Perjalanan Gila Part 33

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 33 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 32

Our Farewell​

Haaahhh, hari ketiga. Akhirnya, sampe juga kita semua di penghujung liburan ini. Ada banyak banget yang gue alamin selama dua hari kemaren, dan semua itu seakan nyadarin gue akan jalan yang selama ini gue lupain karena sibuk lari dari kenyataan. Hiks. Tapi Ebi yang tukang lari itu kini udah berubah kok, jadi Ebi yang pemberani. So, bring it on, troubles! I’m all fired up!

Kayak biasa, gue jadi orang pertama yang bangun. Gue ngelongok ke layar hape, oops, jam setengah 5. Entah ya, gue ga pernah ngerti apa alesannya gue bisa selalu bangun pagi. Kalo gue inget-inget, kebiasaan ini dimulai dari pas jamannya gue lagi rajin-rajinnya belajar tiap abis subuhan. Dulu, waktu udah balik lagi ke Jakarta.

Karena gue pindah di waktu yang mepet dan mau Ujian Nasional, gue mesti dapet nilai di atas rata-rata di tiap mata pelajaran supaya gue bisa lulus dan jadi modal buat kuliah. Dan katanya, belajar pas subuh itu lebih efektif dari belajar malem.

Maka jadilah kegiatan itu berlanjut ke kebiasaan. Bahkan sampe sekarang, pas kuliah gue ancur-ancuran, kebiasaan bangun pagi itu ga pernah bisa ilang. Seringnya, banyak waktu yang gue pake buat bengong; mikir ga jelas yang ga ada juntrungannya.

Cuma… kali ini kayaknya gue mesti pake waktunya buat mikir sesuatu: kejelasan hubungan gue sama Manda. Semalem, orangnya sendiri yang nanya apa yang mau gue lakuin ke dia…

Katanya, apapun keputusan gue, itu nentuin keputusannya juga…

Manda ngajak gue ngomong penting, cuma berdua sementara yang lain udah mulai tidur gara-gara kecapean. Kadang, gue masih bisa kaget kalo dia nunjukin muka seriusnya di antara semua ekspresi konyol dia. Obrolan sepenting apa yang bisa bikin muka sampe dia ketekuk gitu?

“Ini apa lagi yang mau di bahas sih?” tanya gue, bingung.

Manda ga jawab. Dia cuma natap gue lama, saking lamanya sampe bikin gue naik tingkat dari kebingungan jadi mencoba peka dengan mikir gue salah apa sama dia. Apa ini gara-gara gue tadi mutusin senar gitarnya jadi dia ga bisa nyanyi kali ya?

“Bi, aku serius mau nanya,” kata dia, akhirnya.

“Ngomong aja sih nanya apaan,” gue celingukan sebentar, suasana pantai malem ini makin sepi, dan gue makin ngerasa ga nyaman di luar malem-malem gini, “tumben banget sih lagian. Biasanya juga apa-apa tinggal nyeplos aja.”

“Ini soal kita.”

Oke, gantian gue yang diem. Diem, diem, diem, terus… gue senyum tolol. Ini… ‘kita’ ini maksudnya apa ya?

“Aku lumayan kaget loh, aku kira pas aku bilang mimpi kita udah ga sama lagi, kamu mau nyerah. Tapi kenapa kamu masih mau nyari aku?” lanjut dia.

“Lah, pertanyaan apaan itu? Bukannya udah jelas–”

“Yang itu ga usah di jawab,” potong Manda. Sumpah, Manda kalo versi serius gini malah bikin gue grogi. Matanya natap lurus ke gue, ga pernah sekalipun berpindah fokus. Seakan, kayak lagi nyari jawaban yang muncul di sorot mata gue. “Aku seneng, karena kamu ga kayak dulu. Kalo dulu, kamu akan langsung nyerah sama keadaan. Itu yang bikin aku kecewa sama kamu, dulu. Tapi aku rasa sekarang kamu udah cukup berani untuk makin maju ke depan. Nah, karena itu…

“Kamu berani ga untuk maju lebih jauh lagi?”

Oke, sekarang gue masuk fase pengo. Bengong. “Maju lebih jauh lagi ini maksudnya gimana?” tanya balik gue, polos nyeplos apa adanya.

“Kamu… berani ga, rebut aku dari tunangan aku? Dan lagi, kamu berani ga nanggung resikonya? Apa kamu berani untuk anggap aku seberharga itu?”

***

Oioi, tolongin gue ini. Gue mesti jawab apaan?!

Sejujurnya, gue mau banget bisa balikan sama Manda, mau jadi orang yang ada di sisi dia, dan sebaliknya. Cuma gue ga bakal sampe tega hati ngerusak hubungan yang udah tercipta lama. Gue ga mau egois, cuma mikirin perasaan sendiri. Serius, hubungan setara pertunangan itu ga main-main, itu ngelibatin dua keluarga di dalemnya.

Kalo mau di pikir pake logika dan hati (acielah hati, eh serius!) perasaan gue ke Manda seberharga perjuangan yang gue lakuin buat dia. Tapi, di atas semua itu, Manda sendiri adalah yang paling berharga dari semuanya. Kalo misal gue ngerusakin hubungan yang udah ada, yang jelek bukan cuma gue doang, tapi Manda juga. Dan gue ga bisa ngeliat orang yang gue sayang nerima semua itu.

“Kita pernah janji sama semesta kan, untuk ga akan pisah, bahkan kalo pun beneran pisah, kita akan saling meminta ke semesta untuk ketemu lagi? Bi,” wawawawa, Manda megang kedua tangan gueee, makin nervous lah ini mah, “semesta udah nepatin janjinya untuk kita. Sekarang tinggal kamu, mau ga nepatin janji kamu untuk aku?”

Mampus, gue di skak mat sama mantan tersayang. Duhilah, bingung ini mah mau jawab apa. Alhasil, gue cuma bisa nunduk, ga berani natap matanya. Progress gue buat jadi orang yang berani langsung di tes sama ujian berat macem begini. Yo ndak setrong lah aku, Gusti…

“Ga usah di jawab sekarang,” kata Manda lagi, sambil nepuk bahu gue, “aku tau kamu kalo kebanyakan diem gini, pasti lagi mikir berat. Aku kasih waktu sampe besok pas mau pulang, dan kamu udah harus aku kasih jawaban yaaa. Jangan kabur loh, be gentle, ‘kay?”

Terus, Manda jinjit, sambil ngeraih muka gue dan narik gue ke muka dia. Satu ciuman mendarat sempurna di bibir gue, ga lama sih, tapi cukup untuk bikin gue merinding ngerasain sensasinya. Ciuman Manda kali ini, menghantar dua makna yang saling berlawanan.

“Love kiss, or farewell kiss, you decide it. Now, I’ll be going in, Bi. Goodnite, my dearest one,” kata dia, lembut.

Manda berlalu, jalan duluan ke homestay. Sementara gue masih bengong di pinggir pantai, terpaku dan menatap kosong ke laut. Sejauh batas mata gue memandang, yang keliatan di depan sana cuma kegelapan. Segelap bayangan akan jawaban apa yang bakal gue kasih ke dia besok.

Eh, gue ikut buru-buru masuk ah. Males banget, masa gue baru aja ngeliat ada orang lagi berdiri di atas laut sih. Berdiri tegak, kaki napak di air. Mana mukanya ga keliatan lagi. Cuma ada tiga kesimpulan dari apa yang gue liat; dia naik rakit tapi ga keliatan, dia ninja yang lagi ngetes jurus berjalan di atas air, atau dia setan.

Most likely, the last one is the right one. Scaaaaarrryyy.

***

That damn girl, bisa banget emang bikin gue ga bisa tidur pules. Semaleman gue tidur terus kebangun lagi, tidur lagi, kebangun lagi, lalu bengong. Makin gue berusaha tidur, makin alam bawah sadar gue munculin bayangan dari macem-macem keputusan yang mesti gue ambil, beserta ketakutan-ketakutannya. Ini lebih parah daripada disetanin, ahelah.

Akhirnya, setelah bangun begini, gue mutusin buat keluar homestay aja. To get some fresh air. Pikiran yang mumet bikin gue ga bisa nentuin mesti gimana atas tantangan Manda. Eh, itu tantangan kan ya?

Suasana subuh begini emang paling enak dipake buat jalan-jalan. Masih sepi, damai, tenang. Paling cuma di seling sama suara adzan dari masjid yang ga jauh dari sini. Suara yang seringkali ga gue peduliin.

Entah kenapa, suara adzan kali ini bikin gue menatap ke atas sana, ke langit. Atau, ke Dia yang berada jauh di atasnya. Ada semacam rasa kangen dan bersalah, karena baru sekarang ini gue nyadar lagi sama entitas yang menggerakan semesta beserta isinya.

Kata Nyokap, kalo sama manusia udah mentok, kita mestinya tau kepada siapa kita meminta.

Okeh, otewe masjid coy.

***

Gue di ketawain abis-abisan sama Aurel dan Manda gara-gara abis solat subuh. Yah, mereka seneng sih, karena gue ngejalanin kewajiban, tapi… katanya, mereka ga abis pikir aja kenapa gue tiba-tiba bisa mutusin mau solat gitu. Devi bahkan nyeletuk, kalo solat itu mestinya bukan pas ada maunya doang. Ngejleb, gue langsung buang muka; terasa nampol banget celetukannya Devi emang.

“Gue berani taruhan, pasti abis ini dia mau ta’aruf,” ledek Aurel sambil masih ketawa ngakak.

“Terus Kak Febri banting setir dari seniman jadi ustadz,” sambung Devi.

“Terus nanti Ebi manjangin jenggot, pake baju gamis dan celana cungkring, sama peci kemana-mana,” Manda nambahin, “oh iya, sama sendal kulit. Nyahahahaha, ikhwan idaman starter pack banget!”

Triple combo dari ketiga cewek ini bikin gue ga berkutik bales ledekan mereka. Akhirnya, gue lebih milih mundur teratur ke pintu, lalu kabur ngehindarin ledekan mereka. Pas sampe di luar, udah ada Agus yang bawa gerobak berisi lauk sarapan kita pagi ini. Wah, jatah makan terakhir, ya. Agus juga nyampein, kalo habis sarapan langsung siap-siap. Katanya biar dapet kapal ke Muara Angke jadwal pagi. Lagian juga, kita mesti check-out dari homestay jam 10 nanti.

“Masih jam enam kok, nyantai masih banyak waktu,” bales gue ke Agus.

Kami semua pun sarapan bareng di ruang tamu. Lucunya, udah ga ada lagi yang gaya jaim-jaiman pas sarapan terakhir ini. Bahkan Aurel udah ga malu-malu lagi makan kayak kuli lagi nge-warteg. Katanya, “disini doang gue bisa bebas, ga pake jaim. Lo ga tau sih menderitanya jadi gue, mesti jaga sikap dimana aja. Jadi mumpung bebas, sebodo amat orang mau ngomong apa.”

Iya juga sih ya. Beda sama Devi, Aurel itu ibarat kayak penerus bisnis bokapnya. Di usia semuda itu, Aurel udah megang banyak koneksi, ngejalanin banyak bisnis, dan jadi acuan pengusaha muda sukses yang di liat orang. Sikapnya mesti di jaga, kapanpun, dimanapun. Hidupnya jadi ga sebebas kita-kita. Kasian.

Tapi dengan semua yang Aurel punya, semua cowok yang tau diri juga bakal minder kalo berpasangan sama dia.

“Eh, abis sarapan gue pamit ya. Mau ke cottage, mesti packing. Gue mesti cabut pagi ini, ada janji ketemu klien sore nanti,” kata Aurel lagi, sambil nyemilin irisan timun.

“Sibuk amat. Lagian masih pagi ini, lo juga kan punya yacht pribadi, cepet nyampenya mah kalo naik itu,” bales gue.

“Ga bisa,” Aurel menggeleng, tegas. “Gue belom pelajarin materinya. Lagian juga udah acak-acakan begini, mau nyalon dulu bentar.”

Gue bengong dulu bentar, lalu bisik-bisik ke Devi, “oi, sejak kapan kakak lo doyan nyalon?”

“Sejak ditinggal kabur Kak Feb. Dia mikir apa gara-gara kurang cantik makanya ditinggalin, terus jadi hobi nyalon deh. Biar makin cantik, katanya.”

Dyaaarrr. Gara-gara gue lagi kan ujung-ujungnya! Ini mah semua aja salah gue!

Setelah selesai sarapan, Aurel bener-bener pamit. Ini cewek, SMP banget. Setelah Makan Pulang. Sebelum dia dan Devi berangkat ke cottage naik motor sewaannya, Aurel melototin gue.

“Pokoknya awas aja lo ngilang lagi nih ya,” katanya, sambil melotot, tajem… banget, “gue cari lo sampe ke rumah, terus gue bilang sama Mama Risma, kalo anaknya udah merawanin anak orang. Gue tau kok rumah lo yang sekarang. Biarin, ga jadi temenan, nikah sekalian.”

***

Udah, gue ga berani respon apa-apa selain cuma anggukan pelan.

Gue pun ngelepas Aurel dan Devi dengan lambaian tangan riang. Tiap lambaian tangan gue terasa enteng, kayak baru aja ngelepasin masalah. Fyuh, tinggal satu lagi. Gue pun langsung natap Manda. Jutek.

“Apa? Kok ngeliatinnya gitu?”

Gue langsung narik napas panjang, lalu menggeleng pelan. “Gapapa. Harusnya di ujung liburan ini, gue ngerasa seneng dan puas. Kenapa malah mumet sih, ahelah…”

“Sampe mumet gitu, emang udah nentuin keputusan kamu gimana?”

Gue langsung melengos ke kamar mandi, ga nanggepin pertanyaan Manda. Bodo amat ah, justru karena belom bisa nentuin itu makanya mumet. Gimana ini cewek sih mikirnya?

“Biii, ih aku nanya di cuekinnnn!”

Tapi gue tetep ke kamar mandi.

“Ebiii~ astaga jahat banget,” kali ini, Manda merajuk manja, “aku nanya seriuuuusssss tauuuuuu~!”

Tepat di ambang pintu kamar mandi, gue balik badan. Kembali natap dia, lama. “Gue mau mandi dulu sekarang, biar fresh otak gue. Pokoknya entar aja gue jawabnya, sekarang masih mumet. Abis ini lo juga mandi mendingan, kita pulang pagi kan,” kata gue.

“Eh, kamu aja mandi duluan,” bales Manda, terus sambil megang hapenya, dia beranjak ke pintu keluar, “aku mau nyamperin cowok aku dulu. Dia udah di dermaga katanya.”

“Eh?” Gue langsung bengong.

“Oh iya, aku lupa bilang ya? Aku pulangnya di jemput. Hehehe.”

Manda dengan santainya pergi keluar rumah, dan gue masih bengong di depan kamar mandi. Cowoknya jemput? Terus mau di bawa kesini, gitu?

Mampus gue.

***

Rasanya, kalo gini gue pengen buru-buru ikut Aurel pulang. Bodo deh motor gue gimana nasibnya, entar bisa diurus. Daripada mesti lebih lama lagi kejebak di situasi awkward gini.

Gue… lagi ada di situasi paling langka yang pernah ada: duduk sebelah-sebelahan di teras homestay sama cowok yang pake cincin yang sama kayak yang Manda pake di jari manisnya. Gue mantannya, cowok sebelah gue ini tunangannya, dan kami duduk bareng. Meski diem-dieman, cuma kenyataan bahwa bisa ketemu dan duduk bersama itu masih ga nyampe di otak gue.

Cowok ini dateng bertepatan pas gue kelar mandi. Gue langsung syok, pas ngeliat Manda lagi gandengan sama si cowok, pas masuk ke ruang tamu. Terus, Manda izin siap-siap dan mandi, ninggalin gue berdua sama cowoknya. Eh, Manda saling ngenalin dulu deh. Sepeninggal Manda, gue juga langsung kabur, basa-basi dikit ngajak ngerokok di teras. Eh, dia malah ikut.

“Jadi… temenan sama Manda dari kapan?” tanya si cowok.

“Dari… SMA.”

Dia namanya Rama, status: tunangannya Manda. Kesampingin ego laki-laki, gue mesti akuin kalo ini cowok emang lebih baik di segala aspek daripada gue. Doi rapih, keren, putih bersih dan ganteng. Gayanya juga oke, apalagi sikapnya yang dingin tapi santai bikin doi makin keliatan keren. Hmmm, tipe-tipe yang serius ini mah. Beda banget sama gue yang urakan, ga pernah serius, dan ga ada ganteng-gantengnya.

Bahkan, sebelum bener-bener mendeklarasikan perang, gue udah kalah duluan.

“Ebi, kan?”

It’s obvious, madafaqa. Bukannya tadi kita kenalan? “Yoi, eh sebentar, ada yang mau gue jelasin biar ga salah paham. Itu tadinya kita liburannya berempat kok, kemana-mana juga bareng-bareng. Nah, cuma, yang dua udah pulang duluan, nah jadinya–”

“Let’s make it crystal clear,” katanya, tegas, motong omongan gue, “Saya tau, kamu bukan sekedar temannya Manda, which is status Manda itu tunangan saya. Dari awal, saya sudah tau kamu itu mantannya Manda.”

Gue langsung berenti narik asep rokok, terus stuck gitu aja. Lewat ekor mata gue, gue ngelirik Rama yang lagi natap gue, tajem. Terus kalo udah tau, dia tau dari mana? Manda kan bilangnya kalo gue temennya. Eh, iya kan?

“I have my own trusted source, in case you wonder. Tapi, saya ga akan marah karena kalian liburan berdua. Anggap saja, saya bermurah hati memberi kalian kesempatan terakhir untuk menyelesaikan semuanya–segala sesuatu yang belum selesai dari 5 tahun lalu. Lagipula, ini sekaligus penebusan dosa saya ke kamu,” kata dia lagi.

Gue spontan langsung nengok. “Penebusan dosa… gimana maksudnya?”

“Saya orang yang merusak hubungan kalian dulu, 5 tahun lalu. Kamu pasti inget Manda pernah cerita tentang cowok yang selalu ajak dia jalan dan makan malam. Anak dari kolega bisnis Om-Tantenya. Remember?”

Ingetan gue langsung muter ke waktu 5 tahun lalu, dimana pas kita ngomong berdua untuk yang terakhir kalinya sebelum pisah. Manda cerita tentang cowok yang ajak dia pergi, jalan-jalan… cowok yang manfaatin momen break gue sama dia dulu. Yang gara-gara dia, gue jadi marah dan ilang kepercayaan ke Manda. Jadi, gara-gara cowok ini…

“Oh, jadi lo yang–”

Rama motong, tepat ketika nada bicara gue mulai meninggi. “–Kamu ga berhak marah sama saya, hanya karena saya merasa bersalah merebut posisi kamu. Kalau mau marah, marahlah sama diri kamu sendiri, yang malah kabur dan bukannya berjuang pertahanin hubungan kamu sama orang yang sekarang jadi tunangan saya,” kata dia, tegas.

“Saya yang seharusnya marah sama kamu. 5 tahun saya berjuang bahagiain Manda, cuma saya tetap ga bisa gantiin posisi kamu di hati dia. Status saya cuma pacar, tapi status kamu ga pernah tergeser sedikitpun di hati Manda. Diem-diem saya tau, Manda sering buat puisi, ciptain banyak lagu yang saya tau semuanya untuk kamu. Semua barang-barang dari kamu masih utuh ada di kamarnya.

“Jadi, saya pikir… ini cara terbaik yang saya bisa kasih untuk dia. Kasih kesempatan Manda untuk ketemu kamu lagi. Saya ga mau, nanti ketika saya sudah menikah sama dia, saya masih jadi yang nomer dua. Saya ga minta kamu bersimpati sama saya, tapi serius… rasanya juga ga enak di posisi saya untuk berbuat hal seperti ini,” lanjut dia lagi, lirih.

Gue diem lagi. Emang ya si udang ini, bisanya cuma diem doang. Ya abis mau gimana lagi, mau marah cuma ya ga bisa gue. Serius, gue kayak bisa ngeliat dari persepsi Rama, bahwa apa yang dia korbanin ini luar biasa. Cowok adalah makhluk yang penuh sama ego, dan ketika seorang cowok membuang egonya demi kebahagiaan orang yang dia sayang, apa yang bisa lebih baik daripada itu?

“Oohh… gitu… hnngg… gimana ya, gue juga bingung… ini termasuknya apa sih? Boy’s talk, ya?” bales gue, mencoba bercanda biar suasana ga tegang banget.

“Consider this as man’s talk,” jawab Rama. “Saya mau minta sesuatu sama kamu. Saya ga peduli kalau harga diri saya di nilai nol di mata kamu, tapi saya bersedia ngelakuin apapun asal kamu sanggupi permintaan saya ini,” katanya lagi.

“Tar dulu, permintaan apa nih?”

“Relakan Manda untuk saya. Saya sudah berjuang selama 5 tahun, dan saya ga mau perjuangan saya sia-sia. Saya ga peduli bahkan kalau kamu minta saya sujud di kaki kamu, biar supaya kamu mengiyakan permintaan saya. Tolong, Ebi, lepasin Manda. Asal kamu tau juga, ini bukan cuma tentang saya dan dia, tapi juga hubungan antar dua keluarga. Hubungan bisnis yang terjalin. Posisi kami di mata keluarga dan kenalan-kenalan. Saya dan Manda hidup di dunia seperti itu, dimana menjalin hubungan dengan seseorang berarti juga menjalin hubungan dengan segala benang kusut yang tersambung dengan dia. Kamu ngerti kan? Ini juga soal masa depan kami berdua.”

Ah, jadi ini jawaban dari doa gue tadi pas abis solat subuh. Jawaban untuk membantu gue ambil keputusan yang tepat.

“Kata Nyokap gue nih ya,” gue nepuk-nepuk pundak Rama, sambil merem-merem bergaya kayak orang bijak, “bagian paling penting dari berusaha bukan hasilnya, tapi ikhlas ketika kita kecewa. Ketika ekspektasi ga sesuai kenyataannya. Rasa sakit sih pasti ada, namanya udah usaha kok, terus gagal, ya kan pasti kecewa banget. Sakit hati. Cuma, justru dari situ kita bisa nilai kualitas usaha kita.

“Jadi, jangan lupa undangannya, ya. Gue pasti dateng bawa gandengan, hehe. Gue sama Manda udah selesai kok, jalan kita udah beda sekarang. Jadi ga ada lagi yang perlu lo takutin. Lo bisa tenang. Kalo cuma ngerelain sih, gue sanggupin. Tapi… bisa ga kalo gue sendiri yang bilang ini ke dia, nanti? Pas kalian mau pulang aja. Boleh?”

Rama senyum. Satu senyum lega. Gue juga senyum kok, senyum terpaksa. Terus, Rama ngangguk, kemudian meluk gue. Ini namanya bro hug, coy. Pelukan tanda respek antara satu lelaki kepada lelaki lainnya. But still, my heart gonna break even worse…

“Aku ga nyangka…”

Gue sama Rama langsung reflek lepas bro hug kita, terus nengok ke asal suara. Manda, di ambang pintu, dengan kepala yang masih dibalut handuk, nunjukin ekspresi kaget di mukanya sambil nutupin mulut dengan kedua tangan.

“Kalian… baru… aku tinggal mandi… aja… udah bisa… mesra… gitu, ya ampun,” komentar Manda, lirih.

Rama yang gelagapan, natap ke gue dan Manda bergantian. “E-eh, yang, bukan gitu, aku… aduh… eh-ini, gimana… eh, Ebi, ini tolong jelasin… ki-kita kan bukan…”

Gue senyum licik. Kena deh ini anak.

“I believe you’re the hottest top, whose every bottom in this city want to make out with. But still, you’re not my type, Rama,” gue ngerespon Rama, “apa yang tadi terjadi di antara kita itu cuma kekhilafan semata. Tolong, lupain aja.”

Rama langsung pucet, sementara Manda mundur teratur, lalu lari ke kamar. Dari dalem kamar, dia teriak, “astaga, tunangan aku ternyata suka sama cowok juga!”

Gue pun ketawa ngakak, sejadi-jadinya. Ah, super banget. Kapan lagi bisa ketawa gini, ya ga? I mean, kapan lagi bisa ketawa buat nyembunyiin luka yang makin menjadi-jadi sakitnya.

Sekali lagi, gue mesti pake topeng ini. Topeng ‘baik-baik saja’.

***

Agus nganterin kita bertiga ke dermaga, sekaligus nyerahin tiket buat gue sama Manda. Awalnya, Agus kaget juga pas ada satu lagi cowok dateng tepat di hari terakhir liburan. Tapi setelah gue jelasin, Agus angguk-angguk paham, sambil senyum mesem ke gue. Kan taik. Gue tau banget senyum itu maksudnya apa.

Manda nolak tiket kapal yang Agus kasih, karena dia dan Rama naik speedboat yang ke Marina, Ancol. Oh, pantes si Rama bisa jemput, naiknya speeboat, lah kenceng jelas. Alhasil, gue megang dua tiket jadinya. Ini semacam kayak beli tiket nonton buat dua kursi tapi ga tau pasangannya siapa.

Pas banget di dermaga, kita ketemu lagi sama cewek yang tadi pagi berani-beraninya intimidasi gue. The one and only Aurel. Dia dan Devi keliatan lagi kesel banget, tampak jelas dari mukanya yang nyiratin ‘senggol bacok’ itu.

“Kok masih di sini, Rel?” tanya gue, prosedur standar. Daripada dia ngomel kalo gue cuekin.

“Kapal gue bensinnya abis,” jawab dia, “ini lagi beli dulu. Lagian kenapa ga prepare dulu dari pagi coba. Bikin kesel aja. Lehernya belom pernah ditusuk hak sepatu kali ya?”

Buset. Dia beneran lagi bete ini. Jaga jarak ah, dikit. Oke, geser posisi satu-dua jengkal.

“Lo ngapain geser-geser ngejauh gitu?” Aurel mendelik ke gue. “Oh iya, ini siapa? Temen lo, Bi?” tanya dia lagi, sambil nunjuk ke Rama.

“Eh, nganu… itu…”

“Saya Rama, tunangannya Manda. Kesini cuma mau jemput Manda kok, biar dia pulang ga sendirian,” jawab Rama, lugas. Terus dia nawarin jabat tangan ke Aurel, yang langsung disambut.

Bener deh, dibanding gue yang suka kikuk kalo ngomong dan sikapnya lembek, Rama ini menang segala-galanya.

“Oh, gitu. Saya Aurel. Kenapa ga ikut liburan aja dari kemarin?”

“Kemarin saya sibuk urus beberapa hal. Baru sempat sekarang.”

“Okay… oh iya,” Aurel ngenalin Devi ke Rama, “ini adik saya.”

Rama dan Devi pun berkenalan. Tapi gue nangkep ada yang beda dari sikap Rama. Entah apa.

Rama pun pamit untuk ngecek jadwal keberangkatan speedboat, ninggalin Manda ke gue. Ini apa sih, dia tuh kayak ngasih semacam kode supaya gue bisa nyelesein apapun yang belom kelar sama Manda.

Sepeninggal Rama, Aurel langsung ngeliatin Manda, agak lama. “Kayaknya kalian butuh waktu berdua deh,” kata Aurel ke gue sama Manda.

Dia melenggang pergi, narik Devi supaya ikut dia. Kasian Devi, pasti abis ini bakal jadi samsak curhat kakaknya lagi.

Eh, tinggal gue sama Manda ya?

“Jadi, kamu udah nentuin keputusannya?”

Gue hela nafas panjang sejenak, terus ngangguk. Ini bakal jadi keputusan paling berat yang gue ambil selama ini. “Udah,” kata gue, “siap dengerinnya?”

“Bring it on, dear~”

“Don’t ‘dear’ me, kampret!” Gue melototin Manda, yang dibales ketawa sama dia. “Gue… gue ga bisa kalo ga ada lo lagi. Serius. Lo itu kayak pelengkap gue buat semangat ngeraih mimpi-mimpi gue. Jadi… gue ga mau lo pergi, lagi. Gue mau lo tinggal…”

Ada senyum terkembang di wajah Manda. “Jadi, kamu pilih kita sama-sama lagi? Nah, kalo gitu aku tinggal batalin–”

“–tapi gue juga ga mau ngerusak hubungan lo sama Rama,” potong gue.

Oke, Manda langsung bengong. “Kok gitu?”

“Lo lebih lama sama dia daripada sama gue. Dia juga gue kira udah berusaha yang terbaik jagain lo, jadi gue anggap dia bisa bahagiain lo. Lagian juga, kalian udah tunangan. Ini bukan soal pacar-pacaran lagi, tapi juga menyangkut keluarga. Gue ga bisa hadir di antara hubungan kayak gitu.”

“Bi, setiap pilihan itu ada resikonya. Aku siap sama resiko aku, kenapa kamu ga siap sama resiko kamu?”

“Kalo resiko, gue ga peduli. Persetan sama resiko, kalo ini soal gue doang, gue bisa nekat. Tapi, disini gue mikirin lo. Mikirin resiko yang bakal lo hadapin nantinya, dan gue ga sanggup bayangin kalo sampe lo nerima itu semua…”

“Jadi, kalo gitu, kamu pilih kita untuk bener-bener selesai, gitu ya?”

Gue geleng-geleng, terus angkat telunjuk. “Makanya, gue udah mikirin ini. Ini ide paling bagus, keputusan paling tepat yang bisa gue ambil. Gimana kalo kita temenan aja?”

Manda, bengong untuk kedua kalinya.

“Iya, temenan. Kayak gue sama Aurel. Hubungan gue sama dia udah jelas sekarang, jadi temen. Karena dia ga pengen gue ngilang lagi. Tapi dia juga ga bisa maksain kehendaknya karena dia tau perasaan gue ke siapa sekarang. Akhirnya, lewat jalan tengah. Jadi temen. Nah, kita juga kayak gitu? Bisa kan?

“Kita ga harus jadi stranger to each other. Kita masih bisa saling sapa, masih saling anggap satu sama lain ada. Meski ga sedeket dulu. Yang penting, kenyataan bahwa lo ada di hidup gue lagi udah cukup puas buat gue. Ya, sesimpel itu sih. Setuju ga?”

“Oke…,” Manda angguk-angguk kebingungan. “Bisa juga sih, jawabannya di luar ekspektasi emang. Tapi oke juga kamu, udang.”

“So, we’re still gonna keep in touch, are we?”

“Sebelum itu, aku mau kasih tau kamu dulu sesuatu. Tapi nanti ya, pas mau berangkat. I’m gonna save the best for the laaaasssttt~”

“Lima menit lagi kapal siap-siap,” kata Rama ke Manda, tiba-tiba. Eh, gue ga ngeh dia udah nyamperin kita lagi. “Aku stand by di antrian, nanti kalo nama aku dipanggil untuk masuk ke boat, aku panggil kamu. Well, both of you can use the remaining time to… whatever.”

Rama pun dengan santainya jalan lagi ke antrian deket sandaran kapal. Sepanjang dia jalan, gue merhatiin banyak cewek-cewek curi pandang ke dia. Ckckck, what a man.

“Gue kira ini yang namanya ‘the last’,” celetuk gue, lemes.

Manda cuma senyum. Satu senyum manis dan tulus ke gue. Lalu, sambil berdiri bersisian di bawah pohon, Manda mulai bercerita…

“Kamu tau ga, kalo ini semua cuma tes yang sengaja aku lakuin ke kamu?”

Sekarang, gantian gue yang bengong. Oke, gue syok. “Se-sebentar, maksudnya tes itu gimana?”

“Aku ketemu kamu lagi, kita liburan kesini, sampe aku ngasih pilihan yang semalem itu ke kamu. Itu semua tes. Maaf ya, hehe~”

“Ma-maksudnya, yang tunangan itu… juga bagian dari tes?”

“Oh, kalo itu beneran. Aku emang mau nikah kok, bulan depan. Makanya, justru itu, aku mau ketemu kamu lagi. Bikin beberapa tes kecil, untuk uji perasaan kamu, dan sikap kamu juga sih. Tapi intinya, untuk nentuin semuanya.

“Tes pertama, yang aku sengaja godain kamu waktu di rumah kamu itu, aku pengen tau, kamu setelah ketemu aku lagi, yang ada di kamu itu nafsu atau kangen ke aku. Kamu hampir gagal disitu, mungkin kalo bukan gara-gara Mama Risma pulang, kamu pasti gagal. Nah, kalo yang waktu di kamar pas di homestay itu sih aku emang lagi kangen sama kamu, khilap bro~”

Oh, yang di rumah itu? Ahahahaha… gue inget kok, konyol kalo di inget-inget lagi emang. Kebawa bisikan setan banget waktu itu mah. Ahahaha. Hahaha. Haha. Ha…

“Tes kedua, inget yang waktu aku lompat pas di jembatan cinta itu?”

Sambil bengong, gue spontan ngangguk pelan.

“Aku pengen tau, kalo misal aku bikin masalah dan ngerepotin kamu, apa kamu mau tetep perjuangin aku. Well, you’ve passed,” kata dia lagi, sambil ngacungin jempol ke gue.

Bego amat ini cewek. Ya jelas lah, di pukulin demi dia aja gue rela, apalagi cuma terjun dari jembatan ke laut doang. Hah, cemen itu mah. Apalagi dapet bonus ciuman underwater, siapa yang nolak sih.

“Terus,” Manda kembali ngelanjutin penjelasannya, “tes ketiga. Inget yang aku bilang mimpi kita ga sama lagi? Aku pengen tau, misal kalo aku bikin kamu mundur, apa kamu masih tetep ngotot mau maju. Eh, ternyata beneran maju, aku seneng deh.

“Kamu bahkan nyari aku, pas aku ga ada di homestay. Kamu langsung peka sama petunjuk yang aku kasih. Untuk itu, aku ucapin makasih banget. Tadinya, aku udah mau yakin sama kamu pas kamu lulus tes yang itu, tapi aku kuatin hati lagi untuk tes terakhir. Semuanya harus sesuai sama rencana.

“Dan… ini adalah tes keempat. Untuk memilih. Makanya, aku nawarin pilihan ke kamu kemarin malem. Aku kira, dari semua perjuangan kamu, aku cukup pantes buat jadi pilihan. Tapi ternyata engga, ya. Kamu masih terlalu takut buat ambil resikonya. Sayang banget, kamu gagal. Padahal, kalau aja kamu mau milih Bi, kita bisa jalanin resikonya berdua. Yah, tapi itu pilihan kamu sih…”

Syok gue langsung naik satu tingkat. Kalo ini semua cuma tes kayak apa yang Manda bilang, berarti dia punya alesan ngelakuin ini semua kan?! “Eh, nanti dulu! Maksud gue, bukan gitu. Gue–”

“–jujur Bi, aku sendiri masih bingung sama perasaan aku sendiri,” potong Manda. “Di satu sisi, aku ga bisa ngehancurin yang ada sekarang. Kamu ngerti kan, keluarga, hubungan saat ini, semuanya. Tapi di sisi lain, kamu seberharga itu semua. Aku butuh keyakinan untuk milih mana yang lebih pantes di pilih; perasaan aku, atau apa yang aku punya sekarang. Kalo aku milih perasaan aku, aku mesti ngebuang semua yang aku punya. Aku mesti ngelepas Rama. Mesti mencoreng nama baik keluarga. Makanya, aku ngelakuin ini semua. Buat jadi pertaruhan, juga biar aku lebih yakin sama apa yang mesti aku pilih…

“Bi, kamu tau? Aku butuh kamu untuk ngeyakinin aku, buat ambil aku jadi milik kamu lagi. Tapi kamu bahkan ga bisa ngeyakinin diri kamu sendiri untuk berjuang demi aku. Well, itu udah jadi jawaban sih, jadi,” Manda berjalan, ninggalin gue berdiri sambil tetep bengong ngeliatin dia, “ga semua pilihan bisa di ambil jalan tengahnya, Febri. Maaf, tapi kita cukup sampai di sini aja.”

Manda semakin berjalan menjauh, nyamperin Rama yang mulai manggil dia karena udah saatnya mereka berdua naik ke kapal. Gue masih berdiri terpaku, masih mencerna semua penjelasan Manda tadi. Jadi, misal, kalo gue milih untuk ngerebut dia dari tunangannya, dia bakal rela ngelepas semuanya buat gue gitu?

Tapi, gue ga nyesel kok sama keputusan gue. Buat gue, Manda yang terpenting. Sekalipun dia ga ngerti sama alesan dibalik keputusan gue, ga apa-apa. Beberapa hal ga bisa dipaksa untuk dimengerti. Gue cukup senyum aja dalem hati.

Gue ga akan nyesel sama keputusan gue. Ga akan.

Gue pun ngasih lambaian tangan ke dia, meski Manda ga nengok ke belakang, ke gue. Dia terus jalan ke depan, nyamperin Rama. Ke masa depannya. Emang seharusnya begitu. Gue ga seberharga itu buat dijadiin pilihan. Yang terbaik itu bersyukur sama apa yang kita punya, dan gue pengen Manda bersyukur sama hidupnya yang sekarang. Makanya, gue berenti sampe sini aja.

Ikhlasin semuanya.

Yang penting, gue udah buktiin ke diri sendiri, kalo gue ga akan lari lagi. Gue berjuang buat diri sendiri, kesampingin perasaan demi kebahagiaan orang yang gue sayang. Itu cukup. Ini beda dari waktu itu, ketika gue ga pernah berani untuk ambil keputusan, dan lari dengan alibi kalah sama keadaan. Sekarang, gue cukup bangga karena bisa berjuang semampunya, ngalahin keegoisan gue sendiri.

Tapi… kenapa gue ngerasa, abis ini, gue ga akan ketemu Manda lagi?

Kenapa gue ngerasa bakal kehilangan dia?

Kaki gue gerak sendiri, jalan ke arah kapal mereka. Pertama pelan, selangkah-dua langkah, lalu ga tau kenapa, ketakutan akan kehilangan Manda bikin gue makin cepet melangkah. Lalu berubah jadi lari kecil. Lari putus asa. Sedikit lagi, tinggal sedikit lagi gue bisa nyusul mereka…

“Eh? Kok dia… hapenya…”

Gue melotot ketika Manda sengaja buang hapenya ke laut, tapi di buat seakan-akan jatoh tergelincir dari tangannya. Itu jelas banget dia buang hapenya, kampret! Anjirrr, iPhone 6! Kalo emang udah bosen, sini buat gue aja! Si kampret emang ya!

“Ntar dulu,” gue teriak ke arah dia, “ngapain hape lo di buang gitu?!”

“Ahahaha, tangan aku licin Bi. Yahh, yaudah nanti beli lagi deh,” bales dia, setengah teriak.

Gue ga bisa nembus kerumunan antrian orang-orang yang mau naik speedboat, jadi gue bergerak ke ujung tepi dermaga, biar bisa makin deket sama kapal Manda. Sialan, sekarang kita kepisah laut! Manda gue liat ada di ujung jembatan mengapung yang bersisian sama bagian belakang speeboat. Sementara, Rama udah masuk ke dalem.

“Nomer gue ada disitu, kampreeet! Dan kita belom tukeran BBM, Line, sama Whatsapp! Terus kenapa semalem gue cek FB, gue di blok sama lo?! Terus, Twitter juga?!”

“Nanti aku hubungin lagi yaaa,” begitu bales dia. Singkat. Ada nada riang di kalimatnya. Riang yang dipaksain.

Lalu Manda senyum ke gue, sambil dadah-dadah. Kemudian, bibirnya bergerak-gerak tanpa suara, yang gue kira dia mau ngomong…

“Mungkin.”

Kampret! Tuh, kan! Dia emang sengaja mau pergi dari gue!

Manda masuk ke dalem speedboat, dan hilang seketika dari pandangan gue. Menit-menit berlalu, sampe semua orang udah selesai dipanggil, dan gue masih berdiri di tepi dermaga. Ngeliatin kapal itu perlahan melaju, menjauh dari pulau ini.

Ngeliatin Manda menjauh dari gue. Untuk kedua kalinya, orang yang gue sayang pergi lagi. Menggelincir dari genggaman yang terbuka.

Detik ini juga, gue ngerasa segala yang ada di sekeliling gue terasa hampa.

-o-
-o-​

“Gue temenin ya?”

“Ga perlu. Gue mau sendiri aja.”

Tapi Aurel tetep maksa. Dia ngotot mau nemenin gue ke jembatan Cinta. Dia bener-bener ga mau ngerti kalo kali ini, gue lagi pengen sendiri.

Gue emang sengaja minta sama Agus buat nunda kepulangan jadi jadwal kapal pas sore. Kata Agus, kalo tanggal merah gini, ada kapal kayu dari Tidung ke Muara Angke yang jalan sore hari. Jam 3 tapi. Jadi, gue cuma punya waktu sekitar 5 jam lagi di sini. Sekarang baru jam 10, masih cukuplah buat kesana. Yang ngeselin itu, Aurel tetep kekeuh maksa ikut, padahal gue udah bilang sampe ngotot-ngototan kalo gue lagi pengen sendirian!

Agus juga nawarin untuk nemenin gue kesana, yang langsung gue tolak halus. Gue bilang, udah cukup dia jadi pemandu kita, sekarang dia udah bisa bebas tugas. Masih ada tamu-tamu lain yang mesti dia temenin, apalagi ada keluarganya. Gue pengen, Agus punya lebih banyak waktu sama keluarga dia yang baru lengkap lagi. Meski emang ngeselin, tapi pemandu gue ini baik, dan gue pengen yang terbaik buat dia.

“Bang Agus, jagain keluarganya baik-baik ya. Jangan dimacem-macemin lagi,” kata gue sambil ngajak salaman, “semoga bisa ketemu lain kali. Oh iya, salam buat Gino ya. Meski ga ada kabarnya dari kemaren, tapi saya mesti makasih juga sama dia, yang milih Bang Agus jadi pemandu kita. Liburan ini jadi seru banget, hehe.”

Gue pun buka dompet, lalu ambil dua lembar seratusan ribu, dilipet, lalu nyelipin ke tangan Agus. “Buat tip, itung-itung bayar rasa bersalah saya soalnya ngerepotin mulu,” kata gue lagi.

“Tapi Mas Ebi, saya sih sudah dapet bayaran dari Gino. Ga perlu lah ini, ambil aja buat–”

“–terima aja, kampreeeet! Apa mau gue sleding lu?”

Agus buru-buru nerima duit tip gue, terus dikantongin. “Memang deh, orang kalau lagi patah hati jadi galak,” komentar dia sambil geleng-geleng.

Tai banget kan emang ini orang.

“Nah, saya jalan dulu ya,” kata gue ke Agus, pamitan. Gue pun nengok ke Aurel dan Devi yang berdiri di samping, terus ngomong, “udah, kalian pulang aja. Lo katanya mau ketemu klien nanti sore, Rel? Dev, seret kakak lo pulang noh, sekalian yakinin, ga usah takut, gue ga bakal ngilang lagi.”

“Soal klien gue bisa atur, tapi ngapain lo ke Jembatan Cinta? Mau galau sendirian?” bales Aurel.

“Galau, what? Ahelah! Gue mau ke saung, minum es kelapa!”

“Ga usah boong, gue tadi liat semuanya. Gue juga bisa bayangin perasaan lo gimana sekarang, makanya, meskipun ga bisa berguna banyak, seenggaknya gue…”

Syuuuuut~ gue ga dengerin lagi ocehan Aurel, langsung lari sekenceng-kencengnya ke arah timur sana. Di belakang, Aurel teriak-teriak, tapi itu justru malah bikin gue lari makin kenceng. Sialan, gue udah mirip banget kayak maling ini, atau cowok brengsek yang kabur gara-gara abis ketauan mesumin anak orang.

Wahahahaha kampretlah.

Setelah lari lumayan jauh, gue nengok ke belakang. Aman, Aurel udah ga ada. Capek juga lari mulu, apalagi kalo lagi patah hati begini. Jadi ga semangat gitu.

Pas udah jalan setengah rute, gue denger ada suara klakson dari belakang sana. Suaranya makin lama makin keras. Ini apaan sih, jalanan sepi juga, ngapain klakson?! Mana sini yang naik motor, gue tampol orangnya!

Wtf, ternyata Aurel. Bentar, itu motor siapa?

“Heh! Orang tuh jangan main kabur aja!” omel dia, setelah berentiin motornya di deket gue. “Gue sampe sewa motor lagi tau ga cuma buat ngejar lo doang! Ayo, mau pulang atau ke mana kek, gue temenin!”

“Gue mau sendiri,” bales gue, ketus.

“Ga usah kayak anak kecil kenapa sih, Bi. Kita udah sama-sama dewasa, pernah sama-sama saling tau satu sama lain juga. Tolong, jangan terus-terusan nanggung apa-apanya sendirian,” bales dia, lirih.

Kata-kata Aurel bikin gue diem sama sekali. Dia bener juga sih, gue kebiasaan banget nanggung semuanya sendiri. Bukannya berbagi, malahan sok kuat ngerasa bisa ngehadapin semuanya sendiri–dan malah berakhir dengan kabur dan lari. Mungkin, harusnya gue bisa kasih kesempatan ke orang yang peduli sama gue untuk buktiin kepeduliannya.

Mungkin.

Tapi gue ga mau ngerepotin orang, gimana dong? Tuh, ribet kan jadi gue.

“Naik yuk ke motor,” bujuk Aurel, “gue yang bawa deh motornya. Lo duduk anteng aja. Mau kemana? Coba bilang. Mau minum es kelapa, iya? Apa mau sekalian nyobain otak-otak? Gue liat kemaren banyak yang jual otak-otak tuh di deket Jembatan Cinta. How?”

“Rel…”

“Iya, kenapa Bi?”

Kok lo baik banget sih? “Abangnya terima jual otak ga? Gue pengen jual otak gue nih.”

“Apaan sih! Ga usah ngelawak! Ga lucu! Udah, buruan–”

“–bodo! Gue mau jalan aja kesananya!”

Gue pun nerusin jalan lagi, ngambek sama Aurel. Hih, padahal gue udah berusaha ngelawak biar suasana bisa lebih santai, tapi malah begitu responnya. Aurel jalanin motornya pelan-pelan, di samping gue. Masih berusaha ngebujuk, sekalian ngelancarin skill marketing dia, yang sama sekali ga mempan buat gue sekarang.

“Bi, naik atuh~”

Gue melotot ke dia. “Ga usah niru-niruin logatnya Manda!”

“Masa gue naik motor, lo jalan sih?”

“Pulang aja sana kalo mau. Gue ga maksa kan?”

“Yaudah gue dorong motor aja, biar sama-sama jalan kaki,” kata dia lagi.

Gue berenti bentar, nengok ke belakang. Aurel sekarang udah turun, berdiri sambil megangin motor sewaannya. Gue ngangkat sebelah alis, nungguin dia buktiin kata-katanya. Tapi yang ditungguin malah bengong, dan bikin gue makin emosi. Yaudah, gue jalan lagi aja.

“Bi, masa gue beneran mesti dorong motor sih???”

Bodo amat.

-o-​

Gue duduk di tepi Jembatan Cinta, dengan kaki menjuntai ke laut. Cuma duduk merenung, bengong, tapi benak kosong. Gue… bener-bener udah ga bisa mikir apa-apa lagi.

Rasa sakitnya juga ga ada. Ga terasa. Atau, ini namanya puncak rasa sakit hati: ketika udah ga terasa apa-apa?

“Bi,” panggil Aurel yang duduk di sebelah gue.

Gue acuhin panggilan dia, dan lebih milih natap lautan luas. Katanya, laut akan menunjukkan yang tersembunyi untuk kita; tentang perasaan-perasaan, mimpi, juga harapan. Tapi, gue ga tau kalo kecewa juga masuk jadi bagian.

“That damn bitch, I’m gonna kill her when we meet by any chance!” Aurel menggeram, teriak-teriak ga jelas. “Gue udah rela-relain ga ngejar lo lagi, biar lo bisa ngejar dia. Eh, dia nya begitu. Gue yang kesel ini!”

“Lo enak, cuma kesel. Lah gue, patah hati,” celetuk gue, sambil tetep mandangin laut.

Aurel narik napas panjang, seakan ngelakuin itu biar bebannya terasa ringan. Terus, dia sengaja nyenggol gue pake sikut. “Kalo patah hati, gue juga sama. Gue malah nangis sampe mewek-mewekan pas di cottage kemarin. Tanya Devi tuh saksinya. Cuma… apa ya, Bi… ga tau deh, gue ga ekspresif orangnya, cuma… rasanya nyesek, ngeliat orang yang gue sayang, disakitin sama orang lain,” kata dia, lirih.

“Tapi, gue juga yakin… Manda punya alesan ngelakuin itu. Gue ga perlu tau sih, tapi… apapun alesannya, gue yakin itu yang terbaik buat dia,” sambung Aurel, “maaf ya, ga bisa jadi penghibur yang baik.”

“Kalo mau ngehibur, jadi badut aja sana,” bales gue, ketus.

Gue nengok ke Aurel, lalu pandangan gue beralih ke bagian jembatan yang sering di jadiin tempat loncat sama orang-orang. Di sana, dua hari yang lalu, gue ikutan lompat dari jembatan untuk ngejar Manda yang udah terjun duluan. Berdua kita nyebur, dan punggung gue sampe ketampar air buat ngelindungin Manda. Di dalem air… Manda bisa-bisanya cium gue, dan abis itu kita berenang kayak kodok lagi kawin; Manda meluk gue dari belakang, sementara gue berenang gaya kodok ke tepi. Sial, jadi nostalgia kan. Ga tau kenapa, bagian disana berkesan banget.

Sialan.

“Bi, inget, ikhlas. Kehilangan emang berat, tapi semua akan berlalu seiring berjalannya waktu. Sori kalo lo pikir sekiranya gue kecepetan ngasih nasehat, tapi… coba masukin ini ke persepsi lo: daripada nyesel sama yang udah ga ada, bukannya lebih baik kalo kita fokus sama apa yang tersisa?”

Ah, iya. Bener juga. Fokus sama yang tersisa ya. Tapi tetep aja, kehilangan itu terasa berat, apapun bentuknya.

“Rel, gue… pernah ngelewatin fase-fase kayak gini. Waktu kecil, gue punya banyak temen. Sering main bareng pas sore. Main bola, galasin, petak umpet. Terus, tiba masa dimana orangtua temen-temen gue itu ngelarang anak-anaknya supaya main sama gue. Pertama, karena keluarga gue miskin, sementara keluarga mereka kaya. Ga level kata mereka. Kedua, karena gue selalu ngajak main kotor-kotoran, katanya. Padahal kalo kata Rinso, berani kotor itu baik. Yah, jadinya… gue kehilangan temen-temen kecil gue deh…

“Terus, gue juga kehilangan temen-temen sekelas, dan kehilangan lo, yang waktu gue pindah ke Bandung. Di Bandung pun, gue kehilangan temen-temen terbaik gue disana, kehilangan Manda. Pindah ke Jakarta. Abis itu, gue ngelewatin banyak fase kehilangan lagi. Kehilangan tujuan hidup, kehilangan semangat, arah. Apapun bentuknya, sensasi kehilangan itu tetep sama: ninggalin ruang hampa di hati kita. Gue… benci banget sama yang namanya kehilangan, dan sekarang berusaha pertahanin semua. Tapi…,” gue nengok ke Aurel, “kenapa masih tetep ngerasain juga?”

Aurel, dengan senyum termanisnya, usap-usap rambut gue. “Ga semua apa yang kita mau mesti terwujud,” kata dia, “ga semua hasil dari usaha itu sesuai sama bayangan kita. Bi, justru itu makanya diperluin ikhlas. Menerima ketika kita kecewa. Biar kita ga marah-marah pas ngerasain sakitnya jatuh, dan bisa bangun lagi tanpa banyak alesan untuk nyerah. Man up, mantan gue yang paling gue sayang.”

“Iya, gue coba. Seharusnya, gue ga nyesel sih sama pilihan gue. Hehe. Gue cukup bangga kok, bisa berbuat yang terbaik untuk Manda. Jadi, gue ga akan–”

Tiba-tiba, Aurel ngeraih gue, terus dekap gue ke pelukannya. “Dimana-mana, rasa sakit kehilangan emang nyiksa. Itu wajar kok. Itu namanya lo masih manusia. As the time pass by, heart will heal itself. Just… don’t give up hope,” katanya, lembut, “maaf gue ga bisa berbuat apa-apa sekarang ini. Cuma bisa ngasih pelukan.”

Iya, pelukan. Makasih, Aurel. Tapi kenapa dadanya ganggu banget sih ini? Gue mau mellow jadi ga bisa kan ahelah!

“Anggap aja dadanya itu bantal, Bi, bonus,” kata dia, seakan bisa nebak pikiran gue. Lalu, Aurel juga usap-usap kepala gue lagi.

“Jangan gitu, nanti gue….”

“Nangis aja, kalo emang itu bikin lega. Ga ada yang bilang kalo cowok pantang nangis.”

“Kagak yeee, gue ga mau nangis! Masa… cowok… cengeng… nanti….”

Kalimat itu ga sanggup gue lanjutin, seiring makin intensnya belaian lembut Aurel di kepala gue. Bersamaan dengan sensasi panas di mata dan dada, juga pandangan yang makin kabur. Ada akumulasi air yang terbendung di mata, yang berusaha gue tahan sekuatnya supaya ga pecah. Sekali lolos mengalir dari pelupuk mata, ancur udah pertahanan gue. Kelelakian gue bakal abis saat itu juga.

“Bi, kasih kesempatan diri lo untuk merasa lemah. Istirahat, semua punya batasnya,” kata Aurel lagi.

Seiring makin eratnya dekapan Aurel, gue spontan bales dengan pelukan yang sama. Saat itu juga, pertahanan gue amblas. Luluh lantak.

Di tepi jembatan yang masih sepi, gue nangis sejadi-jadinya. Berharap beban berat di hati, bisa keluar semua.

-o-​

Gue dan Aurel pun balik ke dermaga. Di sini, jalur kita udah beda abis ini. Gue naik kapal kayu, dan dia dengan kapal pribadinya. Pas balik, gue senyum-senyum sendiri ngeliatin Devi yang lagi nunggu sambil ikut-ikutan bocah penduduk sini mancing cumi-cumi.

“Yakin ga mau bareng?” tanya Aurel, sekali lagi. Dia masih berusaha ngebujuk gue untuk ikut ke kapalnya.

Gue menggeleng, tegas. “Motor gue kan di titipin di Muara Angke. Nanti ngambilnya gimana coba?”

“Ya nanti gue anterin ngambilnya, lah. Kok nanya?”

“Ga usah, lo tetep sama jadwal lo aja. Gue tau kok, kalo jadwal lo berantakan satu aja, yang lain ikutan berantakan. Santai, gue udah ga apa-apa.”

Aurel natap gue, lama. Seakan berusaha nyari bukti lain buat memperkuat keyakinannya atas kata-kata gue. “Bener, udah ga apa-apa?”

Ya engga lah, wakakakak. Ini cuma biar lo lega doang. “Iya, seriusan deh. Gue udah bisa lebih setrong sekarang.”

Maap yak, Rel. Udah cukup gue ngerepotin selama ini. Next time kita ketemu lagi, Ebi yang kayak udang krispi ini bakal jadi lebih kuat. Jadi lobster. Jadi ga perlu ngerepotin dia terus-terusan.

“Just… keep in touch. ‘Kay?” Aurel meluk sambil usap-usap punggung gue. “See you.”

Gue pun ngebales pelukannya. “Main-mainlah ke rumah. Katanya tau rumah gue. Nanti gue cerita sama Nyokap, pasti abis itu lo di suruh main.”

“Nanti. Belom berani. Lo aja dulu main ke rumah gue. Belom pindah kok dari dulu.”

“Oke,” gue ngangguk, “sekalian minta kerjaan. Kali aja dikasih. Myahahahaha.”

Dan, plak! Devi nampol lengan kita berdua. Ini dia ngapain sih tiba-tiba? “Udah jangan lama-lama pelukannya, nanti ga jalan-jalan!” omel dia, “ini udah mau sore! Hih! Kalian ini gimana, kalo emang ngerasa susah ngelepas satu sama lain, balikan aja!”

Weit, gue sama Aurel langsung reflek saling ngelepas pelukan. Gue buang muka sambil garuk-garuk kepala, sementara Aurel mesem-mesem sendiri.

“Balikan apa, si udang aja lagi patah hati,” bales Aurel ke Devi, “gue sih ga mau cuma jadi pelampiasan doang kalo balikan.”

Lalu, Devi pun narik tangan kakaknya, sambil dadah-dadah ke gue. “Aaaahh, serahin aja sama waktu. Gitu aja ribet. Oh iya, Kak Feb! Sampe ketemu lagi yaaak! Muah, muah! Jangan sedih mulu, nanti jomblo terus! Oke? Bhaaaaay~!”

Tai emang si dada rata, bisaan ngeledeknya. Pergi sono luh cepet-cepet, ngurang-ngurangin suasana mellow gue aja.

Di temenin sama dua bodyguard mereka, Aurel dan Devi melangkah di jembatan apung, terus masuk ke kapal. Dari jendela, gue masih bisa ngeliat Devi yang masih terus dadah-dadah ke gue, sementara Aurel mulai balik jadi cewe jaim nan kalem–ngeliatin gue sambil senyum.

Lalu, kapal mereka pun melaju. Makin menjauh, sampe ga keliatan pandangan mata.

“Haaaahhh… tinggal gue deh, naik ah ke kapal. Hampir penuh tuh, bentar lagi pasti berangkat.”

Kapal kayu yang mau gue naikin lagi bersiap-siap ngelepasin tambatan tali-talinya di pasak-pasak dermaga. Gue pun melompat kecil, dan hupla, jejejeng, udah tiba deh di geladak kapal. Lompatannya terasa ringan, seringan hati gue yang abis nangis abis-abisan sama Aurel tadi. Bikin lega. Yah, meski masih ada cenat-cenut sakitnya sih di dada.

Sepuluh menit setelah gue naik, kapal pun jalan. Gue ambil posisi di atap kapal, duduk bersila sambil natap langit sore yang cerah.

Terus, gue tiba-tiba kepikiran ini. Langit kan luas, udah gitu ngelindungin bumi dari benda-benda angkasa lewat atmosfer. Menaungi bumi. Mungkin, gue mesti jadi kayak langit. Berbuat yang terbaik, semampunya demi orang yang dia sayang, tanpa mengharap balasan. Mengaplikasikan keluasannya ke hati, untuk bisa lebih berlapang dada.

Manda bener, segala sesuatu di dunia punya makna, arti. Kita cuma perlu lebih peka, perhatian sama sekitar. Kalo kita bisa lebih peka, kita bisa meraih kesempatan-kesempatan yang ditawarin semesta. Kita… cuma perlu lebih membuka hati, bersikap berani sama kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi.

Di akhir dari semua ini, mimpi gue ga terwujud lagi. Mimpi yang sama yang gue dan Manda pernah bangun berdua, lalu hancur, lalu mencoba untuk dibangun kembali. Tapi tetep ga kesampean juga. Mimpi untuk tetep bersama-sama, bahagia berdua.

Tapi di atas semua itu, yang terpenting adalah dia. Kehidupannya. Gue ga mau ngerusak kehidupan Manda yang sekarang, dan ga masalah ngorbanin mimpi gue demi mimpi dia. Mungkin, bener apa yang Manda pernah bilang: ga apa-apa kalo mimpi kita udah ga sama lagi, tapi siapa tau kita bisa ketemu lagi di persimpangan takdir di depan sana. Siapa tau kan, Manda bisa jadi desainer dan gue yang jadi seniman grafis ketemu di suatu pameran. Terus kita ngobrol-ngobrol sambil ngopi, tukeran cerita. Ngebahas anaknya dia udah berapa, dan dia nanya kenapa gue ga nikah-nikah juga.

Eh, tapi sebelum itu… gue mesti kelarin kuliah gue dulu. Nyusul temen-temen yang udah lebih dulu maju. Mungkin, kalo gue jadiin Manda tujuan di masa depan gue, hari-hari gue ga akan terasa hampa lagi.

Semoga.

The power of ikhlas itu susah, serius. Gue mesti berantem sama emosi dan rasa sakitnya. Tapi, disaksikan semesta, alam, debur ombak, terpaan angin, laut beserta ikan-ikannya, gue mantepin hati. Bahwa menerima yang terjadi itu berarti mendepositokan diri untuk segala kemungkinan lebih baik di depan nanti.

Ikhlas itu susah, tapi luar biasa. Bahkan karena mencoba ikhlas, gue jadi bisa ngerasain ada bahagia dalam kecewa.

Oh iya, semalem Manda download-in satu lagu ke hape gue, pas kita lagi ngumpul acara barbekyu itu. Tadinya gue bilang lewat bluetooth aja, tapi gue lupa kalo android sama iPhone ga bisa temenan. Udah dengerin sih lagunya, tapi rasanya… sekarang waktu yang lebih pas untuk dengerin lagi.

Oke, ambil headset di tas, pasang, siapin kuping, terus setel lagunya. Jangan lupa merem, biar terasa liriknya. Dan kayaknya, lagunya bakal gue ulang-ulang terus selama perjalanan pulang ini.

Mungkin juga sampe nanti. Entah kapan.

***

The story starts laying in the dark with someone new
I’m feeling tired from all the times I’ve spent on you
But now I’m strong,
from all the troubles I’ve been through
The story starts where the story fall apart with you

Don’t lie, bright eyes
Is it me, that you see, when you fall asleep?
‘Cause I know, it’s you I dream about, every night
Giving me this feeling like…

Love in the summer
Way I’ve never felt with another
Don’t lie, bright eyes
Is it me, that you see?
Tell me I’m not dreaming alone

•

The story starts lying in the dark broken and bruised
I count the scars left in my heart from losing you
And I was wrong,
But let’s be honest you were too
I miss the part where I was falling hard for you

So don’t lie, bright eyes
Is it me, that you see, when you fall asleep?
‘Cause I know, it’s you I dream about, every night
Giving me this feeling like…

Love in the summer
Way I’ve never felt with another
Don’t lie, bright eyes
Is it me, that you see?
Tell me I’m not dreaming alone

***

I can’t take back the things I said
And I wont say that I regret,
any days that I was yours…

Don’t lie, bright eyes
I know it’s me, that you see, when you fall asleep
And I know, it’s you I dream about, every night
Giving me this feeling like…

Love in the summer
Way I’ve never felt with another
Don’t lie, bright eyes
It’ll always be you and me,
so why are we dreaming alone?

It’ll always be you and me,
so why are we dreaming alone?

Bersambung