Perjalanan Gila Part 30

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 30 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 29

Scars that Never Fade Away – 2

“Bi, maneh ngigo?” tanya Nandar. Emang suka ga ngerem ini cowok kalo ngomong.

“Kok mendadak Bi? Ahelah….” Nah kalo ini si Fatih. Cowok paling ambekan di kelas.

“Seriusan? Berarti sekarang terakhir masuk dong?” Rini, si ketua kelas ikut-ikutan nanya.

“Terus sama Manda gimana?” Kali ini, ditambahin satu pertanyaan krusial dari Merry. Cewek blasteran bule-sunda. Pertanyaan yang paling ga pengen gue jawab.

“Duhilah Bi, hayu lah bikin pesta perpisahan. Kita siapin lampu disko, masukin lagu-lagu ajojing di komputer kelas, terus jejingkrakan sampe sore. Apa mau dirumah aku aja? Muat kok sekelas juga.” Kalo yang bilang ini, si Miskha. Cewek hiperaktif yang doyannya jejingkrakan di lantai dansa. Cewek paling gila kedua yang gue kenal setelah Manda. Yang gue kira, otaknya udah gesrek. Sumpah, ga ada jaim-jaimnya jadi cewek.

Selama jam istirahat pertama, gue dicecer abis-abisan sama temen-temen sekelas. Kaget adalah respon pertama mereka setelah gue kasih tau kalo bakal pindah. Beberapa dari temen deket gue ga terima sama kepindahan gue, dan nyaranin buat ngekos aja di kota ini. Usulnya bagus sebenernya, cuma… andai bisa sesederhana itu. Ada yang bikin gue ngerasa berat untuk ninggalin keluarga.

Satu alesan setelah gue ngeliat luka kedua orangtua gue, yang disembunyiin mati-matian dari anak mereka.

“Ga bisa, gue ga bisa jauh dari keluarga. Soalnya, gue anak pertama. Kalo Bokap-Nyokap gue lagi ga bisa jagain adek-adek, siapa lagi yang ada buat mereka kalo gue ga ada?”

Semua langsung diem.

Semalem, gue udah ngambil keputusan. Meski berat, gue seenggaknya coba buat jalanin ini. Coba untuk ambil bagian dan jalanin peran sebagai salah satu anggota keluarga. Gue lahir di keluarga ini, dan seharusnya gue nemenin mereka, Bokap dan Nyokap, ke manapun kepala keluarga ngebawa kita semua. Rasanya, gue pengen mereka bagi sedikit beban yang ditanggung ke anaknya. Cuma biar mereka tau, gue peduli. Meski ga bisa berbuat banyak, tapi sebisanya gue bakal selalu ada. Bareng-bareng selayaknya keluarga.

Meski… kudu pisah sama orang yang gue sayang. They say, ada harga yang harus dibayar.

“Udah ngomong sama Manda?” tanya Merry lagi, masih dengan pertanyaan senada. Gila, ga nyerah juga dia nanya yang kayak gini.

Gue diem. Itu, disitu bagian terberatnya. Gue mesti ngalamin dua kali bagian dimana harus pisah sama orang yang gue sayang. Dulu, gue ga bisa. Terlalu takut untuk bilang, dan malah nyerahin semuanya sama keadaan. Harus gitu ya gue ngulangin kesalahan yang sama, tenggelam dalam ketakutan yang itu-itu aja? Kayaknya engga. Mungkin, gue bisa coba dengan ngejalanin hubungan jarak jauh ini.

Ga ada salahnya dicoba.

“Nngg… nanti pas pulang kali ngomongnya,” jawab gue akhirnya. Lirih.

“Berarti sekarang beneran terakhir masuk? Yaoloh Bi….”

“Jangan lupain kita-kita ya.”

“Semoga dapet banyak temen di sekolah baru nanti.”

“Ah, si Ebi mah kan suka ngabodor, pasti cepet lah dapet banyak temen.”

Gaes, gue kira di hari terakhir gue sekolah, bakal dapet pelukan dari temen-temen sekelas. Taunya engga, cuma nada-nada lirih tanda ga mau pisah. Gue pernah liat di film bioskop kalo misal cewek yang pindah sekolah, itu tuh temen-temen ceweknya pada melukin. Bahkan ada yang sampe nangis-nangis. Tapi gue? Ga ada satupun temen cewek gue yang meluk. Ternyata drama di bioskop itu boong adanya. Hemeh.

Dan hari ini, waktu seakan ngebut dengan kecepatan ga terkira. Hari-hari sekolah yang selama ini terkesan berjalan lambat, tiba-tiba berubah ga nyantai. Terlalu ga santai….

“Febri, kesini coba,” panggil Bu Gayatri, di akhir sesi mengajarnya pas jam pelajaran paling akhir.

Gue bangun, terus nyamperin Bu Gayatri ke depan kelas. “Kenapa Bu? Tugas saya ada yang salah? Gapapa Bu, saya ngasal kok ngerjainnya. Itu juga nyontek di internet, mana pake pulsa… cepet banget abisnya ya. Harusnya ada pulsa internet nih, jadi gampang kalo mau internetan lewat–”

“–Kamu…,” potong Bu Gayatri. Dia terus berdiri, berhadap-hadapan sama gue. “Baik-baik nanti di sekolah baru ya. Jangan lupa sama guru-guru disini, sama temen-temen juga. Pas Ujian Nasional, belajar dulu yang rajin… biar lulus dengan nilai bagus. Di Jakarta banyak universitas bagus loh, kalau nilai kamu bagus, kamu bisa buat modal masuk ke universitas mana saja. Oh iya, apa….”

“Bu?” Gue berusaha sehati-hati mungkin, nanya ke beliau. “Kok tumben bawel?”

Tapi, Bu Gayatri malah senyum ke gue, terus megang kedua pundak gue. “Terima kasih, telah menjadi bagian dari sekolah ini. Saya secara pribadi, dan juga guru kamu… hanya bisa bilang terima kasih yang sebesar-besarnya,” katanya, lirih. Ga ada ekspresi tegas yang biasanya beliau tunjukkin ke gue.

“Saya kan ga ngapa-ngapain Bu. Kok bilang terima kasih?”

“Becanda kamu mah,” kata Rini, nyela obrolan gue sama Bu Gayatri. “Selama ini kita selalu ditindas sama kakak kelas. Dulu, waktu kelas dua, inget ga yang kita bisa kasih pelajaran? Pas upacara itu? Inget kan?”

“Bi, orang baik akan selalu diterima dimana pun dia berada. Tapi di kelas ini, di sekolah ini…,” timpal Jajang, temen sebangku gue, “…kamu teh sudah kami anggap… keluarga, hehe.”

Yaelah… mata gue langsung ngeblur. Gue mandang seisi kelas, dan percuma… muka mereka sekarang ga jelas keliatan. Kehalang sama bulir-bulir air yang mengumpul di mata. Tahan broooo, cowok ga boleh nangis! Tahan! Pokoknya, ta….

Nandar yang pertama kali menghambur ke gue, bersamaan dengan bel tanda jam pelajaran udah abis. Dia ngerangkul gue kenceng banget, mana berat lagi badannya. Terus disusul cowok-cowok lain… cewek-ceweknya juga ikut-ikutan. Semua orang di kelas tumpah, terkonsentrasi di depan kelas sekarang. Ngerubutin gue, sambil beberapa ada yang nangis sesenggukan.

“Heh! Kenapa pada nangis sih?!” tanya gue, keheranan. Jangan-bikin-gue-ikutan-nangis-nyeeeeet!

Lalu, satu tepukan halus mendarat di kepala gue. Bu Gayatri, usap-usap rambut gue. “Itu namanya kamu disayang, Febri. Tidak ada yang lebih baik dari seseorang yang disayang begitu banyak orang. Kamu… benar-benar buat Ibu bangga.”

Gue cuma bengong denger omongan beliau. Dan bulir itu pecah juga akhirnya, jadi jalur air mata yang mengalir lewati pipi.

“Pokoknya, di kelas ini ga ada yang boleh lupa satu sama lain!” teriak Merry.

“Kita ini udah kayak keluarga padahal….” tambah Rini.

“Pokoknya, semua janji. Bi, kamu juga janji.” Miskha yang udah sesenggukan dari tadi ngulurin punggung tangannya ke arah gue. Dan seakan dikomando, semua temen-temen gue naro telapak tangannya diatas punggung tangan yang lain, bertumpuk-tumpuk. “Kita ga boleh lupa satu sama lain! Kita bakal kumpul lagi! Semuanya! Termasuk kamu, Bi! Ga ada yang boleh pisah lagi abis ini! Pokoknya… pokoknya…”

Kata-kata Miskha ga pernah selesai, tepat pas gue naro telapak tangan gue di posisi paling atas. “Kita… ini… keluarga,” tambah gue, ngelanjutin.

Semesta, gue punya satu pertanyaan yang pengen banget gue tanyain dari dulu. Kenapa… selalu ada perpisahan disaat semuanya menjadi lebih baik? Kenapa hal-hal baik selalu jadi rintangan yang memberatkan?

Tapi, mulai saat ini gue sadar. Ternyata, keluarga bisa terbentuk di bagian bumi manapun kamu berada. Keluarga adalah rumah, tempat sirnanya segala lelah. Tempat ternyaman untukmu mengistirahatkan badan dan pikiran. Tempat kamu bisa menjadi dirimu sendiri, dan ga ada satupun orang yang bakal komplain dengan menjadi kamu yang sesungguhnya.

Di kelas ini, rumah itu tercipta. Tempat gue bisa bercanda dengan lepas, ngabisin waktu dengan berkualitas. Tempat gue ga dikomplain untuk ber-“gue-elo” sementara mereka tetep ber-“aku-kamu”. Tempat segala batasan sirna. Tempat gue bisa ketawa sepuasnya, selain saat gue ada di sisi Manda.

Lalu, semua bulir bening yang tertahan di pelupuk mata itu pun pecah. Untuk pertama dan terakhir kalinya, kelas ini menangis bersama.

Gue janji, gue akan nemuin kalian lagi!

***

“Kamu tadi di kelas ada apa sih? Kok rame banget?” tanya Manda, pas lagi jalan bareng keluar lingkungan sekolah.

Sengaja, hari ini gue ga bawa motor. Gue pengen nikmatin hari terakhir sama Manda ini selama mungkin, bahkan kalo itu berarti mesti ngajak dia pulang jalan kaki.

Yakali.

“Ngg… itu….” Serius, lidah gue kelu. Gue bahkan ga punya keberanian buat ngomong yang sebenernya, atau bahkan bahas gimana caranya hubungan ini ga berakhir gitu aja. “Tadi lagi pada drama, biasa… mellow mau ujian. Ha-ha.”

“Oh, bisa gitu ya?” Manda yang jalan beriringan di samping gue, natap gue lama. Tepat mata ketemu mata. Dan gue reflek ngehindarin tatapannya, entah kenapa. “Yakin cuma drama? Kok aku ngerasa… dari cara kamu yang ngehindarin tatapan aku, kayak nyembunyiin sesuatu. Iya ga sih?”

“Nyoh? Huahahahaha-hahaha-haha-ha. Ha.” Sekarang, gantian gue yang ngeliatin dia. “Sok tau luuuu. Kagak, gue nyembunyiin apa sih emang? Sotoy, ah!”

“Bi, aku percaya sama intuisi aku sendiri. Firasat. Dan dari tadi, firasat aku ga enak. Kamu,” Manda gerak cepet gandeng tangan gue, sisipin jari-jarinya diantara jari-jari gue, “Pasti ada apa-apa ya? Dan… itu berhubungan sama kamu berantem kemarin? Iya kan?”

Gue. Langsung. Diem.

“Bi? Jawab ah. Aku males kalo dicuekin gini.”

Manda, gue mesti jawab apa? Cerita kalo besok gue bakal pindah rumah, dan ninggalin lo di kota ini gitu aja, eh? Engga, gue ga sanggup bilangnya. Terlalu… berat.

Atau, terlalu takut?

“Tuh, bener kan. Kamu kenapa-kenapa,” komentar dia lagi.

Manda makin erat genggam tangan gue, dan rasanya… gue bisa ngerasain perasaannya sekarang. Takut kehilangan. Iya, karena gue juga gitu. Seiring genggaman kami yang bertambah erat, terbesit ketakutan yang dengan jelas dapat ditangkap satu sama lain.

“Yaudah kalau belum mau cerita. Aku tunggu sampe kamu siap.” Manda lalu hela nafas, panjang banget. Berkali-kali, sampe gue terbersit pikiran… kalo bukan cuma gue yang lagi nyembunyiin sesuatu. “Sebenernya… aku juga mau cerita. Tapi ragu sih. Nanti aja deh ya, kalau udah sama-sama siap, nanti cerita. Gantian tapi, gimana?”

Gue ngangguk, tanpa komentar satu kata pun ke dia. Pikiran gue udah terlalu sibuk buat ngerespon orang lain sekarang. Sibuk akan simulasi ketakutan-ketakutan yang gue bikin sendiri. Takut kalo gue bilang mau pindah dan dia ga bisa nerima. Atau, gue bisa mulai nyoba yang namanya hubungan jarak jauh? Aw, serius… percayalah orang satu kali aja, Bi! LDR bukan akhir segalanya. Ini cuma Jakarta-Bandung. Lo bisa kesini kapan aja buat ketemu dia. Segampang itu. Hari libur-packing-ketemu. Pulang-jalanin rutinitas-nunggu libur.

Yakin deh, dia bakal setia. Dia Manda, cewek yang lo perjuangin mati-matian. Kalo lo bisa berjuang perasaan buat dia, kenapa ga bisa berjuang kepercayaan untuknya? Ga, ga akan sesulit itu. Percaya diri lo sendiri, ini pilihan terbaik. Bilang sekarang ke dia kalo lo mau pindah, dan lo ga mau hubungan ini selesai. Ajak dia LDR-an, dan saling berkomitmen. Simpel.

“Oke, jadi gini.” Gue narik nafas dulu, panjang banget. Ngumpulin semua keberanian dalam satu kesempatan. “Gue mau pindah.”

AKHIRNYA BISA NYEPLOS JUGA! Luar biasa, gue bisa ngerasa lega banget cuma gara-gara berhasil ngatasin ketakutan gue sendiri. Serius, macemnya kayak pengakuan dosa aja. Padahal cuma ngomong gitu doang, yaelah… beratnya ampun-ampunan. Dan setelah kalimat itu terucap, ada semacam lega yang terasa.

Tapi ketakutan itu kembali dateng. Ada lagi yang gue takutin. Reaksi Manda. Dia masih bengong semenjak beberapa menit lalu gue berhasil bilang ke dia. Ngeliatin gue, lama. Dan langkah kami pun terhenti, saling menatap sambil berdiri di trotoar.

“Pindah gimana maksudnya?” Itu kalimat pertama yang keluar dari bibir manisnya setelah dia akhirin sesi bengongnya.

“Ya pindah. Rumah, sekolah juga. Cabut dari sini.”

“Serius? Kemana?”

“Jakarta,” jawab gue, lirih.

Alisnya terangkat naik. “Lagi? Wuih, kamu balik lagi jadi kaum hedon dong ya?”

Di kondisi normal, gue bisa ketawa sama candaan satirnya Manda. Tapi di momen ini, cuma senyum simpul yang bisa gue tunjukin ke dia.

“Serius, Man. Gue ga becanda. Besok pindahnya. Barang-barang udah di packing. Bakal lanjutin sekolah disana sampe lulus, terus kuliah disana. Kita–”

“–Kamu serius mau balik lagi ke Jakarta? Heh, Bebi~ Sayang~ Peyek udang~? Awal tahun ini, kamu abis dari sana, dan sekarang mau balik lagi kesana. Ga capek? Kamu tektok gitu, orang apa karambol sih?” potong dia, dan tentu… disertai sinisme tingkat provinsi.

“Ya gue juga ga mau awalnya, itu juga baru dikasih tau kemaren kan. Tapi–”

“–Oh jadi kemarin itu yang kamu berantem sama Papa-Mama kamu gara-gara soal pindah? Terus tadi tuh kamu rame-rame di kelas itu maksudnya perpisahan? Kok kamu ga bilang sama aku dari kemarin? Kok malah temen-temen kamu duluan yang tau? Terus kamu anggapnya aku ini siapa kamu? Kamu gampangin hubungan kita, gitu ya? Oke, oke. Ha-ha, temen-temen.”

Buset, dia nyecer. Sama sekali ga ngasih gue kesempatan buat jawab pertanyaannya, satu-satu.

Manda serentak ngelepasin genggamannya, terus jalan duluan ninggalin gue. Karena gaya jalannya yang buru-buru gitu, malah bikin dia keliatan kayak bebek mau nyosor kaki orang. Di saat kayak gini, mata gue masih bisa salah fokus ngeliatin pantatnya yang kecetak jelas di rok span ketat yang dia pake. Geal-geol, geal-geol, kiri-kanan, kiri-kanan. Sumpah, bukan maksud gue ga pengen diajak bangun suasana serius, tapi….

Laki, men. Wajar kan? Iya kan? Yang kayak gini masih normal kan?

Ah, gue bakal kangen banget sama cetakan mbulet itu.

“Manda, aduh…,” gue pun buru-buru ngejar dia, “Jangan jalan sendirian, nanti digebet orang!”

Dan sepanjang perjalanan nyusurin trotoar, sampe naek angkot, sampe angkotnya sampe di depan komplek, dan sampe gue sama dia jalan ke rumahnya sambil gue ngejelasin alesan kenapa pindah dan kenapa setujunya (meski terpaksa), Manda masih ngediemin gue. Sumpah ya, baru kali ini gue ngeliat dia marah (selama kita pacaran sih, kalo sebelum itu mah pernah, dua kali). Manda yang biasanya ramah, sekarang masuk ke mode marah. Dia sekarang udah kayak Naruto yang masuk ke mode cakra Kyuubi. Ada semacam aura serem di sekitarnya, yang ga berani gue usik.

Ternyata emang bener, hal yang paling nakutin itu kalo ngeliat orang yang selalu riang dan santai terus sekali waktu marah. Manda yang begini, beneran ngingetin gue sama Bokap kemaren.

Gue kira, perpisahan kali ini bakal di isi sama tone galau. Penuh mewek-mewekan, peluk-pelukan, dan sayang-sayangan. Eh taunya….

Dan perjalanan sunyi ini pun sampe ke garis akhirnya. Sekarang, kita berdua udah berdiri di depan pager rumah Manda. Saling buang muka, berikut perasaan berkecamuk yang menggemuruh di hati masing-masing. Sekilas, gue ngelirik ke tangan Manda. Mampus, tangannya ngepel gitu. Yakin gue, bakal kena tampol ini.

“Jadi~ besok pindah? Beneran ya?” tanya dia. Akhirnya ngomong juga.

Gue ngangguk. Takut-takut. “Iya. Maaf, karena ga bilang….”

“Itu udah ga penting, Bi.” Dan Manda lagi-lagi menghela satu nafas panjang. Terlalu banyak helaan nafas panjang di momen ini. “Aduh, aku kenapa sih. Harusnya aku ga boleh marah. Ini kan keputusan Papa kamu. Harusnya aku seneng, ada kehidupan yang lebih baik buat kamu disana. Maaf, aku jadi marah-marah gini….”

Loh, ini gue jadi bingung siapa yang salah sebenernya coba?

“Gue ngerti kok. Kalo gue ada di posisi lo, gue pasti juga marah. Dan, soal hubungan kita… gimana kalo–”

Tapi Manda ngasih isyarat supaya gue berenti ngomong. Sebelum dia mulai utarain kata, dia ngeliatin gue dulu. Lama. Ada yang aneh dari sorot matanya. Seakan nyimpen pedih, luka, dan rasa bersalah di saat yang sama.

Woy, woy, gue mau ngajakin LDR-an ini padahal!

“Aku ga pantes marah, Senior.”

“Eh? Kenapa? Kok gitu?”

“Ada yang mau aku ceritain. Kamu tau, Om sama Tante aku ngenalin aku sama anak dari partner bisnis mereka. Udah dari beberapa waktu lalu sih. Terus…”

Perasaan gue ga enak nih. “Co-cowok?”

Manda ngangguk satu kali. “Beberapa hari ini… aku sama dia sering jalan. Aku di ajak makan, nonton, pergi nemenin dia. Inget yang aku jarang ada kabar itu? Aku… lagi jalan, hehe… maaf.”

Engga, ini ga ada efek ‘bagai disambar petir di siang bolong’ itu. Rasanya cuma nyesek yang tiba-tiba dateng, lalu membisiki kecewa. “Beberapa hari yang lalu itu… bukannya kita lagi renggang ya? Lagi diem-dieman kan? Gue pikir… lo sibuk. Tapi, jalan? Beneran?”

“Iya. Sama kayak kamu yang punya alesan untuk nurutin mau orangtua kamu, aku juga Bi. Aku mau bantu Om-Tante aku, mungkin… dengan bikin seneng anak relasi mereka, bisnis Om sama Tante aku jadi lancar. Aku ga minta kamu ngerti, tapi… aku jelasin yang sejujurnya.

“Tapi gimana pun juga, aku ga pantes marah ke kamu soal kepindahan kamu ini. Kalo aku pikir kamu jahat karena milih keluarga kamu, aku juga sama jahatnya ternyata. Aku ga bilang dari awal. Sama aja kan? Aku takut kamu ngeliat aku ga beda dari aku yang dulu. Tapi dengan main sembunyi-sembunyian gini, rasanya… aku… emang ga ada bedanya dari yang dulu. Hehe. Sekali lagi, maaf.”

Gue ga tau harus bersikap apa sekarang. Ada marah, bener-bener marah karena Manda ga pernah bilang hal ini sebelumnya. Tapi lebih banyak kecewa. Engga deh, kalo masih deket gini aja udah main sembunyi-sembunyian… gimana pas jauh nanti?

Engga. Hubungan ini ga bisa diterusin lagi. LDR? Haha. Itu bencana. Gue ga mau ngorbanin perasaan gue buat percaya sama orang yang ga bisa manfaatin kepercayaan gue dengan baik. Gue kira… Manda….

Lucu. Bahagia bersama apanya. Janji apa. Gue kira gue orang yang paling jahat karena ninggalin orang yang gue sayang. Ternyata, masih ada yang lebih jahat. Engga, ga mau. Ga bisa. Gue ga mau ngelanjutin ini lagi. Persetan ini soal bantu Om-Tantenya. Harusnya bisa dengan cara lain.

Kalo gitu, harusnya gue juga bisa mikir cara lain buat tetep sama Manda dong? Ah, persetan lah. Anjing. Taik. Bangsat. Ga, cukup. Ga mau.

“Oh. Gitu.” Gue keabisan kata-kata. Rasanya, masih ga percaya aja gitu Manda bisa jalan sama cowok lain. Tapi kalo mau dipikir, bukannya dulu dia kayak gitu? Lebih parah malah. “Padahal… tadinya… gue… duh, ga bisa ngomong apa-apa gue Man….”

“Aku ngerti,” katanya. Manda ngasih gue senyum palsu itu lagi. Senyum sok bahagia padahal menderita. Mengesankan baik-baik aja padahal cuma terpaksa. “Aku ga bisa nahan kamu dari masa depan kamu, Bi. Aku ga bisa… aduh, aku juga bingung, ahahaha… gimana ya? Aku… ga mau kamu terpaku terus sama aku. Makanya, aku jujur. Aku bisa aja ga bilang kan, dan aku yakin, kamu tadi mau ngajakin kita LDR-an kan?”

Gue ngangguk, pelan.

“Aku ga mau fokus kamu terbagi. Kejar mimpi kamu. Katanya… semalem… di SMS,” Manda nunduk sebentar. Dia nyeka kedua matanya, dan meski pandangan gue kehalang poni dia, gue tau banget Manda mulai nangis, “Kamu bilang, pengen banget kuliah jurusan… Sosiologi… di UI. Ya kan? Aku yakin, yakin banget… kamu bisa. Kamu emang ga jago Matematika, IPA aja jagonya Biologi… itu juga praktek sama aku… doang, hehe. Ta-tapi… nilai-nilai IPS kamu di atas rata-rata. Kamu pinter, dan… aku… a-aku… ga mau… jadi penghambat kamu….”

“Iya. Jadi… kita…,” gue nelen ludah, persiapin segala sesuatunya untuk kalimat penyelesaian ini, “…kita putus ya?”

Manda ga jawab, terganti oleh satu anggukan kecil. Lalu sambil terus nunduk, Manda balik badan terus buka pager. Masuk ke pelataran rumahnya. Dan gue masih di tempat semula, terpaku dan ga tau harus apa.

“Oh iya, terima kasih untuk kesempatan terbaiknya,” katanya lagi, sambil tetep ngebelakangin gue. “Terima kasih… karena selalu jadi yang terbaik buat aku, meski aku selalu jadi yang terburuk buat kamu. Terima kasih karena jadi pahlawan aku. Terima kasih karena ga pernah berenti usaha bikin aku ketawa. Terima kasih karena dengan kamu, aku merasa hidup aku sempurna. Terima kasih… karena kamu, aku… bisa… bahagia. Lagi.”

Gue ga bisa ngomong apa-apa lagi. Cuma diem, berdiri sambil ngeliatin dia yang munggungin gue.

“Hei, Senior… ka-kamu… ngomong dong… ma-masa, aku dicuekin. I-ini hari terakhir kita… berduaan loh. Ma-masa kamu….”

Gue mesti berenti jadi pengecut. “Manda, gue pamit ya. Terima kasih buat semuanya. Bye,” kata gue, lirih.

Dan Manda pun balik badan, natap gue. Keliatan jelas, matanya yang sembap dan air mata yang ga berenti ngalir basahi pipinya. Sekali lagi, mata bertemu mata. Saling menatap, memuaskan diri untuk yang terakhir kalinya. Saling menukar kepedihan; tentang mimpi dan harapan yang telah hancur. Sama-sama sadar, kita ga mungkin bisa bersama. Lagi.

Akhirnya, langkah pertama dari kaki kanan gue jadi awal proses gue ninggalin Manda. Berlanjut langkah-langkah berikutnya yang nganterin gue makin jauh dari rumahnya. Ga ada air mata kayak waktu sama Aurel dulu. Ini… perasaan yang ga bisa gue jelasin. Ada kecewa. Marah. Sesak. Sakit. Luka.

Lebih banyak luka.

Di ujung ego gue, ada sedikit nurani yang berbisik. Gue tau, Manda ngelakuin itu untuk bahagiain orang yang selama ini ngurus dia. Gue cuma… kecewa. Takut untuk percaya jika kita jauh nanti, dia ga akan begitu lagi.

Percayalah, kita berbuat semampunya untuk menyenangkan mereka yang kita anggap keluarga. Meski harus dengan menyakiti satu sama lain. Meski, harus berkorban perasaan. Disini, gue sadar banget… tiap orang, punya deritanya masing-masing.

Perjalanan pulang kali ini terasa hampa, karena di ujung semua rasa sakit ini… hanya kosong yang terasa.

Langit yang mulai menjingga, ga pernah semuram ini sebelumnya.

o-O-o​

Pagi ini, sengaja gue minta Bokap supaya nyetir lewatin sekolah. Masih ada sedikit urusan disana. Meski semua syarat kepindahan udah di urus kemaren, gue masih pengen pamitan sama temen-temen. Dan yap, pas banget jam istirahat pertama, gue yang udah bukan murid sekolah ini maen asal nyelonong aja masuk ke lingkungannya.

Gue pamitan sama guru-guru di ruangan mereka. Ada yang jabat tangan gue, ada juga Pak Zainal si guru olahraga yang malah meluk gue kenceng banget (dan serius, dia bau!), ada juga yang sekedar salim. Tapi pas ke mejanya Bu Gayatri, beliau usap-usap rambut gue. Tanpa kata, cuma senyum termanisnya sebagai tanda perpisahan dari dia.

Gue bakal kangen sama materi pelajarannya yang ga bosenin itu.

Terus gue lanjut ke kelas. Ups, mantan kelas. XII IPS-3. Disini, gue bukannya dipamitin, tapi malah dijitakin. Katanya, nangis-nangisannya udah kemaren. Tau gue bakal balik lagi buat pamitan, mereka bilang mestinya simpen aja dramanya buat hari ini.

Gue cuma bisa ketawa. Bego banget emang mereka. Atau, kita.

Terus, gue dijemput Bokap pas banget di tengah lapangan. Susurin lapangan, gue jalan pelan-pelan. Ninggalin sekolah yang ngasih gue banyak, banyak banget pelajaran berharga ini. Iseng, gue ngelirik ke kelasnya Manda. Dan… dia disana.

Di tepi jendela. Natap gue lewat kedua mata sendunya. Sekali lagi, kami saling bertatapan. Lalu, gue buang muka–pura-pura ga mau liat dia. Sengaja, gue ga mampir ke kelasnya buat pamitan. Semua udah selesai kemaren. Tambah satu kali lagi sesi pamitan dan gue bakal ragu sama semua pilihan yang gue ambil ini.

Mungkin, gue termasuk orang bego dengan ga percaya bahwa hubungan jarak jauh itu bukan bencana. Tapi, rasanya lebih baik begini. Gue cuma harus ngerasain rasa sakit luar biasa pada awalnya, lalu menjemput tenang di akhirnya. Tenang, tanpa harus selalu berpikir jelek tentang dia yang jauh disana. Lebih baik begini, untuk gue dan dia.

Disini, gue sadar banget. Pada akhirnya, keadaan akan menguji tiap mimpi dan harapan. Ga semua bisa berhasil, atau… ga semua yang pernah berhasil lewatin ujiannya bakal bisa ngelewatinnya lagi. Akan ada fase dimana mereka yang gagal melewati ujiannya, akan hancur bersama mimpi dan harapan mereka.

Kita adalah dua hati yang pernah saling menyembuhkan, lalu saling melukai karena dipaksa keadaan. Kita pernah bahagia bersama, hanya untuk ditorehkan luka. Dan luka itu ga akan pernah hilang. Bekasnya akan selalu sakit terasa. Untuk mengingatkan, akan segenggam harapan yang tersisa…

Semoga, suatu saat nanti, di hari esok sana… yang membuat luka akan datang lagi untuk menutupnya.

Dengan cinta.

o-O-o​

Aaaand, here comes the end of my very last flashback. Kebaperan ini udah saatnya disudahi, dan gue kudu mulai nentuin sikap. Eh, sikap? Sikap ditolak padahal baru mau usaha, maksudnya?

Heuh~

Dulu, gue takut untuk ngambil pilihan buat percaya sepenuhnya sama Manda. Gue takut percaya, kalo dia ga bakal macem-macem dengan cowok lain dan emang beneran ngelakuin itu demi nyenengin Om-Tantenya. Gue takut percaya kalo Manda akan selalu jaga hatinya buat gue. Karena kecewa, gue jadi takut untuk terus percaya sama dia. Gue jadi ngelepasin satu-satunya orang yang bisa bikin gue bahagia, dan ngebuat hidup monoton ini jadi lebih ada artinya.

Dan sekarang gue kena batunya. Di tolak di usaha pertama itu ibarat maen catur, baru jalan dua langkah eh udah di skak mat.

“Mas Ebi, ga dihabiskan makannya?”

Ah elah, si Agus bikin ilang sesi baper gue aja. Orang lagi galau suruh makan, piye sih Mas? Mana ketelen.

“Kenyang, Bang Agus. Mulut saya sih masih pengen ngunyah, tapi perut udah begah,” kata gue, alesan.

Sigap, Agus beresin piring bekas makan gue. Terus, gue yang ternyata duitnya kurang karena ga bawa dompet (lah iya, tadi kan rencananya cuma beli rokok doang) minta Agus buat bikinin bon dan nagihnya entar pas udah sampe homestay.

Eeeeh~ homestay. Emang pengen banget balik kesana lagi apa?

Dan mungkin, karena statusnya gue lagi ngutang, Agus dengan santainya minta rokok gue. Gapapa, gapapa… orang kalo ngutang mah bebas diapain aja. Sambil nunggu makanan turun ke perut, gue pun ngobrol-ngobrol sama tour guide kita ini. Jadilah gue nanya-nanya soal destinasi selanjutnya yang mau diajak liat sama Agus.

Oke, Tanjungan Barat itu jauh, ada di paling ujung pulau ini, dari keterangan Agus. Dan untuk kesana, kita pake sepeda. Serius? Gowes? Kayaknya seru nih. Disana, itu spot paling bagus buat liat sunset. Gue ga tau kenapa orang-orang yang liburan ke pantai itu mesti tergila-gila sama sunset. I mean, itu cuma pemandangan matahari tenggelam, yang secara teknis ga bener-bener tenggelam. Heuh, itu buminya yang berotasi keles. Terus, karena ada garis cakrawala yang notabene akhir jarak pandang kita, jadi bikin seakan-akan matahari itu nyelem ke laut. Padahal, coba bayangin… kalo bener matahari nyelem ke laut, apa ga langsung mendidih itu lautan coba? Mending mendidih, lah kalo langsung kering? Mau nyemplung dimana kita entar?

But, speak of sunset… matahari tenggelam itu kayak representasiin sesuatu. Kayak… perasaan gue yang perlahan-lahan ikut tenggelam karena ga berbalas.

Acielah.

Dan pas gue lagi ada di puncak galau ini, pemandangan ga enak tersaji di depan mata. Agus cuek aja gitu mesra-mesraan sama bininya. Pokoknya norak banget deh, bikin sakit mata. Bener pengen gue sikut ini orang.

Apalagi pas si Agus lempar rayuan gombal ke bininya. Rasanya-pengen-gue-ajak-berantem-aja. Gggrrroooaaaa!

“Bebi~ kamu udah makan?”

“Sudah, Mas. Mamas sendiri sudah tadi?”

“Mas masih kenyang, Bebi.”

“Loh, memangnya makan apa tadi Mas?”

“Mamas ga makan. Mas cukup diempanin cinta kamu juga sudah kenyang~”

Iyeuwh. Jijique.

Speak of bininya Agus, namanya Siti. Ga cantik sih. Manis juga engga, biasa aja, bener deh. Tinggi juga engga, badannya juga standar kok; ga kurus, ga gemuk. Rambutnya ikel, dasteran, pipinya tembem. Pokoknya biasa banget deh. Ya… serasi sih sama Agus. Item, muka sangar tapi dongo, kerempeng, suka obral senyum. Tapi yang gue heran, gue ga pernah bosen mandangin muka bahagia mereka. Meski emang iri ya, karena pengen ikut bisa bahagia kayak gitu… tapi ada tenang saat ngeliat ekspresi bersahaja mereka ini.

Jadi ikut merasa bahagia.

Dan mungkin, kebahagiaan bukan di ukur dari penampilan. Bukan berusaha tampil sempurna, tapi bersikap apa adanya. Ga mesti all out kalo emang ada orang yang bisa nerima lo kurang dan lebihnya. Gue selalu suka ngeliatin orang-orang yang lagi berbahagia. Selalu ada kedamaian yang terpancar dari mereka.

“Mas, yuk kita ambil sepedanya. Terus balik ke homstey, sudah hampir sore,” kata Agus, nyela sesi bengong gue.

Gue pamitan sama Mbak Siti, dan masih berusaha ngeprospekin doi supaya mau join bisnis sama Aurel. Serius, masakannya enak banget. Dan yang kayak gini laku di Jakarta. Yaaa… gue sih punya tujuan lain sebenernya. Biar kalo kepengen masakannya, ga usah jauh-jauh ke pulau ini. Ngoahahahahaha~

“Bang Agus, kok kayaknya mesra banget sih sama Mbak Siti? Udah kayak penganten baru aja,” tanya gue sambil jalan bareng doi ke parkiran sepeda, yang ga jauh dari barisan kedai tadi.

“Lho, memang kok Mas. Saya lagi kangen-kangennya itu, baru baikan soalnya.”

“Baru baikan gimana? Emang tadinya berantem gitu?”

Agus berenti sebentar, celingukan nyari dua buah sepeda yang kemaren maen ditinggal aja sama dua orang ga bertanggung jawab. “Begitulah, Mas. Malu saya ceritanya. Kalau di ingat-ingat malah bikin saya sedih lagi nanti,” jawab dia.

“Oh, gitu. Ya saya mah ga maksa kalo ga pengen cerita. Lagian kesannya saya jadi ibu-ibu gosip amat segala pengen tau urusan rumah tangga orang.”

“Iya Mas. Eh Mas, coba di inget-inget kemarin parkir dimana,” bales Agus. “Oh iya, kok ga sama Teh Manda? Perasaan kemarin kok nempel-nempel mulu. Lagi berantem ya?”

Lah, ngehe amat dia. Ga mau di kepoin tapi malah kepo. “Deket pohon pokoknya, nah disituh tuh,” kata gue sambil nunjuk ke satu pohon gede yang rindang, dikelilingi sepeda-sepeda sewaan. “Ga berantem, cuma… ah, males. Lah, Bang Agus aja ga mau cerita tadi. Masa saya cerita, curang amat.”

Tiba-tiba, Agus spontan nunjuk ke salah satu barisan sepeda. “Ketemu tuh, ayuk Mas,” kata dia. “Ga baik Mas berantem, apalagi pas lagi pacaran terus liburan bareng.”

“Dia bukan pacar saya Bang Agus.”

Agus langsung melongo ke gue. Ga lama, terus kedua telapak tangannya nutupin setengah bagian mukanya sendiri. “Haaah… jadi… Mas Ebi… selingkuhannya Teh Manda? Omaigat….”

Kan, emang pengen banget ditampol ini orang!

“Kagak! Saya cuma temennya doang! Paansi, jangan nyimpulin berita yang engga-engga apa sih!”

“Lho… saya kira pacarnya. Habis, dekat banget. Lagipula Mas ya, saya dapat infonya dari Mas Gino itu katanya ada tamu dua orang, pasangan. Saya pikir….”

Gue dan Agus yang sekarang udah megang sepeda masing-masing, mulai nuntun sepedanya, keluar dari area berpasir ini. “Saya cuma gantiin cowoknya aja, yang ga bisa ikut. Itu juga diminta sama Manda, Bang. Eh, salah deh, TUNANGAN.”

Sengaja gue kasih penekanan di kata terakhir. Biar. Biar seluruh dunia tau gue lagi patah hati.

Agus ga ngejawab. Dia cuma monyong-monyong sambil bibirnya ngebentuk bulatan, sambil manggut-manggut.

Nah, gue dan Agus kini udah keluar dari parkiran sepeda. Masing-masing juga udah naik ke sepeda, siap gowes deh.

“Tapi Mas Ebi suka ya sama Teh Manda?” tanya Agus, sebelum mulai genjotan pertama.

Pertanyaannya bikin gue diem. Suka? Kayaknya lebih dari itu. “Dia sebenernya mantan saya Bang. Pas ketemu lagi, perasaan saya ke dia malah balik lagi… eh tapi baru aja ditolak,” jawab gue, nyeplos.

Bentar, bentar? KOK GUE JADI NYEPLOS?

“Patah hati? Pantas ceritanya lancar keluar dari mulut. Gini Mas,” Agus ngajak gue pinggirin sepeda, terus duduk di tepi jalan. Ga lupa, dia minta rokok gue. Ikhlas aja gue mah, rokok doang ini bukan hati. “Mas nya ceritanya baru ditolak ya? Oh, pantas aja mukanya jelek banget dari tadi. Gini, gini….”

Dibilang gitu, gue langsung mandangin dia, sinis. Kagak, gue ga butuh ceramah dari elo, heeeeh! Gue cuma pengen sendirian, cuma pengen…

Cerita.

“Oh gitu, Mas. Hmm, sedih juga ceritanya ya.” Mirisnya, gue tetep ceritain gimana hubungan gue sama Manda ke dia, dan Agus cuma merem-merem sok meresapi cerita gue ini. “Terus, ceritanya Mas Ebi baru ditolak sekali nih?”

“Ya ga ceritanya, emang beneran ditolak! Ahelah!”

“Terus mundur?” tanya Agus lagi. Gue langsung kikuk sama pertanyaannya yang simpel tapi ngena ini.

“Y-ya mau gimana lagi? Namanya juga udah… ditolak, k-kan?”

“Mas.” Agus nepuk bahu gue, dan gue heran kenapa hari ini orang suka banget nepuk bahu gue coba? “Kenapa berhenti di percobaan pertama?”

Gue diem dulu. Sejenak. “Ya soalnya udah jelas kan hasilnya? Udah gagal ini, apa yang mau di coba lagi?”

“Gagal itu Mas, kalau berhenti mencoba. Selama kita masih berusaha, masih ada kemungkinan. Kesempatan.”

Gue hembusin asep dulu ke udara, baru narik hisapan nikotin selanjutnya. “Teori gampang Bang. Tapi kenyataannya, ga segampang itu. Saya… udah kecil hati aja, pesimis. Kayaknya, kesalahan saya di masa lalu bener-bener ga bisa diperbaikin….”

“Mas Ebi, saya baru rujuk sama istri saya kemarin. Tepat sebelum saya ketemu sama Mas Ebi dan Teh Manda. Mas tau, tiga tahun saya pisah ranjang sama istri saya. Ga ketemu anak, ga bisa bersama keluarga. Tiga tahun saya hidup sendirian di sini, cari nafkah sebaik-baiknya. Saya akuin, dulu saya itu suami yang jahat. Saya gila judi, dan malah nelantarin istri sama anak saya sampai istri saya kabur ke kampungnya. Tau ga Mas, saya baru berasa kalau mereka itu berarti buat saya saat mereka sudah ga ada. Saya kelimpungan, cari mereka, setelah ketemu pun saya bujuk-bujuk supaya mau balik kesini. Tapi istri saya ga mau, dia sudah ga mau tinggal sama saya.

“Tiga tahun saya berjuang supaya dapat kesempatan dan maaf dari istri saya. Saya ga pernah mau sanggupin permintaan cerai istri saya, Mas. Meski jauh, saya tetep nafkahin dia. Soalnya, di agama kalau suami sudah ga menafkahi istri sekian bulan, jatuhnya sudah cerai, kan? Saya tetap percaya, suatu saat kesempatan itu datang lagi. Bukan, saya bangun jalan buat jemput kesempatan itu, Mas. Saya berjuang untuk keluarga saya, kembalikan keadaan seperti semula. Mas ga akan bisa bayangin rasanya kangen istri sama anak tiap hari, sementara mesti kerja dan jauh dari mereka. Tapi saya percaya, perjuangan saya ga sia-sia. Selama saya ga menyerah…”

W-wow, tiga tahun? Jadi, Agus sama bininya tadi baru aja baikan ya. Pantes, mesra banget. Kalo dibanding dia, gue jadi malu rasanya. Ada orang yang berjuang tiap hari untuk perasaannya, sementara gue dengan gampangnya ngelepas gitu aja. Ada orang yang ga mau nyerah gitu aja, tapi gue udah nyerah di usaha pertama. Gue yang selama ini dipenuhi ketakutan-ketakutan yang dibikin sendiri, bahkan ga berusaha buat ngelawan ketakutan itu.

Ebi, kamu orang apa ager sih? Lembek amat.

“Mas, Tuhan ga buta. Ga pura-pura juga. Semua perjuangan akan dibayar lunas sama Dia. Asal, kita masih mau berusaha. Percaya sama hasil yang ga akan mengkhianati prosesnya. Jangan nunggu kesempatan Mas, tapi dibuat. Saya saat rujuk sama istri, saat… dia sudah bisa buka hatinya lagi buat saya,” gue bisa liat matanya Agus yang berkaca-kaca, sambil mandang lurus ke hamparan laut lepas, “Disitu saya baru sadar… apa rasanya bahagia.”

“Hehe,” gue gatau mesti ngerespon apa, tapi… “Jadi saya juga bisa ambil kesempatannya, Bang Agus? Asal jangan nyerah, gitu ya?”

“Teh Manda baru tunangan orang, Mas Ebi. Belum jadi istri orang. Kalau memang menurut Mas Ebi pantas diperjuangkan, ya… lakukan. Coba lagi. Mungkin, ini menurut saya ya… ini kesempatan yang coba ditawarkan sama Tuhan buat Mas Ebi ambil. Memang mau dilepas gitu saja?”

Wogh, ya jelas engga lah! Gue spontan geleng kepala. “Bang Aguuuuus, makasih ya nasehatnyaaaa~!” Terus gue bangun, dan buru-buru naik ke sepeda. “Rokoknya ambil aja Bang, masih banyak. Saya mau duluan ke homestay, mau ketemu Manda lagi, myehehehe~”

Ngebut sejadi-jadinya, gue gowes ninggalin Agus yang masih duduk di pinggir jalan. Rasanya, dengerin cerita Agus tadi berasa kayak suntikan semangat buat gue. Meluap-luap, dan gue tau banget, orang yang lagi galau cuma butuh ceritanya di denger. Tapi ketika ada orang yang bisa ngasih nasehat yang baik buat dia, maka sesungguhnya itu kayak ngebantu kita bangkit dari keterpurukan.

Agus bagi kebahagiaannya dengan pengalaman dan cerita, dengan ikut bantu nunjukin lukanya yang ga pernah hilang itu ke orang lain. Luka dari masa lalu. Luka yang ga pernah bisa sembuh. Bukan buat pamer, tapi berbagi pembelajaran. Bahwa dengan terluka, manusia akan belajar untuk ga mau sakit lagi di tempat yang sama.

Yap, semua orang punya masa lalu nya masing-masing. Punya luka sendiri-sendiri. Bekas yang ga akan pernah hilang sampai kapan pun juga. Tapi bukan berarti kita mesti terus menerus terpaku sama luka yang udah ga sakit lagi, yang cuma tinggal bekasnya.

Yes, there are scars that never fade away.

Never healed.

Those scars, use as a reminders. To not hurt other. To never give up, anymore. Scars are meant to make you stronger. To teach you lesson, and make you be a better person. So you can love more, and love…

Will never leave you alone.

~Bersambung~