Petualanganku Seorang Diri Part 20

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26TamaT

Petualanganku Seorang Diri Part 20

Start Petualanganku Seorang Diri Part 20 | Petualanganku Seorang Diri Part 20 Start

Lanjutannya……

Aryo berjalan sambil berpikir. Apa yang harus dia katakan pada Mila dan pak bupati. Pasti akan banyak pertanyaan, bagaimana cara menghentikan nya.. Tapi untuk mengatasi nya seorang diri pun dia belum paham wilayah.

Tak terasa kaki nya telah melangkah masuk pekarangan puskesmas. Tapi perhatiannya tidak sejalan dengan pikiran. Otak nya masih berputar.

Puskesmas telah sepi, pasien rawat pun sedang kosong, dan.. Pak Asep belum ada yang menggantikan setelah dia tau, Husen tak mungkin bertugas lagi.

Aryo masuk ke pintu utama yang tertutup, hari sudah maghrib.

“Assalamualaikum…”

“Wa’alaikumsalam…”

Jawab seorang lelaki dari dalam

Sesosok pria muda keluar…

Aryo mengenali nya…

Orang kepercayaaan pak Bupati, Arifin…

“Oh.. Dok.. Masuk sudah di tunggu non Mila di ruangannya…”

Aryo melihat Arifin, tampak sebersit senyum di wajah nya.

“Iya kang, udah lama kang?”

“Setengah jam lah.. “

“Oh.. Kang maaf aku ketemuin Mila dulu ya kang…”

“Ya mangga dok…”

“Panggil Aryo aja ah kang.. Gak usah embel-embel gelar.. Jadi kaya ada jarak ah..”

“Iya dok.. Eh… Mas Aryo…”

“Hehehe… Kang aku kedalam dulu…”

“Iya mas, biar saya disini aja…”

Aryo membuka pintu ruangan Mila..

“Assalamualaikum…”

Tak ada jawaban…

Aryo masuk dan nampak Mila terlihat sedang tertelungkup tertidur di meja nya…

Aryo menatap wajah Mila.

Nampak raut lelah, khawatir dan sedih menjadi satu tak bisa dia sembunyikan…

“Mila… Mila… Bangun Mil…”

Aryo memanggil pelan di telinga Mila…

Sesaat Mila terbangun setengah tersentak..

“Ah… Mas.. Ah.. aduuh.. Aku ketiduran.. “

Mila segera berbenah…

“Udah lama ya mas?”

“Nggak baru aja.. Maaf ya sayang aku lama…”

“Iya.. Gimana mas? Siapa itu yang ajak ketemuan..?”

Lalu Aryo menceritakan pertemuan nya dengan Edwin aka Husen. Aryo berketetapan Mila harus tau sebab ini juga nenyangkut keselamatan dirinya…

“Ahh gitu.. Kok jadi ribet gini..? Aku takut mas..”

“Ya aku juga sebenarnya takut, tapi kita harus melawan. Sebab kita gak bisa terima juga kalau kita di lalukan se enak nya kan..”

“Jadi Husen itu siapa mas..?”

Aryo menggeleng…

“Aku gak tau, yang pasti dia seseorang yang mendapat tugas untuk menangkap penjahat berbahaya dan melindungi orang yang tak bersalah…”

“Pasti polisi ya mas yang menyamar…”

“Gak tau Mil.. Menurut aku bukan.. Tapi dia memang orang yang bertindak dalam senyap. Intel kayanya. Tapi dari mana, aku gak tau..”

“BIN itu ya mas pasti…”

“Gak tau sayang…”

“Aahh… Mas… Aku seneng banget di panggil gitu…”

“Iya kan memang sayang nya aku…”

“Masss… Aku khawatir kamu lho say…”

“Kita langsung pulang yuk.. Aku mau ngomong ama pak Giman…”

“Sama papa gitu dong…”

“Iya aku mau ketemu papa…”

“Iya mas.. Ayo… Kita langsung jalan aja. Biar Arifin yang bawa mobil..”

“Arifin tadi kesini..?”

“Pake ojek…”

“Ya oke lah…”

Aryo, Mila dan Arifin tak lama kemudian sudah meluncur meninggalkan puskesmas…

Tak banyak cerita selama perjalanan, lebih banyak diam.

Sekitar 40 menit kemudian, mobil Pajero Mila sudah masuk halaman rumah dinas bupati pandeglang.

Jarak yang lumayan jauh sebenarnya, hanya memang jalanan tidak ada kemacetan..

Hari sudah nyaris pukul 8 malam.

Nampak sebuah sedan hitam mewah dari Jepang terparkir di garasi utama menandakan pak Bupati ada di rumah..

Suatu kesempatan yang sangat baik batin Aryo…

Mila dan Aryo keluar dari pintu tengah. Arifin memarkirkan kendaraan di tempat biasa nya.

Setelah memberi salam dan diterima oleh ibu nya Mila, mereka salim dan masuk ke ruang tengah.

Tak lama ibu Mila masuk kamar utama.

Tak lama, sosok bapak nya Mila keluar, dengan celana training biru dan kaos berkerah putih.

Aryo bangkit dan salim ke pak bupati…

“Aryo.. Tadi ada apa di puskesmas, coba gimana kejadiannya…”

Aryo menceritakan semua yang terjadi, juga pembicaraan nya dengan Edwin di pelabuhan.

“Oh.. Jadi gitu…”

Pak Bupati nampak marah…

“Dia sudah mengkhianati kepercayaan saya. Gitu ternyata. Wilayah papa di jadikan tempat kejahatan besar.. Sial.. Papa gak akan mundur.. Biar Haji Hasan yang maju, papa gak akan rela. Anak papa dipermainkan, sekarang kepercayaan papa juga.. Jangan coba-coba..”

“Itu pak yang harus Aryo bicarakan sama bapak…”

“Iya nak.. Terima kasih.. Sayang itu penjahat nya tak tertangkap. Dia memang sengaja datang ke puskesmas yah..?”

“Sebenarnya Yudhi itu mencari seseorang pak.. Pasien rawat inap sudah 4 hari di puskesmas. Dia yang antar juga si Yudhi agar di rawat, waktu datang sedang sekarat, luka tembak dan sabetan senjata tajam. Tapi kami tolong dan selamat. Dia udah masa pemulihan. Ternyata.. Husen mengungsikan Ayu tanpa Aryo tau tadi nya. Yudhi tak menemukan Ayu tapi dia disergap Husen. Lalu Yudhi berhasil lolos.”

“Ayu itu siapa nya Yudhi itu. Kok dia peduli sekali…?”

Aryo terdiam…

Apa yang harus dia katakan..?

“Eh.. Tadinya masuk golongan mereka pak kayanya…”

Kata Aryo lagi

“Oh… Trus ama Husen, Ayu di amankan yah? Di serahkan aja ke polisi.. Biar dia mempertanggung jawabkan kelakuannya…”

“Iya mung.. kin pak. Aryo gak tau lagi gimana nya.. Kata nya sih masih di amankan gitu..”

“Papa yakin, itu pekerjaan Agen Rahasia. Karena ini sudah melibatkan kriminal internasional.”

“Aryo nggak berani menduga pak…”

“Baiklah, papa akan koordinasi.. Papa pasti lawan…”

“Iya.. Aryo juga besok mau ke serang…”

“Nemuin pak Saiman yah…”

“Iya pak…”

“Mila ikut..”

“Nggak bisa Mil.. Puskesmas siapa yang urus…”

“Iya nak.. Kamu praktek aja, biar ini urusan lelaki. Aryo saja…”

Mila setengah merengut.

Aryo senyum kecil.

Andai tak ada orang lain, Mila sudah di terkam nya akibat gemas..

“Terimakasih nak kamu telah bilangin papa. Kalian juga hati-hati yah.”

“Ya pak, Aryo sebisa nya mengamankan kita semua…”

“Iya nak… Kamu orang baik. Ayo kita makan, bapak juga belum makan ini nunggu kalian. Biar besok bapak urus mereka. Soal nak Aryo mau jalan ke Serang, biar Arifin yang antar. Jangan ragu ke Arifin, nak Aryo sudah bapak anggap anak sendiri.”

“Eh.. Terima kasih pak.. Aryo agak lega sekarang. Beban ini sedikit terurai…”

Aryo, Mila, bapak dan ibu Mila makan bersama satu meja.

Setelah selesai Aryo dan bapak nya Mila beranjak ke ruang keluarga.

Tak terlalu lama Mila menyusul sudah berganti baju dan mandi. Kerudung nya pun telah diganti. Memakai baju kaos lengan panjang dan celana panjang bercorak bunga yang merupakan pakaian untuk tidur.

Tampak natural tanpa make up, membuat aura kecantikan alami Mila sangat terasa.

Lalu ibu Mila menyusul juga. Juga sudah bertukar pakaian dengan pakaian tidur. Muka sudah nampak habis di cuci bersih.

“Nak Aryo.. Besok berangkat dari sini saja. Bermalam saja disini. Ada kamar kosong. Kalau kembali lagi ke labuan juga lama. Biar nanti di teteh yang antar…”

“Tapi saya gak ada baju ganti bu…”

“Banyak baju di lemari. Ibu stok kok beberapa potong untuk para tamu jauh. Bukan hanya baju lelaki, baju wanita juga. Udah nanti biar ibu bilangin si teteh. Itu udah biasa kok nak. Yang penting buat ibu, nak Aryo bisa bantu keluarga Mila. Denger cerita nya, ibu jadi khawatir. Arman pasti incar Mila.. Ah.. Ibu takut pak…”

“Tenang ibu, bapak gak akan diam. Jangan coba-coba ada yang ganggu orang tersayang bapak, bapak gilas. Bapak ini masih waras, bapak ini kepala keluarga ini. Tanggung jawab bapak itu..”

“Iya pak, ibu juga sayang bapak..”

“Ah.. Jadi tersanjung… Bapak pada pegel nih bu.. Kira-kira bisa gak yah di pijetin..”

“Iya.. Iya.. Ibu pijetin. Pokok nya bapak harus sayang ama ibu.. “

“Ya lah bu.. Bapak sayang kok ama ibu…”

“Hemm.. Hemmm.. Kita gak dianggap nih..?”

Mila nyeletuk sambil senyum melihat tingkah ke dua orang tuanya.

“Halah.. Kalian juga mau nya berdua kan..? Papa pernah muda… Tapi ingat.. kalian udah dewasa, tau yang baik buat kalian…”

“Iya pah.. Nggak lah, emang kita ngapain..?”

“Ya udah, papa ama ibu mau tidur yah..”

“Iya pah..”

“Iya pak.. Iya bu.. Selamat malam…”

Aryo ikut memberi salam

Bapak dan ibu Mila beranjak dan masuk kamar mereka yang paling besar di rumah itu.

Waktu beranjak malam, tak terasa hampir mencapai jam 9 malam.

Aryo tampak mencoba menghubungi seseorang..

“Telpon siapa sayang…?”

“Aku telpon pak Asep, mau minta tolong pak Asep agar ke rumah di labuan, kasih kabar kalau aku tidak pulang dua hari. Cuma aku gak bilang detil… Urusan kerjaan aja gitu…”

Mila terlihat sumringah…

“Makasih ya sayang… Kita bebas sekarang…”

Mila merapatkan tubuh nya ke Aryo, dan mengalungkan tangannya ke leher Aryo..

Kedua nya langsung berciuman dengan ganas…

HMMHHH…

HUUSSHHH…

“Pokok nya dua hari mas sama aku… Aku udah nunggu in… “

“Iya Mil.. Aku sama kamu…”

Aryo mencumbu Mila. Tengkuk, dan pundak Mila dia cium lembut tapi penuh gairah…

Mila menggeliat…

Mendesah penuh gairah, membakar ke dua nya…

“Aahhh… Maaass… Di kamar ku ajaahh…”

Mila langsung melompat berdiri dan menarik Aryo masuk ke kamar nya…

Pintu kamar langsung di tutup dan dikunci..

Ke dua nya langsung menghambur ke tempat tidur.

Mulut terus beradu, saling raba, saling remas. Gairah membuncah menuju puncak nya..

Sesaat Aryo melepas cumbuannya…

“Sayaang… Hah.. Hah.. Aku gak tahan.. Tapi badan ku masih kotor ini…”

“Nggak mas.. Aku suka aroma badan mu.. Aku tergila-gila sayangg.. Ayoohhh.. Aku gak tahannnn…”

Aryo tersenyum….

Tak berpikir lama, Aryo melolosi semua pakaian yang dia kenakan…

Mila pun tak mau kalah…

Saat ini, kedua nya sudah laksana bayi yang baru lahir..

Aryo memandang sayu pada Mila, Mila pun dengan ter engah menatap Aryo penuh gairah..

Tak sampai tiga detik, kedua nya saling sergap, saling hisap.

AAAASSSSHH… AAHHH….

Kedua nya bergulingan di atas kasur spring bed ukuran besar.

Peluh mulai keluar dari tubuh…

Aryo segera menindih Mila dan masuk di ke dua paha nya.

Mila menangkap batang keras Aryo dan memijat nya penuh gairah.

Aryo menunduk…

Kepala Aryo mencumbu bukit putih nan keras Mila. Puncak bukit iti telah mengeras sempurna. Puting sebesar ujung kelingking yang di kelilingi aerola kemerahan telah mengkeriput karena keras nya puting itu..

Aryo mencium puncak itu..

Mulut nya terbuka…

Dan lidah nya menyapu halus pentil payudara bulat itu.

AASSSHHH…..

AAOOOHHHH….

ENNAAAKKK….

AKKUU MERINDDIINGG MAASSSHHH….

Mila membusungkan dadanya…

Aryo mencucupi puting keras itu. Menghisap sambil mengekuarkan suara cecap.. Laksana menghisap permen kesukaan.

Hal itu, suara kecapan itu, suatu syimponi yang makin membuat gairah Mila menggila. Tangan nya meremas dan mengeramasi rambut Aryo, dada di busungkan, kepala melenting ke belakang…

MAAASSSHHH…

OOOUUUGGHHH….

TERUSSHHHH….

Aryo makin bersemangat menghisap sampai berdecap. Aryo jadi paham cara menaikkan gairah Mila…

Seluruh puncak gunung itu telah basah oleh liur Aryo…

AAAIIIIHHHHH…

ADDUUUUUHHHH….

Aryo menggelitik juga puting satunya….

Semenit kemudian, tangan kanan Aryo merangsek ke selangkangan Mila. Tubuh Mila bergetar halus….

Tangan kanan itu segera mencari klitoris Mila, setelah ketemu, Aryo gosok di jari nya, terasa lubang Mila telah basah.

Aryo menjepit daging kecil itu dengan jari telunjuk dan jari tengah, dan menggosok nya.

Mila menangis menahan nikmat nya…

IIIIHHHH….

AAASSSHHHH….

ADDUUUHHH….. MAAASSS…..

Aryo terus menggosok klit Mila, makin lama makin cepaat…

Tubuh Mila menegang…

Mila segera menarik kepala Aryo, dan mencium Aryo dengan ganas. Bibir bawah Aryo di sedot keras oleh Mila…

AAAGGHHHHH… ERRGGHHH….

EEESSSHHHH….

Kepala Mila menggeleng keras… Tubuh mengejang…

Lalu kepala Aryo di lepasnya dan di bawa ke dada kanan nya…

Mila sudah hampir sampai….

Aryo menyedot puting Mila….

“YANG KERAASSS MASSH… Hissaappphh… Keraass… Aku mau sampai…”

Tangan kanan Aryo menggesek klit Mila dengan cepat….

AAAOOOOHHHH…..

AAARRRGGHHHH….

Mila mengejang, kepala Aryo di tekan sekeras nya ke dada nya, Aryo menghisap pentil Mila sekuat nya, kaki merapat keras menjepit tangan Aryo…

SSRRRTT…. SSRRTTT… SSRRRTT…..

Mata Mila mendelik, keringat mengucur deras, mulut ternganga lebar…

Suatu orgasme yang sangat sempurna walau tanpa coitus, tanpa senggama…

Perlahan tubuh Mila melemah….

Nafas tersengal….

Lalu tubuh nya berangsur melemah, remasan di rambut juga telah lepas… Mata terpejam menikmati kenikmatan yang amat sangat…

Semenit kemudian, Mila mengangkat kepala.. Dia melihat Aryo ada diatas tubuh nya di antara selangkangan nya tapi sambil tersenyum menunggu Mila kembali normal.

Mata Mila menyipit, tangan kanan segera meraih batang gagah nan keras. Mengelus dan memijat dengan lembut.

Aryo yang kemudian menyipit menahan nikmat nya.. Terasa cairan pre cum telah keluar membasahi tangan Mila.

Mila mengurut mulai dari pangkal, telunjuk dan jempol merapat, dan mengurut batang itu. Genggaman nya di erat kan menggunakan dua jari yang tak bisa bertemu itu. Tapi.. Pijatan itu sungguh bisa memperlancar peredaran darah di batang penis. Sehingga batang itu makin keras, tegak, tapi tak terlalu sensitif. Ini membuat Mila makin bergairah.

Nafas nya kembali memburu, nafas Aryo berat.

Semenit berlalu…

Dengan perlahan Mila arahkan penis keras itu menuju lubang vagina nya yang telah siap. Lubang merah, sempit, dan berdenyut hangat..

“Maaasss… Masuukk…”

“Iya sayang… Mas masuk yahh…”

“Iyyaahhh….”

SLLEEBBB….

AOOOHHHH….

UUUGGHHH….

Aryo menusuk masuk sampai mentok..

“Maasss… Mentookk… Kena rahim akuuhh… Iiihh… Eessshhh… Nikkmaaatt….”

“Sempitt sayaang… Akuuhh terasa di peraass… Ooohh… Ada pasirrnya siih..??”

“Nnggak tau… Aku terasa nya titit mas bergegerigi… Menggesek atas memek akuu… Iihhh… Aku merinding mass… Pelan mas, cabut, trus tusuk lagiihh.. Pelan mas, aku mau rasain batang kontol sayang aku ini yang ada gerigi nya….. Iiihhhh….”

“Iya sayang, kontol aku keras banget.. Kamu urut tadi jadi keras.. Atas memek kamu kaya ada kasar nya kena kepala kontol aku… Enaak banget sayaang…”

“Badan nya tegak mas, ayo arahin ka atas sodokannyaaah… Iyaahh.. Gituu… Ya Allohh… Enaaakkhh…”

“Terima aku sayang.. Aku akan kasih yang terbaik… Aahh… Aaahh…”

SLEEBBB…. SLEEBBB… SLEEBBB…
SRRRTT…. SRRRRTTT…. SRROOOTTT…

Sodokan Aryo makin lancar.. Lubang Mila yang makin basah membuat gerakan keluat masuk makin lancar…

SLOOTT… SRROOTTT… CLLOORRTT…
CLOORRTT… CLOORRTT… CLLRRTT….

TEERUUSSHH… YANGG… KEERAASS…

Aryo mencium Mila, bibir saling lumat dengan ganas..

Kedua kelamin terus mengocok dan menyatu sangat erat…

Mila merangkul leher Aryo… Kedua paha nya mengapit pinggul Aryo erat. Tapi Aryo tetap menggoyang dan mengeluar masukkan penis nya dengan makin cepat.

Disambut oleh sodokan Mila dari bawah..

Membuat semua area lubang vagina nya terasa tergesek dengan mantap…

Mila terengah, mata menyipit, mulut membuka menahan rasa nikmat yang menyerang seluruh sendi dan wilayah tubuh nya tanpa kecuali..

Beberapa kali terlihat ke dua nya bergetar, mendesis-desis dan mengerang keras…

Puas dengan posisi lelaki di atas, Aryo bangkit. Lalu berguling ke kiri..

Mila paham sekali, segera secepat nya dia naiki tubuh Aryo.

Dia lalu mengarahkan batang berkilat itu ke lubang milik nya yang berbulu rapih…

SLEEEBBHH….

AAAOOOHHHH….

AAIISSHHH…..

Kedua nya mengerang bersamaan…

Mila telah memasukkan seluruh batang penis keras Aryo ke lubang vagina nya..

Dia diam…

Terasa dia perlu mengadaptasi sesaat karena penuh nya batang itu dan menusuk dengan gagah ke lubang rahimnya…

“Maass.. Iihh… Mentookk bangett…”

“Iya sayang.. Terasa ada yang mengembung bulat..”

“Ituuhh mulut rahim akuuhh… Nikmaat bangeet… Aaiihh… Rahim akuh ber denyut mass…”

“Iyaahh.. Kamu tau kan sayang kalau begini..?”

“Iyaah aku tau… Aku sedang sangat siapp jadi ibuu… Aku lagi matang mass… Ayoohh.. Kasih dede di dalam rahim aku mass…”

“Kamu yakin sayang..?”

“Yakinn.. Aku gak mau kamu tinggal. Pokok nya aku harus jadi istri kamu.. Aku cinta kamu Aryo… Aku cuma mau kamu…”

“Iya cinta ku.. Aku akan kasih bayi di perut mu ya sayang. Bukti cinta kita.. Cinta yang tak pernah bisa aku berikan pada Ayu, wanita yang telah mengkhianati aku.. Aku akan menjadikan kamu bagian tak terpisah dari aku…”

“Oohh.. Sayangg… Genjot sayang… Siram memek aku dengan cintamu…”

CLEEBB… CLEEBB… SLEEBB… SLLRRTT…
SLLRRTTT… SSRRTTT… SRRRTT….

Mila memasukkan seluruh penis Aryo, dan mengaduk-aduk pinggul nya memutar-mutar, menekan penuh dan maju mundur. Terasa keras nya dan urat batang Aryo menggesek apapun yang ada di dalam sana.

Tonjolan rahim Mila tersodok dengan mantap…

Daerah kasar berpasir di atas lubang pun habis di gesek batang kasar itu.. Titik rangsangan itu di gesek habis. Mila menggeram, badan nya menegang, bergetar halus, dan keringat bercucuran..

Mila makin menggila…

Desahan nya makin jelas…

Aryo tak kalah…

Dari bawah, dia menekan ke atas, mengejang kan batang penis nya.. Dan memegang erat pinggul Mila…

Susu montok keras itu bergoyang dengan sangat erotis. Mengkilap terkena keringat…

Aryo makin mendengus melihat pemandangan ini…

Payudara sebesar dua kali genggaman nya itu, mulai di remas, di pencet gemas.. Di tekan memutar, lalu kemudian dia tarik ke depan menuju puncak puting nya, dan terakhir di pilin puting itu dengan keras…

Badan Mila melenting ke belakang…

Kenikmatan yang amat sangat di dapat kan…

Lalu Mila merubah gerakan nya…

Dia menaik turunkan pinggul nya, mengocok dengan cepat nya ..

CLOKK… CLLOOKK… CLOOKK… CLOOKK…
CROOKK… CROOKK… CRROOKK.. CROOKK…

Makin lama makin cepat, dari bawah Aryo menyambut kocokan itu dengan mengangkat pinggul nya saat pinggul Mila turun..

Benturan sangat terasa…

Susu Mila menari liar… Keras mancung ke depan…

Aryo menggeram…

Kepala nya naik…

Mulut nya menerkam lagi gunung putih berurat kebiruan itu ..

Menyedot nyedot dengan ganas…

Mencoba mengeluarkan semua isi nya… Dan di selingi gigitan gemas pada puting merah itu..

Mila mendesah liar…

Tangan nya memegang susu nya, dan menjejali mulut Aryo… Dan memerah gunung nya seakan menekan keluar apa yang ada di dalam…

Tak ada yang keluar… Tak ada susu…

Tapi aliran nafsu dan gairah membuncah tak tertahan….

Mila terus mengulek, memutar pinggul nya, batang Aryo menancap sempurna…

Puas menyusu… Aryo tarik mulut Mila ke arah mulut nya. Kembali ke duanya beradu mulut..

Saling hisap, lidah bertaut penuh gairah…

Aryo menggeser tubuh Mila, dia bangkit berlutut. Mila di minta membelakangi dia dan menunduk. Mila paham..

Di depan ke dua nya ada sebuah cermin besar yang berada di lemari Mila..

Terlihat sepasang manusia laksana bayi penuh keringat, rambut basah berantakan tapi wajah sangat penuh nafsu gairah yang siap meledak…

Mila merapatkan pinggul nya, bertumpu kedua tangan dikasur sedang lutut menopang tubuh nya.

Aryo merapat dari belakang nya…

Lalu mengarahkan penis gagah nya ke lubang sempit merah Mila ..

SLLEEEBBB…

Batang Aryo kembali tenggelam sempurna..

Tak di cabut…

Punggung Mila di tarik merapat ke dada nya… Kedua tangan Mila ditarik ke belakang…
Tubuh Mila menjadi tegak…

Lalu Aryo mengocok dengan sangat cepat tapi pendek-pendek namun sangat dalam…

Cepat… Cepat… Makin cepat… Makin cepat… Sangat cepat… Laksana bergetar-getar…

Gunung Mila terayun… Tegak tak jatuh sedikit pun…

Tubuh Mila terayun ayun…

Mata mendelik… Mulut menganga.. Menangis dalam kenikmatan yang teramat sangat..

AAAHHHH…. AAAHHH… AAAAHHHH…
OOOHHH…. OOOHHH…. EESSHHH…

IYYAAHH… IYYAAHH… AAIIIHH… ADUUHHH..
HAAHHH… HHHAAIIIHH… AAHH.. AAHH.. AAHH.. AAGGHHH…. AAUUUHHH….

Aryo mengocok cepaatt …

Mila menegang…

Aryo menggeraammm…

MAAASSHHH… AKKUU DAPEETT…. IIHHH…

SRRTT.. SRRTT… SSRRTT… SRRTT…

Terasa semburan panas menghantam penis Aryo…

Aryo menggila… Seluruh urat nya keluar…

Segala daya dia pompa, memompa semua muatan yang siap diledakkan…

Dalam satu sodokann…

Dia tanam sedalam-dalam nya ke lubang memek Mila ..

Terasa berdenyut dan meremas…

Aryo tak tahan..

Dan…

CRROOTT… CRROOTT… CROOTT… CRROTT…
CROOTT… CRROTT… CROOTT… CRROOTT…

Berkali-kali batang Aryo berdenyut lalu memancarkan sempotan sperma panas nan subur ke dalam mulut rahim Mila…

Tubuh mengejang…
Kelamin bertaut sangat erat…

Tak terasa ada yang keluar, semua semprotan Aryo masuk dengan sempurna dalam rahim subur Mila, membuahi sel telur nya yang telah matang dan siap di buahi oleh cairan cinta Aryo…

Perlahan ke dua nya melemah…

Aryo menarik tubuh Mila dan ke dua nya menjatuhkan diri ke belakang.

Aryo memeluk susu Mila, dan merangkul dengan mesra..

Mila masuk dalam pelukan Aryo…

Kedua kelamin masih salung menyatu…

Mila menoleh ke belakang, Aryo memajukan wajah nya. Ke dua bibir menyatu dengan lembut…

“Maas.. Perut aku panas oleh cairan cintamu. Terasa penuh rahim aku… Oh.. Aku sangat bahagia sekali sayang…”

“Aku juga sayang… Penis aku di peras oleh rahim kamu mah.. Biar anak kita ada di sini ya mah…”

“Iya papah sayang.. Malam ini pasti ada dede di perut mamah…”

“Aku ingin punya dede sayang.. “

“Iya.. Mamah juga mau.. Pasti jadi feeling mamah. Ini puncak kesuburan mamah. Biar papah dan mamah terus bersama sampai kakek nenek, sampai maut yang pisahin kita ya pah…”

“Iya sayang.. Papah jadi cinta mamah, cinta sepenuh hati sama mamah… Mamah cuma buat papa yah…”

“Iya, tubuh dan hati mamah utuh buat papah.. Kita besarkan anak kita ya pah..”

“He em…”

“Papah mau anak berapa?”

“Banyak… Papah mau enam… Mamah kuat gak..?”

“Kalau papah kuat, mamah kuat. Yang siram kan papah… Mamah mau pah, biar keluarga kita rame…”

“Iya sayang… Papah akan terus bikin mamah menjerit puas, dan ada dede nya. Papah juga ntar mau nenen yang ada susu nya. Kalau sekarang kan masih kosong…”

“Iih papah, ya nanti juga ada, asal papah terus nenenin mamah…”

“Ihh… Papah gak sabar…”

“Ya udah nih nenen lagi…”

“Sini…”

Mila membalik badan nya..

Penis Aryo tercabut..

Mila bangkit lalu menyodorkan lagi payudara nya ke mulut Aryo…

Dengan penuh nafsu, Aryo menyusu dengan lahap nya, walau belum ada air nya…

Kembali erangan dan desahan bersahutan..

Ronde ke dua tak lama kembali berpacu…

Sampai ke dua nya sama-sama lunglai lalu tidur saling menyatu…

Bersambung Lagi ya suhu….
Mohon di lemparkan kritik dan saran ya suhu…
Tetap bahagia…

END РPetualanganku Seorang Diri Part 20 | Petualanganku Seorang Diri Part 20 РEND

(Petualanganku Seorang Diri Part 19)Sebelumnya | Selanjutnya(Petualanganku Seorang Diri Part 21)