Perjalanan Gila Part 26

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 26 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 25

-MAD-​

Ada yang ga biasa dengan cuaca pagi ini. Mendung seketika nyelimutin langit, nutupin matahari yang tadinya udah semangat-semangatnya bersinar. Ditambah semilir angin yang pelan-pelan berhembus, makin nambah suram suasana di tempat kita berdiri sekarang. Gue, Manda, Devi, sama Bang Agus kini lagi berdiri, terpaku di depan villa milik orang yang punya setengah pulau Payung ini. Kadang, angin ngegoda kita dengan bertiup pelan… ngegelitik tengkuk. Njirr, langsung merinding disko men.

“Heh, yang tadi semangat suruh buru-buru, masuk duluan gih!” celetuk gue ke Manda sambil nyenggol lengannya.

“Ish, aku teh ga sopan kalo main masuk aja,” jawab dia. Terus Manda malah nunjuk Devi, sambil bilang, “Devi aja, kan dia adeknya. Bilang aja cariin kakaknya, gitu.”

Panik, Devi langsung nolak–plus sama nada galak tercitra dari suaranya. “Kenapa aku sih?! Kalian mau korbanin aku, gitu?! Bang Agus aja tuh, kan dia lumayan kenal orang sini!”

Pas kita nengok ke belakang, ternyata Agus udah mundur beberapa meter jauhnya dari tempat kita berdiri. Dia jongkok, ngebelakangin kita bertiga sambil telunjuknya main pasir; bikin pola muter-muter dan pura-pura ga denger. Tour guide macam apa dia ini, hetdah.

“Oke,” gue nelen ludah, “Gue yang maju.” Sebelum Manda sama Devi nunjukkin rasa lega mereka, gue sela sama satu kalimat pamungkas. “Tapi lo berdua tepat di belakang gue ngikutin! Ga-mau-tau,” kata gue.

Pelan… kaki ngelangkah pelan. Satu-satu. Anehnya, di tiap langkah makin deket sama pintu villa, angin berhembus makin kenceng. Ngehe kan? Ibaratnya, alam sengaja ngeledek kita bertiga dengan bikin suasana makin mencekam. Seremnya pas, dibikin pelan-pelan. Ketakutan meruap dari dasar hati, ngasih bisikan-bisikan bangsat tentang hal-hal serem yang bakal terjadi. Lebih bangsatnya lagi, gue dengerin mentah-mentah jadinya malah mikir yang engga-engga.

Udah. Cukup banget selama di sini gue mikir yang engga-engga. Ini bukan liburan namanya. Ini lebih kayak… perjalanan ngetes mental sama perasaan.

Kaki kanan gue mendarat mulus di anak tangga kayu yang pertama. Ada tiga anak tangga yang mesti dilangkahin sebelum pintu masuk. Dan yah… tiap langkahnya terasa berat. Semacam uji nyali. Semacam acara tipi yang gue tonton pas jaman puber dulu….

Ekspedisi… alam… gaib….

Oke. Sekarang gue udah di depan pintu. Gue minta maaf banget untuk alur yang lambat ini. Bukan karena mau bangun suasana ya, cuma… butuh lebih dari sekedar keberanian buat buka pintu. Seiring tangan gue yang perlahan lagi dalem perjalanan ngeraih gagang pintu, jantung berdegup cepet. Makin cepet. Eh, malah makin cepet lagi–kalah ini sih hentakan musik pas dugem. Seiring itu pula, bayangan-bayangan ga senonoh mulai berkelebatan di otak gue.

Gimana kalo Aurel diapa-apain disana? Eh tapi Aurel kan galak, ga mungkin dia diapa-apain. Tapi kalo dikasih obat bius terus diapa-apainnya pas ga sadar? Terus kalo ternyata pemilik villa ini psikopat yang suka ngumpulin daging toket buat dikoleksi gimana? Terus kalo toket Aurel dipotong dan disiram air keras buat diawetin? Ini bakal gawat!

Ya, ini-bakal-gawat. Baju-bajunya yang selama ini ngepress di bagian dada nantinya bakal terasa longgar tanpa adanya daging tebel yang neken serat kainnya.

Satu hal yang ga sanggup gue bayangin dua kali: Aurel bakal mati, dan dia mati tanpa toket.

Apa yang lebih buruk dari itu?

“Ah, untung-untungan aja lah!” Gue langsung puter tuas pintu, terus dorong pintunya. Eh tapi kok pintunya kok bergerak sendiri ke dalem, padahal gue kan belom dorong. Nah loh, gue ketarik ke dalem! Eh, eh, keseimbangan gue ilang!

Gue menghambur maju ke dalem kegelapan di dalem sana. Lebih gelap, kegelapan total. Tapi aneh, kenyel gitu ya. Kegelapan macam apa ini yang rasanya kenyel-kenyel di muka gue?

“Eh? Ini apaan sih?”

Satu suara itu bikin gue sadar akan sesuatu. Muka gue ini, mendarat di belahan toket yang empuk. Dan tololnya, gue tutup mata jadi ga bisa ngeliat apa-apa.

Lalu satu jitakan keras ngegesek kepala gue. Disusul sama tabokan yang sepuluh kali lipet lebih keras daripada jitakan tadi. Sakit… sakit banget.

“Lo tuh yaaaa…..!”

Plak. Tabokan selanjutnya nyusul.

***

“Bikin malu aja! Pokoknya liat nanti, balik ke Tidung abis lo sama gue!”

Aurel masih marah-marah meski gue udah berkali-kali minta maaf. Bahkan sampe salim segala, sampe bungkuk-bungkuk, sampe melas semelas-melasnya. Sampe… ah sedih kalo diceritain mah.

Lalu, sambil ngelipet tangan di dada dan mata mendelik tajem ke gue, Aurel nerusin ocehan penuh amarahnya. “Mau ditaro dimana muka gue sama Pak Salim, heh udang! Dateng-dateng main enak aja nyosor! Ke dada lagi! Bego! Idiot! Mesum! @#*6$;#+27$! ¥@#¥¢Π¢!”

Untuk dua kata terakhir, maaf harus disensor. Ini… terlalu menyedihkan buat di publish.

“Udah, udah… kan Kak Ebi juga ga sengaja,” sela Devi berusaha ngebelain gue. “Lagian, buka pintu kenapa bisa barengan sih?”

“Heh, tepos! Terserah gue mau buka pintu barengan kek, mau gue delay sejam kek, mau gue bukanya setaun lagi,” sejenak Aurel ngasih jeda sebelum ngelanjutin kalimatnya, “SUKA-SUKA SEBEBAS GUE!”

Aurel masih bersungut-sungut, dan entah gue mesti gimana buat bikin dia kalem. Bahkan, Devi yang adeknya pun ga mampu ngeredam emosi Aurel kali ini. Cewek itu seketika berubah naik level dari monster berdada airbag jadi monster dada airbag yang tiba-tiba bisa ngebangkitin kekuatan super saiya. Bengis, galak, dan cerewet.

Manda yang tadinya cuma diem aja sambil ngeliatin kita bertiga, akhirnya mulai bersuara. “Malu atuh, marah-marah di rumah orang,” celetuknya, pelan.

Aurel pun langsung diem. Naga yang tadinya terbang buas di angkasa sambil nyemburin api kesana-sini itu seketika membumi, telak dihantam jurus tapak budha turun dari langit yang pernah dipopulerin Stephen Chow di Kungfu Hustle. Dalam hal ini, jurus itu berubah jadi celetukan ringan Manda. Sssssttttrrriiiikkkkeeee!

Kami berempat pun duduk dalam diam. Anteng. Saling celingukan ke arah satu sama lain beberapa kali, lalu larut kembali… tenggelam dalam diam yang sunyi. Nunggu tuan rumah kembali ke ruang tamu ini. Lagian emang di villa segede ini ga ada pembantu apa sampe bikin minum buat tamu aja kudu turun tangan sendiri?

Yah… semua emang bermula dari ketololan gue. Dengan bekel keberanian yang segede makhluk bersel satu, dan disokong kesembronoan luar biasa, gue buru-buru buka pintu dan malah berakhir dengan nyosor toketnya Aurel. Keadaan Aurel ga akan jadi sepanas ini kalo misal gue nyosornya pas lagi berdua dia doang. Tapi ini beda, ada pemilik villa di belakang dia; dan parahnya, itu orang ngeliatin prosesi kecelakaan ga disengaja ini secara lengkap dan jelas. Itu yang dipermasalahin Aurel; malu sama kliennya.

Gue sadar sih, dalam dunia bisnis, kesan berperan penting untuk menjaga relasi. Baik buruknya kesan seseorang dimata rekan bisnisnya berpengaruh kepada nasib bisnis yang dijalani antara mereka. Kesan itulah yang dijaga Aurel mati-matian, dan gue ngerusaknya cuma dalam beberapa jam setelah ganti hari. Makanya, gue bener-bener ngerasa bersalah sama dia. Ga heran juga Aurel bisa semarah itu sama gue.

Pokoknya semua serba ga heran deh. Semua serba maklum. Semaklum semua kesalahan ada di gue. Padahal, padahal… tadinya kan niatnya baik.

Cuma mau nolongin. Hiks.

Untungnya, pemilik villa ini -yang perkenalin dirinya sebagai Pak Salim- adalah orang super duper uyeee trulala yang kewl nan baik hati. Doi (hngg… lebih sopan pake beliau kali ya) ga ambil pusing dengan insiden malu-maluin tadi. Beliau malah bersikap pura-pura lupa dan ga bahas sama sekali, malah ngajak kita semua masuk ke dalem villa nya. Cuma, Aurel aja yang masih terus-terusan ga enak dan luapin segala emosinya ke gue. Semua rasa malunya, ke enggakmampuannya jaga sikap, dan emosinya. Entah emosi apa aja. Gue rasa… termasuk emosi dari pas ditinggal snorkeling.

Oh iya, berhubung gue suka komentarin isi rumah orang, jadi mari kita gunain beberapa kesempatan paragraf ini buat deskripsiin isi rumah yang gue liat. At first, ini villa berkonsep cottage. Semua pondasi bangunannya berstruktur kayu. Cocok sama lingkungan tinggal berupa pantai. Begitu masuk, ada semacam sekat berkonsep persimpangan yang ngarahin kita ke dua ruangan yang berbeda. Jalan sebelah kiri berlandaskan anak-anak tangga yang disusun empat, mengarah ke ruang tamu. Sementara jalan sebelah kanan pas gue longok dikit (karena saking sengaknya di rumah orang) itu mengarah ke dapur. Gue taksir, setelah itu ruang keluarga, abis itu kamar-kamar.

Ruang tamu ini sendiri luas banget, di isi hiasan dinding dan interior yang bikin manis pemandangan. Ada dua deret sofa empuk dan satu meja kayu yang di ukir kayak potongan puzzle di antara sofa yang saling berhadapan. Asli deh, gue ga ngerti konsepnya. Abstrak gitu, tapi yaudahlah ya… selera orang kan beda-beda.

Satu hal yang gue perhatiin dari tadi, satu bingkai foto yang terpatri di dinding–diantara dua kepala rusa yang diawetin jadi hiasan. Fotonya… kasih liat ke siapapun yang mandang, satu keluarga kecil lagi berpose di satu pantai. Gue pernah liat pantai ini. Bukan pantai, tapi di tepi danau buatan kecil yang tadi kita lewatin pas mau ke sini. Di foto itu, mereka kayaknya lagi seneng banget. Semua ceria, semua senyum lebar. Satu keluarga keturunan, sepasang suami istri berwajah kalem dengan senyum tipisnya, entah ngirit entah pelit. Deket mereka, tiga orang anak laki-laki keliatan lebih ceria di frame. Diliat-liat, ketiganya cuma beda umur dikit sih.

Itu foto kebersamaan keluarga yang ceria, jelas tergambar disana. Tapi… entah kenapa, nuansa di sana yang tergambar cuma kesuraman. Rasa sedih dan sesak yang dalem… dalem banget. Ga tau gue yang sensitif atau apa, tapi gue ngerasanya gitu.

“Maaf, maaf, lama sekali penyajiannya.” Tuan rumah pun dateng, megang nampan yang bawa empat gelas minuman berwarna pink. Keliatannya seger, dan gue baru inget belom minum sama sekali dari abis snorkeling. Baju juga masih basah gini. “Silahkan diminum, maaf cuma ada sirup jambu,” katanya lagi.

Namanya Pak Salim. Bapak-bapak berusia enam puluhan keturunan tionghoa, dengan gaya rambut pendek nan jadul plus ngebosenin, yang ubannya lebih dominan daripada warna hitam. Dari marah-marahnya Aurel tadi, ada segelintir informasi yang gue dapet tentang Pak Salim ini. Beliau pengusaha sukses di Jakarta, punya banyak aset dan harta yang ga keitung lagi nominalnya. Setengah pulau ini emang punya beliau pribadi, dibeli dulu banget sebelum pulau Payung terekspos para agen wisata. Dan juga, selain relasi bisnis, beliau dan Bokapnya Aurel juga Devi punya hubungan lain–semacam hubungan keluarga, jauh… jauh banget. Kalo dirunut, jadi Bokap mereka punya adek cewek, dan adek ceweknya ini nikah sama sepupu dari keponakannya mertua Pak Salim. Silahkan digambar sendiri garis silsilahnya, gue males. Pffft.

Jadi bisa dibilang, ini semacam reuni keluarga jauh, sejauh-jauhnya.

“Hahaha, Cici Aurel ini kalau marah suka meledak-ledak ya,” celetuk Pak Salim setelah nimbrung di ruang tamu. Beliau lalu menyulut sebatang cerutu, dihisap dalem-dalem… lalu keluar asep ngebul dari mulutnya. Buset, nabun. “Saya ndak apa-apa kok, itu bukan masalah besar. Tenang saja, kesepakatan yang sudah kita jalin ndak akan batal hanya karena kejadian konyol macam tadi.”

Kesan pertama itu penting, kata orang. Gue jamin, kesan pertama beliau tentang gue di matanya itu buruk banget. Bagi beliau, gue itu cowok yang terjebak situasi sehingga terpaksa mesumin relasi beliau. Dan kesan gue, beliau itu tipe yang santai tapi kaku. Aduh, gimana sih, santai tapi kaku itu. Pokoknya, santai yang formal gitu deh. Kalo inget keterangan Agus tadi, gue jadi ga percaya kalo Pak Salim ini orang aneh yang suka ngomong sama ketawa sendiri. Cuma orang depresi atau gila yang begitu, nah emang Pak Salim yang lempeng sikapnya ini keliatan kayak orang gila? Nyesel gue jadi parno sendiri tadi, ckckck.

Gaes, i need to tell you all this one thing: jangan gampang percaya sama omongan yang dibilang orang melebihi apa yang kita tau lewat orangnya sendiri secara langsung. Ga baik. Prasangka itu yang kadang suka bikin salah paham. Kalo mau tau, kenali orangnya; bukan lewat ‘katanya-katanya’.

“Tetap saja, saya atas nama pribadi dan mewakili adik dan kedua teman saya ini meminta maaf atas kegaduhan dan hal memalukan yang kami perbuat,” kata Aurel tegas.

“Hahaha.” Pak Salim ngambil satu bantal yang tadinya dijadiin sandaran punggungnya, lalu diremes-remes bantal itu sambil ngelirik gue. “Rasanya empuk kayak begini ya, hohoho.”

Gue ralat. Dia sama mesumnya kayak gue.

Muka Aurel seketika merah padam. Yuhuuu, udang rebus bertoket gede lagi malu, myahahahaha. Sementara Aurel tenggelam dengan rasa malunya, Devi ketawa ngakak. Ketawanya itu terkesan ekspresi bales dendam karena tadi dikatain tepos sama Aurel. Dikomando Devi, gue ikut ketawa. Cuma ketawa nyicil, ngirit keluar dikit-dikit sebagai formalitas penghibur suasana. Lalu Manda? Dia malah sibuk puk-puk punggung Aurel.

“Lagian kalian semua ngapain ngekor gue sih? Lo juga Dev,” Aurel kini nyari sasaran baru buat ngalihin rasa malunya, “Tadi kan gue suruh ikut, tapi ga mau. Sekarang aja malu-maluin gue!”

“Loh, biar dong. Aku kan males kalo sendirian. Untung ada Kak Ebi sama Manda yang nemenin,” argumen Devi, ngotot.

Yep, entah buat yang keberapa, gue dan Manda plus Pak Salim nontonin kakak-adik ini berantem. Mereka ini kalo berantem udah kayak rival abadi, semacam Naruto sama Sasuke. Narudevi pake rasengan buat ngebales serangan Sasurel yang pake chidori. Jeder, duar, bumbum, jeddaaarrr… setelah adu mulut yang sengit, gue rasa harus ada penengah buat misahin mereka.

“Pak, maaf ya… kadang mereka suka begini kok,” basa-basi gue ke Pak Salim karena ngerasa ga enak.

Pak Salim cuma ketawa lebar. Berkali-kali geleng kepala, Pak Salim terus bilang, “Ndak apa-apa. Villa ini sudah terlalu sepi, untuk sekian lama. Baru pagi ini suasananya jadi ramai lagi.”

Nada lirih itu. Gue bisa ngerasain kesepian di kalimat terakhirnya.

“Kalian ga malu, berantem di depan tuan rumah?” sela Manda.

Lagi-lagi, Manda berhasil jadi penengah yang baik. Keduanya langsung diem, serentak nengok ke Pak Salim terus jadi saling berpandangan. Tertunduk malu, keduanya lalu ketawa cengengesan sambil minta maaf ke Pak Salim.

Iseng, gue mulai topik baru. Daripada bahas soal muka nyosor toket lagi, yang ada malah bikin Aurel emosi untuk kesekian kali. Biar deh, seenggaknya gue bikin dia lupa dulu soal insiden tadi selama disini.

“Oh iya, Pak Salim–”

Syuuut, kalimat gue ditikung Aurel. “Panggilnya Engkoh dong, Bi. Ga sopan ah.”

Gue pun ngelirik Aurel. Ribet ini orang, cuma masalah panggilan doang juga. “Oh, gitu. Iyaudah. Engkoh Salim… disini tinggal sama siapa?” tanya gue ke Pak Salim.

“Hmm… sebenarnya ada pengurus villa ini, orang pulau asli. Tapi hanya selama saya ndak disini. Kalau saya sedang main, saya yang urus semuanya.”

“Anak-anak? Itu di foto anak-anak Koh Salim kan?” tanya Manda sambil nunjuk bingkai foto di dinding.

“Mereka sudah sibuk sendiri. Sudah besar-besar, makanya punya kesibukan masing-masing.” Pak Salim sejenak mandangin bingkai foto tersebut. Lama. Gue nangkep, ada kesedihan di tatapan matanya. “Foto itu sudah lama sekali ya, ndak terasa. Yang bungsu saja sekarang sudah mau nikah. Makanya, saya ada keperluan sama Cici Aurel ini. Nanti, pesta pernikahannya digelar di ballroom hotel yang Aurel kelola.”

Oh, gitu. Semua manggut-manggut seakan sok ngerti. Ya kecuali Aurel, yang emang punya bisnis sama si empunya villa.

“Tapi udah ada wedding organizernya?” tanya Devi.

“Sudah satu paket, di urus semua sama Aurel. Pokoknya, saya percayaken acara pernikahan ini sama Aurel saja. Saya sudah tua, ndak sanggup urus ini-itu lagi. Saya… tinggal menikmati masa tua saja.”

“Lagian, ngapain sih mau tau aja urusan bisnis orang?” samber Aurel lagi, nohok ke Devi. Potensi berantem lagi. “Ga sopan tau. Makanya, belajar yang bener jangan kuliah titip absen mulu. Lo kapan mau dipercaya Papa kalo males gitu.”

“Eh, kok ngegas Kak? Biasa aja keles, jangan berentet gitu macem kereta rel listrik!”

Mereka kembali debat. Dan gue rasa Manda juga udah capek nengahin. Jadi, gue sama Manda lebih milih ajak ngobrol Pak Salim dan cuekin mereka berdua. Akhirnya, gue dan Manda ngebahas soal pesta pernikahan anak bungsunya. Dari mulai bahas konsep, isi acara, sampe bocoran budget yang dikeluarin. Sesekali gue lirik Manda. Dia ngerasa ga nyaman dengan pembahasan seputar nikah-nikahan ini. Tapi demi menghormati tuan rumah, Manda tetep ngerespon.

Agaknya, gue tau apa yang bikin dia ga nyaman. Tepatnya, logika gue tau, tapi hati gue bersikap bodo amat. Dan makin gue pura-pura ga mau tau, yang ada malah sakit yang dicicil sedikit-sedikit… terasa di hati.

“Oh iya, Bang Agus kemana?” tanya Manda tiba-tiba. Gue juga baru ngeh Agus ga ikut masuk ke dalem sini.

“Di luar kan ya tadi?” bales Devi, ikut celingukan nyariin.

“Iya, diluar. Kenapa tadi ga disuruh masuk Bi?” samber Aurel.

“Tadi sih gue liat lagi maen pasir. Udah kayak kucing ngubur kembang pasir aja doi.” Gue celetuk ngasal aja. Lah yang tadi gue liat gitu kan?

“Apaan tuh kembang pasir?” kali ini ketiga cewek ini serentak nanya. Sementara gue sama Pak Salim cuma bisa nahan tawa. Oh, jadi Pak Salim juga ngerti kembang pasir itu apa.

“Cuma orang Betawi yang tau~”

Denger gue singgung soal Betawi, Aurel sama Devi langsung mikir. Secara mereka masih keturunan Betawi juga, meski lebih dominan darah Chinese. Kayaknya mereka pernah inget. Kayaknya. Awalnya, ekspresi mereka masih kebingungan. Lalu perlahan-lahan berubah. Sekarang, mereka keliatan lebih kayak orang jijik sama sesuatu.

“Ebi jorok!” Teriakan Aurel lalu disusul sama lemparan bantal yang telak kena muka gue.

***

Pak Salim ajak kita berempat main-main di luar. Semua bermula dari celotehan Manda yang belom puas main air. Ga tau karena ngerasa tersindir atau emang inisiatif pribadi, akhirnya Pak Salim ngajakin kita berempat buat main-main, juga eksplorasi seluruh area kepunyaan beliau. Kita dibebasin buat jalan-jalan ke seluruh penjuru pulau ini; dengan wanti-wanti supaya hati-hati sama kondisi alam yang masih liar. Kenyataan bahwa ga semua area pulau ini tergarap dengan baik sedikit banyak jadi pengingat buat kita semua.

Dan lagi, Manda ini semacam makhluk labil; doyan berendem tapi ga bisa berenang. Tapi meski ga bisa berenang, Manda ga takut ada di area dalem. Mungkin karena dia ngerasa gue bakal selalu siaga nolongin dia. Entah. Kayak sekarang ini, dia tadinya mau main di pantai luar, tapi gue yang ga mau ribet ngotot supaya main di area danau.

Gue ga mau, dateng bawa mantan tapi pulang bawa mayat. Amit-amit.

“Rasanya senang ya, ramai begini.” Begitu celetuk Pak Salim sambil mandangin ketiga cewek yang lagi main air di danau milik beliau.

“Hemeh, Pak. Maklumin aja ya, mungkin di kota mereka air itu unsur yang langka. Jadi pas disini, mereka terlalu norak.”

Gue sengaja ga ikutan main air. Malah lebih milih duduk di atas pasir, nemenin Pak Salim. Sementara Aurel, Devi, dan Manda sibuk ciprat-cipratan air. Somehow, gue ngerasa familiar sama adegan ini. Mereka sekarang kayak cewek-cewek seksi yang suka dibawa trio Warkop tiap bagian after-klimaks di film komedian itu–sibuk pamer keseksian sama tingkah ganjen di pantai. Khusus buat Aurel, dia ga lepas kostum meetingnya. Apa rasanya coba basah-basahan di air tapi masih pake kemeja sama rok?

“Kamu sudah berapa lama kenal sama Aurel, Febri?” tanya Pak Salim tiba-tiba, ngepas banget di saat gue lagi bengong.

Bengongin tunangan orang, FYI.

“Wah, saya sih udah kenal lama Koh. Kalo di inget-inget, dari jaman SMP. Sempet lost contact beberapa lama, terus ketemu lagi disini. Itu juga ga sengaja. Kebetulan banget ya?”

“Hmm… hmmm….” Pak Salim cuma manggut-manggut kecil. “Lalu, Aurel itu siapanya kamu? Ah, ndak mungkin kalian cuma sekedar teman biasa.”

Ini orangtua kepo juga ternyata. Mau tau aja urusan anak muda. “Sebenernya mantan pacar, Koh. Tapi itu cerita di masa lalu. Engkoh sendiri kenal deket sama orangtuanya Aurel?”

“Kenal, kenal. Bisa dibilang, saya berhutang sama papanya anak itu.” Pak Salim ngulas senyum getir. Ini Engkoh kenapa kalo mukanya sendu gitu bikin miris sih, ahelah! “Ini cuma tentang uang lima puluh ribu, di jaman delapan puluhan dulu. Tapi itu cerita di masa lalu. Hmm, hmm… sama seperti kamu.”

Oke, beliau mulai ngeselin.

“Nak, saya mau cerita sama kamu,” kata beliau tiba-tiba. “Saat kamu bilang kamu ini mantan pacarnya, saya jadi teringat sesuatu.”

Oke, sekarang gue mau dijadiin temen curhatnya.

“Engkoh cerita aja. Saya pendengar yang baik kok, meski suka ngawur kalo ngasih saran.”

“Hmm, hmm….” beliau sedikit bergumam. Gue mulai nebak, ini kayak jadi semacam kebiasaan beliau untuk nyusun kalimat supaya tertata dan nyambung pas disampein ke orang. Rasanya, gue jadi sedikit ngerti kenapa Pak Salim suka digosipin ngomong sendiri. Beliau jarang ngomong sama orang lain, dan kebiasaannya ini jadi semacam latihan bagi beliau supaya lancar pas ngomong sama orang lain.

Mungkin, itu karena beliau udah terlalu lama larut di kesendirian.

“Jadi begini nak,” beliau nepuk bahu gue, “Dulu, saya sempat mau jodohken anak bungsu saya dengan anaknya Ardi Hartawan yang pertama ini. Menurut saya, ini penting. Selain untuk memperkuat jaringan bisnis diantara kami berdua, selain itu juga karena saya pikir Aurel ini gadis yang sempurna untuk anak bungsu saya.

“Nak, dia itu cantik, cerdas, pekerja keras dan ambisius luar biasa–namun ndak lantas menggunaken segala cara buat mencapai tujuannya. Apa lagi yang lebih baik dari itu semua? Jujur, saya utarakan langsung niat saya ke Ardi, tapi pria itu terlalu diplomatis. Bertiga, saya, Ardi dan anaknya, Aurel… bertemu di suatu siang. Disitu, niat saya ditolak secara halus. Tahu apa alasannya?”

Gue geleng kepala, pelan. Firasat bakal baper nih.

“Anak itu… sambil tersenyum dan mohon maaf berkali-kali, dia bilang ndak bisa menerima niat baik saya. Saya adalah orang yang ndak bisa menerima penolakan jika alasannya ndak tepat. Disana, Cici kecil itu terpaksa menjelasken alasannya. Di depan saya dan ayahnya sendiri. Dia bilang, dia masih menunggu seseorang. Alasan yang muluk-muluk, bukan?

“Saya langsung tersinggung waktu itu. Siapa orang yang dia tunggu? Apa orang itu lebih sukses dari anak saya? Pendidikannya lebih tinggi? Punya apa dia sampai anaknya Ardi malah memilih orang itu. Saya seketika pamit, tapi Aurel mengejar saya sampai keluar restoran. Di tempat parkir, anak itu membungkukkan badan seraya minta maaf sama saya.

“Meski saya sudah tua, tapi saya masih ingat betul apa kata-katanya waktu itu. Dia bilang, ‘Saya betul-betul minta maaf, tapi saya tidak bisa menerima perjodohan ini. Saya sedang menunggu seseorang, berharap orang itu hadir kembali di hidup saya. Engkoh Salim, saya butuh sosoknya; untuk memastikan perasaan saya sendiri… juga perasaan dia. Apapun yang terjadi setelah itu, saya terima. Tapi bukan saat ini, karena saya masih menunggu dia hadir lagi.'”

Gue diem dengerin Pak Salim selesein ceritanya. Tapi, gue rasanya tau siapa orang yang dimaksud dalam cerita beliau. Bukan maksudnya kege’eran. Ini hanya, karena kami pernah bersama dan mengikat perasaan satu sama lain… gue jadi tau apa yang Aurel tunggu. Cowok bego dan ugal-ugalan bernama Febri ini.

“Nak, dari tatapan mata anak itu, sikapnya, caranya marah dan mencuri perhatian kamu… saya sudah tahu. Saya hidup setua ini untuk menikmati beragam pengalaman, dan menebak perasaan seseorang lewat tatapan matanya adalah keahlian saya. Kamu, adalah orang yang dia tunggu-tunggu,” jelas beliau sambil ngeliatin gue.

Gue cuma bisa ngebales tatapan matanya lewat senyum kecil. Tapi Pak Salim ga tau, bahwa ada kisah yang hampir sama menyedihkannya dengan kisah gue sama Manda. Waktu sama Aurel. Bedanya adalah, gue waktu itu sama sekali ga berjuang; malah lebih milih kabur. Berharap keduanya sama-sama melupakan. Di kota yang baru, proses gue ngelupain Aurel dibantu oleh sosok Manda yang hadir perlahan di perasaan gue. Manda ga ngegeser Aurel, cewek itu masih tetep ada di salah satu bagian terdalam di hati. Manda justru ngebuat ruang baru di sana. Keputusan gue lah yang memilih buat simpen perasaan gue buat Aurel baik-baik, dikunci rapet dan ditinggal di masa lalu. Aurel ga ada lagi di proses gue berkembang dewasa.

Rasanya jahat, emang. Apalagi kenyataan bahwa cewek itu lebih milih nunggu gue. Lebih jahat lagi, gue ga ngasih dia kesempatan kedua buat hadir lagi di hidup gue ini. Dari sini, gue tau siapa yang ga pantes untuk siapa. Mulai dari strata materi dan sosial sampe kualitas perasaan. Gue ngerasa… gue ga sanggup bersaing dengan perjuangannya buat gue.

Bahkan sampe sekarang pun dia masih berjuang.

“Aurel itu… saya seakan bercermin kalau melihat dia.” Pak Salim ngulas senyum kecil yang getir. Gue ngeliatin arah pandangan matanya, tertuju ke gundukan kecil berbingkai bata-bata monokrom yang ada di tengah-tengah danau. “Lihat foto yang di ruang tamu? Beberapa tahun setelah foto itu diambil, istri saya meninggal dunia. Istri saya itu… dia adalah wanita yang saya sayang dan cintai sampai mati. Kehilangan orang yang berarti untuk kita, akan mendatangkan kesedihan yang ndak bisa dijelaskan kata-kata. Sepeninggal istri, saya memaksaken diri tenggelam dalam pekerjaan. Berusaha melupakan rasa sedihnya ditinggalkan. Berhasil? Ndak. Saya sadar, itu cuma pelarian. Rasa sedih itu ndak akan pergi kalau ndak saya hadapi. Akhirnya, saya memutusken ndak lari lagi. Saya menerima kenyataan bahwa istri saya sudah ndak ada.

“Nak, Aurel yang setia menunggu kamu itu mirip seperti saya yang sedang menunggu waktu untuk bertemu dengan istri saya. Orang-orang yang menunggu ini diberi secuil harapan, bergantung pada asa yang rasanya mustahil itu. Bedanya, harapan Aurel masih ada di dunia, sementara harapan saya bukan di dunia ini lagi. Hanya dibalik saja persepsinya. Aurel menunggu semesta arahkan kamu ke dia; sementara saya menunggu semesta mengantarkan saya ke alam lain untuk bertemu kembali dengan istri saya. Menunggu itu lebih menyakitkan dari kehilangan, Nak. Hidup dalam ketidakpastian. Katakan… apa yang lebih pahit dari hidup bermodal harapan tanpa tahu hasilnya?”

Gue ikut-ikutan senyum getir. “Ada Koh. Hidup bermodal kesalahan dari masa lalu dengan kenyataan kita ga bisa merubah apa yang udah terjadi. Karena ga bisa ngerubah, kita jadi berharap sama hari esok. Berharap akan kesempatan kedua, yang ga tau kapan akan datang,” jawab gue.

Yap, jawaban itu ngewakilin apa yang gue rasain sekarang. Perwakilan dari semua penyesalan, pilihan-pilihan salah yang gue ambil, dan rasa sakit yang mesti gue tanggung sendirian.

“Hmm… hmmm….” Lagi-lagi, beliau menggumam. “Jawaban yang bagus, Nak,” katanya, sambil nepuk bahu gue lagi. “Nah, cerita saya selesai sampai disini. Sekarang, giliran kamu. Saya punya banyak waktu merentalkan kuping saya untuk mendengarken kisah muda-mudi,” tambahnya.

“Ah, saya mana ada cerita muda-mudi Koh. Kalo cerita lucu, banyak.”

“Hooo… saya sudah ndak kuat tertawa. Jangan, jangan cerita lucu. Bagaimana kalau saya sedikit ingin tahu kamu lebih jauh? Bisa dimulai dari… kamu lulusan sarjana jurusan apa?”

“Saya ga nerusin kuliah, Koh. Cuti, tapi kelamaan cutinya, ahahahaha.”

“Hmm… hmmm… masih lebih baik anak bungsu saya. Cum Laude. Lalu, kamu kerja?”

Gue geleng-geleng, pelan. “Pengangguran ga jelas, Koh. Anak Engkoh Salim kerja?”

“Wah, kamu bercanda, Nak. Anak saya itu sudah kelola salah satu perusahaan saya. Jauh kamu dibanding dia soal materi,” bales Pak Salim.

Oke, beliau mulai bikin gue emosi dengan banding-bandingin gue sama anaknya. Potensi gue selengkat entar, liat aja.

“Tapi Nak.” Pak Salim lagi-lagi nepuk bahu gue. Hal ini bikin gue curiga kalo dia hobi nepuk bahu orang, dan bakal sakaw kalo sekali aja ga ngelakuin itu pas lagi ngobrol. “Sudah saya bilang, saya hidup setua ini untuk menikmati pengalaman. Salah satunya ya itu… melihat apa yang ndak dilihat lewat tampak luarnya. Kamu itu jauh lebih baik dari anak saya di bagian ini,” beliau nunjuk kepala gue, “Dan disini,” lalu beralih ke tengah dada gue.

“Kamu punya kualitas diri yang tinggi. Kritis, namun masih idealis,” lanjut beliau. “Pada akhirnya, yang menentukan seberapa berharganya kualitas diri seseorang adalah pola pikir dan ketulusan hatinya. Bukan… bukan gaya hidup, atau seberapa besar materi. Namun kamu tetap butuh materi Nak, itu untuk modal kamu menjalani hidup ini. Tapi dapatken lewat cara yang baik. Saya percaya, suatu saat nanti kamu akan jauh lebih sukses dari anak saya–ketiganya. Itu kalau kamu mau berusaha keras. Saya harap, saya masih hidup sampai saat itu tiba.”

Ah, nasehat yang baik. Beliau ngasih gue nasehat dari sudut pandang idealis gue, tapi masih ga ngelupain apa yang dibutuhin realita. Seketika, gue sadar. Gue yang sekarang belom cukup baik untuk bersanding dengan siapapun. Masih banyak yang mesti gue benerin, masih panjang jalan yang mesti gue lewatin.

Gue nangkep kesimpulan apa yang disampein sama Pak Salim. Gue harus jadi orang yang ngejalanin apa-apa aja yang tersaji di kehidupan nyata, tanpa harus ngebuang mimpi-mimpi dan harapan. Gue bisa jalanin keduanya. Mau orang bilang mustahil kek, omong kosong kek, ga akan kesampean kek, bodo amat. Intinya adalah, realita mengikuti mimpi-mimpi dan harapan.

Yap, realita menguji. Itu fakta. Kadang, kenyataan yang hadir seakan ngasih tau kalo kita mesti stop mimpi ketinggian dan hadapi kenyataan. Awalnya, itu juga yang gue liat. Tapi apa ga ada yang pernah mikir kalo kenyataan itu cuma menguji? Seberapa berkualitas mimpi dan harapan kita? Seberapa keras kita mau perjuangin itu semua? Seberapa tahan kita dihajar realita, lalu pantes nerima apa yang kita minta?

Gaes, Tuhan memberi apa yang kamu butuhkan. Tapi ga menutup kemungkinan Dia mengabulkan apa yang kamu inginkan, lewat kepanjangan tangan-Nya–semesta. Diatur sedemikian rupa lewat rintangan dan hambatan, supaya kita sadar… ini harga yang pantas untuk sebuah keinginan. Supaya kita sadar… untuk lebih menghargai apa yang kita dapatkan.

Asik. Gue keren banget untuk satu paragraf kuncian itu.

“Yah… ini saran dari orangtua. Kamu coba buka perasaan kamu lagi buat anak itu,” lanjut Pak Salim–lengkap dengan tepukan di bahu untuk kesekian kali, sambil nunjuk ke Aurel. “Saya lihat kamu belum bisa terbuka lagi buat dia. Betul?”

Gue ngangguk. Begonya, kenapa gue setuju?

“Nah, itu dia. Rasanya ndak adil bukan, kamu buka hati lagi untuk gadis yang di sebelah sana,” tunjuk beliau ke Manda yang lagi berenang ngasal di danau, “Sementara, kamu menjaga jarak untuk Aurel. Hmm… saya bukannya mau sok tahu, Nak. Tapi, kamu hanya takut kalau nanti kamu buka hati kembali untuk anak itu, kamu jadi takut untuk memilih. Kamu sadar betul, pilihan itu pasti akan datang. Dan kamu juga sadar, lebih mudah memilih yang mana.”

BUANGSSSSAAAAAATTTT~~~~~! Ini engkong-engkong amoy kenapa bisa tau isi pikiran gue? Yang… yang… bahkan, belom gue deskripsiin di paragraf-paragraf di kisah ini sama sekali! Takjub sekaligus kaget dan kagum juga heran, gue tatap mata Pak Salim. Beliau, bales dengan kedipin sebelah mata. Njirr, genit juga dia.

“Lho, ndak usah kaget Nak.” For another fucking time, Pak Salim nepuk bahu gue lagi. Oke, ini mulai ngeri. Dia nepuk bahu gue terus, dan ini ga bisa dibiarin. “Saya bisa baca dari sorot mata kamu. Orang-orang bilang, mata bicara lebih jujur daripada mulut. Ingat, saya hidup setua ini–”

“–Untuk menikmati pengalaman, I know that.” Sengaja gue potong kalimat pamungkas beliau yang satu ini. Gue mulai hafal sama quotenya. Gue lalu meringis ke Pak Salim, memohon supaya berenti masuk lebih jauh ngebacain isi pikiran sama perasaan gue.

Sumpah, gue ga suka kalo ada orang yang bisa masuk ke bagian-bagian itu seenaknya. Seenggaknya, ini gue lakuin supaya ga bingung harus nentuin pilihan nanti.

“Nak Febri. Sejauh yang saya tahu, Aurel itu kuat. Kualitas perasaannya ndak perlu diragukan lagi. Untuk saat ini, pilihan hati memang sebaiknya jatuh ke dia,” kata Pak Salim lagi. Asli, makin bawel ini orangtua. “Kecuali, kamu punya dasar pertimbangan untuk meneruskan pilihan kamu sekarang. Saya takut, gadis yang di sana hanya akan menimbulken luka untuk kamu,” tambah Pak Salim sambil sekali lagi nunjuk Manda.

Woiya jelas ada alesan dan pertimbangan. Selalu ada, Pak Salim. Harus gue cerita sekarang?

“Koh, sebenernya….”

Dan cerita itu meluncur tanpa bisa di rem lagi. Gue nyerocos seada-adanya cerita mulai dari awal pisah sama Aurel, ketemu Manda, gimana lewat hal-hal beragam (yang konyol dan bahkan menyedihkan) gue dan Manda akhirnya bisa ngelewatin segala masalah bersama. Gimana kehidupan dia, masa lalunya, apa-apa aja yang mesti dia laluin buat jadi dirinya yang sekarang. Gue mau kasih pandangan baru ke Pak Salim, kalo….

“Rasanya ga adil kalo saya ga cerita tentang Manda ke Engkoh. Saya cuma mau kasih persepsi beda, gimana seseorang ngejalanin hidup. Saya cuma… mau jujur sama perasaan saya,” bales gue.

Pak Salim keliatan lagi mikir keras sekarang. Begitu keras, sampe gue susah bedain sekarang beliau lagi pasang muka serius atau nahan boker. Sedikit lagi beliau belom bersuara, gue bakalan ngejauh aja sebelum kecium bau-bau busuk yang ga enak. Tapi tepat pas gue mutusin mau bangun, Pak Salim ngomong juga. Ternyata bener, beliau lagi mikir–bukan nahan cepirit.

“Nak, jadi kamu mau pilih yang mana?” tanya beliau, singkat. No bawel, no ceramah, no nasehat. Murni nanya.

“Saya udah bilang tadi Koh,” gue senyum lebar ke Pak Salim, “Saya mau jujur sama perasaan saya. Aurel emang pernah ada di hati saya -acielah ngomongin hati- tapi perasaan itu tertinggal di masa lalu. Cukup masa lalu saya yang sayang sama Aurel, sedangkan… masa saat ini, mau saya pake untuk kejar kesempatan kedua. Saya tau banget hasil akhirnya gimana, tapi seenggaknya saya mau berusaha.” Gue sengaja ngeja kalimat yang bakal gue bilang ini baik-baik, biar terkesan tegas gitu. “Saya-engga-mau-kabur-dari-kenyataan-lagi.”

“Terus kalau hasilnya buat kamu kecewa? Kamu mau berpaling ke orang yang masih terus menunggu kamu?”

Gue, geleng tegas. “Saya ga mau jadiin orang lain pelarian. Kalo pun saya kecewa nanti, biar itu jadi urusan saya. Perasaan saya ada di Manda, dari masa lalu–yang ajaibnya bisa awet terbawa ke masa sekarang. Jadi, saya ga akan nyesel saat kecewa nanti. Karena saya menjemput kesempatan kedua, bukan cuma nungguin hal itu dateng aja.”

Bersamaan dengan statemen ini, gue negesin hati. Gue ga ragu lagi buat berjuang kejar kesempatan kedua ini. Udah cukup main kabur-kaburannya. Udah cukup gue ngerasa ketakutan sendiri akan sakit hati yang berujung sama krisis kepercayaan kalo hubungan jarak jauh itu adalah bencana. Udah cukup gue ninggalin Aurel, lalu Manda–di tengah-tengah proses kita berdua menuju bahagia.

Gue ga nyalahin Bokap yang lebih milih balik lagi ke Jakarta di pertengahan gue semester pertama kelas tiga–borong sekeluarga ikut dia. Kepala keluarga emang harus ngambil keputusan terbaik untuk seluruh anggotanya. Ini murni kesalahan gue, yang ga bisa ngeyakinin diri sendiri dan Manda untuk tetep berjuang bareng-bareng meski kepisah jarak. Dan demi perbaikin kesalahan ini, gue coba lagi sekarang. Meski, momennya salah.

Meski, Manda udah jadi tunangan orang.

Hari ini juga, gue baru sadar. Manda adalah alesan kenapa gue ngerasa datar ngejalanin masa-masa pacaran sama mantan-mantan setelah dia. Ga ada yang bisa gantiin cewek itu; ga ada yang bisa nyamain rasa nyaman ketika sama dia.

Oh iya, gue juga kepikiran pertanyaan ini pas lagi proses mikir. Aurel dan Manda sama-sama bagian dari masa lalu gue, tapi kenapa cuma perasaan ke Manda yang gue angkat dari masa lalu ke perasaan saat ini? Pada akhirnya, ini tentang pilihan. Tentang jujur pada diri sendiri, dan mengais kembali harapan yang pernah dibuang–untuk kembali diperjuangkan.

Gue lalu bangkit, berdiri. Ngulet sampe semua otot kerasa renggang, terus gue pamit buat nyusul ketiga cewek yang ga ada bosennya main air dari tadi. Sebelum pergi, Pak Salim minta tolong dibangunin. Alesannya, udah tua, ga bisa bangun sendiri.

Lah ya keles, duduk bisa bangunnya engga. Gimana sih ini orang?

“Nak, saya mau cerita lagi.” Pak Salim nepuk bahu gue lagi. Engga, kali ini bahu gue dipegangin biar ga ninggalin beliau. Oke, metode baru. “Di tengah-tengah danau, disana kuburan istri saya.” Pak Salim nunjuk gundukan yang ada di tengah, dikelilingi air. “Saya sengaja tebar abu hasil kremasi jasad dia disana, karena saya tahu… istri saya sayang sekali dengan pulau ini. Satu-satunya yang masih membuat saya dekat dengan istri saya adalah pulau ini, pasir ini, villa disana, dan orang-orang di sekitar sini.

“Yang mau saya bilang adalah… jangan terjebak dengan masa lalu. Jangan seperti saya, terlalu lekat dengan masa lalu sampai-sampai ndak bisa lepas darinya. Fisik saya ada pada saat ini, tapi pikiran dan hati saya tertinggal di tempat ini, bertahun-tahun lalu. Mungkin, kamu dikirim semesta untuk memberitahu saya itu. Lewat cerita-cerita tentang Manda-mu. Mungkin….” Pak Salim tiba-tiba meluk gue erat.

Bukan, ini bukan pelukan homo cowok ke cowok lain. Ini pelukan seseorang yang menyimpan luka, menunggu orang yang tepat untuk menyembuhkannya. Ini pelukan seorang kakek tua yang menunggu kesempatan dan harapan, meski harus mengarungi waktu yang menjemukan. Ini pelukan dari ayah yang selalu melihat ke belakang, yang disadarkan anaknya bahwa selalu ada jalan di depan.

“Nak… mungkin kamu itu kiriman dari istri saya di atas sana, untuk menyadarkan saya untuk ndak menunggu waktu. Mungkin, kamu… lewat tangan-tangan semesta, adalah orang yang menjawab semua pertanyaan-pertanyaan saya yang ndak pernah ketemu satu jawaban pun sebelumnya. Terima kasih,” kata Pak Salim, tulus… sambil jabat tangan gue.

“Terima kasih untuk mengingatkan saya di sisa waktu yang ndak banyak ini, bahwa masih ada masa depan. Istri saya bukan ada di masa lalu sana, Nak. Istri saya ada di masa depan, menunggu saya berjalan ke sana.”

Yah, agak panjang dan bawel sih kalimat penutup beliau. Dramatis abis. Gue sampe hampir ikutan terharu, tapi gengsi gue lebih gede dong. Gue ga mau nanti cewek-cewek itu ngeliatin ada dua orang laki-laki lintas usia lagi mewek bareng-bareng.

It’s so not manly, gaes.

Pak Salim pamit balik lagi ke villanya beliau. Sementara gue nyusul cewek-cewek itu untuk ngajak balik ke Tidung. Di akhir perjumpaan gue sama Pak Salim, ada satu harapan terucap dari bibir keriputnya. Semoga sukses, katanya. Entah untuk sukses yang mana. Pokoknya yang penting sukses.

Diskusi ngehek penuh baper bareng Pak Salim seakan jadi cerminan untuk satu sama lain. Gue belajar banyak, begitu pun beliau. Dan pelajaran ini gue jadiin momentum untuk mantepin hati, sementara Pak Salim jadiin momen buat pungut lagi waktu-waktu yang sempet tercecer karena selalu nengok ke masa lalu.

“Loh, Koh Salim kemana?” tanya Aurel pas gue nyamperin mereka.

Gue mesti kontrol mata gue mati-matian biar ga jelalatan ngeliatin daleman Aurel yang sekarang kecetak jelas akibat main basah-basahan. Yaelah, ngeliat juga kan akhirnya. Sementara Manda, jauh lebih… basah dari pas snorkeling tadi. Tahan, tahan… satu-satunya harapan gue itu nengok ke body Devi yang selama ini ga bikin gue nafsu sama sekali. Shit, gue nengok pas banget sama keadaan Devi yang lagi mantatin gue karena lagi nyari jepit rambutnya yang ilang di pasir. Duhilah itu pantat, bulet banget.

“Masuk duluan, mau istirahat katanya,” bales gue.

Langsung aja buru-buru gue ajak mereka bertiga cabut dari sini. Setelah Aurel ambil tasnya di salah satu kursi di pinggir pantai, kita pun bertolak balik ke Tidung. Ribetnya, Aurel sama Devi minta ikut bareng naik kapal kayu, terus nyuruh speedboatnya berangkat sendiri.

Nahkoda kita awalnya protes. Katanya, berangkat berdua pulang berempat. Langsung doi main itung-itungan penumpang dikali bensin dikali jarak tempuh, ditambah kalkulasi arah dan kekuatan angin, kondisi laut, kecepatan dan tinggi ombak, dan itungan lain-lain yang sengaja di ada-adain; tapi semua beres ketika Aurel kibas-kibasin dua lembar seratus ribuan.

Abis itu, nahkoda kita jadi orang paling riang yang kemudiin kapal, sementara Agus cuma bisa geleng-geleng kepala di belakang. Aurel sesekali ngelirik dengan insting ngebunuh ke gue, dan lirikannya makin ganas seiring kapal makin deket ke dermaga Tidung. Devi lebih milih mandangin hamparan laut luas. Manda? Satu kali ngelempar senyum ke gue, lalu buang muka terus bersenandung pelan sambil liatin laut. Entah, gue rasa ada makna lain dibalik senyumnya.

Yang belom gue ngerti, dan akan terungkap suatu saat nanti.

Pagi ini, gue dapet pelajaran baru. Ketika mimpi lamamu hancur berkeping-keping dan seakan ga sanggup buat ditata lagi, mulailah sesuatu yang baru. Mulai mimpi baru. Mimpi yang lain, dengan tujuan yang kamu tentuin sendiri. Belajar dari mimpi lamamu, ambil serpihannya, lalu gabungin di mimpi yang baru kamu susun ini. Disaat itu, kesempatan akan datang. Lewat pertanda-pertanda, masalah, kebetulan, interaksi dengan orang lain; semua atas campur tangan semesta.

Just like the old man said when he was almost collapse because of drank too much beers plus smoke weeds, he got this wise words:

When your previous dream about to crumble and getting worse until you can’t rebuild it, pick up the pieces. It will be your startup to make something new, something similar yet lil’ bit different from the last time. It will be your dream to live on. It will be your finish line. It will be your final destination. Your mark and reminder. Your everything to risk all you’ve got.

Just… fucking make another-something new. Bigger, better, crazier. Remember, MAD.

Make. Another. Dream.

***

Loving can hurt.
Loving can hurt, sometimes.
But it’s the only thing, that I know.

When it gets hard.
You know it can get hard, sometimes.
But it’s the only thing, makes us feel alive.

We keep this love in a photograph.
We make this memory for ourselves.
Where are eyes were never closing.
Hearts were never broken.
Times forever frozen still.

So you can keep me
Inside the pocket of your ripped jeans.
Holding me close until our eyes meet.
You won’t ever be alone.

-X-

Loving can heal.
Loving can mend your soul.
And it’s the only thing, that I know.

I swear it will get easier.
Remember I put every piece of ya.
And it’s the only thing we take, with us when we die.

We keep this love in a photograph.
We make this memory for ourselves.
Where are eyes were never closing.
Hearts were never broken.
Times forever frozen still.

So you can keep me
Inside the pocket of your ripped jeans.
Holding me close until our eyes meet.
You won’t ever be alone.

And if you hurt me.
That’s okay baby, only words bleed.
Inside this pages you just hold me.
I won’t ever let you go.

Wait
Wait for me to come home.
For
Wait for me to come home.
Me
Wait for me to come home.
To

Come home…

And you can fit me,
Inside the necklace you’ve got when you were sixteen.
Next to your heartbeat, where I should be.
Keep it deep within your soul.

And if you hurt me.
That’s okay baby, only words bleed.
Inside this pages you just hold me.
I won’t ever let you go.

When I’ll go away,
I will remember how you kissed me.
Under the lamp post on the sixth street.
Hearing you whisper through the phone.

“Wait for me to come home.”​

***

Bersambung