Nia.

“I..iya Mbak, mau…. Asal gak aneh-aneh Mba….hegh….” ucapku terhenti ketika tiba-tiba Mbak Nia memelukku dengan erat. Kepala Mbak Nia sejajar dengan kepalaku, dan kemudian sebuah kecupan manis mendarat di bibirku. Terasa bibir Mbak Nia begitu lama menempel ke bibirku, aku hanya tertegun dalam diamku.

“Kamu mau yang lebih??….” ucap Mbak Nia dengan senyuman yang menghiasi bibirnya sesaat setelah dia melepas kecupannya di bibirku.

“Sudah Mbak, jangan aneh-aneh!!… Gak enak sama Pak Haji….” tolakku.

“Ssstttt…. Cuma kita berdua ini, jangan bahas yang lain!!…. Pokoknya, kamu terima jadi saja!!….” Mbak Nia menatapku.

Salah satu tangan Mbak Nia kini memegang kepalaku, dan menarik perlahan ke arahnya. Kembali bibirnya menempel dengan bibirku, namun kali ini bukan sekedar kecupan. Dengan lembut Mbak Nia mencium bibirku, aku yang semula cuma diam, kini mulai membalas ciuman Mbak Nia dengan tak kalah lembutnya, layaknya seorang lelaki yang mencium kekasih dengan penuh rasa cinta.

“M.Mbak…” ucapku lirih di sela ciuman kami. Aku mencoba menolak supaya Mbak Nia tidak kebablasan dengan apa yang dia lakukan.

“Sudahlah, kamu nikmatin saja. Aku tau ini yang pertama bagi kamu. Lakukanlah yang pertama dengan Mbak, biar kamu gak menyesal nantinya. Sejujurnya, sudah lama Mbak menyayangi kamu….” kata-kata Mbak Nia barusan semakin membuatku takluk dan luluh dihadapannya. Meski aku masih bingung dengan semua ini.

Mbak Nia bangkit dari duduknya, dan tanpa aku duga dia melepas celana dalamnya, kemudian dia lempar celana dalamnya ke arahku.

“Eh, apa sih kamu tuh Mbak, cepat pakai ini!!….” protesku saat Mbak Nia melempar celana dalamnya ke arahku. Tapi, Mbak Nia cuma tersenyum menatapku.

“Sssssttt….jangan berisik!!….” bisik Mbak Nia yang sudah kembali duduk di sampingku.

“Tapi ini Mbak di pakai dulu!!….” kuserahkan kembali celana dalam Mbak Nia. Bukannya di pakai, Mbak Nia justru melempar jauh celana dalamnya.

“Enakan gini Ian, apa kamu lebih suka Mbak gak pakei apa-apa??….” bisik Mbak Nia yang sudah rapat di sampingku, sampai aku bisa merasakan setiap hembusan nafas yang keluar dari hidungnya.

“Mbak, kenapa jadi begini??….bukannya tadiii…..,-” aku tak sampai menuntaskan perkataanku.

Bibir Mbak Nia sudah mendarat lagi di bibirku, satu dua kali kecupan dilakukannya ke bibirku.

“Ternyata cukup mudah membuatmu terdiam….” ucap Mbak Nia saat melihat wajahku.

Ingin aku menolak setiap perlakuan Mbak Nia padaku, tapi naluri lelakiku justru menyuruhku mengikuti semua perlakuan Mbak Nia. Naluri dan logikaku saling bergejolak di diriku.

“Auhhhh…..” teriakku tertahan saat tiba-tiba Mbak Nia memegang penisku dari luar celana yang aku kenakan.

Dengan sedikit melotot aku melihat ke arah Mbak Nia, tapi dia justru tersenyum manis padaku, sebuah senyuman yang begitu menggoda terlihat jelas di hadapanku.

Perlahan tangan Mbak Nia membuka kancing celanaku, dan dengan cekatan dia menurunkan resleting celanaku. Dia melakukan semua itu tanpa mengalihkan pandangannya dari arahku.

Logika dan naluriku memang membuatku bingung sendiri, tapi nafsuku sepertinya sudah mengalahkan semuanya. Perlahan penisku semakin mengeras dan sepertinya Mbak Nia menyadari itu.

“Di mulut, kamu menolak, tapi di sini, sepertinya kamu tak bisa menolak….” ungkap Mbak Nia yang kembali memegang penisku dari balik celana dalamku, dan aku baru sadar ternyata celanaku sudah di turunkannya sampai mata kakiku.

“Mbak, sudah ya!!….nanti kebablasan…” tolakku padanya.

“Nunggu dedek Ian bubuk, baru nanti udahan….” bisikan menggoda Mbak Nia di samping telingaku.

“Jangan aneh-aneh deh Mbakkkaahhhhhhhh….ssshhhhh” desahku pelan saat kurasa nikmat di penisku, Mbak Nia ternyata memasukkan tangannya ke dalam celana dalamku dan langsung mengocok perlahan penisku.

“Aku nggak aneh-aneh kok, aku cuma mau ini….” ucapnya seranya mengeluarkan penisku dari celana dalam yang sedari tadi menjadi pelindung terakhir penisku.

Penisku yang sudah cukup tegang, akhirnya terbebas dari sangkarnya. Mbak Nia kembali memandangku, kini kami saling beradu pandang. Perlahan Mbak Nia mencoba mencium bibirku lagi. Kembali bibir Mbak Nia mendarat di bibirku, tapi kali ini aku langsung membalas ciuman Mbak Nia, kecupan demi kecupan terus kami lakukan. Bahkan kini bibirku dan bibirnya saling melumat, lidahku pun saling bergumul dengan lidahnya. Kedua tangan Mbak Nia perlahan melingkar ke punggungku dan mulai memeluk tubuhku.

Aku melepas ciumanku, aku berusaha menjaga jarak dengan Mbak Nia, tapi tangannya masih cukup erat memeluk tubuhku.

“Kenapa Ian, kenapa kamu gak mau terusin??….” tanya Mbak Nia yang memandang sendu ke arahku.

“Ma’af Mbak, tak seharusnya kita lakukan ini Mbak, ini salah!!….” ucapku.

“Kenapa, apa yang kamu takutkan??….” tanya Mbak Nia seraya kembali mendekatkan wajahnya ke wajahku.

“Mbak mending kita sudahin semua ini, ingat…. Mbak itu sudah punya suami dan ak….,-” tiba-tiba jari telunjuk Mbak Nia dia tempelkan ke bibirku.

“ssstttt….aku gak peduli dengan statusku saat ini, dan aku juga tidak peduli dengan apa yang kamu fikirkan. Kamu tau kan kalau Mbak menyayangimu, tapi untuk saat ini Mbak gak butuh perasaan sayang kamu ke Mbak. Saat ini Mbak hanya ingin memuaskan nafsu saja, dan di sini cuma ada kita berdua, jadi kamu gak usah bahas orang lain di sini….” ungkap Mbak Nia sambil mencoba kembali menciumku.

“Ma’afkan aku Mbak karena melakukan semua ini ke Mbak. Aku sebenarnya dari tadi sudah gak tahan dengan godaan Mbak Nia!!….” langsung saja aku cium bibir Mbak Nia yang menganggur di depanku.

Setelah beberapa menit, aku menghentikan ciumanku. “ada apa Ian??….” tanya Mbak Nia padaku.

“Jangan di sini, nanti ada yang melihat Mbak!!….” ucapku. Kulihat Mbak Nia tersenyum ke arahku.

Mbak Nia menarikku menuju kamarnya, dan dengan cepat dia mengunci pintu kamarnya, setelahnya dia langsung menarik tubuhku ke arah tempat tidurnya yang ukurannya sangat besar.

“Sayaaaang.. sini dong aku sudah gak sabar…” panggil manja Mbak Nia padaku.

Kulihat Mbak Nia sudah duduk diatas ranjang. Langsung aku mencopot seluruh baju yang aku kenakan dan hanya meninggalkan celana dalamku yang sudah tak beraturan letaknya.

Perlahan, aku naik keatas ranjang besar dan empuk itu. Dengan cepat kujamah tubuh indah Mbak Nia, aku mulai dengan sentuhan lembut dipahanya.

“aaaahhhhh…..” desah pelan Mbak Nia sambil memejamkan mata.

Kembali aku mencium bibir Mbak Nia, tanpa aku minta, Mbak Nia membalas ciumanku dengan liar, bahkan lebih liar dari yang aku lakukan padanya.

Setelah beberapa menit ciumanku di bibirnya, kini aku beralih ke lehernya yang putih dan mulus. “aaaaahhhhh…..sudah lama aku ingin merasakan ini…..akhirnya tanpa aku minta, kamu mengerti apa yang aku inginkan selama ini….aaaaahhhhh…..aaaaaahhhhhh” desahan Mbak Nia semakin menjadi jadi saat aku menjilati dan menciumi lehernya.

“Apa suamimu tidak pernah melakukan ini Mbak??….” bahkan kini aku sudah tidak mengigat panggilan suami Mbak Nia.

“Ahhh…..diaahh….cumaa asalll celup, dia udahhhh… Semua selesaiii….. Mbak, gakkk..pernahhh…puassshhh….”

Sudah cukup aku menciumi lehernnya, kini aku beralih ke dadanya. Aroma wangi tubuh Mbak Nia membuat nafsuku semakin menjadi-jadi. Kuciumi dengan lahap dan liar setiap jengkal dadanya sambil memeluk erat tubuhnya. Penisku semakin keras dan amat keras seakan-akan celana dalamku tak kuat menahan penisku yang sudah keluar setengahnya.

“Aaaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh……buka aja….buka saja bajuku sayang ……” sambil terus menciumi kedua payudara Mbak Nia yang cukup montok dari balik bajunya, kulirik Mbak Nia yang ternyata masih memejamkan mata dan mendesah. Kemudian aku menarik ke atas baju yang di kenakan Mbak Nia, dan aku menjatuhkan bajunya ke lantai. Kulihat puting payudaranya yang coklat muda terlihat sangat kontras, dengan warna kulitnya yang putih tanpa noda sedikitpun.

Tanpa meminta izin Mbak Nia, aku langsung melahap puting payudaranya yang kiri dengan mulutku. aaaaaahhhhhh……. aaaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh…… enak baget sayaaaaaaang….kamu benar..benar… aaaaahhh…..aaaahhhh….tahu… apa yang aku…. aaaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh…… yang aku mau… sambil mendesah dan memejamkan mata Mbak Nia berusaha mengucapkan kata kata itu.

Terus kuciumi seluruh permukaan kedua payudaranya, kuhisap berulang kali putingnya, kuhisap dengan kuat sampai hisapan mulutku terdengar keras “ccpppceekkk” kulihat Mbak Nia semakin mengeluh keenakan.

“Ooohhh…ooohhhh…..aaaaahhhhh….enak…..sekali sayaaaaang !!!!” mendengar desahan dan erangan Mbak Nia, membuatku semakin liar menyedot puting dan menjilati payudaranya. sampai-sampai seluruh kedua permukaan payudaranya basah karena air liurku.

Mbak Nia semakin mengeluh keenakan sambil memejamkan mata dan mendesah . Kemudian aku beralih ke perut dan pusarnya, kuciumi dengan penuh gairah sambil melepaskan rok panjang yang dia pakai. Tak lama kemudian rok itu terlepas dari tubuhnya, kini hanya jilbabnya satu-satunya kain yang masih di kenakan Mbak Nia.

Terlihat olehku vagina Mbak Nia yang begitu terawat dengan baik… garis merah muda di vaginanya, dengan ditumbuhi bulu halus di atasnya semakin membuatku bergairah.

Dengan posisi duduk, Mbak Nia melorotkan celana dalamku. “buka saja…nggak usah malu…sayaaaang..tuh kan udah aku mainin dari tadi” ucap Mbak Nia, dan dia langsung mengelus elus penisku yang sudah tegak berdiri sambil mencoba mencium penisku.

Dia mendorong tubuhku dan akhirnya aku terbaring diranjang empuk itu. Langsung dia menciumi penisku dengan cukup liar, malam ini Mbak Nia benar-benar menjadi wanita liar.

Aku segera bangun dari ranjang kemudian aku mendorong tubuh Mbak Nja, hingga akhirnya kepala Mbak Nia jatuh di atas bantal yang empuk dan terbaring diatas ranjang.

Kulihat vagina Mbak Nia sudah begitu basah, langsung saja aku arahkan mulutku ke selakanganya yang wangi, aku menciumi dan menjilati seluruh permukaan vaginanya yang ternyata juga wangi.

“Aaaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh….aaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh…… terus… jangan berhenti… terus…. terus ciumin punyaku…Ian….aaaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh…… jangan berhenti, ahhhhh….. jangan berhenti Ian….” berkali kali cairan kenikmatan keluar dari vagina Mbak Nia. Setelah beberapa menit. aku beralih menciumi leher, dada, dan kedua payudaranya yang montok sambil menindih tubuhnya.

Penisku yang tegak berdiri menggesek gesek selakangannya.. “aaaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh….aaaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh…… kenapa ….. kenapa sayaaaang…..aaaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh…… kenapa gak kamu masukin….aku suda gak tahan….aaaaahhh…..aaaahhhh….aaaaahhhh……”

“Ma’af Mbak, aku takut kamu nanti hamil, soalnya aku takut tidak bisa menahan cairan spermaku nanti…..” ucapku menjawab pertanyaan Mbak Nia, tapi tak sedikitpun aku menghentikan gesekan penisku ke vaginanya.

“Ouoooohhhh…aaaaahhh….ooooohhhh……aaaahhhh….oooooohhhh …..aaaaahhhh…… gak Iam gak, jangan buat aku semakin tersiksa seperti ini, cepat masukin…. aku gak peduli mau hamil apa enggak….”

Mendengar ucapan Mbak Nia barusan. Dengan sekali dorongan, langsung aku menancapkan penisku ke vaginanya yang basah. Vagina Mbak Nia terasa begitu sempit dan rapat.

“Sakittt….. Kasar banget sih kamu tuh Ian…auuhhhhhh” ucap Mbak Nia sambil menggigit bibir bagian bawahnya. Aku melihat wajah Mbak Nia seperti menahan rasa sakit.

“Ma’af, sakit ya Mbak??….”

“Iya, sakit…. Uhhhh…. Punyamu kegedean…..”

Aku diamkan penisku, entah mengapa perasaan menyesal kini menghampiriku. “Puasin aku Ian sudah gak terasa sakit lagi!!!…..” suara lirih Mbak Nia kembali aku dengar.

“Kalo sakit bilang saja Mbak!!…” ucapku.

“Sedikitpun sudah gak sakit. Puasin aku sekarang sayang…… ” kurasakan pinggang Mbak Nia bergoyang-goyang.

Nafsuku kembali bangkit saat goyangan pinggang Mbak Nia terasa begitu nikmat di penisku, perlahan aku keluar masukkan penisku di vagina Mbak Nia. “slep…slep…slep..slep” penisku mulai lancar keluar masuk vagina Mbak Nia, cairan yang keluar dari vaginanya, semakin mempermudah sodokan penisku di vaginanya. Tak lagi terdengar rintihan sakit keluar dari binir Mbak Nia, yang terdengar hanya desahan keenakan Mbak Nia. “ehmmmmm….aaaaahhh….ooooohhhh……aaaahhhh….oooooohhhh …..aaaaahhhh……”

Beberapa menit kemudian, tanpa melepas penisku yang menancap di vagina Mbak Nia, kami berganti posisi. Mbak Nia kini duduk diatas pangkuanku. Sambil tanganya mengelus elus rambutku, pantatnya terus bergoyang dan menggenjot penisku dengan liarnya.

Akupun tak tinggal diam, kembali aku menciumi leher, dada dan payudaranya dengan tak kalah liar. Mbak Nia semakin mengeluh keenakan dengan kenakalanku, dia hanya bisa memejamkan mata dan mendesah “aaaaahhh….ooooohhhh……aaaahhhh….oooooohhhh …..aaaaahhhh……”

Tak butuh waktu lama aku merasakan akan mencapai puncakku, jepitan vagina Mbak Nia yang semakin kuat, membuatku semakin tak tahan dan, akhhhhhhh……Crott…croottt…croottt… cairan spermaku keluar menyirami rahim Mbak Nia. Bersamaan dengan itu, aku merasakan vagina Mbak Nia semakin menjepit penisku, dan aku juga merasakan cairan hangat membasahi penisku. “akhhhhhh….Iiiaaannnn….” ternyata Mbak Nia juga mencapai klimaksnya, tubuhku dan tubuh Mbak Nia roboh ke samping, kini aku mendekap tubuh sintal Mbak Nia.

“Apa Mbak jadi yang pertama bagi kamu??….” ucap lirih Mbak Nia.

“Kamu jadi yang pertama di hidupku Mbak….”

“Kalo ini yang pertama, dari mana kamu belajar semua itu??….”

“Dulu waktu SMA, aku sering melihat video yang ada adegan gituannya Mbak, dan tadi aku praktikkan semua yang pernah aku lihat….”

“Ihhhh…. Ceritanya Mbak ini jadi bahan percobaanmu??… Tapi gak apa, Mbak menyukainya. Makasih Ian, sudah lama Mbak gak terpuaskan seperti ini….” bisik Mbak Nia yang masih memejamkan mata.

“Tapi sebenarnya ini kan salah Mbak!!…. Sama saja saya tuh jadi selingkuhannya Mbak….”

“Kita tuh gak selingkuh, anggap saja kita tuh saling memenuhi kebutuhan. Meski kamu tau kan kalau Mbak ini menyayangi kamu. Mbak juga tau yang kita lakukan barusan tuh salah, yang jelas Mbak bahagia, dan….” Mbak Nia menghentikan ucapannya.

“Dan??…..” ucapku pelan.

“Yuk istirahat dulu!!…. Mbak capek….” ucap Mbak Nia.

Tanpa berfikir panjang, dan karena aku memang sudah mengantuk. Setelah menyelimuti tubuh telanjangku dan Mbak Nia, akhirnya aku istirahat dengan kondisi memeluk tubuh Mbak Nia.

“_”

“Ughhh…hooaaammmmm…..” aku terbangun saat aku merasa ada yang menggoyang-goyang tubuhku.

“Ayuk bangun, tuh dah pagi!!…” suara lembut seorang wanita, menyambutku di pagi ini.

Pandanganku masih sedikit kabur, namun perlahan semua terasa jelas di pandanganku. Terlihat olehku seorang wanita yang sedang tersenyum menatap ke arahku.

“Masih ngantuk??….” tanyanya tanpa menghapus senyum di bibirnya.

“Eh, udah gak Mbak….” jawabku. Jujur saja aku masih gugup dengan situasi saat ini, apalagi kalau teringan yang terjadi semalam.

“Kamu mau bersih-bersih dulu, atau langsung pulang??…. Tuh badan kamu dah bau acem, hihihihihi….. ” sedikit canda Mbak Nia.

“Langsung pulang aja Mbak….” segera aku bangkit dari tempat tidurku. Namun belum juga aku melangkah, aku baru sadar ternyata di balik selimutku tidak ada sehelai benangpun yang menutup tubuhku.

“Hihihihihi….. Kamu tuh ya, tuh di pakek dulu baju dan celananya!!….” dengan gelak Tawa, Mbak Nia melihat tingkahku.

Satu persatu aku pakai kembali penutup tubuhku.

“Ian, sini dulu!!….” panggil Mbak Nia.

“Ada apa Mbak??…” akupun berjalan ke arahnya.

Saat aku di dekatnya. “Cup…..” dengan sedikit menarik kepalaku, Mbak Nia mencium keningku. “Pulang, terus siap-siap ke kampus!!… Mbak tunggu di kampus….” bisik Mbak Nia di telingaku. Setelahnya, aku segera melangkah keluar meninggalkan kediaman Mbak Nia.

“_”

Byur…..byur….

Gemricik air menetes mengalir membasahi tubuhku dan terjatuh ke lantai kamar mandiku. Rasa dingin air, terasa menjalar ke sekujur tubuhku. Sejenak aku memandang langit-langit kamar mandiku. Rasa bersalah akan perbuatanku dengan Mbak Nia masih saja berputar memenuhi isi otakku.

Kenapa aku semalam mengikuti hawa nafsunya, padahal aku bisa saja menolaknya. Kenapa juga aku baru sekarang ada niat menolak, sedangkan tadi malam aku begitu menikmatinya.

“cklek…” aku berjalan keluar dari kamar mandi dengan handuk yang menutupi tubuhku.

Aku ambil baju yang pas untuk hari pertama kuliahku. Setelah berpakaian dan berdandan layaknya seorang mahasiswa, segera aku berangkat menuju kampusku.

Hari ini hari pertama masuk, jadi pagi-pagi aku harus berangkat. Jadwal hari ini cuma pengenalan kampus, tidak ada OSPEK hari ini. OSPEK baru akan di lakukan satu bulan lagi, begitu isi petunjuk Bang Jimmy saat memberitauku perihal kuliahku.

Ijin tidak masuk kerja sudah aku dapat, angkot yang akan membawaku ke kampusku juga sudah datang. Tanpa buru-buru aku memulai perjalanan hidupku untuk sesuatu yang baru.

“_”

Dua jam kemudian……

Setelah acara pengenalan kampus yang di isi pidato gak jelas dari para Dosen selesai. Kini aku duduk sendirian di kantin Kampusku, cacing-cacing di perutku sudah pada demo karena sejak tadi malam belum aku kasih jatah makanan.

“Makasih Mbak….” ucapku ke seorang pelayan kantin yang baru saja mengantar pesanan makananku.

Di sela-sela makanku, mataku masih asik memandangi setiap sudut kampusku, sambil berharap menemukan sosok yang sedari tadi aku cari. “Ras, Ras, katanya sekampus, tapi di mana kamu tuh??….” tanyaku dalam hati.

Belum habis makanan di piringku, di kejauhan aku melihat seorang wanita dan laki-laki sedang bergandengan tangan dengan mesranya berjalan menuju kantin. Mataku tak henti mengikuti kemana langkah mereka.

“Plak…..” sebuah pukulan ringan mendarat di pundakku, bersamaan dengan itu seorang lelaki duduk di sampingku.

“Tuh cewek namanya Laras, anak orang tajir, dan yang cowok namanya Daniel, anak konglomerat terkaya di Indo, bukan terkaya sih, tapi setidaknya ortunya tuh ada di 10 besar orang terkaya di Indo. Mereka berdua tuh di gosipkan pacaran sejak SMA….” ucap lelaki yang dengan santainya duduk di sampingku.

“Sudah lo gak usah nanya kenapa gue bilang ini itu ke elo. Dari tatapan mata elo, gue sudah bisa tau kalo lo tuh suka ama Laras. Beda kasta kita tuh dengan mereka!!….” lanjut ucapan lelaki yang akupun belum mengenalnya.

“Maksut elo beda kasta tuh apa ya??….” tanyaku.

“Gini bro, gue tuh tau elo. Tadi kan gue satu angkot ama elo. Jadi gue tau kita tuh selevel, makanya sebelum elo menyesal menyukai si Laras, gue ingatin lo dari sekarang…..”

“Oohhh….. Terus elo siapa??…. Apa salahnya kita kenalan dulu…..” aku ulurkan tanganku.

“Gue Gading, gue tuh teman SMA si Laras dan Daniel. Karena itu gue tau semua tentang mereka….” dia membalas uluran tanganku dan menjabat tanganku.

“Gue Ian, dan terima kasih buat infonya!!….” ucapku.

“Santai aja bro, gue bilang gitu ke elo, biar lo tuh gak nyesel nantinya…” dengan akrabnya, Gading menepuk-nepuk punggungku.

Aku hanya tersenyum. “Gue terima kasih tuh bukan untuk itu, gue terima kasih ke elo tuh karena lo dah nunjukin ke gue siapa tuh si Laras yang sebenarnya….” ucapku dalam hati.

“Serius amat muke lu, dah yuk ikut gue keliling nih kampus. Sekalian nyari cewek yang selevel ama kita!!….”

“Ok, nih makanan gue juga sudah habis….” akhirnya aku ikuti ajakan teman baruku.

Saat aku lewat tak jauh dari tempat duduk Laras, sedikit aku melirik ke arahnya. “Sedikitpun kamu gak melirik ke arahku….” gumamku lirih.

“Hahhh……” aku hanya bisa menarik nafas dan menundukkan kepalaku sebagai tanda kekecewaanku.

“Bro, lihat depan!!….” bentak Gading. Namun telat, saat aku melihat ke depan…….

“BRUGHH……” aku menabrak seorang wanita sampai buku yang dia pegang jatuh berantakan, untung aku dan dia tidak sampai jatuh.

“Ma’af Mbak ma’af…..” segera aku jongkok dan mengambil buku yang berserakan. Tapi anehnya wanita yang baru aku tabrak, dia justru masih berdiri tanpa bersuara. Aku hanya mengerutkan dahiku melihat semua itu.

Saat aku berdiri dan berniat mengembalikan buku milik si wanita yang tadi aku tabrak. Tiba-tiba……

“Kak Ian…..” Eh…..

Bersambung

END – Putaran Kehidupanku Part 8 | Putaran Kehidupanku Part 8 – END

(Putaran Kehidupanku Part 7)Sebelumnya | Selanjutnya(Putaran Kehidupanku Part 9)