Perjalanan Gila Part 32

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 32 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 31

Make Another Dream Trip​

Apa yang lebih baik dari duduk beralas tiker, di pinggir pantai sambil nikmatin suara debur ombak, ngelilingin api unggun yang hangatnya sanggup mengusir dinginnya angin laut kala malam? Ada. Ngalamin semua itu, ditambah pesta barbekyu dan minum es kelapa. Apalagi kalo di kelilingin tiga cewe tjakep, aih, makin sempurna lah liburan gue.

Pesta barbekyu di pinggir pantai depan homestay ini seakan ngebayar rasa pegel luar biasa gara-gara abis gowes sepeda selama perjalanan pulang dari Tanjung Barat. Mungkin karena pas kesananya gue dalem keadaan panik, jadi ga terlalu berasa efek kram di otot betis gue. Eh, pas pulangnya, masaolooohhh… kaki gue sampe gemeter saking ga kuatnya genjot sepeda.

Tapi katanya, laki-laki mesti bisa ngelampauin batasannya sendiri. Dan berhubung gue gengsi ngaku capek di depan yang lain, yaudahlah, paksain terus sampe mampus, yang ujung-ujungnya malah di bonceng Aurel gara-gara kaki gue kram parah, dan malah nyusahin banyak orang. Emang, yang namanya maksain segala sesuatu itu ga baik. Ckckck.

“Makanya, kalo capek tuh ngomong, ga usah gengsi,” begitu celetuk Aurel sambil nyodorin gue sepiring penuh berisi sate cumi. “Cobain deh, Agus pinter bakarnya. Enak loh,” tambah dia.

Gue nyomot satu, terus langsung nyaplok. Lah iya enak! “Gue ga gengsi,” gue ngasih pembelaan atas statemen Aurel tadi, “maksudnya tuh ga mau nyusahin orang. Lagian salahnya tuh gue ga pemanasan tadi.”

“Ya makanya, ujung-ujungnya malah nyusahin orang.”

“Iya deh yang kesusahan gara-gara boncengin. Ga ikhlas amat lo boncengin gue perasaan.”

“Haaahh, Bi… Ebi,” Aurel ngedesah berat, “apa sih yang ga ikhlas buat elo? Nungguin lo aja gue rela kok, apalagi cuma boncengin. Remeh itu sih. Gue itu ngasih tau, biar kalo ada apa-apa nanti kedepannya bisa antisipasi, ga bikin kerepotan di tengah jalan. Coba kalo kayak tadi, lo kram terus sampe meringis kesakitan gitu, kita yang ngeliatnya juga kasian kan.”

“Iya, bagus ada Bang Agus yang bisa ngasih pertolongan darurat,” timpal Devi yang lagi ngipasin bara bareng Agus.

“Ebi sih emang dari dulu suka maksain, udah gitu susah di bilangin. Sukurin itu mah, akibat ngeyel sih,” sambung Manda, yang makin nyudutin posisi gue. Hiks.

“Terus gimana kakinya? Udah enakan?” tanya Aurel.

“Kalo udah bisa kabur ngehindarin jitakan lo, berarti udah enakan ya?”

“Kamu sih emang kabur mulu,” Manda nyeletuk iseng di sela kegiatannya nyetem gitar, “sama aku aja kabur. Waktu sama Aurel dulu kabur juga ga?”

Oke, gue mulai ambil langkah mundur teratur. Ini kalo di terusin bisa gue lagi yang kena ujung-ujungnya.

“Oh, jadi kamu ditinggal kabur dia juga?” tanya Aurel ke Manda. Terus, si toge ini ngelirik gue, tajem banget.

“Apa?” Gue masih berusaha ngotot, padahal udah jelas salah. “Shit often do happen, coy. Can’t help, laaa~”

Aurel malah nyerang gue lewat nyinyiran level kritikus yang ada di goodreads.com. Pedes, langsung, dan bikin kuping panas. Dia juga bilang, kalo gue yang sering kabur dan ngilang itu udah kayak orang ngutang terus ditagih debt collector. Wuuushh, ngilang tanpa jejak. Muncul lagi terus langsung ngerasa kayak ga punya masalah.

“Doyan banget sih ga selesein hubungan,” omel Aurel lagi.

“Bukan… ga… selesein… cuma,” aduh, gue keabisan kata-kata ini, “keadaan… gue kan… haaahhh…”

“Ah, alibi. Keadaan lah disalahin. Senior ga boleh gitu, ckckck,” tambah Manda, yang bikin gue ga bisa ngomong apa-apa lagi.

Akhirnya, gue cuma bisa narik napas panjang. Kampret emang ini cewek berdua.

Tapi sebenernya, gue seneng ngeliat Aurel sama Manda akur. Gue ga pernah ngira, kalo dua cewek yang statusnya mantan gue ini, bisa saling bercanda dan ga jaim-jaiman di tempat dan waktu yang sama. Apa ya, ngeliat mereka sekarang udah kayak ngeliat temen deket ngabisin liburan bareng. Progress yang drastis, dari yang tadinya saling ngomong seperlunya dan bersikap dingin kepada satu sama lain. Gue pikir, luar biasa bahwa dua hari di sini bisa ngerubah apa yang gue pikir tadinya mustahil.

“Bentar yak,” gue bangkit berdiri, “gue mau ke homestay dulu.”

“Ikut,” saut Manda.

Aurel pun langsung ngangkat sebelah alisnya. “Kalian mau ke homestay berdua? Ngapain?”

“Mau ena-ena, fufufu~” bales Manda, enteng. “Ga deng, aku sih mau ambil hape. Ga tau deh kalo Ebi.”

Tanpa ngeliat ekspresi Aurel, Manda langsung ngeloyor ke homestay, ninggalin gue yang sekarang di pelototin abis-abisan sama Aurel. Yah elah, kok gue mulu yang kena si?

“Ebi sekarang seleranya yang mungil-langsing gitu, gue sih udah ga di lirik,” celetuk Aurel ngasal, entah ke siapa.

“Mungkin takut Kak dianya, takut ga bisa napas di sekep dada Kak Aurel,” timpal Devi.

“Emang itu dada?” tanya gue sambil ngelirik Aurel, hnngg… ngeliatin dadanya, tepatnya sih. “Bukan itu mah, punya nya Aurel mah airbag,” ceplos gue.

“Jadi kalo di mobil ga usah install airbag buat pengaman ya, Kak Feb?” timpal Devi.

“Ya ga usah laaaahhh, punya Aurel mah otomatis. Bisa di gunain dimana aja, mwahahahahaha—”

ADAW! Gue langsung di jitak Aurel, berasa banget panas di kepala! Sekarang, Aurel udah siap-siap mau ngasih jitakan kedua, dan kesempatan sempit ini gue pake buat kabur sejadi-jadinya. Gue ga mau, di umur yang masih muda ini gue udah kena geger otak gara-gara sering di jitakin Aurel.

Dan pas gue lagi lari-lari kecil ke arah homestay, gue papasan sama Manda yang baru keluar pintu. Dia lagi ngeliatin hape nya, dan sambil senyum-senyum manis. Ah, paling tunangannya yang bikin dia sampe senyum begitu. It’s kinda heartbreaking, though.

“Kamu mau ngapain?” tanya Manda, kayaknya basa-basi.

“Throw small water,” bales gue, singkat.

“Throw small…,” Manda mikir dulu sebentar, abis itu tiba-tiba dia ketawa sambil ngeplak lengan gue. Ini cewe-cewe kenapa pada seneng banget mukulin gue sih? “Bi! Bilang aja mau buang air kecil! Apaan pake sok english segala, mana ngasal lagi! Aduh, kamu kenapa koplak banget sih jadi oraaanggg???”

“Biar ketje, boss. Translated language kinda hype nowadays~”

“Auk ah, ahahahaha, ngaco mulu emang kalo nanya kamu mah,” bales dia. Terus, pas gue mau masuk, dia narik kaos gue. “Bi, kayaknya besok aku pulangnya ga bareng kamu deh,” katanya lagi.

Gue langsung diem, bengong. Butuh satu menit penuh buat ekstrak kalimatnya Manda barusan jadi pemahaman utuh ke otak gue. “Loh, kenapa emang?”

“Ya… aku ada urusan dulu nanti. Ga apa-apa kan?”

“Ga apa-apa sih, tapi,” somehow, gue ngerasa sedih karena ga bisa pulang bareng sama Manda. Mungkin, ini karena gue ga pernah bisa bener-bener ikhlas kali ya. “Emang lo tau jalan? Jakarta bikin orang gampang nyasar loh.”

“Gampang. Nanti tinggal tanya-tanya orang. Itu juga kalo jadi sih. Liat nanti deh.” Terus, Manda berlalu, ke tempat kita barbekyu di pantai depan homestay. “Aku ke sana ya, mau bantuin Devi sama Kang Agus ngipasin sate,” kata dia lagi.

Akhirnya, gue cuma bisa bengong di ambang pintu. Entah kenapa, firasat gue bilang, setelah liburan ini gue ga akan bisa ketemu Manda lagi.

-o-​

Makan malem terakhir kita rasanya lebih brutal daripada yang semalem. Ga cukup sama sate cumi dan ikan bakarnya Agus, Aurel nyuruh dua ajudannya nyari bir ke seantero pulau. Tau Aurel beli berapa? Satu kerat. Kita cuma berempat, lima sama Agus, dan tujuh sama dua ajudannya Aurel yang gue ga tau namanya–dan mengesankan mereka cuma sekedar figuran ga penting di liburan ini. Gue tadinya nanya Devi apa kalo bir Aurel masih mabok juga, dan jawabannya Devi cukup bikin gue lega.

“Ga ada orang mabuk gara-gara bir, Kak Feb,” jawab Devi, “tapi kalo jadinya sering ke kamar mandi sih banyak yang kayak gitu.”

Noted.

Dan bener, bir putih bikin kita semua gantian ke kamar mandi buat buang air kecil. Dahsyat emang efeknya. Selain ngangetin perut, bir juga bisa bikin orang jadi beser. Berhubung gue bukan anak gaul tongkrongan yang sukanya hang out di convenience store teranyar pas malem minggu dan wajib ada bir di meja mereka, jadi ya, gue ga tau kalo bir bisa bikin segala efek tersebut.

Apa? Ih, aku mah anak rumahan qaqa. Starter pack nya aja dvd bajakan harga 7 ribuan sama cemilan tiap malem minggu. Terus gimana gue bisa kenal minuman black label? Om Drajat adalah pahlawan gue buat hal-hal kayak gitu. Kalo lagi main kerumah, doi pasti selalu nyelipin satu-dua botol minuman keras berlabel ke kamar gue. Cuma gara-gara dulu gue sindir kalo kerumah buat numpang makan doang padahal.

Nah, selesai makan, semua orang jadi kayak orang bego. Tampang balik ke mode standar semua, cengo, celingukan, sambil ngeliatin laut. Berhubung udara makin dingin dan masih pada betah di pantai, akhirnya kami duduk ngelilingin api unggun. Posisinya pas berlima, dengan urutan gue-Agus-Manda-Aurel-Devi. Ahh, angetnya pas.

“Jadi, ini kan malem terakhir kita,” Aurel mulai pembicaraan. Biasanya, kalo dia udah ngomong duluan, pasti menjurusnya ke yang serius. Pasti. “Gue pengen nanya deh ke kalian semua. Abis liburan ini, kalian mau rencana apa selanjutnya?”

Gue yang duduk berseberangan sama Manda, saling tatap-tatapan. Kayaknya baik gue sama Manda ngerti, pertanyaan itu khusus buat kami berdua. Agus udah jelas, bakal tetep jadi tour guide, nyambut tamu-tamu barunya, dan merepitisi kegiatan yang sama. Devi juga ga perlu jawab, karena Aurel tau banget kegiatan adeknya. Kandidat lain? Ya gue sama Manda doang.

“Gue mau nerusin kuliah,” jawab gue, “absen gue kronis. Kalo masih pengen punya masa depan, gue mesti mulai perbaikin absen gue dari sekarang.”

“Kamu semester berapa Bi, emang?” tanya Manda.

“Enam. Tapi gue sering bolos, terus kemaren juga ngambil cuti kuliah, ada urusan. Eh malah keterusan~”

“Terus, ngambil jurusan apa?” Kali ini, Devi yang nanya.

“DKV. Di IKJ,” bales gue, singkat. Aw, bisa ga sih kita skip bahasan perkuliahan ini? Gue seketika ngebayangin perjalanan yang masih panjang demi bisa pake toga.

Devi langsung memekik kagum gitu denger kalimat gue. Myehehehe. Sori sori aja nih, gini-gini, gue punya interest yang gede sama seni. Saking tertariknya, gue bahkan sampe rela masuk jurusan yang orang nilai jurusan itu keren, padahal mah… huwastagahhh, gue hampir nyerah. DKV adalah jurusan tersadis yang pernah ada. Di sana, otak lo di peras abis-abisan buat jadi se-kreatif mungkin. Saking biar kreatifnya, lo sampe punya prinsip, kalo ga gila, ga nyeni. Obviously, DKV adalah faktor utama yang bikin gue jadi rada sengklek sekarang.

Tapi ngeliat Aurel yang anteng-anteng aja, gue bisa duga kalo dia udah tau perihal kehidupan gue selepas fase sama dia. Stalker sejati bukanlah yang heboh saat ketemu objek stalking-nya, tapi yang paling anteng dan diem. Itu. Super sekali.

Sementara Manda, gue merhatiin dia pas banget waktu dia lagi senyum ke gue. Senyum yang lebar. Manis. Senyum yang… entah gimana, di antara semua senyum misterius dia yang susah buat di tafsirin, yang ini gue tau banget maksudnya apa. Senyum yang bikin gue seneng dan sedih di saat yang bersamaan. Karena…

“Akhirnya, terwujud juga ya Bi?” respon Manda, sambil senyum. “Kan kamu dulu selalu bilang ke aku kalo pengen banget bisa kuliah di IKJ, atau ngambil Sosiologi di UI, dan ternyata kesampaian salah satunya. Aku bangga sama kamu–tapi bangganya ga full ah, kalo kamu malah males-malesan absennya gitu. Dapet apa yang kamu mau kok malah di sia-sia’in,” tambah dia lagi.

Ah, iya. Gue jadi inget, pas tes masuk ke UI. Tesnya susah, dan gue yang pindahan sana-sini sekolahnya jelas jadi faktor yang ga bisa bikin masuk sana. Tapi ternyata, Sosiologi bukan passion utama gue. Atau mungkin, kecewa karena gagal dan gue jadi beralesan itu bukan apa yang gue mau? Yang jelas, abis itu gue nyoba di IKJ. Dan ternyata keterima. Ehehehe.

Dua jurusan itu lah yang selalu gue utarain berulang-ulang tiap kali gue sama Manda ngebahas tentang cita-cita. Dulu, waktu kita masih jadian. Iya, yang waktu masih di Bandung. Waktu gue kira segala sesuatunya akan terasa lebih baik. Dulu, Manda selalu nanya kalo gue kuliah di salah satu dari dua kampus itu, hubungan gue sama dia gimana. Saat itu, gue selalu bisa ngeyakinin diri gue sendiri dan juga Manda, kalo segala sesuatunya akan baik-baik aja. Ga masalah kalo gue kuliah pas weekdays, terus weekend pulang ke Bandung. Gue percaya gue bisa ngatur dua-duanya. Gue terlalu idealis dan percaya, kalo segala sesuatunya bisa tersusun sesuai rencana.

Gue lupa, kalo unsur kejutan lah yang bikin segala sesuatunya jadi ga terduga. Denger Bokap yang ngajak pindah lagi ke Jakarta, apalagi Manda yang jalan sama cowok lain pas kita lagi break, bikin rencana gue berubah jauh dari versi awal. Mungkin karena waktu itu gue berusaha move on, gue belajar sekerasnya biar dapet nilai baik di rapor, dan bisa masuk kampus yang gue tuju. Gue saat itu mikir, itu mimpi gue sebenernya: kuliah di jurusan yang gue mau!

Nyatanya, ini bukan bener-bener yang gue mau. Makin kesini, semuanya terasa makin ngebosenin. Gue ga dapet lagi passionnya, atau sekuat apa niat gue awalnya untuk masuk sana. Ternyata, gue baru sadar, kalo yang bikin mimpi gue jadi menarik buat di wujudin karena ada Manda. Dia adalah alesan utama gue berjuang, karena, ga tau kenapa kalo sama dia gue jadi ngerasa bisa ngelakuin apapun. Yang paling penting, bersama Manda gue bisa jadi diri sendiri.

Tapi ga lagi.

Untuk kesekian kalinya, mimpi gue lagi-lagi ancur berantakan.

“Iya ini juga mau di terusin, bawel,” bales gue ke Manda, terus gue ngeliatin sekeliling, “kalo gue ada di right track, taun depan lo semua bakal liat gue pake toga. Mwahahaha~”

“Kuliah aja dulu yang bener,” celetuk Aurel. Celetukan yang pas banget kena hati. “Oh iya, kalo kamu, abis ini rencananya apa?” tanya Aurel, kali ini ke Manda.

“Aku… mau… hnnggg,” ada jeda sejenak sebelum Manda ngelanjutin, “nikah. Bulan depan sih. Hehe.”

Tuing, alis Aurel langsung naik sebelah. “Nikah? Loh, kirain mau balikan sama Ebi. Bukan ya ternyata?”

“Ahahaha, aku udah tunangan tauuu,” bales Manda, “aku sama Ebi murni cuma ngajak liburan aja kok. Ga lebih~”

Yeah, udah bisa ketebak. Aurel langsung beralih ngeliatin gue, ngasih tatapan ngejek paling ngeselin. Seakan, dia mau bilang ‘tuh sukurin, namanya karma, udah nolak gue sih tadi’ ke gue.

“Emang umur kamu berapa sih, kok udah mutusin mau nikah aja?” tanya Aurel lagi. Dia kayak sengaja manjangin bahasan nikah ini loh. Dasar dada airbag!

“21 kok, mau jalan 22.”

Kali ini, Devi yang gantian nanya, “masih muda bangeeettt. Emang yakin mau nikah muda?”

“Semua juga nanya gitu. Banyak pertimbangan sih kenapa aku mau nikah. Karena ini-itu, klise.”

“Karena orangtua ya, Manda?” tanya Aurel lagi.

Sejenak, Manda diem sambil ngeliatin Aurel. Matanya berkedip-kedip beberapa kali, kayak takjub sama pertanyaan dari Aurel. “KOK TAU SIHHHH??? Ih, Aurel mah jago pisan nebaknya, hebat euy! Ih, aku ngepens kamu aja deh, Ebi mah kalah jauh~”

“Aku kan jurusan psikologi pas kuliah,” bales Aurel ke Manda, “dari yang aku belajar, seseorang pasti punya faktor utama untuk mutusin suatu pilihan penting di hidupnya. Pernikahan itu bukan main-main, loh. Pasti ada faktor yang ikut mendorong ke pilihan kesana, kayak orangtua, kondisi individu tersebut, umur. Kalo kita eliminasi faktor umur kamu yang masih muda, dan kondisi kamu yang aku liat orang yang berkecukupan, maka satu-satunya faktor ya dari orangtua. Bener kan?”

Manda cuma bisa manggut-manggut sambil pasang tampang polos khas dia. “Iya ih, Om-Tante aku tuh bilang, kalau nikah muda itu ga masalah. Katanya, justru malah bagus. Aku jadi ga keburu tua buat liat anak aku tumbuh dewasa nanti. Lagipula, katanya, aku sama tunangan udah cukup waktu pacaran 5 tahun buat saling kenal satu sama lain,” bales dia.

Sebentar, sebentar. 5 tahun? Itu bukannya kurun waktu gue pisah sama Manda? Terus pas gue putus sama dia, Manda langsung cepet dapet cowok baru, gitu? Apa jangan-jangan, pacarnya ini…

“Tunggu deh, Om? Tante?” Aurel langsung nyecer Manda. “Emang mereka punya andil apa ngatur hidup kamu gitu? Bukannya baiknya yang ngasih saran itu–”

“…Rel, orangtua Manda… udah ga ada. Dari dia… kelas 3 SMP,” potong gue, lirih.

Aurel langsung diem seketika, begitupun semua orang. Agus yang dari tadi diem dan jadi pendengar doang, juga ikut-ikutan diem. Suasana jadi canggung gini, dan ga ada yang berani untuk mulai ganti topik bahasan.

“Manda, sori… aku… ga tau…”

“Ga apa-apa,” bales Manda, “kita kan ga jauh beda. Kamu sama Devi, juga sama kan? Beruntungnya, kalian masih punya ayah, sih. Aku di ceritain Devi, semalem…”

“…tapi rasanya, jadi aku juga ga enak kok,” timpal Devi. Dia ngerubah posisi duduk bersilanya jadi nekuk kaki, terus dagu bersender di lutut, menatap kosong ke api unggun. “Kalian pernah ga, mikirin di tiap harinya, kalo ulang tahun kalian itu bertepatan sama kematian ibu kalian?”

Tuh kan, jadi makin kaku suasananya. Sekarang, selain Devi, satu sama lain saling pandang-pandangan. Berusaha mencari jawaban menghibur yang tepat buat Devi.

“Maaf kalau saya lancang, tapi… saya rasa, semua orang punya deritanya masing-masing.” Kali ini, Agus yang ngomong. “Saya yakin kok, kita semua yang berkumpul di sini, punya satu luka yang ga bisa sembuh sampai kapanpun juga. Punya versi rasa bersalah yang beda-beda.”

Justru karena berbeda-beda itu, jadi banyak sudut pandang baru yang di tawarkan untuk di pahami. Dengan belajar ngeliat dari persepsi orang lain, kita bisa tau gimana rasanya jadi mereka. Ga harus ngalamin, cukup dengan buka hati dan pikiran. Dari situ, kita akan tau: kalau setiap orang punya versi bahagia dan deritanya masing-masing. Lalu, kita juga jadi tau mimpi dan harapannya.

“Dan punya versi mimpi yang gagal yang juga beda-beda,” sambung gue, sambil senyum getir. “Gue sering kayak gitu. Punya mimpi, yakin bisa wujudinnya, tapi ternyata malah jadi kecewa pas mimpi itu hancur berantakan. Anehnya, bukannya malah makin takut bermimpi, gue malah makin penasaran apa jadinya kalo gue udah berhasil wujudin mimpi gue. Ada sih fase-fase kecewa, dan itu ga enak banget. Tapi, ga tau kenapa, semesta selalu arahin gue ke kesempatan-kesempatan lainnya. Bikin yang tadinya sekedar angan-angan, sampe jadi keyakinan kalo gue bisa wujudinnya lagi. Aneh ya cara kerja semesta itu?”

“Ini… jadi bikin gue mikir deh,” timpal Aurel, “kalo kalian di kasih kesempatan untuk bikin mimpi kalian yang lain, kalian mau bermimpi tentang apa?”

“Hnngg… mimpi jadi orang yang berani,” celetuk gue, spontan. “Kalo gue bisa lebih berani menghadapi sesuatu, gue bisa jadi lebih kuat. Kalo gue berani, gue rasa gue bisa berusaha buat ngejalanin semua mimpi gue. Tapi yang paling pertama: gue pengen jadi orang paling berani nomer satu di dunia dalem hal ngadepin masalah. Why? It’s obvious, karena gue ga bisa muter balik waktu–kita ga ada yang bisa. Yang bisa kita lakuin cuma menghadapi kesalahan kita, kan? Sambil terus maju ke depan. That’s my so-called new dream.”

“Tapi bukannya emang udah jelas ya, kita emang mesti maju ke depan?” timpal Devi.

Yang lalu di sambut sama celetukan Manda, “karena, kalo mundur ke belakang itu namanya…”

“UNDUR-UNDUR!” dan gue langsung ketawa ngakak, di susul yang lain karena sadar kalo udah teriak barengan nyebutin kata yang sama.

“Aku selalu pengen jadi desainer,” giliran Manda yang bercerita, setelah tawa mereda. Dia natap gue, terus senyum. “Makanya, aku iri sama kamu, Bi. Kamu bisa kuliah di jurusan yang kamu pengen, yang aku pengen. Ga ada yang ngajarin gimana caranya merancang baju di jurusan manajemen bisnis. Hidup aku juga ga bisa sebebas kamu, yang bisa nentuin kemana arah yang mau kamu tuju. Hidup aku terkurung sama ambisi Om-Tante, yang mau keponakan yang mereka urus sepeninggal almarhum orangtua aku, bisa sukses kelola bisnis mereka.

“Jadi, misal aku di kasih kesempatan lagi, aku mau fokus belajar jadi desainer. Aku mau bikin semua orang se-Indonesia jadi modis dan gaul, tanpa mesti ngerubah kiblat mode mereka pake gaya kebarat-baratan sana. I mean, budaya kita itu beragam, dan ragam itu yang bisa jadi inspirasi. Rasanya, masih bisa mimpi begitu aja udah bikin aku semangat, apalagi kalau bisa punya kesempatan ngejalaninnya. Pasti seru, ehehehe~”

Si kampret emang Manda ini mah, dari dulu sampe sekarang masih aja ngotot pengen jadi desainer. Padahal yang bisa gambar kan gue, dia sih bisanya nyanyi doang sama tampil modis. Tapi setau gue, semua orang berhak bermimpi, dan punya hak yang sama untuk menjalani mimpinya. Meski cuma sekedar angan-angan di dalem kepala.

“Kalo aku malah pengen jadi kayak kamu, Man,” sambung Devi. Mukanya yang biasa ceria, jadi murung saat natap ke kakaknya. “Kalo otak aku bisa kuat ngambil jurusan yang kayak kamu, mungkin sekarang aku udah bisa jadi kayak Kak Aurel. Aku selalu kagum sama dia yang sukses sama bisnisnya. Karena sukses itu, makanya jadi di perhatiin Papa. Aku juga pengen di perhatiin gitu, dianggap ada. Bukan cuma jadi pengingat tanggal kematian Mama. Aku selalu pengen jadi kayak Kak Aurel, yang punya bakat berbisnis meski lulusannya sama sekali ga nyambung sama profesi dia yang sekarang.

“Aku selalu kagum sama kalian, yang bisa jadi orang keren dan punya banyak bakat, jadi di perhatiin sama banyak orang. Sayangnya, otak aku ga nyampe di manajemen bisnis. Aku juga ga ngerti psikologi, ga bisa gambar apalagi desain. Aku cuma bisa berusaha semampunya buat bikin orang lain bahagia. Jadi, kalo aku dikasih kesempatan lagi… aku mau ngelakuin apapun supaya diperhatiin Papa…”

Dari sekian banyak keceriaan yang gue liat dari Devi, baru kali ini keceriaan itu sirna, sama sekali. Devi tersenyum getir, menatap kosong ke perapian. Bikin gue jadi ikutan bengong, mikirin dia. Mikirin gimana kalo ada di posisinya. Dari jaman abg dulu, gue tau kalo dia itu sosok yang kuat, yang mau tukeran posisi jadi kakak sementara Aurel kebalikannya malah manja. Pasti ga enak jadi dia. Lahir tanpa sempet ngerasain punya nyokap itu kayak gimana. Dia ga pernah tau figur ibunya, dan cuma berusaha semampunya buat jadi mirip kayak almarhum.

Dan Pak Hartawan, bokap mereka, terlalu sayang sama mendiang istrinya. Gue ga pernah tau nyokapnya Aurel dan Devi itu kayak gimana, tapi… gue bisa ngerasain, kalo sosok nyokapnya, bener-bener ada di diri Devi. That’s why, bokapnya selalu menjauh dari Devi–karena takut keingetan terus. Gue tau Devi itu kuat dan tegar, tapi sampe dimana kekuatannya kalo ngadepin situasi kayak gitu terus-terusan?

The strongest one is the weakest one.

“So sweet of you, Dev. Tau ga, orang yang paling suka merhatiin orang lain, adalah orang yang paling butuh perhatian,” timpal Aurel. Dia lalu ngegeser duduknya ke deket Devi, lalu ngerangkul dan usap-usap kepala adeknya. “Kalo boleh jujur… gue sebenernya iri sama lo, tepos. Lo bisa punya banyak temen, bergaul sama siapapun, sikapnya juga dewasa. Lo itu adek yang ga pernah ngeluh kalo di repotin kakaknya. Lo juga yang gantiin peran Mama di keluarga kita, ngejadwal semua kegiatan gue sama Papa, selalu nyiapin masakan buat makan malem. Tau ga Dev, Papa pernah cerita ke gue, kalo masakan lo rasanya mirip banget kayak Mama.”

“Papa… cerita gitu?” Devi natap Aurel, lama. Terperangah kaget, seakan ga percaya sama apa yang dia denger sendiri.

“Yeee, ga percaya ih. Beneran tauk! Papa adalah orang yang bangga-banggain ke semua koleganya, kalo dia punya anak perempuan yang jago masak, dan rasa masakannya bisa semirip ibunya. Papa yang paling bangga sama lo, karena lo itu representasinya Mama. Di antara kedua anaknya, Papa justru yang paling sayang sama lo, dan Papa cerita semua ke gue. Tau alesannya Papa jaga jarak sama lo?”

Devi cuma menggeleng, tapi bisa gue liat ada air mata yang mulai mengaliri pipi dia.

“Dia ga mau makin keingetan sama Mama. Lo itu mirip banget sama Mama, bener-bener mirip. Hidungnya, bibir, alis, mata… lo tuh, apa ya, bener-bener kayak copas-nya Mama, ahahaha. Dan tiap kali Papa coba deket sama lo, yang ada malah makin sedih karena kangen Mama. Jadi… jangan pernah berpikiran Papa ga merhatiin lo ya. Di antara semuanya, Papa yang paling perhatian sama lo. Tapi, nnggg… jangan bilang-bilang ini dari gue yang bilangin, bisa-bisa nanti gue di….”

Devi langsung menghambur meluk Aurel, dan tangis yang tertahan itu pun pecah. Dari sekian tahun gue kenal Devi, kenal sama sosoknya yang kuat dan tegar itu, baru kali ini gue ngeliat Devi nangis. Tangis hasil dari akumulasi semua bentuk perasaannya; sedih, bahagia, kecewa, takut, marah, berharap. Di pelukan Aurel, Devi menjelma jadi adek bungsu yang seharusnya, semestinya; yang juga punya sisi lemah dan ingin di kuatkan.

“Sepanjang saya kerja jadi gaet, Mas Ebi,” bisik Agus di sebelah kiri gue, “ini pengalaman terbaik saya. Jadi ikut terharu saya ini.”

Gue pun langsung kaget, dan nengok ke Agus. Gue perhatiin ekspresi mukanya, lama. Nyari korelasi antara muka serius dia sama gaya ngomongnya yang konyol. Tapi satu hal yang gue sadarin sekarang. Untuk urusan ngerusak suasana, gue tau banget, Agus jagonya.

“Jadi, ngerasa rugi ga udah ikut liburan ini?” tanya Manda ke yang lain.

“Gue sih engga. Banyak hal yang bisa gue pelajarin soalnya,” jawab gue.

“Saking banyaknya, malah sampe bikin merinding,” timpal Aurel. “Tentang kebetulan, kesempatan, mimpi juga harapan.”

Iya ya, kapan lagi kita bisa ngalamin liburan yang bikin kita sadar kalo kita masih punya mimpi untuk dijalani. Jadi, kalo mimpi kita hancur, inget-inget yaaa, kita selalu bisa membuat mimpi baru. Mimpi lain. Ga harus sama persis, tapi kita selalu bisa menyisipkan mimpi-mimpi lama kita, jadi ketika mimpi baru kita terwujud, mimpi lama kita juga berakhir sama. Ga ada batasan bagi seseorang untuk bermimpi, apalagi berusaha mewujudkannya. Seringkali di proses mewujudkan mimpi itu, kita sering kecewa, sering gagal. Sering berpikir bahwa kalah sama keadaan. Tapi sadar ga, kalo gagal itu juga merupakan proses. Gagal itu perlu, supaya kita ga jumawa dan menghargai betul apa itu keberhasilan. Supaya tau kalo kecewa juga berarti persiapan yang di butuhkan untuk mewujudkan harapan.

“Ini liburan paling keren yang pernah aku alamin. Ini… ini… kita perlu namain liburan ini, jadi biar gampang di inget-inget terus!” bales Manda.

“Nama?” Gue langsung bengong. Ide soal nama liburan adalah ide ternorak yang pernah gue denger. “Buat apaan pake nama segalaaaa?”

“Gue setuju kalo pake nama. Kan di bilang, biar gampang di inget terus. Apalagi di bagian udah nunggu bertahun-tahun, eh ujungnya di tolak. Kan nyesek,” Aurel nyamber, dan langsung ngelancarin serangan sinisnya ke gue, “uuuhh… Bi, sakitnya masih terasa sampe sekarang~”

Kampret amat Aurel. Mati kutu deh gue.

“Tapi… apa nama yang pas?” timpal Devi, yang udah kelar nangisnya. Tapi masih di pelukan Aurel gitu dia nya. Ini si Devi kenapa jadi manja amat?

“Tidungers aja!”

“Jelek anjiiirrr!” Uwoooh, gue langsung protes sama Manda. “Nama macem apa sih itu??”

“Coba kalo gitu, kamu yang kasih nama!”

Gue mikir bentar. Apa yang cocok ya? Bentar, liburan ini tentang apa aja sih? Eh, banyak deh. Cuma, yang paling terasa itu…

“Siapa yang ngerasa ini liburan paling gila yang pernah kalian alamin?” tanya gue.

Semua langsung tunjuk tangan. Semua, termasuk Agus. Lah, kan doi tour guide nya, emang Agus liburan gitu? Eh iya, tour guide itu emang liburan sambil kerja ya.

“Jadi, kita namain aja liburan ini tuh: MAD Trip. How?”

“JELEK AMAT NAMANYAAA!”

Buset, gue langsung di protes tiga cewek yang teriaknya bersamaan.

“Bentar dulu, belom kelar nih gue, udah di protes aje!” Gue langsung ngelempar senyum lebar, ke arah semuanya. “Karena gue ngerasa di liburan ini gue jadi bisa punya mimpi buat diwujudin lagi, makanya, gue namain gitu. MAD, ‘Make Another Dream’ Trip. Cool, eh?”

“Ga kedengeran terlalu buruk sih,” respon Aurel.

“Make Another Dream, huh?” Manda natap gue, lama. “Cocok banget! Aku sukaaa,” katanya lagi, sambil senyum.

“Kalo gitu, kita selalu bisa bangun mimpi lain ya kalo mimpi kita hancur gitu?” tambah Devi.

“Selama kita percaya bisa ngelakuinnya.”

Semua lalu mengulas senyum lebar di wajahnya. Senyum yang lama-lama berakumulasi jadi tawa, dan seketika euforia pecah menambah semarak suasana.

Gue bersyukur banget karena jadi bagian dari liburan ini. Liburan ga terduga yang tadinya cuma sekedar jadi nostalgia perasaan, bisa berubah jadi jalan untuk menemukan kembali mimpi yang sempet ancur berantakan. Selalu ada kesempatan baru. Selalu. Semesta selalu membukakan jalan kesana, dan kita adalah para pejalannya, yang menyusuri kesempatan demi mewujudkan takdirnya.

Gue pernah baca ini di buku Sang Alkemis karya Paulo Coelho: semesta akan bahu-membahu berusaha membantu mereka yang sedang berusaha mewujudkan takdirnya, mimpinya.

Dan itu terjadi sekarang.

Ah, iya. Tiba-tiba, gue keingetan sama hal penting. “Terus, nanti pada mau gimana tidurnya?”

“Gimana? Udah jelas lah,” Aurel nunjuk ke homestay gue, “tidur di sana lagi. Sekali bareng, mesti terus bareng-bareng!”

“Dan Ebi tidur di sofa yaaa, kan mesti ngalah sama cewek-cewek~”

Kan, ujungnya ga enak. Mereka nanti enak-enakan tidur di ranjang empuk, dan gue sendirian di sofa. Kampret amat.

“Apa Devi aja yang tidur di sofa, terus Ebi bareng sama aku, sama Aurel juga tidur di kamar, gimana?” celetuk Manda lagi.

Gue udah ga bisa ngomong apa-apa lagi. Mati kutu sama celetukan Manda yang ini.

Perjalanan ini bukan tentang memulai yang baru,
dan melupakan yang lama.

Ini tentang menjalani yang tersisa.​

Bersambung