Petualanganku Seorang Diri Part 18

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26TamaT

Petualanganku Seorang Diri Part 18

Start Petualanganku Seorang Diri Part 18 | Petualanganku Seorang Diri Part 18 Start

SEBELUMNYA…..

Pagi yang indah…

Sangat indah…

Seindah suasana hati dan jiwa dari sepasang manusia yang sedang di landa kasmaran ini.

Setelah melewati malam yang sangat manis, penuh madu dan gairah, pagi ini ke duanya sangat cerah dan penuh semangat.

Tampak kemesraan melingkupi ke dua insan ini.

Sang wanita melayani sang lelaki, mulai dari mandi, sarapan sampai mempersiapkan kelengkapan dalam memasuki aktivitas pekerjaan nya sebagai dokter di puskesmas.

Pukul 7.30 pagi, Aryo di lepas Mira meninggalkan rumah, berjalan menuju puskesmas.

Hanya perlu waktu 20 menit berjalan kaki untuk tiba di puskesmas..

Aryo tidak menemukan orang di sana.

Mungkin kang Asep sedang di air. Imah jam 8 biasanya tiba.

Aryo masuk ruangan nya.

Hal pertama yang selalu dia kerjalan adalah men cek hasil report pasien rawat.

Lalu dia pun bangkit dari bangku nya, menuju lemari arsip.

Setelah mendapat data.. Aryo bermaksud mengadakan visit pasien..

Saat itu Asep muncul..

“Selamat pagi dokter… Maaf saya baru dari air tadi, sekalian bebersih…”

“Pagi juga kang.. Ada kabar apa se malam ini..?”

“Semua baik pak. Ibu yang dehidrasi itu sudah jauh lebih baik. Dan istirahat nya juga sangat bagus dok. Anak nya tadi jam 6 izin pulang dulu katanya, nanti datang lagi..”

“Sudah sarapan para pasien kang..?”

“Sudah pak… Sudah beres, makanya berani saya tinggal ke air sebentar…”

“Baik… Terima kasih ya pak..”

“Eh.. Kok.. Gak usah pak, itu kan kewajiban dan tugas saya pak dokter…”

“Memang betul pak. Tapi kalau kita sudah menyelesaikan tugas kita dengan baik, itu mempermudah pekerjaan lainnya. Dan wajar lah di apresiasi dengan ucapan terima kasih. Padahal hanya ada tiga kata simple yang sangat berarti di dalam membangun hubungan dengan orang lain, terima kasih, maaf, dan tolong. Itu sangat simple dan sederhana tapi sangat berarti bagi kita dalam membangun relasi.. Kalau kita pada posisi diatas, tapi kita sangat sulit menggunakan tiga kata ini, saya kok berkesimpulan, orang itu akan atau adalah orang angkuh dan sombong. Akan terjadi jarak yang besar. Dan buat saya, itu tidak sehat..”

“Wah.. Saya baru denger ini. Dan saya pikir, bener juga ya dok. Dan… Ahh.. Saya salut ama dokter. Pintar, ramah, baik dan menghargai orang lain, apalagi sekelas saya yang hanya menjadi…”

“Ssttt… Jangan di terusin… Gak penting buat saya status bapak. Saya pun sama, bukan siapa-siapa. Apalagi saat ini. Intinya, saya senang kang Asep sudah menjalankan tugad dengan baik. Dengan demikian, saya pun tidak ada alasan untuk tidak bertugas dengan sebaik nya. Saya gak mau lah ketinggalan ama kang Asep ini…”

“Ah.. Pak dokter bisa aja. Pagi-pagi aku udah di kasih kata-kata motivasi. Saya janji dok, saya akan bertugas lebih baik lagi…”

“Wah.. Kalau gitu saya juga harus sama baik nya sama kang Asep nih… Moal ketinggalan ah.. Hahaha…”

“Hahahaha… Bisa aja dok…”

SAMBUNGANNYA….

Tiba-tiba sesosok muncul di pintu utama..

“Aasalamualaikum…”

“Wa’alaikumsalam…”

jawab Aryo dan Asep berbarengan..

Sesosok yang indah dilihat, saat ini tersenyum manis sambil masul ke ruang lobby.

Dia adalah dr. Kamila Purnama Giman.

Anak perempuan satu-satunya dan bungsu dari bapak Bupati Pandeglang.

“Selamat pagi mas.. Selamat pagi pak Asep..”

“Selamat pagi bu dokter… Semoga hari ini lancar semua ya dok..”

jawab Aryo.. Tetap menjaga sopan santun dalam karir profesional nya..

“Eh.. Dokter Mila.. Pagi ya dok..?”

“Ih pak Asep, kemarin kan saya juga datang pagi…”

“Maaf dok, kemarin yang jaga pagi si Ujang.. Saya.. Saya baru ganti an. Jadi baru tau.. Eh.. Aduh.. Maaf dok.. Ini masih belum siap semua.. Maaf.. Maaf.. Saya salah…”

Jawab Asep gugup dan agak takut..

“Udah lah.. Gak apa-apa. Masih ada waktu 10 menit lagi kan? Saya juga yang cepat datang nya…”

“Memang ada apa dok..? Ada yang penting dan darurat..? Saya siap dok.. Tapi jangan marah-marah ya dok, saya punya sakit jantung…”

“Eh.. Siapa yang mau marah..? Ih si bapak mah parno ah.. Emang muka saya keliatan marah gitu..?”

“Nggak sih dok.. Enggak sih…”

“Ya udah.. Aku malah semangat ini.. Aku mau kerja yang bener, sebab sekarang aku gak sendiri kan.. Ada mas dokter ini… Ya kan mas…?”

“Ah dok.. Jangan panggil mas.. Ini kan lagi tugas.. Gak enak aku nya dokter…”

“Eh.. Maaf dok.. Maaf…”

“Pak Asep… Emang benar punya sakit jantung…?”

“Ii..iiya dok.. Sudah setahun.. Gak bisa kaget aku bisa sesak dok.. Aku pernah periksa ke RSUD katanya memang ada penyempitan di urat nadi.. Apa..eh.. Kolonel.. gitu.. yah…”

“Oh.. Itu pembuluh darah Koroner..”

“Wah.. Udah berobat gimana pak..?”

“Ini saya rutin beli obat dok, pake BPJS..”

“Makasih pak udah info aku.. Bapak harus minum obat terus dan gak boleh terlalu letih.. Bahaya.. Eh.. Bapak kaya nya gak bisa terus kerja begini.. Resikonya terlalu berat. Apalagi bapak juga suka shift malam. Bapak harus berhenti kerja begini…”

“Tapi dok.. Saya jangan di pecat.. Anak istri saya makan apa? Anak tertua saya sudah SMA kelas dua, sebentar lagi selesai, adik nya kelas 9, dan yang ke tiga masih kelas 6. Saya mau biayain mereka gimana..?”

“Eh.. Maksud saya, bukan bapak berhenti kerja disini, tapi ganti posisi aja pak. Jangan tugas bebersih lagi dan asisten perawat gini. Dokter.. Menurut dokter gimana..?”

“Iya aku setuju kamu mas.. Eh.. Dok.. Kamu aja yang pilihin yang paling tepat buat pak Asep…”

“Ya sudah.. Nanti aku pikirin deh.. Yang jelas pak Asep udah jangan kerja gini lagi.. Kalo penting bener ya boleh bantu-bantu tapi gak boleh di paksa. Capek langsung istirahat. “

“Eh.. Jadi saya harus apa ya dok…”

“Pak Asep pendidikan terakhir apa..?”

“SLA dok.. “

“Oke.. Pak Asep jadi bagian administrasi yah.. Ini urusin surat keluar masuk, dan catatan medis juga data pasien. Sekalian bikin catatan pasien.. Bisa pak Asep…?”

“Jadi.. Jadi.. Saya gak di pecat dok..?”

“Nggak lah.. Saya gak pecat bapak. Saya masih perlu pak Asep, yang kerja nya rajin, resik juga bertanggung jawab.. Seperti saya bilang tadi kan.. Saya mau tiru semangat bapak…”

“Alhamdullilah ya Allah.. Saya janji dok, saya pasti bisa belajar dan ngerjain semua dokumen ini.. Pasti bisa saya mah…”

“Iya pak.. Bapak nanti berhubungan ama Amih yah.. Amih di bawah bapak..”

“Terima kasih ya dokter Aryo… Terima kasih dokter Mila…”

Pak Asep maju dan menyalami Aryo dan Mila sambil menunduk.

Aryo membalas juga lebih menunduk lagi.

Pak Asep tertegun…

“Pak.. Udah.. Saya jadi rikuh pak. Bapak lebih tua jauh dari saya. Pokok nya teh.. Bapak harus terus minum obat dan kontrol nya rutin gak boleh absen sesuai jadwal.. Dan kalau lelah, segera istirahat, aku gak izinin bapak kerja di paksa.. Ya pakk…?”

“Ii.. ii.. ya.. Dok.. “

“Nah.. Sekarang adalah mencari ganti pak Asep…”

Suasana jadi hening..

Tentu tugas pak Asep tidak bisa kosong, harus ada yang gantikan…

“Iya pak, siapa yang ganti saya ya pak dokter. Kan ga bisa tugas saya kosong ya dok…”

Tiba-tiba datang seorang pemuda…

“Assalamualaikum… Maaf dok.. Saya mau lihat ibu saya bisa…?”

Anak nya ibu yang di rawat akibat keracunan makanan itu ternyata telah tiba lagi di puskesmas…

“Oh.. Akang.. Bisa kang.. Ibu nya udah gimana? Saya belum visit sih, lagi ada diskusi.. Maaf ya kang, maaf jadi agak telat..”

Jawab Aryo, sedikit merasa bersalah..

“Gak apa-apa dok. Maaf kami jadi merepotkan dokter dan bapak Asep. Ibu sudah baikan, sudah bisa makan normal, juga sudah mandi juga tadi…”

“Ehh.. Muntah dan BAB nya gimana?”

“Udah dok . Udah normal. Obat dari dokter bagus banget dok. Awal nya ibu tadi malam jam 11 malam, mulas sekali. Trus BAB, kata ibu warna nya gelap feses nya dan eh.. Maaf.. Sangat beraroma tidak sedap… Seperti nya, racun yang ada di usus besar telah di dorong keluar melalui tinja. Dan setelah itu, feses telah normal dok. Mulas ibu pun jauh sekali berkurang dan diare nya sudah berhenti…”

“Oh.. Eh tunggu.. Akang ini ngerti soal penanganan kesehatan…?”

“Saya pernah sekolah SMK Kesehatan dok di Serang. Jurusan Asisten Keperawatan.”

“Wah.. Saat ini kegiatan nya apa kang?”

“Saya pulang ke kampung dua bulan lalu, sekarang ikut kapal ikan melaut dok, kadang bawa tamu yang mancing… Apa aja dok yang penting hasilin uang…”

“Kalau kerja di puskesmas sini mau? Kan sayang ilmu nya itu…”

“Mau dok, mau banget. Jadi OB juga gak apa-apa yang penting ada kerjaan tetap lah..”

“Jadi asisten perawat mau kang..?”

“Mau banget dok…”

“Ya udah.. Besok pagi bisa kerja disini.. Ini pak Asep udah ga bisa kerja Asisten Perawat lagi. Kang saha iyeu nami na..?”

“Abdi Ahmad Husen dok.. “

“Sok kang Husen.. Ini kalau ibu nya sudah sehat, bisa pulang siang ini juga. Hanya nanti saya kasih vitamin yah buat pemulihan tubuh nya..”

“Makasih dok.. Makasih.. Saya seneng pisan.. Aduh gak sabar mau kabarin sama ibu…”

Husen maju dan ingin salim sama dokter Aryo. Dokter Aryo memberikan tangan nya dan tersenyum senang.

Satu masalah bisa di atasi dengan baik, ada aja jalan nya jika kita punya niat baik dan tulus…

“Dokter.. Eh.. Dokter Mila, saya masuk dulu ya dok.. Mau ketemu ibu.. Pasti ibu seneng pisan…”

“Ya kang.. Kasih kabar ke ibu, biar ibu seneng yah…”

Husen tersenyum lebar, dan segera menghambur masuk ruang perawatan.

“Dok.. Kamu bener-bener bawa keberuntungan yah. Ada aja hal baik yang selalu ikuti kamu.. Aku seneng dan bangga dok..”

Kata dokter Mila sambil berdiri di hadapan Aryo..

“Yah.. Aku hanya berniat baik, mungkin yang di atas me ridhoi segala kerjaan kita… Bukan hanya aku lho.. Semua kita kan satu team..”

Tak lama Amih pun datang.

Segera Aryo memberi pengarahan tentang perubahan struktur tugas yang ada di sana.

Dokter Mila masuk ruang prakter dokter. Sementara Aryo mau visit pada pasien rawat inap.

Saat masuk ruang IGD, dia segera di lihat oleh dua orang ibu dan anak yang menampakkan wajah sumringan, gembira..

“Dok.. Ini. Ibu saya ingin bicara dengan dokter…”

“Oh.. Iya…”

Aryo datang menghampiri ibu dari Husen, yang jadi pasien rawat disana..

Tapi nampak si ibu sudah jauh lebih segar dari sebelumnya…

“Pak dokter.. Apa benar Husen kerja di puskesmas ini dok? Kapan..?”

“Iya bu.. Husen setuju untuk kerja disini. Ibu setuju nggak?”

“Iya atuh dok.. Ibu mah seneng pisan.. Kasian si Husen udah lulus sekolah kesehatan nya tapi nganggur. Ibu sedih dia di ledekin ama teman-temannya katanya ambil jurusan nya kaya buat cewek, makanya kerja nya susah. Padahal ibu tau, Husen itu suka nya bantu orang…”

“Iya Husen sekarang gak perlu minder lagi. Ibu yang penting sehat dulu, biar pulang. Ntar Husen bawa copy izasah sekolah SMK nya yah..”

“Ibu udah sembuh dok… Nih liat.. Husen juga semalaman rawat ibu.. Eh Husen, cepet atuh kasih apa yang di minta pak Dokter…”

“Iya pasti bu. Habis antar ibu pulang, Husen akan langsung balik lagi bawa izasah Husen.”

“Udah nanti aja sekalian Husen kalau mau jalan kerja. Itu juga foto copy nya ajah, buat data dan adminstrasi kantor aja..”

Jawab Aryo

“Jadi kapan dok bisa nya..?”

“Kalau ibu udah bisa di tinggal dan kuat, sore ini bisa langsung kerja, gantiin pak Asep.”

“Baik dok.. Husen pasti datang.. Ini juga keinginan Husen, kerja bantu dan rawat orang…”

Jawab si ibu dengan antusias…

“Coba bu, saya periksa ibu yah…”

Aryo memeriksa si ibu. Denyut nadi, jantung juga mata dan mulut. Prosedur pemeriksaan di lakukan dengan cermat.

“Husen.. Kan tadi malam yang jaga ibu.. Udah periksa denyut nya sama tekanan darah nya?”

“Belum dok, denyut udah tapi darah belum..”

“Coba kamu periksa, tuh alat nya ..”

“Siap dok…”

Husen mulai memakai alat Sfigmomanometer. Dan cukup cekatan menggunakan nya.

Setelah selesai dia memberi info ke Aryo, lalu merapihkan kembali alat nya.

“Oke, bagus Sen.. Nanti kalo makin biasa pasti makin lancar yah…”

“Siap.. Makasih dok. Husen akan balik lagi biasa in dengan kegiatan dan pelajaran yang dulu pernah Husen pelajarin di sekolah..”

“Nah.. Udah cukup.. Ayo kita periksa itu ibu itu..”

“Eh.. Saya ikut dok..?”

“Iya ayok…”

“Ya baik dok.. Siap…”

Husen ikut mendampingi Aryo mendekati tempat tidurnya Ayu Astuti yang berada di ruang sebelah, di pisah sebuah dinding yang tidak lebar tapi tetap dalan ruamgan itu juga.

“Pagi ibu… Gimana kabarnya pagi ini..?”

“Baik dok sehat dok…”

“Coba aku mau liat luka nya bu…”

Aryo lalu melihat luka Ayu yang di perut kiri nya. Balutan perban di buka.

Setelah melihat dan memperhatikan progress kesembuhan luka itu, Aryo mengambil cairan alkhohol dan membersihkan. Lalu mengobati nya lagi. Kemudian dia mengganti perban luka itu..

Semua tindakan itu tak lepas dari perhatian Husen. Husen merasa diajari hal baru oleh Aryo..

“Sen.. Gimana? Bisa kan ganti perban kaya gini…?”

“Insya Allah bisa dok…”

Lalu Aryo melihat ke Ayu yang sejak tadi juga memperhatikan Aryo yang juga mengajari Husen.

“Masih ada yang sakit gak selain luka di perut nya bu..?”

Ayu tidak menjawab, namun melihat ke Aryo tanpa ekspresi.

Aryo paham, Ayu ingin berbicara berdua dengan dia.

“Sen.. Tolong kamu keluar temui Amih, minta catatan medis Ayu.. Eh ibu Ayu… Kalau belum di update, tolong bilang Amih di catat dulu penambahan apa-apa nya yah…”

“Siap dok… Permisi…”

Husen segera pergi meninggal kan Aryo dan Ayu..

“Gimana, apa masih ada yang sakit yang di rasakan..?”

Aryo menatap Ayu..

Ayu balas menatap Aryo…

Menatap mata Aryo dengan sendu…

Beberapa detik tanpa ada suara.

Tiba-tiba, mata Ayu basah, nampak aliran bening turun dari dua mata indah nan jernih itu. Mengalir ke pipi dan dagu nya.

Kedua insan saling tatap, jarak yang dekat..

“Bicaralah…”

“Mas.. Aku.. “

Suara Ayu terdengar pelan dan serak..

Aryo diam menunggu…

“Aku sakiit mas… Di sini (menunjuk dadanya) karena aku gak pake ini (sambil menunjuk kepala nya)… Aku sakit mas saat akhirnya kenal dirimu saat ini.. Aku merasa sesak luar biasa setelah menyadari nasib ku setelah menyia-nyiakan kamu… Kamu sesungguh nya lelaki pujaan semua wanita, tapi kenapa aku terlalu tolol tak menyadari nya.. Seharusnya, semua itu hanya untuk aku, tapi saat ini, aku merasa kan akibat nya, tercampak dan merasa sangat hina, kotor, sampah busuk di hadapan mu…”

Aryo diam… Dia tau, Ayu ingin bicara menumpahkan semua isi hati nya. Hanya padanya saat ini Ayu bisa bicara…

“Tadi malam aku sempat bicara ringan dengan pak Asep saat memeriksa pasien. Aku tanya tentang kamu, dan kamu tau, tak ada satupun yang negatif keluar dari mulut pak Asep tentang kamu mas, semua orang di puskesmas ini senang dan bahagia atas kehadiran kamu..”

Ayu kembali diam, terisak…

“Kamu telah menjadi seorang harapan yang baru untuk masyarakat sini. Sedang aku yang mencampakkan kamu, terlalu takut dan khawatir nya aku pada lelaki jahanam itu. Sekarang, untuk melangkah pun aku gak bisa dan gak sanggup. Aku gak mungkin menghancurkan semua hal yang telah terjadi dengan sangat baik di sini. Aku bingung, sungguh bingung musti apa dan bagaimana menghadapi masa depan ku. Dan.. Dan.. Saat ini… Aku.. Hanya mempercayakan sepenuhnya nasibku pada mu mas….

Ya..

Hanya kamu yang tau aku harus apa selanjutnya. Aku sudah merasa tak layak dan tak mampu mempertanggung jawabkan hidup ku sendiri saat ini. Kalau kamu bilang aku pergi, aku akan pergi, kamu bilang aku tinggal, aku akan tetap disini. Yang pasti, aku gak bisa kembali mas, aku pasti ditangkap. Maaf kan aku mas, sudah menjadi biang masalah buat kehidupan mu…”

Ayu bicara sambil menahan tangis nya…

Aryo masih diam.. Mata nya menatap serius pada Ayu…

Ayu menunduk.. Kegundahan nya sudah ia utarakan…

“Ayu… Sekarang kamu tetap di sini. Luka mu sudah sembuh. Hanya mental mu masih sakit. Aku gak mau kamu jadi makin hancur dan dimanfaatkan orang-orang tak bertanggung jawab lagi..”

“Iya mas.. Ayu ikut omongan mu…”

“Ya baiklah. Aku tinggal dulu. Oh iya, kamu boleh keluar tapi terbatas ke lobby atau pekarangan puskesmas ini. Untuk mengurangi rasa bosan dan jenuh. Tapi jangan keluar area yah, aku tidak izinkan. Akan menimbulkan kecurigaan dan ke ingin tahuan pihak luar bila itu terjadi. Pasien rawat bisa keluar area rumah sakit atau wilayah perawatan nya adalah hal yang tidak wajar. Kecuali ada tindakan yang penting…”

“Iya mas.. Ayu paham…”

“Nanti lihat satu atau dua hari ke depan, baru bisa putuskan hal selanjutnya. Selama disini, kebutuhan kamu tetap di tanggung.. Udah yah.. Aku keluar dulu..”

“Mas…”

Ayu mengangsurkan tangan kanan nya…

Aryo memberikan tangan kanan nya, dan Ayu menyalim Aryo.. Mencium dan menempelkan punggung tangan Aryo dengan lembut ke dahinya..

Aryo melihat dan membiarkannya…

Aryo putar badan dan menuju ke pintu..

Saat di pintu, Husen masuk…

“Eh… Maaf dok.. Ini data yang dokter minta…”

“Ya.. Makasih ya Sen.. Ayok kita bahas di luar saja, biar pasien istirahat…”

Aryo dan diikuti Husen berjalan ke arah lobby dan sambil melihat catatan medis nya Ayu. Setelah sampai di meja FO dia melihat ke Husen.

“Udah baca laporan ini Sen..?”

“Belum lah dok. Saya gak berhak..”

“Oke sip.. Coba kamu baca bisa..?”

sambil mengangsurkan lembaran itu..

Husen menerima dan membaca nya..

“Wah, saya takut salah dok.. Saya hanya bisa baca dok, buat analisa gak berani dok…”

“Oke lah.. Kamu kembalikan ke Amih biar disimpan. Ibu Ayu udah sehat hanya luka nya yang perlu di pulihkan saja…”

“Siap dok… Makasih ya dok… Izin ke kantor ya dok…”

“Ya..”

Husen bergegas kembali ke arah dalam menuju ruangan pendaftaran yang di isi Amih…

Aryo melihat ke jalan, matanya menerawang.

Beberapa pasien mulai berdatangan. Pak Asep melayani para pasien yang baru datang itu.

Yah…

Pelayanan puskesmas ini sudah menuju hal yang lebih baik.

Masyarakat mulai tidak sungkan dan takut untuk datang ke puskesmas ini. Selain berobat, juga pemeriksaan kesehatan lainnya.

Jam menunjukkan pukul 10 pagi, saat sebuah mobil Velfire hitam masuk halaman puskesmas.

Turun seorang lelaki plontos pertengahan 40 an dan langsung masuk ruangan puskesmas.

Pak Asep yang menyadari kedatangn seseorang yang terlihat bukan orang sembarangan itu, segera menghampiri dan menegur dengan hormat…

“Selamat pagi pak.. Bisa saya bantu..? Mau ketemu siapa pak..?”

Lelaki itu mendengus dan seolah tak menganggap pak Asep. Matanya menyapu sekeliling ruang tunggu.

Lalu menghampiri meja FO yang dijaga Amih.

“Mila mana? Mana ruangan nya..?”

“Maaf pak, dengan bapak siapa? Dokter sedang ada pasien pak. Mohon menunggu sebentar biar saya lapor ke dalam. Siapa namanya pak..?”

“Yang mana ruangan nya..? Kamu gak usah perlu tau saya, gak level… Mana? Yang ini..?”

sambil menunjuk ruangan yang memang saat itu di isi dokter Mila yang sedang menangani pasien poli umum.

Amih tidak menjawab, wajah nya penuh keraguan..

Lelaki itu maju ke arah ruangan, tapi Amih berusaha mencegah.

Disaat bersamaan, pintu ruangan terbuka dan keluar seorang ibu dan anak.

Saat pintu ruangan terbuka, nampak sosok dokter Mila yang duduk di balik meja prakteknya..

Lelaki itu segera mendekati dan masuk ruangan. Tapi, dari samping, Amih memotong jalan lelaki itu dan menahan dadanya…

Tapi lelaki itu menepis Amih dan tetap memaksa maju.

“Mila.. Mila… Ini Boy.. Mila.. Bisa kita bicara penting berdua Mila… “

Lelaki itu ternyata Arman, lelaki mantan tunangan dari Mila.

“Eh.. Pak Arman.. Apa-apaan ini. Ini tempat umum, jangan seenaknya pak. Saya gak akan bicara kan urusan pribadi saat waktu kerja. Maaf, saya minta bapak keluar. Dan.. Saya sudah tidak kenal sama anda lagi.. Silahkan keluar, pasien saya banyak…”

“Mila.. Maaf kan akang Mil.. Akang khilaf.. Tolong Mil, jangan tinggalin akang Boy.. Akang gak akan lalukan hal itu lagi. Akang minta maaf Mil…”

“Udah.. Saya udah gak tahan.. Mohon tinggalkan tempat ini atau saya panggil orang memaksa anda keluar..”

“Mila.. Dengerin penjelasan akang sebentar…”

“Gak ada yang perlu dinjelasin.. Saya mohon dengan hormat bapak keluar dan pergi jika hanya ingin urusan yang tidak ada sangkutan nya dengan pengobatan. Saya dokter disini, saya mempunyai hak penuh menolak orang yang mengganggu aktivitas. Tolong.. Saya masih bicara sopan, anda keluar…”

“Iya.. Iya Mil.. Nanti sore habis jam kantor akang jemput ya Mil. Akang mau ajak Mila makan terus kita shoping, terserah Mila mau dimana.. Di jakarta, atau Singapura atau mau ke Paris sekalian, akang akan penuhin.. Mau ya Mil…”

“Maaf, saya gak bisa. Silahkan keluar, saya tidak ingin bertemu anda. Silahkan pak…”

Mila ke pintu dan membuka pintu lebar-lebar dan meminta Arman keluar..

Arman melihat ke Mila..

Mila membuang muka dan meihat ke arah luar sambil mengayunkan tangan kanan berulang-ulang menunjuk arah keluar ruangan nya.

“Mil.. Kamu berubah. Sejak kapan Mila jadi peduli sama pasien. Biasanya Mila selalu senang kalo akang ajak pergi apalagi shoping dan seneng-seneng. Mila.. kan Mila udah ada rumah sakit, kenapa malah kerja di tempat kaya gini. Kotor dan gak ada duit nya. Mila boleh langsung kerja di rumah sakit saat ini juga biarin belum nikah ama akang juga gak apa-apa.”

“Jangan menghayal… Keluar… Pergi dari sini. Pergi dari hidup ku selamanya… Aku pantang berhubungan lagi dengan kamu… “

“Mila.. Kamu jangan omong gitu…”

“KELUAAARRR…!!!!”

Mila teriak keras, semua mata melihat padanya…

Pintu ruangan sebelah ruangan Mila terbuka, Aryo keluar dari ruangan itu.. Dan mendatangi Mila..

“Mas.. Tolong usir orang ini.. Aku muak melihat dia..”

Mila meminta pada Aryo

Aryo segera paham situasi…

“Dok.. Sabar dok.. Kasian para pasien… Dan buat bapak, saya minta bapak tinggal kan tempat ini. Ini tempat pelayanan masyarakat pak, kasihan banyak orang sakit, perempuan dan anak kecil…”

Arman menatap Aryo…

Lalu menatap Mila…

“Kamu gak tau siapa saya.. Kalian akan menyesal memperlakukan saya begini. Dan kamu perempuan munafik, kamu akan mendapat balasan yang jauh lebih pahit. Ingat itu…”

Lalu Arman pergi… Dengan muka merah menahan malu…

“Huuu… Pergi sana… Bikin reseh aja… Hooo…”

Pasien yang melihat hal itu meneriaki Arman…

Arman segera keluar, masuk mobil nya dan segera pergi dari area puskesmas labuan itu…

Mila menutup mata sesaat. Tapi sejenak kemudian dia sudah nampak normal lagi.

“Ibu.. Bapak.. Minta maaf ada sedikit gangguan. Jangan di pikirkan yah. Silahkan yang berikutnya yang mau berobat…”

Mila kembali ke ruangan nya dan menuju meja praktek nya..

Aryo yang melihat Mila sudah kembali normal, juga kembali ke ruangan nya dan menemui pasien yang tadi sedang konsul padanya..

Waktu sudah masuk jam 12.00 siang, jam istirahat.

Mila beristirahat demikian juga Aryo.

Sementara itu..

Disebuah supermarket waralaba yang berwarna dasar merah yang berjarak 3 bangunan dari puskesmas, terparkir sebuah mobil innova hitam dengan kaca gelap.

Didalam nya di isi tiga orang lelaki yang bercakap-cakap.

Di depan kemudi seorang kurus gondrong dengan tubuh bertatto. Disamping nya seorang lelaki tegap berambut cepak, wajah lumayan dan berkulit legam. Di kursi tengah seorang lelalki tengah baya, botak dan agak tambun.

“Gimana boss? Kok bisa tuh perempuan nolak? Kata lo dia pasti mau kalo di ajak jalan dan seneng-seneng.. Ah.. Gue curiga nih, jangan-jangan lo dah gak sanggup muasin dia ya boss? Kasih gue dikit, biar dia gak gatel lagi…”

“Boro-boro Yud.. Dia itu seneng jalan ama dugem nya doang. Klo ngewe kaga pernah mau dia. Gue juga gemes ama dia. Centil tapi kolot. Kalo gue gak mandang bapak nya dan rencana besar kita, udah dari dulu gue rusak dia.. Badan bagus, cuma buat di simpen buat apa? Kalo gue dapat memek nya mah, gue gak perlu si Shanti bispak, sampe kita ke gap ama dia kemaren.. Gue juga marah ama asistennya si Giman tuh, dia yang rekam kita. Gue incer dia.. Liat aja..”

“‘Hehehe… Eh.. Masa gitu aja lo gagal ajak si Mila. Coba lagi, mana senjata andalan lo boss?”

“Iya ntar di rumah dia aja. Gue akan ajak baik-baik. Kalo gak mau, gue pake cara gue. Dia gue buntingin biar malu si Giman, anak nya bikin maksiat. Lo tau kan kota ini masih sangat fanatik, habis karir di Giman, dia ama keluarganya pasti di usir dari kota ini..”

“Kelamaan nunggu ntar mah.. Lo tadi liat si yu gak di sana?”

“Nggak.. Gue gak masuk ruangan lain selain ruangan si Mila. Gue gak tahan pengen bawa si Mila tadi..”

“Ayu mustinya masih di sana. Dia gak mungkin keluar. Disamping kondisi nya, juga dia kalo keluar pasti di ambil polisi. Dia juga terlibat kejadian empat hari lalu. Dia pasti tau itu. Tapi gue harus ambil dia, dia saksi. Dia bisa omong ntar ke polisi. Selain dia juga masih penting buat gue.. Masih gigit memek nya..”

“Halah.. Masih kecantol aja lo ama memek nya Ayu… “

“Iya nih.. Soalnya gue yang perawanin dan bikin dia binal.. Biarin lah selama dia masih suka ama gue.. Gue bisa manfaatin dia. Paling ntar gue jadiin perek dia.. Hahaha..”

“Jadi lo mau ikut gue keluar sekarang..?”

“Hmmmhh.. Bentar-bentar.. Gue pastiin situasi sebentar…”

Lalu si lelaki cepak melihat sekeliling. Mata nya tajam laksana elang mencari mangsa nya.

Sesekali mata nya terpejam dan menarik nafas nya.

Lalu membuka dan menatap ke lelaki botak.

“Aku merasa belum sreg ini. Kaya ada yang ganjel. Feeling gue masih belum pas nih..”

“Halah.. Kaya lo aja kok bisa khawatir. Emang dengan kemampuan lo itu, lo masih bisa takut..? Atau lo ternyata cemen, pake acara ganjel segala. Emang pembalut buat ganjel memek..?”

“Gak tau.. Insting gue belum plong. Kaya ada yang perlu di pastiin dulu.. Ada orang baru yang hadir disana gak tadi.. Dari sini gue perhatiin sih gak ada..”

“Nggak ah.. Masih sama kaya yang dulu.. Eh.. Ada dokter satu lagi tadi. Masih muda juga. Namanya Aryo, orang gue bilang baru 4 hari dia di sana.. Dan tadi sih… Dia emang sempat keluar waktu Mila teriak ke gue. Dia diminta ama Mila buat usir gue. Malam dulu itu dia juga udah ada sih.. Tapi Mila tadi panggil dia mas… Bangsat juga… Ngiri gue..”

“Aryo… Aryo… Dokter… Kok.. Apa dia..?”

“Siapa..?”

“Namanya kok sama ama nama laki nya si Ayu yang gue buang ke laut..?”

“Lho.. Kan dia udah mati.. Emang dia bisa hidup lagi..?”

“Gak mungkin emang. Dia gue buang dalam kondisi pingsan, dan sebelum di lempar juga di bantai lagi buat mastiin dia udah mati..”

“Lo udah mastiin sendiri..?”

Lelaki cepak melihat ke sebelahnya. Yang di lihat nampak ketakutan…

“Sebenarnya gue emang anterin dia sampe perahu, dan si gondrong ini yang eksekusi..”

“Ii..iiya kang. Dia udah mati kok. Bukannya waktu akang kasih ke aku udah mati kan..?”

“Begooo.. Jadi lo gak mastiin lagi waktu itu..?”

“Nggak kang, cuma kita hamtam dua kali pake gagang dayung dada ama punggungnya, trus kita ceburin…”

“Toloool.. Goblokk… Aduh gue kok punya orang kaya gini..?”

Si cepak marah

“Maaf kang.. Tapi aku yakin kang dia pasti tewas. Orang yang hantam pake dayung itu aku sendiri. Dan dia kan lagi pingsan mana mungkin berenang…”

Sejenak sepi mobil itu, semua sibuk dengan pikiran masing-masing.

“Tapi andai dia hidup, bukan masalah buat gue si Aryo. Lelaki lemah itu. Hmmm.. Biarin aja dia hidup, biar dia liat istrinya gue garap kaya binatang di depan mukanya.. Hahaha..”

“Kalo gitu ayo kita kesana. Kita hancurin aja itu puskesmas. Siapa berani halangin kita bantai aja. Gue ambil Mila lo urusin Ayu trus si gondrong habisin si Aryo. Heh.. Lo harus tuntasin tugas lo. Duit udah lo ambil, kerjaan gak beres..”

“Hmmh… Oke.. Udah pasti yah.. Gak ada yang lain lagi kan..? Kalo Aryo.. Harus nya gak perlu khawatir..”

Selagi hendak turun, tiba-tiba sebuah mobil Yaris hitam melewati mereka dan berbelok masuk wilayah puskesmas..

Sementara itu, sepasang mata melihat dengan tajam dari balik tanaman palem yang tumbuh di samping kanan puskesmas.

Sosok itu sudah disana sejak si botak yang ternyata Arman tiba di puskesmas, masuk dan keluar lagi dengan mobil nya. Lalu mobil velfire itu berhenti di belakang innova, si botak turun dan pindah ke innova, sedang velfire kembali melaju menghilang.

Sosok itu diam, tenang tapi waspada. Matanya tajam, dan sesekali meraba ke telinga nya.

Nampak sebuah pemancar kecil menempel di telinga kiri nya..

Sementara itu di ruang IGD, setelah sedikit keributan di luar tadi..

Ibu Husen bangkit dari tempat tidurnya dan menghampiri tempat tidur Ayu..

“Nak.. Sakit apa..?”

“Eh ibu.. Aku sakit luka bu.. Eh.. Kecelakaan..”

“Oh.. Lalu lintas yah..?”

“Eh.. Bukan bu.. Eh.. Aku kejebak orang berantem bu.. Jadi.. Kena sasaran juga..”

“Waduh.. Ngeri yah.. Tapi udah mendingan belum..?”

“Udah bu.. Udah jauh baikan kok…”

“Siapa namanya nak.. Asli mana..?”

“Ayu bu.. Aku dari Purwokerto, jawa tengah..”

“Jauh yah.. Sendiri aja ke daerah sini..?”

“Eh.. Tadinya ama suami.. Tapi.. Eh.. “

“Ya udah.. Gak usah diterusin kalo masih berat. Ibu cuma bosen aja tidur terus. Lagi tunggu di ajak pulang ama anak ibu. Si Husen. Dia di terima kerja di puskesmas. Kasian dia, habis sekolah, pernah kerja tapi gak nyambung. Kemarin itu jadi nelayan, sayang ilmu nya gak di pake. Eh tadi pak dokter lelaki itu ngajak dia kerja. Seneng banget ibu. Itu dokter siapa nama nya yah?”

“Aryo.. Aryadi Satria Putra..”

Ayu tiba-tiba menunduk..

“Kamu kenal nak..?”

“Eh.. Nggak bu.. Cuma tau aja namanya..”

“Ooh.. “

Si ibu hanya mengangguk tak meneruskan bertanya..

“Dia dokter yang baik ya nak.. Dan pintar. Si Husen aja dia tau kalo Husen bisa sedikit soal perawatan, eh di tanya sekolah nya, Husen jawab eh langsung di ajak kerja.”

“Ii.. ya bu.. Aryo.. Eh dokter Aryo memang baik. Aku juga di selamatin ama dia. Kalau gak ada dokter Aryo, aku pasti sudah gak ada bu. Dokter Aryo yang kasih transfusi darah nya sendiri ke aku makanya aku selamat. Padahal.. Aku harusnya mati saja..”

“Kok omong gitu.. Udah gak usah sedih. Disini udah berapa lama nak..?”

“Empat hari bu.. “

“Bosen gak..”

“Bosen lah bu..”

“Ayo ikut ke rumah ibu aja. Kalau nak Ayu belum ada yang jemput. Ada yang jemput ya nak..?”

Ayu menggeleng..

“Yuk ikut ibu aja ke rumah. Ibu cuma hidup berdua ama Husen. Kalau Husen kerja, ibu gak ada yang nemenin…”

“Ayu sih mau bu.. Ibu baik. Cuma.. Cuma.. Tergantung Aryo deh..”

“Hmm.. Aryo.. Ya udah ibu bantu omong yah. Kalau bisa sekarang ya nak, ibu udah mau pulang sih ini. Nak Ayu gak usah apa-apain kan masih belum fit juga. Nanti ada kerabat ibu yang bantu-bantu di rumah..”

“Tapi bu…”

“Sudah nak, gak usah banyak yang dipikirin. Berjalan keluar, rubah suasana, biar hati tenang gak stress juga bosen kan? Kalau hati tenang, pasti proses penyembuhan lebih cepat kan..? Nak Ayu gak ada kerabat atau teman di sini? Takut nya ntar nyariin..?”

“Nggak kok bu.. Gak ada..”

“Yo wes.. Makin cepat makin baik buat kesembuhan nak Ayu…”

Ibu Husen seakan berusaha mengajak Ayu ikut bersama nya..

Ayu sebenarnya juga tidak keberatan. Sebab memang dia pun sudah merasa jenuh di kamar dan dia perlu juga menenangkan diri sejenak pergi dari Aryo.

Ayu tau, saat ini Aryo sudah memiliki Mila dan seorang lagi di desa nelayan sana.

Apa masih mungkin dia berharap pada Aryo… ?

Perang pikiran masih berkecamuk di kepala Ayu..

Mobil Yaris segera parkir, dan dari dalam mobil turun seorang lelaki paruh baya awal 50 an, memakai kopiah putih bercelana panjang kain coklat berkemeja putih.

Berjalan menuju ke lobby puskesmas.

Tiba-tiba dari belakang nya seseorang menegur..

“Uwak.. Uwak.. “

Si lelaki berhenti dan melihat yang memanggil..

“Eh.. Maneh Sen..”

Husen menghampiri dan salim pada lelaki itu..

“Makasih ya wak udah mau datang di telpon Husen. Husen minta maaf repotin uwak terus ini..”

“Kamu mah dasar anak aneh. Udah ibu kamu di rawat gak bilang-bilang uwak, anter pake motor lagi. Kan di rumah uwak mobil nganggur. Maneh mah memang…”

“Iya wak.. Maaf.. Husen sama ibu malu jadi beban uwak sekeluarga terus…”

“Heh.. Aneh pisan.. Maneh itu keponakan uwak. Masih kaluarga.. Dan uwak juga sanggup. Wajib uwak bantu keluarga almarhum adik uwak. Kamu malah mikir nya bikin riweuh aja.. Sok.. Mana ibu kamu..?”

“Iya wak.. Sebentar Husen izin ama dokter dulu..”

Husen berlari ke dalam tepat Aryo hendak keluar cari makan..

“Dokter.. Dokter.. Maaf dok.. Saya mau lapor. Ini udah datang dok uwak saya, kalak almarhum bapak, mau jemput ibu pulang dok. Boleh ya dok..”

“Oh ya boleh.. Pake apa?”

“Uwak bawa mobil nya dok..”

“Oke ga papa. Itu surat keluar juga sudah saya tanda tangani, minta aja Amih. Di urus dulu aja..”

“Makasih ya dok..”

“Ya semoga ibu nya segera sehat ya Sen..”

“Aminn…”

Aryo hendak melangkah keluar…

Tiba-tiba Husen kembali memanggil Aryo..

“Dokk.. Dokter…”

Aryo berhenti dan melihat ke Husen..

“Ya Sen..”

“Ini dok.. Gimana kalau ibu Ayu juga ikut ibu saya dok? Biar hilangin jenuh dok.. Dan bikin penyembuhan nya lebih cepet kalo ibu Ayu gak jenuh kan ya dok..”

“Eh.. Kok Bisa..? Ayu mana mau kayanya.”

Tiba-tiba ruang IGD terbuka.

Muncul wajah ibu Husen..

Lalu di susul seorang wanita cantik memakai kebaya dan berkain panjang plus hijab se dada keluar juga…

“Eh.. Ini.. Ayu..?”

“Iya mas, eh.. dok.. Saya mau ikut ibu Asti buat tinggal di rumah nya sementara bisa kan ya dok?”

Aryo melihat dengan seksama pada Ayu. Dia juga terperangah atas perubahan dari penampilan Ayu..

“Kamu.. Ini baju siapa..?”

“Baju saya dok.. Nak Ayu kan nda punya baju ganti yang pantas. Yah, di daerah sini umumnya wanita dewasa yang hendak bepergian selalu menggunakan busana tertutup dan berhijab…”

“Iya.. Iya.. Ee.. Oke ga papa. Asal obat nya jangan gak di bawa dan.. Segera kembali kalau sudah merasa cukup..”

“Jadi saya masih boleh tinggal disini..?”

tanya Ayu..

“Iiiya.. Iya.. Tetap disini.. Kan.. Kamu masih tanggung jawab saya.. Eh.. Maksud nya perawatan kamu… Eh.. Ibu Ayu…”

Ayu tertunduk, mukanya memerah..

Aryo seperti orang bingung..

Hal itu tak lepas dari pengamatan Husen dan ibu nya, ibu Asti..

Husen menggamit ibu nya..

“Ayo bu.. Uwak udah nunggu in tuh…”

“Eh.. Iya Sen.. Sampe lupa.. Kang…”

Ibu Asti maju dan salim ke pak Haji Romli..

“Ah.. Maneh Asti.. Sakit kok gak bilang-bilang. Saya aja tau nya juga dari barudak itu, si Husen..”

“Iya maaf kang.. Saya gak enak udah..”

“Nyusahin saya gitu… Aduh kamu itu.. Jangan..”

“Uwak, ibu.. Udah ayo di jalan aja ngobrol nya. Pak Dokter mau istirahat, ini udah waktu jam istirahat lho…”

Husen mengingatkan lagi agar bergegas meninggalkan puskesmas dengan memakai alasan waktu istirahat Aryo yang tersita…

“Iya deh.. Ayo…”

Ajak H. Romli

“Kamu gak ikut Sen..?”

tanya ibu nya..

“Husen disini aja bu, tugas Husen kan udah mulai, ini masih jam kerja Husen.. Husen disini aja bantu in disini..”

“Ya udah kalo gitu.. Ibu jalan ya nak..”

Rombongan kecil itu bergerak masuk mobil.

Ayu salim ke dokter Aryo, Aryo salim ke ibu Asti dan H. Romli.

H. Romli di kemudi, ibu Asti di samping dan Ayu di kursi tengah.

Mobil berputar dan bergerak keluar area puskesmas…

Nampak raut kelegaan di wajah Aryo..

Tapi ada satu sosok yang menarik nafas dalam seakan sebuah beban baru lepas. Matanya tetap mengawasi mobil yaris menghilang di tikungan…

Aryo bergerak hendak masuk, dan Husen melangkah ke arah lain.

Disaat itu, sebuah innova hitam dengan cepat masuk area puskesmas dan parkir tepat di tangga masuk ke lobby dan tentu menutup jalan masuk dan keluar lobby.

Seorang lelaki tambun dan botak turun. Langsung menuju ke dalam puskesmas, dan tanpa basa-basi menuju ruangan dokter Mila.

Tapi dokter Mila tidak ada di ruangan nya.

Dia mencari berputar pandangan nya ke sekeliling lobby.

Bwberapa pasang mata pasien memandang heran dan terkejut.

Suatu aksi nekad..

Dengan sigap Amih maju juga disusul pak Asep.

“Pak.. Pak.. Maaf, jangan asal masuk pak. Bapak cari siapa?”

Aryo yang melihat kejadian itu, menahan diri untuk masuk setelah melihat yang datang adalah Arman.

Dia menunggu di depan pintu utama.

“Mana Mila.. Saya mau bicara penting. Ini jam istirahat kan? Jadi gak ada alasan dia menolak karena kerja… Mana dia ?”

“Sedang sholat di belakang pak.. Sabar pak, banyak pasien ini…”

jawab Amih

Seutas senyum sinis muncul di bibir Arman..

Lalu dia putar badan nya…

“Saya disini.. Kamu mau apa lagi pak..?”

Mila muncul dari arah belakang dengan menenteng sebuah tas kecil. Perlengkapan ibadah nya..

“Mila.. Ayo ikut akang.. Ke rumah akang.. Akang mau bikin perjanjian di depan orang tua akang kalau akang akan berubah dan akan melamar kamu, besok juga akang siap..”

“Maaf pak.. Saya sudah tidak mau.. Saya juga muak lihat sikap akang yang ke kanakan begini.. Saya gak mau kang, biar jam istirahat atau sudah lewat jam kerja, saya tetap gak mau…”

Tapi…

Arman maju dan menarik tangan Mila.

Mila berontak, tapi Arman menekap Mila. Tas tangan nya jatuh..

“Apa an ini pak.. Lepasin..”

“Kamu ikut aku Mila, jangan saya paksa. Saya sayang kamu Mila, saya gak mau kehilangan kamu.. Kesempatan saya ada di kamu..”

“Lepasin.. Gak mau…”

Amih maju dan mencoba menarik tangan Arman..

Arman bergeming…

Amih menarik lagi, Arman murka..

Minggiir… Huuhh…

Aaaaiihh…

Amih tersuruk kebelakang di dorong dengan keras Arman. Pak Asep maju.. Tapi..

Haaahh…

Tendangan Arman menghantam perut kang Asep. Kang Asep jatuh terjengkang.. dan.. memegangi dada nya…

“Mila.. Diam.. Atau aku akan menghancurkan siapapun yang menghalangi..”

“Jangan coba-coba sakiti Mila.. Aku tidak akan ampuni.. “

Sesosok melompat dan menerjang Arman..

Arman jatuh, tapi segera bangkit..

Mila yang melihat siapa yang datang segera memeluk nya..

“Tenang Mil.. Diam di belakang aku.. Lelaki seperti ini memang harus di jebloskan ke penjara.. Heh botak, lewatin dulu nyawa ku baru koe bisa bawa Mila..”

“Anjinngg.. Siapa lo hah..? Berani-berani nya sentuh gue.. Gue tunangan nya Mila.. Dia calon istri gue..”

“Jangan mimpi heh botak.. Dulu iya.. Duluuu banget.. Sekarang udah enggak. Aku dan ayah sudah memutuskan hubungan ini. Jangan ngehayal.. Sana ambil aja tuh perek-perek kamu jadi istri. Aku mual liat kamu… Mas.. Usir dia mas..”

“Iya sayang.. Orang kaya gini biar aku sumpal dengan sendal biar dia kapok dan membusuk di penjara..”

“Sayang.. Sayang..? Jadi kalian telah main belakang ternyata..? Kalian ada hubungan..? Bangsat.. Kalian mengkhianati saya…”

“Terserah.. Tapi aku memang dari awal gak suka kamu.. Lelaki gak sadar umur.. Istri mu itu dua, tapi kamu sembunyikan di apartemen di jakarta. Aku udah tau lama, sudah setahun lebih.. Tapi ayah masih ngotot menyusuh aku nikah sama kamu.. Tapi sala loe tau heh botak, setelah ayah lihat sendiri kelakuan bejat mu kemarin lusa, ayah sudah menolak kamu.. dan.. Ayah merestui kami.. aku dan mas Aryo. Dan.. Ayah memutus pertunangan aku sama kamu.. Ngertiii…? Kalau kamu tetap ngotot, polisi pasti menagkap kamu.. Kamu sudah melukai pegawai puskesmas, membuat kegaduhan, dan perbuatan tidak menyenangkan..”

“Perempuan sok suci.. Munafik.. Hanya suka senang-senang dan habisin duit.. Dasar muka dua.. Lebih baik lo gue rusak.. Lo udah banyak rugiin gue.. Bangsaat…”

Arman maju dan menyergap Mila.

Aryo menghadang…

Arman murka…

Diluar pun terjadi kegaduhan..

Bersambung

END – Petualanganku Seorang Diri Part 18 | Petualanganku Seorang Diri Part 18 – END

(Petualanganku Seorang Diri Part 17)Sebelumnya | Selanjutnya(Petualanganku Seorang Diri Part 19)