Perjalanan Gila Part 8

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 8 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 7

That Girl, Pretend Like a Bitch – 2

Jam istirahat pertama udah lewat 10 menit. Sisa waktu 20 menit gue gunain untuk lari-larian di koridor sekolah, buru-buru nyari toilet paling deket-buat boker! Gila, itu ketoprak cabenya berapa sih? Mana pedes, udah gitu bikin mules lagi! Toilet mana sih, manaaa?!

Eh, ada temen sekelas tuh di depan. Buru nyamperin lah.

“Oioioi, Jang! Toilet dimana paling deket?! Gue kebelet nih! Serius nih! Het, kalo ditanya buru jawab woy!”

Mungkin karena gue ngomongnya berentet, temen gue gelagapan sendiri-bingung mau jawab apa. Akhirnya, temen gue nunjuk lurus ke belakang, tanpa ngomong sepatah kata pun.

“Tengkyu!” dan gue langsung cabut lurus ke arah yang ditunjuk temen gue.

Dari arah belakang, temen gue teriak, “hati-hati, toilet situ angker!”

Heh? Angker? Ga peduli lah! “Bodo amat! Mana ada setan ngikut orang boker!”

Udah seminggu gue sekolah disini, tapi masih belom hafal juga letak-letak bangunannya; kecuali kelas gue dan kantin. Katanya sih, ada empat toilet di sekolah ini: masing-masing satu di lantai dua dan tiga, dan dua di lantai satu. Dan toilet yang gue tuju ada di lantai dasar ini.

Sampe depan toilet, gue diem.

Seharusnya gue balik aja! Balik, balik, balik! Mana bisa disebut toilet yang layak pake kalo kotor, banyak sampah, gelap, sumpek, becek, dan pintunya jebol gini! Sori, tapi paragraf ini gue isi pake tanda seru semua! Gue gahar, gahaaar! Dibetawikan, baca: dongkol!

Meski begitu, gue tetep masuk ke dalem. Ironis.

Pas buka bilik WC yang engsel pintunya udah jebol, tadaaa…! kondom dan pembalut everywhere. Shit men, kondom dan pembalut bekas pake berserakan dimana-mana. Emang ini toilet ga pernah dibersihin? Kotor parah.

“Pantesan jadi sarang setan, ya begini kondisinya,” gerutu gue.

“Iya, jorok ya mereka.”

Gue ngangguk. “Bener banget! Jorok!”

Ntar dulu. Siapa yang ngomong?

Gue langsung balik badan, dan…

“Hyaaaaa-”

Mulut gue dibekep pake tangan, otomatis teriakan gue ketahan.

“Jangan berisik!” omel yang ngebekep gue. Cewek.

Perlahan-lahan, gue mulai bisa nguasain diri lagi. Seketika gue langsung ngenalin si cewek, dia cewek yang pertama kali gue kenal di sekolah ini. Cewek yang bikin gue bete pas di gerbang sekolah. Cewek yang (katanya) ‘punya’ angkatan kelas tiga.

“Udah?”

Gue ngangguk. “He’eh. Lo beneran orang kan?”

Sebelah alisnya naik. “Emang aku keliatan kayak setan?”

Ditanya begitu, gue spontan geleng-geleng pelan sambil pasang muka cengo. Entah mesti gimana buat pertanggung jawabin pertanyaan konyol barusan.

“Sori,” akhirnya cuma itu yang bisa gue bilang.

“Fine, then.” Dia lalu ngulurin tangan. “Manda,” katanya.

Gue nyambut tangannya. “Udah tau kok, kalo nama sih,” celetuk gue spontan.

Sejenak, gue nangkep ekspresi kecewa dari mukanya. Manda ngerespon omongan gue dengan senyum simpul, dan gue yakin itu dipaksain. Duh, salah ngomong kayaknya. Buru-buru gue koreksi maksud omongan yang tadi.

“Tapi ga asik kalo ga kenalan langsung,” gue bales senyumnya, “Febri. Panggil aja Ebi.”

Meski begitu, ekspresi mukanya masih tetep sama. “Ohh, kamu tau nama aku dari omongan orang-orang ya,” katanya, datar.

Sedikit banyak gue ngerti maksud dia. Emang ga enak kalo kita tau seseorang malah dari orang lain duluan, apalagi yang jelek-jeleknya aja.

“Ribet ah, gue ga biasa dengerin gosip. Lagian, kita kenalan baik-baik kok.” Gue ngeliatin sekeliling, “tapi awkward banget, kenalan di toilet gini.”

Kalimat gue barusan, sukses cairin suasana. Manda ketawa ngakak, karena baru sadar kalo ngajak kenalan di toilet begini. Ketawanya renyah, bikin gemes.

“Kamu ngapain disini?”

Kok bego ini cewek? Kalo ada orang ke toilet ya cuma dua opsi, boker sama kencing.

“Boker lah.” Gue ngerasa-rasain perut, mulesnya udah ilang sih. “Tapi ga jadi, udah ga kebelet. Lo sendiri ngapain?”

“Eh, aku-”

Belom selesai Manda ngomong, dari luar mulai kedengeran suara-suara banyak orang lagi ngobrol. Makin lama suaranya makin deket, dan makin jelas. Gue ngeliatin Manda, dan sekarang tampangnya panik.

“Kenap-”

Manda dorong gue ke bilik WC, terus nutup pintu. Gue malah ga sempet paham sama sikap dia yang aneh ini.

Dari luar, Manda setengah berbisik, “diem disitu dulu. Nanti kalo aku udah ga ada, baru keluar.”

“Lah, gimana gue tau lo udah keluar apa belom? Terus ini maksudnya apa sih?!”

“Sshhh… diem dulu.”

Tadinya gue mau protes, tapi…

“Loh, kamu teh nunggu lama ya ncun?”

“Eh si pecun rajin banget, udah disini aja.”

Dari luar bilik, gue bisa denger suara-suara kayak orang-orang yang bergerombol masuk ke toilet. Berisik banget. Dan diantara suara-suara cowok, ada juga suara beberapa cewek.

“Udah bilang izin sakit?”

Kedengeran suara Manda. “Udah kok, mau sekarang?” tanya dia.

“Yuk, ke UKS. Kayak biasa, giliran ya.”

Gue lalu denger langkah-langkah kaki yang mengarah keluar toilet. Oke, gue ditinggalin di WC yang bau plus ga layak pake ini. Pas liat ke bawah, njir, jijik banget gue mesti nginjek pembalut sama kondom bekas yang berserakan. Sialan itu cewek, bisa banget bikin gue bete. Ini yang kedua kali, nyet!

Gue buka pintu, terus keluar toilet. Selama dijalan, gue kepikiran tentang orang-orang yang tadi masuk ke toilet. Dari percakapan mereka, gue nangkep empat hal. Nunggu lama, izin sakit, UKS, dan giliran. Keempat hal itu pasti berhubungan!

Iseng, gue nanya ke murid cowok yang papasan dijalan.

“Eh, sori. Ruang UKS dimana ya?”

Si cowok ini ngeliatin gue, terus nunjuk malu-malu ke bagian dasar gedung yang ada di seberang lapangan. “Itu a’, ruang samping tangga,” katanya.

Gue picingin mata. Telunjuk dia mengarah ke ruang samping tangga, di bagian yang paling pojok. Di depan pintu, ada dua murid cowok yang berdiri sambil nyender. Kesannya kayak lagi ngejagain apaan gitu.

“Sip, makasihh ya.”

Gue lalu jalan mengarah ke sana, tapi…

Kriiing…! Kriiing…!!

Jam istirahat udah abis. Sayang banget, tapi seenggaknya gue harus mastiin sesuatu. Maka, gue sengaja naik ke lantai dua lewat tangga samping UKS.

Gue masih ada di jarak beberapa meter dari UKS, pas gue liat ada cowok keluar dari dalem ruangan terus salah satu cowok yang berdiri di depan pintu gantian masuk.

Pas gue mau naik tangga, gue sempetin curi-curi pandang ke jendela. Tapi terlalu gelap, lagi juga ketutupan gorden. Sikap gue ini ternyata bikin dua cowok yang lagi di depan pintu ngerasa tersinggung.

“Ngapain lo liat-liat ke dalem, hah?!” bentak salah satunya.

“Kelas berapa lo?! Nyolot sia!” timpal yang satunya, ke gue.

Gue cuma nunduk tanpa ngebales bentakan mereka, dan lebih milih naik ke lantai dua.

Jelas ada yang ga beres. Tapi gue milih untuk ga mau cari tau lebih jauh. Bodo amat lah, bukan urusan gue ini.

***

Jam pelajaran Sosiologi udah hampir abis. Bu Gayatri -guru Sosiologi gue- nyuruh gue (nyuruh, bukan minta tolong) bawain makalah tugas murid sekelas ke mejanya dia di ruang guru. Gue sih ngerasa sebagai anak baru yang (terpaksa) berbakti, anggep ini sebagai pendekatan guru ke murid barunya (baca: di tatar). Tentu, si bu guru juga ikut ke ruang guru.

Keluar dari kelas, gue jalan ngekor di belakang Bu Gayatri. Mandangin pantat bulet guru muda gue. Geal, geol, kiri, kanan. Duh, demen banget gue liatnya.

Ngomongin pantat, gue jadi inget Manda. Entah apa korelasinya, susah juga dijelasin. Mungkin deskripsi ngawurnya gini: gue kenalan sama Manda di toilet sekolah – nah toilet sekolah ini tempat yang gue tuju pas kebelet boker – lalu, boker itu pasti ngeluarin ta…, ehm, ampas makanan – nah, ampas makanan itu keluarnya dari lobang pantat – dan lobang pantat, itu bagian terpenting dari pantat. Jadi, sekarang ngerti kan dasar dari rumus pantat = Manda?

Speak of Manda, gue ga ngerti sama sikap anehnya. Apa ya, susah dijelasin. Dia bisa ganti mood dengan gampang, bisa tertutup tapi juga bisa terbuka. Pokoknya, cewek satu itu aneh.

“Bu, saya mau nanya…,” gue coba mulai pembicaraan.

Bu Gayatri masih tetep jalan cepet di depan gue. “Tanya apa?” bales dia, tapi tetep ngebelakangin gue.

“Kalo orang yang suka bersosialisasi, tapi sembunyiin kepribadian asli dia itu disebut apa ya, Bu?”

“Hmm,” Bu Gayatri natap gue, “munafik. Atau, naif?”

Gue nimbang-nimbang perkataan Bu Gayatri. Masa Manda begitu? “Masa munafik? Konotasinya si orang ini ga nunjukin kepribadian asli karena ga mau ngecewain orang lain saat berinteraksi sosial. Terlalu jahat kalo dibilang munafik, Bu.”

Kita berdua turun tangga, ke lantai dasar menuju ruang guru.

“Munafik tak selalu mengarah ke hal jahat, Febri. Ibu pernah belajar hal ini; seseorang yang kamu tanyakan itu punya dua sisi kepribadian. Introvert, sebagai dirinya saat sendiri; dan Extrovert, yang memainkan peran saat dia berinteraksi sosial. Beda dengan kebanyakan individu, dalam kasus ini tidak ada sisi yang lebih dominan dibanding sisi lain. Dengan kata lain, si individu ini lihai memainkan masing-masing peran. Prosesnya alami, dan tanpa dia sadari. Ibaratnya, bentuk pertahanan diri. Topeng.”

[email protected]#tkQKchLO+*#:[email protected]!!! Ini guru ngomong apa sih? Gue sama sekali ga nangkep maksudnya. “Terus hubungannya sama munafik apa, Bu?”

“Munafik, ya… Dia munafik terhadap kepribadiannya sendiri. Kesimpulannya, dia lebih sekarat dari yang terlihat, Febri. Hanya saja, kemunafikannya dan dibantu pertahanan dirinya yang memaksanya bertahan. Bentuk munafik individu tersebut adalah topeng, untuk menutupi kerapuhan dirinya. Tidak jahat, bukan?”

Makin bingung, gue coba ngalihin pembicaraan. Salah gue, gara-gara iseng nanya yang ga jelas. “Bu, saya tiba-tiba mules,” kelakar gue.

“Loh, kenapa?”

“Biasa Bu, otak saya kalo nerima hal-hal yang ketinggian dipahamin, suka kontraksi. Kebetulan otak saya sinkron sama lambung, jadi kalo otaknya mumet, perut ikutan njelimet.”

Bu Gayatri senyum geli. “Dasar kamu, bisa-bisanya bikin teori yang menyalahi hukum penciptaan. Kalo bercanda begini sama Pak Komar, kamu sudah dihukum loh.”

“Lah kan kita anak IPS, Bu. Kagak ngepek itu mah,” bales gue, pake logat Betawi yang sekentel krimer cap enak.

Kita sampe di ruang guru, dan setelah gue naro makalah di meja, gue langsung pamit ke kelas. Abis ini masih ada pelajaran Matematika.

Suasana sekolah kalo lagi jam pelajaran itu sunyi banget. Beda sama sekolah gue yang dulu, yang murid-muridnya ga tau diri gentayangan dimana-mana, istirahat maupun jam pelajaran. Suasana sunyi ini harus gue manfaatin untuk…

“Bang, pesen mie rebus. Mie nya dua, jadiin satu mangkok. Pake telor, setengah mateng ya!”

Yap! Cabut ke kantin! What, matematika? Persetan. Matematika ga bikin gue kenyang. Tapi tadi makan ketoprak kan? Lah, itu mah tadi. Sekarang beda lagi.

Meski badan gue cungkring, tapi porsi makan gue prasmanan loh. Sehari, minimal 3 kali. Minimal itu, maksimalnya 6 kali. Belom termasuk ngemil plus ngejus. Gue sendiri heran, ga semua jadi tai tapi ga pasti juga jadinya nutrisi. Biang kerok semua ini pasti cacing-cacing orator di perut gue. Pasti!

Ga perlu di deskripsiin kan bagian makannya? Jangan deh, pasti udah enek duluan. Soalnya mengandung muntah-able dalam tiap kata. Serius.

Selesai makan, kenyang deh. Saatnya balik ke kelas. Eh, tapi, tapi…

“Duh, mendadak kebelet kencing. Yaelah, ribet amat sih saluran sekresi gue!”

Berhubung gue ga tau sisa toilet yang masih menunggu buat ditemuin, dan ogah banget balik ke toilet ga layak pake yang tadi, maka gue mutusin buat kencing di bagian belakang kantin. Emang dasar rejeki orang males, gerbang jeruji yang biasanya digembok eh malah dibuka. Gerbang ini satu-satunya akses buat ke belakang kantin, yang juga belakang sekolah.

Gue buru-buru nyari spot kencing yang pewe. Nah, posisi gue udah enak bener: menghadap ke tembok belakang ruang entah apa. Gue ngintip lewat jendela, tapi lumayan gelap. Cuma keliatan tempat tidur, tirai putih, meja, stetoskop di atasnya, lemari putih. Eh, ntar dulu. Ini UKS?

Buru-buru gue geser badan ke samping, nyeret kaki sehingga si adek yang lagi kencing pancurannya ngebasahin tembok sekitarnya. Gue liat jendela yang di sebelah jendela tadi, dan…

“Manda?” Gue kaget. Serius.

Gue deketin muka ke kaca. Beneran itu si Manda.

Gue bisa ngeliat dari jendela yang tertutup, Manda lagi dudukin cowok yang rebahan di kasur dengan posisi dia yang menghadap ke jendela. Pinggul Manda goyang-goyang maju mundur, kadang ke atas bawah. Sementara sebelah tangannya nempel di dada si cowok, numpu badannya. Kancing seragam yang dia pake udah kebuka semua, dan ga pake bra. Jadi gue bisa liat dua toket kenyalnya goyang-goyang menggoda. Rambutnya udah acak-acakan, matanya merem-melek, dan satu tangannya nutupin mulutnya. Di mukanya, belepotan cairan putih. Dan gue yakin itu peju.

“Buset, lagi ngentot ini cewek,” kata gue, ngasal.

Tapi badannya emang bagus, putih mulus. Toketnya kenyel, putingnya juga merah banget. Perutnya langsing, pahanya juga sekel. Sayang, gue ga bisa liat bagian selangkangannya, soalnya ketutupan rok abu-abu.

Gue ngeliatin si adek-yang udah selesai kencing. Lah, dia malah udah tegang aja! Terus gue liat kiri-kanan. Aman.

Gue terus ngeluarin hape dari saku, lalu ngerekam adegan syur di dalem UKS ini. Lumayan, kali aja ada gunanya. Jahat ya? Emang. Siapa bilang gue cowok baik-baik?

Sekarang Manda ganti posisi. Dia mau jongkok, dan perlahan rok itu tersibak. Paha mulusnya makin jelas terekspos. Tinggal sedikit lagi, iya sedikit lagi sampe gue bisa liat selangkangannya. Ayo…

Tiba-tiba si cowok narik badan Manda, sampe itu cewek tindih dia. Ah, ngehek! Ganggu banget ini orang! Tapi gue ngerasa aman, soalnya dengan begitu makin kecil kemungkinan mereka mergokin gue ngintip.

Eh iya, lupa masukin si adek ke celana.

Mereka french kissing panas banget. Saling menggigit dan mengulum bibir, membelit lidah. Buset, pro banget kayaknya si Manda. Gue mesti ngerasain sexperience dia besok! Kudu, harus, a must!

Tangan si cowok sekarang sibuk ngeremas kedua toket Manda sambil sibuk ciuman. Toket itu diremas, dipilin putingnya, dicubit-cubit, dipijet-pijet memutar searah jarum jam. Digituin, Manda ngegoyangin lagi pinggulnya naik-turun, kadang dia pake gerakan muter gitu. Aih, itu pasti enak banget. Sayang, kurang lengkap soalnya ga ada desahan. Gara-gara jendela nih, jadi ga bisa dengerin.

Manda sekarang bangun lagi, kembali dudukin si cowok. Manda keliatan nikmatin banget, terekspos dari sorot matanya yang sayu. Dia gigit bibir, sebagai ganti kedua tangan dia yang sibuk ngestimulasi daerah sensitifnya sendiri. Yang kanan grepe toket sama putingnya, sedangkan yang kiri meluncur ke roknya dan…

Nah, dari tadi kek!

Manda nyingkap roknya, terus nyusupin tangan kirinya ke selangkangan dia. Sekilas gue bisa ngeliat kontol si cowok yang amblas di memek Manda yang, merah merekah, tanpa bulu, dan bagus banget itu. Damn, gue sange nyaksiin cewek yang baru aja kenalan sama gue lagi nge-WOT cowok yang entah siapanya dia.

Goyangan pinggul Manda makin cepet, sekarang udah ga karuan. Si cowok juga makin tegang badannya, terus tangannya megangin pinggang Manda. Wih, pada mau klimaks nih. Ini bagian paling penting dari bokep: klimaksnya!

Si cowok makin menegang. Pantatnya menghentak-hentak ke atas, ngebuat badan Manda ikut tersentak gitu. Eh, eh, si cowok neken pantatnya kuat-kuat ke atas, ditambah badannya yang menegang gitu. Buset, masa keluarin di dalem sih?!

Pemandangannya ga full nih, gara-gara rok abu-abu ngehek, ngalingin aje!

Si Manda juga kejang-kejang gitu badannya. Dia sampe nunduk, ngebiarin rambut panjangnya nutupin mukanya yang sekilas keliatan meringis.

Wah, si cowok ngedaratin pantatnya lagi di kasur. Dadanya turun-naik, kayaknya berat banget mau nafas aja juga. Manda juga langsung lemes, badannya kembali nibanin si cowok. Kayaknya mereka klimaks barengan.

Eh, ntar dulu. Manda masih ngegoyang pinggulnya! Gila, itu cewek masih nagih!

Gue masih terus ngerekam, lumayan lama durasinya. Weits, hape udah pake memory card 2GB. 2009 gini, memori 2GB masih jarang coy. Ga tau deh lima taun kedepan.

Balik ngintip lagi ah. Si cowok, sekarang ngegeser Manda ke samping. Terus dia bangun, berdiri di tepi ranjang lalu nyodorin kontol dia yang mulai lemes itu ke depan muka Manda. Ga pake disuruh, Manda buka mulutnya terus masukin kontol itu, dilahap sampe pangkalnya. Buset, binal banget nih cewek. Yang bikin gue geleng-geleng, Manda ngulum kontol si cowok sambil dia nungging, terus tangan kirinya ngerogoh selangkangannya sendiri. Serius dia belom puas sampe masturbasi gitu?

Si cowok menggelinjang geli, terus narik kontolnya dari mulut Manda. Dia nempel-nempelin kontolnya di pipi Manda, dipukul-pukul pelan. Eh, dia bungkukin badan. Terus, seakan udah ngerti mesti ngapain, Manda buka mulut lebar-lebar sambil natap pasrah. Lalu si cowok ngeludah beberapa kali, ada yang kena muka Manda dan ada yang masuk ke mulut dia.

Abis kayak gitu, si cowok buru-buru pake celana abu-abunya. Dia buka tirai, terus nengok kiri-kanan. Ninggalin Manda sendirian.

“Yep, ngerekam bokepnya udahan. Oke, waktunya masuk kelas.”

Baru gue mau nge-stop recording, apa yang ada di dalem UKS sanggup bikin gue speechless. Manda, nangis.

Berkali-kali dia ngedongakin kepala, tapi tetesan air mata tetep meluncur juga dari pelupuk mata. Gue emang ga bisa denger tangisannya, tapi gue kayak bisa ngerasain apa yang dia rasain. Dia duduk di tepi ranjang, meringkuk sambil tutupin muka pake bantal. Tangan-tangannya cengkeram sprei, kayak nyiratin lagi ngerasain sakit yang amat sangat.

Itu bukan tangisan orang yang abis diperkosa atau nyesel abis ngelakuin zina. Gue tau, itu tangisan orang yang ga kuat nahan beban hidupnya. Tangis yang sama, pas nyokap ga kuat lagi pura-pura ga ngedengerin ejekan dan perlakuan ngerendahin dari Kakek dan Nenek tentang Bokap.

Tangis mereka yang rapuh, karena ga kuat dengan beban hidupnya.

Bu Gayatri bener. Manda munafik, bukan karena dia jahat. Tapi karena cuma itu satu-satunya cara yang dia tau supaya dia bisa keliatan kuat.

“Dan nyembunyiin dia yang sebenernya rapuh.”

Gue nge-stop recording hape, terus langsung ngehapus video rekamannya. Ga perlu mikir dua kali untuk ngelakuin itu. Gue emang bukan orang baik, tapi gue bakal lebih rendah dari binatang kalo ngambil keuntungan dari penderitaan orang lain.

Tangan gue ngepel, kenceng banget. Baru pertama kali, gue ngerasa geram tanpa alesan yang jelas.

“Ah, udahlah. Masuk kelas aja,” gue garuk-garuk kepala, “bakalan dimarahin ini mah.”

***

Pagi ini gue sengaja udah nyampe di sekolah. Bingung sih, mesti gimana. Kejadian ngintip kemaren bener-bener bikin gue bingung. Di satu sisi, gue ga bisa ngelak bahkan setuju sama bisikan nafsu tentang bodi Manda yang, look delicious. Di sisi lain, gue ga bisa jahat. Ngejahatin dia, sama aja gue tega sama Nyokap. Amit-amit deh, cukup mental gue aja yang degradasi. Bukan moralnya.

Nah, karena bingung itu makanya gue pagi-pagi udah ada di sekolah. Lah, hubungannya ape sob? Jelas ada. Cepet atau lambat, ujung-ujungnya gue mesti berangkat sekolah. Nah, daripada gue gajelas dirumah, mending gue cepet-cepet ke sekolah dan gajelas disini aja.

“Helooo~”

Gue celingukan. Buset, kelas sepi amat. Baru gue doang manusianya yang hadir, ga tau deh kalo setan-setannya mah.

Idih~ Balik badan, puter haluan. Tujuan: kantin.

Gue turun tangga. Lho, lho…

“Eh, elo?”

Dia malah pengo. “Kamu kenapa deh?”

“Lo lagi lo lagi. Bener-bener kayak satelit lo, muter. Dimana-mana beredar,” bales gue. “Eh iya, lo bukannya kelas 1 Man? Ngapain ke lantai atas?”

Si cewek, Manda, cengengesan nanggepin pertanyaan gue. “Ehehe, emangnya aku ga boleh naik ke lantai atas?”

“Ya bukan gitu. Tapi kan aneh aja.”

“Ih, Ka Febri yang aneh. Udah ya, aku naik dulu.”

Eh, oh, duh, gue refleks nih. Tangan gue bergerak sendiri terus megang lengan dia. Ah, kepalang tanggung.

“Man, gue mau ngomong.”

Manda natap gue heran. Entah gue yang kepedean apa gimana, gue nangkep rasa berharap di sorot matanya.

“Gue… kemaren liat lo di UKS.”

Drastis. Sorot matanya seketika berubah dingin.

“Liat apa?” tanya dia, ketus.

“Semuanya. Yang lo sama cowok itu.”

Manda narik nafas panjang. Ga pake aba-aba, dia gantian narik lengan gue, turun tangga.

“Eh, woy! Ini mau kemana?”

“Udah, ikut aja atuh.”

Manda narik gue ke… t-to-toilet ya-yang kemaren! Kagak mau, gue trauma kesana! Kagaaak!

Tapi kami tetep masuk juga. Ironis.

Manda ngelepasin genggamannya dari lengan gue, terus nyender di dinding. Gue bengong, nebak-nebak dia mau ngapain selanjutnya.

Manda ngelepas kancing seragamnya dari yang paling atas, terus bawahnya, terus bawahnya lagi, dan bawahnya lagi. Terus dia narik seragamnya dari rok, dan ngebuka kancing-kancing sisanya. Sekarang gue ngeliat jelas, belahan dadanya yang menggoda. Meski ketutup bra, tapi toket Manda emang sekel dan padet. Keliatan kok dari toketnya yang penuh ngisi cup bra. Duh, duh, ini mah bisa ngeces gue…

Sekarang dia ngerogoh celana gue. Nurunin resleting, terus buka kaitan celana. Eh, eh, ntar dulu. Ntar duluuu! Bukan begini maksudnya!

“Woy, woy, lo ngapain?!”

Manda bengong. “Eh, mau begituan kan?”

Giliran gue yang bengong. “Siapa bilang, gila lo ya?”

“Terus tadi, ngomong begitu maksudnya apa?”

“Begitu gimana?”

“Ya-yang liat semuanya. Di UKS.”

Gue ketawa ngakak, sekenceng-kencengnya. Ini cewek bener-bener bego. Natural tololnya. “Makanya kalo orang ngomong, dengerin sampe abis,” ketawa gue makin keras, “adududuh, lo bego bener. Sampe sakit perut ini gue ketawanya, duh….”

“Maksudnya apa sih?” Ih lucu, Manda mulai panik.

“Gue liat lo lagi nangis kemaren. Makanya, yang pengen gue tau, lo kemaren itu kenapa?”

Pyaash! Muka Manda memerah, mirip udang rebus. Dia terus nunduk, buat nutupin muka putihnya yang lagi ganti warna.

“Ja-jadi, jadi, kamu teh bukannya mau mi-minta jatah bu-buat, buat-”

“Tutup mulut? Ya engga lah! Yang begitu cuma ada di sinetron sama cerita-cerita bokep. Lagi, gue bukan tipe orang yang ngambil keuntungan dari derita orang.”

Manda tiba-tiba ngebenamin mukanya di bahu gue. Dia cengkram kedua lengan gue kuat-kuat, sampe seragam gue kusut.

“Ah elaaah…! Bilang dong dari tadi… aku kan ga usah, ga…usah ja-jadi, jadi…”

Seketika dia diem. Hening.

“Man?”

Bahu gue dingin, kayak dibasahin air. Gue nengok ke Manda, tangan kanannya nutupin mukanya sendiri.

“Oioi, lo nangis?”

Iya, dia nangis. Meski ditahan sekuat tenaga supaya ga bersuara, tapi gue tau kalo dia lagi nangis.

Gue bingung, ini diluar dugaan loh. Waduh, mesti gimana ini?

Tangisan Manda makin menjadi-jadi. Dia meraung, keluarin suara parau yang menyayat hati. Sekarang gue bener-bener ngerti maksudnya Bu Gayatri. Munafik bisa jadi bentuk pertahanan diri, saat orang itu ga punya tempat berbagi. Saat dia ngerasa ditinggal sendiri. Dan saat semua beban itu ga bisa lagi ditampung, cuma nangis sebagai pelepasan yang dia bisa lakuin. Iya, orang ini labil, lebih tepatnya rapuh.

“Gue kayak baru kenal sama Manda yang asli.”

Manda masih terus meraung-raung. Suara tangisnya, bener-bener bikin gue nyesek.

“I promise, I will definitely save you.”

***

Fuaaah! Kalo inget masa-masa awal itu, gue suka galau sendiri. Entar jadi Terjebak Nostalgia-nya Raisa, ribet deh.

Ceklek…

“Bii, bagus ga?”

Manda masuk kamar, ngasih liat…

Gue bengong. Rahang gue ngebuka, rasanya mau jatoh aja. “Lo apa-apaan sih?! Ngapain pake begituan?!”

Si minus pake bikini merah two-pieces yang cuma nutupin puting sama memeknya aja. Ga lebih, bisa kurang. Perut langsingnya terekspos kemana-mana. Begitupun sama pantat, belahan dada, dan bagian-bagian menggiurkan lainnya.

“Kenapa sih? Kan judulnya aja liburan ke pantai, masa ga boleh pake bikini?” protes dia, ngotot.

Oh, gue lebih ngotot. “Pokoknya ganti! Tutupin apa kek, gue ga mau tau!”

“Tapi ini kan badan aku! Terserah aku dong!”

“Ya tapi gue kagak rela badan lo diliatin orang lain!”

Entar dulu. Ngapain gue ngomong begitu?! Idih, idih!

Sejenak hening. Manda ngeliatin gue pake tatapan ngeledek.

“Kamu cemburu ya, kalo ada yang ngeliatin badan aku?”

“Ka-kagak!”

“Bener?” Manda nurunin tali bikini sampe lengan, jadi cup bikini lolos ke bawah dan sebelah toketnya terekspos sama mata gue. “Ga rela ya mereka ngeliatin badan seksi aku?”

“Kagak! Dibilangin juga!”

“Yaudah kalo gitu, aku keluar gini aja ya,” goda dia lagi.

Waduh? “Ehh, jangan!”

“Yaudah, bilang dong kalo kamu cemburu.”

Ngehek ini cewek, ciyus deh. “Iya, gue cemburu.” Iya, biar cepet.

“Ishh, pake ‘aku’ dong, senior~”

Grrhh…! “Iya, aku cemburu. PUAS?”

Manda ngacungin jempol. Terus dia ngambil sesuatu dari tasnya. Secarik kain.

“Emang aku pengen godain kamu. Sebenernya,” Manda nunjukin bentuk carikan kain itu-sebuah dress, “aku mau pake ini! Bagus ga summer dressnya?”

Oh, itu summer dress? Iya sih, motif bunga-bunga. Cocok buat ke pantai.

“Bagus kok, cocok banget. Eh, lo ngerjain gue doang? Manda…!!”

“Selamat siang…..!!!”

Pas gue mau nerjang Manda, pas juga suara itu ganggu gue. Buru-buru gue nengok ke ruang tamu, pasti si Agus udah nyamper nih.

“Siang, mas Ebi. Sudah siap?”

Tuh kan bener, si Agus. “Saya sih udah.” Gue teriak ke belakang, “Man, udah siap?!”

“Oh iya, kita kesana naik apa ya?”

Agus nunjuk tiga sepeda yang terparkir di teras. Satu sepeda standar yang ada keranjangnya, satu sepeda jenis fixie, dan satu sepeda tipe BMX. Kondisi ketiganya masih bagus kok.

“Eh, naik sepeda ya? Asik!” Manda menyeruak dari belakang, ngerangkul gue. Sekarang dia udah pake summer dressnya, jadi keliatan manis banget.

Gue ngambil tas selempang kecil buat naro barang-barang such as hape, dompet, kamera digital. Sementara Manda ngeluarin bungkusan dari tasnya-dan baru gue tau ternyata itu dua pasang sendal jepit; satu buat dia -yang ada bunganya- dan satunya buat gue -yang standar abis- pake.

“Mari, dipilih sepedanya,” kata Agus.

Gue mau pilih sepeda fixie, tapi Manda ngotot kalo dia mau pake yang itu. Eh, pas gue mau pilih yang BMX, dilarang juga terus malah suruh gue pake yang ada keranjangnya. Tadinya gue mau ngotot, tapi ancemannya Manda masih sama: bikinian sepanjang jalan.

“Bentar dulu Bang Agus,” Manda mencet-mencet hapenya. Setelah selesai, dia ngasih hapenya ke gue. “Bii, pegangin hape Manda. Oke, yuk.”

“Ikutin saya ya, Mas Ebi dan Teh Manda.”

Agus gowes keluar teras terus belok ke kiri, lurus susurin jalan. Dibelakangnya, Manda ngekor.

Pas gue mau gowes, tas selempang gue geter. Buru-buru gue ngecek, ternyata hape gue.

“Eh, ada sms. Loh, si minus ngapain sms gue?”

Buru-buru gue buka. Gue baca isi smsnya, terus senyum-senyum sendiri.

Ga puas, gue baca untuk yang kedua kalinya.

Manda (Phone) said:
Dear,
Even a savior need someone to save his day. This time, I will definitely save you.

Enjoy this trip ‘till the very last.
Cheers!

Semangat gue balik. Gue gowes sepeda, nyusul Manda.

Bersambung