Putaran Kehidupanku Part 3

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19

Putaran Kehidupanku Part 3

Start Putaran Kehidupanku Part 3 | Putaran Kehidupanku Part 3 Start

CHAPTER III

“Im a bad girl, du du du du….. I miss your kiss, du du du du du….”

“Cocok Nin……” sapaku ke Nina yang sepertinya membuatnya kaget.

“Ih Ian, bikin gue kaget aja!!….apa yang cocok??….”

“Tuh lagu yang elu nyanyikan barusan, cocok banget buat elu hehehehe……”

“Ihhhhh…..tapi elo bad boy nya, hihihihihi…….”

“Kok gue Nin??….”

“Ya iyalah elo, sapa lagi coba cowok yang baru juga kenal tapi udah beraninya megangin pantat gue, pakek remas-remas segala….”

“Tuh di bahas lagi, kan tadi gue udah bilang, gue gak sengaja, dan itu khilaf juga!!!…..”

“Gak sengaja kok lama megangnya, bilang aja nafsu hihihihi……” dengan sedikit tawa keluar dari mulutnya, Nina berjalan mendekatiku.

“Nih remas lagi dong!!….” ungkap Nina seraya membalikkan badan, dan memukul ringan pantatnya dengan tangan kanannya.

“Ogah Nin, tadi tuh khilaf, kan gue dah bilang berkali-kali ke elu!!…..” tolak ku.

“Ihhhh…. gak asik elu mah. Tapi itu bikin gue makin suka aja ama elu, elu tuh malu-malu tapi mau, ya kan, ya kan!!….hihihihihi…..”

“Apaan elu tuh, dah ah yuk balik!!….” ajak aku ke Nina.

“Anterin!!……” suara Nina terdengar begitu manja.

“Gue tuh gak bawa kendaraan, yuk gue anter pakek angkot!!!….mau??….”

“Ya dah, lu aja yang gue anter pulang, tuh gue bawa motor….”

“Bahaya kalau nih cewek nganterin aku pulang, secara kan aku masih tinggal serumah ama Bang Jimmy…” batinku.

“Gak usah Nin, gue masih ada urusan ama temen gue, kapan-kapan aja balik bareng…..” kataku sedikit berbohong untuk menutupi kebohonganku yang lain.

“Iya deh, iya…..tapi inget, jangan mampir ke tempat cewek ya!!….nanti elo khilaf, mending ama gue aja kalo mau khilaf, gue mau deh buat elu khilafin, hehehehe…..”

“Dasar……, dah sana pulang!!!….hati-hati di jalan!!….”

“Ihhhhh….perhatian banget sih, iya hati-hati kok, gak cium dulu nih??….” tanya-nya dengan nada sedikit genit.

“Tar kalo gue khilaf, gue cium elu!!…..” jawabku bercanda.

“Ok gue tunggu khilaf elo, tapi untuk sekarang, gue pulang dulu!!….daaaaa…..”

Tak lama, motor yang di kendarai Nina pergi meninggalkanku sendirian. “Huh leganya lepas ama tuh cewek satu, tapi nih gue pulang naik apa coba??….masak jalan kaki!!….” gumamku sambil berdiri di depan gerbang keluar tempatku kerja.

“Eh iya, di dekat perempatan sana ada halte bus, mending nunggu bus di sana…..” ucapku lirih seraya memakai masker mulutku dan berjalan menuju sebuah halte bus. Masker ini sebenarnya tadi di kasih Pak Wahyu buat keamanan kalau lagi bersih-bersih, tapi karena sore ini jalanan penuh debu, gak ada salahnya gue pakek nih masker, yang penting kan buat keamanan.

Belum genap lima langkah kakiku meninggalkan tempatku berdiri tadi, sebuah mobil berhenti tepat di sampingku. “Cepetan naik!!….” suara tegas Bang Jimmy, yup mobil barusan mobilnya Bang Jimmy.

Toleh kiri kanan, sepi, gak ada orang, aman. Segera aku masuk ke dalam mobil Bang Jimmy.

“Gimana kerjaan elu, lancar gak??….” tanya Bang Jimmy seraya mengendarai mobilnya, tapi aku melihat ada sesuatu yang sedang di sembunyikan Bang Jimmy.

“Kerjaan lancar sih Bang, tapi gue tau kok bukan itu yang sebenarnya mau elu tanyain, dah jujur aja Bang!!….”

“Elo tuh ya, pikiran orang pakek di baca segala…..” canda Bang Jimmy.

“Sudah lah Bang, gak usah ngalihin isu!!…. Biar gue aja deh yang nanya ke elu kalo gitu!!…. Tadi Anisa kan Bang???…..”

“Kok elo tau??….mukanya aja elu gak lihat….” jawab Bang Jimmy yang sedikit terkaget dengan lontaran pertanyaanku barusan.

“Telinga gue gak tuli Bang, dan suaranya juga masih gue ingat……” ungkapku.

“Iya itu Anisa, cewek kesayangan elu. Masih minat gak elu ama tuh cewek??….”

“Minat-minat, woii..situ lupa apa, lulus SMA tuh orang kan nikah, dah hamil pula….” sedikit kesalku mengingat kejadian waktu itu.

“Hehehehe….yang dulu di selingkuhin, tuh dah janda ceweknya, punya anak cewek umur tiga tahun….Sono lu nikahin…..” tutur Bang Jimmy, aku hanya memandanginya dengan ekspresi kesalku.

“Bang, nih mobil kalo sopirnya pingsan nabrak apa kagak??…..” tanyaku.

“Ya jelas nabarak, dasar oon…..”

“Gimana kalo elu gue bikin pingsan, biar ni mobil nabrak dan lo ama gue mati bareng!!…..”

“Gila lu ya, kalo mau mati tuh sendirian sono, ngapain ngajak gue segala!!…..”

“Makanya gak usah nyindir gua, pakek bawa-bawa masa lalu!!…..” kataku.

“Iya, iya….tapi beneran elu gak minat lagi ama Nisa??….”

“Mending gue ama si Nina dari pada sama tuh wanita munafik…..” ucapku semakin kesal.

“Widih….masih juga satu hari, dah dapet aja gebetan baru. Si Nina lagi, gue juga gak nolak ama tuh cewek…..”

“Ya dah sono dah Bang Nina elu ambil!!….tapi, Kak Ayya buat gue Bang??…..”

“Ogah….mending gue ama Ayya, udah sah. Mau celap-celup kapan aja bebas…..”

“Yaaa, asal gak nyelup depan gue….” kataku.

“Oh ya Bang, kapan kalian tuh nikahnya??…..nikah gak ngundang gue….”

“Nikah waktu di Amrik kok, gue sih maunya ngundang elu, tapi gak surprise nanti jadinya, hehehehe….”

“Huuuuu…….klo lu undang, gue kan bisa sekalian jalan-jalan ke Amrik Bang, dasar pelit lu……!!!…..”

“Hahahaha….ngambek nih, ngambek!!…..ya dah yuk cari cewek dulu, biar elu gak ngambek!!…..”

“OGAH…..LANGSUNG PULANG!!!……” bentak ku cukup keras.

Dengan menahan tawa, Bang Jimmy memacu mobilnya ke arah rumah orang tuanya.

“Kok rame Bang??…..” tanyaku ke Bang Jimmy saat kulihat beberapa mobil terparkir di depan rumah Ayah angkatku.

“Ada tamu mungkin, dah lah yuk keluar, jangan di mobil mulu!!…..” seru Bang Jimmy.

Sesaat setelah keluar mobil, aku melihat Kak Ayya yang duduk santai di kursi teras sedang melihat ke arahku.

“Gitu amat muka kamu Ian, capek ya??…..” tanya Kak Ayya setelah aku meduduki kursi di sebelahnya.

“Nih anak lagii ingat sang mantan, makanya mukanya kusut gitu, hehehehe…….” sindir Bang Jimmy, aku hanya memandangnya.

“Bener tuh Ian??…..emang mantan kamu yang mana??….” Kak Ayya kembali bertanya.

“Ya siapa lagi yang kalo bukan tuh si Nisa, kan cuma tuh cewek mantan nih bocah…..” kali ini aku beneran emosi.

“Bugh…..” sebuah sepatuku tepat melayang ke arah badan Bang Jimmy, tidak keras sih, tapi sudah cukup nunjukin kalau aku lagi gak minat ama omongannya.

“Kamu masuk saja, tuh temuin tamunya!!…..” suruh Kak Ayya dengan sedikit melotot ke arah Bang Jimmy.

“Mampus lo Bang!!…..” batinku.

Seperti anak yang baru di marahin Ibunya, Bang Jimmy langsung nurut perintah Kak Ayya. Kini tinggal aku berdua dengan Kak Ayya duduk di teras.

“Jadi benar kamu dulu pacaran dengan Nisa??….” tanya Kak Ayya.

“Ya begitu Kak, dan itu adalah kesalahan terbesar di hidup gue…..” jawabku seraya menyandarkan tubuhku ke sandaran kursi dan menatap kosong kearah depanku.

“Kesalahan!!….coba kamu ceritain ke Kakak, apa saja yang terjadi antara kamu dan Nisa??…..”

“Perlu cerita ya Kak??….Kak Ayya tanya Bang Jimmy aja nanti, dia tau semua kok….”

“Ian, aku maunya sekarang juga kamu cerita!!….bisa kan??…..” kali ini Kak Ayya mempertegas kemauannya padaku.

“Ok gue cerita….” sedikit aku menarik nafas dalam-dalam, sejenak aku mengingat kembali saat-saat itu, saat semua berawal dengan begitu indahnya.

°

°

“He Ian, lo besok temanin gue bisa??….” tanya Bang Jimmy saat sedang duduk santai denganku di kantin sekolah.

“Besok kan Minggu Bang, mau gue temanin kemana Bang??….”

“Sudahlah, pokoknya besok pagi elo gue jemput. Yang jelas gak aneh-aneh kok…..”

“Ya deh, gue ikut apa kata elu deh Bang asal gak aneh-aneh….”

“Gitu dong, tuh baru adik gue….. Yuk cabut, ngapain juga nih tadi kita duduk di kantin lama-lama!!….kantin juga dah tutup….”

“La kan elu yang ngajak Bang….dasar peak lu Bang!!……”

“Hehehehe…..dah yuk gue anter lo pulang!!……”

Ke esokan paginya, tepat pukul 9 pagi Bang Jimmy datang ke rumah, setelah pamit dengan Ibuku, Bang Jimmy langsung mengajak aku ke tempat tujuannya.

“Roman-romannya nih kalo gue lihat dari penampilan elu, ujung-ujungnya ni nanti pasti soal cewek…..” kataku setelah mengamati penampilan Bang Jimmy pagi ini.

“Elu tuh kok selalu bisa tau tujuan gue sih Ian, dukun ya elo tuh??…..”

“Ya Bang, gue dukun, nih gue lagi lihat masa depan elu dari gentong air….hehehehehe…..”

“Hahahaha….bisa aja elu tuh ya. Yuk turun!!….” seru Bang Jimmy dan mengajak aku turun di sebuah restoran.

“Mana cewek elu Bang??….” tanyaku.

“Tuh, elu lihatkan dua cewek yang duduk di pojok!!!….” tunjuk Bang Jimmy padaku.

“Gila lu Bang, langsung dua…..”

“Dua palelu, tuh gebetan gue yang baju putih, yang baju merah buat elu deh, gimana??….”

“Cantik sih Bang, tapi gak deh, berat di ongkos kalo gue ama tuh cewek!!…..”

“Mikir kok ongkos, tar gue ongkosin deh. Kalo masih kurang juga, tar gue minta bokap, pasti dengan senang hati bokap ngasih duit buat elu, secara elu kan dah dia anggap anak juga…..”

“Bisa aja elu Bang, dah gih sono samperin tuh gebetan elu Bang!!…..”

“Ayuk…..”

Dua orang cewek langsung menyambut kedatanganku dan Bang Jimmy. Tentunya gebetan Bang Jimmy yang paling antusias menyambut kedatangan sang Arjunanya. Beda dengan cewek satunya, yang cuma senyum-senyum, bahkan keseringan dia cuma bengong.

“Hei….kok diem mulu elo tuh dari tadi!!….” sapaku memulai obrolan dengan wanita yang akupun belum mengenalnya.

“Eh..ehmmm…ma’af, elu nanya ke gue??….” jawabnya yang sepertinya tidak begitu fokus dengan situasi saat ini.

“Ya iyalah ama elu, kan di sini tinggal kita berdua. Tuh temen lo ama Abang gue lagi pacaran!!…..”

“Hihihi…iya ma’af, elo sih dari tadi diem, jadinya gue ikut diem. Gue kurang PD-an orangnya….”

“Oh gtu, kenalin gue An,-…….

“Elo Andrian kan??….gue dah tau….” potongnya.

“Kok dah tau??….baru juga sekali ini ketemu…” kataku sedikit bingung.

“Ya elah, gue tuh satu sekolah ama elu, dan sapa sih di sekolah yang gak kenal ama elo dan Abang elo!!…..dua cowok terkeren kata cewek-cewek di sekolah…”

“Yang keren tuh tu Abang gue, kalo gue mah cupu orangnya….”

“Bisa aja elu tuh ngerendahnya, tapi bagi gue elo lebih keren timbang Abang elo tuh…..”

“Terbang nih gue elo puji, hehehehe….. Elo gak mau ngenalin diri elo ke gue??….secara gue belom kenal ama lo…”

“Heee….serius elo belum kenal gue??….” aku hanya mengangguk. Dengan sedikit cemberut karena kecewa, dia menjawab “Gue Anisa, elo bisa panggil Nisa….”

“Kok cemberut gitu sih??….jangan ngambek, gue tuh memang gak banyak kenalan cewek, beda ama Abang gue, mungkin seluruh cewek kece di sekolah dia mengenalnya…” jelasku padanya yang di sambut sebuah senyuman manisnya.

Sejak perkenalan itu, hubunganku dengan Nisa semakin dekat. Dimana Bang Jimmy jalan sama pacarnya, di situ pasti ada Aku dan Nisa di belakang mereka. Sampai-sampai satu sekolah menjuluki kami ber-empat duo couple ter sweet.

Kedekatanku dan Nisa membawaku ke sebuah pesta yang di buat Bang Jimmy untuk menikmati pergantian tahun, sebuah pesta yang membuatku berani mengutarakan semua isi hatiku ke Nisa.

Bertempat di salah satu vila keluarga Bang Jimmy pesta itu di adakan, dan vila itu juga yang menjadi saksi hubunganku dengan Nisa.

Cincin emas hasil uang tabunganku dan sedikit pemberian Bang Jimmy, aku berikan ke Nisa sebagai bukti cintaku padanya. “Cincin itu memang tak seberapa, tapi aku punya cinta yang begitu luar biasa untukmu….” ungkapku pada Nisa.

“Ini sudah cukup bagiku Ian, aku bahagia. Aku sangat mencintaimu…..” bisik Nisa saat aku memeluknya di sebuah bale-bale tepat saat ribuan kembang api menghiasi langit malam yang membuat suasana begitu sempurna.

Tapi, kebahagiaan hubunganku dengan Nisa sepertinya hanya seumur jagung, yang hari ini di tanam, tapi mati setelah di panen.

Tepat lima bulan setelah aku resmi menjadi kekasihnya. Sebuah peristiwa yang tak pernah sedikitpun aku bayangkan itu terjadi.

Semua bermula pada hari itu, hari yang seharusnya menjadi hari yang begitu menyenangkan, hari yang sudah aku persiapkan dari jauh-jauh hari.

Tepat di hari ulang tahun Nisa, aku menyiapkan sesuatu yang tak akan pernah aku lupa. Sebuah pesta kecil sudah aku persiapkan begitu sempurna. Aku bahkan hampir seminggu bolos sekolah untuk kerja supaya pesta ini bisa aku wujudkan.

Di sebuah restoran outdoor yang menawarkan pemandangan malam yang begitu indah dengan kerlip lampu kota, dan hamparan jutaan bintang yang menghiasi malam ini.

Rangkaian bunga mawar merah yang begitu indah kutaruh di atas meja, semua terasa sempurna. Aku tinggal menunggu kedatangan Nisa, sesekali aku melihat jam di tangan kiriku. “Sudah hampir satu jam kok Nisa belum datang juga!!….” gumamku lirih.

Awan mendung mulai menyelimuti langit malamku, aku mulai cemas, aku takut hujan turun sebelum acaraku selesai.

Sebuah mobil yang baru saja datang di restoran tempat aku menunggu Nisa, sedikit mengurai kecemasanku.

Itu mobil Nisa, aku begitu mengenal mobil itu karena Nisa selalu memakai mobil itu kemanapun dia pergi, dan benar saja, Nisa keluar dari mobil itu.

Tapi, aku merasa ada sesuatu yang aneh, siapa lelaki itu??….kenapa Nisa begitu mesra menggandeng lengan lelaki itu??….ingin aku mendekat ke arahnya dan menanyakan langsung siapa kiranya lelaki itu.

Ternyata aku terlalu lama berfikir, sebelum kakiku melangkah, Nisa dan lelaki itu sudah sampai di depanku.

“Ma’af, lama ya kamu nunggunya??….” kata Nisa setelah ia duduk di kursi yang berjauhan denganku, dia justru duduk berdekatqn dengan lelaki yang tak sedikitpun melihat ke arahku.

Tak ada kata keluar dari bibirku, aku hanya menatap ke arah Nisa yang terlihat begitu bahagia malam ini.

“Nih aku gak lama kok, aku cuma mau ngasih ini buat kamu!!…..” sebuah kertas mirip undangan Nisa serahkan padaku. “Aku permisi dulu ya Ian, ada pesta yang harus aku datangi!!….” lanjutnya seraya bangkit dari duduknya.

“Nis…..” panggilku.

“Ma’af ya, aku buru-buru, jangan lupa datang!!….” kata itulah yang terakhir aku dengar dari Nisa sebelum dia meninggalkanku sendiri, meninggalkan aku yang hanya bisa menatapnya berjalan menjauh dengan seorang lelaki di sampingnya.

“Ini pasti bohong….” batinku saat kulihat kertas yang tadi Nisa berikan padaku, dan benar saja, itu sebuah undangan. Undangan pernikahannya.

“Nis, kamu pasti bohong, nih gak bener kan!!!…..aku pasti datang di acara kamu ini, aku yakin kamu cuma bercanda….” ucapku dalam hati.

Malam itu ditemani hujan yang membasahi sekujur tubuhku, aku pulang ke rumah dengan perasaan tak karuan, aku sedih, aku kecewa, tapi aku juga bingung dengan kebenaran semua ini.

Tepat di tanggal yang tertera di undangan pemberian Nisa, aku datang ke lokasi acaranya. Aku datang ke acara itu dengan keyakinanku, kalau Nisa hanya membohongiku.

Tapi, keyakinanku, tetap hanya menjadi keyakinanku. Kenyataannya, di tempat itu aku benar-benar di buat hancur oleh kenyataan pait yang aku lihat. Wanita yang selama ini ku cintai, dia sedang bahagia di samping lelaki lain.

Cuma dari jauh aku menatap senyumnya, senyum yang biasanya membuatku begitu nyaman, tapi kini justru membuatku begitu sakit. Cukup aku melihat semua ini, cukup juga aku menjaga hadiah yang harusnya aku berikan padanya malam itu.

Di tempat sampah tepat di depan gedung acara pernikahan Nisa, aku membuang hadiah hasil jirih payahku, dan saat itu juga aku buang semua perasaanku ke Nisa.

°

°

“Cukup Ian, gak usah kamu lanjut ceritamu!!….” tegur Kak Ayya memotong ceritaku.

“Kenapa Kak??….bukannya Kak Ayya mau tau semuanya!!….” kataku.

“Semua itu gak ada apa-apanya Kak, Kak Ayya mau tau titik mana yang membuat gue sangat membenci wanita itu??….” Kak Ayya hanya diam menatapku.

“Empat bulan setelah pernikahannya, gue denger dari Bang Jimmy, kalo Nisa melahirkan anak pertamanya. Lo tau artinya kan Kak??….” tanyaku.

“Aku tau Ian, aku tau, dan sudah cukup stop cerita kamu!!….” tegas Kak Ayya.

Kini giliran aku yang diam. Aku diam bukan karena ucapan Kak Ayya, tapi aku diam karena semua kenangan itu kini teringat kembali di fikiranku.

“Ian, ma’afin Kakakmu ini!!….seandainya waktu itu aku gak ajak Nisa saat bertemu dengan Abangmu, kamu gak akan merasakan semua itu, semua itu salahku….”

“Hahhhh….. Gak perlu Kakak nyalahin diri Kakak, semua sudah terjadi, dan itu semua hanya masa lalu…..Tapi yang jelas, gue gak bakalan ma’afin tuh orang satu!!…..” kataku begitu tegas.

“Sedikitpun apa kamu gak mau memaafkannya??….”

“sampai matipun gue gak bakalan mau ma,-…..” eh tunggu, barusan yang nanya sepertinya bukan suara Kak Ayya, eh itu kan suara….

Belum selesai aku dengan kata-kataku, aku menoleh ke arah sumber suara yang barusan berkata padaku.

Aku melihatnya lagi, melihat wajah wanita yang baru saja aku bicarakan dengan Kak Ayya. Wajah wanita yang begitu aku benci kini justru muncul di hadapanku. “Kenapa dia di sini??….” batinku.

“Ma’afkan aku!!….meski aku tau sepertinya permintaan ma’afku tak ada arinya buat kamu. Tapi aku mohon setidaknya dengerin penjelasanku Ian!!….”

“Gue gak butuh penjelasan, penjelasan lo juga gak bakalan ngerubah apapun. Wanita mun,-….” hampir saja kata-kata kasar meluncur mulus dari bibirku andai saja aku tak melihat gadis kecil yang berdiri di samping Nisa.

“Gue yang pergi!!…..” ucapku datar seraya pergi menjauh dari Nisa.

Dengan langkah cepat aku berjalan ke arah kamarku, saat aku melewati ruang keluarga di rumah Ayah angkatku, aku melihat beberapa orang berkumpul.

“Oh, pantes tuh orang di sini…..” gumamku lirih.

Sempat Ayahku memanggil, tapi aku hanya tersenyum dan terus melanjutkan langkahku.

“Mau kemana??….” tanya Bang Jimmy yang ternyata ikut masuk ke dalam kamarku.

“Pulang…. ” jawabku seraya memasukkan barang-barangku ke dalam sebuah tas yang kemaren aku bawa dari rumah.

“Elo yakin mau pulang??….”

“Yakin….” jawabku singkat.

“Ya sudah, nih kunci rumah elo, dan yuk gue anter!!….” Bang Jimmy memberikan kunci rumahku. Sepertinya Bang Jimmy sangat paham dengan apa yang aku rasakan saat ini.

“Gak usah Bang, gue bisa pulang sendiri. Tuh Abang ada tamu kan!!…. dan di depan juga ada teman lo tuh Bang.

“Lo tuh memang keras kepala, ya sudah sono lu pamit ama Bokap dulu….”

“Iya Bang…. ”

Setelah selesai berkemas, aku keluar kamar dan menuju ke tempat Ayahku. Setelah sedikit debat dan akhirnya aku di izinkan Ayah untuk pulang, aku pamit dengannya, tak lupa aku salami juga laki-laki dan perempuan yang aku begitu tau siapa mereka.

“Kak Ay, gue pulang dulu!!….” pamitku ke Kak Ayya yang masih saja duduk berdekatan dengan wanita itu.

“Gak di anter Abang kamu??…” tanya Kak Ayya.

“Gak Kak, gue naik ojek di depan aja….” kataku, dan sedikit aku lirik wanita di samping Kak Ayya yang masih saja menatapku. Tapi aku justru melihat ke anak kecil di pangkuan Kak Ayya, anak yang sangat lucu, yang terus tersenyum saat melihatku.

“Ya sudah, hati-hati pokoknya!!….” pesan Kak Ayya.

“Ok Kak…..” jawabku seraya berjalan ke arah depan rumah.

“Woi, jangan lupa besok kerja!!….” suara lantang Bang Jimmy saat aku sudah cukup jauh dari rumahnya.

Aku angkat jempolku ke atas, sebagai tanda jawaban teriakan Bang Jimmy barusan.

Ojek pesananku datang, tanpa basa-basi aku segera naik ke motor tukang ojeknya, setelah aku memberi tau kemana tujuanku, sopir ojek bergegas mengantarku.

Sepanjang jalan menuju rumah, fikiranku sama sekali tidak konsen. Rasa kecewa itu kini kembali muncul. “Kenapa kamu muncul di hidupku lagi, hahhhh……..” teriakku dalam hati.

“Pak, stop di warung sate depan saja!!…..” tegurku ke tukang ojek.

“Berapa Pak??….”

“20ribu Mas….”

Selesai aku membayar, tukang ojek tadi langsung pergi. Sebenarnya rumahku juga masih jauh, tapi perutku juga lapar, cuma tadi pagi aku mengisinya, itupun cuma dua lembar roti tawar.

“Bang, sate ayamnya dua puluh tusuk, dan es teh manisnya satu!!….” pesanku ke Abang tukang sate.

“Ok Mas….”

Tak begitu lama, pesananku sudah jadi. Aku ambil dua bungkus lontong untuk menemani sate pesananku.

Sedang enak-enaknya makan, ada wanita yang duduk merapat di sampingku, padahal kalo di lihat-lihat, masih ada tempat lain yang longgar di tempat ini.

“Biarlah, yang penting aku kenyang… ” batinku.

Tiba-tiba wanita di sampingku menundukkan badannya ke bawah, sepertinya ada barangnya yang terjatuh. Karena posisi menunduknya itu, dengan sekali lirik aku dapat melihat bongkahan pantatnya yang begitu padat dan besar. Rok tipis yang di gunakannya, samar-samar nunjukin garis celana dalam yang ia gunakan.

“Elo tuh masih sama saja ya dari dulu, apa gak ada di diri gue yang bisa bikin elu mandangin gue kecuali pantat gue??…..” sapa wanita di sampingku yang ternyata….

“Eh, kok elo di sini???……..” 🙂 🙂

Bersambung

END – Putaran Kehidupanku Part 3 | Putaran Kehidupanku Part 3 – END

(Putaran Kehidupanku Part 2)Sebelumnya | Selanjutnya(Putaran Kehidupanku Part 4)