Perubahan Istri Solehah Menjadi Istri Binal Part 6

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Tamat

Cerita Sex Dewasa Perubahan Istri Solehah Menjadi Istri Binal Part 6 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Perubahan Istri Solehah Menjadi Istri Binal Part 5

Mobil pun melaju menuju rumah ku, sepanjang jalan istriku memblowjob kontol ku, setiap aku akan muncrat dia akan menggigit kontol ku sehingga aku tidak jadi muncrat.

Yang paling menegangkan adalah ketika aku berhenti di lampu merah, banyak mata tertuju pada kita, dan istriku dengan nakalnya memberikan putingnya kepada pengamen yang lewat, hal itu membuat bulu kuduk ku merinding dan tegang. Tak habis pikir istriku benar-benar seperti lonte.

Sampai rumah mobil pun langsung masuk garasi agar tidak ada tetangga yang lihat penampilan istriku. Istriku hanya turun topless saja dari mobil, toket indahnya menggantung dengan bebas merdeka.

Umi : syaloomm…. Senangnya bisa kembali ke rumah. Istriku menuju dapur dan mengambil piring. Dia melepaskan rok span nya sehingga hanya tersisa G-string nya saja.

Aku : umi kalo d rumah biasa kayak gini?

Umi : iyaa bi, ada tamu atau tidak toket umi ga boleh tertutup, aurat umi cuman memek umi aja hihihi, itupun kalo mas Andre suruh servis tamunya di buka juga ini memek.

Kami pun membuka bungkusan makanan kami, dan kami makan berdua.

Aku : emang enak ya rasanya babi mi?

Umi : enaakkk, mau coba?

Aku : ogah najis ihhh

Umi : hihihi….

Aku : nanti cuci terpisah ya mi, bekas umi siram pake air panas.

Umi : iyaaa iyaa pemilik kavling surga bawellll

Aku : yeee mentang-mentang udah ada juru selamat hihihi….

Kami pun tertawa, selesai makan istriku mencuci piring sesuai permintaan ku, aku salut dia masih menjaga perasaan ku atas apa yang aku percaya.

Umi : abii udah solat?

Aku : belum mi ini mau, tumben ngingetin solat.

Umi : Yee ga salah kan istri ngingetin suaminya ibadah.

Akupun ke air untuk mengambil wudhu, lalu aku solat di kamar, ku lihat istriku berdoa di pinggir ranjang dengan menggenggam salib di tangannya. Selesai ibadah akupun ganti baju dengan kaos singlet, istriku ke air untuk cuci muka, akupun menunggu di ranjang.

Keluar dari air istriku telanjang bulat, kemudian dia menghampiri ku dan memeluk ku lalu mencium kening dan bibir ku.

Umi : Tuhan Yes*s terima kasih sudah memberikan hari yang indah untuk hari ini, terima kasih sudah memberiku suami terbaik yang pernah ada, bapa kami yang di surga, aku begitu mencintai suamiku semoga kita bisa bersatu dalam kasih mu, atas nama bapa, ke santa Mar*a, dan roh Kudus, ameennn..

Aku : ya All*h kiranya engkau meridhoi langkah hamba mu dalam menjalankan bahtera rumah tangga dengan istriku tercinta, semoga kita di limpahkan Rahmat, keselamatan, dan rezeki dalam menjalankan rumah tangga ini, ya All*h permudah hamba mu ini dalam menghadapi ujian ini, ku serahkan pada mu semuanya. Tunjukan istriku jalan yang lurus dan di ridhoi oleh mu ya tuhan ku, sesungguhnya engkau maha pengasih dan maha penyayang, semoga kita akan bersama hingga sampai ke Jannah mu ya All*h.

Kami pun berciuman dan berpelukan, berbagai kata-kata romantis kami ucapkan. Kami pun bersetubuh dengan hebatnya, hingga mencapai 2 jam, berbagai gaya kita lakukan, istriku meminta ku untuk menganal dia namun aku menolaknya karena itu dilarang oleh agamaku.

Selesai bersetubuh kami mengobrol sambil memegang saling mencium dan berpelukan.

Aku : umi, kalo lagi gini makin kerasa cinta Abi sama umi begitu besar, andai waktu bisa terulang ya mi.

Umi : yasudah bi, begitupun umi, jujur nih meski kontol-kontol sudah banyak yang masuk ke liang umi, tapi punya Abi paling spesial. Umi ngerasa betul-betul dimiliki oleh Abi. Abi janji yah ga akan selingkuh dan tinggalkan umi?

Aku : iya Abi janji, kalo umi bisa ga janji sama Abi buat ga selingkuh?

Umi : hmmm selingkuh hati janji, kalo selingkuh memek hehehe….

Aku : huhhh dasarr, yaudah Abi juga boleh dong selingkuh kontol

Istriku meremas kontolku dengan keras dengan memberikan tatapan yang galak.

Umi : awas aja pokoknya, umi bunuh Abi, liat aja!!!!

Aku : huhuhu ampuun, licik sendiri ahh umii….

Umi : hihihi…. Biarin bleee (umi memeletkan lidahnya)

Kami pun tertidur sambil berpelukan, aroma umi sudah tidak sama seperti dulu lagi, bintik-bintik hitam mulai keluar dari tubuhnya dan meki nya sudah berbau seperti bau Pesing. Apakah ini akibat dari mengkonsumsi makanan haram tersebut?

Subuhnya umi membangun kan ku, tak lupa aku mandi wajib. Ku lihat umi memasak sarapan untuk ku.

Aku : awas yaa jangan pake babi

Umi : engga kok cuman daging anjing!!!

Kami pun tertawa bersama, menikmati perbedaan ini sungguh indah ternyata. Istriku berdoa dengan tangan di kepal, sedangkan aku berdoa dengan tangan terbuka. Inikah toleransi yang sebenarnya? Ketika dua insan yang berbeda keyakinan saling mencintai?

Akupun berangkat mengantarkan istriku ke rumahnya, setelah itu istriku meminta di antar ke kantornya, ku lihat dia memakai pakaian yang tidak kayak vulgar, dia memakai kemeja putih agak transparan dan tanpa Daleman, sehingga putingnya samar namun jelas terlihat. Selesai mengantarkan istriku akupun menuju ke kampus untuk bertemu Larissa.

Kita pun janjian di kantin fakultas F*SL bekas kampus ku dulu, tak lama kemudian datanglah Larissa dengan memakai kemeja lengan panjang berwarna biru ditambah kebawahan jeans slimfit

Larissa : lama mas nunggu? Maaf yaa, dosennya anteng kasih kuliah tadi.

Aku : gapapa kok mba, oh iyaa mba nya lagi nyantai kan? Udah sarapan?

Larissa : nyantai kok mas, udah kok sebelum ke kampus

Akupun mengobrol dan menjelaskan apa itu agamaku, tampak dia mulai tertarik dengan ajaran agama ku.

Larissa : ohhh jadi di agama isl*m itu masih percaya yes*s tapi berbeda sudut pandang ya?

Aku : iya betul, kira-kira begitu karena konsepnya agama saya mengajarkan keesaan atau istilahnya tauh*d

Tak terasa panggilan ibadahku berkumandang, akupun bergegas untuk ke masj*d

Aku : mba saya mau ibadah dulu ya, mbak tunggu disini aja, nanti saya balik lagi

Larissa : hmmm.. saya boleh ikut ga mas? Saya pengen coba masuk ke tempat ibadah mas

Aku : hmmm… Boleh aja sih, ayok kalo begitu

Larissa : tunggu sebentar mas

Larissa pun menuju ke toilet, 10 menit kemudian dia keluar toilet, begitu mengejutkan dia menggunakan hijab, sungguh cantik sekali wajahnya.

Larissa : hehehe cantik ga mas? Biarmas nya ga minder mesjid sama cewek non musl*m

Aku : ga harus segitunya kok, mba banyak muslim*h yang ga pake jilbab.

Larissa : tapi aku cantik kan?

Aku : iya cantik kok

Larissa pun tersenyum, kami pun berjalan ke mesj*d salm*n yang terletak di depan kampus ku. Larissa pun menggenggam tanganku namun aku tepis.

Aku : maaf mba, d kepercayaan saya yang bukan muhrimnya ga boleh pegangan tangan?

Larissa : terus biar muhrim gimana mas?

Aku : hmmm… Ya kita musti halal dulu

Larissa pun tersenyum dengan sensual.

Larissa : halalin aku dong mas nya

Akupun tersenyum grogi

Aku : mbak ini bisa aja hehe, nanti halalin sama calon suami mba

Larissa : aku belum punya calon nya loh, hehehe….

Akupun jadi salting dengan tingkah laku Larissa.

Akupun mengenalkan Larissa pada UKM keagamaan yang kebetulan sekre nya di mesjid itu sambil menitipkan Larissa, Sementara aku ibadah. Selesai ibadah akupun kembali ke sekre dan melanjutkan perbincangan soal agama bersama Larissa dan aktivis kampus.

Saat sedang berdiskusi tiba-tiba ada wa dari istriku.

Umi : abiii sayaang, besok kita jadi pergi ke Lombok. Anterin umi belanja yuk

Aku : boleh mi, jam berapa ya?

Umi : jam 5an yuk, jemput umi di tempat biasa yah.

Aku : okeee

Jam sudah menunjukkan pukul 2 siang, diskusi pun selesai, aku kembali berjalan menuju ke kampus bersama Larissa.

Larissa : mas, besok kita jadi ke Lombok, anter beli baju boleh ga?

Aku : waduuhh, hmmm gimana yaa?

Larissa : plissss……

Aku : hmmm…. Jam berapa?

Larissa : hmmmm… Jam berapa ya?

***

Akupun bingung karena bertepatan dengan istriku yang mengajak belanja.

Aku : hmmm… Tapi saya ada janji juga dengan Bu Angela mbak, jam 5 dia ngajak saya belanja buat besok juga.

Larissa : owww begitu, emang ko Andre ga marah pacarnya di ajak jalan sama mas?

Aku : emang Bu Angela pacarnya Kaka kamu ya?

Larissa : iya mas, dia udah di kenalin ke keluarga aku, tapi papih sama mamih ga setuju.

Aku : oww gtu, kalau begitu saya mesti izin sama mas Andre dong yah

Larissa : pasti ga akan setuju, udah mas mending anter aku aja yah, lagian menurut aku Bu Angela cewe ga bener, penampilan nya aja seronok gitu.

Akupun termenung lalu aku putuskan wa istriku.

Aku : mi, Larissa minta anter Abi juga, gimana dong?

Umi : apaaaa!!!!! Kok bisaa!!!!!

Aku : kebetulan Abi lagi ke kampus, dia pengen belajar agama isl*m, jadi Abi ajak dia ke salm*n, terus dia minta anter belanja buat besok, gimana dong? Nolak Bu Larissa berat juga ya.

Umi : ihhh!!!! Dasar pelakor!!! Anjing!!!! Dia tau Abi punya istri? Apa Abi ga ngasih tau kalo Abi udah nikah??

Aku : kasih tau jangan? Soalnya dia tau umi pacarnya Andre.

Umi : huhhh!!!! Yaudah!!! Umi ga tau bakal kayak gini, pokoknya Abi harus jemput umi terus anter umi belanja!!!!

Aku : dengan Larissa?

Umi : yaudah, liat aja ntar, umi bakal buat perhitungan sama dia.

Akupun serba bingung, akhirnya aku memutuskan untuk mengantarkan mereka berdua.

Aku : yaudah mba, karena saya nanggung janji, ga enak sama mba Angela nya juga, saya antar mba Larissa dan Bu Angela kalo begitu yah.

Larissa: ihhhh!!!! Iuyuuhhhh… Ama lonte!!!! Mau-mau nya ihhhh.

Aku : yaa maaf mba, jangan begitu ahh ga boleh asal judge orang

Larissa : ihhhh emang bener kan? Dandanan vulgar kayak gitu, kapan coba si Angela pake baju nutupin toket l, udel, Ama paha nya, mana tattoan lagi, ihhh jiji, pokoknya aku mau lapor bang Andre, pacarnya ganjen Ama cowok laeenn!!!!

Akupun menepok jidat ku, akhirnya aku memutuskan untuk lunch di pujasera jalan gelap nyawang, dengan hidangan utamanya ayam cola yang murah meriah.

Aku : mas waktu jaman kuliah dulu kalo makan suka disini, soalnya murah meriah, maklum orang tua mas dari kalangan menengah ke bawah

Larissa : aku juga sering kok makan disini, kalau engga di daerah Dipati ukur, aku orangnya ngirit loh mas hehehe

Aku : emang kamu dari dulu pengen jadi arsitek? Biasanya cewek jadi dokter kalo engga akuntan?

Larissa : aku emang suka sama bentuk bangunan mas dari dulu, lagian jadi arsitek kan ga sepenuhnya teknik, ada unsur seni nya juga.

Aku : ouwww…. Jurusan kamu itu susah loh masuknya, lulus nya juga, si Bronto aja yang gatau makan apaan bisa lulus cepet dengan IPK memuaskan

Larissa : hahaha iyalah lagian itu sekeluarga isinya arsitek semua, ya wajar dia pinter.

Akupun mengangguk saja, panggilan ibadah ashar pun menggema, Larissa yang masih menggunakan hijab ikut aku ke mesj*d. Dia menunggu ku di pelataran dan bertemu dengan temannya yang kebetulan sedang ibadah juga namun dia tidak memakai hijab, namanya meli, dia anak arsitektur teman seangkatannya Larissa.

Meli : woww Larissa? Kamu kok di hijab? Kamu mualaf ya? Btw siapa tuh mas-mas Arab yang jalan sama Lo?

Larissa : hehehe gimana cantik kan? Belum kok masih mendalami dan ingin tau aja, oh kenalin ini mas Harun, dia partner bisnis ku untuk proyek yang aku ceritakan ke kamu kemarin

Akupun berkenalan dengan meli namun aku menolak bersentuhan langsung dengannya.

Meli : ya ampun pacar kamu Soleh bangett, Alhamd*lillah yah bisa menuntun si sexy Larissa menjadi wanita Sholeh*h, semoga langgeng yah..

Larissa : amiinnn….

Akupun langsung memotong omongan Larissa.

Aku : ehh… Kita cuman temanan kok mba,

Meli : ohhh iyaa saya lupa mas nya kan haram buat pacaran yah, apa tuh istilah nya, ta’aruf, iya itutu

Larissa pun bengong

Meli : ta’aruf, masa Lo ga tau sa? Itu pacaran ala-ala abi-abi, jadi sebelum nikah ada masa pengenalan diri sebelum pernikahan itu berjalan gitu.

Larissa : ohhh.. iyaa itu maksudnya, mas Harun dan gw itu lagi ta’aruf

Akupun bengong dan bingung harus ngomong apa, akupun memutuskan untuk sol*t.

Aku : permisi mba saya mau ibadah dulu takut ketinggalan berjamaah, saya titip Larissa ya mba

Meli : ya ampun…. Soleh bangett mas nya, risaaa ga nyangka lu punya calon imam Solehh bangeett, Imas tenang Risa aman kok sama saya, saya ajarin ng*ji sekalian

Akupun beribadah, setelah selesai akupun menuju ke Larissa dan meli. Kulihat dari jauh dia sedang membaca sesuatu, ternyata dia sedang belajar iqr* dengan meli, akupun tersenyum melihatnya, andai saja aku belum menikah pasti aku mau mempersunting nya, sekilas aku teringat aku sudah menikah akupun membuyarkan lamunan ku.

Aku : wah-wah ada yang belajar iqr* nih kayaknya

Larissa : iya mas, biar tau lebih dalam

Meli : salut saya sama mas nya, Larissa tuh susah loh d deketin cowo, entah berapa cowok yang deketin dia gagal semua.

Larissa : ahhh kamu lebayy dehh, kan aku gamau pacaran mau nya ta’aruf.

Aku : ahh mba ini bisa aja, mana mau mba Larissa sama saya yang tampangnya jelek ini.

Meli : engga kok mas nya ganteng, mirip Maher Zain, bener kan ris elo mau apa mas Harun?

Larissa : iyaa bener Mel Lo bener, ganteng kayak pemain Liverpool tuh, siapa namanya, Muhammad salah. Ya mau lah hahahaha upsss…..

Larissa pun menutup mulutnya, muka nya memerah tanda dia malu, akupun semakin salting di buatnya.

Meli : ecieee ecieee, cepetan mas lamar langsung, hahhaa….

Aku : ahh mba ini bisa aja, saya jadi malu nih

Meli : tuh kaann.. cocok tuhhh, ayoo buru nikahh, mas ny udah mapan juga kan? Ayooo!!!!

Larissa pun memukul pundak temannya tanda dia malu.

Kami pun kembali ke kampus dan sedikit bernostalgia mengenai jurusan ku dan mampir sebentar ke jurusan dia untuk melihat-lihat.

Aku : kamu tau ga? Kampus kamu tuh paling horor loh, katanya ada mbak-mbak berbaju merah penunggu gedung disini.

Larissa : ahhh.. mas Harun nakut-nakutin aja, Risa sering kok sampe malem di kampus, ga ada apa-apa ahh

Aku : kalo begitu itu apa?

Aku menunjuk ke wanita yang kebetulan memakai baju merah, Risa pun memeluk ku, dan aku ketawa

Aku : hahaha…. Risa…risa.. kirain kamu ga penakut

Larissa : ihhh… Mas nya modus, bilang aja pengen d peluk

Aku : yeee kegeeran, kamu yang main peluk-peluk aja, pamali bukan muhrim ihhh

Larissa pun memukul ku tanda kesal.

Aku : ihh pegang-pegang, bukan muhrim lohh

Larissa : biarin ajaa makannya cepet halalin aku, biar aku puas tabokin mas nya

Aku : masa di halalin cuman buat di tabokin, ah mba ini ada-ada aja hahaha

Jam sudah menunjukkan pukul set 5 kami pun bergegas menjemput istriku di kantornya. Saat sampai d kantor aku hendak turun menjemput istriku namun Larissa cemberut.

Larissa : ihhh mas ngapain turun, enak banget udah nebeng di jemput turun segala, mas nya tunggu aja disini biar dia naik mobil sendiri.

Aku : eehhh bukan gtu mba, ga enak saya, tunggu sebentar disini ya

Larissa : yaudah aku turun juga.

Aku dan Larissa pun berjalan ke lobi kantor Andre, tampak semua karyawan heran dengan penampilan Larissa yang berjilbab, namun karena dia adik boss dan anak big boss semua hormat padanya. Istriku tampak sedang duduk ditemani oleh cowok-cowok yang mupeng dengan dia karena puting hitamnya benar-benar terekspos bebas, saat istriku membalikkan badannya betapa terkejutnya aku berjalan dengan Larissa yang menggunakan hijab. Ekpresi muka nya langsung terlihat bete maksimal.

Larissa : tuh liat mas, udah kayak pecun kan kelakuan nya? Masa itu toket di pamerin kemana-mana, mana itu rok cuman se selangkangan lagi.

Umi : heh bocahh!!!! Jaga mulut Lo ya kalo bukan Ade nya mas Andre udah gw gampar Lo!!!

Sontak semua karyawan melihat ke arah kami, akupun semakin salah tingkah

Aku : udah-udah ayo Bu Angela, mba Larissa kita belanja yah, nanti keburu magrib.

Istriku tiba-tiba memeluk ku

Umi : abiii itu nyebelin si bocah, mulutnya ga di saring ngatain orang pecun

Larissa pun mendorong istriku, lalu berdiri menghalangi istriku.

Larissa : emang bener kan? Tuh kalo bukan pecun ngapain ke kantor ga pake bra terus transparan lagi bajunya, pake peluk-peluk mas Harun segala, bukan muhrim kali, iya ga mas?

Aku : udah-udah ayo kita pergi dari sini, malu buat ribut di kantor orang.

Akupun menarik lengan Larissa dan istriku, saat naik mobil mereka berebutan untuk duduk di depan dengan ku, hingga satpam turun tangan memisahkan mereka.

Aku : ya All*h kalian bikin keributan terus malu ah di liat orang, udah biar adil Bu Angela dan mba Larissa duduk d belakang, saya duduk di depan sendiri, biarin di bilang supir grab juga.

Larissa : ogah gw duduk Ama pecun, lagian Lo kan pacarnya koh Andre kenapa ga sama dia aja malah ngajak cowok orang belanja, ganjen banget sih Lo!!!

Umi : ini bocah sembarangan banget mulutnya, ya suka-suka gw dong, nikah aja belum, lagian yang ngejar-ngejar gw kan Kaka Lo

Larissa : ehhh tai loo, gw laporin sama si Andre baru tau rasa Lo

Umi : laporin aja gw ga takut, putusin juga ga masalah malah gw seneng, jadi gw Ama Abi Harun bisa hidup tentram iya kan bi?

Larissa : najis Abi Abi ngaca woy dandanan kayak lonte gitu, yang pantes di panggil umi itu gw, liat nih penampilan gw, udah ukhti-ukhti banget kan? Iya ga mas?

Aku : udaahhh udahh ribut Mulu kaga aus apa, udah Bu Angela dan mba Larissa duduk manis d belakang ya jangan berantem lagi oke.

Perjalanan pun dilanjutkan menuju PVJ, sepanjang jalan mereka berdua saling buang muka, kontras sekali kedua wanita yang duduk di belakang ku, yang satu berhijab dan satu lagi slut abisss!!!!!! Akupun senyum-senyum sendiri membayangkan jika mereka berdua jadi istriku, yang 1 istri Sholeh*h yang satu hot wife.

Umi : Abi kok senyum sendiri sih!!! Jangan mikir yang enggak-enggak yaa!!!!

Larissa : ihh najis, ga nyadar diri apa abi-abi

Umi : eittss dah bocah, siapa yang ngomong Ama elo, so so an pake hijab, dasar penjilat Lo!!! Abi Harun itu suka sama cewek binal dan sexy, liat tuh toket kecil kayak gitu mana sange Abi liat Lo

Larissa : eh jablay mana ada Ikhwan Sol*h yang beriman doyan Ama pecun kayak Lo, punya barang kok d obral, ngapain juga gede-gede emang gw Wewe gombel kayak lu!!!

Umi : ihhh makin anjing ya bocah mulutnya

Mereka pun bertengkar kembali, akupun terpaksa menghentikan kendaraan ku dan memisahkan mereka.

Aku : sudah-sudah kalo berantem lagi dua-duanya aku turunin di jalan loh!!!

Keduanya pun menghentikan pertengkarannya sambil melipat tangannya dengan wajah cemberut.

Kitapun sampai di PVJ, istriku dan larissa rupanya masih sibuk bersaing, mereka rebutan berjalan di sampingku, akupun memutuskan untuk jalan di antara mereka. Istriku memeluk lenganku, tak mau kalah Larissa pun melakukan hal yang sama, semua mata tertuju pada ku terutama laki-laki seolah mereka ngenes melihat ku.

Kami pun masuk ke toko baju, istriku dan larissa berebutan untuk memilih baju dengan ku, akhirnya agar adil aku memutuskan untuk suit saja.

Yang menang ternyata istriku, dengan cemberut Larissa terus mengkritik istriku karena dia memilih baju-baju yang terbilang kelewat sexy.

Larissa : tuh kan kalo pecun pilihnya yang kebuka-buka, bugil aja sekalian dari pada buang-buang uang.

Umi : Yee bocah, tau apa sih soalnya sexy, menggoda, dan merangsang liat aja Kaka ku ngejar-ngejar gw terus.

Larissa : yaudah Ama Koko aja sono gausah ganggu cowo orang ya, dasar gatau diri

Aku : eeitss udah-udah ya malu berantem di tempat umum

Umi : gatau tuh komentar Mulu bocah.

Setelah puas memikih berbagai pakaian sexy, tinggal giliran Larissa yang memilih baju-baju tertutup dan gamis. Tak mau kalah umi pun menyinyir Larissa.

Umi : yah milihnya yang begituan, mana bisa Bikin sange calon suaminya kalo begitu

Larissa : ihhhh….. Kan Ikhwan seneng sama calon istri yang menutup aurat, aurat kan cuman boleh di pertontonkan sama pasangan halalnya, iya kan bi?

Umi : ihhh ngikutin, ga jelas banget sih apaan!!!!

Aku : udah-udah…. Jangan berantem Mulu kenapa sih

Larissa : abisnya si pecun ngomong mulu

Mereka pun selesai berbelanja, dan akupun bernafas lega. Mereka merengek-rengek minta makan, akupun kembali menjadi ajang rebutan tempat favorit makan mereka. Akhirnya aku memutuskan untuk makan makanan Sunda saja agar menjadi penengah.

Di setiap tempat kita jadi bahan tontonan dan omongan, karena mereka berdua tidak pernah berhenti bertengkar di tambah istriku yang penampilannya kelewat vulgar dan sesekali curi-curi menggoda lelaki yang memperlihatkan nya.

Larissa : abii liat tuh kelakuan si pecun, masa diem-diem pamerin putingnya ke Abang tukang parkir, pecun yah?? Amit-amit dah gw punya kakak ipar kayak dia, gw yakin pasti dia main dukun

Umi : enak aja bocah triplek, siapa juga yang mau jadi kakak ipar Lo, gw maunya jadi umi nya mas Harun, lagian Koko lu kan tergoda sama penampilan gw, makannya jangan so so an pake pakean tertutup.

Larissa : idiihhh…. Cowo tuh butuh lu cuman buat di pake doang, kalo kayak gw kan untuk di cintai dan di sayangi

Aku : udaahh stopp sssttt…… Dua-duanya punya kelebihan masing-masing oke, yang satu jago muasin birahi, yang satu jago muasin hati oke, diem yah

Umi : jadi maksudnya Abi umi cuman muasin birahi doang!!!!! Jadi selama ini ga mikir Abi kenapa umi kayak gini demi siapa!!!!!

Larissa : ya jelas lahhh!!!! Sama cewek kayak Lo apalagi kalo bukan masalah selangkangan, emang pecun kayak Lo bisa ngurus suami yang baik dan benar? Meluruskan ketika suami khilaf bisa? Lo aja udah penuh kehilafan hidupnya.

Kulihat muka umi mulai memerah, matanya sudah berair akan nangis. Akupun memeluk umi langsung di depan Larissa

Aku : udaahh udahhh….. Umi pake hati kok, mau umi memuaskan birahi atau hati Abi tetep cinta umi

Umi pun terdiam, tidak mau kalah yang sebelah pun ikut bete. Akupun gantian memeluk Larissa.

Aku : udah yah, kamu cantik, baik, berpendidikan tinggi, masa cemburu sama Bu Angela.

Mereka pun berdua menitikkan air mata, akupun serba salah, akhirnya akupun berbicara.

Aku : iyaa iyaa maaf saya yang salah, saya ga bisa pilih salah satu dari kalian, dua-duanya saya pilih kalau ga terima saya mundur aja yah

Keduanya sontak berkata “jangaaannn!!!!”

Larissa : coba Abi pikir baik-baik deh yah kalo milih dia

Umi : Abi inget kan janji sama umi apa semalem!!!

Aku : iyaaa iyaaa sekarang mending kalian diem aja yah, pokoknya ayo kita makan dulu masalah itu nanti Abi pikir baik-baik okee!!!!

Akhirnya acara makan pun selesai, mereka berdua ketiduran di belakang, mungkin mereka lelah habis berantem sepanjang sore. Akhirnya aku bisa menikmati keheningan juga. Rute yang ku tempuh melewati rumah umi terlebih dahulu, akupun membangun kan umi.

Aku : Bu Angela bangun, udah sampe rumahnya tuh

Umi : umi tidur di rumah abii ahh nanti si triplek ngeloyor sama Abi lagi

Akupun melanjutkan perjalanan ke kosan Larissa.

Aku : Larissa bangun, udah sampe kosannya tuh

Larissa : si pecun itu belum turun!!! Nanti Abi di apa-apa in lagi, Risa mau ikut Abi aja ahh mau jaga Abi dari perbuatan dosa.

Umi : Yee orang gw mau nginep d rumah Abi

Larissa : kalo begitu aku juga nginep d rumah abii

Umi : ihhhh sii triplek!!!!! Abi itu laki gueee!!! Udah gausah jadi pelakor Lo!!!!

Larissa : laki Lo??? Mimpi kaliii, udah Abi turunin dia aja sih, makin sini makin ngaco tuh orang, halu tau ga sih

Aku pun wa pada istriku “yaudah Abi nginep d rumah umi, Abi anter umi ke rumah dulu terus Abi balikin Larissa, janji kok ga lama”, istriku hanya jawab ya saja.

Akupun mengantarkan umi ke rumahnya di dago, kemudian aku antar Larissa lagi ke kosan nya.

Akupun turun dan mengantarkan nya sampai gerbang.

Larissa : makasih ya Abi, eh Abi Maksudnya mas Harun, seneng deh bisa mengenal lebih dekat sosok mas Harun, andai aja si pecun itu ga ikut, pasti bakal lebih menyenangkan lagi.

Aku : ya sudahlah yang penting semua berjalan lancar, jangan kapok ya d ajak jalan-jalan sama mas.

Larissa : mas aku mau tanya satu hal, Kalo All*h itu maha pemaaf kan?

Aku : iya jelas dong, All*h maha pengampun dan maha penyayang, kenapa emang?

Larissa : boleh merem ga?

Akupun bertanya-tanya lalu aku ikut kemauan dia, tiba – tiba ada sesuatu yang basah menempel di bibirku, lalu ada aku rasa ada yang memelukku. Akupun tanpa sengaja menikmati nya dan ternyata Larisa mencium bibir ku sambil memeluk ku, kami pun bercipokan hingga saling bertukar lidah, takut kebablasan akupun sedikit mendorong tubuh Larissa.

Aku : hey, nanti kebablasan, jangan yah

Namun Larissa pun kembali memeluk ku.

Larissa : sebentar lagi aja mas, biar sekalian minta maaf ke All*h nya.

Akupun membiarkan Larissa memeluk ku, ku elus kepalanya lalu ku cium keningnya.

Aku : hari sudah malam, besok kita ketemu lagi ya Larissa cantik.

Larissa pun melepaskan pelukannya

Larissa : makasih banget ya mas, hari ini benar-benar berkesan untuk Larissa.

Aku : iya Larissa senang bisa mengenal mu lebih dekat, mas pulang dulu yahh…. Assalam*alaikum

Larissa : waal*ikumsalam mas

Akupun menunggu Larissa masuk ke dalam kosannya, setelah masuk barulah aku pulang.

Dalam perjalanan, aku termenung, hati ini terasa senang sekali, aku mulai merasa benih-benih cinta terhadap Larissa. Senyuman nya, tawa nya, sikap nya, dan wajahnya betul-betul sempurna.

Sadar tidak sadar sosok Anissa yang dulu ketika masih Sholeh*h ada pada diri Larissa, apakah Tuhan memberikan ku pengganti? Namun istriku meski dia binal, liar, dan kafir aku masih amat mencintai nya, dan dia pun masih sangat mencintai ku, terlebih aku sendiri yang membuat nya begitu hingga dia terjebak dalam situasi yang buruk.

Aku simpulkan aku harus melepas istriku dari belenggu Andre terlebih dahulu, karena itu kesalahan yang aku buat. Selebihnya masalah Larissa atau Annisa ku serahkan pada yang maha pemilik hati saja.

Sampai di rumah istri ku, ku lihat Angela atau Annisa sudah standby di ruang tamu, gilanya dia topless dan hanya mengenakan G-string berwarna hitam.

Aku : umiii, ga kedinginan ga pake baju?

Umi : engga tuh, yang dingin hati umi, setelah Abi buat remuk seharian.

Akupun memeluk istriku namun dia mendorong ku.

Umi : pokoknya umii betee!!! Gamau tau pokoknya abii jilatin memek umi sekarang juga!!!

Akupun langsung menuju ke selangkangan istriku, ku jilatin klistoris dan vaginanya yang kurasa bau Pesing. Sambil ku jilati umi masih ngomel-ngomel masalah Larissa.

Umi : uuaaabbb uhhh pokokknyaa umii beteee samaa itu perempuan!!!! Mukutnya ituu oiwwwwhhh… Kaloo bukaan adikk nyaa si Andree uhhhh…. Pokoknya uhhh ohhh umii betee!!!! Abii pengeenn kontoll Maurice!!!! Uhhhh…

Umi pun membuka hp nya lalu dia mengechat seseorang.

20 menit kemudian, seperti ada yang datang ke rumah istriku.

Aku : slupppzzz slluuuppzzz gllkkkkk umii pegel lidah abiii

Umi : pokoknya abii ga boleh berhenti!!! Uhhhh ehhh baby!!!!

Ternyata Mr. Maurice datang.

Maurice : hello bapak Harun, sepertinya your wife sedang badmood??

Umi : iyaaa nih beiby!!!! Angel beteee hari ini!!!! Abi Harun tegaaa pokoknya!!!!

Maurice pun membuka celananya, lalu terpampang kontol raksasanya yang sudah ereksi dengan gagah perkasa.

Maurice : sorry bapak Harun, saya akan obati your wife agar tidak bad mood lagi, keep calm okee

Umi : sekarang Abi duduk di situ, umi mau dikontoli oleh Maurice dulu yaa!! Karena Abi jahat Abi ga boleh ikut garap umi, dan satu lagi Abi ga boleh coli!!!

Akupun kaget, dan langsung pindah ke kursi satunya. Istriku langsung merangkak menuju kontol Maurice, dia cium dan jilati kontolnya dengan buas.

Umi : slupppzzz slluuuppzzz hmmmm…. Kontoll kesayangan umii ini bii!!!! Slupppzzz….

Maurice : ohhh yeahhh lick it honey, dia you feel thirsty with my cock?

Umi : slupppzzz slluuuppzzz yeahhh indeed i need your cock right now!!! Slupppzzz

Istriku benar-benar sudah gila kontol Maurice, dia jilati hingga ke lubang anusnya, lalu diapun memasukkan kontoll raksasa itu ke mulut dia, slupppzzz slluuuppzzz plokk plokk plokk

Setelah puas istriku lalu menungging, dia menatapku dengan tatapan sexy

Umi : suamiku kesini!!! Tolong bantu rekan kerjamu untuk memuaskan memek istrimu yang sedang bete!!

Akupun mendekati istriku, lalu aku membuka vagina istriku dan bless istriku benar-benar berzina di depan ku, percis di depan ku.

Umi : uuhhh…. Memekk umiii enaakkk!!!! Uhhh please harder honeyyy, make or fasterrrr…..

Akupun melongo melihat tingkah laku istriku, di depan mata ku sendiri dengan jarak dekat ku lihat kontol Maurice yang besar keluar masuk memek umi istriku.

Umi : ohhh j*sus!!!! Memekk kuuu keenakan biii… Uuhhb uhhh

Akupun iseng meremas toket istriku namun dia menepis nya.

Umi : uuhhh uhhh abiii diem ga boleh ngapa-ngapain, uuhhhh abii cuman boleh nonton umii!!!!

Akupun sangat terangsang melihat pemandangan ini, tanpa ku sadari tanganku meremas kontolku, namun umi mengetahui nya dan memarahi ku.

Umi : uhhhh ohhh ga bolehhhh colii jugaa pokoknya abii cuman boleh nonton doang uhhh….

Akupun hanya diam memperhatikan kontol Maurice yang keluar masuk memek istriku, tak lama kemudian istriku orgasme hebat hingga terkencing-kencing, setelah itu istriku menyuruh ku duduk d sofa lalu dia tiduran di pahaku, Maurice menggenjot nya dengan gaya missionary.

Umi : ahhh uhhh yes Maurice, your cock is fucking good ahh uhh i like it, abiii jidat umi keringetan, lapin dong pake tissue jangan melongo ajaa uhhh ohhhh

Akupun mengelap keringat yang mengucur di wajah istriku, istriku menatapku dengan wajah jutek. Akupun gemas dan ingin menciumnya, namun kembali d tepis oleh istriku. Istriku justru menarik Maurice dan menciumnya dengan ganas. Ulah istriku ini benar-benar menyiksaku, membuat panas dingin…

Umi : slupppzzz slluuuppzzz….. Ini hukuman buat Abi!!!! Udah tega mempermainkan perasaan umii uhhhh…… Ohh…..

Aku : iyaaa umiii… Maafin abiii Abi kapok ga akan gitu lagi!!!!!

Maurice : hahaha…. Uhhhh… Pesona mu membuat Larissa jatuh cinta kah Harun? You’re in danger Annisa i am sure!!!!

Umi : uuhhhh ohhh iniii lagii malahh bela abiii!!!! Uhhhh…. Abiii mau ngerasain memek umii kann???? Masih mau ngerasain nikmatnya memekk umii!!!! Uuhh ohhhh…. Emaang sii Larissa bisaa buaat abii sangee!!!! Uhhhhh……

Maurice : ahhhh… Uhhh…. I think Larissa enakkk jugaaa uhhh…. Jika ada kesempatan saya mau cobaa sex dengaann diaa….

Umi : ahhhh uhhhh udaahh dieemm inii urusan rumah tangga orang!!!!! Cobaa ajaa honeeyy siapaa tau kepincut Dann jauhhii si abiii!!!!

Tak lama kemudian istriku dan Maurice pun mencapai klimaks.

Maurice : ahhhh uhhhh i want ciummmm

Umiii : ahhhh yessss mee toko uhhhh i ammm comiingggg…… Uhhhh please come in my mouth…..

Maurice klimaks di mulut umii, umi menelan Peju Maurice hingga d jilatinya kontol Maurice hingga bersih….

Maurice : uuhhh wowww…. Annisa your pussy always the best!!! I think i must go, besok kalian ke lokasi kan? Jaga stamina baik-baik okee..

Umi : uhhh uhhh oke Maurice thank bangett yaa bete aku sedikit ilang muachhh…… (Istriku mencium bibir Maurice dengan mesra)

Maurice pun pulang, istriku langsung ke air, setelah itu sambil bertelanjang dia menghampiri ku dan memeluk ku.

Umi : Abi masih minat sama memek umi?

Aku : iyaa mii, Abi udah sange berat sama umi

Kemudian istriku mencium ku dan mengelus kontol ku yang masih tertutup celana ku.

Umi : slupppzzz slluuuppzzz Abi seneng ga dengan penampilan dan sikap umi yang sekarang?

Aku : iyaa mi, Abi seneng dan suka dengan umi yang sekarang?

Umi : meski umi doyan berjinah dan sudah kafir?

Aku : iya mi, apapun yang terjadi Abi masih sayang dan cinta sama umi

Umi : benerr nihh??? Ga kesengsem sama Larissa? Umi rasa Abi mulai ada rasa ke dia, ga sekedar menjaga hubungan bisnis aja dengan dia?

Aku : hmmm…. Engga kok mi, cinta Abi untuk umi seorang

Umi : gapapa jujur aja kok, menurut umi Larissa cocok dengan Abi, terlebih dia berpotensi jadi mu*laf kan? Udah gitu dia cantik, pintar, dan mandiri.

Aku : hmmm… Kalo suka sih ada mungkin Abi merasa nyaman sama dia.

Istriku kemudian menghentikan elusan nya dari kontol ku, dia bangkit dan matanya terlihat sembab.

Umi : itu awal mula yang umi rasakan ke Andre, umi begitu menikmati alur yang menghanyutkan umi, hingga umi menikmati setiap dosa yang membawa perubahan pada diri umi.

Akupun hanya terdiam saja mendengarkan perkataan istriku ini.

Umi : sekali lagi umi ingin bertanya, apakah Abi menginginkan istri yang binal seperti pelacur? Atau istri Sholih*h yang berbakti pada Abi? Umi mohon jawab lah sejujurnya dari hati Abi.

Bersambung