Perjalanan Gila Part 31

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 31 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 30

The Best Sunset Ever!​

Sepanjang perjalanan pulang, gue ngerasa parno sendiri ngebayangin tentang kemungkinan-kemungkinan yang bakal terjadi pas sampe homestay nanti. Meski udah di semangatin sama Agus tadi, tapi begitu overthinking gue kumat, yang ada malah rasa takut yang terasa. Gue masa ngebayangin, pas nanti pulang terus tiba-tiba jejejejeng, tunangannya Manda udah ada di sana. Layaknya sinetron dengan twist kampret dan gampang ketebak.

Untungnya, hal itu ga terjadi. Ga ada adegan patah hati klise ala-ala FTV. Semua aman dan tenang. Ga ada tunangannya mantan yang tiba-tiba dateng, ga ada Aurel–mantan pacar yang berpotensi ninju perut gue lagi, ga ada Devi, bahkan Manda.

Semua kosong. Homestay ini kosong.

Gue melongo, lama. Celingukan ga jelas, nyari-nyari sampe ke kamar mandi, kolong kasur, dalem lemari, bahkan kulkas. Nihil. Gue jadi ngerasa bingung dan lega di saat yang bersamaan. Bingung karena, kemana tiga cewek itu pergi? Di atas semua itu, gue lega. Kenapa? Nyari orang di tempat anti-mainstream macem dalem lemari dan kolong kasur itu kayak uji nyali buat gue. Cuma ada tiga hasil dari ngelakuin hal itu: ketemu orangnya, ketemu setan, atau ga ketemu apa-apa.

That’s my deep dark fears, what’s yours?

“Terus mereka kemana?” Gue masih celingukan. Kali ini ke sekitaran homestay. “Di warung situ ga ada, pantai depan juga ga ada. Masa mereka pulang? Tapi barang-barangnya kok masih ada? Ehtapi motornya ga ada, berarti mereka pergi jauh dong?”

Dan gue kayak orang bego yang masih ngandelin nyari manual sementara sekarang udah ada teknologi bernama ponsel buat ngehubungin orang. Keingetan hape gue tinggal di ruang tamu, gue balik ke homestay, nyari kontak yang bisa di hubungi. Untung semalem udah saling tukeran kontak hape, meski emang Aurel duluan yang maksa-maksa.

Gue coba nelpon Manda duluan. Ini bukan soal urutan di hati, cuma… yagitulah. Dan langsung kedengeran nada dering yang bunyi nyaring dari dalem kamar. Si bego… pergi ga bawa hape. Oke, lanjut ke Aurel. Sekali lagi gue tegesin, ini bukan soal prioritas, cuma… ah udahlah gue males jelasin.

“Ga di angkat. Pebisnis macem apa sih dia, orang nelpon aja ga di angkat?” Gue pun ngedumel sendiri.

Oke, satu-satunya harapan gue itu ada di Devi. Langsung gue cari kontak dia, terus…

“Nah, ini di angkat. Hoi, lo dimana?” tanya gue, langsung, ga pake basa-basi.

“Hnngg… aku di… sebentar,” suara Devi langsung kedengeran menjauh, “aku bawa tisu di tas kecil, Kak. Cari aja.”

“Jawab buruaaan, kampreeeet!” gue mulai panik, “pulsa gue sekarat ini kaaaan!”

“Aku lagi di cottage sama Kak Aurel. Kenapa Kak?”

“Oh, ngapain?”

“Kepo banget kayak wartawan infotainment. Udah, nanti kesana lagi kok. Tunggu aja ya~”

“Oh, oke. Eh, Dev, Manda disana juga kan?”

“Engga tuh. Loh, emang ga ada dirumah? Tadi pas aku pergi, aku sama Kak Aurel nitip homestay ke Manda kok.”

“Laaaahhh??? Terus dia dimana–”

Anjiiirrr, teleponnya putus! Pulsa gue abis! Mana gue belom selesai nanya lagi! Dan yang lebih penting, Manda kemanaaa?!

Panik, gue langsung kebingungan mesti gimana. Ini bukan cuma masalah gue khawatir sama dia, ini lebih dari itu. Masalahnya, gue bawa anak orang pergi ke tempat baru, dan kalo yang gue bawa ngilang atau kenapa-kenapa, kelar udah idup gue. Terus, mau nyari pun gue bingung karena Manda ga bawa hape. Ga bilang mau kemana, atau nitipin pesen apa.

Dan sialnya, gue kudu nyari dia tanpa petunjuk apapun buat modal.

Oke, pertama, tenang dulu. Gue sering dapet teori kalo misal lagi panik, coba untuk tenang. Kepanikan bikin kita ga bisa liat hal-hal kecil yang sebenernya penting. Karena panik, fokus kita cuma tertuju sama yang kita panikin, dan itu bisa bikin keadaan makin runyam. Oke, mikir positif aja. Siapa tau Manda lagi jalan-jalan, terus nanti balik. Lagian kan hapenya disini, barang-barangnya juga. Masa iya dia cuekin gitu aja?

Eh, bentar. Kok gue ga yakin ya orang kayak Manda nganggep hapenya penting? Terus, kalo dia di jalan di jahatin sama orang gimana? Manda kan gitu, rada gesrek otaknya. Di godain malah balik ngegodain. Bagus tandemnya gue, jadi masih bisa nahan. Lah, kalo cowok mesum? Kan bahaya!

Otak kampret! Stop bikin gue mikir berlebihan yang malah ngebuat gue jadi ga tenang!

Dan pas gue ada di tengah kepanikan gini, hape gue bunyi. Eh, Devi? Nah, bagus si bahenol nelpon.

“Hoi, cepetan kesini, gue mau minta tolong!”

“Minta tolong apaan sih?”

Kok suaranya beda? Suara Devi di telepon ga gini tadi. Engga, suada Devi tuh alus, kalem, ga kasar dan ketus kayak gini.

“Kalo di tanya tuh jawab jangan diem!”

Ah, ga tau kenapa gue ngerasa lega pas suara di seberang sana ngebentak gue. Ini mah suara Aurel. Dan kalo denger dari suaranya, dia kayaknya lagi semangat banget. Atau entah gue ga peka apa kebangetan bego, sampe ga bisa bedain mana orang lagi semangat, mana yang lagi ngomel. Tapi gapapa, gue lega. Seenggaknya Aurel masih jadi dia yang biasanya (yang galak) setelah patah hati gara-gara sikap gue tadi.

“Ah, hoi, eh, iya, ini di jawab nih,” gue gelagapan sendiri, “jadi gini Rel, gue mau minta tolong….”

Kalimat gue menggantung. Ragu mau nerusinnya. Ah, bego. Ngapain minta tolong ke Aurel? Itu artinya gue sama aja ga bisa jaga perasaan dia sama sekali.

“Minta tolong apa sih, Bi? Ngomong aja.” Kali ini, nada ngomong Aurel kedengeran melunak.

“Ga, ga jadi. Itu urusan gue. Udah, lo anteng aja di cottage lo ya. Gue mau ada urusan sebentar.”

Terus suara Aurel kedengeran ngejauh, dan gue samar-samar denger Aurel lagi ngobrol sama Devi, yang poinnya ga bisa gue tangkep jelas. Lalu, kedengeran suara desahan napas berat di seberang sana. “Tunggu, lima menit lagi gue sama Devi sampe sana. Nanti kita cari Manda bareng-bareng,” bales dia, “tenang dulu aja ya. Jangan panik. Tunggu aja, gue ngebut kok.”

“Eh, Rel… ga usah…”

Terlambat. Sambungan telepon keburu diputus. Gue langsung ngerasa jadi orang yang bener-bener ga guna; bukannya bersikap gentle malah ngambek sampe ngebiarin orang yang gue sayang pergi ga tau kemana, udah gitu orang yang baru aja gue akhirin hubungannya sekarang malah mau bantuin nyari. Duh gusti.

There must be something I can do. Ngepel, nyapu teras, apa kek, yang penting ngelakuin sesuatu. Halah. Eh tapi, karena gue nyinggung teras, gue jadi ngeliatin ke sana, dan sadar akan sesuatu. Sepeda Manda ga ada. Berarti dia sepedaan dong?

Dan sepengalaman gue, orang lebih milih naik sepeda (kalo ada) kalo mau nempuh jarak yang jauh. Berarti udah jelas sekarang Manda perginya ga deket-deket sini. Oke, itu poin pertama. Tapi dia pergi ke mana?

Ga tau kenapa, pandangan gue langsung tertuju ke secarik kertas yang tergeletak rada nyelip di sela pintu depan. Bukannya tadi kertasnya ga ada di situ ya? Atau tadi gue yang terlalu panik sampe ga ngeliat? Gue ambil kertasnya, terus buka lipetannya. Oh, ternyata kertas rundown trip. Gue kira Manda ninggalin surat gitu, kayak di sinetron-sinetron.

“Aurel udah jalan belom ya?” gue nengok ke arah jalanan, lalu balik ngeliatin tulisan susunan acara di kertas yang gue pegang. “Kalo ngikutin jadwal, berarti sore ini kita sepedaan ke arah Tanjungan Barat buat liat sunset.”

Inget-inget sunset, gue jadi senyum sendiri. Kemaren itu, kita semua kecewa berat karena sunset ga keliatan kalo dari Tanjungan Timur. Gue jadi inget sama omongan Manda yang bilang kalo dia pengen banget liat matahari yang terbenam di laut. Makanya, di antara kita bertiga -minus Aurel- yang kecewa ga bisa liat sunset kemaren, Manda yang paling keliatan ekspresinya.

Si bego emang. Kalo misal dia bawa hape aja, gue ga bakal panik gini.

Bentar deh.

“Sunset. Manda. Sepeda. Susunan acara. Tanjungan Barat. Sore,” gue ngomong sendiri, “gue tau dia kemana!”

—o—​

“Bi, emang yakin Manda ada di sana?” Aurel teriak sambil bawa motor, ngiringin gue yang lagi gowes setengah mampus sampe ngos-ngosan, cuma biar bisa cepet sampe tujuan.

Gue cuma ngangguk sambil ngeliatin dia sebentar, terus fokus ke jalan lagi. Bahaya kalo ngeliatin Aurel lama-lama, suka salah fokus gitu jadinya. Aurel versi ngendarain motor ini lebih bahaya daya tariknya, soalnya karena faktor jalanan yang ga mulus, bikin dadanya jadi lompat-lompat gitu. Ah, bahaya lah pokoknya mah buat keselamatan iman.

Kita bertiga -gue naik sepeda sementara Aurel ngebonceng Devi naik motor- ngikutin Agus yang gowes di depan. Agus keliatan lincah banget susurin jalanan konblok perkampungan, tau mana jalan yang rusak, mana yang mulus buat di lewatin. Ya iya sih, dia terlatih banget kan, udah berapa kali dia mah bolak-balik mandu wisatawan. Sementara kita yang baru pertama kali lewat sini, kelabakan sama kondisi jalannya yang rusak di sana-sini. Ga rusak banget sih, cuma bikin ga bisa ngebut.

Gue sekilas ngeliat ke langit. Wah, udah mulai cerah, ga seterik tadi cuacanya. Matahari juga udah mulai condong ke bawah, berarti tandanya hari udah sore sekarang. Kalo intruksi Agus bener, kita bakal sampe di ujung barat pulau ini pas mau senja nanti. Itu… kira-kira setengah jam lagi, soalnya tadi berangkat pas jam 4, karena gue mesti nunggu Aurel sama Devi, juga Agus. Dan lagi, kita udah nempuh setengah jam perjalanan. Okelah, dikit lagi.

“Baaang,” gue teriak dari belakang ke Agus, “emang masih jauh tempatnya?”

“Sedikit lagi Mas, kita keluar perkampungan, terus lewatin kelurahan.”

“Nah, nyampe tuh?” Sekarang, gue gowes bersisian sama Agus, sementara Aurel jaga kecepatan motornya di belakang. “Itu mah ga jauh kayaknya ya?” tambah gue lagi.

“Habis kelurahan ya masih terus, Mas. Nanti lewatin kebon, padang, sama lapangan. Baru deh masuk ke ares Tanjungan Barat.”

“Kampret!”

Gue langsung semaput bayangin betapa perjalanan ini masih jauh banget. Betis gue rasanya udah kayak mau pecah, panas banget. Tapi ada bagian di diri gue yang ga mau berenti genjot sepeda, meski udah nyampe di titik capek. Gue ga bakal bisa tenang sebelum mastiin keadaan Manda. Dan, semoga dia baik-baik aja.

Akhirnya, kita ngelewatin perkampungan yang di bilang Agus. Sepanjang jalan tadi, gue jarang banget nemu homestay. Terus Agus bilang, kalo di bagian barat pulau emang khusus buat hunian penduduk, sementara buat kegiatan wisata lebih terkonsentrasi di bagian timur. Dan sekarang, kami berempat lagi lewatin kelurahan. Gedungnya ada di kanan gue, keliatan sepi dan minim kegiatan. Sementara di sisi kiri gue, ada taman bermain yang juga sama sepinya. Suasana sepi ini agak bikin gue merinding gitu…

Gimana ya, beda aja suasananya antara bagian timur dan barat pulau…

Selesai lewatin kelurahan creepy itu, Agus mandu kita lewatin padang rumput liar yang tumbuh tinggi. Di area ini, alasnya udah ga pake konblok, tapi jalanan berpasir. Ban sepeda gue sering banget selip di sini pas ngelakuin manuver belok, yang berujung Aurel ngerem mendadak di belakang gue, di susul dia yang ngomel-ngomel dan bikin gue ngebut kenceng buat ngehindarin omelannya.

Pemandangan kiri-kanan kita sekarang bukan perumahan lagi, tapi berubah jadi pantai dan hamparan laut. Oh, berarti ini udah mau sampe ujung ya? Terus, di akhir area padang rumput ini, ada lapangan voli yang di sampingnya berdiri gedung sekolahan. Setelah lewatin sekolah, Agus berenti pas banget di pertigaan jalur. Otomatis gue sama Aurel juga ikutan ngerem. Pas banget di depan plang kayu yang tulisannya “Saung Ceria”.

“Nah, di situ ada pantai, Mas, ada saungnya juga,” kata Agus sambil nunjuk ke area pantai di depannya, “mau coba cari di situ dulu?”

“Boleh, kalo gitu–”

“Atau ga gini aja, Kak,” Devi nyelak obrolan, “aku sama Bang Agus cari di sana, Kak Febri sama Kak Aurel susurin jalur ini aja sampe mentok. Siapa tau disana juga ada. Kita mencar aja, biar efisien.”

Gue mikir dulu, ah kelamaan. Waktu udah makin sore, kalo di pake buat mikir yang ada ga ketemu sama Manda. Akhirnya, gue setuju mencar jadi dua tim; Devi-Agus nyari di pantai depan, gue-Aurel masih nyusurin jalur ini lagi. Gue pun tuker kendaraan, pake motor boncengin Aurel.

Gotta go fast, time is running out!

Pas jalan lagi ke arah barat, kita masuk ke kebon yang banyak rerumputan dan pohon-pohon. Beberapa pohon ga asing, sering gue liat di darat sana, dan beberapa gue ga tau. Yang paling banyak itu pohon kelapa, berdiri menjulang di tepi kebon seakan jadi pager pembatas antara tepi pantai sama kebonnya.

“Bi, jelasin deh. Sebenernya lo tau dari mana kalo Manda ke sini?” tanya Aurel tiba-tiba.

“Dari firasat,” jawab gue singkat.

“Firasat… what?! Bi, kalo ga ketemu gimana?!” Hyaaa! Aurel mulai ngegas!

“Pokoknya, gue yakin banget dia kesini. Gue inget kalo kemaren dia bilang pengen liat sunset.”

“Segitu yakinnya?” tanya dia lagi.

Gue ngangguk, dan Aurel ga ngomong lagi. Gue lagi belokin setang ke kiri, nyusurin jalanan menurun kecil yang agak berundak-undak gara-gara banyak akar pohon sedikit mencuat ke permukaan tanah. Abis itu, belok kanan ikutin jalur. Kali ini treknya agak menanjak, dan serius, bukannya gue mesum apa gimana, tapi dada Aurel sering banget nyundul punggung gue. Posisi gue pun serba salah; mau mundur takut dibilang kurang ajar, makin maju juga udah di ujung banget ini gue duduknya. Ah sudahlah, nikmati saja. Namanya rejeki, masa nolak…

“Bi, kenapa sih… lo lebih milih Manda?”

“Ha? Apaan?” Sebenernya sih gue denger dia ngomong apa, cuma efek kaget dan ga tau mau jawab apa bikin gue malah balik nanya.

“Gue ganti deh pertanyaannya. Bisa kasih gue alesan ga, kenapa gue kalah dari Manda?”

Anjir. Gue bingung mau jawab apa…

“Lo bukan… aduh, gue juga bingung mau ngomongnya gimana, Rel…”

“Ga usah bingung, Febri.” Gue langsung kaget, dan makin ngerasa ga enak hati. Ga biasanya Aurel manggil nama asli gue. “Kalo laki-laki, mestinya bisa kasih alesan biar wanitanya ga ngejar-ngejar terus. Gue cuma butuh alesan. That’s it.”

Sekilas, gue nengok ke arah Aurel lewat kaca spion, dan baru nyadar kalo matanya sembap. Iya, kayak bekas abis nangis.

“Alesan ya…,” gue diem, berusaha nyari jawaban yang pas. Tapi percuma! Ga nemu sama sekali. Jangankan jawaban, alesan gue milih Manda aja ga tau! Gue… cuma ngikutin apa yang kata hati gue bilang, sesederhana itu. Salah ya? “Gue juga ga tau alesannya apa Rel, serius,” tambha gue.

“Ga tau atau ga bisa jelasinnya?”

Gue langsung diem. Pertanyaan Aurel kali ini bener-bener bikin gue skak mat. Mantan satu ini emang paling pinter bikin orang mati kutu.

“Berenti di sini deh,” Aurel nepuk pundak gue.

Motor pun berenti, tepat di tengah-tengah pelataran berumput yang di depannya ada beberapa pohon mati tanpa ranting dan daun. Di depannya lagi, udah pantai dan laut. Kayaknya, ini spot yang di bilang Agus deh. Berarti tinggal cari Manda dimana.

Gue dan Aurel pun turun, dan gue jalan duluan. Pandangan mata menyisir ke segala tempat, dan… ketemu! Sepeda Manda terparkir, disenderin ke salah satu pohon. Tuh kan, dia ada di sini. Tapi orangnya dimana ya?

“Bi, masih… ada..” Aurel ngomong ragu-ragu, mukanya menunduk, ga natap gue kayak biasanya, “…yang perlu gue… pastiin. Boleh?”

“Lo kenapa jadi ribet gini, Rel? Biasanya juga ga ada rasa ga enakan. Emang mau–”

Gue langsung diem, pas Aurel meluk gue. Erat banget. Kedua tangannya melingkar di punggung, dan kepalanya nyelip di antara kepala dan pundak gue. Aurel meluk gue lama banget, seakan ga mau lepasin gue pergi.

Lebih tepatnya, ga mau ngebiarin gue pergi untuk yang kedua kalinya.

“Rel?” Ragu, gue mulai bales pelukannya. Tapi emang ga apa-apa meluk?

“Pelukan gue durasinya 10 detik, and still counting. Sementara lo cuma 3 detik, itu pun kesannya ragu-ragu dan ga se’erat gue meluk lo. And yeah, now I know exactly your reason is.

“Karena dulu, kita ga sama-sama berjuang. Ya kan, Bi? Kita dulu itu cuma menikmati keadaan. Pfft,” Aurel ketawa sedikit, “jaman kita abege dulu, bisa apa sih. Dan gue ga tau cerita lo sama Manda gimana, tapi intuisi gue bilang… lo sama dia udah ngelewatin banyak hal sulit. Karena udah saling berjuang untuk satu sama lain, makanya perasaan kalian jadi kuat. Sementara gue di sini, cuma berjuang pertahanin perasaan gue ke elo doang, tanpa ngelakuin sesuatu buat lo.”

Ada jeda sejenak bagi kita. Hening di antara desir angin yang menggesek dedaunan kelapa dan debur pelan ombak. Hening yang bikin sesak, karena gue tau, sikap gue udah nyakitin Aurel buat yang kesekian kali. Akhirnya, cuma ada senyum getir yang bisa gue buat untuk nanggepin kata-kata dia.

“Rel, gue pernah di kasih tau ini sama temen,” gue lepasin pelukan, lalu usap-usap kepala Aurel, “Tuhan selalu bersama orang-orang yang sedang berjuang. Apapun bentuk perjuangannya. Hasilnya emang ga selalu sesuai sama yang kita harap, tapi, hasil dari berjuang itu selalu yang terbaik yang di pilih semesta buat kita nikmati. Lo ga kalah, lo itu menang dari persepsi yang beda.”

“Masa? Ga usah ngegombal, Udang!”

Adaw! Aurel langsung lepasin pelukannya, terus nampol lengan gue. Terus dia ketawa, meski ada lintasan air mata mengalir di pipinya.

“Gue ga gombal yeee! Look at yourself now, lo sekarang jadi seksi, cantik, pinter dandan, badannya bagus, toketnya gede, pantatnya bulet…”

“Kok lo konotasinya cuma badan gue aja sih, Bi?!”

“…gue belom kelar ngomong nih, Kampret.” Gue megang kedua lengannya, sambil natap dia dalem-dalem.

“Yang paling penting, hidup lo sekarang jauh lebih luas dari yang dulu. Punya banyak temen, punya kesibukan, bisa berbuat banyak hal berguna buat orang lain, dan masih banyak lagi yang gue bangga dari lo yang sekarang. Nah, itu gara-gara gue ngilang doang kan? Coba deh pikir lagi, kalo misal kita masih bareng sampe sekarang, kita cuma akan selalu terpaku ke satu sama lain. Ga ada perubahan. Coba syukuri bagian itu. Orang yang berjuang ga pernah kalah, Rel. Mereka selalu punya kemenangannya sendiri, sadar atau engga.”

Dan yang paling penting dari semua itu adalah mengikhlaskan ketika harapan ga berujung pada kenyataan. Menang, ga selalu tentang berhasil mencapai tujuan. Menang adalah ketika kita ga pernah berhenti berjuang. Selalu ada hasil di akhir sana, hasil yang kita sadari maupun engga. Gue tau, di akhir perasaan gue buat Manda, harapan gue buat bersama dia ga akan bisa kesampean. Pada akhirnya, Manda akan ngelanjutin hidup barunya bersama orang yang dia jalin ikatannya, yang nemenin hari-harinya di saat gue cuma bisa kabur dari dia, dari hubungan kita. Tapi, gue cuma mau berjuang sampe akhir, sampe tuntas. Biar semuanya jelas.

Biar gue lega.

Dan orang yang ngajarin semua itu adalah cewek di depan gue ini. Meski Aurel sendiri ga sadar. Aurel tau, meski hasilnya udah jelas, tapi dia tetep ngotot mau berjuang sampe akhir. Aurel ngajarin gue, kalo meski sering kecewa dan harapan berkali-kali sirna, tapi berhenti berharap bukanlah pilihan mutlak. Meski realitanya ga selalu sesuai sama mimpi dan harapan. Meski patah hati itu resiko absolut yang ada di akhir sebuah usaha dan penantian. Dia tetep berjalan maju, ngatasin rasa sakit hatinya dan ga pernah mau mundur ke belakang.

Yep, karena manusia kodratnya adalah berjalan ke depan. Menghampiri segala kemungkinan takdir dan rencana yang disiapkan semesta. Meski harus gempor-gemporan dan penuh luka.

Karena konsep berjalannya manusia itu emang ke depan. Kalo ke belakang, namanya undur-undur.

“…And that’s why people love you for the way you are.” Aurel sekali lagi ketawa, terus nyeka sisa air mata di pelupuk mata. “Gue udah mastiin semuanya sekarang, perasaan lo ke gue, dan perasaan gue ke lo. Ga ada yang berubah, semua sesuai sama bayangan gue. Semua sesuai sama harapan gue,” kata dia lagi.

“Harapan… maksudnya?”

“Harapan gue, yang paling penting itu,” Aurel ngulurin tangan kanannya ke gue, “ketemu lo lagi. Ga mesti jadi pacar. Kita bisa jadi temen. Temen deket. Jadi, mau ga temenan sama gue, Bi?”

Ragu, gue sambut uluran tangannya. Kami berjabatan tangan, tapi gue yang agak canggung, ngelemparin satu pertanyaan lagi. “Tapi kenapa gitu harapannya? Gue kira abis ini lo yang mau pergi gitu, Rel…”

“Tadinya.” Aurel senyum kecil. “Tapi gue sadar, yang gue butuh itu sosok lo. Cukup, ga lebih. Segala sesuatu yang berlebihan cuma akan menghancurkan, dan gue ga mau mimpi baru yang susah payah gue bangun ini–harapan buat ketemu lo lagi, hancur gitu aja karena gue posesif pengen maksain perasaan gue. And for now, can we just upgrade this relationship to a whole new level? I mean, we never tried to be a best friend. Pas kenal juga pedekate terus jadian. Jadi… kenapa kita ga coba aja sekarang?”

Aurel sekali lagi mastiin sesuatu. “Jadi, kita temenan sekarang, gimana?”

Akhirnya, gue sambut jabatan tangannya dengan lebih erat. Gue bersyukur banget, gue sama Aurel ga berakhir jadi dua orang yang saling membenci. Meski kayaknya susah buat jadi temen biasa di kedepannya nanti, cuma ga ada salahnya di coba.

Cuma butuh waktu, sampe segala misteri semesta yang ada di depan sana perlahan mulai terbuka. Satu demi satu.

“Friends with benefit, eh?” gue ngedipin sebelah mata ke dia.

Dan, aw! Aurel kembali nampol lengan gue lagi. Lebih sakit dari yang tadi, coy. “Itu sih mau lo emang! Kalo mau pake benefit, jadi pacar gue dulu. Kalo ga ada status, gue ogah ya~!”

“Wakakakakakampreeet, bisa aje jawabnyaaaa!” Gue pun ketawa ngakak, terus berlalu ngejauh dari Aurel. “Cari Manda yuk, pasti dia ga jauh dari sini.”

Dan bener, setelah nyusurin pantai yang ada di balik “taman kecil” tadi, gue ngeliat satu cewek, lagi duduk di atas pasir sambil ngelipet kedua kakinya. Mandangin lautan. Di antara hamparan pasir putih, dia keliatan kentara banget.

“Kalian lama banget, aku capek ih nungguin dari tadi,” begitu ngomongnya pas gue berdiri di samping dia. Kampret kan?

“Lagian siapa yang suruh duluan?” bales gue, ketus. “Lo tuh ya, kalo nyasar gimana? Kalo misal gue nyarinya bukan kesini gimana?!”

“Tapi ketemu kan?” Cewek ini, Manda, langsung nepuk-nepuk pasir, ngajak gue duduk di sampingnya. Di sebelah kanan Manda, Aurel juga duduk serta. “Yakin aja lagi, Bi~ ga ada orang yang yakin itu salah jalan. Kan aku udah ngasih kode-kode di homestay, yang kamu butuh cuma lebih peka. Gituuu~”

“Terus kamu ngapain duduk di sini sendirian dari tadi?” tanya Aurel, datar.

“Nungguin sunset,” jawab Manda, singkat. “Tapi seru kan hari kedua ini? All we need is to enjoy an ordinary trip with unordinary way. That’s why… aku bikin kalian semua kerepotan~”

“Anjir. Ngeselin banget alesan lo,” gantian gue yang komentar.

“Lagian, aku udah ada backup plan kok kalo misalkan kalian ga bisa nemuin aku,” bales Manda lagi, “coba aja tanya Devi nanti pas dia sampe sini. Soalnya, ini rencana kita berdua~”

“HAH?! MAKSUDNYAAA?!” tanya gue sama Aurel barengan. Oke, kita syok denger Manda ngomong tadi.

“Ya biar liburan ini isinya ga cuma baper-baperan. Biar seru, ehehehe~”

Gue tadinya udah pengen ngamuk sama Manda, ngamuk sejadi-jadinya. Tapi, di samping gue, udah keliatan siapa yang bakal meledak-ledak ngamuknya. Muka Aurel udah merah banget nahan marah, tangannya ngepel, matanya melotot tajem, dan gue spontan geser badan ke samping kayak kepiting lagi jalan. Cari aman coy…

“Aku tuh ya,” Manda udah keburu motong, ngangkat kedua tangannya ke depan muka Aurel sambil ketawa cengengesan, “ngelakuin ini ada alesannya. Satu-alesan-sederhana. Ini cuma tes sederhana kok, cuma pengen tau aja… apa kalian masih mau peduli sama orang yang udah ngecewain kalian. Dan jawabannya….”

“…jawabannya?” Aurel ngejar Manda.

“You guys are amazing! The best I’ve ever known!” Spontan Manda ngerentangin kedua tangannya, ngerangkul gue sama Aurel bersamaan. Terus dia narik kami berdua ke pelukan dia, dan Manda langsung meluk kita, erat banget. Kita yang kebingungan karena ga bisa antisipasi tingkah Manda, cuma bisa pasrah dalem pelukan dia. “Biasanya, sebagai reaksi atas kekecewaannya, orang akan nyari cara paling instan untuk ga peduli lagi sama yang bikin dia kecewa. Dan kalian malah kebalikannya? Ahahaha, kalian manusia apa sih? Kok baik banget jadi orang?”

“Bentar, bentaaaar!” Gue masih melongo ga percaya sama apa yang Manda bilang. “Lo ngetes gue? Ngetes kita? Terus tujuannya apaan heeeehhh???”

“Kayak yang Manda bilang, ini cuma tes simpel~”

Gue sama Aurel barengan ngelepasin rangkulan Manda. Terus, kita berdua (lagi-lagi) barengan nengok ke belakang. Ini nih biang keroknya dateng! Devi, dengan santainya, nyeker sambil nenteng sendal, berjalan riang di atas pasir–nyamperin kita berdua. Mukanya bahagia banget, seakan ga ada rasa bersalah bikin gue panik dan kakaknya kerepotan. Dan kalo dia sekongkol sama Manda, berarti dari pas di homestay tadi, dia tau dong Manda kemana? Terus dia ngapain pura-pura panik?! Kan bisa banget aktingnya ini bocah satu!

“Kok kalian kesel gitu sih tampangnya?” tanya Devi lagi, sambil pasang muka keheranan.

Gue, langsung ngasih aba-aba ke Aurel. Kode singkat berupa lirikan mata. Intinya, kalo mereka makin nyolotin, lo sikat Devi, gue yang urus Manda. Tapi entar, tar dulu. Tunggu waktunya pas mereka lengah. Myehehehehe.

“Jadi ceritanya tuh tadi pas si Kakak Toge-ku tersayang mandi, aku sama Manda iseng bikin rencana ini. Kita cuma pengen tau, apa Kak Aurel masih mau peduli sama Kak Febri meski udah jelas Kak Febri tujuannya ke siapa, daaan… apa si Udang mau nyari Manda setelah tadi di tolak? Well, jawabannya udah jelas ya.”

“Jadi elo ngerencanain ini, dan masih bisa-bisanya ngehibur gue yang pas nangis itu?” tanya Aurel ke Devi.

“Bentar,” gue nyelak obrolan, “lo nangis Rel? Jadi itu alesannya ga angkat telepon gue tadi?”

“Iya, dia nangis. Kayak abege baru di putusin pacarnya tau Kak,” timpal Devi, sambil niruin gaya Aurel nangis, tentu gaya ngeledek khasnya Devi. “Eh, pas tau Kak Febri lagi ribet, malah maksa-maksa nemuin buat bantuin. Padahal tadinya udah–”

“Bawel lo, dada rata!” Aurel langsung bangkit, terus ngedekap mulut Devi yang ember itu. Bahkan, muka Aurel keliatan merah banget, dan karena kulitnya putih, jadi makin kentara lah ekspresi malunya. “Ceritain aja semuanya, bikin aja gue malu sekalian!”

Gue sama Manda yang ngeliat tingkah kelabakan Aurel, langsung ketawa ngakak. Bahkan, Agus yang tadinya jaim sambil duduk manis di tepi rerumputan sana, ikutan ketawa. Suasana senja ini bener-bener jadi ceria, dan ajaibnya, semua beban berat di hati gue serasa terangkat pelan-pelan seiring rasa bahagia yang bercampur tawa.

Lalu Manda nunjuk ke satu arah, yang spontan gue langsung nengok ke sana. Di ufuk barat, matahari mulai tenggelam, menghilangkan diri di balik garis cakrawala. Sinar jingganya yang benderang menyemburat kemana-mana, bikin gradasi sempurna di langit sore. Perpaduan jingga yang sedikit membiru. Warna langit yang lucu. Gue takjub seketika. Sunset ga pernah seindah saat ini…

“Ada satu filosofi sederhana yang aku inget,” kata Manda,

“layaknya apa aja yang kita alami setiap hari, selalu ada masa dimana kita menghadapi masalah yang terasa menyiksa, rasa kecewa, putus asa, kemarahan, dan usaha yang rasanya sia-sia. Ga jarang, semua itu ngehancurin mimpi yang udah kita bangun, harapan yang kita pupuk, dan perasaan yang kita jaga. Masalah baru muncul ketika mentari terbit di timur, dan ga selalu bisa selesai ketika mentari tenggelam di barat. Kadang… kita bawa masalah kita saat tidur. Menghantui di alam mimpi. Kadang, masalah bisa bertambah pekat di malam hari.

“Tapi tau ga, Bi? Malam juga bawa mimpi baru untuk kita nikmati. Dan di akhir mimpi, selalu ada hari baru seiring mentari yang terbit kembali. Itu sama ketika kita ngejalanin hidup. Kita ga akan bisa menghindar dari masalah, dari segala sesuatu yang bikin mimpi kita hancur, atau terpaksa kita kubur. Kita ga bisa ngelawan kenyataan yang ada. Tapi mimpi selalu bisa di bangun lagi. Rasa kecewa selalu terobati oleh waktu, dan kesempatan akan datang kembali. Selalu ada kesempatan untuk mereka yang cukup peka menyadarinya. Untuk yang percaya.”

Gue senyum lebar denger penjelasan Manda. “Jadi, selain buat nikmatin sunset, kita ada di sini buat berfilosofi tentang hari?”

“Aku bawa kalian ke sini, buat nunjukin sesuatu. Bahwa, di akhir rasa kecewa, selalu ada hal-hal indah di baliknya. Kamu cuma perlu percaya. Sesederhana nikmatin pemandangan sunset ini. Percaya kalo ini adalah sunset terindah yang pernah kamu liat~”

Sekali lagi, gue senyum sendiri dengerin Manda. Dia ini ajaib, bisa naik-turunin perasaan orang. Bisa ngarahin orang untuk ngeliat segala sesuatu lewat persepsi yang beda. Bisa bikin kebahagiaan dari hal-hal sederhana.

“Manda, makasih banget yak~”

Manda natap gue, heran. “Untuk apa?”

“Untuk… nyadarin gue sama banyak hal. Untuk liburannya, dan segala esensi yang gue dapet selama nikmatin liburan ini. Sekarang gue sadar, meski mimpi kita udah ga sama lagi, tapi bukan jadi penghalang buat masih terus percaya sama harapan. Meski kemungkinannya kecil dan cuma segede kutu doang~”

“Lagian,” Manda nepuk bahu gue, dan sebelum berlalu, dia bilang sesuatu sambil senyum manis ke gue. “Meski berbeda, siapa tau mimpi kita bisa ketemu di persimpangan takdir di depan sana. Who knows kan? Just don’t give up hope, Bi. Even your hope leave you alone,” katanya.

“Even if it leave me alone, I’ll just catch ‘em. I’ll make sure I can,” bales gue.

“Now that’s what I call spirit,” Aurel langsung nyamber ke tengah kami berdua. “Orang-orang optimis kayak kalian ini yang gue butuhin. Tertarik gabung ke organisasi gue? Tenang, buat kalian ada gajinya kok.”

“Organisasi apaan tuh kalo aku boleh tau?” tanya Manda.

Aurel ngelirik Manda, terus ngasih senyum lebar. Senyum paling lebar yang pernah gue liat selama ini dari dia. “Organisasi yang project-nya bikin bahagia orang lain. Gimana, tertarik?”

“Say no more,” Manda ngajak Aurel toss, “count me in!”

Super sekali! Untuk pertama kalinya di sepanjang sejarah gue idup di dunia ini, baru kali ini gue liat dua mantan gue bisa akur, bahkan ngobrol, dan gokilnya, sampe toss segala. Udah ga ada yang bisa gue komentarin lagi. Gue bener-bener bahagia sore ini. Terlalu bahagia, kayak lagi ngeliat dua mantan istri yang bekas gue poligami lagi ngumpul cantik sambil ngegosip.

Ada alasan kenapa siang berganti malam. Ada alasan semua aktifitas dan kemumetan yang kita hadapi di siang hari, bisa dilepaskan sejenak pada malamnya. Ada alasan kenapa kita tidur dan bermimpi. Alasan kenapa selalu ada hari baru, kesempatan baru.

Juga kemungkinan dan semangat baru.

Oh iya, jangan lupa juga usaha. Sampe tunas kita nanti jadi bunga. Sampe mimpi kita udah terwujud jadi realita. Dan yang paling penting dari semua itu, jangan lupa bersyukur. Bersyukur membuatmu bahagia, dan kebahagiaan lalu akan mendatangkan rasa syukur untukmu.

Berbanggalah,
Karena punya harapan dan mimpi.
Bersyukurlah,
Karena telah hidup di dunia ini.

Bersambung