Perjalanan Gila Part 4

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 4 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 3

Let’s Go Vacation!​

Gue pacu CBR 150cc keluaran 2007 gue nyampe 80km/jam, ngebut sebisanya membelah jalan raya Pluit. Fajar menyingsing, mulai mengedarkan cahayanya ke setengah sisi dunia. Dan itu artinya…

“Ebiii, jangan ngebut-ngebut dooooong!!!”

“Kalo ga ngebut kita telat, begooo!!”

Udah jam setengah enam pagi, dan kita berdua baru lewatin jembatan dua, menuju perempatan jembatan besi. Ini gara-gara macet depan Podomoro City, jadi buang waktu. Padahal macetnya juga gara-gara lampu merah perempatan Grogol, panjang banget. Lewatin Grogol, ternyata lancar. Ngeselin kan?

Gue ngerem dari jauh, dan berhenti pas sebelum garis putih di perempatan. Manda masih peluk gue, kenceng banget. Badannya gemeteran. Bisa gue liat dari spion, mukanya yang pucat pasi. Dari dulu Manda emang takut kalo diajak ngebut. Apalagi naik motor, dia lebih milih jalan kaki daripada dibawa ngebut.

“Ebi gelo! Ngehek! Aku jantungan nih, beneran!” omel Manda, dan gue cuma ngakak ngederinnya.

“Biar cepet nyampe. Ga lucu kan kalo batal liburan?” bales gue.

Manda mulai ngelonggarin pelukannya, terus mandangin Emporium Pluit, dan pindah ngeliatin Pluit Junction. “Bii, emang boleh ya dua mall dibangun tetanggaan?” tanya si minus, kritis.

Dan bersamaan dengan pertanyaan Manda, lampu lalu lintas bersinar hijau. Gue langsung ngelonggarin kopling, terus gas pelan motor gue. Mungkin masih keburu sampe sana, dan kasihan Manda kalo terus diajak ngebut. Bentar, kok perhatian amat gue sama dia?

“Seharusnya sih ga boleh. Ada jarak sekian meter gitu kalo ga salah, antara mall yang udah dibangun sama yang mau dibangun. Tapi namanya juga Jakarta, apa aja mungkin asal duitnya banyak,” jelas gue, jawab pertanyaan Manda tadi.

Kami lewatin jalan raya, tepat di depan Pluit Village. Motor terus melaju, ngelewatin jembatan kecil. Sementara Manda nelepon travel agentnya, mandu arah ke Muara Angke.

“Bii, katanya di depan ada perempatan kecil yang lurus ke Pantai Indah Kapuk, kiri ke Jembatan Besi. Nah kita ambil kanan, ikutin jalan sampe ketemu jembatan di sebelah kiri. Nah, belok situ Bii,” intruksi Manda, yang juga dapet instruksi dari agent yang dia telepon.

Gue ikutin intruksi Manda, setelah perempatan belok kanan terus nemu jembatan beton, puter stang ke kiri. Dari sini, bau amis udah mulai nyanter (banget). Sesuai intruksi Manda, tinggal ikutin jalan aja. Setelah lewatin loket dan bayar retribusi dua ribu perak, kami masuk ke pasar ikan Muara Angke.

Semerbak bau amis makin santer nyerang indera penciuman. Njiiirr, amis banget! Campur sama bau laut, lengkap deh penderitaan gue dan Manda. Dia sampe tenggelamin muka di ransel gue, buat menghalau bau yang makin sadis. Parahnya, selain jalan yang becek dan sempit, juga macet gara-gara banyak mobil, motor, becak dan gerobak yang lewat. Belom lagi pedagang hasil laut yang buka lapak di bahu jalan. Waaaah, gue lagi disiksa!

Gue ambil kanan di perempatan kecil, lewatin jalan satu arah ke pom bensin yang ada di ujung jalan. Ternyata udah lumayan rame disini. Gue sama Manda nyari tempat parkir-yang ternyata ada di sebelah kiri, keluar dari jalan sempit tadi. Berupa lapangan luas. Banyak kendaraan parkir disana, dan sesuai arahan tukang parkir, gue parkir motor gue di salah satu barisan motor, deket selokan. Then, done!

“Man, janjian dimana sama orang travelnya?” tanya gue.

“Di ATM Center depan pom bensin, yuk!” jawabnya. Nadanya semangat banget.

Manda gandeng tangan gue erat banget, sambil jalan riang. Dan gue, cuma bisa mandangin dia dari belakang. Dress style dia masih sama kayak kemarin, pake jaket hoodie dipadu hotpant jeans, plus sepatu converse high top putihnya. Tapi gue kasian ngeliat dia gendong ransel backpacknya, dan gue tau itu berat. Maka gue inisiatif ngambil ranselnya.

“Eh,” Manda kaget, “gausah Bii, aku bisa kok bawanya.”

Tapi gue tetep maksa, “udah sini. Masa gue bawa ransel kecil, lo yang gede? Ga enak diliat orang.”

“Tapi kamu kasian, bawa dua tas kan?”

Gue nyerahin ransel gue. “Yauds, lo bawa ransel gue. Enteng nih,” tawar gue, agak maksa.

Manda senyum, kemudian ngebiarin tasnya gue ambil. “Makasih, Bii.”

Kita berdua jalan ke ATM Center, terus Manda telepon orang travelnya. Ga lama, ada cowok gempal berseragam kemeja merah-hitam nyamperin kita berdua.

“Teteh Manda ya?” tanya cowok itu, mastiin.

“Iya. Mas Gino?” bales Manda. “Eh iya, ini yang gantiin Rama,” lanjutnya, sambil ngenalin gue.

“Ebi.”

“Gino, Tour Leader.”

Gue sama Gino pun berjabat tangan.

“Jadi, gimana Mas?” tanya Manda.

“Mau langsung ke kapal? Yuk, saya anter.”

Kami keluar pom bensin, terus ngelewatin terowongan lebar tapi pendek, dan, uuuhh, becek. Sepatu keds gue jadi korban, kotor kena cipratan. Yang lebih ngenes sepatu Manda, soalnya putih jadi kentara banget. Sepanjang jalan kami ngobrol ringan, dan Gino ngasih tahu banyak info baru. Salah satunya, kapal yang akan kita naikin itu kapal kayu, dan lamanya waktu tempuh sekitar tiga jam. Bisa kurang, tergantung cuaca laut.

Keluar dari terowongan, tersaji pemandangan yang gue dan Manda mungkin selama ini cuma lihat di tivi atau majalah. Pelabuhan, dengan banyak banget kapal kayu yang lagi sandar. Di tepi pelabuhan berjejal penjual minuman dan gorengan, baik yang modal gerobak atau yang udah pake kios.

Kita bertiga jalan beriringan, papasan sama rombongan yang juga menuju kapal dan orang-orang pelabuhan yang lalu lalang.

“Emang rundown tripnya apa aja sih?” tanya gue ke Gino.

Ditanya begitu, Gino ngeluarin selembar kertas A4 dari tas selempangnya, terus kasih ke gue. “Lengkapnya ada disitu, tapi biar ga terlalu kaku, kadang jadwal bisa lebih longgar dari yang tercantum. Difleksibelkan saja,” jawab Gino sambil lempar senyum ke Manda.

Lah, yang nanya gue kenapa senyumnya ke Manda? Entar dulu, kenapa gue sewot?

Gue asyik baca rundown trip, dan seketika nemu hal menarik. “Asik, ada snorkelingnya!” teriak gue, spontan. Beberapa orang langsung ngeliatin gue-mungkin mereka pikir gue norak. Lah, emang! Baru pertama kali gue liburan ke pulau wisata. Wajar kalo gue girang karena bakalan snorkeling.

“Gimana, ga rugi kan aku ajak liburan?” ledek Manda. Dan gue cuma cengengesan ngeresponnya.

Kita pun tiba di depan kapal kayu gede yang lagi sandar, mepet dengan posisi menyamping. Di belakangnya, juga sandar kapal kayu yang sama gede, dengan posisi sama. Dan juga demikian di belakangnya, terus di belakangnya juga. Ada empat kapal yang berjajar rapi, sandar dengan tali tambang yang ditambatkan di tiang kecil yang ada di ujung geladak kapal. Jarak antara tinggi landasan beton yang kita injek dengan geladak kapal lumayan tinggi. Dan untuk mempermudah -daripada manjat- bisa naik lewat tangga beton yang sengaja dibikin mepet ke sisi kapal.

“Kapalnya yang paling ujung, nama kapalnya ‘Mariska’, itu yang cat merah putih,” kata Gino sambil nunjuk kapal yang sandar paling ujung. “Kita misah disini ya Mas Ebi, Teh Manda. Ketemu lagi Selasa di Tidung,” lanjut Gino.

“Loh, emang Mas Gino ga ikut?” tanya Manda.

“Saya harus kawal rombongan yang ke Pari, baru besoknya ke Tidung dari Pari. Nanti Teh Manda dikontek sama orang saya pas mau sampe, terus dijemput di dermaga. Gimana?”

Gue dan Manda manggut-manggut berbarengan. “Oh gitu, oke deh,” dan sekarang kita berdua ngomong barengan.

“Baiknya buruan naik. Kapalnya udah mau berangkat, dan kalo nanti ditanya tiket, bilang aja tamunya Gino.”

“Siiip!” bales Manda.

“Oke deh, terima kasih banyak ya. Sampe ketemu besok,” pamit Gino.

Gue dan Manda jabat tangan Gino bergantian. Terus cowok itu pergi, ninggalin kita berdua.

“Man, naik duluan ya. Gue mau beli minum dulu.”

Manda protes, “ish lieur kamu Bii, nanti ketinggalan kapal. Udah, ngapain beli minum segala!”

Gue balik protes, “Tiga jam dijalan loh, kalo aus pegimana neng?”

“Tinggal nyusu aja ribet, Bii. Mau air susu ga?” tawar Manda sambil nunjuk toketnya.

“Gilaaa! Udah naek, cepetan!”

Akhirnya Manda naik ke kapal, terus nyeberang ke kapal sebelahnya. Sedangkan gue nyari kios yang paling deket, ngirit waktu.

Tadinya gue pikir ini cuma liburan biasa…​

Pas lagi beli minum, tiba-tiba gue denger suara mesin diesel nyala. Refleks, gue nengok ke belakang, dan liat kapal yang ditunjuk Gino lagi parkir, bersiap jalan. Panik, gue buru-buru bayar dua botol minuman pake dua puluh ribu, terus lari sekenceng mungkin. Gue naik tangga terus ke kapal, nyeberang ke kapal sebelahnya, lalu ke sebelahnya, dan ngerem pas tau jarak antara gue dan kapal dimana Manda berada kepisah sekitar empat meter. Manda teriak-teriak panik nyuruh gue lompat. Lah kalo nyampe, kalo kagak? Byuuur!

“Bii, udah cepetan lompat! Nanti ketinggalan!!”

Siapa sangka, ini bakal jadi liburan paling gila yang pernah gue jalanin…​

Para penumpang lain ga kalah panik. Ada yang ikutan nyuruh lompat, ada juga yang teriakin kapten kapal, nyuruh menepi lagi.

Dan ngajarin gue tentang banyak hal…​

“Udah mas, lompat! Saya tangkepin!”

“Bilangin kaptennya suruh berenti dulu!!”

“Kaptennya budek apa, ya?!”

“Udah mas, berenang aja kesini!”

I,​

Gue terlalu panik untuk nanggepin mereka, termasuk Manda. Gue nyari celah yang bisa gue manfaatin, dan ketemu! Makin bergesernya kapal di depan menjauh, bagian belakangnya malah makin mepet ke kapal ini. Dan gue ngeliat cuma itu satu-satunya cara untuk ngejangkau kapal itu. Akhirnya gue ke lantai atas kapal ini lewat tangga kayu di samping jendela, dan pas udah di atas gue naik ke atapnya. Langsung gue lari ke belakang, dan tanpa aba-aba lagi gue langsung lompat sejauh yang gue bisa.

black sigil,​

Untuk beberapa saat, semua terasa lambat. Gue kayak lagi adegan slow motion di udara. Yang gue pikirin cuma satu: mendarat di kapal seberang, terserah gimana kondisinya.

Proudly Present,​

Dan kaki kanan gue…

***

Gedebuk!!

Mendarat sempurna di atap kapal tujuan gue! Bunyi gedebuk berisik itu tanda kalo gue berhasil! Persetan dengan orang-orang yang marah-marah dibawah sana!

Gue langsung lari ke depan. Dari tepi atap, gue bisa liat Manda dan para penumpang lain yang ada di geladak ngeliatin gue sambil tepuk tangan. Dan, gue ngerasa keren karenanya.

“Dasar Ebi gelooo…..!!!” teriak Manda kegirangan. Jujur, belom pernah gue ngeliat Manda sebegitu senengnya.

“That was close,” bales gue sambil cengengesan. “Mau ikut naik ga?”

Manda ikut ketawa. “Siap, seniooor~”

Pagi ini jadi awal baru dari serangkaian hari yang bakal gue lewatin bersama Manda. Gue ga nyangka, liburan yang gue kira biasa aja, bisa jadi begitu seru-bahkan baru dari awalnya. Gue jadi ngerasa optimis akan dua hal: tentang liburan ini, dan Manda.

“Kayaknya gue bakal ngerasain liburan penuh adrenalin dan emosi. Makasih banyak, junior,” bisik gue pelan, sambil ngejulurin tangan bantuin Manda manjat bingkai jendela utama, untuk naik ke atap.

Selamat liburan, semua~

Bersambung