Perjalanan Gila Part 25

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 25 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 24

Awal di Hari Kedua​

Ada kalanya, suasana setelah momen romantis ga melulu mesra-mesraan. Ada kalanya, hal yang menyusul dibaliknya adalah rasa canggung, dan itu yang kita berdua rasain. Baik gue atau Manda, cuma bisa saling senyum lalu bersikap kikuk.

Khusus buat gue sih, pelukan tadi memperkuat hasrat gue kepengen balikan sama Manda. Luar biasa cewek ini, baru ketemu lagi setelah sekian lama dan ngabisin waktunya sekitar… (bentar gue itung dulu, jadi kalo itu, terus dari hari itu, ke pagi ini, berarti…) 45 jam bareng-bareng sama gue, udah bisa bikin gue berharap bisa balikan lagi sama dia. Dari sini, gue punya kesimpulan khusus: gara-gara baper setitik, rusak move on sebelangga.

“Bi, nanti jangan tinggalin aku pas snorkeling ya?”

Gue natap Manda, lama dan dalem. Gatau kenapa, natap mata dia bikin gue ngerasa aneh; segala perasaan campur aduk–bahagia, nyesek, nyesel, sedih, dan juga kecewa. Dia perhatian, jelas. Tapi sayangnya, dia tunangan orang.

“Engga kok, ga bakal. Oh iya, udah pagi, mandi gih. Kan mau snorkeling,” bales gue.

“Kan mau berendem di laut, masa mandi dulu? Nanti aja ah selesai snorkeling. Oh iya, mandi bareng ya?”

“KA-GAK.”

Denger penolakan gue, malah buat Manda ketawa geli. Dia terus geleng-geleng kepala, dan ninggalin gue sementara dia balik ke homestay. “Dasar senior munaaaa~” katanya, ngeledek.

Yah, lo ga tau. Bukan munafik, sama sekali bukan. Tau ga, gue selalu pengen ada di deket lo. Selalu. Tapi kalo emang lo bener tunangan orang, gue… jadi ngerasa bersalah kalo harus ada di sisi lo. Hal-hal sederhana kayak gitu, yang ga akan lo ngerti.

But still, life must go on. Nikmatin ajalah momen ini, siapa tau ga akan dateng lagi.

Gue akhirnya nyusul Manda. Dan pas sampe di ruang tamu, ternyata Aurel sama Devi masih tidur. Gila, kebo juga mereka. Gue mah gabisa tidur sama sekali, ini malah enak-enakan nih cewek dua pules banget tidurnya. Dan karena gue liat baju Aurel yang digantung, gue jadi inget sesuatu.

“Ngg… Rel, bangun. Udah siang ini, katanya mau meeting?” tanya gue, sambil guncang-guncang pelan badannya. Guncangin badan Aurel ngasih gue keasikan tersendiri; soalnya bisa asik mandangin toket gedenya yang goyang-goyang tiap kali gue guncangin badannya.

“Dasar mesum.”

Ngeh, gue nengok ke asal suara. Ternyata Devi, yang baru bangun dan langsung ngeliat gue sinis. I mean, bener-bener sinis. Matanya itu loh, tajem banget berasa nusuk gue.

“Eh-oh, engga kok. Ini lagi mau bangunin kaaaaan!”

Tapi Devi ga percaya sama pembelaan gue. “Mana ada bangunin liatnya ke toket orang, Kak. Mau ngeles tapi udah ke-gep itu percuma tau,” bales dia, tambah sinis.

Dan ini malah bikin gue jadi merengut.

“Gimana, sukses jadi PHO?” tanya Devi, tiba-tiba setelah sebelumnya ngumpet-ngumpet nengok ke Manda yang lagi ada di kamar.

“PHO?”

“Perusak Hubungan Orang.”

Serius, sekarang Devi balik lagi ke sifat aslinya: nyolot. Yah, sama kayak masa-masa dulu gue masih pacaran sama kakaknya; yang pacaran siapa, yang suka ngeledekin mulu siapa. “Sueee luh, gue selengkat nih!” bales gue, emosi.

Dan di waktu-waktu inilah, si nona besar bangun dari tidur panjangnya…

“Nngghhh…. kepala gue berat banget…,” katanya, sambil ngulet seksi gitu. Seriously, meski baru bangun tidur aja ini cewek masih keliatan cantik. Ga pake make up, ga pake pensil alis.

“Ngomong katanya mau meeting, tapi bangun aja siang,” celetuk gue.

Aurel, masih berusaha ngumpulin kesadarannya yang mencar kemana-mana, ngeliatin gue. “Jam berapa sekarang?”

“Jam setengah tujuh.”

Dan, whops! Si saiko langsung lompat dari sofa, terus langsung lari ke kamar mandi. Ga lama, dia teriak ke gue pinjem kamar mandi, terus nyuruh Devi bawain perlengkapan mandi sama handuk buat dia. Bener-bener tukang perintah ini cewek emang.

Dan tiba-tiba, Agus si tour guide kita ini udah masuk ke pekarangan homestay aja. Keliatan dari ruang tamu, di depan sana dia lagi parkirin gerobak yang dia bawa. Mukanya sumringah, kayak abis pasang togel terus nembus empat angka. Agus, meski udah ngeliat gue dan Devi di ruang tamu, tetep ngetuk pintu dulu sebelum masuk. Bener-bener sopan ini orang.

“Gimana, sudah siap? Pagi ini, kita masuk rundown acara snorkeling,” kata Agus. Abis itu, dia balik lagi ke pekarangan, terus masuk ke ruang tamu dengan bawa beberapa piring lauk dan sebakul nasi. “Silahkan dinikmati dulu sarapannya, baru habis itu kita berangkat,” katanya lagi.

Pas banget sama menu sarapan tiba, Manda keluar dari kamar. Sekarang, dia udah ganti baju. Cuma pake tanktop longgar sama hotpant jeans gemes. Wuiwuiwui, pahanya meeeennn… kemana-mana! Itu celana kayaknya cuma nutupin selangkangan aja, sisanya dibiarin ngablak cuma buat bikin ngiler cowok doang.

“Aku makannya nanti aja deh, Bi,” kata Manda.

Tadinya gue mau ngomel, eh tapi udah keduluan sama Devi. “Makan aja Manda, nanti masuk angin loh. Kan mau main air,” balesnya.

“Kalau gitu kita makan bareng ya? Temenin~”

Dan disinilah gue, ada di tengah-tengah dua gadis yang saling ngelempar perhatian kayak lesbi. Yeah, kalo kata Raditya Dika cowok itu cuma ada dua tipe, kalo ga bajingan ya banci; maka cewek juga sama, kalo ga munafik ya lesbi. Entah mereka berdua ini masuk kategori yang mana, yang jelas agak aneh aja ngeliat dua cewek yang baru kenal langsung bisa temenan akrab.

Oh iya, gue lupa kalo Aurel itu mandinya lama. Sampe kita bertiga kelar makan, bahkan sampe gue dan Manda selesai ngabisin sebatang rokok, Aurel belom juga kelar mandinya. Kebayang ga sih kalo mandi aja lama, gimana dandannya? Dan otak mesum gue serentak ngebayangin, ngapain aja dia pas mandi.

Kebayang kan kalo pas doi sabunan, itu toket semangkanya ikutan disabunin, bikin daging kenyel itu goyang-goyang menggoda. Apalagi pas… byar! Tiba-tiba gue ngebayangin Manda pake cincin di jari manisnya, dan seketika bubarlah semua imajinasi mesum gue.

Disini gue sadar; semesum apapun seseorang, ga akan bisa menghindar dari ketakutan-ketakutan terbesarnya, juga luka hati.

“Ngg… Dev, kita cabut snorkeling dulu ya? Ga apa-apa ditinggal?” tanya gue setelah kelar siap-siap dan ganti baju.

“Ga apa-apa kok. Aku nungguin Kak Aurel aja dulu. Eh iya, ga apa-apa kan aku disini dulu?”

Kali ini, Manda yang nyamber. “Iya ih, santai aja. Oh iya, nanti tolong dikunci ya pintunya, ehehe.”

“Bener, gapapa serius,” tambah gue. “Yang ada malah ga jadi kalo kakak lo itu tau kita mau snorkeling.”

“Kalo menurut aku sih,” Devi ngelirik ke arah kamar mandi, sekilas, terus natap gue lagi, “Ga akan gitu Kak Aurel mah. Dia itu, tipe orang yang profesional untuk urusan kerjaan. Dia ga akan korbanin pekerjaannya untuk dituker sama urusan pribadinya. Jadi gausah khawatir, Kak Ebi.”

Dibilang gitu sama Devi, gue jadi malu sendiri. Iyasih, dia bener. Buktinya aja, tadi pas gue jawab Aurel yang nanya jam berapa, dia langsung kabur ke kamar mandi buat siap-siap. Padahal dia dalam kondisi abis mabok loh, dan gue tau banget rasa puyengnya kalo udah kelar minum-minum gitu. Salut deh sama totalitas cewek satu itu.

“Terus,” gue ngambil tempe goreng terakhir yang ada di piring, terus ngunyah sampe halus sebelum ngelanjutin, “Nanti mau kemana?”

“Ke Pulau Payung sih. Mau ketemu kliennya Kakak, kan. Tapi aku cuma nganter kok, abis itu bebas deh. Kalo bisa, kita ketemu disana ya?”

Gue dan Manda, seketika ngeliatin Agus. Seakan bisa nebak apa yang ada di pikiran kita berdua, Agus spontan jawab, “Oh memang nanti kita selesai snorkling mampir kesana, unang-unang aja Mas.”

“Un… apa tadi?”

“Unang-unang Mas Ebi. Itu bahasa orang sini, artinya tenang-tenang aja,” bales Agus. Abis jawab, dia terus beresin piring-piring bekas sarapan ke gerobak, sambil ngajak kita keluar ikutin dia. “Pertama, kita ambil peralatan snorkeling dulu ya,” tambah dia.

Gerobak pun dia tinggal, dan minta kita ngikutin dia ke tempat ngambil peralatan snorkeling. Gue sengaja nyuruh Agus cepet-cepet ngejauh dari rumah; just in case Aurel ga ngebiarin gue snorkeling.

“Nah, tunggu disini dulu ya Mas.”

Kita dibawa ke sebuah rumah dengan pelataran yang cukup luas dan beralas batako. Sementara kita nunggu, Agus pergi ke bagian belakang rumah lewat jalan samping. Disini, gue dan Manda ngeliatin orang lalu-lalang ngambil peralatan snorkeling yang belom pernah gue liat sebelumnya. Lah iya, ini aja pertama kali. Di sekitar kita juga banyak wisatawan-wisatawan yang lagi nunggu, beberapa lagi di-briefing sama tour guide-nya soal penggunaan alat-alat snorkeling itu tadi. Pokoknya rame deh.

Sekitar lima menit nunggu, Agus balik ke teras sambil bawa beberapa alat. Dia lalu jelasin kalo ada tiga alat penting buat snorkeling; diving google buat ngebantu menyelam, life jacket or so we usually called it pelampung biar ngebantu tetep ngambang, dan sepatu kodok biar bisa berenang jauh. Tapi diantara ketiganya, yang paling penting kata Agus itu google-nya. “Biar ga perih matanya Mas, tajem loh air laut kena mata,” katanya.

“Jadi kalo mata aku perih, kamu tiupin ya Bi,” kata Manda.

“Iya entar ditiupin, pake blower.”

“Kamu niupin mata aku atau mau hempasin aku dari hidup kamu?”

“E-eh… itu… ga lah, masa iya tega amat gue
begitu. Kita baru aja sayang-sayangan, masa langsung udahan?”

Tapi Manda ngelirik gue pake pandangan mata ngeledek gitu, untuk beberapa saat, kemudian jalan ngedahuluin gue ngekor Agus yang udah duluan ninggalin pelataran. “Dasar biji kecambah, bisa aja kalo ngomong,” gitu katanya. Gitu.

Kelar di-briefing Agus, dia lalu ngebawa kita ke arah barat, jalan dikit terus di persimpangan pertama setelah lewatin dermaga. Kita belok ke kiri, dan setelah ikutin jalan maka tiba deh ke satu lagi dermaga kecil. Disini, banyak banget kapal kayu kecil lagi parkir. Agus bilang, kalo ini rata-rata kapal khusus buat angkut tamu yang mau snorkeling. Jarang ada kapal nelayan yang nyari ikan parkir disini, biasanya parkirnya di dermaga utara. Kalaupun ada, paling abis ngambil bahan belanjaan dari darat sana.

“Darat? Lah emang ini apaan, Bang?” tanya gue heran.

“Orang pulau sebutnya itu, Mas. Ibukota itu disebutnya darat, soalnya mobil bisa jalan disana,” katanya.

Seriously, itu jawaban teraneh yang pernah gue denger.

Kita dianterin ke sebuah kapal kayu bercat biru muda yang lumayan gede. Cukup gede buat diisi dua orang sih. Terus, Agus ngenalin kita berdua sama yang punya kapal, namanya Mahmud. Orangnya tinggi kurus, rambutnya item kemerahan keseringan kena sinar matahari, apalagi kulitnya yang item sepenuhnya. Mengkilat coy, eksotis. Mungkin kalo bapak ini maen ke afrika, dia udah jadi semacam David Hasselhoff-nya mereka disana.

“Silahkan, silahkan. Anggap aja bukan kapal sendiri ya,” katanya, buat salam pembuka.

“Atulah sepik apa si bapak teh,” bales Manda sambil ketawa.

Si empunya kapal ngeliatin kita berdua, terus ngelirik ke Agus yang lagi sibuk naikin peralatan snorkeling sama dus air mineral ke kapal. “Gus, gus, segini aja nih tamunya?” tanya dia.

“Iya, mereka ikut jadwal pagi.”

“Tapi duit bensin ga kurang kan Gus?”

“Unang-unang aja Pak. Kayak biasa kok bayarannya.”

Dibilang begitu, Pak Mahmud sekali lagi ngeliat penumpang kapal kayunya, seakan kayak lagi mastiin sesuatu. “Ayo lah kalau begitu. Semuanya, berang-berang bawa berkat!”

Nah ini gue tau lanjutannya, bhahahaha. Gue pun teriak kenceng-kenceng saking semangatnya. “BERANGKAAAAAAT!”

Agus langsung ngelepasin tali yang tertambat di salah satu pasak dermaga, sementara Pak Mahmud nyalain mesin kapalnya. Ternyata, mesin kapal kayu itu pake mesin mobil, loh. Gue baru tau masa. Kapal pun mesti parkir dulu supaya bisa jalan lancar, dan setelah kelar, kapal melaju pelan ninggalin dermaga kecil ini. Semilir angin seakan jadi pertanda buat gue dan Manda, kalo ada hal-hal baru yang menanti kita di akhir hembusan angin ini.

Kayak yang gue inget kemarin, laut akan memberikan pertanda bagi mereka yang percaya. Sadar akan pertanda-pertanda yang tersirat, niscaya ngebuat kita makin deket sama jawaban yang kita cari.

Kapal perlahan ninggalin area Tidung, keliatan dari warna air laut yang ijo muda perlahan berubah jadi biru tua. Sebenernya, struktur tepi pulau ini tuh kayak palung, kata Agus. Sedikit melandai sampai ke tepi, terus langsung menjorok kayak jurang. Itu lah kenapa banyak himbauan supaya jangan berenang jauh-jauh dari tepi pantai. Soalnya dalem banget kalo sampe tenggelem; kayak perasaan gitu deh.

“Pak, kita snorkelingnya dimana ya?” tanya gue, setelah ada sekitar lima menit ninggalin pulau. Gue mesti ngomong setengah teriak, soalnya suara raungan mesin kapal bener-bener berisik.

“Disana tuh,” tunjuk Pak Mahmud ke salah satu pulau yang ga jauh dari Tidung. “Bukan di pulaunya, tapi ga jauh dari situ. Cakep spotnya, nanti foto-foto ya sama ikan-ikan. Bawa roti ga?”

Gue sama Manda saling pandang-pandangan, terus kita geleng kepala bersamaan. Emang ada yang bilang suruh bawa roti?

“Tenang saja Mas, Mbak. Saya sudah siapkan ini,” samber Agus, terus dia ngeluarin sesuatu dari balik kaosnya. Sebungkus roti sobek. Dari balik kaos, coy. Ingetin gue nanti buat ga minta rotinya. Pasti ada bau-bau manis-asem-asin gitu deh.

“Eh-eh, terus foto-foto sama ikannya gimana dong?” tanya gue.

“Ish, kan ada kamera underwater Bi,” bales Manda. Terus dia ngelirik Agus, dan nanya, “Kameranya bawa kan Bang Agus?”

Yang ditanya, malah bengong. Terus dua detik kemudian nepok jidatnya sendiri. “Waduh, saya lupa! Pak Mahmud, muter dulu ya saya mau ambil kamera.”

Gue sama Manda barengan nepok jidat. Eh Pak Mahmud nyusul deh.

“Jangan macem-macem Gus, ini udah ditengah. Saya sikut kamu nanti,” omel dia sambil tetep kemudiin kapalnya.

Oooh, jadi jurus andelan orang sini itu sikut? Sini Pak, adu sama jurus sleding saya. Pffft.

“Eh ga apa-apa Bang Agus. Yang penting snorkeling aja, hehe.” Manda lalu nyenggol bahu gue, sambil ngomong, “Kan yang penting momennya, bukan poto-potonya. Ya kan Bi? Dulu juga gitu kaaaaan~”

Gue. Langsung. Nunduk. Malu.

Ombak yang lumayan kenceng pagi ini ngebuat kapal yang kita tumpangin bergoyang-goyang kesana kemari. Gue kayak naik roller coaster di Dufan ini mah, bentar naik terus turun tiba-tiba. Naik lagi, belok kiri. Turun, dihempas air laut. Muka gue langsung pucet ngebayangin kalo ada ombak gede ngehantam kita semua, terus bikin kapalnya kebalik. Sementara Manda, berkali-kali teriak lucuk tapi sama sekali ga ada kesan takut yang gue tangkep dari dia. Maklum, otaknya udah geser.

“Tuh,” tunjuk Pak Mahmud, “Itu namanya Pulau Payung.” Gue langsung ngarahin pandangan, dan ngeliat pulau yang tadi ditunjuk Pak Mahmud. Oh jadi itu pulaunya. Struktur pulaunya sendiri ga panjang kayak Tidung, tapi lebih banyak pepohonan disana. “Disana masih asli jadi pulau penduduk, belom dijadiin wisata kayak Tidung. Makanya suasananya masih asri,” tambah nahkoda kita ini.

“Nanti mampir kesana, Pak?” tanya Manda, dan dijawab anggukan ringan sama Pak Mahmud.

Pas lagi asik ngobrol, pandangan gue teralihkan sama satu speedboat yang berlayar dari kejauhan di belakang sana. Makin lama kapalnya makin deket, cepet banget. Satu speeeboat putih, mewah deh pokoknya. Mungkin ini yang dimaksud yacht kali ya? Nah speedboat ini kayak mau nyusul kita gitu. Sampe akhirnya jarak diantara kapal kita semakin deket, gue jadi bisa liat jelas siapa yang lagi berdiri di tepi kapalnya.

Ada dua cewek, yang satu lagi dadah-dadah ke gue; sementara cewek satunya lagi senderan di pintu kapal, sambil ngelipet tangan di dada. Mereka, Devi sama… yah, Aurel.

“Waaaaaa… Aureeeel, Deeeeeeviii~” begitu teriak Manda sambil bales dadah-dadah.

Pas speedboat mereka sejajar sama kapal kita, gue ngelempar senyum ke Devi sama Aurel. Tapi si saiko itu malah ngeliatin gue sinis banget, matanya tajem seakan udah siap mau tusbol gue. Terus, Aurel angkat satu tangannya; dan gue kira dia mau dadah-dadah ke gue, ternyata…

Dia ngacungin jari tengahnya, terarah ke gue, sambil senyum manis.

“Buset. Kelar idup gue inimah.”

Manda yang ngeliat, malah ketawa ngakak. Dia terus nepuk-nepuk pundak gue, lalu sambil nerusin ketawa, dia kembali dadah-dadah lucuk ke Aurel dan Devi yang mulai perlahan ngejauh.

“Kamu di-pakyu-in tuh Bi, ahahaha!”

“Niat banget itu mah dia emang.”

Kapal masih terus melaju. Yeah, masih terus melaju sambil keombang-ambing gini. Sama kayak perasaan gue sekarang. Ups.

Setelah kira-kira lima menitan, laju kapal melambat. Makin lambat, sampe akhirnya mesin dimatiin Pak Mahmud tepat di area perairan dangkal. Gue sama Manda buru-buru ngelongok ke bawah, dan bersiul kagum pas liat barisan terumbu karang yang tercetak jelas di permukaan laut yang jernih. Gue demen yang begini nih.

“Gus, nyebur nih,” kata Pak Mahmud sambil ngelemparin tali tambang ke Agus.

Ga banyak omong, Agus langsung nyebur sambil bawa tali tambang. Abis itu, Pak Mahmud ngasih tau kalo Agus lagi nambatin kapal ke salah satu terumbu karang.

“Oh, kirain pake jangkar kayak kapal di Muara Angke Pak,” respon gue.

“Haduuuh, kalo bisa jangan. Nanti rusak terumbu karangnya. Pake yang aman-aman ajalah, masa kita orang pulau mau ngerusakin yang udah ngasih kita makan?”

Bener sih, kudunya emang gitu. Selain buat ngejaga ekosistem laut, terumbu karang yang idup juga berfungsi jadi taman bawah laut. Dari sini, segala bentuk rantai kehidupan bermula. Terumbu karang yang terjaga kelestariannya bakal jadi daya tarik tersendiri buat wisatawan, dan itu bakal nambah pendapatan penduduk asli pulaunya. Kesimpulan gue, dengan ngejaga biota laut, berarti mereka juga ngejaga perekonomian mereka sendiri. Hidup mereka sendiri.

“Kok masih diem?” tanya Pak Mahmud.

“Lah, udah bisa snorkeling ya? Okeeee~”

Manda pun nyamber, “Kemon Bii~~~!”

Gue sama Manda langsung pake google, pelampung, sama sepatu kodoknya. Tapi kata Agus, malah jadi berat kalo pake sepatu kodok, dan yang ga biasa malah kram. Yah, gajadi deh daripada kram. Berabe entar.

Berasa jagoan, gue berdiri di tepi kapal, mau siap nyebur. Tapi serentak pikiran-pikiran absurd menyeruak ke otak. Gimana kalo ternyata dibawa situ ada monster laut? Terus pas lagi berenang kita ditarik ke dasar laut sama cumi-cumi raksasa? Gimana kalo ternyata alien bikin markas disana? Dan parahnya, aliennya ternyata udah berkonspirasi sama Men In Black buat bikin tatanan dunia baru. Lebih parahnya, Illuminati biang kerok dibalik semua ini. Yang paling parah, kita ga sadar sama semua ancaman maha berbahaya itu dan malah asik snorkelingan!

“Ah, sebodo amat lah.” Lalu, byur. Gue nyebur duluan, dan… whoaaaa! Pemandangan di dalem lautnya keren coooy! Gue kira karena tampak dari permukaan laut yang kesannya cetek, jadi aman-aman aja buat nyebur. Taunya dalem banget, ada kali sekitar dua-tiga meter. Untungnya, pelampung bawa gue naik lagi ke permukaan.

“Man, ayo nyebur! Terumbu karangnya bagus tau!”

“Tapi pegangin ya? Aku ga bisa berenang loh.”

Gue ngangguk, terus lepas pelampung. Ga bakal bisa nyelem kalo pake ini sih. Manda sekarang berdiri di tepi kapal, sementara gue kasih kode buat nyebur.

“Nih, tu… wa… g–”

Woy, woy, aba-aba gue belom selesai tapi dia udah lompat duluan! Mau ga mau, gue berenang ke arah mendaratnya dia, terus gue…

“Haepp… blepp… uuffhh…!”

Setelah sempet tenggelam beberapa detik, kita berdua naik lagi ke permukaan. Ini gara-gara Manda mendarat PAS BANGET di muka gue. Dan gue kira dia lumayan enteng, eh taunya berat juga.

“Ehehe, sori Bii,” kata dia.

Gue ga ngerti, apa ini karena pertama kali snorkeling atau emang snorkelingnya bareng Manda, atau bahkan keduanya; gue ngerasa super seneng. Manda yang ga bisa berenang, ngekor di punggung gue sementara gue ajak kesana-kesini di permukaan. Sesekali dia gue ajak nyelem buat liat terumbu karang. Indah, kalo gue bilang. Warna-warni, persis kayak pelangi. Sayang, beberapa udah rusak gara-gara kena jangkar.

Lucunya, meski ga bisa berenang, tapi dia ga takut kalo ditinggal.

“Emang kenapa, kalo mau berenang sendiri yaudah sana Bii. Aku teh fine fine aja kok,” tuh katanya.

Tapi pas gue tinggal, dia kelelep. Siapa yang tega ninggalin kan jadinya?

Ada sekitar satu jam kita snorkeling. Agus juga aktif sebagai guide yang baik, mandu kita ke bagian mana yang aman buat nyelem, dan mana yang sekiranya dalem. Sementara Pak Mahmud masih asyik ngerokok di atas kapal. Klepas, klepus, rokok kreteknya terlalu banyak ngehasilin asep. Yah, jadi kayak semacam fogging gitu.

“Bang Agus,” panggil gue. “Udahan yuk, mulai capek kayaknya nih.”

“Iya juga sih, Bi. Naik aja deh.”

Pas naik lagi ke kapal, Pak Mahmud nanya ke gue sama Manda. “Jadi ke Payung?” dan kita bales pake anggukan.

Maka, kapal kembali mengarungi laut dangkal, menuju pulau tak jauh di depan.

Selesai menepi di dermaganya, gue sama Manda langsung menuju ke tepi pulau. Ternyata pulau ini beda sama Tidung sih. Lebih rindang, banyak pohon, adem, dan sepi. Kalo mau cari ketenangan, gue kira disini tempatnya.

Di depan kita sekarang berjejer tenda-tenda dan saung, serupa kedai gitu. Jaraknya sendiri ga jauh dari dermaga, pas banget keliatan dari sini. Pas gue lagi celingukan, keliatan ada satu cewek berambut bondol lagi dadah-dadah ke arah kita berdua. Devi.

“Kok disini?” tanya gue.

“Aku ga tertarik sama obrolan bisnis. Jadinya disini aja,” bales dia.

“Terus Aurel mana?” giliran Manda yang nanya.

Devi pun nunjuk ke arah sisi lain pulau. Gue gatau itu arah mana, tapi yang jelas ada kayak semacam puri atau villa gitu disana. Di jalur ke arah sana, ada dua patung mirip monster kerdil yang ditempatin di kiri dan kanan jalurnya. Lengkap sama kain item-putih yang dililit di patung, semacam kain adat orang Hindu gitu.

“Kayaknya enak disana, kenapa ga nunggu disana aja?” tanya gue.

“Ya enak sih, tapi kalau sendiri serem juga. Sepi soalnya.”

Sementara gue sama Devi lagi ngobrol, Manda malah asik nyemilin keripik sukun. Agus emang bilang, kalo salah satu oleh-oleh pulau ini tuh keripik sukunnya yang enak. Tapi… gimana sih rasanya ada tiga orang, dua lagi ngobrol, dan satunya malah ngemil mulu dari tadi?

“Apa?” reaksi Manda begitu gue sama Devi ngeliatin dia. “Emang salah kalo aku ngemil?”

Gue mutusin supaya nemenin Devi ke villa itu, jemput Aurel; sekalian biar Manda ga ngemil terus. Setelah bayar, kita nyusurin jalan ke arah villa. Dijalan, Manda masih ngemil. Mulutnya ga berenti-berenti ngunyah. Yaudahlah, akhirnya gue sama Devi ikutan nyemilin keripiknya Manda aja.

Deg.

Ada perasaan aneh yang gue rasain begitu kita lewatin dua patung batu tadi. Perasaan kayak masuk ke tempat asing, dan patung batu itu difungsiin sebagai penanda batasnya. Untungnya, ada Agus yang ikut sama kita. Agus jelasin, kalo setengah bagian pulau ini milik orang yang juga punya villa itu. Agus sendiri ga tau jelas namanya, cuma sama penduduk sekitar orang itu dipanggil Pak Salim.

“Dev, orang yang sama yang lagi meeting sama Aurel?” tanya gue, dan dibales anggukan sama Devi.

Setelah lewatin patung batu, ada pemandangan baru yang tersaji di depan kami. Wuih, keren coy. Di sisi kanan, ada semacam danau buatan yang dikelilingi pohon-pohon. Juga ada daratan kecil di tengah-tengahnya dengan tumpukan batu-batu di tengah daratan kecil itu. Di sisi bagian pulau ini juga punya dermaga sendiri, dan kapal-kapal pesiar mewah berjejer rapi menepi di masing-masing pasak. Termasuk kapal yang ditumpangin Aurel sama Devi tadi.

“Di tengah-tengah danau, itu kuburan tau Mas Ebi,” cerita Agus. “Itu kuburan istrinya yang punya villa. Dikubur disana. Lagipula, kalau menjelang maghrib, tempat ini jadi seram. Angker. Penduduk sini sih ga ada yang berani masuk ke areanya Pak Salim kalau udah sore. Apalagi… Pak Salim itu…” Agus kayak ragu buat nerusin ceritanya.

“Apa? Pak Salim kenapa?” tanya Devi, ngedesak Agus.

“…Pak Salim, orangnya misterius. Suka ketawa-ketawa sendiri di villanya dia. Malah kadang suka bicara sendiri,” tambah Agus.

Ngedenger cerita Agus, kita bertiga saling pandang-pandangan. Seakan tersinkronisasi, cuma ada satu hal yang ada di kepala kita semua. Aurel!

“Dev, Dev… kakak lo tuh…”

“I-Iya, duh… gi-gimana nih Kak…”

Disaat kita berdua masih bingung campur takut, Manda udah lari duluan ke arah villa. Dia nengok sebentar ke belakang, ke arah kita. “Atuhlah cepet! Malah bengong!”

Gue, Devi, sama Agus buru-buru nyusul Manda. Tungguin kita, Rel!

Bersambung.