Perjalanan Gila Part 29

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 29 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 28

Scars that Never Fade Away – 1‚Äč

FYI, gue lagi patah hati. Just in case kalian heran kenapa awal di bagian kali ini kok rasanya mellow-galau gitu. Ada rasa yang beda di momen patah hati kali ini. Kayak lo lagi masak menu yang sama, terus nambahin bumbu rempah yang ga pernah kepikiran ditambahin sebelumnya. Bukan pelengkap rasa, cuma penyedap yang bikin rasanya jadi greget. Greget ancurnya, maksud gue.

Yap. Nambahin rasa sakit sepuluh derajat daripada yang udah-udah.

“Sambala, sambala, bala sambalado. Terasa pedas. Terasa panas. Sambala, sambala, bala sambalado. Mulut bergetar. Lidah bergoyang. Cintamu seperti sambalado–ah, ah. Terasa pedas di mulut saja~”

Gue langsung melotot sinis ke warung tepi jalur utama yang lagi gue susurin ini. Lebih spesifik, ke radio item butut yang ada di atas etalase; berisik muterin lagunya Ayu Tingting. Gue dari awal ga suka lagunya, apalagi di situasi kayak gini; makin jadi rasa benci gue sama itu lagu.

Kurang ngehe apa coba liriknya?

Sebodo amat. Daripada gue kesel ga jelas sama yang punya warung, mending lanjut. Gue lanjutin jalan kaki ga tentu arah, susurin jalur berkonblok ini. Kalo gue lurus ikutin jalan, jelas bakal berakhir di Tanjungan Timur. Jembatan Cinta. Terjun berdua. Ciuman di dalem air. Berenang kayak dua kodok lagi kasmaran. Gue sama Manda.

Sssyyyiiiiiitttt! Bunyi ‘krek’ itu lagi. Disusul sama nyeri plus perih kayak luka dikasih garem. Tapi ini… perasaan gue yang dikasih garem. Lebih parah. Dikasih irisan jeruk nipis. Pedih. Sakitnya pelan… pelan. Tapi terus merambat naik, ga mau ilang.

Berenti bentar, gue natap laut yang menghampar di sisi kanan. Harusnya ini liburan yang ngilangin penat, tapi malah bikin kram otak; juga remuk di hati. Gue hela napas panjang, ngerampok udara kayak ikan maskoki ngumpulin oksigen sebanyak-banyaknya setelah terbebas dari ledakan gelembung kentut. “Gue kira, sama Manda bakal….”

Bunyi ‘krek’ itu lagi. Disusul nyeri yang naik satu derajat.

Gue ngerogoh kantong, ngambil sebungkus rokok mild plus korek. Sulut sebatang, terus hembusin kepulan asepnya ke udara lepas. Fyuuuh, ribuan zat beracun itu menyatu sama udara; membaur bersama oksigen yang bakal dihirup orang-orang di sekitar sini. Efeknya ga bakal langsung kentara, cuma pelan-pelan ngegerogotin paru-paru. Tapi makin deket mereka sama zat-zat beracun itu, makin intens lah kerusakan yang bakal mereka terima. Meski ga sadar, tapi mereka tetep nikmatin ini.

Menikmati kebiasaan bernapas. Selayaknya menikmati jatuh cinta, lalu digerogoti racunnya.

Kalo gue pikir, cinta itu kayak racun. Apa yang kita kira awalnya menyembuhkan, ternyata malah mencelakakan. Kita dibuat ga sadar dulu, dicekokin harapan akan keberlangsungan perasaan yang lagi dirasain. Tapi begitu berhadapan sama realita, cinta mulai nampakin wujud aslinya. Racun. Di hadapan realita, sebegitu gampangnya cinta ngebalik efek relaksasinya jadi teror. Rasa sayang jadi sakit. Kepercayaan jadi keraguan. Harapan jadi kesia-siaan.

Keren. Gue tiba-tiba bisa ngebalik proses optimisme jadi seketika pesimis yang, sialnya, dibarengin sama rasa nyesek di dada. Daripada makin ngelantur, gue lanjut jalan.

Gue selalu ngeledekin orang yang ngerokok sambil jalan itu kayak jamet–jawa metal, itu ejekan, tentu aja. Lucunya, sekarang gue ngelakuin hal yang sama. Tapi, hati gue mati-matian nolak disamain kayak jamet.

Ga ada satupun kaum jamet yang jalan sambil ngerokok, dengan ngerasain nyeri dan sakit hati di tiap langkahnya.

***

Sebisanya, gue pengen ngejauh dari homestay. Sejauh mungkin, kalo bisa ga balik-balik lagi. Situasi disana terlalu awkward buat ditempatin. Ada semacam efek berantai yang baru aja gue ciptain, mirip kayak karma. Gue nolak Aurel, terus gue ditolak Manda. Tinggal di bawah atap yang sama dengan dua orang yang kondisi dan statusnya beda di persepsi gue rasanya ga nyaman. Seketika, ada rasa canggung.

Makanya, mending gue pergi aja.

Dengan alesan nyari rokok ke warung, gue pergi jalan kaki. Sempet papasan sama Agus yang lagi bawa menu makan siang, gue cuekin ajakan pemandu liburan kita itu dan malah ngeloyor pergi. Ya emang, gue beli rokok. Tapi abis itu ga balik lagi, malah nerus jalan kaki.

Iseng, gue ngelongok ke jam dinding yang nempel di salah satu warung yang ada di jalur utama ini. Udah lewat satu jam, pas gue liat. Pasti sekarang sesi makan siang udah selesai, terus dilanjut sama istirahat baru nanti sore dijemput Agus ke Tanjungan Barat. Gue masih hapal rundown nya. Rasa nyesek pas ditolak juga. Ups.

“Lho, udah di sini aja? Leh uga.”

Ga kerasa, sekarang udah sampe ke area dimana berdiri bangunan sepi di sisi kiri gue. Masih inget kata Agus, kalo pagi bangunan mirip sekolahan ini suka dipake buat lelang hasil melaut. Tapi bukan itu yang paling gue inget. Semalem, disini… gue ketemu sama bungkusan guling putih yang ternyata…

Shit, jadi merinding lagi kan!

Tapi karena sekarang suasananya rame, gue pede aja jalan. Banyak temen ini, ga mungkin orang-orang yang lalu-lalang itu ternyata setan. Kalopun iya, gue mending nenggelemin diri sekarang juga.

“Mas Ebi!”

Gue spontan nengok. Itu suara yang akhir-akhir ini gue kenal. Dari belakang tempat gue berdiri, ada cowok, mas-mas gitu, kulitnya item mutlak, pake kaos butut, duduk dibonceng entah siapa gue ga tau–tangannya ngelambai dadah-dadah ke arah gue. Pas ngeh itu siapa, gue langsung ngusap muka. Frustasi.

“Bang Agus?” tanya gue, melongo. Gimana dia bisa tau gue jalan ke arah sini. Ini dia apa semacam mantan intelijen negara apa agen spionase gitu ya, lihai banget nyari orang.

Motor berenti, terus Agus lompat dan ngejejak mantep. Abis itu, dia nepuk punggung pemboncengnya. “Sampe sini aja, Le. Makasih yo,” katanya. Tepukan di punggung itu udah kayak lecutan buat kuda. Si pengendara motor langsung ngacir ngebut.

“Bang Agus mau kemana? Ngapain kesini?” tanya gue, ketus. Bener deh, gue ga suka disusul-susul gini.

“Mau ngambil sepeda yang ditinggal kemarin. Mas Ebi sendiri mau kemana?”

Gue langsung nepuk kening. Ebi bego, tolol, idiot. Lain kali jadi pelajaran, kalo mau sok kabur, jangan ke arah orang yang lagi mau ambil sepeda sewaan yang ditinggal kemaren. “Mau ke pantai, minum es kelapa,” jawab gue, lemes.

Agus manggut-manggut, kayak sok ngerti. Rasanya pengen gue tampol aja ini orang, apalagi di suasana hati yang lagi kaco ini. Dari sekian banyak kemungkinan orang yang gue kenal yang nyusul gue, kenapa mesti Agus sih?!

“Kalau es kelapa kan ada di deket homstey. Kok jauh?”

Lah suka-suka gue dong! Suka-suka gue misal mau konser di pantai juga! Hih, ini orang makin pengen gue tampol aja! “Feelnya beda, Bang Agus. Ga bakal senikmat minum di pantai beneran. Bang Agus ga bakal ngerti deh!”

Agus, dengan tampang bingungnya, kayak lagi mikir sesuatu. Lama, dan gue yakin ini hal berat. Ya ya ya, gue rasa dia bakal mikir bedanya minum di homestay sana sama di deket jembatan. Ini masalah sensasi, rasa, citra, kesan. Bang Agus ga usah maksain, ga akan ngerti juga biar berapa kalipun dipikir.

“Memang di depan homstey bukan pantai beneran, Mas?” tanya dia, polos. Di akhir proses mikirnya.

“Itu….” gue tarik napas panjaaaaaaang banget, “Kalo di–ah udalah! Bang Agus mau ambil sepeda kan? Ayo deh saya temenin!” Gue jalan duluan, ninggalin Agus di belakang. Dari sekian banyak kemungkinan, ternyata laki-laki ini yang nemenin gue di fase galau ini? Are you kidding me, Universe? Seriously?

Sepanjang sisa jalan ke pantai timur, gue berusaha jaga jarak semaksimal mungkin sama Agus. Ada di deket orang ini cuma bakal bikin gue makin emosi. Gue emang butuh pelampiasan biar sedikit bisa ngangkat beban berat di perasaan gue ini, tapi opsi berantem sama tour guide gue sendiri belom pernah kebayang. Eh, engga. Baru kebayang. Serius, bakal gue keluarin jurus pamungkas gue buat ngelawan dia. Sleding tekel maung lieur, itu jurus yang gue pelajarin waktu berguru sama Om Drajat dulu.

“Mas Ebi,” panggil Agus dari belakang.

Ga berusaha nengok, gue jawab seperlunya. “Iya, kenapa?”

“Makanan tadi bagaimana rasanya, Mas? Enak?”

“Ga tau, belom makan dari tadi,” jawab gue, ketus.

Agus diem. Syukur deh, jawaban ketus gue bikin Agus berenti ngomong. Ga tau kenapa, siang ini gue sensi ke semua orang. Apalagi ke Agus, yang emang gue bisa endus bau-bau ngeselin dari dia. Stay away, Bang Agus. Sebelum jurus sleding tekel maung lieur terpaksa saya keluarin. Saya ga mau ngeluarin itu kecuali terpaksa, serius.

“Berarti Mas Ebi dari saya anter makan siang sampai sekarang belom pulang? Yang katanya dari pas jalan beli rokok itu?”

Langkah gue berenti. Gue langsung nunduk, ngerasain perasaan yang sekarang bener-bener ancur. Satu jam gue pergi, dan ga ada yang nyari. ONE-FUCKING-HOUR. Cewek-cewek itu, ga ada satupun dari mereka yang niat nyariin gue. Apalagi Agus juga ga ngeh, dan satu-satunya waktu dia sadar ya pas lagi ketemu gue, sekarang ini. Kan taik.

Lemes, gue nengok ke Agus. Ada yang lebih nyakitin dari sekedar patah hati. Jauh, ini masalah yang jauh lebih serius. “Bang Agus, saya laper. Nanti pas sampe pantai, makan dulu ya?” pinta gue, semelas mungkin.

Agus langsung acungin jempol, sambil nyengir.

***

Gue ga tau kalo pemandu gue ini buka warung makan di salah satu deretan kios di muka pantai. Dari kios paling ujung di sisi kiri jalur konblok, warung makan punya Agus ini ada di deretan ke lima, kedua dari kios paling ujung utara. Technically, ini punya bininya. Agus cerita, kalo warung makannya sempet tutup lama, terus baru buka lagi… hari ini.

“Emang tadinya udah berapa lama tutupnya, Bang?” Gue kunyah satu suapan, njirr enak, serius! Meski cuma makan pake ikan bakar bumbu kecap sama nasi, tapi ini ikan bakar paling enak kedua yang pernah gue cobain. Yang pertama itu bikinan Nyokap, coy. “Enak Bang, ini beneran bininya yang bikin?”

Agus senyum malu-malu, terus ngelirik bininya. Gue tangkep, ada getar-getar asmara yang saling memercik dari tatapan mereka berdua. Yaelah Bang, ngertiin kek ada yang lagi patah hati disini. Ahelah.

“Ada tiga bulan lebih tutupnya, Mas.” Sejenak, pandangan Agus menerawang. Kosong. “Tadinya mah laku banget Mas ini warung makan. Enak ya masakan istri saya?”

“Banget. Kalo di bawa ke Jakarta, prospeknya cerah nih. Minta bisnisin sama Aurel noh Bang,” gue masukin satu suapan lagi ke mulut, “Hahi haku hanhet henhar!”

“Pamali Mas, ngomong sambil makan.”

“Hinhi hahanha hehipihenhi… henhar.” Gue nelen dulu, baru lanjut ngomong, “Ini namanya efisiensi. Biar cepet. Oh iya, nambah nasi ya, Bang Agus~”

“Walah… doyan Mas? Tadi makan siangnya juga istri saya yang bikin, sayang banget Mas Ebi ga ikut makan.”

Gue melongo. Seriusan? Yaaahh… rugi dong gue minggat dari homestay? Ahelah, mestinya bisa makan gratis juga, malah pake bayar ini. Untung enak, kalo engga mending gado pasir aja gue!

“Emang sebelum-sebelumnya siapa yang bikin, Bang?” tanya gue.

“Tadinya Ibu saya. Pas istri saya ga buka warung, katering juga setop, Mas. Baru aktif lagi tadi pagi.” Omongan Agus disela porsi nasi kedua yang dianter bininya. Wuiii, kenyang nih. “Syukur deh sekarang udah membaik lagi keadaannya.”

Sejenak, gue diem. Ngeliatin Agus agak lama, sekaligus ngunyah. Inget, efisiensi. Tapi, ada hal beda yang gue tangkep dari Agus. Nada suaranya. Itu kayak… orang yang abis keluar dari masalah berat, dan berharap ga mau terjun di masalah yang sama.

Yeah, beberapa hari di pulau ini bikin gue peka sama hal-hal sederhana. Hal-hal kecil yang tadinya luput dari perhatian, karena terlalu fokus sama apa yang kita mau liat; bukan yang kita butuh untuk diliat. Termasuk soal air muka, sikap, dan cerminan perasaan. Hal-hal sederhana kayak gitu, yang terkesan ga guna padahal begitu berharga.

Akhirnya, gue cuma bales omongan Agus pake senyum tipis. Sumpah, itu hal terbaik yang bisa gue lakuin buat ngerespon orang di saat kayak gini. Sakitnya masih terasa, meski apapun yang gue lakuin. Ketemu makanan enak sekarang ini cuma pengalihan, padahal gue sadar… sakit itu ga akan bisa ilang. Engga akan, kecuali disembuhin dari orang yang menggaris lukanya.

Manda.

Nama itu lagi. Semua nafsu makan yang berkumpul di diri gue ini seketika sirna, kabur cari suaka. Nyebut nama dia seakan jadi pengukuhan rasa sakit, semacam pelatuk yang otomatis aktifin belati yang nusuk-nusuk di hati. Gue di tolak, bahkan sebelum bisa ngebuktiin perjuangan gue buat dia.

Satu penolakan halus, dengan alibi klise; mimpi yang ga sama lagi.

Ada kalanya, gue sadar kalo gue bener-bener jahat banget. Gue udah sia-sia’in orang yang nunggu bertahun-tahun dengan alesan perasaan gue udah bukan buat dia lagi. Ada Aurel, serius, dia masih ada di bagian terdalam di kotak perasaan gue. Tapi kayak yang gue bilang, Aurel ada di masa lalu. Biarin diri gue di masa lalu yang masih tetep sayang dia, biarin waktu berenti disana. Sekeras apapun gue coba hadirin lagi sosok Aurel di hati gue, cuma ada Manda yang sukses jebol rentang waktu dari masa lalu ke masa sekarang. Cuma dia… dan emang cuma Manda yang bisa bikin rasa sakit hati sampe sesakit ini.

Setelah semuanya, setelah saling tuker luka dan tawa. Setelah kita sama-sama utarain perasaan masing-masing, lalu kebentur keadaan, juga mimpi yang berbeda.

Anjing. Kenapa gue baru bener-bener nyesel sekarang coba!

Seharusnya, gue tetep bisa perjuangin mimpi yang kita bangun bareng-bareng dulu. Bukan nyerah sama keadaan, dan ngulangin kesalahan yang sama; takut untuk bertanggung jawab sama pilihan.

Seketika, seenak apapun masakan bininya Agus, cuma ada hambar yang terasa.

***

Kali ini, gue bener-bener marah sama Bokap! Murka, gue ralat. Gue ga ngerti lagi apa maunya dia, keputusan konyol perusahaannya, dan ambisi dia buat naikin taraf ekonomi keluarga. Maksud gue, astaga… kita udah berkecukupan! Gue sama Eno ga usah makan nasi pake garem lagi, atau Nyokap yang kebingungan nyari susu buat Tara! Rumah punya, mobil ada, tiap hari bisa makan tiga kali sehari–apa coba yang kurang?! Segitu ngototnya apa dia sampe nerima tawaran buat balik ke Jakarta?!

“Ebi suka disini! Mau Papa apa sih? Ebi udah mulai punya banyak temen di kota ini! Ebi punya kehidupan baru, bisa adaptasi sama lingkungan baru….” Gue bener-bener ada di puncak marah, sampe kedua tangan ngepel kenceng banget–berani melotot ke Bokap. “SEBEGITUNYA LO MENTINGIN KERJAAN SAMPE MESTI NGORBANIN KEHIDUPAN ANAK-ANAK LO, IYA?! HA?!”

Tapi Bokap cuma diem, duduk anteng sambil tetep ngelempar senyum bersahajanya untuk ngebales semua teriakan emosi gue. Dia selalu kayak gitu. Ga pernah marah. Selalu senyum sebagai senjata. Taik, gue ga bakal kemakan sama senyum penjilat itu lagi!

“Terus… sekolah Eno gimana?” Kali ini, Eno yang bersuara. Good job, No. Kita serang bapak gendut ini bareng-bareng.

“Iya, sekolah gue gimana?! Sadar ga sih, gue udah kelas tiga! Ini udah mau akhir semester pertama, dan lo gitu aja minta kita pindah?!”

Percuma, sefrontal apapun gue berorasi, Bokap cuma duduk diem. Menghela napas panjang, nungguin gue selesai luapin emosi. Engga ya, bakal gue pastiin, kemarahan gue kali ini ga bakal abis.

“Ebi, Eno,” bales Nyokap, lirih. Oh, bininya intervensi sekarang. “Coba ngertiin di posisi Papa gimana. Susah loh jadi Papa tuh, Bi. Kalo soal sekolah, nanti Papa usahain supaya kamu bisa pindah dan ikut UN. Balik ke Jakarta nanti, kita udah hidup enak. Nanti bisa….”

“…Apa? Buktiin ke Kakek sama Nenek kalo Papa udah sukses sekarang? Emang kalian ga mikir di posisi gue gimana?” potong gue.

Semua diem. Ruang tamu yang tadinya memanas, kini larut dalam diem yang kaku, ga nyaman, dan tiap saat bisa memanas lagi. Gue menggeram berkali-kali, hampir ga bisa nahan emosi. Serius, kalo ga mikir dia Bokap gue, udah gue tonjok mukanya dari tadi.

“Mama ngerti, Bi. Mama tau rasanya, tapi–”

“Lo ga ngerti.” Gue melotot ke Nyokap, ekspresiin semua kebencian yang gue rasain. “Yang lo bisa cuma diem dan cari aman, mana ngerti gimana ada di posisi gu–”

Kata-kata gue berenti ketika meja digebrak keras, nimbulin bunyi yang setara dengan kekuatan gebrakannya. Gue kaget, bukan cuma karena bunyinya; tapi karena siapa yang abis gebrak meja. Bokap.

“Itu Mama kamu Bi, yang ngelahirin kamu. Tunjukken rasa hormat. Durhaka kamu ngomong begitu.” Akhirnya, Bokap bersuara. Cih, sok tegas.

Tapi… liat Bokap marah kayak gini, agak ciut juga nyali gue. Sesaat, sampe emosi kembali ambil alih.

“Hormat sama siapa? Sama orang yang bisanya diem doang? Apa sama orang yang ngorbanin anak-anaknya demi kerjaan? Harus gitu gue hormat sama–”

Satu tamparan keras telak ngehantam pipi gue. Dari Nyokap.

“Ma!” Bokap serentak berdiri, nyamperin Nyokap yang sekarang berdiri di hadapan gue; lengkap sama ekspresi murkanya. “Jangan main tangan!”

“Kagak! Ini anak udah kelewatan emang! Mestinya….”

“Ah, anjing lah semuanya.” Gue mundur teratur, berdiri di ambang pintu. “Ga ngerti. Gue ga ngerti lagi.”

Gue terus keluar dari rumah, buka pager lalu banting sekeras-kerasnya. Ga peduli diliat tetangga, persetan sama mereka. Tau apa mereka sama apa yang gue rasain sekarang?

Masih pake seragam sekolah, gue pergi dari rumah. Ga tau kemana. Yang jelas, cuma satu hal yang harus gue lakuin sekarang. Ketemu Manda.

***

Kalo ada tempat paling enak buat bengong, Alun-Alun Kota tempatnya. Gue bisa duduk lama disini, bengong sambil ngeliatin kumparan awan yang berarak di langit. Sekaligus, sambil nunggu Manda. Sengaja gue SMS dia pas udah sampe sini, ngasih gue jeda waktu buat nurunin emosi. Gue ga mau, pas ketemu dia nanti gue malah jadiin Manda pelampiasan. Ya meskipun, beberapa hari ini hubungan kita berdua emang lagi renggang-renggangnya.

“Ahelah, masa kudu kejadian lagi sih?!”

Frustasi, gue acak-acak rambut. Mungkin orang-orang di sekitar sini bakal ngeliat ada anak SMA yang mulai nunjukkin tanda-tanda stress karena bakal ngadepin UN. Whatever. Yang jelas, gue ga bisa terima ini. Udah cukup sama Aurel dulu; ketika keadaan semakin membaik, semuanya rusak karena faktor yang sama.

Bolak-balik pindah kota karena alesan yang sama: kerjaan Bokap.

Semua kemarahan gue tadi bermula pas baru pulang sekolah. Masih pake seragam, baru buka sepatu, udah disuruh duduk di ruang tamu. Kalo sekeluarga ngumpul di ruang tamu pas siang, itu tandanya ada hal penting yang mau diomongin. Yang udah-udah sih bukan hal baik, dan semua hal buruk yang berafiliasi sama ruang tamu ketemu puncaknya pas tadi. Pas Bokap bilang ke gue kalo Bokap dapet promosi buat megang kantor di Jakarta.

Dasarnya, karena kinerja dia di mata perusahaan bagus, katanya. Makanya dipercaya balik lagi ke kantor pusat, dengan jabatan yang beda. Jujur, gue ikut seneng. Awalnya. Tapi semua berubah pas Bokap bilang kita mesti pindah lagi kesana. Maksud gue, kurang kerjaan apa coba? Dari Jakarta pindah ke Bandung, terus balik lagi ke sana? HELL.

“Mereka ga mikir apa ya… apa aja yang udah gue lewatin sama Manda disini….”

Yap, Manda. Itu alesan terberat gue untuk pindah. Setelah perjuangan gue buat dia, momen berbagi tawa dan luka, dihajar sampe bonyok, waktu-waktu yang udah dilewatin bersama; terus gue mesti ninggalin dia disini? Terus kalo nanti dia di apa-apain lagi gimana? Kalo ada cowok lain yang deketin dia? Siapa yang jemput dia nanti pas malem minggu kalo gue ga ada? Siapa yang bakal nemenin gue nyanyi-nyanyi ga jelas sambil gitaran?

Siapa yang bakal nyembuhin dia dari semua luka yang belum tertutup sepenuhnya?

Ada banyak momen berharga bareng dia, setelah kita resmi pacaran. Dia itu istimewa, bikin gue selalu butuh sama sosoknya. Dan gue ga yakin bakal kuat ngejalanin Long-Fucking-Distance-Relationship sama dia. Ada lebih dari sekedar status sama Manda. Lebih dari godaan nafsu yang berbisik berkali-kali pas rumahnya lagi sepi. Lebih dari sekedar rasa sayang buat dia. Sosoknya, begitu terpatri di hati.

Dan kepisah jarak bakal bikin ancur semuanya.

“Oi,” gue natap ke langit, “Emang mesti banget gini caranya? Ha?”

Percuma. Langit ga bakal jawab. Sama kayak Tuhan yang diem aja, ngatur skenario kejam-Nya dari atas sana. Emang mesti banget gue ngalamin ini, dua kali?

“Caranya apa?”

Kaget, gue langsung nengok ke asal suara. Ga sadar, Manda udah ada di samping; berdiri keheranan. Ah, dia cantik kayak biasanya. Bisa ga sih ga usah cantik banget gitu tiap ketemu?

“Ah-itu….” Gue berusaha cari alesan yang pas. Ga mungkin bilang bakal pindah ke dia, sekarang. “Hngg… tadi… Bokap sama Nyokap. Hehe.”

“Kamu berantem lagi?” Manda langsung geleng-geleng kepala, terus nyubit lengan gue. “Kamu teh jangan berantem mulu sama orangtua. Ga boleh, dosa.”

“Ah, kita juga bikin dosa mulu,” jawab gue, ngasal. Adaw, gue dicubit lagi sama dia.

“Itu kan bedaaaaa,” bales Manda. “Nanti kalau udah ga punya orangtua kayak aku, berasa loh.”

Nyesss. Dia ini emang paling jago bikin kata nge-jleb.

“Ya tapi kan… ah, tau deh!”

“Geser, yang.” Ini anak ngapain ikutan duduk sih?! “Udah, dengerin aku. Nanti,” Manda gerak cepet genggam tangan kanan gue, “Pokoknya kamu pulang ke rumah. Minta maaf, terus baikan. Ga baik berantem sama orangtua, apalagi kalau lama-lama. Mau aku anterin pulang?”

Gue geleng kepala, pelan. Emang kalo gue jelasin alesannya berantem, lo masih bisa bersikap kayak gini?

“Terus kamu pulang kapan?”

Gue geleng kepala lagi.

“Sekarang mau kemana? Atuhlah kalau ga mau pulang, tentuin dulu mau kemana. Kamu kayak bolang lama-lama.”

“Bocah petualang?”

“Bukan. Bocah ilang.” Terus, Manda bangun. Dia narik tangan gue supaya ikutan. “Ke rumah aku aja yuk, daripada ga ada tujuan kamu sekarang.”

Sejenak, gue melongo. Kerumah Manda. Sekarang jam… ah masih jam empat. Om-Tante dia baru pulang abis maghrib. Berarti rumahnya sepi. Terus kalo rumahnya sepi, berarti….

“Senior, libur dulu ya~” Seakan bisa nebak isi pikiran gue, Manda meletin lidah. “Aku lagi dapet, pffft.”

***

“Kamu pasti laper ya, abis marah-marah. Nih, makan dulu.”

Gue melongo. Lagi duduk manis di ruang tamu rumahnya, tau-tau disuguhin mie rebus plus telor sama Manda. Pantes, tadi lama ke belakang, taunya sekalian masak mie. Manda pun ngeletakkin nampan berisi dua mangkok mie rebus, lengkap sama saos botolan, lada, dan setoples kacang sukro.

“Untung ngepas. Bentar lagi gue ketiduran gara-gara kelamaan dianggurin,” bales gue.

Oh iya, meski pacaran, gue ga bisa ngerubah kebiasaan ber’gue-elo’ sama dia. Jadilah kita kayak pasangan aneh yang ga romantis kalo lagi ngobrol berdua. Gue yang masih kebawa gaya Jakarta, dan Manda yang setia dengan sikap kalem khas Bandungnya.

“Maap atuh, aku mesti bikin komposisi mi yang pas buat kamu. Jadi rasio bumbu, volume minyak yang muncrat ke mangkok, sama volume kuah dan berat telornya mesti dihitung juga. Enak kan?”

Spontan, gue ketawa ngakak dengerin bodoran Manda. Emang paling bisa ini cewek bikin ketawa.

Dan sekilas, deja vu itu hadir. Persis kayak dulu, dibikin seneng dulu sebelum akhirnya ngerasain sakit. Keulang lagi? Serius?

Sesi makan sore bareng Manda ini nyadarin gue sesuatu. Untuk pertama dan terakhir kalinya, gue ngerasa kangen dan ga nyaman dengan rumah ini–di saat yang bersamaan! Gue bakal kangen sama sofanya, meja, lukisan-lukisan di dinding, pencahayaan ruang tamu yang temaram ini, aroma ruangan, bahkan warna cat ijo tosca di dinding. Gue bakal kangen terasnya, pot-pot anthurium,[/] bentuk pohon bonsainya yang ngeselin buat diliat, dua kursi dan satu meja kayu di teras, kolam ikan, bahkan ikan-ikan koi dan maskoki yang berenang teratur disitu. Gue kangen garasi tempat motor gue biasa parkir, dapur yang biasa gue pake buat bikin gorengan kalo mau ngemil, ranjang kamar dia yang empuk (ups), plafon, kamar mandi, bahkan pager ijo yang warna catnya udah pudar. Semua. Gue bakalan kangen tiap bagian di rumah ini. Dan justru karena itu, ada rasa ga nyaman yang ga enak banget. Ngeganjel di hati. Gue masih pengen main kesini sesering mungkin. Masih pengen nyanyi di atap rumah sama Manda sambil ngawasin jemuran. Semakin sering gue ngebayangin, makin gue ngerasa kehilangan.

Bener deh… rasa ini ga nyaman. Ga tau mesti ungkapinnya gimana.

Anehnya, gue jadi ngerasa mie rebus buatan Manda jadi super enak. Dan gue ga pengen buru-buru ngabisinnya.

Tapi abis juga. Miris.

Selesai makan, gue maksa Manda bantuin cuci piring. Yah, anggap aja sedikit momen yang bisa diinget-inget. Jadi, kalo misal suatu saat ketemu lagi, gue ada bahan obrolan sama dia kalo pernah bantuin cuci piring; untuk pertama dan terakhir kali. Pasti lucu. Gue udah bisa ngebayangin, dari situ bakal banyak bahan obrolan baru. Merembet ke bahas ini, bahas itu… kenang masa lalu. Pasti bakal seru. Pasti….

“Oh iya, kamu kan setengah tahun lagi UN yang. Nanti mau gimana?” tanya Manda, pas kita lagi duduk-duduk di teras sambil ngeliatin langit yang makin jingga.

“Gimana apaan? Ya paling lanjut kuliah.”

“Jurusan? Aku nanti mau ambil Sastra ah.”

“Sosiologi. Pengennya sih di kampus negeri. Banyak sih di Jakarta,” bales gue, spontan. Terus seketika nyesek pas keinget ulang kata ‘Jakarta’.

Sekilas, ada ekspresi sedih yang Manda tunjukkin ke gue. Lalu buru-buru diganti sama senyum khas dia. Senyum maksa. “Padahal Jakarta-Bandung deket ya, yang. Tapi kenapa aku ngerasa itu jauh banget? Ga kebayang aku… kalau kamu kuliah di Jakarta, aku masih disini.”

Terus, kalo beberapa hari lagi kita bakal beneran kayak gitu gimana?

“Tapi kalau itu baik buat kamu, aku dukung kok!” tambah dia. Manda sekarang ngasih senyum manisnya ke gue. Senyum yang selalu bisa bikin gue terpesona. “Kita cuma harus LDR-an kan? Aku pasti bisa kok. Tapi itu juga kalau kamu mau kuliah disana ya, ahahaha~”

Tapi gue yang ga bisa kalo harus ngejalin hubungan jarak jauh. Lo ga pernah tau ketakutan-ketakutan sialan yang ada di kepala gue ini. Rasa percaya gue sama orang itu rapuh, Manda. Misal kita kepisah jarak, gue ga bakal bisa jalanin hari-hari dengan tenang. Selalu ada kegelisahan, pikiran macem-macem, dan ketakutan berlebihan.

“Ishh, kamu teh diem mulu. Mikirin di rumah ya? Aku anterin pulang aja nanti?”

Kaget, gue gelagapan. “Eh-ga… ga usah. Nanti gue pulang sendiri aja. Ini juga mau pulang kok, bentar lagi.”

“Terus kamu diem gitu, mikirin apa?”

“Hngg… gue kepikiran ini. Nanti, kita bakal makin dewasa seiring umur yang terus bertambah. Gue cuma mikir… dulu waktu kecil, cita-cita kita apa sih; jadi presiden, dokter, insinyur. Yang klise gitu.”

“Mmhhmm, terus?”

“Pas udah gede, cita-cita itu bakal ikut berubah ga ya? Maksudnya, semua orang punya mimpi. Tapi apa mimpi mereka masih sama kayak waktu masih kecil? Atau, orang akan jadi lebih realistis dengan bermimpi hal-hal yang lebih gampang direalisasiin.”

Manda diem dulu, berusaha cerna kalimat gue sambil mandangin gue. Lama. “Bi, kalau aku boleh jujur… mimpi aku itu paradoks. Mimpi aku sederhana, dari dulu. Tapi kenapa hal sesederhana mimpi aku justru yang paling susah terealisasi?”

“Emang mimpinya apaan, yang?”

“Cuma ingin bahagia.” Manda ngelempar senyum lagi. “Sederhana kan? Tapi kenapa selama ini rasanya susah banget digapai ya?”

Gue diem. Rasanya, beban di hati ini makin berat.

“Tapi pas sama kamu, aku mulai merasa bisa gapai mimpi aku. Kalau sama kamu, Bi, aku… ngerti apa itu bahagia,” lanjut dia. “Kalau mimpi kamu apa?”

“Kayaknya sama,” jawab gue. “Pada akhirnya, semua orang cuma pengen bahagia. Ya kan? Cuma… mungkin ga, kalo kita bisa bahagia bersama-sama?”

“Mungkin aja. Selama kita punya mimpi yang sama, aku percaya… semesta akan arahin kita kesana. Untuk bahagia, bersama-sama.”

“Hngg… Man?” Bilang sekarang atau engga? Bilang sekarang… atau, nanti aja?

“Ya?”

“Masih inget janji kita yang dulu?” Pada akhirnya, gue masih kalah sama ketakutan gue sendiri. Dengan tanam bom waktu; dengan ga jujur tentang hal yang gue yakin akan jadi sumber masalah untuk kedepannya.

“Untuk saling meminta ke semesta; misal kita terpisah, kita akan saling meminta untuk ketemu lagi? Iya, aku inget. Aku selalu inget, Biii~”

“Tambahin satu janji baru yuk,” gue acungin kelingking ke Manda, “Janji kelingking! Kita akan saling meminta ke semesta, semoga bisa terwujud untuk bisa bahagia sama-sama. Mau?”

Manda ga jawab. Tapi kelingkingnya terkait erat ke kelingking gue, saling mengunci. Diatas semua kekusutan di otak gue, cuma ini yang kepikiran, yang bisa gue lakuin buat dia. Dengan saling berjanji, disaksikan semesta.

Manda ngelempar senyum termanisnya hari ini. “Janji?”

“Janji.”

Ada lebih dari sekedar rasa nyaman ketika kata itu terucap, dan kelingking saling terkait erat. Seperti secercah harapan, berharap semesta akan mengabulkan. Jauh di dasar hati, gue berdoa untuk mimpi kita berdua. Mimpi untuk bahagia bersama. Meski jika suatu saat nanti mimpi itu hancur, kita masih punya kekuatan untuk membangunnya kembali. Membuat mimpi baru yang sama lagi.

“Eh, iya.” Gue tatap mata Manda, dalem. “Bukannya kita lagi berantem akhir-akhir ini?”

Spontan, Manda langsung ketawa. Terus, dia senyum lagi ke gue. Ahelah, sering banget senyum emang ini anak. Senyum yang bikin gue makin susah ngelepas dia. “Emangnya, kalau lagi bahagia berdua gini, masih mau berantem?”

Gue geleng kepala.

Ternyata, butuh lebih dari sekedar ego untuk saling menjauhkan; membuat renggang. Tapi hanya secuil kebahagiaan bersama sanggup menghapusnya. Di akhir-akhir hubungan gue ini, gue dapet pelajaran berharga: bukan ego yang menggerakkan cinta, tapi hati yang saling terpaut; saling berjuang untuk selalu bisa bersama.

Sekecil apapun usahanya.

***

Pas gue pulang, suasana di rumah udah jauh beda. Ada banyak kardus-kardus berjejer di sisi-sisi rumah. Ada yang masih kosong, tapi ada juga yang udah keisi barang-barang. Nyokap juga keliatannya sibuk banget ngepakin barang, dan milihin mana yang bisa dibawa via mobil, dan mana yang diangkut lewat jasa pindah rumah.

Begitu mata kita berdua saling ketemu, gue buru-buru buang muka. Ga ada lagi yang perlu diomongin sama Nyokap. Gue protes pun kita semua bakal tetep pindah. Jadi, buat apa harus pura-pura seakan ga terjadi apa-apa? Mending saling diem sekalian, kan.

Akhirnya, gue lebih milih diem di kamar.

Tiga hari lagi sebelum pindah rumah. Besok, hari terakhir gue sekolah kayak biasa, sementara Bokap ngurus kepindahan gue. Lusa, gue bakal masuk cuma buat pamitan doang. Artinya, cuma besok waktu yang kesisa untuk ngurus semuanya. Pamit sama semua temen sekelas, terutama sama Manda. Tapi gue bener-bener takut bilang tentang kepindahan gue ini ke dia. Apalagi, ngebayangin reaksi Manda nanti.

Lumayan lama gue ngurung diri di kamar. Setelah SMS-an sampe tengah malem sama Manda dan ditinggal tidur, gue bingung mau apa sekarang. “Wuih, udah jam satu aja,” celetuk gue.

Di dorong rasa aus yang bikin kerongkongan gue udah kayak padang gersang, akhirnya gue keluar kamar terus ngelangkah ke dispenser yang ada di ruang makan. Tiga gelas, kurang kering apa coba kerongkongan gue. Tadinya, gue mau lanjut lagi balik ke kamar. Tapi….

“Ini orang, ngapain tidur di sofa coba? Ada kasur sendiri juga.”

Di ruang tamu, gue lagi ngeliatin Bokap yang tidur pules di sofa. Posisinya yang selonjoran, bikin perut buletnya itu keekspos jelas. Serius, misal gue tua nanti, gue ga mau ampe punya perut kayak globe gitu. Gue ga mau kayak Bokap, yang banyak makan ampe perutnya sekarang udah kayak celengan.

Sekilas, terbersit satu senyum getir. Dulu, Bokap ga segede ini. Jauh lebih kurus, sampe kaos apapun yang dia pake keliatan gombrong gitu. Dulu, dia buat makan sehari-hari aja susah, apalagi gemukin badan. Bokap lebih milih mastiin gue bisa makan berkecukupan, baru nanti gimana urusan dia buat makan. Badannya yang sekarang ini emang kayak manifestasi kesuksesan dia ngerubah kondisi keluarganya. Perekonomian keluarga ini naik, seiring badan dia yang makin bulet gara-gara kalap makan.

Lama, gue pandangin mukanya. Muka yang selalu senyum itu, dan hampir ga pernah marah. Senyum jadi senjata utama dia. Apapun kondisinya, Bokap ga pernah lupa buat nebar senyum. Meski Kakek sama Nenek ga pernah berenti ngehina dia. Ngerendahin dia karena ngebuat anak mereka ikut-ikutan idup susah.

Fokus gue beralih ke warna-warna perak yang makin banyak menghiasi rambut dia. Umurnya baru di awal empat puluhan, tapi ubannya bikin Bokap keliatan kayak udah idup setengah abad lebih. Jelas, itu bukan uban karena faktor biologis. Gue pernah denger, stress akut juga bisa bikin ubanan. Dia pasti terlalu banyak mikirin keluarga, nempatin kami jadi tanggung jawab utama. Berkorban banyak; waktu, tenaga, materi, bahkan hati.

Seberat itu kah beban yang ada di pundaknya?

Tadi siang, gue udah bikin Bokap marah buat pertama kalinya. Gue cuma bisa protes dan nuntut, tanpa tau apa aja yang udah dia usahain demi keluarganya. Dibanding Bokap, gue cuma bisa marah. Cuma itu yang gue bisa. Gue bahkan ga ngebantu dia sama sekali, seenggaknya dengan ngeringanin bebannya. Gue cuma….

Gue jongkok, bersandar di tembok. Ngeliatin muka capeknya Bokap. Ada gurat-gurat halus yang mulai muncul disana. Tanda dia semakin tua. Ngeliatin kedua matanya yang berkantung dengan efek kehitaman di sekitarnya. Seketika gue ngerasa malu sama diri sendiri. Gue bisa tidur enak tiap malem, tanpa tau kalo Bokap ngorbanin waktu istirahatnya buat kerja.

Dan gue marah-marah, tanpa tau apa yang udah dia lewatin dan korbanin buat bawa keluarganya sampe jadi kayak sekarang.

Seharusnya gue ngerti, kalo apapun keputusan yang Bokap ambil itu yang dia anggap terbaik buat kami semua. Bukan berarti dia ga mikirin perasaan istri dan anak-anaknya, jauh di dasar hati gue ini yakin banget kalo Bokap mikirin kami di atas segala-galanya. Seharusnya gue dukung dia. Seharusnya gue bisa lebih ngerti perasaannya, sebagai usaha ngeringanin beban yang dia emban. Seharusnya, gue bisa jadi anak yang lebih pengertian….

“Kamu ngapain jongkok di situ?”

Gue nengok. Ada Nyokap, berdiri di depan kamarnya sambil nenteng selimut–natap heran ke gue. Terus, Nyokap nyamper ke ruang tamu, dan bersimpuh di sisi Bokap. Digelarnya selimut nutupin badan Bokap, terus senyum simpul sambil mandangin mukanya.

“Kamu tidur sana Bi, besok masih sekolah kan? Nanti kesiangan. Udah tenang aja, Mama yang nemenin Papa disini. Kasian si endut, capek banget seharian ngurus semua-muanya,” katanya lagi. Lirih.

“Oke.” Cuma satu kata itu yang keluar dari bibir gue. Satu jawaban singkat.

“Kamu… gimana sama Manda nanti, Bi?”

Ada hening kecipta. Di hening, gejolak marah gue kembali memuncak. Tapi ada rasa lain, perasaan bersalah. Rasanya, gue jahat banget kalo marah sama orang yang udah mati-matian berjuang buat gue dari kecil. “Masih belom tau. Belom ngomong juga sih, besok kayaknya. Mau gimana lagi….”

Masih ngebelakangin gue, Nyokap lanjut ngomong. “Maafin Papa sama Mama ya Bi, selalu nempatin kamu di posisi sulit. Sampe kamu sebegitu marahnya tadi. Sampe kamu segede ini, kita berdua belom bisa kasih apa yang kamu pengen. Selalu bentrok sama keadaan. Maaf Bi, kalo usaha terbaik Papa sama Mama cuma kayak gini aja. Kalo kamu masih mau marah, ga apa-apa. Mama mah terima.”

Ada tarikan napas panjang dari Nyokap sebagai jeda, dan gue masih nunggu kalimat selanjutnya. “Cuma jangan sama Papa ya marahnya, kasian. Udah terlalu banyak beban yang si endut ini tanggung. Mama pengen… bisa ikut nanggung setengah bebannya. Makanya… kamu kalo mau marah, sama Mama aja. Ya?”

Tanpa bilang apa-apa, gue beranjak ke kamar. Ada sedikit gengsi tersisa dari keributan diantara kami siang tadi, tapi gue ga bisa nyangkal kalo apa yang gue liat dan dengerin kata-kata Nyokap tadi bikin hati gue makin perih rasanya. Tololnya gue… baru sadar kalo bukan cuma gue yang ngerasa berat sama keputusan Bokap. Semua punya luka masing-masing, dan keegoisan gue yang bikin gue buta dari nyadarin derita apa yang mesti mereka alamin.

“Pa… Ma… maaf. Ebi malah marah-marah. Bukannya ngedukung, malah….”

Kata ga bisa keluar lagi, menjelma jadi rasa sakit di hati. Tiba-tiba, gue ngerasa jadi orang yang paling ga guna di dunia. Cuma bisa komplen, tapi ga nyumbang satupun usaha.

Seharusnya, gue bisa ngebantu rubah keadaan. Mempermudah semuanya.

Bersambung