Perjalanan Gila Part 28

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 28 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 27

Oh, Universe… Show Me the Way to Befriend with Fear‚Äč

Sumpah, gue ga ngerti sama sekali alur film yang tadi kita bertiga tonton. Selama jalan keluar dari studio, otak gue keram berusaha nyambung-nyambungin alur cerita dari Harry Potter seri pertama, The Sorcerer’s Stone, yang gue tonton pas masih kecil lewat vcd bajakan yang disetel dirumah temen, dengan Harry Potter seri keenam ini, The Half-SOWHATEVER Prince.

Terus setelah si guru muna bermuka dua -iya, muka dua; di depan dan kepala belakangnya- dibasmi Harry kecil, kenapa sekarang muncul musuh yang jauh lebih susah, lebih jahat, lebih licik di seri keenam?

Diantara kebingungan gue sama ini film yang terlalu segmented, ada satu alur yang gue hubung-hubungin dan ternyata nyambung. Snape siapalah itu, yang rambutnya sebahu dan belah tengah (dan gue kira dia lebih mirip cowok model iklan sampo daripada aktor) itu emang beneran jahat.

Kebukti dari pas seri pertama, doi sinis sama Harry dan di puncak kesinisannya doi bunuh Dumb-forget-dor (itu tuh yang jadi kepala sekolah, ahelah) pake mantra sihir. Kenapa ga si Harry aja yang disihir, biar ceritanya langsung tamat dan bikin kecewa semua fans fanatik yang udah kelewat overdosis elu-eluin satu cowok kacamata yang hampir ga guna dan selalu berlindung di balik badan orang-orang kuat?

Untuk Devi, kesannya beda. Dia terus, gue ulang, terus… menerus… dan kembali terus… nyerocos ga berenti dari pas credit jalan sampe keluar studio, sampe jalan di koridor yang nyambung ke lantai enam, sampe turun ke eskalator, sampe di lobi utama Blok M Plaza, sampe jalan keluar, sampe jajan batagor di deket jembatan penyeberangan, sampe nunggu taksi, lalu kata sampe itu berenti sampe Aurel bekep mulut bawel Devi. Selalu dan selalu ulasan yang sama dibahas. Terus kalo dibahas mulu, bakal berubah gitu alurnya?

“Jadi, kita pulang kerumah masing-masing nih?” tanya Aurel.

Jujur, gue pengen ngabisin waktu sampe malem sama dia. Manfaatin waktu yang tersisa sebaik mungkin. “Kalo ada tujuan lain sih, oke aja lanjut,” bales gue.

Tapi waktu seakan ga ngasih kesempatan itu. Hari udah sore, dan langit yang menjingga bikin semacam pertanda sederhana. Sebentar lagi malem, dan mereka berdua punya aturan khusus di keluarga mereka kalo jam paling lama main itu jam tujuh malem. Kalo gue paksain, yang ada mereka bakal repot nanti.

“Gimana kalo aku ikut kamu sama Devi naik taksi sampe depan rumah,” kata gue, tiba-tiba.

“Kok? Tumben?”

“Ya ngisi waktu. Aku boring, mau jalan-jalan.”

“Kalo jalan-jalan, aku bisa–”

Buru-buru, gue potong omongan Aurel. “Engga, kamu pulang. Aku ga mau kamu kena marah lagi kayak dulu-dulu. Aku ikut kalian, nanti abis itu aku pulang sendiri.”

Ternyata, kalo gue bisa tegas, Aurel bisa nurut juga. Dia nge-iya-in gue, terus setelah cegat satu taksi bercat biru, kita bertiga meluncur ke rumah mereka. Gue udah beberapa kali kerumah mereka, tapi kali ini jadi perjalanan terberat gue. Di tiap roda yang ngegilas jalanan, tiap meternya seakan nguji keberanian gue buat bilang apa yang udah jadi keputusan gue dari beberapa hari terakhir. Perjalanan Blok M-Pondok Indah terasa kayak uji nyali; pertaruhan hidup dan mati.

Rel, maaf. Kita harus putus. Jangan tanya alesannya, pokoknya kita putus. Kalimat itu udah berkali-kali gue hapalin. Dari berhari-hari yang lalu. Latihannya sih gampang, gue bilangnya selancar gue ngomel sama Eno, adek gue. Tapi pas hari dimana saatnya tiba buat praktekin hasil latihan gue, yang ada malah kelu terasa.

Gue. Cuma. Bisa. Diem.

Kata itu tercekat di pangkal lidah. Ga pernah bisa berhasil keluar, seiring makin deketnya kita ke tujuan. Akhirnya, gue lampiasin segala perasaan gue jadi satu interaksi fisik romantis ke Aurel. Di jok belakang, tangan kanan gue ngunci tangan kirinya. Telapak kami saling melekat. Erat. Gue berusaha inget-inget rasa ini. Di patri sedalem mungkin di memori.

“Kamu… kenapa?” tanya Aurel, sambil natap ke gue. Ada ragu di nada suaranya.

Gue geleng kepala. Bego, harusnya gue ngomong! Tapi malah bersikap seakan baik-baik aja.

Kembali, kami larut dalam diam.

“Dari sini kemana, Non?” Supir taksi minta arahan. Sekarang, taksi udah masuk kompleks perumahan mewah Pondok Indah.

“Lurus aja, nanti ada belokan ke kiri. Masuk. Tiga rumah dari situ,” bales Devi, yang duduk di jok samping si supir.

“Rel….” Gue beraniin buka omongan.

“Ya?” Pas gue tatap matanya, ada binar penasaran di sana. Ga cuma itu, ada rasa takut kehilangan, pengharapan, khawatir. Semua. Sumpah, ini makin berat.

Kebawa suasana, tangan kiri gue bergerak… sampe kemudian mendarat di pipi kanannya. Gue tarik wajah cantik yang udah nemenin gue dua tahun belakangan ini. Mendekat. Masih dengan sebelah tangan masing-masing saling berpegangan ke satu sama lain, wajah gue maju; seiring wajahnya yang makin deket. Lebih deket.

Dan bibir kami bertemu.

Satu ciuman singkat. Hanya kecup bertemu kecup. Menempel ga lebih dari tiga detik. Tapi lewat ciuman ini, gue lampiasin semua perasaan gue ke dia.

“Kok… tiba… tiba…? Bi, kamu kenapa?”

Gue ga sempet jawab. Taksi, udah berenti di depan rumah Aurel dan Devi. Buru-buru, gue keluar, disusul Aurel dan Devi. Untuk beberapa saat, gue mandangin rumah di depan gue ini. Rumah dengan pagar menjulang tinggi, yang dibaliknya berdiri rumah megah bergaya Eropa dengan banyak eksterior patung dan taman tertata rapi. Rumah dengan banyak kamar; yang hampir di tiap kamar ada kenangan kami berdua.

Gue ga bakal kesini lagi.

“Kamu mau mampir dulu?” tanya Aurel, setelah bayar argo taksi. Tapi gue menggeleng, pelan.

“Engga, kan aku cuma nganter.”

Sekarang, berdiri berhadap-hadapan, gue dan Aurel saling bertatapan. Mata ketemu mata, hati terpaut hati. Bilang kata saktinya, Bi. Abis itu pergi. Udah.

“Aku pulang dulu ya.” Gue pun pamit, mau nyalamin tangan Aurel tapi langsung ditepis sama dia.

“Jelasin dulu! Sikap kamu tuh hari ini aneh banget! Kamu tuh kayak orang mau ngilang tau ga! Engga ya, aku ga bisa terima kalo… kalo….”

Rel, jangan nangis. Tolong, jangan bikin gue jadi orang yang lebih jahat lagi. Tapi gue tau, Aurel bukan cewek bego. Dia bisa ngerasain nuansa sendu dari gue. Dia bisa ngendus ada yang ga beres dari gue hari ini, dan sebentar lagi dia bakal tau alesan dari sikap ga beres gue.

“Ssshhh,” Devi yang lagi buka gerbang mendesis pas ngeliatin kami berdua, “Drama anak muda. Bisa ga sih, kalian berdrama di dalem aja? Tolong kasih kesempatan sama anak di bawah umur ini buat dapet pemandangan yang layak.”

Satu komentar sinis Devi seketika ngancurin suasana mellow yang udah gue dan Aurel bangun. Berdua, kita sama-sama melotot ke Devi.

“Kok kalian melotot gitu ke aku? Aku salah apa?” Devi buka gerbang lebar-lebar. “Lagian, sikap aneh Kak Febri hari ini tuh aku rasa bukan karena mau pergi, Kak.” Devi lalu angkat kedua alisnya, natap ke gue. “Ya kan, calon kakak ipar?”

Fix, gue bakal dibenci sama mereka berdua.

Gue cuma cengengesan jawabnya. Cuma itu, yang gue bisa.

“Aku pamit ya,” kata gue ke Aurel. Gue nyambut tangannya yang ngebuka, terus nyalamin dia. “Nanti aku kabarin kalo udah dirumah.”

“Janji? Kabarin? Ga akan ngilang? Kabarin aku duluan, abis itu terserah kamu kalo mau main kemana, aku ga akan ngelarang-larang lagi. Aku ga akan posesif lagi, aku ngebebasin kamu, tapi janji… kamu ga akan pergi. Ya? Janji?”

Gue senyum tipis. “Janji.”

Ada senyum mengembang di muka Aurel. Senyum ekspresi lega, karena apa yang dia takutin ga akan kejadian hanya karena satu kata “janji”. Dari detik ini, gue belajar: kalo manusia gampang terlena dibuai ketidakpastian hanya karena seseorang menyanggupi ekspektasi mereka.

“SMS aku, kabarin. Ya, ya, ya?” Aurel masih nyecer gue. Hal ini bikin Devi nyamperin Aurel lalu narik lengan kakaknya. “Dev, apa-apaan sih! Eh kamu, sayang, kabarin aku pokoknya! Kalo ga ngabarin aku… ehm, maksudnya… tolong kabarin yaaa~”

Terus gue balik arah. Ngelangkahin kaki pertama, menuju keterpisahan. Ah, rasanya… perasaan gue ancur pelan-pelan.

“Yang!”

Aurel manggil lagi. Reflek, gue nengok.

“Kamu ada ongkos ga? Sebentar, aku kasih ongkos pulang dulu!”

Aurel buru-buru lari nyamperin gue; tapi bagai magnet yang saling menolak, gue malah lari. Kabur. Ga, gue ga mau ada ongkos-ongkosan. Gue bakal pulang dengan cara gue sendiri, gimanapun caranya.

“Aku punya ongkos kok! Nanti tinggal jalan dulu, terus di jalan raya naek kopaja!” tereak gue dari jauh.

Sekarang, jarak kami udah kepisah jauh. Jarak. Abis ini, jarak kita bakal makin jauh, Rel. Aurel masih berdiri di depan gerbang rumahnya–di pinggir jalan. Ngeliatin gue, ga bergerak… sampe gue belok di persimpangan. Gue rasa, ini kali terakhir gue liat dia. Karena abis ini, ada jarak berdiri diantara gue dan dia. Bukan cuma jarak dalam satuan meter -yang nanti bakal makin lebar, ganti ke itungan kilometer-, tapi juga jarak dalam arti luas. Status, umur, sebentar… gue rasa umur bukan masalah. Coret, coret. Ulang deh. Status, dalam hal ini strata sosial. Dia bukan cuma sekedar anak pengusaha biasa. Dia anak Ardi Hartawan, konglomerat kaya yang hartanya udah ga berseri. Banyak jarak lain yang misahin kita berdua. Dan semakin gue coba runutin apa aja, semakin sakit rasanya.

Pada akhirnya, sampe di detik terakhir, gue ga bisa bilang langsung ke dia. Gue malah jadi pengecut yang kasih kebahagiaan palsu, lalu nantinya dorong dia jatoh ke jurang paling dalem. Gue ga yakin dia bisa keluar, sama kayak gue yang ga yakin di tempat baru nanti ada yang bisa nyembuhin diri dari luka hati ini.

Di tempat baru nanti….

Padahal, ini cuma masalah pindah rumah. Cuma masalah Bokap yang dapet tawaran ngisi jabatan yang kosong di Bandung sana. Dikasih rumah, fasilitas lengkap, perekonomian keluarga gue meningkat. Seberapa jauh jarak dari Bandung ke Jakarta? Gue yakin cuma naek kereta antar provinsi, masalah jarak ini kelar.

Tapi ga sesederhana itu.

Gue juga mesti adaptasi sama lingkungan baru. Pindah ke sekolah baru di semester dua nanti. Di kelas dua yang baru. Cari temen-temen baru. Bangun kepercayaan lagi. Buat banyak orang, menjaga kepercayaan jauh lebih susah daripada ngebangunnya. Buat gue, terbalik. Bangun kepercayaan itu sesusah gue bertahan idup di dunia ini. Mesti pelan-pelan. Sekali rusak di prosesnya, gue mesti mulai dari awal lagi. Masalahnya, gue ga tau awalnya itu dimana. Harus selalu ada orang lain yang nunjukkin gue jalannya.

Pada akhirnya, bukan mereka yang bergantung ke gue; tapi sebaliknya. Gue harus selalu butuh sosok, dan itu susah. Kenapa? Karena gue harus tetep ada di deket sosok itu, supaya kepercayaan yang lagi gue bangun ini tetep bertahan sama prosesnya. Kalo mereka jauh, gue langsung parno. Krisis kepercayaan ini nyiksa batin, serius. Gue capek mesti mikir hal-hal yang engga-engga, berusaha nepis bayangan jelek tentang orang yang paling gue percaya di otak. Gue capek, mesti menderita di rasa sakit yang gue buat sendiri; yang gue simulasiin sendiri.

Kalo emang akhirnya mesti kepisah jarak, mending kepisah selamanya. Gue takut. Dan ketakutan-ketakutan itu bakal terus membayang; menjelma jadi semacam phobia. Gue bisa sakit jiwa nanti, dan orang gila bakal berakhir menyedihkan lalu mati.

Akhirnya, gue dapet kesimpulan dari proses berpikir ini. Gue takut. Gue ga bisa percaya akan hal-hal yang melebihi kuasa fisik. Gue butuh sosok, nyata dan utuh. Harus kayak gitu. Sekali gue percaya sama orang itu dan interaksi langsung sama dia, orang itu harus selalu ada buat gue. Harus… seenggaknya jangan jauh dari gue.

Sadar kan, disini bukan Aurel yang posesif ke gue; tapi sebaliknya. Kadar posesif kita beda, dan gue takut Aurel tersiksa karenanya. Gue juga ga bisa ambil resiko tetep jalanin hubungan ini. Ketakutan-ketakutan gue jauh lebih nyeremin dari harapan yang engga pasti dalam sebuah hubungan.

Akhirnya, gue ga milih apa-apa. Ga milih berjuang, juga ga milih nyelesein suatu hubungan. Oh, salah. Ada yang gue pilih. Satu pilihan paling aman, paling ngorbanin orang lain demi diri sendiri. Kabur dan lari.

Dengan langkah gontai, gue susurin Jalan Raya Pondok Indah. Gue ngecek sisa kembalian beli tiket tadi, masih ada sih… ongkos buat pulang. Tapi, gue lebih milih jalan kaki. Bukan mendramatisir, cuma…

Gue masih pengen berlama-lama di kota ini. Kangen-kangenan sampe puncak bosan, lalu tidur dan pergi dari sini, ketika matahari pagi menjelang. Nikmati tiap detik berada di sini, tiap langkah di jalan-jalannya, tiap tarikan nafas campur karbon monoksida.

Tiap kenangan yang meruap bersama udara.

***

To: Miss Galak said:
Aku udah di rumah ya. Maap lama, tadi main dulu. Gpp kan?

Luar biasa, tiga jam perjalanan jalan kaki dan hape ampe mati. Dan pas gue nyalain, belom ada SMS masuk dari Aurel sama sekali. Di kondisi sebelum kayak gini, tiap gue pulang dan hape mati, pasti pas dinyalain langsung ada SMS berentet, masuk kayak peluru yang ditembakin dari senjata otomatis. Jumlahnya amazing buat ukuran cewek nanyain kabar. Dari minimum 20 SMS, ke jumlah paling ga masuk akal yang bisa dikirim satu cewek, 374 pesan masuk.

Hape gue geter. Ada SMS balesan.

From: Miss Galak said:
Kamu beneran main? Dijalan ga knp2 kan? Istirahat dulu. Abis itu mkan, mandi klo mau. Aku sayang kamu, dn ga akn rela klo kamu sampe knp2 selama di jln td. Kamu knp sih hari ini, bkin aku kpikiran trs tau ga! Klo ada apa2 cerita, jgn disimpen sndiri. Aku selalu ada buat kamu, sama halnya kamu. Makasih, kamu selalu ada buat aku…

Shit, fuck! Cewek sialan. Kenapa lo ga jadi orang jahat aja sih, biar gue ga ngerasa bersalah ninggalinnya?! KENAPA?!

Gue ga tau, ga ngerti… apa yang mesti gue bales ke dia. Semuanya buntu, bahkan otak gue ga sanggup bikin satu kata pun buat dia. Woy, cuma satu kata aja! Bales! Ayo mikir! MIKIR!

Dalam posisi telungkup gini, gue pake siku buat tumpuan dada; kedua tangan megang hape. Kedua jempol gue lincah mencet sembilan keypad hape, ngetik sesuatu. Apa aja. Ngetik semuanya. Segala perasaan gue, ketakutan gue, harapan-harapan gue bareng dia. Semua. Sampe kuota 620 karakter penuh semua. Belom cukup. Belom semuanya gue bilang ke dia. Masih ada lagi. Masih banyak! Belom soal gue takut jauh dari dia, soal kepindahan gue, soal dia cewek pertama yang gue seriusin. Cewek terbaik yang pernah gue kenal. Harapan-harapan gue untuk selalu ada buat dia. Ngusir kesendirian dia. Mimpi-mimpi….

Buat selalu bersama-sama.

Masih banyak. Masih ada yang mesti… gue… Masih….

SMS ini ga bisa gue kirim. Jempol gue kaku. Rasanya, ada magnet yang nolak jempol gue buat kirim ini pesen. Semakin dilawan, rasanya makin kuat. Makin….

Ada bulir air mata yang tumpah. Satu. Dua. Merembesi kasur. Bikin cetakan pola abstrak. Tetes-tetes lainnya nyusul. Makin banyak. Seiring rasa sakit bercampur perih dan sesak yang melonjak dari dada, mendesak-desak keluar dan tertahan di tenggorokan. Sekarang sakitnya cuma muter-muter di dada, berasa kayak diremes kuat. Lebih kuat. Semakin kuat….

“Rel… gue… takut. Bingung… tolong….”

Tangis gue pecah. Sesak ini udah ga bisa ketahan lagi. Dan sebelum gue teriak keras-keras karena ga kuat nahan sakitnya, gue lebih milih benamin muka ke kasur. Nangis tertahan. Ada raungan ga jelas yang menyisip keluar dari celah muka. Raungan duka.

Seharusnya ga kayak gini. Seharusnya, gue bisa ngejalaninnya kayak orang normal lainnya. Ini cuma jarak. Bangsat, ini cuma jarak!

SMS itu ga pernah ke kirim. Dibiarin begitu aja, tapi ga lama. Gue banting hape ke tembok, ngebuat benda elektronik itu pecah. Potongan casingnya berhamburan ke lantai. Ga peduli lagi. Kepala gue… serasa mau pecah.

Tangis ini, kembali menjadi-jadi. Seumur hidup gue, keitung cuma beberapa kali gue nangis. Waktu kecil, waktu Bokap direndahin sama Kakek-Nenek, dan waktu Nyokap nangis pas liat anak-anaknya cuma makan nasi pake garem. Untuk alesan di luar keluarga, ini baru pertama kali.

Pada akhirnya, mimpi gue buat bangun keluarga sendiri bareng Aurel hancur. Jadi keping yang berserakan, yang ga bakal bisa utuh kayak semula. Mimpi gue kalah sama keadaan, sama sikap pengecut gue, sama keahlian gue buat lari dari kenyataan. Sama tangis. Sama kesedihan.

Gue nangis lagi. Lebih keras dari yang tadi. Jauh… lebih sakit rasanya di dada. Gue kalah. Bukan sama jarak. Klise….

Gue kalah sama ketakutan gue sendiri.

***

Gue merinding seketika. Ingetan tentang satu hari kelabu itu bener-bener bikin baper. Bukan karena gue inget rasa sayangnya, tapi… ada penyesalan dan rasa bersalah yang menyeruak dari bagian tergelap hati. Pas gue tatap mata Aurel yang nunggu jawaban gue, rasa bersalah itu makin hebat terasa.

Kayak ada monster di dalem sini, yang meronta-ronta meminta haknya untuk bebas.

Dia nunggu selama ini. Bertahun-tahun. Ngelewatin fase demi fase berat cuma untuk bisa ketemu gue lagi. Misal, kita ga pernah ketemu semenjak hari itu, gue ga bisa bayangin gimana rasanya jadi dia yang nunggu lebih lama lagi, tenggelam dalam ketidakpastian.

Entah setia, entah tolol. Gue ga ngerti, Aurel ini masuk tipe yang mana.

Sekarang, ngerti kan siapa antagonisnya? Bukan Manda yang dateng lagi ke hidup gue dengan status baru tunangan cowok entah siapa di sisi Bumi sana. Bukan Aurel dengan tuntutan kejelasan dan cara memaksanya buat lanjutin lagi hubungan yang sempet sirna. Bukan Devi, yang ga setuju kalo gue lebih milih Manda. Bukan Bokap yang lebih nurutin apa kata kerjaannya demi memboyong strata keluarga kami ke tempat yang lebih tinggi. Bukan Nyokap yang cuma bisa nahan nyinyir kiri-kanan dan bersikap seakan ga ada apa-apa. Bukan juga Pak Salim. Bahkan bukan Agus yang ga tau apa-apa.

Gue, pemeran jahatnya. Yang dua kali kabur dari kesempatan; cuma karena kemakan bisik-bisik yang muncul dari ketakutan.

Gue hela nafas, panjang. Coba, kita hadapi ketakutan itu bareng-bareng. Coba, kita ajak konsultasi nurani. Apa yang paling kamu takuti.

Jarak? Bisa jadi. Tapi kurang relevan. Kalo gue mau usaha, jarak bisa gue tempuh, seberapapun jauhnya. Kenyataan? Hngg… ga juga sih. Gue masih punya alam mimpi, tempat dimana kenyataan diekstrak jadi info-info untuk nyusun kepingan-kepingan mimpi yang baru, lalu di ekstrak dengan proses terbalik; diwujudkan dalam bentuk kenyataan. Kurang tepat. Pasti ada, satu ketakutan… satu yang paling ga bisa gue tahan.

Kesendirian.

Itu dia. Gue takut buat berjuang sendiri, buat ngelakuin segala sesuatunya sendiri. Gue takut, dengan anggapan memiliki seseorang dan jauh dari sosoknya; gue berhalusinasi kalo cuma gue yang berjuang, sementara yang disana cuma nontonin gue aja.

Dari kesendirian, ketakutan baru lahir. Merambat di antara celah rapuh dinding hati. Takut akan dikhianati. Lalu beranak-pinak lagi, jadi takut menjalani kenyataan. Lalu seakan ketakutan-ketakutan ini bisa ngebelah diri macam amoeba, ada ketakutan baru tercipta.

Takut akan kemungkinan-kemungkinan. Lalu terus… fase baru proses perkembangbiakan unsur ini terjadi. Gue takut akan hal-hal remeh, macam ga ada kabar beberapa saat aja. Dan semua ketakutan ini berevolusi jadi bentuk final…

Gue takut kalo orang yang gue sayang sampe kenapa-kenapa.

Nah, udah jelas kan apa-apa aja yang ngehambat lo, bedebah? Mereka pernah bilang, jangan pernah takut sama hal-hal yang belum terjadi. Gue artiin ini sebagai: rasa takut itu wajar, tapi jangan jadiin itu tembok pemisah antara jalur dan tujuan lo. Lompatin, dan kalo punya cukup kekuatan… dobrak. Ketakutan itu bukan sebagai dorongan ke belakang; tapi pendobrak ke depan.

Lucu. Gue nyari esensi apa yang jadi penghalang gue dari internal, dengan pencarian jawaban dari dalem diri. Ini bikin gue mikir, bener kata Manda. Beberapa jawaban, ga akan ketemu di akhir. Semua udah tersedia di awal, bahkan sebelum kita mulai mencari. Kita cuma perlu sedikit buka berkasnya, dan pake apa yang dirasa perlu untuk diterapin.

Manusia adalah makhluk yang kaya. Terlampau kaya, untuk melewatkan kado-kado kecil yang diberikan semesta. Tamparan hidup, mungkin, akan menyadarkan mereka bahwa ada kado yang belum dibuka. Kado serupa souvenir dari perjalanan wisata; semesta memberi kami, manusia, pembelajaran hidup untuk dipelajari secara cuma-cuma.

Jadi, sekarang perasaan gue udah lega. Ngeplong coy! Ngusir ketakutan segampang nginjek kecoak, mwahahahaha! Eksekusinya emang gampang, tapi proses pengumpulan keberaniannya yang susah. Makan waktu lama. Butuh sakit hati ga terhitung berapa kali. Ditempa macem besi. Dilebur, dikeraskan, dan jadi bahan baru yang jauh lebih kuat dari sebelumnya.

“Aku ga akan lari lagi,” jawab gue, akhirnya. Coba di itung, butuh berapa puluh paragraf demi satu jawaban tadi. “Apapun hasilnya nanti, aku ga akan lari. Maaf Rel, ada seseorang…. yang gue….”

“Stop.” Aurel motong. “Aku udah tau hasilnya. Jadi, stop. Jangan-diterusin-lagi. Oke?”

“Iya.” Gue nunduk, merengut. Dia ini hobi banget motong omongan orang seenaknya. Giliran gue yang mau jujur, dia yang ga mau terima jawabannya. “Maaf ya,” tambah gue.

“Maaf buat apa nih?”

“Ya maaf. Buat tahun-tahun ngilang, juga… buat yang tadi. Pilihan yang aku ambil.”

Aurel natap gue, lama. Ada senyum merekah dari bibirnya. Yaelah, jangan goda gue dengan senyum bikin baper itu deh. “Maaf di terima. Tau ga? Rasanya….”

BUK. Perut gue ditinju tangan kiri dia. Ngeppppppaaaassss di ulu hati. Astaga, sakitnya bukan maen. Gue sampe merunduk sambil megangin ulu hati gue yang nyer-nyeran luar biasa.

“Rasanya di tolak jauh lebih sakit dari itu,” kata Aurel, datar. Tapi gue tau, dia udah susah payah berusaha sedatar itu. Dibarengi senyum maksa, Aurel bangun dari duduknya. Sebelum masuk ke dalem homestay, dia bilang ke gue, “Aku udah mastiin perasaan kamu. Tapi belom selesai ya. Aku masih harus mastiin perasaan aku, jadi… aku masih ada di pulau ini, ganggu liburan mesum kalian.”

Si… silahkan, Nona. Tapi lain kali ga ada mukul kan?

“Heh! Lo berdua ngapain?! Nguping gue ya?!”

Gue spontan nengok ke dalem, ke asal suara. Di ujung ruang tamu, Aurel lagi ngomong sama tembok. Halah, ngawur. Dia lagi ngomong sama sesuatu yang sembunyi di balik tembok. Atau, seseorang?

Berbarengan, Manda sama Devi lari keluar. Berdua, mereka gesit ngehindarin cakar ganas Aurel. Pertama kali yang lewatin pintu adalah Manda, terus disusul Devi. Tapi malang, Devi couldn’t make it. Dari belakang, kerah kaosnya ditarik Aurel. Devi masih berusaha bertahan dengan megang sisi pintu. Tapi cengkeraman jari-jarinya makin lemah. Lepas satu, dua, tiga, empat. Ckckck, li… ma.

Poor Devi. Dia mesti ngerasain pitingan Aurel. Gue pernah ngerasain itu, dulu. Waktu ga mau ngalah maen XBox di rumah dia.

“Gue nungguin lo berdua dari kamar mandi, taunya malah nguping! Ga tau apa baju gue basah semua! Kalo gue masuk angin, nanti sakit, terus yang nyari duit siapa! HAAAA?!”

Ga ada pemandangan yang lebih menghibur dari ini. Serius.

Manda serentak duduk di samping gue. Bersila, posisinya santai. Dia lalu nyenderin badannya di gue, mendesah ringan. “Jadi, kamu pilih siapa?” tanya dia, santai.

“Konotasinya kayak gue yang laku gitu.” Ikutan mendesah, gue senderin kepala di kepala Manda. “Gue pilih lo kok. Gue pernah salah pilih, dua kali. Milih kesalahan yang sama; kabur. Kali ini engga akan lagi.”

“Semoga berhasil, Senior,” celetuk Manda, ringan. Ada jeda satu-dua, sebelum Manda bilang sesuatu ke gue. “Bi, aku mau jujur.”

Gue nengok ke mukanya. Ada secercah keseriusan disana. “Masalah yang lo tunangan? Gue udah tau.”

Kaget, Manda ngelonjak ke samping. “Tau dari mana?! Perasaan aku belum kasih tau, kan!”

“Devi. Semalem ngasih tau.”

“Dasar bocor,” katanya, sambil ketawa kecil. “Emang mau jadi tukang tikung? Aku tunangan orang loooh~”

Gue diem. Pertanyaan standar. Emang gue berani?

“Bi. Sini deh.” Pelan, Manda deketin bibirnya ke kuping kiri gue. “Aku sayang kamu, dan akan selalu begitu. Masalahnya, aku takut mimpi kita sekarang udah ga sama. Maaf~”

Gue makin diem. Ada bunyi ‘krek’ terasa di dalem sini, tepat ke atas sedikit dari area yang ditonjok Aurel tadi.

Manda, bisikin gue lagi. Kali ini ada nada, ngebentuk melodi sederhana. “The story starts, where the story falls apart with you,” bisik dia, nyanyiin satu potongan lirik lagu yang gue ga tau.

Tapi gue tau apa arti potongan liriknya. Jadi kayak semacam eccho di pegunungan, sebaris lirik itu menggema di dalem kuping gue. Lanjut sampe ke kepala. Terus menggema, meski Manda udah ninggalin gue duduk sendirian di depan teras, entah kemana.

Bunyi ‘krek’ itu kedengeran makin keras. Disusul rasa sakit, yang ga tau gimana gue harus jelasinnya.

Pokoknya sakit banget. Baper kalo diceritain mah.

Bersambung