Petualanganku Seorang Diri Part 16

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26TamaT

Petualanganku Seorang Diri Part 16

Start Petualanganku Seorang Diri Part 16 | Petualanganku Seorang Diri Part 16 Start

Sebelumnya….

“Biarinn.. Emang Mila gini.. Tapi mulai sekarang, Mila gak mau manja lagi, eh.. berusaha gitu pah.. Mila kan udah.. udah..”

“Udah apa.. Ngomong kok gak jelas..?”

tanya pak Sutardi

“Mila kan mau belajar jadi calonnya mas Aryo.. Belajar mandiri gitu pah…”

Aryo menarik nafas, Mila melirik genit..

“Ayo segera selesaikan makannya atuh neng.. Papa udah mau jalan..?”

“Siap mah.. Eh.. Udah ya mas.. Sini aku beresin piring nya.. Piring papa juga…”

Mila segera membereskan pirin bekas makan Aryo lalu piring ayah nya. Dengan telaten mengumpulkan sisa dan sampah makanan. Juga piring ibu nya terakhir. Mila lalu merapikan meja nya.

Suatu pemandangan yang sungguh tak biasa pagi itu.

Mila, gadis manja dan keras kepala, angkuh dan sombong. Tapi saat ini telah melakukan kegiatan yang selama ini selalu di lakukan oleh Pembantu Rumah Tangga.

Ayah Mila terdiam, ibu nya pun memandang setengah tak percaya. Sungguh pengaruh Aryo membuat Mila berubah, bukan sedikit, tapi sangat banyak dan berbeda.

~~~©©©~~~~​

Lanjutannya…..

Jam 8.00 tepat, Aryo dan Mila telah tiba di puskesmas. Ini adalah pertama kalinya dokter datang sangat pagi.

Surpan yang giliran berjaga pun keheranan dan segera menyongsong kedatangan dua orang dokter itu.

Sesuai jadwal, hari ini korban kejadian di PLTU ada beberapa yang pulang, di jemput sanak keluarga nya.

Aryo segera mengatur ruangan nya dan mulai membuka praktek nya. Sedang Mila bersiap untuk visit pasien rawat inap.

Pagi itu, tampak dua orang datang. Seorang ibu pertengahan 50 an dan seorang pemuda awal 20 an. Berboncengan motor.

Ke dua nya masuk ke puskesmas, si ibu tampak yang sakit. Jalan sudah agak berat dan wajah nya pucat.

Amih dan Asep belum datang, mereka biasa tiba jam 08.30 pagi.

“Pak.. tolong pak.. Ibu saya pak.. Semalaman buang air dan muntah pak. Juga badan nya lemah sekali..”

“Oh.. Sebentar ya kang…”

Aryo segera masuk kw ruang IGD, menarik sebuah bed beroda. Dan meminta si ibu naik dan rebah di bed itu. Dengan segera Aryo mengambil stetoskop, memeriksa si ibu di pelataran itu juga. Memeriksa denyut nadi dan membuka kelopak mata. Iya, matanya ibu agak kekuningan, nyata bagi Aryo, si ibu Dehidrasi, kurang cairan.

Aryo segera menyeret tiang infus, mengisi nya.

Tapi, sejenak Aryo mendatangi si lelaki.

“Maaf, anda anak nya ibu ini..?”

“Iya dok..”

“Ibu Anda harus di infus yah.. Ibu kurang cairan. Sudah makan tadi..?”

“Gak masuk dok, selalu keluar lagi..”

“Ibu di rawat yah.. Beruntung anda cepat bawa ke sini.. Sebentar yah, saya infus dulu..”

“Dok.. Ehh.. Kalo di rawat.. Kami gak ada uang dok..”

“Sudah itu nanti saja, biar ibu saya tangani sebentar yah..”

“Ini KTP nya dok.. “

“Pegang saja dulu.. Nanti yang urus admin nya belum tiba.. Anda tunggu disini yah, ibu saya bawa masuk ruangan dulu..”

“Eh.. Terima kasih ya dok.. Saya tunggu disini saja..”

Aryo segera meng infus si ibu..

Tiga menit kemudian infus telah mengalir masuk tubuh si ibu..

Aryo mendorong tempat tidur masuk, saat bersamaan Mila juga masih melakukan visit.

“Siapa mas..?”

“Ada pasien darurat, dehidrasi level 3, untung masih kuat di bonceng motor ibu ini..”

“Oh.. Kenapa mas?”

“Entah lah.. Infeksi sepertinya. Dari makanan mungkin. Aku belum sempat tanya, aku baru infus dan mau suntik obat nya…”

Aryo segera memberikan pertolongan pertama buat kondisi si ibu..

Beberapa pasien memperhatikan dengan seksama.

Ayu Astuti pun ikut memperhatikan dari bed nya yang ada di ujung.

Kondisi Ayu sudah jauh lebih baik. Lukanya sudah mengering, dan secara fisik telah pulih. Duduk sudah bisa, dan makan pun sudah bisa sendiri. Hanya dia belum di izinkan mandi akibat luka nya itu.

Selang 10 menit, Supran masuk dengan tergopoh.. Dan menghadap dokter Mila

“Maaf dok.. Maaf.. Saya gak tau ada pasien. Saya tadi sarapan sebentar, saya lupa bilang ama dokter..”

Dokter Mila menyuruh kang Surpan menghadap Aryo..

“Dok.. Maaf kan saya dok.. Saya salah. Jangan laporkan saya dok.”

“Ah.. Ga apa-apa kang. Tapi besok jangan di ulangi yah, setidak nya izin dulu mau meninggalkan tugas, ini memang jarang terjadi, tapi sebagai pelayan masyarakat, kita harus siap..”

“Terima kasih dok.. Terima kasih…”

Kang Surpan menunduk hormat, penuh rasa menyesal.

“Ya sudah.. Kang Surpan tunggu di depan, siapa tau ada pasien ladi. Anak ibu ini nanti kalau Amih sudah datang, segera di layani yah…”

“Siap dok.. Permisi…”

Surpan menarik nafas lega, secepat nya dia menghilang keluar ruangan..

Aryo bergerak ke arah ruang dokter, tapi belum sampai masuk. Masih di dekat pintu ruang dokter. Mila yang habis selesai menangani pasien sebelum terakhir Ayu yang posisi nya persis di depan ruang dokter.

Aryo melewati Mila, tapi Mila memotong di depan nya.

“Mas.. Kamu hebat.. Masih bisa memberi kesempatan pada Surpan. Itu kesalahan fatal sebetulnya..”

“Iya itu memang salah. Tapi dengan keberanian dan kejujurannya mengakui kesalahan dan menyesalinya, aku putuskan memaafkannya. Dia juga manusia seperti kita, yang masih sangat mungkin membuat kelalaian.”

“Iya mas.. Aku belajar lagi sama kamu.. Pasti aku pun pernah melakukan kesalahan, atau nanti dimasa depan, aku akan belajar mengakui dan tidak melakukan pembenaran. Aku sudah melakukan kesalahan dalam satu tahun setengah aku praktek disini. Masuk tugas telat, pulang juga sebelum waktunya, melayani setengah hati, tidak peduli pasien. Ahh.. Aku ternyata banyak sekali salah aku. Aku mau berubah mas.. Aku mau.. Kan.. Kita akan sama-sama nanti nya kan..? Disini atau di rumah sakit. Dan.. Aku sih juga berharap, kita sama-sama terus, sampai kita punya keluarga, punya anak, punya cucu dan sampai sama-sama peyot ya mas..”

“Iya.. Amin.. Tapi.. Sekarang waktu nya tugas ya bu Dokter.. Berpikir itu nanti saja yah..”

“Hihihi… Iya.. Aku malu.. Ya udah aku visit lagi tinggal terakhir.. Ibu Ayu…”

Aryo melihat ke Ayu, saat bersamaan Ayu pun sedang melihat ke Aryo.

Aryo tak merespon, datar saja.

Aryo tau, pembicaraan barusan pasti Ayu pun mendengar nya.

Aryo menarik nafas. Pasti Ayu telah berpikir omongan Mila tadi..

Ah.. Biar saja lah pikir nya..

Aryo masuk ruang dokter, dan membuat catatan medis. Dia mau melihat dulu reaksi obat yang dia berikan dalam beberapa jam ke depan.

Setelah selesai, Aryo melihat sekeliling. Mila juga sudah tidak ada di ruangan.. Mungkin sudah di depan.

Aryo bangkit dan hendak keluar..

Saat sampai di depan pintu ruang dokter..

“Mas.. Eh… Dokter…”

seseorang wanita memanggil Aryo

Aryo diam, dia tau itu Ayu..

Aryo memutar badannya… Dan menghadap Ayu..

“Dokter.. Be.. Be.. nar.. akan tetap di sini..? Dann.. a.. kann.. menikahi Mila..?”

“Jika Allah berkehendak, itu pasti terjadi.. aku sudah di amanati Mila oleh orang tua nya tadi malam…”

“Tapi.. Tapi.. Aku.. ehh.. aku kan…”

“Aku tau maksud mu.. Secara hukum kamu memang masih istriku, selama aku belum mencerai mu atau kamu mrnggugat cerai pada ku. Tapi, setelah semua yang telah terjadi, aku sudah tidak mengharapkan mu tadi nya. Jika persoalan ini di ketahui hukum, tentu kamu tau akibat nya, dan juga akibatnya buat aku…”

“Aku minta maaf mas, demi Allah aku menyesal mas.. Aku tau, aku tak pantas buat mu.. Aku sampah, bau bangkai dan busuk di hadapan mu. Aku tak berharap lebih, hanya meminta maaf pada mu atas tindakan ku, biar aku lega dan bisa memulai semua dari awal untuk kelanjutan hidup aku. Apalagi aku sudah sembuh, dan harus pergi dari tempat ini…”

“Ayu.. Aku pun manusia biasa yang tak luout dari kesalahan. Jadi.. Aku memafkan mu.. Dan aku mau memulai hidup ku tanpa bayangan masa lalu. Aku mau hapus dari memori hitam hidup ku..”

“Makasih mas.. Aku gak tau harus omong apa lagi. Aku merasa jadi orang yang sama sekali tidak mengenali diri mu. Mungkin ini memang yang akibat di jodohkan, kita tidak mengenal sampai dalam pasangan kita. Dan jika sejak awal aku kenal hati mu, aku sudah sejak jauh hari mengakui semua dosa ku pada mu dan keluarga mu mas. Tapi semua sudah lewat, aku hanya bisa bangga dan bahagia bisa kenal kamu yang sebenarnya. Dan aku akan simpan kesan itu seumur hidup ku..”

“Apa yang sudah lewat..? Ya kamu bisa memulai dari awal. Hidup harus terus berjalan. Tapi pribadi kita harus terus di perbaharui hari per hari.. Dan tidak ada yang lewat, semua harus memang melalui nya.”

“Maksud kamu mas…?”

“Aku belum berkeputusan apapun pada mu sampai saat ini”

Ayu melongo..

Mata terbelalak..

Lalu mata berair dengan deras nya…

Mengalir turun ke pipi, tapi di biarkan oleh Ayu…

“Mas Ar.. yoo.. Kenapa mas..?? A.. Ku.. ini.. sampah mass…”

“Sudah lah Ayu.. Istirahat yah.. Nanti kita bahas lagi. Tugas masih menunggu aku..”

Aryo tersenyum dan memutar badannya. Berjalan menjauh dan keluar dari IGD.

Ayu memandang i kepergian Aryo. Dia menggeleng keras, mencubit tangan kiri nya. Dan.. Sesaat.. Dia menutup mulut nya.. Dan terisak dengan keras…

Sementara itu di luar

Amih telah datang dan sedang melayani anak ibu tadi..

Sewaktu melihat Aryo keluar, si anak lelaki muda itu bangkit dan menghampiri Aryo..

“Pak Dokter.. Ibu saya bagaimana dok..?”

“Akang nya beresin dulu pendaftarannya, nanti ketemu saya yah biar kita omong-omongan dulu.. Ibu nya lagi istirahat.”

“Ii.. ya.. Dokter.. makasih ya dok..”

Aryo berjalan masuk ruang praktek dokter. Disana ada Mila. Sedang duduk dan membaca sesuatu di hape nya..

“Pagi bu dokter…”

“Pagi juga pak Dokter..”

“Sepertinya bahagia sekali hari ini..”

Mila tersenyum malu…

“Iya mas.. Aku bahagia sekali. Bisa kerja bareng sama kamu.. Dan.. Dan.. “

“Dan apa..?”

“Vagina aku basah setiap mengingat tadi malam… Dan saat melihat mu baru san.. Aku sungguh terangsang.. Mass… (bisik Mila pelan, sambil melihat sayu dan menggigit bibir bawah nya..)”

“Aku pun sama.. Tapi.. Gak bisa.. Kita harus lawan.. Kita sedang tugas.. Urusan pribadi jangan di bawa dulu saat kerja yah..”

“Aahh.. Iya.. Aku gak boleh kaya gitu.. Oke.. Maaf ya mas.. “

“Iya dok.. Iya..”

“Ini ruang praktek dokter hanya satu ya dok.. Kalau gitu biar aku diluar dulu, melihat situasi, mana tau ada yang perlu di tangani darurat..”

“Dok.. Aku pikir, kita tambah saja satu ruang praktek lagi. Toh ruangan sebelah kosong, selama ini hanya untuk tempat bekal makanan atau pakaian ganti. Itu aku kira kita fungsikan saja buat kamu dok..”

“Kalau itu keputusan dari kepala puskesmas sini, aku ikut aja, emang bisa apa? Saya mah bersyukur udah di kasih izin kerja disini..”

“Ah.. Mas mah..”

Mila merajuk malu

Mila memanggil Surpan juga pak Asep. Setelah diskusi singkat, ke dua lelaki itu mengerti segera apa yang harus di kerjakan.

Lalu Amih juga di briefing singkat juga. Pasien akan diarahkan ke dokter yang memang sesuai sakit nya…

Aryo pun tidak hanya diam, ia ikut juga menata ruangan yang akan dia gunakan itu. Belum tersedia AC, tapi kipas angin ada, segera Mila memerintahkan orang kepercayaan nya untuk membeli AC, penyejuk ruangan.

Tak terasa hari telah siang. Mila kembali memeriksa pasien. Aryo melayani pasien rawat jalan. Jadi tetap pelayanan bisa berjalan dengan baik.

Ibu yang tadi di rawat Aryo pun telah bangun dan bisa makan dengan baik walau masih makanan lembut dan volume kecil.

Aryo berkesimpulan, ibu ini keracunan makanan. Atau salah makan. Segera Aryo memberikan anti racun dan vitamin penguat imun tubuh nya.

Lewat tengah hari, ada dua keluarga mau menjemput pulang pasien rawat.

Aryo tak ambil pusing latar belakang mereka. Memang harus nya seperti itu, tidak ada pandang bulu. Siapa perlu pertolongan wajib di tolong. Urusan lain, biar pihak yang berwenang yang mengurusi.

Ternyata dua pasien yang di jemput itu, juga di datangi oleh polisi. Artinya, pasien ini adalah orang yang sudah melakukan kesalahan di muka hukum. Dan hukum harus di tegakkan.

Pasien itu pasrah saat di tangkap. Sebelum di bawa, salah seorang minta izin bertemu dengan Aryo.

Polisi mendampingi.

“Pak Aryo.. Saya Budi. Mau berterima kasih atas pertolongan bapak pada saya. Saya luka tusuk di perut. Dan saya menerima konsekwensi atas kejahatan saya. Tapi bapak, bapak orang baik, tidak sepatut nya mengalami hal yang buruk. Pak, saya minta maaf pada bapak, saya salah seorang yang ikut membuang bapak ke laut. Saya akui kesalahan saya, tanpa pembenaran apapun. Saya banyak belajar dari sifat bapak. Maaf kan saya pak, saya malu, dan saya tobat. Sekarang, saya siap menjalani hukuman pak..”

“Pak Budi.. Bapak saya maaf kan. Dan bapak hanya akan di proses atas tindakan itu jika ada yang melaporkan, yaitu saya sebagai korban. Dan… (sambil senyum) saya tidak melaporkan bapak.”

“Terima kasih pak.. Terima kasih.. Dan jika bapak perlu informasi lain mengenai siapa yang terlibat, saya siap pak.”

“Tunggu.. Anda pernah mendapat tindakan kriminal? Membuang ke laut..? Ini bukan hal sepele.. “

Tanya sang polisi ke Aryo, tapi yang menjawab adalah pak Budi.

“Iya pak.. Saya dapat jelas kan semua nya. Saya sudah bertekad, saya mau kembali bersih. Orang baik seperti pak Aryo, sangat langka. Saya malu, dan tak rela pak Aryo kembali mendapat celaka..”

“Sudah lah pak polisi. Mengenai saya, sudah saya maaf kan mereka. Lebih baik tidak perlu di bahas lagi. Pak Budi bisa mempertanggung jawabkan perbuatannya yang lain..”

Aryo segera mencegah polisi mencari tau dan meredam nya. Sebab jika terbuka, identitas dirinya terkuak, Ayu pun terseret juga pastinya. Ia ingin memulai semua dari awal dan melupakan masa lalunya. Pikir Aryo, aku pun sudah mati di anggapan keluarga ku, masa hanya karena hal ini jadi berantakan.

Aryo bisa memaafkan tindakan Ayu dan gerombolan penculik nya. Hanya.. Pada Romo nya dia belum bisa memaafkan. Sumber dari segala sumber masalah yang dia alami, semua dari Romo nya. Yang otoriter, keras dan sewenang-wenang itu, pikirnya…

Pak Polisi sedikit heran atas jawaban Aryo. Tapi, akhirnya membawa Pak Budi keluar dan membawanya ke markas kepolisian..

Sepeninggal dua rombongan itu, selang 15 menit, kembali datang tiga keluarga hendak menjemput pasien. Mereka bisa datang bersamaan, karena setelah habis dari kantor kepolisian terdekat. Lalu bersama mereka datang ke puakesmas.

Enam pasien luka awalnya yang tiba di puakesmas itu tiga hari lalu. Lima telah diambil keluarga nya walau belum sembuh.

Saat sore itu tertinggal hanya satu orang pasien lama. Yaitu Ayu Astuti. Ibu yang tadi pagi masuk pun, masih di minta tinggal di puskesmas oleh Aryo.

Namun ibu itu di tunggui oleh anak lelaki nya.

Aryo melakukan visit sore.

“Ayu.. Kamu belum di jemput? Kamu sudah bisa pulang kok..”

Aryo membuka omongan dengan Ayu sambil memeriksa luka Ayu.

“Mas.. Aku tidak mengabarkan pada siapapun keberadaan ku. Biarlah, aku belum sanggup bertemu keluarga ku. Aku pasti di cecar dan berondong banyak pertanyaan. Dan.. Aku gak bisa lagi berbohong. Aku.. Aku.. berat meninggalkan mu.. aku gak tau.. aku pasrah apa yang akan terjadi ke depan pada ku.. “

“Tapi kamu tetap harus pulang. Kamu gak akan kuat hidup begini. Dan.. Kamu harus menata lagi hidup mu. Mengenai aku, biarlah aku dianggap mati oleh dunia dan kamu bisa memulai hidup mu lagi. Jalan mu masih panjang..”

“Mas.. Aku gak bisa mas.. Aku sudah tidak berguna lagi. Siapa yang mau menerima wanita jahat ini? Dan yang telah penuh dosa dan noda maksiat ini..? Aku pulang pasti aku di interogasi, pasti bapak sudah melaporkan hilang nya aku ini ke polisi. Aku gak sanggup mas.. Aku gak mau keinginan mu untuk hidup tenang jadi gagal akibat pengakuan ku. Aku gak mau melakukan kesalahan lagi pada mu mas. Jika di izinkan, biarlah aku tinggal disini. Kerja apapun aku mau. Asal aku.. aku.. aku…”

“Asal apa..?”

“Asal mas maaf kan aku.. Dan tidak membuat aku jauh dari kamu.. Tapi.. Jangan salah paham.. Aku sadar.. Aku sadar sesadar-sadar nya, aku gak mungkin kembali berasama mu. Dokter Mila yang paling tepat untuk mu.. “

“Yah.. Semua masih mungkin kok. Asal jangan pernah berhenti berharap. Mungkin kamu masih lelah, ya sudah istirahat lah. Mungkin dengan berpikir tenang, Ayu akan bisa mendapat mendapat jawaban yang terbaik.”

Akuu….

Sudaah….

Memaafkan….

Ayu Astuti….

Dannn…..

Aku….

Belum….

Menceraikan….

Kamu….”

Aryo bicara dengan menekankan.

Ayu tercengang.. Mata nya melotot dan seketika langsung membanjir..

Mulut di tutup oleh ke dua tangan

Aryo tersenyum…

Bersambung

END – Petualanganku Seorang Diri Part 16 | Petualanganku Seorang Diri Part 16 – END

(Petualanganku Seorang Diri Part 15)Sebelumnya | Selanjutnya(Petualanganku Seorang Diri Part 17)