Petualanganku Seorang Diri Part 19

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26TamaT

Petualanganku Seorang Diri Part 19

Start Petualanganku Seorang Diri Part 19 | Petualanganku Seorang Diri Part 19 Start

Sebelum nya……

Tendangan Arman menghantam perut kang Asep. Kang Asep jatuh terjengkang.. dan.. memegangi dada nya…

“Mila.. Diam.. Atau aku akan menghancurkan siapapun yang menghalangi..”

“Jangan coba-coba sakiti Mila.. Aku tidak akan ampuni.. “

Sesosok melompat dan menerjang Arman..

Arman jatuh, tapi segera bangkit..

Mila yang melihat siapa yang datang segera memeluk nya..

“Tenang Mil.. Diam di belakang aku.. Lelaki seperti ini memang harus di jebloskan ke penjara.. Heh botak, lewatin dulu nyawa ku baru koe bisa bawa Mila..”

“Anjinngg.. Siapa lo hah..? Berani-berani nya sentuh gue.. Gue tunangan nya Mila.. Dia calon istri gue..”

“Jangan mimpi heh botak.. Dulu iya.. Duluuu banget.. Sekarang udah enggak. Aku dan ayah sudah memutuskan hubungan ini. Jangan ngehayal.. Sana ambil aja tuh perek-perek kamu jadi istri. Aku mual liat kamu… Mas.. Usir dia mas..”

“Iya sayang.. Orang kaya gini biar aku sumpal dengan sendal biar dia kapok dan membusuk di penjara..”

“Sayang.. Sayang..? Jadi kalian telah main belakang ternyata..? Kalian ada hubungan..? Bangsat.. Kalian mengkhianati saya…”

“Terserah.. Tapi aku memang dari awal gak suka kamu.. Lelaki gak sadar umur.. Istri kamu itu dua, tapi kamu sembunyikan di apartemen di jakarta. Aku udah tau lama, sudah setahun lebih.. Tapi ayah masih ngotot menyusuh aku nikah sama kamu.. Tapi salah loe tau heh botak, setelah ayah lihat sendiri kelakuan bejat kamu kemarin lusa, ayah sudah menolak kamu.. dan.. Ayah merestui kami.. aku dan mas Aryo. Dan.. Ayah memutus pertunangan aku sama kamu.. Ngertiii…? Kalau kamu tetap ngotot, polisi pasti menagkap kamu.. Kamu sudah melukai pegawai puskesmas, membuat kegaduhan, dan perbuatan tidak menyenangkan..”

“Perempuan sok suci.. Munafik.. Hanya suka senang-senang dan habisin duit.. Dasar muka dua.. Lebih baik lo gue rusak.. Lo udah banyak rugiin gue.. Bangsaat…”

Arman maju dan menyergap Mila.

Aryo menghadang…

Arman murka…

Diluar pun terjadi kegaduhan..

Lanjutannya……

Arman maju lagi dan menyerang Aryo..

Aryo berusaha melawan walau ia sama sekali tak menguasai beladiri, tapi demi orang yang di sayangi dia rela melawan dengan sekuat tenaga.

BERHENTIII… POLISI… !!!!

Tiga orang polisi berpakaian preman dan seorang berseragam lengkap maju sambil menodongkan pistol nya…

Seketika Arman terhenti dan melihat ke arah teriakan…

“Heh kok ada polisi..?”

“Budi, Seno.. Aman kan Arman…”

Polisi preman yang di sebut langsung meringkus Arman, sedang satu orang lagi tetap menodongkan senjata pistolnya…”

“Eh.. Jangan sembarangan… Aing kenal komandan maneh.. Jangan coba sentuh aing..”

“Kami dari Polda banten, menangkap saudara Arman Abdullah dengan tuduhan otak kejahatan berencana, ikut dalam penyundupan barang illegal dan juga penyuapan aparat. Ikut ke kantor.. Nanti jelaskan semua di kantor..”

“Gak bisa gini.. Mana surat tugas nya..?”

Sang polisi yang berpangkat Kompol segera membuka sebuah surat berlogo Polri dan ber cap dan tanda tangan resmi, dengan judul nya surat tugas.

Setelah membaca.. Arman langsung lesu dan terdiam…

“Juga kami dapat laporan kamu buat ke onaran dan menyakiti orang lain.. Sudah.. Kami sudah sudah awasi kamu lama, dan kamu tak bisa lagi mengelak…”

“Saya mau menghubungi pengacara saya…”

“Percuma, pengacara mu juga barusan kami tangkap, karena terlibat dengan semua aksi kejahatan mu… Ayo ikut…”

Budi dan Seno langsung memborgol Arman dan menyeret nya ke luar..

“Maaf pak dan ibu. Ini memang sudah kami TO beberapa bulan terakhir…”

“Milaa… milaa… ini masalah kecil. Jangan kamu khawatir, Akang pasti kembali… Mila.. Jangan tinggalin akang…”

Arman masih berusaha meyakinkan Mila.

Mila melengos tak peduli…

Sementara itu dari luar masuk seseorang polisi buser preman lainnya…

“Lapor ndan.. TO Yudhi Pratomo berhasil kabur. Coba di kejar sama.. Eh.. Hu..”

“Sudah.. Cukup.. Tugas kita untuk Arman sudah dapat. Kalau Yudhi.. Biar rekan-rekan dari TNI yang kejar, itu domain nya mereka..”

Arman di tarik keluar setelah tangan di borgol ke belakang…

Diluar tampak bekas ada perkelahian..

Beberapa pot bunga hancur dan batu halaman yang berhamburan. Lalu ada 3 orang buser lagi menghampiri si Komandan..

Tak perlu waktu lama, polisi segera pergi dari lokasi…

Melihat rombongan polisi pergi meninggalkan puskesmas, Mila segera menghampiri Aryo yang berdiri di pintu depan, lalu merangkul perut nya dari belakang dan menempelkan badannya…

“Mas… Makasih udah bela aku.. Jujur tadi aku takut banget…”

Aryo memegang tangan Mila…

“Iya Mil… Aku gak rela kamu di sakiti orang jahat itu. Siapapun yang menyakiti orang yang aku sayangi, aku akan lawan sekuat aku…”

“Aku cinta kamu Aryo…”

“Aku sama.. Tapi eh.. Udah ah gak enak tuh kita lagi kerja kan…”

Mila seakan gak mendengar malah menempelkan wajah dan kepalanya ke punggung Aryo…

Aryo diam, pikir nya Mila pasti masih terkejut dan agak trauma…

“Bu dokter, pak dokter, masih praktek kan..?”

Seorang ibu dengan menggendong anak kecil menegur mereka. Anak nya menangis dan seperti nya memang yang sakit…

“Eh.. Oya bu.. Masih kok bu… Siapa yang sakit..??”

Aryo menjawab, bersamaan itu, Mila mundur dan melepas pelukan nya ke Aryo dengan muka merah…

Aryo dan Mila kembali ke tempat nya masing-masing.

Aryo tiba-tiba teringat sesuatu…

Dia termenung di meja nya beberapa menit, mencoba memikirkan dan menyambungkan beberapa keping puzzle kejadian yang baru saja terjadi.

Tiba-tiba mata nya sedikit terbelalak, lalu menggeleng halus.

“Amih… Sebentar kesini…”

“Ya dok…”

“Nanti kalau Husen sudah kembali, tolong menghadap ke saya saat pasien sedang tidak ada.. Ini penting…”

“Oh iya dok, sebentar saya panggilkan…”

“Sudah tidak usah, nanti tunggu saja. Mungkin dia sedang sibuk…”

“Oh.. Dokter kok tau, tadi dia ada kok di luar…”

“Ya tadi ada. Sudah percaya saya. Kamu kembali ke meja kamu, kalau dia datang suruh ketemu saya dan pasien tahan dulu…”

“Baik dok….”

Amih keluar, Aryo kembali sibuk.

Hari menjelang sore….

Sebuah SMS masuk ke hp Aryo. Aryo pun bingung bagaimana bisa ada yang tau nomor hp nya…

“Dok.. Saya tunggu pukul lima sore di ujung dermaga timur… Anak Labuan…

Ttd

Husen “

Aryo mengangguk halus tak kentara, tak ada raut heran atau curiga.

Ia segera memasukkan hp nya dan melirik jam yang tergantung di sebelah foto WAPRES RI.

Masih menunjukkan pukul 16.13..

Masih ada waktu 47 menit. Perjalanan ke pelabuhan dengan jalan kaki sekitar 10 menit.

Pasien masih tersisa dua orang.

Masih sempat pikir nya…

Waktu berlalu cepat, pasien pun telah habis. Jam sudah menunjukkan 16.40.

Aryo segera berbenah, dan lima menit kemudian dia menghampiri ruangan Mira yang juga baru saja menuntaskan pasien terakhirnya.

“Dok.. Aku mau izin duluan ya dok. Aku harus ketemu seseorang dok…”

“Eh.. Siapa mas? Apa.. Aku gak boleh tau..?”

“Bukan gak boleh tau, tapi kali ini biar aku dulu yang menemui nya. Dan.. Ini bukan urusan kerjaan, ini urusan aku dok..”

“Apa ada yang tau kamu disini mas..?”

“Aku belum tau.. Tapi aku mau memastikan nya dulu…”

“Jadi kamu gak mau antar aku pulang? Setelah kejadian tadi siang…?

Aryo terdiam, dia sadar Mila memang sedang perlu dia saat ini setelah kejadian tadi siang…

Tapi urusan dengan orang yang akan di temui nya ini juga penting. Tapi jika mau menceritakan pada Mila pun dia belum tau apapun…

“Aku minta maaf sayang, kali ini izin kan aku ketemuan, bukan aku gak ingin mengantar mu, bukan, tapi aku yakin penting.”

“Tapi aku takut pulang sendiri. Aku merasa aku di intimidasi…”

“Tenang ya sayang. Udah aman.. Yang tadi udah kabur, kalau nggak, gak mungkin eh.. ketemuan ama aku…”

“Maksud nya kumaha sih?”

“Aku juga belum tau… Tapi aku yakin udah gak akan ada apa-apa. Atau.. Mila tunggu di sini sebentar, sampai aku pergi sebentar nanti langsung aku balik lagi..?”

“Nggak ah.. Aku telp Arifin aja agar jemput aku ya mas…”

“Ya oke lah, tapi tolong tunggu aku yah.. Aku mau ikut antar kamu dan menjelaskan kejadian tadi siang ke bapak agar jelas. Aku juga merasakan ada hal penting yang akan aku sampaikan nanti…”

“Oh.. Baiklah.. Hati-hati ya sayang…”

“Ya pasti.. Aku jalan dulu yah.. Assalamualaikum…”

“Wa’alaikumsalam”

Aryo berpisah, dan segera melangkahkan kaki nya ke arah pelabuhan..

Sore hari yang cukup cerah, matahari sore masih terik menyinari alam labuan.

Aryo berjalan menusuri dermaga.

Nampak belasan kapal masih bersandar menunggu datang nya malam.

Beberapa kapal telah diisi oleh nelayan, tapi banyak yang masih kosong.

Aryo melihat sekeliling sambil mencari yang dia cari..

Tiba-tiba dari kejauhan, matanya menangkap satu tulisan yang berada di atas sebuah perahu yang bersandar paling ujung utara dermaga..

Di atap nya ada sebuah papan nama “ANAK LABUAN”

Aryo teringat dan mengayunkan kaki nya menuju kapal ikan itu..

Kapal yang tak terlalu besar, ukuran 2.5m x 8m. Dengan warna lambung putih dan tiang dan atap merah.

Anto melihat ke arah kapal, sepi tak ada orang. Kapal bergoyang kecil di empas ombak laut. Ada sebuah balok kayu sebagai titian untuk naik ke kapal.

Tiba-tiba dari dalam ruang kemudi muncul seseorang yang tadi tak terlihat keberadaan nya.

“Naik dok..”

Aryo mengenali sosok itu

Dan Aryo meniti titian itu dan masuk ke perahu.

Seseorang muda, berpakaian kaos oblong bercelana kain longgar dan setinggi sedikit di bawah betis.

Celana khas seorang pesilat tradisional.

Aryo masuk kapal dan di ajak ke sebelah belakang yang tersembunyi dari luar, dan hanya terlihat dari arah lautan.

“Maaf dok, saya harus panggil dokter secara khusus..”

“Ya pak, walaupun saya belum jelas, tapi saya bisa membaca apa yang terjadi…”

“Sebelumnya saya minta maaf tidak dapat menjelaskan saya yang sesungguh nya. Saya melakukan ini semua adalah karena tugas yang saya kerjakan.”

Diam sejenak..

“Dok, saya mau pamit. Mulai besok saya sudah tidak bisa bertugas lagi di puskesmas. Saya harus pergi sebab tugas saya di desa ini saat ini sudah selesai. Apa itu, maaf saya tidak bisa beritahukan. Yang pasti daerah sini sudah aman. Dokter dan dokter Mila pun sudah aman. Mengenai ibu Ayu, eh.. maaf dok saya harus menyelidiki juga, istri syah dokter itu aman bersama mamang saya. Kapanpun dia bisa kembali ke dokter. Mau besok kami antar pun ga apa-apa. Tapi andai tidak pun, dia aman di rumah mamang saya di belakang pasar labuan. Untuk informasi ini, dokter sangat perlu untuk tau. Ibu Ayu memang masih perlu tahap pemulihan terutama phikis nya.”

“Dan saya berterima kasih, dokter mau bekerja sama dengan saya dan ibu saya sehingga tugas kami jadi ringan. Dokter tanpa banyak bertanya, mengizinkan ibu Ayu untuk kami evakuasi ke tempat yang aman. Itu sangat membantu kami, padahal awal nya kami pesimis apalagi setelah kami tau siapa itu ibu Ayu untuk dokter. Tapi.. Maaf dok, yang kami kejar masih bisa meloloskan diri. Dia memang sangat tangguh dan licin.

Tapi dokter tak perlu khawatir, saat dia tau ibu Ayu sudah kami aman kan dan keberadaan nya telah kami ketahui, dia pasti menghindar jauh, apalagi dia juga sempat aku lukai. Walau luka itu akan bisa dia sembuhkan, paling tidak itu jadi peringatan untuk nya agar pergi jauh dari desa ini… Dokter dapat beraktivitas seperti biasanya dan saya harap bisa segera bisa melupakan kejadian ini. Dan setelah pertemuan kita ini, mungkin kita tidak akan bertemu lagi, kecuali jika TUHAN memang mengizinkan nya. Aku berharap setelah dokter pergi dari perahu ini, pertemuan kita ini tidak perlu lagi di ingat.. Lupakan ya dok…”

Aryo masih terdiam…

“Apa ada yang akan dokter sampaikan, silahkan dok, karena setelah keluar dari kapal ini, kita sudah tak ada pembahasan apapun lagi…”

“Ya, saya sekarang paham. Saya pun tak mungkin dapat mengetahui siapa bapak ini, karena saat ini saya pun yakin jika semua identitas yang anda berikan pun saya meragukan kebenarannya. Hanya saya dapat membaca, bahwa yang anda kejar dan tangani ini bukan perkara kriminal biasa, pasti lebih dari itu. Oleh karena itu, saya tidak akan bertanya apapun pada anda sebab percuma. Hanya, yang saya ingin tau, apakah anda juga mencari tahu tentang saya dan latar belakang saya? Kalau ia, saya mohon agar hal itu di hilangkan, sebab saya pun tidak ingin di ketahui publik masalah keberadaan saya saat ini. Alasan nya, maaf saya tidak bisa beritau anda juga..”

“Hahaha… Anda ternyata dokter yamg cerdas dan memahami juga masalah hukum. Hanya maaf, kami memang bertugas untuk itu, dan kami berkepentingan untuk menyelesaikan tugas kami tapi menyelamatkan orang sipil yang tak bersalah. Saya hanya bisa menjamin satu hal pada anda dok, apa yang saya ketahui tentang anda, saya jaga dengan pertaruhan nyawa saya sebagai tameng nya. Itu adalah sumpah saya sebagai seorang aparat yang bertugas seperti ini. Semua hal yang saya ketahui yang tidak lagi di perlukan jika tugas saya telah selesai, wajib saya jaga kerahasiaan nya.”

“Oke aku percaya. Dan juga mengenai dokter Mila, apa kah setelah kejadian ini, Arman akan tetap akan merebut atau menyakiti Mila. Saya terus terang masih buta tentang dia…”

“Hmmm… Baiklah saya sedikit cerita. Saya percaya pada anda dok, sebab rahasia anda pun ada di saya. Jadi gini.. Arman itu anak orang kuat dan sangat berpengaruh di wilayah Pandeglang, Serang bahkan sampai Lebak. Tapi perangai dan kelakuan nya sering melanggar hukum. Tapi karena kekuatan finansial dan pengaruh dari keluarga besar nya pada masyarakat banten sini, menjadikan tidak ada yang berani melarang atau mengusik nya, semua menghindari dia. Cari aman lah. Hanya kasus dia kali ini, telah melibatkan banyak sekali unsur kejahatan. Bukan hanya dalam negeri, tapi sudah sampai internasional.

Sebenarnya hal ini tidak bisa saya sampaikan, sebab akan menimbulkan keresahan. Tapi, saya lihat hanya anda saat ini yang bisa menjaga dan mencegah adanya aksi susulan akibat di jebloskannya Arman ke penjara. Dia dengan kekuasaan nya, sangat bisa untuk langsung keluar, dan menghilang untuk sementara sampai menunggu situasi aman. Saya sudah menyelidiki nya. Jadi usul saya dok.. Anda harus bisa meyakinkan pak Bupati, calon mertua anda itu untuk bisa menahan Arman tetap di dalam penjara bagaimana pun cara nya. Sebab, orang tua Arman juga pasti dengan segala cara akan menguarkan anak tersayang nya itu, walaupun sudah jelas salah.”

“Oh… Tapi untuk orang yang aku kasihi, aku akan lakukan apapun itu.. Aku akan menahannya agar dia membusuk di penjara..”

“Ya.. Itu adalah sesuatu yang sangat perlu di perjuangkan dok. Tapi anda pun harus hati-hati, sebab aksi balasan dari kelompok mereka bisa menyasar anda atau orang yang terdekat anda. Aku juga meng khawatirkan hal itu. Apalagi keberadaan anda saat ini juga tersembunyi dari dunia luar. Sehingga publikasi apapun mengenai anda atau hal yang akan terjadi di masa akan datang, tentu itu jadi sesuatu yang riskan pada anda.”

“Ya, saya paham. Posisi saya tidak menguntungkan. Jika saya meminta perlindungan pihak berwajib pun, adalah hal yang menjerumuskan saya. Saya pikir dengan di penjara nya Arman, masalah selesai, ternyata tidak semudah itu.”

“Apa rencana anda dok…?”

“Entah lah.. Paling mungkin aku akan bertemu Mila, dan bertemu bicara dengan pak bupati mengenai hal ini. Saya harus segera menemukan langkah antisipasi nya. Pak.. Apakah tidak bisa di tunda dahulu kepergian anda dari masalah ini. Saya bukannya takut, saya khawatir keselamatan orang-orang yang aku kasihi dan cintai. Aku tidak mengkhawatirkan diriku saat ini. Lha wong keluarga ku sendiri saja tak peduli pada ku kok…”

“Anda salah dok.. Justru saat ini keluarga anda sangat kehilangan anda. Setelah mengetahui apa yang menimpa pada anda, walau tak tahu nasib anda saat ini, tapi mereka sangat panik dan sedih. Tetutama kedua orang tua anda..”

Seketika wajah Aryo berubah. Ada rona terkejut lalu di sambung dengan rona kebencian.

Kepahitan yang sangat membekas pada hatinya, terutama, pada Romo nya.

Aryo diam, mata nya menatap tajam pada lelaki muda yang mengaku bernama Husen itu.

“Apakah anda pun mengetahui latar belakang saya..?”

“Maaf dok.. Iya.. Bukan hanya anda tapi semua yang bertugas di puskesmas, maka nya saya bisa masuk ke puskesmas. Kami bekerja terstruktur, tapi tujuan utama kami melindungi orang yang tidak bersalah. Mengenai pernyataan saya tadi soal orang tua anda, saya minta maaf, saya tak bermaksud ikut campur urusan pribadi anda, hanya saya juga masih manusia bukan robot dan masih memiliki perasaan dan hati nurani. Tapi kalau dokter tak berkenan, omongan saya tadi lupakan saja dan saya janji tak akan membahas nya lagi…”

Aryo diam.. Matanya menerawang. Jelas ia berpikir.

“Aku sedang tak ingin membahas keluarga ku, aku hanya ingin menyelamatkan orang yang tak berdaya, Mila, keluarga nya.”

“Oke, tapi satu lagi, keluarga dari wanita anda yang di desa nelayan sana. Anda juga harus amankan. Mungkin jika anda tak tersentuh, bupati dan keluarga pun tidak, mereka akan cari cara lain agar anda mundur.. Tapi untuk menyadari sampai pada ibu Mira dan adiknya itu, pasti perlu waktu lebih lama. Maaf dok… Tapi kami terbiasa bekerja sacara terinci.”

Aryo terkejut dan tercengang…

Aryo menutup muka dangan dua tangan nya. Dan menarik nafas dalam.

Semenit kemudian dia buka mata nya dan menatap lurus ke depan…

“Apapun akan aku lalukan, aku akan membela semua orang yang tercinta ku. Seluruh kekuatan dan kemampuan ku akan ku pertaruhkan. Aku minta tolong pada anda, bisakah anda membantu saya menginformasikan apa yang bisa atau akan terjadi kemudian di masa depan ini..?”

“Saya merasa ikut bertanggung jawab atas situasi ini. Baiklah, aku akan menugaskan anak buahku melindungi orang-orang yang anda sebutkan secara tak kentara. Tapi anda saya minta menyimpan rapat hal ini. Dan saya juga tak bisa membocorkan identitas anak buahku pada anda. Dia hanya muncul jika di perlukan. Jika tidak darurat, dia tak akan muncul sama sekali. Sampai kapan? Sampai ancaman itu selesai dan tidak ada lagi..”

“Terima kasih banyak atas bantuan anda pak. Saya tak bisa apalagi, saya hanya berusaha sekuat tenaga menyelesaikan masalah ini..”

“Tapi.. Ada satu hal yang ingin aku sampaikan pada anda dok, sebagai seorang teman yang sudah anda bantu secara tak sadar memudahkan tugas ku dua hari ini.. Yaitu.. Pengaruh keluarga Arman hanya bisa di kalahkan oleh pengaruh yang lebih besar lagi dan lebih menyeluruh. Di bidang pemerintahan, pak bupati bisa mengimbangi nya dan saya yakin masih bisa karena pak Sutardi Giman masih menjabat resmi dan pengaruhnya kuat di pemerintahan daerah. Hanya untuk diluar pemerintahan, khususnya di area arus bawah, itu yang harus kita kendalikan dan atasi.”

“Saya jujur gak tau pak, saya belum kenal siapapun tokoh atau orang yang tepat itu. Apa dia seorang tokoh agama, ulama terkenal gitu..?”

“Bukan, menurut saya, anda datangi saja dua tokoh mantan preman yang paling di takuti di serang dan pandeglang ini..”

“Ahh.. Bos preman..?”

“Ya tapi ke dua kakek ini telah bertobat, dan sudah tak mau masuk lagi dalam dunia hitam. Mereka telah membubarkan semua anak buahnya. Hanya, pengaruh mereka pada dunia bawah masih sangat kuat dan sangat di segani jika tak ingin di bilang di takuti.”

“Siapa nama ke dua orang itu pak, saya pasti akan menemui mereka…”

“Namanya Ahmad Saiman dari Serang dan Abdul Rojak dari Pandeglang..”

“Apa aku bisa tau dimana bisa menemukan dua orang perkasa ini pak..? Maksudku alamat nya..?”

“Maaf untuk itu saya juga tidak tau. Tapi usul saya, datangi saja pusat keramaian, Pasar, Terminal, atau Pelabuhan. Mungkin ada yang kenal dengan dua kakek itu..”

“Terima kasih informasinya pak.. Saya akan cari segera. Ini sudah genting jika yang anda katakan itu memang terjadi. Tak ada banyak waktu buat saya. Tapi… Apa ke dua orang kakek itu akan percaya dan mau membantu saya? Ah.. Aku bingung.. Andai aku ada uang, mungkin aku bisa menawarkan imbalan pada mereka..”

“Jangan, mereka bukan orang miskin, mereka orang berada. Saat ini materi bukan lagi tujuan mereka sejak mereka bertobat, tapi membantu orang yang tertindas untuk melawan kejahatan. Hmmm… Jika anda ketemu mereka, bilang saja, anda diminta menemui mereka atas usul Edwin, anak buah Julian, orang tua nya Putra dan Stevan dari Jakarta. Saya yakin, setelah mendengar nama itu, mereka langsung paham.”

“Baik pak, aku akan ingat pesan anda, pak Edwin…”

“Ya.. Anda cerdas dok.. Tolong jaga nama saya, hanya anda yang tau selain orang yang saya sebut tadi…”

“Saya akan jaga dengan nyawa saya pak.. Saya janji..”

“Saya kira pembicaraan kita sudah cukup dok..?”

“Ya saya pikir sementara cukup. Hanya masih bisakan saya bertemu anda pak? Dimana dan bagaimana saya bisa menghubungi anda. Apa dengan nomor yang tadi di hape saya..?”

“Nomor itu telah mati.. Coba saja.. Anda tak perlu cari saya, saya yang akan menemui anda dok. Saya akan tetap mengikuti perkembangan nya walau saya tidak muncul.”

“Soal.. Eh.. Ayu…?”

“Jangan khawatir, Ayu aman di rumah kerabat saya, di belakang pasar labuan. Dia pemotong ayam besar di sana. Tapi.. Anda jangan bicara apapun pada pak Haji, percuma sebab beliau tak tau apa pun soal status saya. Dia tak tau apapun, anda silahkan buktikan omongan saya..”

“Baiklah… Aku akan kerjakan sesuai yang kita bicarakan… “

“Oke.. Kita berpisah ya dok.. Semoga semua baik-baik saja. Jaga diri anda ya dok.. Silahkan dok…”

“Iya.. Saya mohon diri… Assalamualaikum…”

“Wa’alaikumsalam…”

Aryo bangkit dari duduk nya dan beranjak ke arah depan perahu dan bersiap meninggalkan perahu itu…

BYURRR….

Suara seseorang yang menceburkan diri ke laut.

Aryo diam sejenak dan memutar tubuh nya kebelakang…

Sudah tak terlihat lagi sosok pemuda tadi..

Aryo tercenung sesaat..

Lalu memutar badan dan kembali berjalan ke luar perahu dan meninggal kan pelabuhan labuan itu…

Bersambung…..

END РPetualanganku Seorang Diri Part 19 | Petualanganku Seorang Diri Part 19 РEND

(Petualanganku Seorang Diri Part 18)Sebelumnya | Selanjutnya(Petualanganku Seorang Diri Part 20)