Perjalanan Gila Part 24

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 24 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 23

Jawaban Dari Harapan

Senin pagi. Hari Senin itu sering banget disalahin sebagai perusak kesenangan orang. Mereka selalu bilang I hate Monday, karena merasa hari Senin ibarat pria/wanita idaman lain yang tiba-tiba dateng dan ngerusak keharmonisan rumah tangga orang. Senin adalah akhir dari kebahagiaan, dan awal dari kebosanan buat pelajar-pelajar kayak kami.

Ga tau kenapa hukum waktu yang bersifat elastis jadi ngaruh banget pas hari Senin; ngejalanin jam pelajaran sekolah udah kayak dijeblosin ke pesantren kilat.

Senin adalah Upacara. Stigma itu ga bakal berubah dari gue kelas satu eSDe, sampe nanti lulus eSeMA. Senin pagi adalah jam-jam paling repot dimana pelajar kayak kita-kita ini sibuk nyari seragam upacara yang entah dimana. Sebut aja topi yang tiba-tiba ilang, dasi yang kecuci, gesper yang ketinggalan di kolong meja. Dan di hari Senin juga, toko-toko seragam mendadak diserbu pasukan putih-putih. Meski kita belinya beda-beda, tujuan tetep sama: biar engga dihukum selepas upacara.

To be honest, gue benci banget hari Senin. Dulu. Tapi semua berubah ketika Aang mengalahkan raja api Ozai. Engga, bercanda. Garing ya? Biarin. Dulu, gue itu teledor banget kalo nyimpen seragam upacara. Sering banget gue dihukum berjemur di lapangan tiap kali abis upacara, ya gara-gara seragamnya ga lengkap. Sekarang sih, masih sama aja. Gue tetep teledor kok.

Tapi… semenjak pindah ke kota ini, gue jadi suka banget sama hari Senin. Di hari Senin-lah, gue pertama kali ketemu Manda. Di hari Senin juga, polantas terlalu sibuk ngurus lalu lintas jadinya ga terlalu ngelirik pelajar-pelajar ga punya SIM kayak kita ini. Di hari Senin ada NoMatnonton hemat, sarana nonton film di 21 yang maklumin kantong pelajar. Dan banyak, banyaaaak banget hal-hal baik yang terjadi di hari ini.

Apalagi sekarang.

Upacara bendera ga pernah seseru ini. Peserta upacara bukan cuma murid kelas satu sampe tiga, guru-guru, sama staff tata usaha aja; tapi juga… hngg… gimana jelasinnya?

Lu tau ga, ini kali pertama gua ikut upacara. Gua grogi nih, entar mau ngomong apaan di depan, kata Om Drajat yang baris di sebelah gue.

Lah, emang waktu sekolah ga pernah ikut, Ncang?

Om Drajat dengan polosnya geleng-geleng kepala. Gimana sih, ngeliatin orang sangar tapi pasang muka polos sambil geleng-geleng? Jijik kan ya? Gua cabut mulu, sekola aja bisa diitung jari. Jaman dulu pan anak mudanya pada males sekola, jawab dia.

And you know what, Om Drajat ga baris sendirian. Ada sekitar tiga puluhan (menurut itungan sok tau gue) anggota geng motor yang juga temen-temennya Om Drajat berbaris dan dengan tertib ikut proses upacara yang lagi berlangsung. Mereka malah membaur, berbaris bareng-bareng sama murid-murid.

Kalo kita-kita pake seragam putih-putih dan topi serta dasi abu-abu, berbanding terbalik sama para anggota geng yang berkostum item-item. Ada juga yang pake bandana, jaket kulit, kalung rantai, cincin batu akik, ada yang tindikan, tatoan, mukanya penuh codet, ada yang badannya gede, ada yang ngalungin gear di leher, golok disangkutin di pinggang; pokoknya ugal-ugalan deh mereka itu.

Nah, maka dari itu… gue, dengan belagu dan bangga banget, mempersembahkan tamu spesial yang ikut upacara bendera kali ini; Moonraker!

Mwahahahahahahahahaha~!​

Ketawa dalem hati, ga pernah bisa sepuas ini.

Kenapa Om Drajat dan kawan-kawan sepergengannya bisa ikut upacara? Awalnya sederhana kok. Inget terakhir kali gue sama Om ngehek ini ngobrol? Nah, itu masih lanjut tuh.

Mungkin, kita mesti balik ke suasana Sabtu siang kemarin; dan mengungkapkan semua missing link-nya…

***

…Ncang dateng ke sekolahan Ebi dong.

Om Drajat langsung mengernyit denger omongan gue. Ngapain gua kesono? Ngambil rapor elu? tanya dia.

Gue langsung ketawa ngakak, tapi ga lama sih. Soalnya tiap abis ketawa, rahang gue berasa nyeri lagi. Gue ga pernah ngira, kalo efek digebukin itu bakal senyusahin ini. Bukan begitu. Jadi gini Ncang, di sekolahan Ebi ada yang ngaku-ngaku kenal sama geng motor gitu, bales gue.

Ya kalo cuma kenal mah gapapa. Di Bandung sendiri juga banyak geng motor kan. Kita aja yang sesama geng motor sering bentrok.

Wuih! Berarti geng motor Ncang banyak musuhnya dong?

Ya lumayan. Di Bandung itu ada dua geng motor yang anggotanya paling banyak, XTC sama Brigez. Ada juga yang ditakutin kayak GBR. Gua sendiri masuk ke geng Moonraker, kata Om Drajat disela kepulan asep rokoknyangebuat doi lebih mirip dukun lagi presentasi daripada seorang paman yang lagi menjelaskan sesuatu.

Gue cuma manggut-manggut. Gue pun mikir, kalo misal masuk geng motor gimana ya? Pasti jadi keren banget. Tapi buru-buru gue tepis pikiran itu. Halaaah, digebukin aja ga bisa ngelawan, ini mau gaya-gayaan masuk geng motor.

Het, Ncang! Kan Ebi lagi cerita ini! Gue nyeruput segelas susu coklat dulu, sebelum ngelanjutin. Masalahnya nih, mereka itu gunain nama geng motor buat mulusin tindakan mereka, Ncang. Masa kita mau diemin aja?

Elu kali yang diemin aja. Gua mah ga mau tau.

Gue langsung diem. Iya juga sih, ini kan masalah gue. Tapi gue juga butuh banget bantuan doi, soalnya kayaknya ga bakal cukup kalo cuma ngandelin saksi-saksi doang. Akhirnya, kita berdua sama-sama diem sambil nikmatin susu coklat di gelas masing-masing. Kalo kata orang laki itu minumnya kopi, mereka salah. Laki itu terserah minum apaan aja, yang penting punya prinsip. Karena prinsip yang akan nganterin seorang laki-laki untuk memimpin wanitanya.

Acielah. Asik dah.

Ngomong-ngomong, yang ngaku-ngaku itu bawa-bawa geng mana? tanya Om Drajat, memecah hening.

Apa sih, agak lupa Ebi. Mun… mun… apa gitu, pokoknya ada mun-mun-nya lah, Ncang.

BRAK. Om Drajat langsung gebuk meja. Ya, mendramatisir sekali dia, sampe bikin susu di gelas kita tumpah kemana-mana. Moonraker maksud lu?! Kenapa ga bilang dari tadi?! Sini mana orangnya, gua putusin kepalanya! bentak doi, tapi gue yakin maksudnya bukan ngebentak gue kok.

Hngg… sebenernya sih… gue… asal aja nyebutin nama tadi. Abis yang gue inget ya itu, nama geng motor yang disebutin Om Drajat paling akhir tadi. Itu juga udah lupa-lupaan. Tapi gue ga nyangka, efeknya bakal seheboh ini.

Kan makanya Ebi minta tolong, Ncang. Mau ga?

Mau! Jadi gua musti gimana?

Gue mikir dulu. Dateng aja ke sekolahan Ebi.

Terus?

Ikut upacara dulu dong. Kan Senin ada upacara.

Dan satu jitakan mendarat mulus di kepala gue. Mana ada geng motor ikut upacara sekolahan?! Elu bener-bener ya, itu mah namanya ngerjain gua!

Lah, Ncang bilang kalo pandangan masyarakat ke geng motor itu buruk kan? Nah sekarang nih saatnya, ngebenerin kesan kayak gitu. Tunjukin kalo geng motor juga bisa hormat sama bendera Indonesia. Plis Ncang ya, pelisss…..

Kata-kata gue, sukses bikin doi mikir keras. Om Drajat larut dalam pikirannya sendiri, lama banget. Cukup lama sampe gue selesai ngelap bekas-bekas tumpahan susu pake tisu. Cukup lama sampe gue udah selesai balesin SMS-nya Manda. Mungkin, kalo doi masih mikir juga, bakal gue tinggal tidur aja.

Lalu pada menit kesekian, Om Drajat condongin badannya ke gue sambil nunjuk. Tapi bener ada ceweknya, kan?

Tjakep. Gue nyengir seketika.

***

And here we are, berdiri khidmat sambil memberi hormat kepada bendera merah-putih yang sedikit demi sedikit naik ke puncak tiang, diiringi lagu Indonesia Raya yang… (tarik napas dulu, seneng banget gue soalnya) ga pernah kedengeran semenarik ini di kuping gue. Suasana upacara kali ini juga berlangsung lebih tertib. Para peserta upacara pasang tampang diem semua, apalagi pas gue ngelirik di barisan kelas tiga. Pucet abis! Bwahahahahaaa, muhahahampuuusss~!

Semua berawal dari anak-anak kelas gue beserta ketua OSIS yang menghadap ke ruang Kepsek sepuluh menit sebelum upacara dimulai. Kita nyerahin daftar murid-murid yang siap diminta jadi saksi, beserta pengaduan atas kelakuan anak-anak didik pak Kepsek yang kelas tiga itu. Gue juga bilang, mereka ngancem kami, adek-adek kelas mereka yang unyu dan masih polos ini, supaya nurutin perintah mereka kalo engga mau diserahin ke geng motor.

Awalnya, Pak Kepsek masih bersikap santai dengan nyuruh kami bubar, dan berjanji akan nyelesein masalah ini. Tapi, gue bilang kalo masalah bawa-bawa geng motor ini udah sampe ke kuping geng motornya sendiri. Denger hal itu, Kepsek langsung pucet. Apalagi pas gue bilang, kalo nanti mereka bakal dateng ke sekolah buat nindak langsung murid-murid kelas tiga.

Coba deh Pak, pertimbangkan masalah ini, kata Miranda, si ketua OSIS. Meskipun kacamataan dan agak mbulet, tapi senior kita yang satu ini gede loh rasa keadilannya. Awal-awal kita ngadu, malah disambut baik dan doi bilang meskipun dia juga kelas tiga, tapi ga bisa biarin rekan-rekan seangkatannya berlaku semena-mena. Cihuy deh kaka!

Misal sampai ramai keluar ke media, terus sekolah kita diliput, nanti nama sekolah kita sendiri yang jelek Pak! lanjut dia.

Maka, dibantu desakan dari temen-temen gue yang bilang kalo gue juga salah satu korbannya, Pak Kepsek ngambil jalan tengah. Pak Kepsek mutusin akan menindak para oknum di depan anggota geng motor, dengan kondisi kalo mereka dateng. Kalo engga, ya diselesein secara musyawarah aja.

Untungnya, Om Drajat bener-bener dateng. Rombongan motor masuk lingkungan sekolah dan parkir seenaknya, terus ikut upacara. Cadas bro.

So, once again, he we are. Lapangan sekolah kali ini udah kayak papan catur ajadi isi item sama putih. Meski warna putih-putihnya lebih banyak, tapi ga tau kenapa si hitam-hitam yang minoritas ini lebih keliatan mendominasi. Sayangnya, Om Drajat tadi dateng pas banget upacara mau dimulai, jadi ga punya kesempatan ngomong dulu sama Kepsek. Tapi sih gue yakin, bakal ada sesuatu yang beda pas pimpinan upacara bicara nanti.

Setelah sesi mengheningkan cipta selesai, sekarang saatnya pimpinan upacara naik ke podium. Wah, gue baru ngeh kalo ternyata yang jadi pimpinan upacara kali ini itu Bu Gayatri. Kayak biasa, senyum guru muda satu itu selalu menawan. Meski cuma ngelempar senyum tipis ke segala penjuru barisan, tapi itu cukup untuk bikin semua mata menatap ke arah dia.

But-wait, oh? Bu Gayatri megang secarik kertas.

Baik. Selamat pagi Kepala Sekolah dan rekan-rekan guru yang saya hormati, serta murid-murid sekalian yang saya kasihi… untuk mempersingkat waktu, saya tidak ingin berbasa-basi, begitu tuh salam pembukanya. To-the-point banget ya?

Bagi siapa saja yang namanya saya sebut, sekali lagi… bagi siapa saja yang namanya saya sebut, harap maju ke depan. Baik, saya mulai dari Aswan, Nandar, Tina, Arinda….

Whoooooaaahh, suasana langsung rame seketika. Murid-murid yang dipanggil semuanya berasal dari kelas tiga, otomatis kita semua paham banget tentang apa ini sebenernya. Ga ada lagi raut muka kebingungan karena ngeliat anggota geng motor rame-rame invasi sekolah terus ikut upacara, tapi kini diganti jadi kasak-kusuk dari mulai barisan kelas satu sampe kelas dua; yang bahkan gue kira bisa kedengeran jelas di kuping anak kelas tiga.

Yang namanya saya sebut silahkan maju ke depan!

Semua kaget. Baru kali ini Bu Gayatri ngomong dengan intonasi yang keras gitu. Hal ini ngebuat anak-anak kelas tiga saling pandang-pandangan. Beberapa dari mereka masih ragu untuk maju, dan sisanya malah bingung ga tau mesti apa. Tapi Bu Gayatri malah minta tolong sama beberapa anggota geng motor untuk bawa murid-murid yang dia tunjuk supaya ditarik maju.

Hebat sekali guru satu ini, hafal diluar kepala muka murid-muridnya.

Setelah semua yang namanya dipanggil udah ada di depan barisan, Bu Gayatri minta satu orang perwakilan dari geng motor untuk ngejelasin apa yang dipermasalahin. Tadinya Om gue yang mau maju, tapi buru-buru gue tarik tangannya. Kalo dia yang maju, bisa-bisa bukan kelar masalah, tapi malah jadi arena pertumpahan darah. Akhirnya, salah satu petinggi Moonraker maju ke depan.

Berdasarkan bukti-bukti dan saksi-saksi, kalian terbukti melakukan perploncoan diluar batas yang bisa diterima kepada adik-adik kelas kalian, kata Bu Gayatri. Terlebih lagi melakukan ancaman dengan memakai nama suatu organisasi tertentu demi kepentingan kalian sendiri. Benar-benar keterlaluan….

Maka, saya selaku pimpinan upacara, sekaligus mewakili Kepala Sekolah, memutuskan akan menyerahkan kalian kepada organisasi yang kalian catut namanya… untuk diberikan tindak lanjut sesuai yang seharusnya, tambahnya lagi.

Tapi si petinggi Moonraker ini nyela. Kalo bisa jangan, Bu. Kalo diserahin ke aing mah, udah ga tau mereka nanti teh jadi apa, bales dia.

Dan setelah ngelewatin pembicaraan yang lumayan panjang, hasil akhir pun ditentuin. Tau ga sih, perasaan kayak kalo kita udah tau dikasih kejutan tapi belom tau kejutannya apa, dan pas detik-detik kejutannya bakalan terealisasi, kita malah deg-degan sendiri? Nah, itu yang gue rasain sekarang. Rasanya tuh kayak ada band metal lagi konser di dada gue.

Gue ga pernah nyangka, ngeliat orang mau dihukum aja bisa bangkitin adrenalin. Ckckck.

Sekarang, keputusan saya kembalikan ke kalian, kata Bu Gayatri ke oknum-oknum kelas tiga. Kalian diberikan dua pilihan; dikeluarkan dari sekolah ini dan akan diproses sesuai hukum yang berlaku, atau rela diserahkan kepada pihak dari geng motor ini. Setelah upacara selesai, saya beri waktu satu jam untuk berpikir. Dan pukul sembilan nanti, kalian kembali berbaris disini. Sekian.

Suasana yang tadinya tegang, mendadak berubah histeris. Semua murid (kecuali kelas tiganya sih) langsung tepuk tangan di udara, berkali-kali, sekeras mungkin. Keren! Beberapa dari mereka bahkan udah ga takut lagi buat nyorakin para pem-bully mereka. Ternyata, kayak gini yang namanya kekuatan massa. Yeah, madness is like gravity; all you need is a little… push.

Ncang, makasih banyak ya mau bantuin Ebi.

Om Drajat yang lagi ikut-ikutan tepuk tangan padahal ga begitu ngerti masalahnya, langsung nyengir ke gue. Dia jawab, Biar gimanapun juga, gua ini Ncang lu. Bohong kalo gua ga marah tau lu dihajar sampe bengep-bengep gini. Tapi kan gua ga punya hak penuh kudu belain lu, lagian kalo gua belain… lu kapan jadi lakinya?

Ah. Bener-bener pria yang memegang prinsipnya, ini orang. Gue yang larut dalam haru, mutusin buat ngelakuin salam antar sesama lelaki sama Om Drajat. Urutannya, jabat tangan, terus bikin salam kayak lagi mau panco, terus pelukan (bentar aja tapi, laki men! Mana ada laki pelukannya lama) dan dilanjut sama adu tinju. Keren banget dah ah.

Selesai upacara, semua kembali ke kelas masing-masing. Ga tau kenapa, gue bener-bener ngerasa lega sekarang. Baru kali ini gue ngerasa sekolah ini nyaman banget. Dan karena masalah ini butuh konsentrasi lebih dari para guru, makanya jam pelajaran jadi kosong. Waktu-waktu ini yang gue manfaatin buat beli cemilan di kantin. Ga lupa dong, nyamper Manda.

Kak Febri~~~~~! teriak dia begitu gue nongolin muka dari celah pintu kelasnya. Manda langsung lari-larian nyamperin gue, dan diiringi sama cie-ciean dari seisi kelasnya. Tapi Manda cuek-cuek aja tuh, malah lompat-lompat kayak kelinci sambil ngajak gue toss.

Itu tadi kok bisa sih? Kok bisa sih? Kok bisa sih?

Yang mana?

Yang tadi pas upacara~~~! Itu tuh, yang semuanyaaaahhh~~~~!

Nah, sekarang saatnya. Ini waktu yang pas bagi gue buat nyombongin diri. Maka, gue ngebuat pose jempol dan telunjuk ngacung terus tempelin di dagu. Ga lupa dong, kedipan-kedipan narsis penuh arti.

Keren kan gue? Lagian, Ebi dilawan. Myahahahahaha, pusing-pusing dah tuh dia dia orang sekarang!

Manda, ngangguk berkali-kali tanda setuju banget sama gue. Binar di matanya sekarang udah maksimal, bener-bener ekspresiin kegembiraannya.

Aku jadi pengen banget sleding Kak Febri deh. Ini anak emang jangan dikasih ati, ngelunjak!

Lah orang mah normalnya peluk kek, apa kek. Ini sleding, apa-apaan tuh!

Ya aku sleding dulu. Kak Febrinya nanti jatuh kan tuh, bales Manda, dengan gaya barunya dia: gaya jejingkrakan. Jatuh ke pelukan aku, maksudnya~

Acielah. Gue digombalin. Lunglai hati abang seketika, neng.

***

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Sekolah ngeluarin murid-murid kelas tiga hampir satu kelas jumlahnya. Itu pun dengan alesan karena tindakan perploncoan mereka. Beberapa dari murid-murid yang di-drop out orangtuanya sih anggota Komite Sekolah, dan ga butuh waktu lama untuk terjadi bentrok antara pihak sekolah sama pihak komite. Tapi karena sekolah udah dimodalin bukti-bukti, para orangtuanya ga bisa berlaku banyak. Mereka cuma minta pihak sekolah pertimbangin lagi keputusannya, atau diperingan sanksi, minimal.

Tapi sekolah bersikeras kalo kegiatan bully, apapun alesannya, ga dibenarkan disana. Makanya, para pelakunya terancam dikeluarin, bahkan bisa ga jadi lulus karena mereka keluar pas mau Ulangan Nasional. Apes ya mereka, udah di-d.o, eh ga jadi lulus juga, mesti pindah sekolah lagi. Ckckck.

Tapi gue rasa, itu harga yang pantes dibayar mereka buat semua kelakuan buruk mereka ke orang lain. Manda cuma salah satu korbannya, dan kalo mau diungkap, udah berapa banyak orang jadi korban tradisi lingkaran setan ini?

Hari ini, sekolah terasa lebih sibuk dari biasanya; berbanding terbalik sama murid-muridnya yang kesenengan karena jam pelajaran bener-bener kosong dari awal sampe akhir. Banyak cara yang dilakuin murid-murid untuk ngisi kekosongan jam pelajaran ini.

Ada yang tidur di UKS dan Perpustakaan, ada juga yang duduk-duduk di koridor kelas, nonton film lewat proyektor, atau ngobrol-ngobrol di kantinkayak gue dan Manda. Banyakan sih… ngegosipin kejadian tadi pagi. Ngeselinnya, ngobrolnya pake bahasa Sunda. Ya, cuma gue disini yang bingung mereka ngomong apa.

Jadi di geng motor tadi ada Om-nya Kak Febri? tanya Manda.

Gue cuma ngangguk, terus lanjut lagi makan gorengan. Kebetulan banget ya?

Tapi… kok bisa?

Gatau, jawab gue sambil angkat bahu. Mungkin, itu ga bener-bener cuma kebetulan. Bisa aja kayak… semacam jalan gitu deh. Yah, kadang hidup itu misteri banget. Gue ga kuat mikirin itu lama-lama.

Gue dan Manda yang tadinya cuma berduaan aja, digangguin sama temen-temen sekelas yang juga ke kantin. Akhirnya, kami duduk bareng deh. Ngobrol, bercanda, ketawa-ketawa, curhat-curhatan. Awalnya, Manda ngerasa ga nyamanmungkin karena belom kenal. Tapi setelah cairnya suasana, Manda malah dijadiin target curhat mereka.

Ada yang ngegalau karena perasaannya bertepuk sebelah tangan, ada yang cuma di PHP-in doang, ada juga yang bawaannya curiga mulu karena ngejalanin hubungan jarak jauh. Yah, cerita-cerita remaja kayak kami. Cerita yang seharusnya kami alami, di usia belasan ini.

Sungguh, menjadi dewasa karena keadaan itu menyiksa, kawan.

Eh, kalian kan cocok banget nih, kenapa teh ga jadian aja? tanya salah satu temen sekelas gue.

Pertanyaannya mampusin banget. Gue dan Manda spontan saling pandang-pandangan, untuk sekilas, lalu saling buang muka. Kami jadi salah tingkah, dan bingung mesti bersikap apa. Ini… ini… khas adegan FTV banget sih. But wait, jadian? Oh iya, ya. Terlalu larut dalam hubungan ga jelas ini malah bikin gue terlena untuk tidak-menyegerakan-untuk-membuat-hubungan-ini-jadi-jelas. Gue rasa, gue kini terjebak di situasi tertentu, senior-zone.

Pulang sekolah, gue emang bareng sama Manda. Tapi kita masih diem-dieman. Bukan diem marah, tapi karena saling ga tau mesti bersikap apa. Selama di jalan, yang ngisi kekosongan dialog diantara kami cuma desau angin. Acielah. Tapi…

Kak, mau langsung pulang? Ada waktu ga? tanya Manda, tiba-tiba.

Engga sih, ada waktu kok. Emang kenapa?

Anterin aku yuk, kita ke alun-alun. Belum pernah kesana kan?

Kalo dipikir, iya juga sih. Selama ini gue cuma bolak-balik rute yang itu-itu aja. Dari rumah ke sekolah, terus sebaliknya. Paling mendingan jalan-jalan ke Cihampelas, main ke PVJ, Istana Plaza, udah. Astaga, padahal kalo kata temen-temen gue di Jakarta yang suka main kesini, tempat asik di Bandung itu banyak. Kok bisa gitu gue ga kepikiran buat jalan-jalan.

Udah saatnya, Ebi butuh piknik.

Perjalanan naik motor ke alun-alun ternyata ga jauh loh. Yah, lewatin beberapa perempatan… muter kesana… kesini… dan, sip! Setelah parkir motor agak jauh dari alun-alun, kita berdua jalan sedikit kesana. Hooo, ternyata yang namanya Alun-Alun Bandung itu kayak gini; lapangan luas yang berfungsi sekaligus jadi taman, dengan banyak taman-taman kecil yang dipager, juga bangku-bangku.

Gue ngerasa agak familiar sama tempat ini, mirip kayak di… hngg… alun-alun di Kota Tua, di Jakarta sana. Di sisi barat alun-alun ada masjid, dan di sisi timur ada jalan bersejarah yang ikut andil dalam kemajuan negeri ini: Jalan Asia Afrika. Kata Manda, disana ada Museum Asia Afrika yang nyimpen track record serta timeline momen Konferensi Asia Afrika yang bersejarah itu.

Gimana kesan-kesannya setelah tinggal disini? tanya Manda, disela jalan santai.

Gue mainin rambut pake jari, tanda gestur lagi mikir. Ga tau kenapa, tubuh selalu punya gestur khas sebagai representasi tindakan tertentu. Gila. Ngaco. Seru. Yah, kayak gitu deh. Gue pikir, awalnya bakalan ngebosenin banget disini. Tapi lama-lama, gue nemu banyak hal berharga. Keren pokoknya.

Terus, Manda ngajak gue duduk di salah satu bangku. Aku pernah loh, duduk sendirian disini dari pagi sampai sore, katanya, sambil nepuk-nepuk permukaan bangkunya.

He, ngapain? Itu duduk apa bertapa?

Ahahaha, ngaco! Manda sekarang natap ke langit, lama dan dalem. Waktu itu, seminggu setelah orangtua aku meninggal… aku yang masih shock karena ga bisa menerima keadaan, mutusin untuk keluar rumah. Aku pergi, jalan-jalan aja gitu sendirian… semacam backpacker gitu.

Tapi mungkin ga bakat jalan-jalan, aku malah pergi kesini. Terus, aku duduk deh dibangku ini, kata Manda sambil sekali lagi nepuk-nepuk bangkunya. Ga tau kenapa, waktu itu aku merasa kosong. Ternyata, terlalu lama berada dalam kesedihan bisa membuat perasaan kita jadi tumpul. Aku cuma duduk, ga makan atau minum. Ganti-ganti posisi duduknya, terus bengong. Ga mikir apa-apa, cuma duduk.

Waktu itu, segala sesuatunya terasa hampa. Kehilangan membuat ruang di hati kita terasa kosongkarena sebelumnya di isi lalu sesuatu itu pergi. Karena merasa kehilangan juga, aku jadi bingung. Nah, karena kebingungan itu… aku jadi mikir lagi. Tau ga Kak, apa yang ada di akhir sebuah pemikiran?

Gue, geleng-geleng kepala, perlahan. Masih menyimak.

Harapan. Kita memikirkan sesuatu, lalu kita jadi berharap akan hal-hal yang kita pikirkan. Lalu karena berharap lagi, rasa sakitnya ditinggal itu jadi terasa lagi. Konyolnya, aku baru tau kalau harapan itu berbanding lurus dengan rasa sakit; semakin kita berharap, semakin sakit saat kita tau harapan cuma sekedar harapan. Kesia-siaan.

Ah iya, bener juga. Berapa kali gue mesti kecewa karena harapan yang ga jadi kenyataan? Pada akhirnya, kesalahan terbesar manusia adalah karena terlalu berharap. Harapan itu bisa diibaratin pedang bermata dua; semakin tajem nusuk musuhnya, semakin sakit goresan yang dibuat sisi tajam lainnya.

Gue selalu berharap akan sebuah keluarga yang harmonis, yang menganggap waktu adalah hal paling berharga yang mereka punya. Tapi harapan itu ga pernah jadi kenyataan. Bokap masih sibuk dengan pekerjaannya, sedangkan Nyokap adalah ibu rumah tangga yang terlalu sibuk dengan dunianya sendiri.

Gue yang ada di tengah-tengah, cuma bisa duduk sambil bingung harus berbuat apa. Cuma bisa berharap, semoga keadaan ini cuma fasebukan permanen. Cuma bisa bilang semoga berkali-kali, cuma bisa ngeyakinin diri, sampe hati capek sendiri.

Waktu itu, aku berharap akan hidup yang lebih baik. Harapan yang terlalu tinggi, pantes aja rasanya juga luar biasa sakit. Hidup malah membawa aku ke arah lebih burukyah mungkin itu karena pilihan-pilihan salah yang aku buat juga sih. Tapi…

Manda tiba-tiba bangun, lalu ambil satu tarikan nafas panjang. Hari ini, aku baru sadar… kalau harapan ga akan pernah mengingkari pemiliknya. Iya, harapan berbanding lurus dengan rasa sakit; semakin tinggi harapan, semakin sakit terasa.

Tapi tau ga, aku kira… rasa sakit itu hadir supaya kita bisa lebih menghargai harapan yang telah jadi kenyataan. Kita seperti diuji, apa pantas menerima hasil dari harapan kita atau enggadengan rasa sakit itu tadi. Mungkin, kalau tiap harapan selalu jadi kenyataan dengan mudah, ga akan ada euforia, ga akan ada perasaan bahagia, ga akan sebegitunya kita bersyukur atas apa yang diberikan. Keren ya, mekanisme dunia itu.

Kita cuma harus… jangan menyerah. Iya, cuma itu. Aku ga pernah menyerah untuk berhenti berharap, meski berkali-kali harus gagal dan kecewa. Kita ga akan tau, kapan harapan itu akan diwujudkan. Akhirnya, aku bisa sadari itu semua sekarang.

Ga tau kenapa, ada senyum lebar yang terkembang, spontan dari gue buat Manda. Ngeliat Manda sekarang seakan ngeliat jawaban-jawaban dari pertanyaan-pertanyaan gue selama ini. Tentang harapan-harapan. Kalo dia bisa kuat dan ga nyerah untuk berharap, kenapa gue engga? Lucunya, sesaat tadi gue sempet ragu dan kepengen nyerah aja; tapi kata-kata Manda, anehnya, ngebuat gue semangat lagi. Optimis itu kudu bangkit lagi.

Setahun lalu, aku ada di titik terendah kehidupan loh, kata Manda, riang banget. Eh, malah selanjutnya masih bisa lebih rendah lagi, ahahaha. Tapi sekarang aku kesini lagi, dan jadi orang yang beda banget. Harapannya jadi kenyataan, Kak. Aku jadi lebih baik, sekarang.

Woiya dong, keren kan? Sini Man, sini dulu. Kali aja mau nyium, bales gue sambil bercanda.

Nanti dicium beneran, malah salting lagi~

Gue. Langsung. Nge-down. Tapi nih ya, gue jadi sadar akan sesuatu loh.

Apa tuh? Apa?

Kita boleh gagal, bahkan kalo itu meski berkali-kali sekalipun. Tapi jangan nyerah. Soalnya kalo kita gagal dan tetep coba lagi, setelah berhasil nanti pasti kita akan ada di posisi yang lebih baik dari saat sebelum kita gagal. Ga tau sih, tapi gue yakin itu bener. Soalnya ada contohnya, elo.

Buat sesaat, Manda seakan terpaku gitu natap gue. Dan buat sesaat juga, tatapan matanya bikin jantung gue mendadak berenti. Beberapa detik. Ya sebentar aja tapi, kalo kelamaan gue bisa mati. Terus Manda ngelempar senyum ke gue. Senyum tipis, tapi dengan makna tersirat bersamanya.

Tapi semua momen romantis itu bubar seketika, lewat satu balesan Manda. Ah, bisa aja si udang nih~

Gue udah siap-siap ngambil ancang-ancang mau sleding Manda, tapi tangan gue keburu ditarik duluan sama cewek ini. Akhirnya, kita pergi ninggalin Alun-Alun, terus jalan kaki nyusurin Jalan Asia Afrika. Di jalan ini, gue nemuin banyak bangunan-bangunan tua; persis kayak yang ada di Kota Tua.

Tapi, bangunan disini lebih terawat. Gue jadi mikir, emang begini kali ya tipe-tipe bangunan khas jaman Belanda dulu. Semua di cat putih, dengan arsitektur gaya Eropakeliatan kok dari tipe bangunan yang gede dan memberi kesan mewah.

Di depan sebuah gedung tua dengan nama Gedung Merdeka, Manda cerita-cerita tentang betapa bangganya dia sebagai warga kota Bandung, dimana kotanya ditunjuk Presiden Soekarno untuk dipercaya sebagai tempat diselenggarainnya Konferensi Tingkat Tinggi Asia Afrika. Di kota ini, di jalan ini tepatnya, penyatuan negara-negara dari dua benua terselenggara. Dia juga bener-bener takjub, gimana bisa negara-negara yang saling berjauhan kayak gitu mutusin untuk ngirim perwakilan mereka dan duduk dalam satu wadah yang sama.

Mungkin, karena punya kesamaan visi, komentar gue.

Iya, bisa jadi. Mungkin, lebih tepatnya… semua punya harapan yang sama. Ga cuma harapan sih, tapi juga tujuan. Makanya, lahir deh Dasasila Bandung.

Harapan. Manusia dikuatkan oleh harapan. Oleh mimpi-mimpi, rasa optimis, dan pemikiran-pemikiranideologi. Dulu, guru mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan gue di SMP pernah bilang, bahwa ideologi adalah dasar dari sikap manusia. Ideologi menentukan kemana manusia akan membawa dirinya, dan sikap apa yang harus diambil dalam bersosialisasi terhadap lingkungan.

Asik, gue masih inget ternyata. Seorang yang memegang ideologinya disebut idealis, dan paham seorang idealis disebut idealisme. Mereka yang terlalu idealis disebut pemimpi, karena pada kenyataannya idealisme berbanding terbalik dengan realita. Tapi apa kita yakin kalo semua itu bener-bener dua hal yang berlawanan?

Balik lagi, manusia dikuatkan oleh harapan. Oleh mimpi-mimpi, rasa optimis, ideologi. Unsur-unsur itu yang bakalan ngebawa seseorang untuk terus ngelanjutin hidupnya. Pada kenyataannya, kalo kita mau melihat lebih dalam dari sekedar permukaannya, realita menyesuaikan dengan unsur-unsur yang kita bentuk tadi. Kita ga pernah sadar, bahwa semua unsur-unsur itu terkait dan saling bahu-membahu. Kita cuma menjalani hidup, dan sesekali takjub akan kejutan-kejutan serupa keajaiban yang beberapa kali hadir di hidup kita.

Kita ga pernah sadar, bahwa semesta merancang itu semua dari jauh-jauh hari; dari sejak kita memutuskan untuk berharap.

Jalan ini, adalah jalan para pahlawan-pahlawan diplomasi, kata Manda lagi. Makanya, namanya Jalan Asia Afrika. Untuk mengenang kalau pernah ada dua puluh sembilan perwakilan dari dua puluh sembilan negara disini. Buat aku, kamu pantes berdiri di jalan ini, katanya. Terima kasih karena telah jadi jawaban atas harapan-harapan aku selama ini.

Manda lalu minta gue tetep berdiri di trotoar, sementara dia berjalan beberapa langkah ngejauh dari gue. Lalu Manda tutup sebelah matanya, dan bikin pose kedua tangan kayak membentuk bingkaiterarah ke gue. Gue yang kebingungan, cuma bisa nunggu hal unik apa lagi yang mau dia bikin.

I see a hero, its you.

Manda lalu ngedeketin gue lagi, dan kali ini ada bulir-bulir air mata di pelupuknya. Yah, dia nangis lagi. Tapi kali ini gue rasa nangisnya beda, bukan nangis nyesek. Bukan, sama sekali. Sesekali dalam hidup mereka, manusia akan menangis untuk alasan-alasan indah dalam hidupnya. Tangis yang tulus, kalo kata Bokap.

Sekarang, gue ngeliat salah satu manusia itu. Manda.

Dia lalu meluk gue, lama banget. Pelukan yang disertai tangis. Cuma pelukan erat, tapi hangat.

Terima kasih banyak, katanya.

***

Kemana hidup akan membawa kita? Manusia ga akan pernah tau jawabannya. Kita cuma bisa nebak-nebak, sambil terus berusaha ngelanjutin hidupnya. Ketika misteri-misteri itu jadi sebuah kotak, dengan isi yang ga kita tau, kita jadi penasaran pengen buka untuk liat isinya. Tapi kotak itu dikunci, dan akan terbuka sendiri kalo waktunya tiba.

Waktu. Itu kuncinya. Waktu akan mengantarkan kita menuju hal-hal ga terduga. Waktu juga yang akan menyajikan derita buat kita. Waktu akan menjawab semua rasa penasaran kita akan kehidupan. Elemen paling krusial di alam semesta ini adalah jawaban dari semua tanya, dari semua perasaan-perasaan dan harapan.

Kayak sekarang.

Hampir dua bulan setelah kejadian pas upacara itu. Akhirnya, semua murid di sekolah ini bisa ngerasain gimana tenangnya kehidupan sekolah. Tanpa anceman, tanpa siksaan, tanpa hinaan. Semua kembali ke hal sewajarnya, seharusnya. Yah, sewajarnya anak SMA gimana sih? Main bareng, bercanda-canda, main ledek-ledekan, dan yang paling penting… cinta-cintaan.

Nah, itu dia. Satu bulan lebih gue dan Manda ngejalanin hubungan yang ga jelas. Dibilang deket, udah saling sayang. Tapi, ga pernah jadian. Kayaknya sih, hubungan senior&junior-zone ini semakin parah. Yang gue takutin, kalo misal ada cowok lain yang nembak Manda dan langsung diterima. Lah iya, status Manda single men, pacar orang juga bukan. Ini kayak semacam ngasih sinyal-sinyal berbahaya ke semua cowok di sekolah ini.

Ketakutan gue bukannya ga beralasan. Hampir, sekali lagi, hampir semua cowok di sekolah ini ngincer Manda. Di kelas gue aja ada berapa tuh, bentar gue itung dulu… satu, dua, ah banyak pokoknya! Belom di kelas lain, belom sekolah lain, belom si ini… si anu… itu…

Gue stres sendiri jadinya.

Makanya, gue mutusin buat nembak Manda di momen ini. Momen PORSENIPekan Olahraga dan Seni. Kelas tiga udah selesai ngelaksanain Ujian Nasional, dan udah Ujian Sekolah ditambah praktek-praktek juga. Disusul kelas dua dan satu yang baru aja nyelesein Ujian Semester. Mungkin, itu juga yang bikin gue dan Manda milih untuk ngejalanin hubungan yang kayak gini aja. Ya, alesan klise: aku mau fokus belajar dulu.

Makanya, buat ngerefresh otak, para guru ngadain Porseni untuk para murid-muridnya. Porseni ini nantinya bakal dibuat jadi semacam kompetisi besar gitu. Awalnya cuma kompetisi internal kayak di sekolah masing-masing, nah nanti juara dari sekolah masing-masing di kirim buat perwakilan kompetisi antar sekolah. Cool, gue jadi ga sabar pengen Porseni ini terlaksana.

Eh, lieur ah. Lagi terlaksana juga.

Nah, kelas gue ikut dalam kompetisi futsal. Gue udah wanti-wanti ke temen-temen supaya menang, minimal masuk ke podium juara satu, dua, atau tiga. Alesannya sih, ini demi nama baik dan harga diri kelas kita. Awalnya, mereka bilang kalo nikmatin aja mainnya, gausah ngotot. Tapi setelah gue yakinin kalo kita bisa jadi perwakilan sekolah untuk kompetisi futsal antar sekolah nanti, bakal ada cewek-cewek cakep dari seantero Bandung yang bakal ngelirik ke kita. Dengernya, mereka langsung semangat empat lima.

Catet ya: Cewek adalah salah satu faktor utama kenapa seorang jomblowan bakal berusaha mati-matian.

Padahal tuh alesan sebenernya… gue pengen nembak Manda pas jadi juara nanti. Jadi rencana gue nih, gue bakal jadi perwakilan buat naik ke podium, terus nerima piagam sama medali. Nah pas dikasih kesempatan buat prakata, gue bakal gunain buat nembak Manda! Mwahahahahaha, rencana gue keren kan?

***

Tapi kadang, harapan ga sesuai sama kemampuan. Kelas gue payah banget main futsalnya, baru babak penyisihan pertama aja udah gugur. Gue kayak Hyuga yang cuma jago sendirian, sementara tim lawan ibarat Tsubasa, Misaki, dan kawan-kawan. Kayak Toho FC dibantai Nankatsu FC. Pantes aja temen-temen gue awalnya bilang nikmatin aja, ya emang pada ga bisa main! Sedih kalo diceritain rasanya mah.

Kadang, harapan emang ga selalu jadi kenyataan. Yah, tergantung kualitas dari harapan itu sendiri sih. Semesta juga milih-milih kali, mana harapan yang dianggap berkualitas penting, mana yang bisa dipending.

Kalah ya? Ahahaha, kasian banget sih~

Diledekin gitu sama Manda, gue cuma bisa merengut kesel. Dia ga tau sih, gue ngotot menang buat apa. Dasar cewek ga peka.

Ikut lomba apa Man? tanya gue, ngalihin topik daripada diledekin terus-terusan.

Balap karung doooong~

Lah, emang ada?

Engga ada lah! Ebi gimana sih, ngaco pisan ah.

Oh iya, sekarang Manda udah ga manggil Kak gitu loh. Sekarang pake nama, dan nama panggilan gue.

Gue nanya serius juga! Elo yang ngaco!

Manda malah ketawa. Parah ketawanya, ngetawain gue maksudnya. Ahahah… aduhh… sakit perut aku ah, ketawa begini… haduuhh… kamu mah. Aku ikut lomba nyanyi, tapi nanti mulainya pas hari terakhir Porseni, kata dia.

Terus, Manda pamit mau masuk ke kelasnya. Mau konsentrasi milih lagu apa yang mau dibawain, katanya. Tapi sebelum pergi, Manda bilang ke gue, Nanti pokoknya kamu nonton. Awas kalo engga, aku-ga-mau-kenal-kamu-lagi.

Terus dia pergi gitu aja, setelah ngasih statemen yang menekan itu. Ngehek kan?

Waktu-waktu pun berlalu. Akhirnya, hari terakhir Porseni tiba. Pas gue dateng, ternyata udah disiapin panggung lumayan gede yang udah di dekorasi sedemikian rupa. Yah, mirip panggung konser gitu. Pas gue dateng juga, acara udah setengah dimulai. Pokoknya semua serba pas. Apalagi sekarang, pas banget lomba modern dance. Ngeliat cewek-cewek bohay lagi nge-dance itu kayak ada kepuasan tersendiri deh. Ya… ya… paha dan dada. Gue berasa kayak lagi ngeliat ayam Mcd lagi joget-joget di atas panggung.

Tapi gue ga liat Manda. Dia dimana ya?

Drrt. Hape di kantong celana gue geter. Buru-buru gue liat layar. Eh, ada SMS dari Manda.

Udah nympe sekolah?​
Yaudah, buru-buru gue bales.

Udah. Dimana?

Ke aula deh, cpet.​
Gue cuma bales oke, terus langsung ngacir ke aula sekolah. Ngapain Manda disana, ngomong-ngomong?

Pas baru masuk aula, gue kaget karena Manda lagi duduk di kursi dengan piano di depannya. Kostumnya rapih, kayak mau manggung. Rambutnya dijepit sedemikian rupa, sementara sisanya dibiarin tergerai. Ah, gue ga paham banget sih mode, jadi kurang ngerti. Tapi yang jelas, Manda keliatan makin cantik dengan polesan make up naturalnya kali ini. Gaunnya juga bagus. Warna item dan putih yang dipadukayak kekontrasan yang bersinergi. Asik, bahasanya keren. Dengan penampilan cantiknya sekarang, justru gue heran kenapa dia ada disinibukan di panggung.

Kok? Sebentar lagi lomba nyanyi, loh. Ga mau siap-siap dulu, emang?

Manda cuma menggeleng sambil senyum. Aku ngundurin diri jadi peserta, pas banget tadi.

Lah?! Kenapa coba?

Ini anak bener-bener deh. Gue udah bela-belain dateng juga, cuma biar nonton dia nyanyi, eh malah ngebatalin diri seenaknya aja. Tau gitu mending gue dirumah, molor!

Kata kamu aku harus sering-sering ikuti intuisi, kan? Ya tadi intuisi aku bilang, aku harus ada disini.

Gue. Cuma. Bisa. Bengong. Ya tapi… astaga, gue ga tau mesti ngomong apa lagi deh. Ah bodo amat, terserah lo aja.

Manda malah ketawa ngeliat gue yang udah speechless. Terus, dia minta gue supaya duduk di salah satu kursi. Aku tau, kamu selalu nurutin apapun permintaan aku. Tapi kali ini, aku minta kamu duduk ya. Aku mau nyanyi buat kamu.

Kali ini, gue nepuk jidat sendiri. Heh, jadi gini. Nyanyinya di luar tuh, di panggung, kata gue sambil nunjuk ke luar jendela. Bukan disini, masa penontonnya gue doang?

Mau dengerin ga?

Tapi entar

Manda malah neken satu tuts piano, bikin nada yang ngagetin gue. Sayang mau dengerin ga? tanya dia, lagi.

Dipanggil sayang, gue langsung diem deh. Lemeshh. Akhirnya gue duduk manis di kursi, diem, bengong, nunggu Manda.

Ahahaha, kamu lucu ah, katanya di sela tawa. Aku males tau ikut lomba. Lebih baik begini, jadi privat. Seharusnya, orang yang istimewa diperlakukan secara istimewa juga~

Lalu tuts-tuts piano yang ditekan bikin nada mengalun saling susul menyusul. Nada-nada itu mengalun pelan, mengalir dalam harmoni yang menyenangkan. Gue ga pernah tau nada-nada bisa jadi sebegini menyenangkan di kuping. Ya ya, keren… keren… apalagi pas Manda mulai nyanyi, seakan gue berenti nafas, ngasih kesempatan ke badan gue untuk bener-bener nikmatin suaranya.

Theres a song thats inside… of my soul
Its the one that Ive tried… to write,
Over and over again…

Im awake in the infinite cold
But you sing to me, over…
And Over and over again​

Suaranya… keren. Gue baru tau kalo ini tuh suara full power-nya Manda. Apa ya, halus… kedengeran mengalun, merdu banget lah pokoknya. Ini sih beneran dia gausah ikut lomba. Kalo ikut juga ngapain, mending langsung menang aja. Tapi, gue kayaknya pernah denger lagu ini. Lagu siapa ya?

So I lay my head back down,
And I lift my hands, and pray…
To be only yours, I pray
To be only yours,
I know now, youre my only hope​

Setelah chorus, Manda ngisi jeda ke verse dengan alunan melodi dengan tempo lambat dan cepet yang terkombinasi sempurna. Aih, kok ya dia terampil amat main pianonya… bikin…

Sing to me the song of the stars,
Of your galaxy dancing and laughing and laughing again…

When it feels like my dreams,
Are so far…
Sing to me of the plans that you have for me over again

So I lay my head back down,
And I lift my hands, and pray…
To be only yours, I pray
To be only yours,
I know now, youre my only hope

I give you my destiny, Im giving you all of me
I want your symphony…
Singing in all that I am

At the top of my lungs~
Im giving it back​

Manda ga ngelanjutin nyanyi, tapi dia tetep main pianonya. Di iringi nada-nada, Manda natap gue, lama.

Aku ga tau kita akan gimana nanti, katanya. Tapi aku mau menikmati perasaan ini sepenuhnya. Ebi juga kan?

Di iringi nada yang menanjak naik, Manda bilang sesuatu ke gue. Sesuatu yang kayaknya, ga bakalan gue lupain seumur hidup. Ebi, jadian yuk? Aku ga perlu jawaban, atmosfer di ruangan ini yang kasih tau aku jawabannya. Tapi, mungkin kamu bisa bales dengan anggukan~

Ga perlu disuruh dua kali, gue ngangguk! GUENGANGGUK! Di saat itu juga gue baru ngerasain yang namanya euforia itu kayak apa, kalo perasaan berbunga-bunga itu gimana. Rasanya kayak mau meledak, kayak lo pengen tereak biar seisi dunia tau. Perasaan-perasaan berlebihan dan norak yang ga pernah ada harganya di dunia ini. Ah, keren lah pokoknya ini…

So I lay my head back down,
And I lift my hands, and pray…

To be only yours, I pray
To be only yours, I pray~

To be only yours,
I know now…
Youre my only hope​

Lagu yang Manda bawain ditutup dengan melodi yang mengalun pelan, semakin pelan… sampe berenti. Di akhir, dia ngelempar satu senyum ke gue. Kayak biasa, senyum dengan makna bersamanya itu. Senyum yang ga bisa gue deskripsiin, karena emang ada makna yang bahkan kata-kata ga bisa ekspresiin darinya. Lalu, gue bales senyum Manda. Kami saling ngelempar senyum, kemudian ketawa.

Tawa riang, karena sedang menyambut bahagia.

Gue salah. Harapan selalu jadi kenyataan. Apapun bentuk harapannya, apapun yang kita pinta. Semesta ga akan milih-milih siapa yang berharap, atau apa harapannya. Semesta selalu membukakan jalan kesana; menuju harapan kita. Bahkan harapan-harapan terkecil sekalipun. Kuncinya, cuma harus terus berusaha. Kadang, ga apa-apa kalo kita ngelakuin kesalahan dalam proses usaha itu. Salah itu wajar, asal kita ga malu untuk ngebenerinnya. Jangan nyerah, jangan mau kalah sama keadaansama kenyataan. Realita itu menguji, bukan jadi penghalang.

Dan waktu yang akan menjawab semuanya. Semua harapan-harapan kita, semua pengganti dari rasa sakit yang kita terima, semua pertanyaan di masa lalu dan jawaban di masa depannya.

Tuhan, aku baru sadar akan sesuatu milik-Mu. Waktu, adalah keajaiban.

**

Waktu ngebawa kita balik lagi ke masa sekarang; dimana gue dan Manda lagi nyambut mentari pagi di pantai depan homestay. Ga sadar, ada sedikit air mata yang mengalir. Anjir, gue baper. Dari sekian banyak kerugian sekaligus keuntungan dari mengenang masa lalu, tau ga apa yang paling berpengaruh ke masa sekarang?

Perasaan yang dibawa bersamanya.

Man, gue pengen nanya dong, tanya gue, ragu-ragu. Tapi Manda malah natap langit pagi, sambil bersenandung lagu yang dulu dia bawain buat gue. Only Hope.

Tanya apa, Bi? bales dia, lama setelah gue nanya. Ada jeda gue dianggurin gitu. Nyolot kan?

Perasaan lo ke gue gimana sekarang? Hngg… bukan berarti gue mau ngajak balikan atau apa… ya, gue pengen tau aja sih. Kan semalem gue udah jujur ke lo tuh, ya… ngg… kali aja gitu… lo mau gantian, ehehehe.

Manda ga langsung jawab. Dia duduk di samping gue, lalu setelah hembusan nafas panjang, dia meluk gue. Satu pelukan erat, yang bener-bener gue kangenin.

Ebi, aku kasih tau sesuatu, katanya, berbisik di deket kuping gue. Kadang, beberapa pertanyaan ga akan kita temui jawabannya di akhir. Kadang, jawaban dari pertanyaan itu sudah tersedia di awalbahkan sebelum kita mulai mencari. Kamu nanya tentang perasaan aku? Sebelum kamu nanya pun, kamu udah dapet jawabannya. Perasaan aku ga pernah berubah, dari awal sampai akhir. Dengan siapapun aku bersama, apapun yang aku lakuin, perasaan itu ga pernah hilang, Bi. Aku sayang kamu, dan akan terus begitu.

Manda lalu belai-belai rambut gue, pelan. Akan terus begitu, karena yang aku bilang dulu; perasaan sayang kamu ga akan pernah menang dari aku. Perasaan ini ga akan pernah hilang, meski semakin kamu ga ada, malah semakin sakit terasa. Tapi aku yakin… semesta akan nganterin aku ke kamu, lagi.

Gara-gara janji waktu itu, ya?

Iya.

Gue lalu bales pelukannya Manda. Cuma pelukan erat, tapi saling memberi makna. Gue bener-bener sadar akan satu hal ini; waktu adalah keajaiban, karena bersamanya… perasaan dibawa dari masa lalu ke masa sekarang.

Kita adalah dua orang yang sama penuh luka, tapi dipertemukan untuk saling menyembuhkan.

Bersambung