Perjalanan Gila Part 35

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 35 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 34

Intuisi, Pertanda, dan Rencana Semesta‚Äč

Udah dua hari undangan dari Manda gue cuekin, cuma gue taro asal di atas meja belajar. Gue lebih milih buat sibukin diri sama beragam kegiatan. Buat distraksi. Terus menerus mikirin bakal dateng atau engga ke nikahannya Manda bikin gue stress, dan gue sadar lebih baik waktu gue di alokasiin untuk hal yang lebih baik daripada mikirin hal itu.

Konsepnya jadi nyerempet kabur gitu sih, cuma… mau gimana lagi. Saat ini, ya cuma cara ini yang gue bisa lakuin. Huhuft ngedz ga sih.

Undangan itu dateng pas hari Selasa. Di anter sama driver gojek, tepat ke alamat rumah gue. Nyokap yang nerima, dan tanpa buka isinya, Nyokap langsung naro undangannya ke kasur kamar gue. Malemnya yang pas gue pulang dari ngumpul sama Aurel, gue pun baca undangannya. Sejak saat itu, perasaan gue jadi kacau.

Amburadul pokoknya.

Sekarang hari Kamis. Jadi, gue masih punya waktu 3 hari kurang buat mutusin bakal dateng apa engga. Tapi, untuk sekarang, mari kita simpen dulu pilihan-pilihannya untuk diputusin nanti.

Masih banyak waktu. Atau, hati gue yang belom siap memilih? Pilihan sederhana, antara bener-bener merelakan, atau jadi laki dan dateng dan kasih ucapan selamat yang terakhir kalinya, buat dia.

***

Wanjrit, sendal gue ada yang nuker pas lagi Jumatan! Mana sendal bagus lagi, baru aja gue beli minggu lalu pake duit hasil freelance. Sekarang gue kebingungan ini mesti pulang pake apa. Masa nyeker sih? Musafir aja ga gini-gini amat perasaan.

“Kenapa Mas? Kok bengong aja?” tanya seorang bapak-bapak, pas gue lagi duduk di tepi pelataran masjid.

Gue cuma bisa garuk-garuk kepala, sambil senyum mesem. Dan kayaknya sih si bapak paham, abis ngeliatin kaki gue yang nyeker sementara banyak sendal berserakan di sekitar gue.

“Oh, saya ngerti. Udah coba cari Mas?” tanya si bapak lagi.

Gue ngangguk, pelan. “Udah, dari tadi pas bubaran solat. Tetep ga ketemu, padahal saya yakin kok naro nya disini.”

“Atau, kalo engga pake sendal jelek yang di sini aja,” si bapak nunjuk ke beberapa sendal jepit butut yang berserakan, “namanya juga darurat. Daripada nyeker kan.”

“Ga ah, Pak. Nanti kalo yang punya nyariin gimana? Masa nyeker? Kalo gitu saya sama aja ngambil sendal orang dong.”

Yah, emang kudunya di ikhlasin sih. Ga apa-apa, duit masih bisa di cari. Sendal masih bisa di beli. Lagian, liat aja dari sisi yang lain; gue bisa anggap jalan kaki nyeker itu sekalian terapi. Kayak macemnya terapi jalan di batu-batu itu tuh.

Gue pun berdiri, lalu pamit ke si bapak. Si bapak pun senyum, sambil bales salam gue. Abis itu, gue berlalu ninggalin area masjid. Wadaw, aspal siang ini panas, coooy. Tahan, tahan. Lima menit jalan juga sampe rumah kok.

Ga jauh gue ninggalin area masjid, gue di cegat sama si bapak tadi pake motor. Sekarang doi lagi standarin motornya, tapi mesin motor ga di matiin. Ga ngomong apa-apa, si bapak langsung copot sendalnya, terus letakin ke deket kaki gue. “Saya kan pulang naik motor, si Mas pake sendal saya aja,” kata si bapak, singkat.

“Lah, tapi Bapak jadi nyeker giman–”

“–gapapa, lha wong naik motor ini. Sudah, saya duluan,” katanya lagi. Lalu, setelah mengucap salam, si bapak kembali ngegas motornya, berlalu ninggalin gue dan sepasang sendalnya.

Gue bengong sambil ngeliatin sendal peninggalan si bapak. Sendal kulit, bagus lagi. Kayaknya sih mahal. Itu orang apa ga rugi ya ngasih sendalnya ke gue? Ajaibnya, gue baru aja keilangan sendal terus di gantiin sama sendal lainnya. Ga mirip sih, cuma keliatan sama bagusnya kok. Gue langsung nengok ke atas, bertanya-tanya dalem hati sama Tuhan apa maksudnya kejadian begini. Tapi…

“Waduh?” gue melongo pas ngeliat merk sendalnya. Hush Puppies, cooooy! Yang harganya nyakitin banget kalo beli di emol-emol itu. “Wahahaha, rejeki nih. Mesti di syukuri. Hehehe~”

Tepat pas gue make kedua sendalnya, ada chat Line masuk. Buru-buru gue ngecek hape. Oh, dari Devi. Tumben?

“Ketemu nanti sore di Taman Menteng. Ada yang pengen di obrolin, penting. Lah, jangan bilang Aurel?” gue garuk-garuk kepala, “ini ada apaan sih? Jadi bingung gue.”

***

Suasana Taman Menteng sore ini ga terlalu rame. Atau lebih tepatnya, makin sepi dari hari ke hari. Dulu, banyak komunitas dan anak-anak gaul yang demen nongkrong di taman ini. Itu awal 2008-2009, waktu Taman Menteng kondisinya baru-barunya kelar di renovasi.

Seiring tahun-tahun berganti, banyak tempat nongkrong baru bermunculan; yang lebih asik dan nyaman. Kalo sekarang-sekarang ini sih, paling pengunjung taman ini cuma anak-anak skate, abg yang pada mau main basket, sama duet mas-mas featuring mba-mba yang nyari spot mojok.

Hhnnngg… tapi sebenernya gue lagi ga pengen bahas taman ini sih. Topik utama gue kali ini ada dua; satu, kenapa bakso yang gue pesen ini tetep sama enaknya kayak yang dulu-dulu, dan dua, kok Devi lama nyampe sininya?

Bakso gerobak dorong ini jadi langganan gue tiap kali mampir ke sini. Yang jual namanya Pakde Bejo. Letaknya di luar area taman, tepatnya di jalan di belakang lapangan basket. Pakde Bejo juga punya memori sekuat gajah. Gue yang udah jarang main ke sini aja masih dia inget. Asiknya, doi juga hapal request pesenan gue: pake gajih, saosnya dikit, sambelnya banyakin.

Ada yang gue kagum dari bakso bikinannya. Rasanya tetep ga berubah, meski udah bertahun-tahun gue ga nyicipin lagi. Seakan, si Pakde udah punya SOP sendiri buat produksinya. Rasanya juga mirip-mirip gitu sama tukang bakso langganan depan sekolah dulu, pas di Bandung. Sama-sama enak. Ah, gue jadi kangen pengen makan bakso di sana lagi. Masih jualan ga, ya?

Tapi, ini bikin gue mikir, ada hal-hal yang ga berubah meski waktu terus bergulir. Terus, gue jadi keinget omongannya Rama waktu itu. Katanya, 5 tahun berlalu dan perasaan Manda tetep ke gue, meski kini dia ngejalanin hubungan dengan orang yang berbeda.

Beberapa hal memang bisa berubah, sih. Apalagi manusia. Tapi ada juga yang tetep pertahanin hal-hal itu, karena beranggapan hal tersebut berharga buat dia. Beberapa hal bisa menjadi abadi, dengan tetap menjaga hal itu apa adanya.

Kayak mimpi-mimpi, harapan, dan perasaan.

Tuh, kurang bahaya apa coba otak gue? Dari awalnya ngomongin bakso, bisa merembet sampe ke perasaan.

Pas lagi asik-asiknya nikmatin kuah bakso yang pedes ini, dari kejauhan gue liat ada cewek mungil lari-lari kecil ke arah sini. Rambut bondol, muka oriental, pake jumpsuit. Devi.

“Maaf, maaf. Lama nunggunya ya?” Devi saling nempelin kedua telapak tangannya, sambil terus-terusan nyerocos minta maaf ke gue. “Tadi macet banget soalnya, Kak Feb.”

“Gapapa, macet mah klise,” gue nyaplok satu bakso kecil, terus ngelanjutin, “eh, mau bakso ga? Pesen gih, biar gue makan ada temennya.”

“Eh, engga. Ga usah, makasih. Daripada itu,” Devi celingukan bentar, ngeliatin ke arah taman, “ngobrolnya di taman aja gimana? Biar lebih enak, gitu Kak.”

Gue merengut, terus ngangguk. “Bentar deh yak, ngabisin ini dulu.”

Kelar makan bakso, gue dan Devi lalu nyari tempat enak buat ngobrol di area taman. Akhirnya, kita nemu satu: di kursi panjang di sisi lapangan basket. Jadi, kita bisa ngobrol sambil ngeliatin cowok-cowok pada ngebasket, persis kayak adegan yang sering ada di drama-drama Jepang.

“Jadi, ada apaan? Penting banget emangnya?”

Devi ga jawab. Dia malah ngeluarin hapenya dari kantong saku, utak-atik bentar, terus nyodorin hapenya ke gue. Oh, dia buka Instagram ternyata. Di layar, terpampang foto seorang cewek. Gayanya modis, mukanya juga cantik. Pantes banyak like sama yang komen. Eh, bentar deh.

Mata gue melotot lebar ketika sadar siapa cewek di foto itu. “Dev, ini bukannya Manda?!”

Devi ngangguk, pelan. “Geischa Amanda, selebgram dan beauty vlogger. Mantannya Kak Feb,” kata dia.

Kekagetan gue naik dua kali lipet. “Kok gue baru tau dia ada Instagramnya? Terus lo follow dia? Bisa gue liat isi Instagramnya dia ga? Dan, kok lo ga pernah cerita ini sebelumnya?” tanya gue bertubi-tubi.

“Justru itu yang mau aku ceritain,” bales Devi, lirih. Dari intonasi nada suaranya, gue bisa nebak, apa yang mau dia ceritain ini sama sekali bukan hal biasa.

Devi menggumam sebentar, mata memejam erat sambil tarik nafas panjang sebelum mulai cerita. “Liburan dadakan Kak Feb kemarin, dan kenapa kita bisa ketemu di sana, itu bukan kebetulan. Semua udah di atur sama aku dan Manda sebelumnya…”

Oke. Kalo misal ini cuma salah satu bahan bercandaan Devi, gue bakal marah sejadi-jadinya. Soalnya sekarang gue bener-bener udah ga bisa mikir apa-apa lagi saking ga berdaya di hantam kejutan-kejutan yang datengnya ga nyantai ini.

“Aku ini adalah salah satu follower Manda di Instagramnya. Kayak yang aku bilang tadi, Manda adalah selebgram, yang terkenal dengan tutorial make-up dan inspirasi dress-up dia yang kreatif dan menarik. Alesan kenapa Kak Feb ga pernah terhubung dengan Manda, mungkin karena ruang lingkup kalian beda. Lagian juga, Manda itu jarang post foto yang keliatan muka. Aku juga ga akan pernah tau kalo kalian pernah punya hubungan dulu, kalo bukan gara-gara satu foto yang aku liat di tengah malem…

“Waktu itu, aku yang lagi ga bisa tidur gara-gara nunggu Kak Aurel pulang, iseng buka Instagram. Awalnya ga ada yang aneh, aku scroll kayak biasa ke bawah, terus refresh, dan… Manda waktu itu baru banget posting foto. Satu foto yang kayaknya di ambil pake kamera beresolusi rendah. Di foto itu, tampak sepasang cewek-cowok yang lagi saling cubit pipi. Inget?”

Ah, iya. Kalo ga salah, gue pernah foto kayak gitu. Waktu lagi nongkrong bareng pas malem minggu bareng temen-temen kelas. Gue inget, yang fotoin itu si Jajang, temen sebangku gue.

“Aku ga kenal siapa ceweknya, yang jelas dia cantik, dan aku duga-duga itu Manda. Tapi aku kenal banget siapa cowoknya. Kak Febri. Ga lama setelah dia post foto itu, langsung di hapus. Waktu itu aku sama kagetnya kayak Kak Feb sekarang. Tapi aku berusaha tenang, terus cari tau dengan nanya sendiri. Akhirnya, aku kirim pesan ke Instagram Manda. Dan di bales.

“Dia kaget karena aku kenal sama cowok di foto itu. Terus, kami akhirnya saling tuker cerita. Aku ceritain tentang Kak Feb, Kak Aurel, dan cerita kalian berdua. Manda juga cerita tentang hubungan kalian, juga kabar Kak Feb. Tapi waktu itu aku masih ga tau kabar Kak Feb gimana. Akhirnya, kami jadi sering komunikasi, sih…

“Seminggu sebelum berangkat liburan, aku cerita ke Manda kalo Kak Aurel mau pergi dadakan ke Tidung, liburan sekalian urusan bisnis. Manda langsung dapet ide, untuk ketemu Kak Feb lagi, dan usulin rencana kita ketemu di sana. Akhirnya, kami sama-sama susun rencana. Manda langsung ngerayu Rama untuk daftar private trip ke Tidung, berdua.

“Setelah daftar dan bayar full, rencana selanjutnya itu gimana caranya Rama ga ikut, jadi Manda bisa ajak Kak Feb. Manda lalu kasih Instagram Rama ke aku, dan intruksiin untuk aku bocorin rencana ini ke pacarnya. Aku jadi anonim, kontak Rama dan kasih tau semuanya. Tadinya, Rama pengen ngebatalin liburan mereka, tapi aku yakinin Rama untuk ngebiarin Manda dan Kak Feb liburan, dengan dalih ngetes tunangannya. Aku juga yakinin kalo aku bakal ada di situ, dan monitor kalian berdua buat dia. Tapi kayaknya Rama juga punya pertimbangan sendiri, aku duga. Keliatan sih dari dia yang gampang setuju sama rencana aku.

“So, aku buat rencana sama Rama: dia batal ikut dengan alibi sibuk urus bisnis dan cari wedding organizer, ngebiarin Manda liburan bareng Kak Feb, dan aku kirim info ke Rama soal kalian berdua selama di pulau. Endingnya, Rama jemput Manda di hari terakhir sebelum pulang, lalu jelasin semuanya. Itu rencana aku sama Rama, dan aku bocorin itu semua ke Manda. Lalu, Manda juga nambahin satu agenda kecil: dengan pura-pura ga tau, dan ngerayu Rama supaya jemput dia di hari terakhir, supaya ga berpotensi jadi kecurigaan.”

Oh, sekarang kejawab udah, rasa penasaran gue yang ganggu terus tentang sikap Rama dan Devi waktu mereka salaman pas sebelum pulang itu. Waktu itu, gue ga pernah duga ada sesuatu di antara mereka, tapi ngeliat dari sikap dan tatapan mereka berdua, itu nyiratin ga ada kecanggungan sama sekali pas mereka kenalan. Ternyata, ini jawabannya.

“Pusing ya sama penjelasan aku?” tanya Devi, setelah selesein ceritanya. “Ada rencana dalam rencana, dan Manda juga punya rencananya sendiri ke Kak Feb. Semua di susun berlapis-lapis, dan di gerakkin oleh satu sumber yang sama, Manda.”

Gue bengong untuk beberapa saat, sambil nahan emosi gue yang menggelegak ga karuan. Sumpah ya, gue ngerasa dimainin banget sama mereka. Gue ga tau lagi mesti bereaksi apa, atau gimana cara lampiasin emosi ini. “Pusing?” gue natap mata Devi, tajem, “pusing doang lebih kedengeran waras. Gue bisa gila denger cerita lo! Jadi semua ini emang udah di susun?! Jadi lo udah tau kalo hasil akhirnya bakal kayak gitu?! Terus lo diem aja, dan ga ngebiarin Aurel juga tau? Jahat banget lo, sumpah! Gue–”

“Kak Feb pikir aku ngelakuin ini demi siapa?” potong Devi. Suaranya meninggi. “Kalo boleh jujur, aku benci, benci banget sama Kak Febri yang ninggalin kakak aku gitu aja. Tau ga, kakak aku nunggu bertahun-tahun demi kepastian. Satu kepastian yang ga pernah dateng itu. Kebayang ga hidup kakak aku tuh gimana, berusaha hidup normal tapi masih di bayang-bayangin sama perasaan dia ke Kak Febri. Nyiksa? Jelas. Coba pikir, cewek waras mana yang mau bertahan kayak gitu? Atau, aku koreksi, Kak Aurel emang ga waras. Perasaannya yang saking ga waras ke Kak Febri yang bikin dia kesiksa sendiri.”

Gue langsung diem. Gue ga pernah nyangka, Devi bisa ngomong sepedes ini ke gue. Akhirnya, gue lebih memilih buat ngasih kesempatan ke Devi untuk keluarin segala unek-uneknya tentang gue.

“Kenapa aku setuju sama rencananya Manda? Aku pengen ketemuin Kak Feb sama Kak Aurel. Biar kalian bisa selesein apapun itu, yang ketunda di masa lalu. Aku punya rencana aku sendiri. Aku ga peduli hasilnya kalian gimana nanti, yang jelas, aku cuma pengen kakak aku dapet haknya.

Dapet kejelasan, dari Kak Febri sendiri secara langsung. Biar dia bisa bebas nentuin apapun di hidupnya. See? Ga ada yang jahat di sini, kita semua punya kepentingan kita sendiri. Masalahnya adalah… kepentingan itu berubah jadi kepentingan bersama seiring prosesnya…”

Devi senyum kecil sebelum ngelanjutin ceritanya. Senyum miris itu terulas sempurna di bibirnya.

“Liburan bareng sama kalian ngajarin aku tentang banyak hal,” kata dia,

“tentang makna, berharap, punya mimpi lagi, berjuang sama-sama, belajar maafin orang lain, belajar optimis, dan yang paling penting, menerima ketika kecewa. Ajaib banget, rasa benci aku ke Kak Feb selama bertahun-tahun sirna cuma berkat satu liburan konyol bareng kalian bertiga. Aku jadi bisa liat cara kalian mandang hidup ini gimana, dan ikut hanyut ke dalamnya. Apalagi pas liat Kak Febri sama Kak Aurel bisa jadi temen baik kayak sekarang. Aku rasa… emang udah saatnya aku maafin Kak Feb. Makanya… aku ceritain ini semua, biar Kak Febri tau semuanya dan bisa jadi pertimbangan untuk mutusin segala sesuatunya.”

Devi lalu natap gue, lama. “Kak Febri percaya sama cara semesta menuntun kita ke takdir kita sendiri?” tanya dia. “Aku pikir… momen pas Manda posting foto kalian berdua di Instagram dia terus aku liat foto itu, aku rasa itu cara semesta nunjukin kejutannya. Lewat kebetulan. Soalnya, dari sana segalanya jadi kayak sekarang. Aku sendiri ga pernah nyangka, kita semua bisa jadi kayak gini; jadi pribadi yang lebih baik. Dan sejujurnya, sekarang aku kangen sama Manda. Kangen tingkah absurdnya.

“Aku rasa Manda punya alesannya sendiri kenapa ngelakuin tes-tes itu ke Kak Feb. Dia bukan tipe yang main asal gerak gitu sih, aku bilang. Keliatan kok dari cara dia susun rencana berlapis-lapis, cuma untuk di rusak di hari terakhir. Dia seakan ngasih kesan kalo dia itu si jahatnya, tapi dia malah bikin kita jadi orang yang lebih baik sekarang. Kak Feb curiga ga sih? Kalo aku jadi Kak Febri, aku pasti cari tau.”

Ah, bener juga. Daripada gue kemakan sama emosi yang ga terima kalo Manda dan Devi ngelakuin sesuatu di belakang gue, mending gue cari tau alesan mereka. Gue udah tau alesan Devi, dan sekarang cuma satu orang terakhir yang mesti gue todong sama banyak pertanyaan. Manda.

“Lo tumben ya, hari ini banyak omong.” Gue ketawa kecil, terus nyender. Karena emosi gue udah turun, gue bisa lebih santai sekarang. “Pas hari Selasa kemaren, Manda ngirimin gue undangan nikahan dia. Sampe tadi sebelum ketemu elo nih ya, gue masih bingung mau dateng apa engga. Tapi setelah denger semua ceritanya, gue rasa gue punya pertimbangan lain kalo mau dateng ke nikahannya Manda.”

“Yeah, kick that bitch’s ass for me, Kak Feb,” Devi nyikut lengan gue, “duh, aku jadi ikut-ikutan Kak Aurel nih, ngomongnya kasar~”

Sok imut amat ini anak, padahal yang paling licik di belakang gue. Licik yang positif sih. Halah. Eh, Devi peringkat dua deh. Mantan gue sendiri yang ternyata jadi mastermind nya.

“Dev, kalo misalkan… lo bener-bener bingung sama suatu pilihan,” gue buka galeri foto di hape, terus ngasih liat foto undangan dari Manda ke dia, “apa yang bakal jadi acuan lo untuk mutusin pilihannya?”

Devi nimbang-nimbang hape gue, sambil nempelin telunjuk di bibirnya sendiri. Masuk mode mikir nih dia. “Hmmm… simpel sih,” kata dia, “aku ikutin kata hati, intuisi. Yang bikin aku setuju sama rencana Manda dulu juga karena intuisi, Kak.”

Satu senyum lebar langsung terkembang di bibir gue, khusus buat Devi.

***

Manda itu ironi, itu yang mau gue bilang. Dia adalah manusia paling simpel di dunia, sekaligus paling ribet. Manda bisa ngebuat paradoksnya sendiri tentang berbagai macem hal, jungkir-balikin persepsi, bikin orang kebingungan dan sadar, serta terbuka dan misterius di saat yang sama.

Entah gimana gue mesti deskripsiin mantan gue yang satu ini. Dia terlalu banyak bikin kejutan, dan di tiap kejutannya, orang di sekitarnya selalu bisa ambil poin dari hal tersebut, lalu aplikasiin ke diri mereka untuk selanjutnya.

Manda yang bikin gue jadi gue yang sekarang. Yang nemu lagi tujuan hidupnya, mau bermimpi yang kayak gimana, dan berharap kepada siapa, tentang apa. Ada banyak hal yang mesti gue pastiin langsung ke dia, dan karena itu, gue udah niat bakal dateng ke nikahannya. Urusan patah hati itu soal belakangan. Dia mau nikah–dan udah pasti nikah, so i have nothing to lose. Konsekuensi patah hati dateng ke acara nikahannya itu ga bisa dihindarin, tapi gue punya hal yang lebih penting untuk di pastiin.

Soal tujuan dia nemuin gue lagi.

Semua tes yang dia bilang, alesannya, dan usaha dia ke gue, ngarahin gue ke satu titik: tujuan utama dia bukan buat bikin gue rebut dia dari tunangannya. Kalo menurut intuisi, dia ngelakuin semua itu buat gue. Biar gue bisa jadi lebih baik. Mungkin, dia ngelakuin itu sebagai kado terakhir buat gue sebelum nikah. Biar dia bisa lega, karena mantannya udah jadi lebih berani dan kuat sekarang sebelum dia mutusin buat jalin rumah tangga seumur hidup sama pasangannya.

Dia mau pake kesempatan terakhir ketemu gue untuk liat gue kayak gimana, dan bikin gue jadi lebih dewasa.

Manda lah yang ngajarin gue untuk ngeliat segala sesuatunya dari banyak persepsi, dan karena itu, gue sekarang coba liat dari persepsi dia. Kalo gue percaya bahwa yang dia bilang tentang perasaan gue ga akan bisa menang dari dia, gue jadi bisa liat tujuan dia dengan lebih jelas. Sama aja kayak gue yang pengen yang terbaik buat dia, Manda pun begitu. Dia ngelakuin yang terbaik yang dia bisa buat gue. Cuma, skala pengorbanan dia jauh lebih gila. Sekalipun bakal di anggap jahat dan tukang mainin perasaan orang.

Manda lagi-lagi bener. Untuk soal apapun, gue ga pernah bisa menang dari dia. Bahkan perasaan dan usaha.

Sialan itu cewek emang. Jadi makin banyak utang budi gue sama dia kan.

Eniwei, sekarang udah masuk hari Sabtu. Hari ini mau gue pake buat persiapin segala sesuatu buat berangkat besok. Cemilan, ready. Tadi gue belanja cemilan di minimarket, sih. Baju-baju, check. Kondangan pake kemeja sama jeans doang ga apa-apa kan ya? Duit akomodasi, bentar deh. Gue ngecek dompet dulu.

Duit hasil freelance selama ini yang gue kumpulin, kayaknya bakal kepake buat perjalanan ini. Seakan, semua emang udah di garisin buat besok. Dari gue yang lancar gambar-gambar lagi, posting, terus follower gue di Instagram jadi nambah, yang bikin gue dapet banyak request gambar. Karena gue udah mulai kuliah lagi, gue jadi bisa liat iklan job freelance di mading kampus. Gue jadi keterima kerja, dapet duit, jadi bisa punya banyak kesibukan juga.

Rangkaian rencana semesta. Gue percaya itu. Manda juga bilang soal pertanda-pertanda. Bahwa ketika kita peka sama pertanda-pertanda yang tersirat di sekitar, kita jadi bisa tau kemana takdir membawa kita, dan kesempatan apa yang ditawarin sama semesta.

Devi juga bener soal mengikuti kata hati, intuisi. Intuisi adalah pilihan yang ga meragukan, pilihan-pilihan yang dibisikin hati itu disertai sama keyakinan, bahwa itu jalan yang tepat. Soal gimana hasilnya nanti, selalu ada hal ga terduga yang di siapin untuk kita. Hal-hal yang bisa merubah kita jadi lebih baik, ketika kita mau untuk sadar dan ambil pelajarannya.

Jadi, biarin gue ikutin kata hati gue kali ini. Untuk dateng ke sana. Dan sejujurnya, gue mesti berterima kasih kepada perasaan gue sendiri. Kepada intuisi dan firasat. Kalo gue tarik garis alur cerita ini, gue bakal kembali ke awal di mana semuanya bermula. Dua malem sebelum liburan gue di mulai sama Manda.

Waktu itu, gue mindahin kartu SIM lama ke hape yang baru, jadi Manda bisa ngehubungin gue lagi. Entah, waktu itu gue cuma ngikutin kata hati. Terus besoknya, gue kebangun oleh suatu hal yang ga jelas: karena firasat. Firasat gue bilang, hari itu bakal jadi hari yang ngerubah hidup gue. Misal kalo gue ga ngikutin firasat dan bangun kesiangan, gue ga bakal ketemu sama Manda.

Gue rasa… Manda juga berpikiran sama. Dia ga pernah tau, ketika dia post foto kita berdua di Instagramnya, dia bakal di hubungin sama orang yang kenal gue. Karena dia peka sama pertanda-pertanda, dia gunain kesempatannya. Buat bikin satu cerita terakhir untuk kita berdua.

Gue rasa… bener kata Devi. Itu saat di mana semesta nunjukin bantuannya; lewat kebetulan dan pertanda-pertanda.

Okeee, tinggal jalanin hari ini dengan sebaik-baiknya, lalu istirahat, siap-siap, dan berangkat abis subuh ke shuttle bus travel yang ada di Central Park.

Bandung, here I come~!

***

“Ma, Pa, Ebi berangkat ya?”

Nyokap malah natap gue lama, padahal gue udah nyodorin tangan buat salim. Hetdah, ya kali di kacangin. Sementara Bokap mulai nyikut-nyikut Nyokap, biar dia sadar dari bengongnya.

“Bi, kamu yakin? Kok Mama yang ga rela ya, kamu dateng ke nikahannya Manda?” kata Nyokap, sambil ngebiarin punggung tangannya gue tempelin di kening.

“Yakin kok, Ma. Ada yang belom kelar antara Ebi sama Manda. Ini makanya mau Ebi selesein.”

Nah, sekarang giliran gue salim ke Bokap. Eh, doi malah nepuk-nepuk pundak gue. “Wah, wah, selamet, selamet. Kamu sudah jadi laki sekarang,” katanya, “ini baru anak Papa. Mesti berani maju, biar pun sudah pasti kalah.”

Bisa ga, ‘udah pasti kalah’nya ga usah di ingetin? Ah elu, Pa, bikin turun semangat aja.

“Nanti, bilang sama Manda ya,” kata Nyokap, sambil ngerogoh dompetnya, “kalo ga jadi nikah, bilang aja jadi anaknya Mama, gitu. Oh iya, Bi, nih duit ongkos.”

“Eeehh?” Lah, tumben amat Nyokap ngasih duit? Biasanya pelitnya ampun-ampunan kan. “Ga usah Ma, Ebi punya duit kok dari kerja freelance selama ini. Cukup lah buat jadi anak gaul sehari disono,” bales gue, sambil nolak duit dari Nyokap.

Nyokap bengong dulu, matanya kedip-kedip beberapa kali. Gue malahan jadi ikutan bengong. Tiba-tiba, Nyokap meluk gue sambil nangis. Lah, ini orang kenapa? Gue pun natap Bokap, pasang muka bertanya-tanya. Sialnya, Bokap cuma angkat bahu doang.

“Seumur idup ya Bi… baru kali ini kamu nolak dikasih duit sama Mama,” tangis Nyokap makin menjadi-jadi, dan pelukannya makin erat, ini… bikin… gue… susah… napas hoooi, “Sering-sering ya… kamu… begini, biar duit Mama utuh… terus… terus… bisa beli kosmetik kan jadinya…”

Kampret, ternyata itu maksudnya. Gue bales pelukan Nyokap, terus satu senyum kecil terbit di muka. Sekarang, Nyokap bisa punya duit tambahan untuk beli sesuatu. Gue seneng banget, karena gue bisa ngurangin satu bebannya. Gue janji, untuk selanjutnya, gue ga bakal nyusahin Nyokap dan Bokap lagi.

“Ma, Ebi ga berangkat-berangkat ini, ahelah! Udah apa dramanyaaa!”

Nyokap buru-buru lepas pelukannya, terus sambil nangis sesenggukan, kedua orangtua gue ini nganterin gue sampe depan teras. Dan, pas ambil sepatu dari rak tadi, mata gue tertuju sama sendal yang di kasih bapak-bapak misterius pas abis jumatan kemaren. Seketika, gue nyadarin sesuatu, dan ini bikin senyum gue tambah lebar.

“Ebi berangkat yaaaakkk, entar Ebi bawain batagor asli Bandung buat oleh-oleh,” teriak gue, setelah nutup pager. Untuk melengkapi perpisahan temporer ini, gue pun dadah-dadah di sertai rilisan ciuman di udara. Teruntuk mereka, dua orang yang paling gue sayang di dunia.

Di bawah langit subuh yang belum menampakkan mentari, gue nyusurin jalan ke luar komplek. Cuma butuh sekali naik angkutan umum dari depan komplek, terus turun di Central Park, dan klaim reservasi tiket travel. Sip.

Perjalanan untuk menyelesaikan apa yang telah di mulai, ga pernah sesemangat ini gue jalanin. Ini gara-gara sendal si bapak. Eh, bukan sendalnya sih, tapi makna yang gue sadarin dari itu. Kemaren, gue mencoba ikhlasin sendal gue yang ilang pas gue jumatan, dan tiba-tiba ada orang yang ngasih gue sendal buat penggantinya. Udah gitu, lebih bagus lagi. Di situ gue sadar, segala sesuatu yang kita relakan, pasti akan di ganti dengan yang lebih baik. Tapi ada syarat supaya penggantinya bisa kita terima.

Bersambung