Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Season 2 Part 31

Season 1TAMAT      
Season 2S2-Part 1S2-Part 2S2-Part 3S2-Part 4S2-Part 5S2-Part 6S2-Part 7
S2-Part 8S2-Part 9S2-Part 10S2-Part 11S2-Part 12S2-Part 13S2-Part 14S2-Part 15
S2-Part 16S2-Part 17S2-Part 18S2-Part 19S2-Part 20S2-Part 21S2-Part 22S2-Part 23
S2-Part 24S2-Part 25S2-Part 26S2-Part 27S2-Part 28S2-Part 29S2-Part 30S2-Part 31
S2-Part 32S2-Part 33TAMAT
SEASON 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5S3 - Part 6S3 - Part 7S3 - Part 8
S3 - Part 9S3 - Part 10S3 - Part 11S3 - Part 12S3 - Part 13S3 - Part 14S3 - Part 15S3 - Part 16
S3 - Part 17S3 - Part 18S3 - Part 19S3 - Part 20TAMAT

Cerita Dewasa Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Season 2 Part 31

Cerita Dewasa Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Season 2 Part 31

“silahkan.. tapi setelah ini, kamu ga akan melihat wajahku selamanya..” ucap bu jenny dengan tatapan yang sayu.. jiancuuukkkk..

“jen..” ucapku dengan lembutnya..

Bu jenny tidak menjawabnya.. dia hanya memalingkan wajahnya dan tidak menatapku lagi.. terlihat leher bu jenny sangat putih sekali.. assuuu.. dia mau aku tetap disini kah..? dia pengen aku menemaninya..? assuuu..

Aku lalu membungkukkan tubuhku kearah bu jenny lagi sampai kedua tanganku berada didekat kepala bu jenny dan aku buat sebagai tumpuan.. aku lalu mengangkat kedua lututku kepinggir kasur dan aku buat tumpuan juga.. dan posisiku sekarang mengangkangi tubuh bu jenny..

Aku memajukan wajahku kearah wajah bu jenny yang masih tidak melihat wajahku.. lalu..

CUUUPPPP…

Aku kecup leher putih bu jenny..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP…

Dan aku kecup leher bawah, tengah, sampai keatas dibelakang telinga bu jenny.. bu jenny menggelinjang sambil menoleh kearah ku dan menatapku.. lalu bu jenny memegang kedua pipiku.. dan kembali kami saling bertatapan..

“kamu jahat san.. aku benci kamu..” ucap bu jenny dengan bibir yang bergetar lalu menarik wajahku kearahnya dan melumat lagi bibirku..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Ciuman dan lumatan panas terjadi lagi diantara bibir kami.. tangan bu jenny dilepaskan dari wajahku, lalu beliau mendekap pinggangku.. diraihnya ujung kaosku lalu diangkatnya keatas.. dan setelah kaosku sampai ditengah tubuhku ciumannya dilepaskan dan ditariknya kaosku keatas sampai lolos dari kedua tanganku..

Aku bertelanjang dada dihadapan bu jenny.. aku lalu mendekatkan wajahku dan mencium bibir bu jenny.. sekarang aku lebih merapatkan tubuhku ke tubuh bu jenny.. dan sekarang aku menggunakan kedua sikutku sebagai tumpuan..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Ciuman yang panas ini menaikkan birahiku.. tangan kananku pun angkat dan aku turunkan.. lalu dengan pelan aku menyentuh perut bu jenny dari luar kaosnya.. aku meraba pelan perut bu jenny.. dan rabaanku perlahan naik dan menyentuh buah dada bu jenny yang kenyal dari luar kaosnya.. tidak ada penolakan sama sekali akibat rabaan tangan kananku didadanya.. lalu aku meremas buah dada bu jenny bagian kanan itu dengan lembut..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Dan bu jenny semakin mengganas dengan lumatan bibirnya.. dia sangat bernafsu sekali.. dan nafsunya pun berkejar – kejaran dengan nafsuku.. gilaaaa..

Dan tangan kananku yang meremas buah dada bu jenny dari luar kaosnya, turun lagi kebawah lalu menyelinap kebalik kaosnya.. kulit tanganku bersentuhan langsung dengan kulit mulus bu jenny..

Heeeemmmmm… desah bu jenny ditengah lumatannya.. dan tanganku semakin liar meraba perut bu jenny.. pelan – pelan naik keatas dan masuk kedalam bra bu jenny.. assuuu.. telapak tanganku sudah didalam bra bu jenny cuuukkk.. kenyal, padat dan lembut.. itu yang aku rasakan.. dan tidak berhenti sampai disitu.. tangan kananku dengan kurang ajarnya meremas buah dada bu jenny yang ukurannya pas ditelapak tanganku itu..

Hemmmm.. lagi – lagi desahan bu jenny terdengar dan dia menikmati remasan dibuah dadanya.. dan setelah aku meremasnya.. aku meraih putting bu jenny dengan jempol dan jari tengahku.. lalu aku mainkan putting kecil yang sudah mengeras itu..

Ahhhhh… bu jenny melepas kan ciumannya.. lalu mendesah pelan.. wajahnya menoleh kesamping sambil matanya terpejam.. wajahnya pun tampak merah sekali.. assuuuu..

Lalu tangan kiriku menyusul menyelinap masuk kedalam kaos bu jenny, lalu menyusup kedalam brannya dan meremas buah dada bagian kanan bu jenny.. kedua tanganku sekarang ada didalam bra bu jenny dan meremas dengan lembutnya..

Aahhhhh… lagi lagi desahan bu jenny membuat nafsuku semakin menggila.. aku pun melepaskan kedua tanganku dari dalam bra bu jenny lalu meraih ujung kaos bawah bu jenny dan menariknya keatas dan meloloskannya dari kedua tangan bu jenny.. bra yang berwarna hitam pun terpampang jelas dihadapanku.. warna bra itu kontras sekali dengan kulit bu jenny yang sangat putih.. assuu..

Bu jenny lalu mendorongku tubuhku kebelakang sampai aku berdiri tegak.. dan beliau langsung duduk dipinggir kasur.. aku lalu berlutut dihadapan bu jenny dan menggunakan lututku sebagai tumpuan.. posisi tubuhku sekarang berada lebih rendah dari bu jenny..

Bu jenny pun langsung memeluk leherku dan menarik kearahnya.. dan kedua tanganku menyambutnya.. aku memeluk tubuh bu jenny tepat melewati bawah ketiak bu jenny.. dan aku langsung mendekap tubuh bu jenny dengan erat..

Bibir kami kembali saling melumat..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Tanganku yang berada dipunggung bu jenny tidak tinggal diam.. tanganku meraba punggung bu jenny dengan lembut.. dan rabaanku berhenti dikaitan bra bu jenny.. dengan agak gemetar.. tanganku membuka kaitan bra bu jenny..

Klik..

Kaitan itu menjuntai kebawah dan melonggarkan ikatan kain yang erat melingkar ditubuh bu jenny.. cuukkkk.. kurang ajar sekali aku ini.. assuu.. assuu..

Nafsu yang sudah menguasai kepalaku langsung memerintahkan tanganku untuk menarik tali bra yang ada dipundak bu jenny.. dan meloloskan bra itu melewati tangan bu jenny yang merangkul leherku..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Dengan lumatan yang menggila bu jenny melepaskan rangkulannya dileherku dan itu membantuku untuk meloloskan bra nya.. lalu bu jenny merangkul leherku lagi..

Bajingaaaann.. kami berdua telah bertelanjang dada cuukkk.. assuuu..

Lalu tanganku pun meraih kedua buah dada bu jenny dengan sedikit agak kuat..

“aahhhhhh…” bu jenny melepaskan ciumannya dan menempelkan keningnya di keningku.. assuuu..

Remasan demi remasan membuat tubuh kami memanas dan keringat keluar dari tubuh kami.. lalu aku mendorong tubuh bu jenny sampai tubuhnya terlentang lagi dan kakinya menjuntai kelantai..

Nafsu kami yang gila ini.. sudah mengabaikan status kami sebagai mahasiswa dan dosen.. yang ada hanya sepasang tubuh manusia yang dikuasi birahi tinggi..

Aku lalu meraih kancing celana bu jenny dan membukanya, lalu aku menurunkan celana panjang bu jenny.. kembali tidak ada penolakan dari bu jenny.. justru bu jenny mengangkat kedua kakinya ketika celananya sudah sampai dilututnya, sehingga dengan mudahnya aku dapat melepaskan celana panjang itu..

Cuukkk gila aku cuukk.. gilaaa.. assuuu..

Celana dalam hitam dan mungil bu jenny, sangat seksi sekali menutupi daerah kewanitaan bu jenny.. assuuu.. lalu tanganku semakin kurang ajar.. aku meraih celana dalam itu dari samping lalu menurunkannya kebawah dan meloloskannya dari kedua kaki bu jenny..

Bangsaatttt..

Dengan posisiku yang berlutut ini.. belahan meki bu jenny terlihat jelas didepan kedua mataku.. cuukkk.. putih, tembem dan bersih.. bulu – bulu tipis disekitar meki bu jenny tampak menggoda sekali.. kelihatannya ini meki perawan cukkk.. perawan.. asssuu..

Lalu aku angkat kedua kaki bu jenny sampai berada dipinggir kasur.. lalu aku buka sedikit kedua paha bu jenny itu..

Aku lalu memegang belahan meki bu jenny dengan kedua tanganku.. dan aku membuka perlahan belahan meki itu.. merah muda terlihat jelas dikedua mataku.. basah, lembab dan mengairahkan…

“aaaahhhhh..” bu jenny mendesah ketika tanganku memegang dan membuka mekinya..

Lalu aku memajukan wajahku.. dan lidahku menyentuh bagian agak dalam meki bu jenny itu.. cuukkk.. sentuhan pertama didalam meki bu jenny ini sangat nikmat dan sangat menggairahkan cuuukk..

“aahhhh..” lagi – lagi bu jenny mendesah dengan merdunya..

Lalu perlahan aku menjilat dari bawah lalu naik keatas dengan pelan dan lembut..

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

Bunyi lidahku yang bermain didalam meki bu jenny yang makin lama makin basah itu..

“aahhhhh.. aahhhhh.. ahhhh..” berulang kali bu jenny mendesah dengan panjangnya.. lalu tangan ku menyelinap diantara paha dan betis bu jenny yang rapat itu.. lalu aku agak mengangkat pinggul bu jenny.. paha bu jenny pun berada dipundakku dan kakinya menjuntai dipungungku.. lalu aku jilat lebih dalam meki bu jenny dengan lebih cepat..

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

“aahhhhh..” tubuh bu jenny bergetar menahan kenikmatan yang menggelora ditubuhnya.. tangannya langsung meraih rambutku dan menjambaknya.. bajingaannn..

Aku terus menjilat dan memberikan kenikmatan kepada bu jenny.. dan ketika aku melirik wajah bu jenny.. dia menatap lurus kebola lampu diatas kami.. lalu memalingkan wajahnya kekanan dan kekiri..

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

“aahhhhh… ahhhhh..” desahan bu jenny makin keras sambil menjambak rambutku dengan kuat, dan diiringi keluarnya cairan kental berwarna putih dari dalam meki bu jenny..

“aaaaahhhhhhhh…” lalu tubuh yang mengejang dan bergetar, diiringi lenguhan yang panjang menghentikan jilatanku dimeki bu jenny.. pinggulnya terangkat dan jambakannya pun makin mengeras dirambutku.. cuukkk.. dia kenikmatan dan aku kesakitan cuukkkk.. assuuu..

“ah.. ah.. ah.. ah..” nafasnya lalu memburu setelah cairan itu keluar.. dan pinggulnya diturunkan dikasur lagi.. orgasme yang dirasakan bu jenny barusan, membuat keringat mengalir deras dari tubuh bu jenny..

Jambakannya lalu dilepaskan dari rambutku dan tangannya direntangkan kesamping.. aku lalu menurunkan kedua paha bu jenny yang ada dipundakku dan sekarang kakinya menjuntai lagi dipinggir kasur..

Aku membiarkan bu jenny menikmati sisa – sisa orgasme yang keluar.. lalu aku berdiri dan manatap wajahnya yang memerah.. nafasnya yang memburu dan keringat yang keluar dikeningnya, membuat wajah bu jenny semakin terlihat seksi..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Bu jenny mengatur nafasnya yang memburu itu sambil menatap wajahku dengan wajah yang terlihat letih.. cuukkk.. gila aku cuukkk… gila..

“kenapa kamu lihat aku seperti itu san..? kamu mau pamit lagi..” ucap bu jenny setelah nafasnya agak tenang..

Aku diam dan tidak menjawab.. aku takut salah bicara lagi.. aku hanya tersenyum sambil terus menatap wajah cantik bu jenny yang masih terlentang dikasur..

Bu jenny lalu duduk dipinggir kasur sambil merapatkan kedua pahanya.. lalu sambil menatap mataku.. bu jenny memegang kancing celanaku dengan kedua tangannya.. aku pun langsung menahan tangannya itu..

“cukup bu..” ucapku..

“apanya yang cukup..?” ucapnya pelan sambil menatapku dengan tajam dan menepis kedua tanganku dengan agak kerasnya..

Plakkk..

assuuuu..

lalu sambil terus menatap kedua mataku.. bu jenny membuka kancing celanaku dan menurunkan resletingnya.. dan dengan perlahan bu jenny menurunkan celana jeansku bersama dengan celana dalamku..

srettttt..

Celanaku diturunkannya sampai kepaha.. dan jago langsung keluar dan berdiri dengan tegak, angkuh dan gagahnya.. bajingannn.. tidak ada yang suara dari jago yang keluar.. dia seolah tersenyum dengan bangga bisa menampakkan batangnya yang besar, panjang, dan berurat itu.. assuuuu..

Dan ketika bu jenny akan menyentuhnya.. aku menahan lagi tangan bu jenny dan lagi -lagi tanganku ditepis dengan kerasnya..

Plakkk..

Lalu tangannya yang lembut itu menggenggam batang jago sambil terus menatapku..

“diam dan jangan melakukan gerakan sama sekali…” ucap bu jenny kepadaku..

Cuuukkk.. assuuu..

Perlahan gengaman tangannya yang terlihat mungil dibatangku itu mulai bergerak keatas dan kebawah dengan lembutnya.. dan lagi – lagi bu jenny melakukannya sambil terus menatap mataku.. assuuu..

“hemmmmm…” aku pun mulai mendesah pelan dan menikmati kocokan tangan bu jenny yang lembut itu..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Kocokan yang pelan itu perlahan mulai cepat dan dan genggaman tangannya makin menguat dibatangku..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

“aahhhhh..” aku mendesah lagi sambil mendangakkan kepalaku keatas..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Bu jenny terus mengocok batangku dengan cepat dan kuat..

“aahhhhhh..” kembali desahanku keluar dari bibirku.. assuuu.. ini nikmat sekali cuukkk..

Dan tiba – tiba bu jenny menghentikan kocokannya.. assuuu..

Kenapa dia menghentikannya pada saat nikmat – nikmatnya begini.. bajingaaannn..

Aku lalu menurunkan padanganku kebawah.. dan tatapan bu jenny menyambut pandanganku..

“aku akan melanjutkan ini.. asal..” ucap bu jenny menghentikan ucapannya dan tangannya semakin mengenggam kuat batangku..

Aku tidak bertanya tentang potongan ucapannya.. aku hanya mengangkat kedua alis mataku dan melebarkan kedua mataku..

“kita akan ‘melakukannya’ malam menjelang pagi ini, dan setelah itu terserah.. besok – besok kita ‘melakukannya’ lagi atau tidak..” ucap bu jenny dengan santainya sambil terus menatapku..

“gilaaa.. cukup begini aja jen..” ucapku sambil memundurkan pinggulku supaya pegangannya dibatangku terlepas.. tapi pegangannya terlalu kuat dan bu jenny terus menggenggam batangku ini..

“baiklah.. aku akan menuntaskan ini sampai kamu ‘keluar’.. setelah itu aku akan berpakaian dan keluar untuk mencari laki – laki lain yang mau ‘melakukannya’ denganku.. mungkin dengan kewisma sana, aku bisa mendapatkannya..” ucap bu jenny dengan santainya dan tidak ada keraguan terlihat diwajahnya itu.. assuuu..

“jaga ucapanmu ya jen.. kalau kamu sampai melakukan itu.. kubunuh setiap laki – laki yang berani ‘melakukannya’ denganmu..” ucapku dengan sedikit emosi dan nafsuku pun perlahan mulai turan.. assuuu..

Dan ketika bu jenny merasa batangku mulai melemah.. bu jenny kembali mengocok batangku perlahan..

“kalau gitu kita lakukan sekarang.. dan aku tidak main – main dengan ucapanku tadi..” ucap bu jenny sambil mengangkat kedua alisnya dan melebarkan kedua matanya.. assuuu.. assuuu..

“jangan jen.. pliss.. cukup begini aja ya..” ucapku..

“oke kalau itu maumu..” ucap bu jenny lalu melepaskan pegangannya dibatangku dan dia langsung berdiri..
Lalu mendorong tubuhku pelan dan membungkukkan tubuhnya sambil mengambil celana dalamnya yang ada didekat kaki kami.. cuuukkkk.. dia serius cuukk.. assuuu..

Aku lalu memegang pundaknya dan mengangkatnya sampai dia berdiri tegak dan wajahnya menatapku..

“kamu ga main – main dengan ucapanmu dan aku lebih serius dengan ucapanku tadi..” ucapku dengan agak keras..

Matanya terlihat berkaca – kaca lagi..

“aku cuman ingin melakukan ini dengan laki – laki yang aku cintai san.. aku ingin ‘melepaskannya..’, setelah itu aku akan undur diri dan mencari kebahagianku sendiri.. karena aku sadar.. orang yang kucintai ini.. mempunyai kebahagiaan diluar sana dan bukan denganku..” ucap bu jenny dengan bibir yang bergetar..

“cukup jen.. cukup.. lakukan ini dengan pendampingmu kelak.. lakukan dengan orang yang mencintaimu dengan tulus dan kamu mencintainya juga.. dan lakukan ini ketika malam pertama itu tiba..” ucapku sambil mengelus pipinya dengan lembut..

“san.. aku tidak ingin menyesal seumur hidupku.. aku ingin melakukannya dengan orang yang aku cintai dan berdiri dihadapanku sekarang ini.. kalau dia tidak mau..” ucapnya terpotong dan aku langsung menyambar bibirnya..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Aku langsung melumat bibir jenny dengan ganasnya.. dan jenny langsung memelukku dengan erat sambil membalas lumatanku yang semakin lama semakin menggila..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Aku menciumnya sambil berjalan maju dan..

BUUGGHHH..

Tubuh bu jenny jatuh dikasur lagi dan aku menindihnya.. nafsuku kembali menggelora di kepalaku..

Entah kenapa sekarang ini aku ingin melakukannya dengan bu jenny.. karena ucapannya atau karena ada hal lain.. yang jelas nafsuku menggila..

Kami berciuman sambil menggeser tubuh kami, sampai kaki kami naik keatas kasur..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Perlahan aku merasa bu jenny menekuk kedua lututnya sehingga pinggulku berada diapitan kedua pahanya..

Tanganku pun kembali meremas buah dada jenny.. buah dada itu makin lama semakin mengeras dan puttingnya juga semakin mengeras..

Lalu setelah itu aku menurunkan tanganku dan meraba perut bu jenny lalu turun kebawah.. jari tengahkupun berada ditengah meki bu jenny dan aku langsung menggesekannya naik dan turun..

“hemmm..” desah bu jenny didalam lumatan kami..

Meki bu jenny pun kembali basah.. dan setelah itu aku melepaskan ciumanku, dan aku langsung bangun dan bersimpuh diantara kedua paha bu jenny yang lagi mengangkang..

“lakukan san.. aku hanya minta itu saja kepadamu tidak yang lain..” ucap bu jenny ketika mata kami saling bertemu..

Aku lalu mengangkat tubuhku dan aku bertumpu pada kedua lututku.. setelah itu aku memegang belahan meki paling ujung bagian atas dengan jempolku dan aku mengelusnya pelan..

“pelan – pelan ya sayang..” ucap bu jenny yang langsung tersenyum dengan manisnya.. bangsattttt..

Aku lalu memajukan pinggulku sampai kepala batangku menempel dibibir meki bu jenny.. aku kembali menatap mata bu jenny.. dan bu jenny hanya memejamkan matanya sebentar lalu menatapku lagi..

Kemudian.. aku menunduk melihat meki bu jenny dan aku memegang batangku lalu menggesekan kepala batangku ke belahan meki bu jenny dengan lembut.. gesekan kepala batangku yang berulang – ulang ini, membuat cairan keluar dari meki bu jenny dan ketika kepala batangku akan masuk.. aku mengangkat wajahku dan menatap mata bu jenny lagi..

“ini akan sakit jen..” ucapku kepadanya..

“aku tau.. jangan diajari..” ucapnya sambil tersenyum.. tapi senyumannya itu tidak dapat menutupi ketegangan diwajahnya..

“kamu sudah pernah..?” tanyaku..

Bu jenny hanya menggelengkan kepalanya saja.. assuuu..

“bagaimana kamu tau..” ucapku sambil terus menatap mata bu jenny dan mendorong pelan kepala batangku untuk membelah meki bu jenny..

Aku tau dia belum pernah melakukannya dan aku hanya mengajaknya terus berbicara, supaya dia tidak terlalu tegang..

“ahhhhhhhhhhhh..” bu jenny memundurkan pinggulnya ketika kepala batangku sudah mulai masuk kedalam mekinya..

Wajahnya langsung memerah dan keringat kembali mengalir dari wajahnya..

“kita hentikan kalau kamu ga kuat..” ucapku sambil menatap matanya..

“siapa bilang aku ga kuat..” ucap bu jenny..

Dan kembali aku menekan sedikit pinggulku secara pelan..

“aaaahhhhh..” kembali pinggulnya dimundurkan kebelakang..

Dengan posisi kepala batangku yang masuk sedikit didalam meki bu jenny.. kedua tanganku meremas buah dada bu jenny dengan lembut.. sambil sesekali memelintir puttingnya..

“aahhhh..” desah bu jenny dengan wajahnya yang memerah dan nafasnya memburu..

Sempit dan rapat.. itu yang aku rasakan didalam lubang meki bu jenny.. dan aku terus meremas buah dada bu jenny untuk memancing air kenikmatan keluar dari meki bu jenny..

Cukkk.. ini belum apa – apa.. baru dimulut mekinya aja.. bajingannn..

Perlahan pelumas mulai keluar dari dalam meki bu jenny..

“jen..” ucapku..

“hemm..” ucap bu jenny sambil memejamkan matanya..

“jen..” panggilku..

“apa..” ucapnya lalu dia membuka matanya..

“masih kuatkan..” ucapku

“iya..” ucapnya sambil sedikit meringis karena aku menekan terus batang kemaluanku..

“aahhhh..” ucap bu jenny.. dan aku menghentikan lagi dorongan pinggulku.. lalu aku tarik keluar..

cuukkk.. ini kurang basah.. bisa kesakitan bu jenny kalau begini caranya.. asssuu..

Wajah bu jenny terlihat kecewa sekali…

“kenapa dicabut..?” ucapnya..

Aku hanya tersenyum sambil mengarahkan jempolku lagi dibelahan atas meki bu jenny, dan memainkannya dengan lembut sampai cairannya keluar lagi..

“aahhhhh.. ahhhh..” bu jenny kembali mendesah..

Lalu aku melepas jempolku dan mengarahkan kepala batangku ke meki bu jenny dan menekannya lagi.. kali ini meki bu jenny terasa sangat basah sekali..

“siap ya..?” ucapku..

“iihhhh.. banyak omong..” ucapnya dan kali ini dia agak manja berbicaranya.. asuuu..

“jen..” aku memanggilnya lagi sambil menekan batangku lebih dalam..

“hemmm..” ucap bu jenny sambil meringis lagi..

Dan aku terus menekannya lebih dalam..

“aku ganteng ga..” ucapku sambil tersenyum dan dia langsung menatapku..

“apasih..” ucapnya dan kali ini terdengar manja sekali dan aku langsung menekan lagi sampai aku merasa kepala batangku menyentuh sesuatu didalamnya..

“hemmmm..” ucap bu jenny dan kembali dia memejamkan kedua matanya dan aku menghentikan lagi dorongannya..

“jen..” panggilku..

“apa lagi…?” ucapnya dan dia langsung membuka matanya sambil menahan sesaknya batang kemaluanku yang hampir menembus sesuatu dikemaluannya..

“kamu belum jawab pertanyanku tadi loh..” ucapku dan aku juga menahan jepitan meki jeni yang sangat kuat dibatangku.. assuuu..

“apanya..? heeemmm..” ucap bu jenny lalu mendesah dan wajahnya semakin memerah.. dan mekinya semakin basah oleh cairannya yang semakin banyak..

“aku ganteng ga..” ucapku dan aku mendorong pelan pinggulku.. dan kepala batangku mulai menerobos sesuatu itu dengan jepitan dari dinding – dinding meki bu jenyy yang semakin menguat.. sakit dan nikmat menjadi satu didalam meki bu jenny ini.. remasan demi remasan meki bu jenny membuat batangku semakin mengeras saja..

“dikit..” kata bu jenny sambil meringis.. lalu aku tekan agak sedikit kuat..

Brett.. brett.. bret..

“ahhhhhhhhhhh..” bu jenny mendesah dan matanya melotot memandangku, ketika sesuatu itu aku tembus dan perlahan air mata bu jenny menetes, bersamaan darah yang mengalir dalam meki bu jenny.. akupun menghentikan doronganku dan aku menundukkan tubuhku.. lalu bu jenny langsung merangkulku, dan aku merangkul leher bu jenny.. cakaran dari kuku bu jenny mendarat dipunggungku dengan kuatnya.. assuuu..

DUAAAAARRRRRR..

Suara petir diluar sana terdengar sangat kencang sekali..

Bajingaaann.. dan ini juga terjadi ketika aku menembus perawan wulan mantanku waktu itu.. bunyi petir juga sangat keras terdengar waktu itu..

Bajingaaaann..

Aku dan bu jenny pun terkejut lalu kami berpandangan.. wajah kami begitu dekat dan nafas kami saling terdengar..

“lanjut ga ini..?” ucapku berbisik..

“pelan – pelan ya..” ucap bu jenny.. cuukkk.. dia sadar ga kalau perawannya aku tembus barusan..

Aku lalu mencium dengan lembut bibir bu jenny sambil menusuk lagi pelan – pelan pinggulku lebih kedalam..

“hemmmmm..” bu jenny mendesah dan langsung menggigit bibir bagian bawahku..

Pelan – pelan batangku pun masuk kedalam meki bu jenny seutuhnya.. remasan yang sangat kuat seakan menarik batangku supaya lebih dalam lagi menyelam.. assuu.. ini sudah mentok sekali cuukkk..

Aku lalu melepas ciumanku dan menatap wajah bu jenny..

“aahhhhh..” wajah bu jenny merah padam menahan batangku didalam mekinya..

Dan aku langsung memundurkan batangku sampai setengah saja yang tertanam..

“hu.. hu.. hu.. hu.. hu..” nafas bu jenny memburu dan keringat mengalir dengan derasnya..

“sudah tembus ya..?” ucapnya..

Aku hanya menganggukan kepalaku saja..

“ha.. kok kamu ga kasih tau..?” ucapnya dengan mata yang melotot..

“loh emang ga kerasa..?” tanyaku..

“kamu ngajak ngobrol terus sih.. ihhhh..” ucapnya lalu menggigit dadaku dengan kuatnya..

“aaaaaaaaa…” ucapku lalu aku mendorong lagi pinggulku kedalam..

“aaahhhhh..” ucap bu jenny lalu melapas kan gigitannya dadaku ketika batangku masuk lagi didalam mekinya..

“pelan – pelan san..” ucap bu jenny sambil menepuk pundakku..

“kamu gigit dadaku sih.. makanya aku kaget..” ucapku..

“alasannnn..” ucapnya.. dan aku tetap membiarkan batangku didalam meki bu jenny.. aku membiarkan mekinya beradaptasi dengan batangku yang besar ini..

“ihhhhhhhhh..” ucap bu jenny meringis..

“sakit ya..?” ucapku dan ketika aku akan menarik pinggulku bu jenny menahannya dengan melingkarkan kakinya dipinggulku..

“biar didalam dulu.. hu.. hu.. hu..” ucap bu jenny dengan nafas yang memburu..

CUUPPP..

Aku lalu mengecup bibirnya pelan..

“enak ya..?” ucapku sambil menatap matanya..

“apasihhh.. ihhhhhh.. ihhhh..” ucapnya dengan manja sambil menahan rintihannya..

“aku goyang ya..” ucapku lagi..

“pelan – pelan ya..” ucapnya lalu melepasakan lingkaran kakinya dipinggulku..

“aaawww..” ucapnya ketika kedua kakinya mengangkang lagi..

“sakit ya..? tanyaku..

“pangkal pahaku keram..” ucapnya..

“oh kirain..” ucapku..

“kirain apa..?” ucapnya..

“kirain masih sakit..” ucapku..

“masih perihlah.. ihhhh.. kamu itu..” ucapnya sambil memencet hidungku..

Cuuukkk.. kalau manja gini, nyenengin banget sih kamu jen..

“ohhh..” desahku lalu menarik pinggulku keatas, sampai setengah batangku tersisa didalam mekinya..

“aahhhhhhh..” ucap bu jenny mendesah panjang..

Lalu aku tekan sedikit.. dan aku tarik lagi sampai sisa kepala batangku saja yang tertinggal..

“aaaiiihhhhhh..” ucap bu jenny mendesah..

Kemudian aku tekan lagii separuh… aku tarik sedikit dan aku tekan kedalam seutuhnya.. gerakan itu aku ulang – ulang sampai meki bu jenny mulai bisa menerima goyanganku..

“aahhh.. ahhhh.. ahhh..” desah bu jenny setiap aku mengoyangkan pinggulku..

Dan aku melakukannya masih dengan pelan dan terus bergoyang..

“aaahhhh.. ahhhhh.. ahhhh..” desah bu jenny yang tidak beraturan dan kepalanya menoleh kekanan dan kekiri.. dan kelihatannya bu jenny sudah bisa menikmati keluar masuknya batangku ini…

Wajahnya sudah tidak terlihat meringis kesakitan lagi.. tapi wajahnya terlihat menikmati setiap sodokanku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Bunyi ketika kelamin kami saling menggesek.. dan bunyi itu juga karena meki bu jenny sudah sangat basah sekali..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Aku mulai mempercepat gerakan pinggulku..

“aahhh.. ahhh.. ahhh..” ucap bu jenny mendesah.. dan aku langsung menudukan wajahku.. aku lalu melumat putting bu jenny yang mancung dan warnanya agak kemerahan ini..

“Ahh.. ah.. ahh.. ah..” desah bu jenny makin mengeras dan kedua tangannya menjambak rambutku..

Kedua putting bu jenny pun bergantian aku hisap dan aku remas..

“aahhhh.. ahhhh.. ahhhh..” desahku ketika aku melepas lumatan diputting bu jenny..

“aahhh.. ahhhh.. ahhh..” desahan kami pun bersahut sahutan..

“aku mau pipis san..” ucap bu jenny..

“iya bu.. aku juga mau keluar..” ucapku sambil terus menggoyangkan pinggulku..

“aahh.. ahhh.. didalam aja ya san..” ucap bu jenny sambil mendesah.. dan aku menganggukan kepalaku..

“AHHH.. AHHH.. AKU MAU PIPIS SAN.. AKU MAU PIPIS..” teriak bu jenny..

Lalu ketika sodokanku keluar setengah..

Sreeet..sreett.. sreettt.. cairannya keluar dengan derasnya dari meki bu jenny..

“AAAAAAHHHHHH..” teriak bu jenny kenikmatan dan aku langsung melumat bibirnya..

Cuuukkk.. kalau terdengar dari luar, bisa kacau ini..

“Hemmmmm…” desahan bu jenny didalam lumatanku..

Aku terus menggoyang kan punggulku sambil terus melumat bibir bu jenny dan..

Crot.. crot..c rot…crot.. crot.. crot.. crot…

Tubuhku mengejang sambil menekan batangku kedalam meki bu jenny yang juga lagi menegang..

Cuukkk.. kami berdua sama – sama keluar dan menikmati orgasme yang sangat indah ini.. assuuuu..

Huuu.. huuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Huuu.. huuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Nafas kami sama – sama menderu.. dan keringatku dan keringat bu jenny mengalir membasahi tubuh kami berdua..

Aku menindih tubuh bu jenny dengan sikutku untuk menahan beban tubuhku..

Huuu.. huuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Huuu.. huuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Kami berdua mengatur nafas.. dan aku tetap membiarkan batang kemaluanku didalam meki bu jenny.. lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup bibir bu jenny..

“san.. nafasku sesak.. bisa turun dulu..” ucap bu jenny sambil menatapku..

“oh iya jen..” aku lalu mencabut batangku dan..

PLOOOOOPPP..

Bunyi batangku yang keluar dari meki bu jenny dan aku merebahkan diriku disebelah bu jenny..

Kami berdua sama – sama terdiam.. dan suasana canggung langsung menyelimuti ruangan ini.. kami sama – sama melihat lampu hotel diatas kami..

cuukkk.. ini gilaaa cuukkk.. asssuuu..

Dengan sisa – sisa orgasme yang terasa.. aku dan bu jenny lalu saling memandang.. terlihat butiran air mata mengalir dimata bu jenny..

“ini bukan air mata penyesalan ya san.. ini air mata kebahagiaan..” ucap bu jenny sambil tersenyum..

“maaf bu..” ucapku..

Bu jenny lalu mengangkat tubuhnya dan langsung menyandarkan dadanya didadaku..

CUUPPP..

Bu jenny mengecup bibirku dengan lembut lalu menatap wajahku.. dia menindihku dengan dadanya.. tapi sebagian tubuhnya tetap dikasur..

“tidak ada yang perlu dimaafkan san.. cintaku tulus kepadamu dan aku tidak pernah merasa memberikan sesuatu kepadamu.. tapi ini memang milikmu..” ucapnya sambil membelai rambutku dan tatapan mata kami yang menyatu..

“cinta apa ini jen..? kenapa kamu bisa memberikannya kepadaku..? sedangkan aku tidak menjamin memberikan cintaku yang utuh kepadamu..?” ucapku sambil membelai pipinya yang lembut..

“sejak kapan cinta butuh jaminan san..? cinta ya cinta.. aku cinta kamu, dan terserah kamu cinta aku atau tidak..” ucapnya dengan lembut..

“jangan ucapkan itu jen.. kok kesannya aku seperti memanfaatkan kamu..?” ucapku sedikit meninggi..

“aku ga ada mengucapkan kata memanfaatkan loh san.. dan stop perdebatan ini.. kita berdua melakukannya dengan sadar dan tidak ada paksaan.. jadi setelah ini.. jalani kehidupan kita masing – masing tanpa harus mengungkit masalah ini lagi..” ucap bu jenny lalu menyandarkan kepalanya didadaku..

“tapi jen..” ucapku terpotong..

“diam san.. aku capek.. aku mau tidur..” ucap bu jenny yang langsung membuatku terdiam..

Cuukkk.. aku hanya bisa mengumpat dalam hati.. apa ini yang dibilang kutukan..? emang enak habis mengambil perawan seseorang..? tanggung jawabnya cuukkk.. tanggung jawabnya setelah ini..

Aku melakukan ini bukan karena aku harus mendapatkan darah perawan.. bukan.. aku melakukan ini karena memang didalam hati kecilku.. ga tau kenapa, timbul rasa cinta setelah kecupan pertamaku dibibirnya malam itu.. gila ya.. memang cinta itu gila.. dan aku sekarang terperangkap didalamnya.. cintaku ke ayu yang mulai aku perjuangkan, cinta ku ke bu jenny yang mulai menggoyahkan hatiku, cinta pertama ke merry yang belum bisa sepenuhnya aku lupakan, cinta yang sempat aku ucapkan ke lia dan amel.. dan belum lagi dengan mantanku wulan.. assuuu..

Dan mungkin cinta ini akan membunuhku secara perlahan..

#cuukkk.. kutukan yang nikmat tapi menyakitkan.. bangsatttt..

(Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Season 2 Part 30)Sebelumnya | Selanjutnya(Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Season 2 Part 32)

Banyak Novel lain di Banyak Novel

Banyak Game lain di Banyak Game