Perjalanan Gila Part 34

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 34 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 33

Another Day Without You​

Pik. Kesadaran gue perlahan-lahan mengumpul, seiring rasa ngantuk yang berangsur-angsur ngilang. Mata gue mesti mengerjap beberapa kali, sampe pandangan ga blur lagi. Duh, kepala gue berat banget ini, tapi…

Gue pelan-pelan bangun dari tidur, lalu duduk di kasur, punggung nempel sama tembok. Kucek-kucek mata sebentar, di lanjut nguap dan ngulet. Nah, segala persiapan bangun tidur kelar juga. Gue lalu ngelirik jam dinding, mastiin ini jam berapa.

“Ebuset, masa gue tidur cuma 3 jam?”

Jarum pendek di jam dinding nunjuk ke angka 5, sementara jarum panjangnya ada di angka 2. Dan gue inget banget, gue baru tidur jam 2 pagi. Itu pun gara-gara lembur ngerjain tugas kuliah. Tugasnya klise, bikin rupa tiga dimensi. Itu masih gampang. Terus rupa tiga dimensinya di warnain. Itu bagian paling susahnya.

Tuh, tugas gue, anteng ada di meja belajar. Malah, saking pengen khusyuknya gue ngerjain, gue sampe kunci kamar biar Eno sama Tara kagak masuk dan berpotensi ngehancurin karya rupa gue. Wah, kalo sampe ancur mah, bakal gue sleding mereka sampe lulus sekolah.

Karena ini materi baru, jadinya tugas prakteknya masih belom ada konsep. Tema bebas. Ya karena bebas, gue bikin aja rupa beha. Ukuran 36D, kurang dahsyat apa coba. Terus, buat gantiin dada, gue bikin rupa semangka. Abis itu gue kasih bingkai layout instagram, lengkap sama ribuan like dan komen-komennya macem, “wuih, gede yo susune” “kalo ada di tengahnya gimana tuh ya” dan “mantap, rikues yang pake kaos ketat tapi no bra gan”.

Gue mah totalitas kalo bikin karya. Masalahnya, entar dapet nilai berapa ini. Ah, yang penting udah kelar lah. Urusan nilai serahin aja sama Yang Maha Kuasa. Sama kayak soal rejeki, maut, sama jodoh.

Eh, jodoh? Ahelah, sekip!

-o-​

“Bi, kamu yakin mau tetep ngampus? Itu mata kamu item loh, kurang tidur banget kayaknya,” kata Nyokap. Nyokap nyodorin gue segelas susu putih anget, sama sepiring nasi goreng telor mata sapi. “Kamu akhir-akhir ini Mama perhatiin begadang mulu. Ngapain sih emang?”

Aaahh, emang paling enak itu abis mandi, seger, udah siap-siap, dan sebelum berangkat ngampus di sediain sarapan begini. Ntap.

“Insom, Mommy,” jawab gue asal. Gue langsung nyantap sarapan gue. Wuih, emak enak nasi goreng si monster bawel ini~

“Insom palalu kotak!” Wadaw, Nyokap langsung teriak, dan suaranya pasti kedengeran sampe ke tetangga sebelah. “Ga usah sok gaul lu jadi anak, kagak ada pantes-pantesnya! Bilang aja kagak bisa tidur!”

“Yaelah, gitu doang. Biar kekinian. Lagian juga kalo begadang emang kenapa? Yang penting bisa bangun pagi, kan?”

“Bisa mati kamu tau ga kalo kurang tidur begitu terus,” bales Nyokap, lalu duduk di kursi depan gue. “Mama heran Bi, kamu abis pulang liburan tiba-tiba jadi rajin begini. Jadi nerusin kuliah, cari-cari kerja meskipun cuma freelance, rajin gambar-gambar lagi. Biasanya kamu malesnya ga ketulungan loh.”

“Ha hehrus?” Gue ngunyah dulu aja deh, baru lanjutin ngomong. “Bukannya bagus Ma, Ebi jadi rajin?”

“Ya bagus sih, Mama suka ngeliatnya. Tapi… kok mendadak amat? Apa ada sesuatu ya selama disana yang bikin kamu berubah drastis gini?”

Gue menggeleng. Ada sih, cuma ga mau bilang aja.

“Terus… Manda kemana Bi? Kok udah ga ada kabarnya lagi?”

Kunyahan gue berenti, dan sebelum Nyokap nangkep perubahan ekspresi di muka gue, buru-buru gue telen makanan di mulut, minum susu beberapa teguk, lalu udahin sarapan. Gue langsung ambil tas selempang di meja, juga karya rupa yang gue namain “the beha” ini. Ga lupa, gue salim sama Nyokap, terus pamit berangkat.

Hnngg… naik motor ga mungkin. Bisa ancur “the beha”. Naik uber apa grab, duit gue cekak. Taksi apalagi, bisa sedih isi dompet gue nanti. Oke, harapan terakhir, busway. Abis itu sambung ojek. Siplah.

Semoga ga penuh banget deh ya. Dan yang paling penting, semoga “the beha” bisa selamet sampe tujuan.

Oh iya, gue dosa ga ya nyuekin pertanyaan Nyokap, tadi?

Maap ya Ma, bukannya Ebi ga mau jawab. Tapi, apapun yang berhubungan sama Manda itu sekarang-sekarang ini cuma bakal hadirin rasa sakit lagi. Ebi cuma lagi meminimalisir seberapa rasa sakit yang bisa di rasain dalem sehari karena inget-inget dia. Masa iya tiap hari ga ada peningkatan progress Ebi buat ikhlasin dia? Atuhlah Ma, jangan nanya mulu. Ebi mau get a life, dan gimana bisa ikhlas kalo di ingetin terus?

Heran, seneng amat bikin anaknya galau ga karuan.

***

Tiga minggu sejak gue pulang liburan dari Tidung. Selama kurun waktu itu juga, Manda sama sekali ga ngehubungin gue lagi. Ga pernah ada kabar dari dia yang masuk ke hape. Dan Manda bener-bener mutusin semua jalur buat gue supaya terhubung sama dia. Fb di blokir, Twitter nonaktif, nomer ga aktif, SMS ga nyampe. Gue pun udah mulai bisa nerima semuanya, dan berkali-kali nekenin dalem hati supaya ga nyesel sama pilihan ini. Gue cuma mesti bertahan sampe waktu yang belom jelas tentang rasa sakitnya doang. Soalnya, kalo gue sampe nyesel, maka sia-sia lah usaha selama ini.

Selama tiga minggu ini juga, banyak hal yang terjadi dan berubah di hidup gue. Dari sekian yang banyak itu, di antaranya, gue udah punya penghasilan sendiri, meski ga tetap. Gue jadi semacam commission artist gitu, dan nerima upah dari ngerjain request gambar.

Kalo kata Pak Ridwan Kamil, “pekerjaan paling menyenangkan sedunia adalah hobi yang di bayar.” Gue juga sekarang jadi freelancer di event-event gitu. Paling asik itu minggu depan, gue jadi SPB buat merk minuman isotonik di festival tahunan clothing line terbesar di Jakarta. Jadi, gue bisa cuci mata liat baju-baju keren, nikmatin konser band-band pengisi acaranya, sama nikmatin suasana ramenya. Di bayar lagi.

Aurel juga udah main ke rumah gue lagi, dan kaget ngeliat Nyokap yang jadi makin drastis tuanya. Ya iyalah, demen marah-marah gitu kok, pantes kalo cepet tua mah. Pas main, Aurel di sambut dengan baik sama Nyokap. Mereka juga saling tuker cerita tentang rentang waktu saling ga ketemu satu sama lain. Gue seneng liat Nyokap ada temen buat di ajak ngobrol. Anehnya, kalo yang ngajak ngobrol cewek, Nyokap bisa betah nyerocos tanpa pake marah-marah. Mungkin, karena Nyokap selalu kepengen punya anak cewek kali ya.

Gue juga udah silaturahmi lagi ke rumah Pak Hartawan. Kali ini, sebagai temen anaknya. Jadi statusnya namu, bukan ngapel. Bedain coy. Pas ngeliat gue muncul lagi, Bokapnya Aurel dan Devi ini pertamanya geleng-geleng kepala, mungkin ga nyangka kali ya kalo gue masih idup. Sambil bercanda, Pak Hartawan ngeledekin gue soal gue yang jadi biang kerok anaknya batal dijodohin sama Engkoh Salim. Terus, jam-jam berikutnya di isi sama kelakuan kita berdua yang nostalgia sambil saling lempar candaan. Gue bahkan sampe makan malem di rumahnya.

Untuk urusan di luar bisnis, Pak Hartawan itu orang yang santai dan suka bercanda. Tapi kalo ngomongin profesionalitas kerja, beuuuuhhh, doi bisa jadi diktator saking totalitas mencintai pekerjaannya jadi pebisnis ulung. Kalah Kim Jong Un mah. Dan kata Devi, hari itu gue lagi hoki nemuin Pak Hartawan karena doi lagi kosongin semua jadwal dia dan ngabisin waktu bareng kedua anaknya. Kalo biasanya mah, boro-boro inget rumah. Kantor aja bisa disulap jadi kamar hotel bintang lima.

Oh iya, hubungan Devi sama Pak Hartawan juga makin membaik. Kali ini, Aurel ngebantu jadi jembatan penengah antara mereka, dan sekarang udah ga ada lagi jaga jarak segala. Di sini, Aurel mulai ambil peran sesungguhnya sebagai seorang kakak yang gantian ngurusin adeknya. Ngurusin hubungan keluarga, lebih tepatnya sih.

Aurel sendiri cerita ke gue kalo lagi di pedekate-in sama seenggaknya 10 cowok. Itu pun yang masuk kriteria dia doang yang di itung, kalo termasuk yang dia cuekin bisa puluhan jumlahnya. Ckckckck. Famous emang si airbag ini. Tapi, Aurel ga mau serius nanggepin gebetan-gebetannya. Cuma sekedar biar hape rame doang, katanya. Kampret kan? Dia malah bilang kalo fokus utamanya itu kerja, kerja, kerja. Bentar, gue pernah denger slogan kayak gitu dimana ya?

Segala sesuatunya jadi lebih baik, dan gue bahagia karenanya. Gue selalu pengen, bisa jadi orang yang ngerubah keadaan jadi lebih baik. Lalu gue sadar, kalo sebelum merubah hal-hal lain, gue mesti ngerubah diri sendiri dulu. Nah, semesta ini juga punya hukum keterikatannya sendiri, yang mengatur hubungan antara satu hal dengan hal lainnya. Gue belajar ini, dengan merubah diri sendiri jadi lebih baik, sadar atau engga, sekeliling kita juga ikut berubah ke arah sana. Segala sesuatunya satu adanya, bergerak dalam harmoni yang sama.

Gue juga jadi lebih bisa menerima semuanya sekarang. Meski ga bener-bener total sih. Pasti ada aja rasa perih yang nyelip. Tapi itu wajar. Kalo kata Aurel, itu tandanya gue masih punya hati. Masih jadi manusia. Gue belajar kalo menerima ga berarti mesti melepaskan.

Hanya saja, kita udah ga lagi menggenggam. Sadar atau engga, suka ga suka, Manda tetep ada di bagian hati gue. Dia selalu tinggal di sana, jadi cerita masa lalu yang bisa di longok kenangannya dan jadi pelajaran; juga tujuan gue di masa depan. Entah kenapa, gue masih yakin kalo kita bakal ketemu di persimpangan takdir di depan nanti. Jadi, kalo misal nanti ketemu lagi… gue cuma pengen liat kayak gimana hidupnya, dan bahagia sama apapun cara dia menjalani pilihan-pilihannya.

Manda selalu ada buat gue. Entah itu dulu, sekarang, nanti, selamanya. Mereka yang menancap terlalu dalam di hati, ga akan bisa di cabut lagi.

Lagian juga, kalo gue kangen dia, gue tinggal nengok ke langit. Di suatu tempat di Bandung sana, ada cewek yang paling gue sayang–yang entah lagi ngapain sekarang. Kenyataan bahwa kita berada di bawah langit yang sama udah cukup buat gue. Simpel kan?

Dan untuk melengkapi semua proses ini, gue ngutip satu kata yang ada di buku yang lagi gue baca ulang, Sang Alkemis, karya Paulo Coelho. “Maktub”, artinya… telah tertulis.

Segala sesuatu telah tertulis oleh takdir. Dari sejak kita lahir, sampe detik ini bernafas, bahkan sampe mati nanti, semuanya udah ada garisnya. Tapi emang yakin garisnya cuma satu lurus gitu aja? Engga. Garis-garis itu emang udah di tentuin, tapi kita bisa memilih untuk menyusuri garis yang mana, ikutin tulisan takdir kita. Gue ga pasrah sama takdir, gue lagi berusaha bikin cerita gue sendiri. Ikutin jalur-jalur paling tepat yang bakal anterin gue ke mimpi-mimpi dan harapan yang gue gantungin di semesta. Takdir lah yang bakal nganterin gue ke sana. Takdir yang gue pilih sendiri gimana cara ngejalaninnya.

Gue lagi belajar menerima, tapi juga belajar berusaha. Sebaik-baiknya. Demi mimpi-mimpi, demi asa. Demi kebahagiaan sejati. Demi yang masih tersimpan dengan baik di hati.

Gue lagi berusaha menggapai kesempatan-kesempatan berikutnya, untuk di pergunakan sebaik-baiknya.

Semoga bisa. Amin.

***

Pulang ngampus, gue di ajakin Aurel sama Devi buat ngopi-ngopi di salah satu kedai kopi jempolan di Mall Kota Kasablanka. Gue di jemput persis di depan Taman Ismail Marzuki, tempat manusia-manusia nyentrik ngumpul dan nyari inspirasi. Gue sempet di cie-cie’in, karena mungkin anggapan temen-temen kampus gue, calon seniman kayak kita-kita itu ga bakal bisa dapetin cewek kantoran. Lah, emang. Gue sama Aurel ga pacaran kok, kita cuma temen. Temen baik. Meski, masih suka sering throwing shade to each other.

Aurel ngebawa gue dan Devi bertolak ke Kuningan, dan astaga, Cikini sore ini macetnya sadis. Ini baru Cikini doang, belom Kuningan, belom kalo ke Kasablanka. Yaelah, keburu tutup emolnya deh.

“Pake sabuk pengamannya, kebiasaan banget sih,” omel Aurel sambil nglaksonin ibu-ibu bawa motor yang sen nya kedip-kedip ke kiri, jalurnya ke kanan, tapi jalannya di tengah–ngambil jalur mobil. “Ini lagi ngehe banget sih ibu-ibu! Ga jelas banget idupnya!”

Gue langsung nengok ke kursi belakang, berbisik sama Devi kenapa Aurel ngomel-ngomel mulu dari sejak di jemput tadi.

“Biasa, lagi stress sama kerjaan, udah gitu kurang kasih sayang,” jawab Devi. Gue langsung manggut-manggut paham.

Gue pun ngalihin perhatian ke Aurel. “Rel, lo mesti liat mahakarya yang gue bikin,” gue nyodorin hape ke dia, nunjukin sesuatu. “Keren ga?”

“Itu apa–ahelah,” Aurel spontan ngakak ga karuan, sampe mukul-mukul setir dan nampol lengan gue keras-keras, “lo ****** amat sih jadi manusia, Bi? Itu apaaaannn, ngahahahahaha, aduhlah perut gue… aduh… emang sarap ini manusia satuuu~”

Tuh, gampang kan naikin mood dia?

Devi yang penasaran, ikutan ngeliat jepretan karya rupa gue di hape. Ga jauh beda sama kakaknya, Devi ketawa ngakak sampe suaranya terasa memenuhi mobil. Respon yang sama yang ditunjukin temen-temen kampus gue pas ngeliat mahakarya gue satu ini, “the beha”.

“Itu kenapa dadanya di ganti bentuk semangka cobaaaa? Aduh, Kak Feb mah, ada-ada aja sih ahelah!” komentar Devi di sela tawa dia.

“Lo serius nyerahin itu buat tugas?” tambah Aurel. “Malu-maluin amat sih, udah ga mau kenal lo lagi gue ah!”

“Mending di serahin, gue suruh bikin ulang karya rupa nya. Ga elegan banget katanya. Tapi dosen gue bilang sih, maksud poin gue nyampe; kritik terhadap media sosial yang sampe rela buka-bukaan demi like dan komen. Cuma ya itu… malu-maluin bentuknya.”

“Terus itu di kemanain sekarang?” tanya Aurel lagi.

“Gue tinggal di kelas, buat kenang-kenangan. Lagi juga suruh bikin ulang ini, jadi ga kepake lagi. Oh iya, nama karya gue itu “the beha”, in case kalian penasaran.”

“Beha–what?” Aurel mangap sambil natap gue. Dia berkedip beberapa kali, terus tiba-tiba ketawa lagi, dan makin menjadi-jadi. “Bangcaaaaddd banget ini manusia satu emaaaang!”

Di belakang, Devi udah megangin perutnya karena keram ketawa berlebihan.

“Persetan sama macet!” Aurel teriak kenceng-kenceng, “this asshole really made my day! Bwahahahahahaha!”

-o-​

Dua jam. Gue ulang, dua jam waktu yang dibutuhin dari Cikini ke Kasablanka doang. Haduuuh, MRT cepet jadi kek biar bisa ngurai kemacetan. Tinggal di Jakarta bener-bener bikin gue tua di jalan. Malahan, saking konyolnya, gue pikir kalo macet makin parah nanti, orang bisa berangkat sekolah SMP terus pulang-pulang udah lulus kuliah. Yang pacaran bisa sampe nikah di jalan. Yang mau ngelahirin malah bisa sampe ngajarin anaknya belajar baca dan itung-itungan angka.

Setelah parkir di B2, Aurel jalan duluan sementara gue ngekor di belakang, terus Devi di belakang gue. Bertiga, kita kayak dua ekor itik yang ngikutin induknya nyari makan. Kalo sekarang sih, induknya nyari kopi, lebih tepatnya.

Suasana mall Kota Kasablanka petang ini lumayan rame. Padahal hari biasa loh, bukan akhir pekan. Ya… tapi rame sama esmud-esmud dan wanita karir gitu. Macemnya Aurel ini. Mereka punya semacam starter pack yang senada: buat cowok, pake kemeja, iket pinggang, celana bahan, sepatu kulit, rambut kaku ala-ala pomade, jam tangan merk mahal, dan bewok yang numbuh tipis-tipis di muka; sementara buat cewek, kemeja rada ketat, rok selutut, high heels, tote bag, sama lip balm.

Gue sama Devi saling tuker pandangan. Kita sama-sama belel, dandan seadanya. Di banding mereka, kita udah kayak dua buah tempe mendoan di antara hamparan cake-cake mahal. Ga nyambung, salah kostum, dan beda sendiri.

Halah, pede aja. Sebodo amat.

“Haaah, sampe juga akhirnya,” kata Aurel, pas banget depan pintu masuk kedai kopinya.

Aurel lalu nanya pesenan kita apa, sementara Devi di suruh cari meja. Gue sendiri di suruh nemenin dia, tolong bawain pesenannya nanti, maksudnya. Setelah semua kelar, kita beranjak ke meja yang ada Devi di sana.

“Kita ngapain sih ngopi sampe ke emol segala? Kalo mau ngopi, deket kampus gue banyak,” bisik gue ke Aurel, sebelum nyesap esspresso gue. Jir, pait. Gapapa, laki emang mesti doyan pait, biar kebiasa ngadepin paitnya kehidupan. Hahazek dah.

“Bawel amat sih Bi, tinggal duduk aja juga,” bales Aurel, “gue sekalian mau ketemu temen di sini. Temen gue mau anterin undangan nikahannya.”

Bentar dulu. Kayaknya ada yang aneh. “Hnngg… gini Rel, kayaknya ada yang salah deh. Maksudnya yang lahiran dan yang nikahan ini, dua orang yang beda kan?”

Aurel menggeleng, pelan. “Orang yang sama kok. Cowoknya baru mualaf juga, dan kalo di agama kita, bukannya mestinya kalo…,” Aurel meragain bikin gerakan sedemikian rupa di area perutnya, “…mestinya tunggu anaknya lahiran dulu baru nikah ya? Gitu kan?”

Aurel nyesap secangkir kalosi-nya, terus ngelanjutin, “lagian ini mereka tekdungnya lucu. Gue aja di ceritain sampe ngakak ga berenti-berenti.”

Oh, gue ngerti maksudnya gimana. Oke, gue ga komentar lagi.

Setengah jam kita ngopi sambil ngebahas banyak hal. Banyak banget, termasuk bahas Manda. Aurel penasaran, karena semenjak liburan itu, Manda seakan ngilang. Aurel udah pernah coba kirim pesen, tapi ga pernah ada respon. Di telepon pun nomernya ga aktif. Dia terus nanya gue, berusaha mastiin kalo Manda emang bener-bener ngilang apa engga.

“Dia mau fokus kali Rel, kan sebentar lagi nikah,” bales gue, “eh, apa udah ya?”

“Kalo sama lo gimana,” tanya Aurel kali ini, ke Devi, “dia ngehubungin ga? Atau apa gitu? Kalian kan deket tuh kayaknya pas liburan kemaren.”

Devi cuma menggeleng, pelan. Jawabannya sama persis kayak cerita Aurel. Manda menghilang, kembali ke kehidupannya sendiri.

“Sialan, padahal gue kangen sama tingkah absurd dia,” gerutu Aurel. “Sekalian pengen gue tabokin kalo ketemu lagi.”

Waduh? Kalo gini urusannya, mending Manda ngilang aja deh. Daripada bonyok muka anak orang entar, bisa berabe jadinya.

“Ah, di sini kalian rupanya~”

Spontan, kita bertiga nengok ke asal suara. Di samping meja, udah berdiri seorang cowok, masih muda, lumayan tinggi, dan rambutnya ikel. Eh, salah deh. Kribo, lebih tepatnya. Megar gitu kayak mi rebus di diemin lama. Cowok ini tampangnya Asia banget, kayak bukan dari indo. Kayak… orang Jepang. Mata belo, kulit putih, ganteng, lucu, jenaka.

“Sini, sini,” Devi geser posisi duduknya, lalu si cowok langsung duduk, “Sora, apa kabar?”

“Baik kok, agak pilek sih. Cuaca emang gawat akhir-akhir ini, huuu~”

“Oh iya, Bi. Kenalin, ini Sora, temen gue,” Aurel jadi perantara, “nah, Sora, ini Ebi, temen gue juga. Kalian yang sama-sama temen gue, jabat tangan atau apalah itu.”

Ga usah kasih intruksi juga gue niatnya pengen jabat tangan, kampret. “Ebi,” gue jabat tangannya, erat. “Namanya keren, Sora. Asli Jepang ya?”

“Ah, iya. Sora,” bales dia. “Mama asli Indonesia kok. Kalo Papa iya, Jepang. Keliatan banget ya dari muka saya?”

“Lumayan. Nyokap asli mana emang?”

“Ambon. Hehe. Tuh, makanya keriting gini rambutnya,” bales Sora sambil mainin rambut keritingnya.

Oke, gue ga komentar lagi. Penasaran gue kejawab udah.

“Jadi, kapan kalian married?” tanya Aurel, langsung ke pokok urusan. Aurel bahkan ga peduli ngebahas hal sepribadi itu di depan gue, yang notabene orang baru buat Sora.

“Dua minggu lagi kok, dan semoga Sarah udah sehat sih pas hari H. Sarah terkapar di rumah. Ngelahirin anak kembar bener-bener kuras energi dia, ahahaha~ Makanya, dia ga bisa di ajak kesini,” jawab Sora, sambil ketawa kecil. Lalu, dia ngerogoh isi tas ranselnya, terus ngeluarin dua lembar undangan. Satu dikasih ke Aurel, satunya ke Devi. “Dateng yaaa, mesti bawa pasangan. Biar saya tahu kalian ga jomblo terus. Eh, kalo Devi udah ada sih ya. Oh iya, cowoknya kemana?”

Muka Devi berubah bete, lalu si tepos langsung merengut sambil mandang sinis ke Sora. “Jauh! Beda kota! Aku LDR, emang lupa?!”

Gantian, Sora yang ekspresinya berubah. “Wah? Ahahaha, maaf yaaa, saya lupaaa~”

Baru beberapa menit gue kenal cowok ini, gue udah bisa ambil kesimpulan. Dia ngeselin. Serius. Tipe-tipe yang bakal sering gue sleding nantinya.

“Dan lo kesini ga mungkin cuma anterin undangan doang, kan?” tanya Aurel, menyelidik. Untuk urusan menyibak isi dari sesuatu, Aurel emang jagonya.

“Pinter!” Sora berdecak. “Saya pengen bahas soal next project kita. Saya kepikiran konsep baru, dan seenggaknya butuh kamu Rel, buat lebih matengin konsep ini. Kalo cuma saya olah sendiri, takutnya lupa. Kamu tau kan saya pelupa orangnya. Gimana, siap?”

Aurel tersenyum lebar. Gue tau banget nih, kalo dia udah sampe senyum begini. Berarti dia tertarik banget sama topik obrolannya, dan ngeliat ada tantangan disana untuk di taklukin. Matanya menatap tajem ke Sora, udah kayak pemburu lagi ngunci targetnya.

“Sebenernya, gue juga punya beberapa ide sih, gara-gara liburan kemarin,” bales Aurel. Lalu, dia mengetuk-ngetukkan telunjuknya beberapa kali ke meja, kayak lagi nunggu sesuatu. Atau, mikirin sesuatu? “Gue kosongin jadwal dulu malem ini. Well, kopi juga masih penuh kok. So, bring it on.”

Lalu, si cowok unyu memulai presentasinya.

-o-​

Aurel dan Devi nganterin gue sampe depan pager rumah. Dia bahkan sampe matiin mesin mobil, takut ganggu tetangga-tetangga sebelah, karena suara knalpot mobilnya. Komplek sini emang selalu tenang, apalagi kalo malem, jadi sunyi. Satu-satunya yang berpotensi bikin berisik ya cuma nyokap gue lewat suara cablaknya.

“Nanti, kalo project-nya udah jalan, ikut ya?” tanya Aurel lagi, mastiin untuk ke sekian kali.

Gue ngangguk. “Mampir dulu ga?”

“Ga deh, udah malem. Lagian Devi kayaknya udah capek banget, tuh liat aja,” Aurel nunjuk kursi belakang, “sampe ketiduran gitu. Kapan-kapan aja kita ketemu lagi. Makasih buat waktunya, ya.”

Gue dan Aurel ngelakuin toss, terus gue buka pintu mobil. Aurel kembali nyalain mesin, dan suara menderu-deru itu kembali meraung kenceng. Terus, dia langsung ngejalanin mobilnya pelan, lalu menghilang di perempatan jalan. Gue geleng-geleng, masih takjub sama dia. Mobil aja bisa di modif jadi sangar, pantes yang punya galak.

Gue masih terngiang-ngiang sama obrolan di kedai kopi tadi. Soal proyek Aurel dan Sora. Sora ngejelasin bahan mentah proyeknya ke Aurel, tentang membantu nemuin lagi makna hidup bagi orang-orang yang punya latar belakang kelam. Jadi mereka bisa kembali ke jalur mereka untuk gapai mimpi serta harapan.

Aurel juga ceritain soal ide-idenya, tentang menyeleksi beberapa orang untuk dipilih sebagai peserta liburan gratis ke berbagai destinasi. Aurel berharap, dari liburan itu, orang jadi bisa punya pengalaman dan tujuan hidup yang baru. Terus, gue nyeletuk gimana kalo konsep mereka berdua digabungin aja. Jadi daripada menyeleksi orang-orang, mending pilih dari orang-orang yang berlatar belakang kelam itu, untuk diikutsertain ke liburan tersebut. Siapa tau, dari sana, mereka jadi kembali punya makna hidup, punya mimpi dan harapan lagi, serta tujuan baru. Mencakup semuanya kan?

Bahagianya, opini gue di sambut positif. Dari dua konsep itu, lahirlah konsep baru, dan konsep ini yang akan di bawa buat rapat organisasinya nanti. Apa namanya tadi, lupa ih… hnngg…

WishMaker. Ah iya, itu dia.

Gue selalu kagum sama orang-orang kayak Aurel dan Sora, yang udah melangkah jauh dan berbuat sesuatu ke orang lain. Mereka udah bukan nikmatin kebahagiaan buat diri sendiri lagi, tapi juga ngebaginya ke sesama, jadi semua bisa bahagia bareng-bareng. Itu keren, dan gue juga pengen kayak gitu. Tapi… jalan gue masih jauh. Pertama, lulus dulu lah ini. Asyemeleh.

Tapi gue optimis, kalo suatu saat nanti, gue bisa ngejar mereka berdua. Berdiri sejajar di posisi yang sama, berbuat sebisanya untuk kebahagiaan banyak orang.

Susah buat di lakuin? Engga sih. Susah itu cuma batasan yang ada di pola pikir kita. Kalo misal gue ganti sugestinya kalo segala sesuatu itu bukan susah, melainkan menantang, gue jadi bisa ngeliat ada ujung dari segala permasalahan. Dari tiap jalan. Gue pengen jadi orang yang ga mundur ke belakang kalo ketemu masalah, sekalipun itu beneran susah. Gue cukup nekenin ke diri sendiri, kalo batas itu kita yang nentuin. Kalo kita merasa capek, ya istirahat, bukan nyerah. Tapi juga mesti tau kapan harus bangkit lagi, berusaha lagi.

Ga ribet kan? Optimis itu perlu, biar kita merasa bisa melihat tujuan dari usaha kita.

All is well.

Gue buka pintu rumah, terus lepas sepatu, abis itu cuci muka. Wah, rumah udah sepi gini. Yang lain udah pada tidur pasti. Gue pun naik ke kamar, tapi langkah-langkahnya di usahain tanpa suara. Kasian, daripada keberisikan terus yang lain jadi keganggu.

“Waaahhh… bener-bener deh hari ini,” gue buka pintu kamar, nyalain lampu, lempar tas, terus langsung rebahin diri di kasur, “Senin depan udah mulai freelance lagi. Aduh, nyari duit ternyata gini amat ya. Tapi gapapa, demi pentab, papan skate, baju-baju kece dan saldo tabungan. Nyahahaha~”

Eh, bentar, ini apaan sih nempel-nempel di lengan gue. Wut, ini apaan? Di lengan kiri gue, nempel sebentuk lembaran… wait, undangan? Dari siapa?

Gue ngecek undangan berbentuk map kecil dengan desain lucu itu. Tertera nama pengirimnya, nama yang gue kenal banget, dan selalu muncul di kepala gue. Manda.

“Jadi… dia ngundang gue juga, akhirnya.” Gue buka isi undangannya, ada tanggal tertera disitu. “Oh, hari Minggu nanti. Dateng ga ya?”

Gue pun ketawa kecil, terus nutupin muka pake lembaran undangan itu. Gue pun senyum-senyum sendiri.

Bersambung