Perjalanan Gila Part 6

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 6 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 5

Dulu dan Sekarang​

Bii, pegangin!

Gue ngulurin tangan ke Manda, terus narik tangannya kuat-kuat. “Buru ah, ribet nih! omel gue.

Dalam satu lompatan, Manda nyeberang dari sisi kapal ke landasan beton. Akhirnya, gue dan Manda resmi nginjek pulau Tidung. You have to congratulate us, guys!

Gue merhatiin sekeliling, sementara Manda sibuk nelepon tour guide-orang dari Gino, yang katanya stand by di dermaga, tapi kok ga muncul-muncul juga. Ternyata meski hari senin, tapi banyak juga yang ke pulau ini untuk liburan. Ada dua kapal kayu gede yang (setau gue) ke pulau ini, satu yang kita tumpangin, dan satunya yang udah duluan sandar di dermaga. Bagus deh kalo rame, soalnya kalo sepi malah spooky sendiri guenya. Penakut ya? Biarin!

Dimana orangnya? Udah kesini? tanya gue.

Manda angkat bahu, nomernya ga aktif, Bii. Gimana dong?

Lah, terus? Masa kita nunggu sampe malem? bales gue, panik. Ini mulai ga lucu, sumpah.

Manda gandeng gue keluar dari gerbang dermaga, terus duduk di emperan alun-alun yang berada di lapangan, tepat di belakang dermaga. Gue dan Manda pun istirahat sebentar sekalian nunggu dengan pose bete, disamping seorang cowok item berambut keriting. Kayaknya sih anak. pulau.

Manda capek, istirahat dulu aja ya, Bii? Sambil nunggu kan, pinta si minus.

Gue nganggukin permintaannya. Mau gimana lagi? Lah, dia yang punya acara. Sementara kita berdua melepas penat, gue inget kalo gue beli rokok Dunhill Mild ga lama pas baru keluar rumah. Saking gugupnya di liburan ke pulau gue yang pertama, gue sampe lupa buat ngerokok. Weks, am I that nervous?

Sialnya, gue baru inget kalo gue ga ada korek. Mau nyalain rokok pake apa? Gesek-gesek batu? Keburu ga mood gue!

Iseng, gue nanya Manda. Man, ada korek ga?

Ish, emang aku ada tampang perokok apa, Bii? jawab dia, ketus. Lah, emang korek buat nyalain rokok doang? Gue nanya korek woy, koreeek!!

Lama gue bengong, sampe akhirnya cowok di sebelah gue ini ngeluarin sebungkus Sampoerna Mild merah dari kantong, berikut dengan koreknya. Dia nyalain rokok, terus dengan baik hati nawarin gue koreknya. Aih, ramah pisan orang pulau.

Makasih bang, kata gue sambil nyalain rokok. Nih, koreknya saya ba-

Manda nyamber korek di tangan, abis itu nyamber rokok gue. Cepet banget, mirip maling. Terus dia dengan entengnya nyalain sebatang rokok, hembusin tarikan pertama, lalu senyum cengengesan ke gue. Sejak kapan Manda ngerokok?

Makasih ya bang, kata Manda sambil balikin korek. Terus, gue natap Manda, sinis. Pake banget.

Katanya lo ga ngerokok? Kok-

Lagi-lagi, Manda motong, kata siapa aku ga ngerokok?

Loh, tadi ngomongnya?

Aku kan cuma bilang emang aku ada tampang perokok, bukan ‘aku kan ga ngerokok Bii. Ish, kamu lieur pisan,
gerutu Manda. Kesel aku sama kamu, lanjutnya.

Harusnya gue yang kesel! Harusnya gue! Tapi gue berusaha sabar, inget Bii, inget orang sabar pantatnya le, salah, pintu rejekinya lebar. Liat aja ini cewek, sampe penginapan gue abisin sampe lemes!

Ngomong-ngomong soal penginapan, hal pertama yang harus dilakuin untuk bisa sampe sana tuh: nyari si tour guide yang
katanya mau jemput tapi ga jemput-jemput!

Iseng, gue ajak ngobrol cowok di sebelah gue. Nunggu orang, bang?

Dia ngangguk, terus ngomong, lama sekali ya, padahal kapal sudah sandar.

Giliran Manda yang nyamber, lho, emang si abang ga ada kontaknya?

Cowok itu geleng-geleng kepala, terus nunjuk hapenya. Ini, telepon saya baterenya habis. Jadi susah kan ngehubunginnya, jelas dia.

Seketika gue dan Manda saling pandang-pandangan. Tanpa ngomong pun, kayaknya udah ada telepati yang ngehubungin pikiran kita berdua. Terus, tanpa aba-aba,
Manda ngeluarin hape dari saku hoodie-nya, terus nyerahin ke gue. Dan gue langsung tunjukkin layar hape Manda -yang
udah masuk ke opsi panggilan keluar- ke si cowok item.

Bang, nomernya yang ini bukan? tanya gue buat mastiin.

Sejenak si cowok ngeliatin layar hape. Tiba-tiba, mukanya berubah sumringah.

Mas Ebi? Mbak Manda? Kenapa tadi ga kasih tau aja, seloroh si cowok sambil cengengesan.

Lah, iya. Situ tour guide kita?

Si cowok ngangguk. Betul Mas, saya Agus, gaet yang orangnya Boss Gino. Tadi Boss Gino ngebel saya, suruh sambut di dermaga. Eh saya lupa ngecas telepon saya, sampai sini malah mati teleponnya. Mau pulang dulu, takut nanti Mas sama Mbak nunggu kelamaan,” kata si cowok ngasih penjelasan. “Wah, ternyata kita sebelahan tapi ga saling tau ya.

Gue sama Manda pun seketika teriak berbarengan, puheleaseee, cuape dweeehhh!!!

Ga pake basa-basi, gue langsung minta tolong si Agus untuk anterin kita berdua ke penginapan. Agak maksa, soalnya juga udah capek, plus laper! Akhirnya kita ninggalin dermaga, untuk menuju penginapan. Mungkin karena rasa bersalah, Agus bawain tas Manda -yang tadinya gue bawa- selama perjalanan ke penginapan. Sementara gue bawain lagi ransel gue yang tadinya sama Manda.

Selama di jalan, Agus ngejelasin banyak hal ke kita berdua. Nah, makanya ada banyak hal baru yang gue dapet tentang pulau ini. Pertama, jalanan di Tidung itu rata-rata udah pake landasan batako. Kedua, Tidung itu ternyata pulau dengan lanskap tiap sisinya berupa palung.

Jadi ga kayak pulau lain yang pantainya menjorok ke laut, seluruh sisi pulau ini berupa jurang dengan jarak rata-rata beberapa puluh sampe seratusan meter dari bibir pantai. Ketiga, pulau Tidung ini strukturnya panjang horizontal, menyamping gitu. Jadi penduduk pulau cuma ngebagi wilayah jadi tiga bagian, timur-tengah-barat.

Keempat, ada dua pulau Tidung, yang untuk pemukiman namanya Tidung Besar; dan yang Tidung Kecil untuk perkebunan dan hutan. Dua pulau ini samping-sampingan, dan dihubungin sama jembatan panjang. Kelima, jembatan penghubung ini namanya Jembatan Cinta. Entah siapa yang kasih nama. Tapi Jembatan Cinta ini jadi ikon wisata Tidung. Kata Agus, untuk kesana kita harus menuju timur, sampe mentok. Dan keenam…

“Disini, penginapan bukan berupa motel atau wisma,” kata Agus, “tapi rumah-rumah penduduk yang disewakan. Istilahnya, homstey.”

“Homestay, bang Agus,” sela gue, mengkoreksi.

Agus ngebawa kita keluar dermaga, terus belok kanan ke arah timur. Gue merhatiin suasana sekitar, yang bener-bener baru buat gue. Di jalan beralas batako yang gue lewatin -dengan lebar jalan sekitar lima meteran dan cuma cukup dilewatin dua motor-, gue ngeliat pemandangan mirip pasar malem. Kios-kios petakan yang ngejual baju dan cinderamata bertebaran di sisi kiri-kanan jalan.

Suasana juga diisi sama banyak tukang jajanan yang muncul, ada yang seliweran dan ada juga yang mangkal di pinggir jalan. Rumah-rumah homestay berdiri di sepanjang sisi jalan, dengan desain yang macem-macem. Ada yang bentuknya luas, ada yang tingkat dua, tapi ada juga yang mirip kontrakan.

Sementara orang-orang lalu lalang, ada yang jalan kaki, naik sepeda, naik motor, dorong gerobak, dan ada juga yang naik angkutan becak tapi digabung sama bodi motor sebatas stang. Jadi jalannya bukan digenjot, tapi digas. Unik ya, gue baru liat yang begitu.

“Bang Agus, itu becak apa sih?” tanya Manda sambil nunjuk ke belakang, ke salah satu angkutan unik yang baru aja lewat itu. “Bisa ya, digabungin begitu.”

“Itu namanya bentor, Mba. Singkatan dari becak dan motor. Semua jenis motor bebek bisa dijadikan bentor, kecuali motor metik.”

Manda angguk-angguk, dan sekarang giliran gue yang nanya. “Terus tarifnya berapa, Bang Agus?” tanya gue.

“Sekali jalan dua puluh ribu, Mas Ebi. Sekali angkut bisa muat sampe tiga orang, dua di depan, satu dibonceng di jok belakang,” jawab Agus.

Setelah jalan kaki susuri jalanan agak jauh, ditambah badan yang kegerahan gara-gara panas yang nyengat, akhirnya Agus masuk ke teras satu rumah yang ada di sisi kiri jalan. Dia buka pintu, terus naro ransel Manda di samping pintu.

“Sudah sampai, ini homesteynya. Mas dan Mbaknya silahkan masuk. Di dalam sudah disediakan makan siang, sementara istirahat dan makan siang dulu, nanti tengah hari saya kesini lagi buat ngajak ke Tanjungan Timur.”

Gue dan Manda barengan ngasih jempol, tanda ngerti dengan intruksi Agus. Kita langsung masuk ke dalem, sementara Agus pamit pulang. Manda lalu duduk di sofa yang ada di ruang tamu. Gue merhatiin seisi rumah, lumayan gede untuk di isi berdua. Ruang tamu di isi dengan satu sofa panjang, dua kursi sofa, rak dengan tivi layar datar di atasnya, AC yang terpasang di atas gorden, dan karpet yang ada di tengah ruangan. Menu makan siang tersaji di atasnya lengkap dengan peralatan makan; mulai dari sayur, lauk, nasi, buah pencuci mulut, dan air minum kemasan.

“Bii, makan enak nih! Kesukaan aku, cumi ditepungin hehehe…,” Manda duduk di karpet, ngeliatin makanan yang ada di atas karpet, “ada cumi, sayur capcay, tempe tahu bacem, sambel, semangka sama melon. Lengkap! Makan dulu yuk, baru istirahat.”

Gue masih asik merhatiin seisi rumah. Disini cuma ada ruang tamu, satu kamar, satu kamar mandi dan dapur. Persis rumah yang kayak biasanya. Gue masuk kamar, lumayan juga isinya. Ada kasur (king size lagi), lemari pakaian, laci, dan AC. Wuih, di rumah ini ada dua AC. Keren, keren.

“Bii, makaaaaan!!!”

Njirr, Manda teriak kenceng banget! Cempreng amat sih suaranya!

“Iya, bentaran kenapa sih!” bales gue.

Tapi gue seneng, Manda yang sekarang lebih ceria. Meski kebinalannya udah kelewat batas wajar, seriously. Dibanding dulu, overall, sekarang dia lebih baik. Yap, dibanding lima tahun lalu.

Awrite, let’s go back to previous five years. Awal 2009, saat gue harus ngejalanin semester kedua kelas 2 SMA, di Bandung.

—o—​

Seharusnya, Senin ini gue upacara pertama setelah liburan semester bareng temen-temen gue di Jakarta sana. Seharusnya, hari ini gue bisa nembak gebetan gue, yang udah pedekate selama tiga bulanan. Seharusnya, gue ngekos aja di Jakarta, dan ngebiarin Bokap nyelesein kerjaannya disini. Seharusnya, gue engga terdampar di sekolah ini, berdiri di luar, di depan gerbang yang dikunci sama satpam karena upacara udah dimulai.

Ada lagi. Seharusnya, Nyokap nemenin gue, bukannya malah sibuk nyari materai! Kenapa kagak disiapin dari kemaren-kemaren sih! Kan gue tengsin mesti nunggu sendirian di luar sekolah. Mana dingin lagi. Udara pagi di Bandung itu bener-bener deh!

Pas gue masih ngegerutu, tiba-tiba dateng seorang cewek yang jalan kaki mendekat ke gerbang. Gue curi-curi pandang, cantik nih cewek. Rambutnya panjang sebahu, dengan poni disisir kesamping. Mukanya lucu, paduan cantik dan manis. Dia pake seragam putih kegedean, dengan rok abu-abu selutut, kaus kaki sebetis dan sepatu keds. Mojang Bandung emang geulis-geulis, ga nyesel-nyesel amat gue pindah kemari.

“Yah, telat deh…,” gerutu si cewek, sambil ngeliatin murid-murid dan guru yang lagi upacara.

Udah tau telat, masih aja ngedumel. Apa banget sih ini cewek. Eh, dia ngeliatin gue. Lumayan lama, merhatiin dari ujung kepala sampe kaki.

“Apaan sih, ngeliatin gitu,” gerutu gue, ga suka gue diliatin begitu.

Dia senyum. “Engga, aku cuma bingung. Belum pernah liat kamu sebelumnya.”

Gue ngejawab ketus, “baru pindah sekolah.” Cantik sih, tapi mood gue seketika rusak pas ini cewek ngeliatin gue kayak gitu.

“Oh, kelas?”

“Dua.”

“Tadinya darimana?”

“Jakarta.”

Seketika suasana hening, ga ada lagi yang diobrolin. Gue lebih milih mainin hape sambil nunggu Nyokap, ga lagi peduli sekitar. Ga lama, Nyokap dateng sambil bawa map coklat, dan setelah gue ngomel-ngomel ke Nyokap, ga lama upacara selesai. Gerbang pun dibuka, dan gue beserta Nyokap langsung menuju ke ruang Kepala Sekolah buat ngurus tahap akhir kepindahan gue. Sekilas, gue nengok ke belakang-merhatiin si cewek yang baru masuk gerbang, tapi udah dikerubutin cowok-cowok. Mereka ngobrol-ngobrol di halaman sekolah, tampak si cewek bales obrolan mereka sambil senyum.

Gue tajemin penglihatan, fokus ke muka si cewek. Ternyata, senyumnya emang manis. Tapi kok, keliatannya kayak senyum terpaksa ya?

Bodo deh, bukan urusan gue.

Selesai dari ruang Kepsek, gue dianter ke kelas gue yang ada di lantai tiga. Suasana udah sepi, soalnya murid-murid udah masuk kelas. Abis naik tangga satu kali dan lewatin satu kelas, Pak Kepsek berenti di pintu kelas dengan papan diatas pintu bertuliskan “IPS XI-2”. Beliau ngetuk pintu, ngebuka pintu terus ajak gue masuk. Rada tegang juga, terasing di kelas baru, dan penuh sama orang-orang baru. Setelah Pak Kepsek pamit balik kandang, Bu Guru yang lagi ngajar nyuruh gue perkenalin diri gue sendiri. Dan berhubung lagi pelajaran Bahasa Inggris, gue disuruh perkenalin diri pake English.

“Seriously, Miss?”

Bu Guru ngangguk, mantep dan tegas. Kayaknya guru killer nih.

“Well, right. Emmh, okay,” gue mandangin murid sekelas, yang lagi balik mandangin gue, “I’d like to introduce myself. Err, my name is Febri, the full name is Febriansyah. Well, kinda short, huh?” gue cengengesan, ngelempar candaan garing. “But, you can call me Ebi. I was transferred from SMAN 60, Jakarta. So, let’s befriend and be nice to me.”

Suasana hening. Kalo ada jangkrik, pasti bunyinya nyaring banget menuhin seisi ruangan. Mampus nih gue, apa tadi salah ngomong ya?

“Uwoooh!! Akhirnya ada juga penyelamat kita pas pelajaran ginian!”

“Contekan telah dataaang!!”

“Sini men, duduk sebelah aing! Sok gausah malu!”

“Di sebelah aku aja!”

“Disini aja, dijamin kenyang!!”

Suasana langsung rame, ribut kayak hajatan dangdut. Beberapa murid cowok dan cewek langsung minta gue duduk di kursi sebelah mereka yang kosong. Gue mandangin Bu Guru, berusaha mencari jawaban atas apa yang terjadi.

Bu Guru cuma senyum simpul, terus ngomong, “Welcome to IPS XI-2, Febri.”

“Seriously?”

***

Gue ngelewatin English Course dengan lancar, tentu sambil dikerubutin temen-temen yang nyontek jawaban tugas. Cuma butuh sejam, dan gue udah dapet temen satu kelas penuh. Ternyata mereka asik, enak diajak ngomong, gokil diajak bercanda. Berhubung hari pertama setelah liburan, banyak mata pelajaran yang kosong. Nah, seharusnya ada Matematika setelah ini, tapi gurunya ga masuk kelas. Akhirnya, waktu dua jam pelajaran gue manfaatin untuk kenal penghuni satu kelas lebih deket.

Ga kerasa, dering bel istirahat berbunyi. Gue dan beberapa temen keluar, terus ngabisin waktu di depan kelas.

“Bi, ke kantin yuk!” tawar salah satu temen gue.

“Engga deh, gue disini aja. Duluan aja, ga apa-apa kok.”

Gue lalu berdiri, berpangku tangan di tembok teras sambil ngeliatin suasana di lantai dasar. Banyak murid seliweran, ada juga yang lagi main basket di lapangan. Pandangan gue nyisir dari ujung ke ujung, dan berenti pada seorang cewek. Kayaknya gue kenal, liat dimana ya?

“Oh, iya. Cewek yang tadi telat.”

Kayak yang tadi gue liat, dia selalu dikerubutin sama cowok-cowok. Apa dia seterkenal itu?

Puk!

Seseorang nepuk pundak gue. Ah, ternyata temen sekelas.

“Ngeliatin apaan sih, Bi?”

Gue nunjuk ke cewek itu, “tuh, ngeliatin dia. Siapa sih, famous amat kayaknya.”

“Namanya Manda, anak kelas satu. Kenal Bi?”

Gue geleng-geleng. “Engga, cuma ketemu di depan sekolahan tadi,” jawab gue.

“Cantik ya? Sayang, ‘punya’ nya kelas tiga. Kita sih susah buat icipnya.”

Gue ngerasa ada yang janggal dalam kalimat temen gue. “Maksud lo ‘punya’?”

“Dia bispak, Bi. Bookingan bergilir angkatan kelas tiga. Gosipnya, dia ngelakuin itu karena di bully. Bener atau engganya, kayaknya dia nikmatin tuh. Liat aja mukanya, seneng gitu kan lagi dikerubutin cowok-cowok kelas tiga.”

Iya, gue juga lagi ngeliatin mukanya kok. Cantik, apalagi pas senyum. Tapi yang sekarang gue liat itu senyum yang dibuat-buat, palsu. Senyum yang sama kayak tadi pagi. Gue hafal banget mimik muka kayak gitu, senyum yang sama yang gue lakuin, pas gue harus pura-pura seneng dengan keputusan Bokap untuk bawa sekeluarga pindah ke Bandung. Ya, cuma demi kepentingan bisnisnya.

“Manda ya….”

“Ehh, aing tinggal ya Bi. Laper, mau makan di kantin. Ikut ga?”

“Duluan aja, masih betah ini.”

Sepeninggal temen gue, gue masih asik mandangin si cewek, yang baru gue tau namanya Manda. Gue penasaran, sampe kapan dia kuat berpura-pura begitu.

“Haha, dasar cewek topeng.”

***

“Bii, makan cepetaaan! Udah disendokin juga, tinggal makan aja!”

Suara cempreng Manda seketika bikin lamunan gue bubar. Kesadaran cepet merayap, dan gue balik lagi, ke saat ini. Saat berdua sama Manda, duduk di atas karpet, lagi mau makan siang. Wih, bisa-bisanya gue nostalgia. Njiirr, potensi galau banget ini mah!

Gue mandangin piring di hadapan, udah di isi nasi lengkap dengan lauk dan sayurnya. Si minus baik banget sih, pake nyendokin segala. Eh iya, dia emang baik banget sama gue, bahkan dari pertama kali ketemu.

Gue pun ikutan makan, nyusul Manda yang udah duluan. Kita makan dengan lahap, mungkin karena efek capek di perjalanan ditambah cuaca yang panas. Meski begitu, acara makan tetep diseling obrolan random.

“Bii, abis ini kita ngapain?”

“Tidur, istirahat. Ntar juga Agus nyamper kok.”

Manda ngeliatin gue, mukanya dibikin serius gitu. “Udah, Bii?”

“Ya udah, gitu doang. Apaan sih, emang?”

“Ga ada acara ngentotin Manda, Bii?”

Faaak! Obrolan apa ini, ngelibatin request ngentot di saat makan siang?! Degradasi mental Manda ternyata lebih parah dari yang gue kira.

“Ini lagi makan, Manda…!!”

Manda cuma cengengesan balesin omelan gue. Gue yang kesel, akhirnya lebih milih fokus makan, masukin sesendok nasi plus lauk dan sambel ke mulut. Kunyah agak lama, seketika gue ngerasa ada yang ga beres: sambelnya pedes banget!!!

Buru-buru gue ngambil minum, dan bersamaan dengan Manda yang mau nyendok sambel. Reflek, gue langsung teriak.

“Jangan woy!” bentak gue.

Gara-gara bentakan gue, sendok yang dipegang Manda sampe terlepas. Seketika karpet kotor sama sambel yang tumpah.

“Apa sih, Bii?! Aku kaget tau!”

“Eh, iya, sori. Gue ga sengaja,” kata gue. “Tapi maksud gue, jangan makan sambelnya. Pedes banget!”

Manda yang tadinya kesel, berubah ramah. Dia senyum ke gue, manis kayak biasanya. “Kan cuma sedikit Bii,” katanya.

“Tapi lo punya maag akut, mau kambuh maagnya?”

Sejenak Manda bengong, terus nepuk jidatnya sendiri. “Ahahahaha, aku lupa! Udah lama sih ga ada yang ngingetin. Eh, makasih ya udah ngingetin aku, seniooor~”

“Iyaudah sih, kalo lo sakit gue juga yang ribet kan,” bales gue.

“Tapi aku ga pernah lupa,” Manda ngelempar senyum termanisnya ke gue, “kamu selalu ngejaga aku dari dulu. Iya, cuma kamu yang bisa begitu. Makasih ya.”

Gue baru sadar akan sesuatu. Acara makan siang gue, ga pernah seberkesan saat ini.

“Man, makasih juga.”

Manda bengong, “atas apa?”

“Atas waktunya.”

Manda sekali lagi ngelempar senyum ke gue. Senyum yang sama, yang dia tunjukkin waktu dulu. Pas pertama kali ketemu.

Bersambung