Perjalanan Gila Part 23

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 23 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 22

I’m Just Beaten Up, Not a Loser​

Udah seminggu sejak Manda nginep di rumah gue. Selama itu juga, kita selalu sama-sama terus hampir tiap hari. Kayak pagi ini, gue berangkat bareng sama Manda ke sekolah. Naik motor dong, kan udah diambil dari kantor polisi. Udah lumayan lama juga dikandangin, dan pas gue ambil kondisinya juga ngenes; berdebu, ga ada bensin, terparkir di sudut ruangan. Kasian motor gue, belom apa-apa udah menyandang status mantan napi.

Boncengin Manda itu ngeri-ngeri enak. Entah karena kita udah terlalu deket atau dia takut dibawa ngebut, Manda selalu duduk mepet di belakang gue. Enaknya, sering banget toketnya nyundul-nyundul punggung. Empuk, bikin ga konsen ngendarain motor.

Ngerinya, gue jadi sering mikir ngeres jadinya. Cuma nyundul aja bisa empuk gini, gimana megang langsung coba? Haaah… mungkin otak gue udah ga mampu disapu saking ngeresnya. Lain kali, gue bakal beli vacuum cleaner buat nyedot pikiran kotor di otak gue. Nanti aja, jangan sekarang lagi enak soalnya.

“Kaaaak, jangan ngebut-ngebuuut!”

Gue ga peduli Manda mau teriak keras-keras di kuping gue, yang penting gimana caranya supaya gue ga telat. Jemput Manda itu makan waktu kalo mau berangkat sekolah. Rumah kita arahnya berlawanan, dan sekolah ada di tengah-tengahnya. Gue jadi mesti ngelewatin jalur ke sekolah dulu supaya bisa kerumah Manda, tapi orang yang lagi kasmaran selalu bakalan bela-belain apapun buat orang yang dia suka. Termasuk jadi sukarelawan tukang anter-jemputnya.

“Berapa menit lagi jam tujuh?”

“Mana aku tau!” jawab dia, teriak. “Aku ga sanggup liat jaaaam!”

Yaelah, mendramatisir. Ini cuma ngebut, bukan lagi lomba balap. Gimana dibonceng Rossi coba? Bisa pingsan duluan yang ada.

Kita nyampe sekolah ngepas lima menit sebelum bel masuk. Abis parkir motor, gue dan Manda pisah di depan tangga; gue naik ke kelas gue, dan Manda pamit mau ke kelasnya. Selama masuk area sekolah sampe mau ke kelas, gue bisa ngerasain banyak pasang mata ngeliatin gue. Tatapan-tatapan heran, bingung, penasaran, ada juga yang mengancam. Kebanyakan sih dari lantai diatas tempat gue berdiri sekarang. Lantai kelas tiga.

Tatapan yang sama juga bisa gue tangkep dari temen-temen kelas gue. Pas baru masuk, banyak dari mereka yang lagi kasak-kusuk dan berenti pas ngeliat gue. Mungkin lagi ngegosip, entah. Gue ga gitu peduli.

Mikirin Manda bener-bener nyita pikiran. Gue jadi sering ga fokus, dan jadi gampang panikan. Gue juga jadi ngerasa ga nyaman untuk bersekolah. Ada kalanya, gue lebih nikmatin waktu berdua sama Manda diluar jam sekolah. Dimanapun, asal bukan disini.

Yeah. Being a Jack Knight seems to be more difficult than I thought.

Kadang, gue ragu. Apa yang gue lakuin ini sepadan? Maksudnya, gue bisa aja lepas Manda dan beralih ke hati yang lain. Ada banyak hati ngampar di luar sana, berserakan dimana-mana. Gue cuma perlu mungut satu hati yang pas, dan kalo ga cocok bisa tuker sama yang lain. Bisa, gue bisa banget ngelakuin itu. Tapi apa gue yakin bisa? Sayangnya, cuma hati Manda yang pas di genggaman gue. Cuma dia. Ah, bego… keraguan ini bahkan ga sepadan dengan kualitas perasaan gue buat Manda.

Hape di saku celana gue geter. Gue tengok, ada SMS dari Manda.
Aku dsms. Aku dsuruh ke UKS. Gmn?​
Tuh kan. Nyayangin elo berat, junior. Banyakan makan hatinya. Lama-lama, mungkin hati gue bakal abis dimakan sendiri. Oh iya, ngedumel mulu kayak orang belom gajian. Gue mesti buru-buru bales SMS Manda. Ngumpet-ngumpet, gue ngetik pesan ke dia.

Nnti gue jmput pas istrht. Jgn kluar dlu ya.

Sent. Aduh, gue mesti gimana ini?

Ok. Aku takut T_T
Ohya aku nnti mau mkn soto dkantin. Mau?​
Pfft. Balesan dari dia bikin gue geleng-geleng kepala. Lagi situasi begini, masih sempetnya nanya mau makan soto apa engga. Padahal, gue yakin banget, dia juga lagi ketakutan dan gemeteran sekarang. Keren ini anak emang.

Ah bosen soto. Ga ada soto betawi soalny -_-
Gue mkn cilok aj nnti~

Dsar muka cilok >.<
Aku bljr dlu ya :’)

​Muka cilok T_T
Yaudh, bljr biar pinter ya.

Balesan dari gue mengakhiri sesi SMS-an kita berdua. Nah, yang lagi gue pikirin sekarang itu gimana caranya ngehindar dari anak-anak kelas tiga itu. Gue ga mungkin ngelawan mereka, tapi lebih ga mungkin ga ngelakuin tindakan apa-apa. Manda juga pernah cerita, kalo misal dia lapor ke guru… Manda takut tindakan kakak-kakak kelasnya bakal lebih beringas dari sekarang; dan juga gue mikir nama baiknya pasti jadi jelek banget kalo sampe hal ini diketahui orang banyak.

Kantin, hngg… iya, ke kantin aja. Kita butuh tempat rame supaya orang-orang mikir dua kali untuk narik perhatian.

Jam istirahat. Gue langsung lari ke kelasnya Manda, turun tangga buru-buru dan mencoba tenang pas nyampe depan kelasnya.

“Man, ngantin bareng yuk!” ajak gue.

Manda diem dulu. Ngerespon ajakan gue juga engga, dia malah bengong. Sementara temen-temen sekelasnya malah ngelirik ke dia. Dan setelah ada ‘ciee-ciee’ dari temen-temennya, baru Manda nge-iya-in ajakan gue. Mukanya keliatan banget lagi kebingungan gitu.

“Pertama, kita ke kantin dulu. Tadi bilangnya mau makan, kan?” tanya gue sambil jalan ke kantin bareng dia.

Manda ngangguk. “Tapi aku ga yakin bisa nelen makanannya… Mmm, Kak… abis itu gimana?”

“Ulur waktu sampe jam istirahat abis.”

Yeah, gue salah strategi ternyata. Kantin di jam istirahat pertama itu kurang rame, soalnya murid-murid biasanya masih kenyang abis sarapan. Pokoknya, yang kesini pas jam istirahat pertama itu bisa ketebak, terbagi dalam beberapa kategori: yang iseng pengen ngemil, yang ga ada temennya di kelas, dan yang kemaruk karena ngerasa sarapannya kurang.

Suasana kantin yang kurang rame gini makin bikin gue keringet dingin. Astagaaa, kalo gue mesti ngelewatin ini berkali-kali, gue bisa depresi entar! Gimana kalo anak-anak kelas tiga itu ngajakin gue berantem? Kalo gue dikeroyok? Gue mana bisa berantem… pernah sih, dulu waktu kecil. Itu juga gara-gara rebutan gundu.

“Kak, mereka nanya aku dimana,” kata Manda sambil natap layar hapenya.

“Terus lo jawab apa?”

“Aku bilang lagi di kantin.”

Gue langsung nunduk, lemes. Gue ngehela satu nafas berat, beraaaat banget. Manda yang ngeliatin gue, jadi tambah panik. “Sa-salah ya, Kak?” tanya dia.

“Udah, lupain. Bawa santai aja deh, mau gimana lagi.”

Iya, mau gimana lagi. Gue sadar, kita ga mungkin menghindar terus. Cepet atau lambat, hal-hal kayak gini mesti dihadapi. Sayangnya, sifat dasar manusia adalah takut pada hal-hal yang belum terjadi. Gue takut dipukulin, padahal ngerasain aja belum. Gimana Manda?

Oh iya, ya. Gimana Manda. Kalo gue dipukulin, gue cuma sakit secara fisik aja. Sementara Manda mesti nanggung perasaan bersalah dan sakit hati, juga harga dirinya. Ini ga sebanding. Beban fisik bisa sembuh seiring waktu berlalu, tapi beban mental membekas dan berbuah trauma. Selamanya seseorang akan menanggung trauma itu; hal-hal yang ga kita sadari kalo kita nyakitin orang lain. Karena mikirin hal itu, rasa takut gue berubah jadi kesel. Bener-bener kesel. Marah.

Tapi nyali gue mendadak ciut lagi pas liat beberapa anak cowok kelas tiga masuk ke area kantin. Drop. Akhirnya gue mati kutu, ga tau mesti gimana.

Anehnya, mereka milih duduk jauh-jauhan dari tempat kita tapi mata mereka tetep ngawasin kesini. Beberapa kali gue curi-curi pandang, dan nangkep pandangan mata mereka ke gue yang tajem banget. Gue jadi merasa yakin, kalo hari ini itu hari terakhir gue di Bumi. Besok, gue udah ada di alam lain, disambut kucing peliharaan gue yang udah pergi duluan kesana.

Daaan, jam istirahat pun abis. Ini makin memperparah keadaan, seiring murid-murid yang mulai ninggalin kantin. Kalo misal gue sama Manda tetep disini, kita berdua bakal jadi sasaran empuk.

“Abis ini pelajaran apa, Man?”

“Hngg… Bahasa Indonesia, tapi gurunya ga ada Kak. Kenapa?”

Gue juga ga bisa nganterin Manda ke kelas terus misah gitu aja. Manda bisa ditarik keluar kapan aja, sementara gue kejebak di kelas dan cuma bisa nyesel sepanjang hari bahkan mungkin sepanjang hidup. Akhirnya, gue narik tangan Manda ikut sama iring-iringan murid-murid kelas satu dan dua yang lagi ninggalin kantin. Kita ngadepin ketakutan terbesar kita sekarang, mesti papasan sama anak-anak kelas tiga yang lagi duduk sambil ngeliatin kita. Asli, lutut gue gemeter pas ngelewatin mereka.

Panik. Panik. Panik! Gue mesti bawa Manda kemana ini?! Apalagi dari belakang, mereka ngikutin kita; seakan emang bener-bener ngincer. Bukan seakan, astaga… kita emang diincer!

Kalo gue ke ruang guru, percuma, ga ada bukti. Mereka bakal lolos gitu aja, dan malah mancing kemungkinan keadaannya lebih parah. Kalo bawa Manda ke kelas, ga mungkin juga. Di kelas gue nanti, pas gurunya dateng Manda bakal dideportasi kayak turis keabisan ijin tinggal.

Mikir! Ayo mikir gimana!

Gue nengok ke belakang… dan suasana sekolah makin sepi, sementara jarak antara kita berdua sama gerombolan kelas tiga jadi semakin deket. Mereka jalan cepet-cepet, berusaha ngejar kita. Panik, gue narik tangan Manda ngajak lari ngejauh. Lari kemanapun terserah, yang penting bisa lepas dari mereka.

“Woy! Mau lari kamana sia, ha?!”

Salah satu dari mereka mulai teriak-teriak ngintimidasi kita. Gue ngebawa Manda ngelewatin kamar mandi, nyusurin koridor, lalu mentok pas sampe depan gudang. Jalan buntu.

“Kak, gi ”

Sebelum Manda sempet nyelesein kata-katanya, gue dorong dia ke dalem gudang. Terus gue tutup pintunya, dan minta Manda ngunci dari dalem. Manda keliatan bingung, tapi gue bentak supaya dia cepet ngerjain apa yang gue suruh. Engga ada adegan sinetron si ceweknya nolak dan kekeuh berada di samping si cowoknya kok Manda bener-bener kunci pintu gudang, ninggalin gue diluar. Yep, emang seharusnya kayak gini.

“Yah, gue pasti mampus ini,” kata gue, lirih… mandang putus asa ke arah sekumpulan anak kelas tiga yang jalan kesini.

Tapi gue mesti berani! Harus!

Om Drajat bilang, yang penting itu kalo berantem, kita jangan sampe spontan tutup mata. Sekalipun ada serangan dateng, usahain tetep ngeliat. Harus fokus. Katanya lagi, ga peduli sekeras apapun pukulan sama tendangan lawan, jangan sampe jatoh. Kaki-kaki mesti kuat. Kunci berantem sesimpel itu, katanya. Gue bener-bener ga punya pengalaman berantem sebelumnya, bahkan sampe minta diajarin berantem sama Om sendiri. Pathetic abis.

Untungnya, Om Drajat mau dimintain tolong ngajarin. Cuma pelajaran singkat sih, tapi (kayaknya) cukup berguna. Gue pengen jadi kuat, biar bisa ngelindungin Manda pake kekuatan sendiri. Yeah, kayak Naruto. Bedanya, Naruto punya rubah ekor sembilan; kalo gue cuma punya nyawa sembilan. Dikurangin empat, dua diutangin, dua lagi diamalin. Sisa satu.

“Sia mau jadi pahlawan?!”

“Hajar aja apa ini bocah?!”

Mereka maju serentak, tapi gue buru-buru nyelak. “Bentar, bentar! Nanti dulu!”

Diem mendadak, muka mereka ngebuat semacam isyarat nanya. Gue manfaatin ini dengan ngejelasin kalo, “Beraninya jangan keroyokan, tapi satu-satu. Udah gitu, baca doa dulu.”

“HALAAAAH, BACOT!”

Satu tinju kena pelipis gue. Tapi daripada gue berdrama kesakitan gara-gara dipukul, gue lebih milih ngebales. Ini waktunya jurus selengkat gue keluar! Gue ngelancarin tackle ke cowok yang mukul gue, sambil gue dorong dadanya. Cowok itu sukses jatoh ke tanah.

W-wow. Bener kata Om Drajat! Pokoknya intinya tangkis-bales, tangkis-dorong, tangkis-banting. Orang yang nyerang bakal ngelonggarin pertahanannya, dan bakal ada banyak celah yang bisa dimanfaatin. Yang penting kitanya mesti jeli. Itu kenapa mata kita mesti terus fokus.

Sekarang gue ditendang dari samping. Gue tangkis, terus gue tangkep kakinya dan gue tarik jadi dia keilangan keseimbangan. Terus gue banting sampe jatoh. Gerakan yang sama gue ulang-ulang tiap ada yang nyerang. Banyak juga serangan yang sukses ngehajar badan gue, tapi gue ga boleh tumbang. Sekali jatoh, gue pasti abis. Apalagi lawan segini banyak orang lima sekaligus.

Ada juga saatnya mereka nyerang barengan. Gue dipaksa mundur sampe mepet pintu, dan terus dipukulin sampe mereka kecapean sendiri. Kedua tangan gue ngelindungin kepala, tapi ini ngebuat celah yang fatal. Satu tinju melesak ke perut gue. Sakit… sakit banget…

Gue jatoh berlutut dan meringkuk kesakitan sambil megangin perut. Rasanya nyesek, serasa kayak semua jatah sarapan gue di lambung meringsek mau keluar lagi. Belom selesai urusan gue sama rasa sakit sendiri, muka gue udah ditendang. Awawaw, kepala gue langsung keliyengan. Pandangan berasa muter, lalu perlahan-lahan mulai menggelap. Kayaknya, gue mending pasrah aja…

“Minggir! Ganggu banget lo!”

Salah seorang dari mereka ngelewatin gue, terus ngeguncang-guncang pintu gudang. “Woy, dikunci! Udah kita dobrak aja!”

Manda, maaf. Gue udah ga kuat…

…..

Halaaah, nyerahnya nanti aja deh! NANGGUNG!

Gue emang payah. Gue ga becus ngerjain apapun. Gue juga ga pinter, apalagi rajin. Belajar aja males, dan gampang nyerah untuk sesuatu yang gue rasa susah gue dapetin. Gue juga engga kuat, apalagi jago berantem. Tapi gue ga mau ingkar janji. Gue udah janji bakal ngelindungin Manda, dan siap dengan segala resikonya. Gue emang payah, tapi seenggaknya gue masih punya sesuatu yang bisa gue banggain: gue ga bakat ingkar janji.

Gue bangun meski kepayahan, terus ngedorong-dorong lawan-lawan gue ngejauh. “Maju lo bangsat! Cuma segitu doang, hah?!”

Dasar bego. Mereka malah gebukin gue makin beringas sekarang. Rasanya lama-lama mulai kebiasa juga. Gue jadi ga terlalu peduli sama rasa sakit, dan fokus sama tujuan. Ngelindungin Manda.

“Lo semua… ga bakalan… gue biarin,” kata gue. “Lo bisa… gue… laporin ke… polisi, jadi… lo semua… bakal… mampus, aha.. ahaha.”

Sejenak, mereka diem denger anceman gue. Haha, takut kan lo semua? Udah pergi, dan tinggalin kita berdua sendiri. Tapi…

“Bacot ini anak!” Gue ditendang lagi, di bagian perut. Gue langsung muntahin semua isi perut gue seketika. Tapi gue ga mau pergi dari sini, ga akan.

Akhirnya, gue digebukin lagi. Berkali-kali. Ga ada satupun bagian di badan gue yang ga kena hajar. Beberapa dari mereka bahkan nendang sisi badan gue, bikin tulang rusuk gue berasa sakit banget. Tapi anehnya, gue ngerasa masih kuat nahan ini semua. Mungkin, tujuan membuat manusia jadi lebih kuat dari yang dia kira.

Mereka ga ada puas-puasnya ngehajar gue. Iyalah, manusia ga akan pernah puas kalo ga dicukup-cukupin; atau karena dipaksa berenti sama keadaan. Kayak sekarang, gue bisa liat mereka masih pengen mukulin gue, tapi kehalang sama stamina. Mereka jadi capek sendiri. Nafas mereka jadi memburu gitu, dan banjir keringet. Terus mereka beringsut mundur, ninggalin gue gitu aja. Mungkin karena terlalu nafsu gebukin gue, jadi mereka keilangan nafsu yang sebenernya.

Gue duduk nyender di pintu, sambil natap kosong ke depan. Astaga, badan gue lemes semua berasa ga bisa digerakin. Terlalu banyak titik rasa sakit yang gue rasa, sampe bingung yang paling sakit dimana aja. Tapi anehnya, gue malah ketawa.

“Ahaha, ternyata… dipukulin… ga seserem… yang gue kira.” Yep, akhirnya gue bisa ngatasin salah satu ketakutan gue. Ada semacam euforia yang gue rasain karena berhasil ngelewatin hal ini.

“Kak?” dari dalem, Manda pelan-pelan manggil.

“Apaan?”

“Kak Febri dipukulin ya?”

“Engga… gue dimintain tanda tangan.”

“Ish, serius… terus keadaannya gimana sekarang? Parah ya?”

“Lumayan. Tapi… jangan keluar… dulu. Takutnya… mereka… balik lagi.”

Kemudian hening. Gue ga bisa denger suara Manda, tapi sayup-sayup denger suara isak tangis. Yah… Manda nangis lagi. “Kak… maaf, maaf… a-aku… cuma bisa… cu-cuma jadi…”

“Jangan… nangis, kenapa sih. Katanya,” gue ngambil nafas panjang dulu, soalnya dada gue berasa sesek banget, “Ga akan… nangis lagi, kan? Udah dong.”

“Oh iya, hehe. A-aku ga nangis! Cu-cuma… keinget… ngiris bawang, jadi… ja-jadinya pedes matanya.”

Gue ketawa lemes. “Mana ada nangis cuma gara-gara… keinget ngiris… bawang? Ngaco! Oh iya, lo di… dalem sana… ga apa-apa… kan?”

“Jangan nanyain keadaan orang! Aku keluar ya, Kak Febri kayaknya parah… misi, aku mau buka pintu…”

“Udah di dalem aja. Gue-engga-apa-apa.”

“Tapi…”

“Ini kata-kata… senior. Pas MOS, senior lo… bilang apa? Inget?”

Manda diem sejenak. “Kata-kata senior harus selalu diturutin. Yaudah aku di dalem, tapi… Kak Febri harus selalu bales kalo aku ngomong, ya?”

Gue ngangguk. Percuma sih, ga ada poinnya, Manda juga ga bisa liat. Terus gue ngangguk buat apa coba?

“Tau ga, aku selalu berharap kita ketemu bukan dengan keadaan yang begini,” kata Manda, lirih. “Aku baru ketemu, cowok yang bener-bener belain aku; seakan anggap aku berharga buat dia. Makasih, Kak.”

Gue ketawa ngedengernya. “Emang iya, bego.”

“Tapi kenapa?”

Gue mesti berkali-kali narik nafas panjang, karena dada gue makin sesek aja sekarang. Bukan cuma sesek gara-gara rasa sakit, tapi juga karena nahan perasaan. “Soalnya gue sayang elo. Gitu aja ga ngerti, lemot ah.”

Dari dalem sana, gue bisa denger suara isak tangis Manda lagi. Cukup lama, sampe gue kira Manda udah bener-bener bisa nguasain dirinya kembali. “Terus… ka-kalo ga sayang, a-aku ga dibelain, ya?”

Ini anak bisa-bisanya bercanda. Kalo gue ga lemes gini, udah gue sleding dia.

“Ya tetep gue belain. Siapa tau… jadi sayang,” bales gue.

Gue denger Manda nangis lagi, tapi kali ini diselingi ketawa. Rasanya awkward, ketawa dan nangis di saat bersamaan. Terus, Manda tiba-tiba nge-play satu lagu lagu yang tadinya gue kasih tau ke dia karena lagunya enak. Dari Secondhand Serenade, It’s Not Over.

“Tuh, lagu buat Kak Febri,” katanya. Sementara lagu mengalun, Manda cerita ke gue. “Aku… beruntung ketemu kamu. Beruntung banget. Dari awal ketemu, aku sih udah tertarik gitu sama kamu. Abisnya, kamu jutek. Kamu ketus, nyebelin, kadang dingin tapi kadang perhatian, suka marah-marah dan ngedumel, suka bikin ketawa. Kamu cowok pertama yang aku cium hidungnya. Kalo lagi ngobrol, mata kamu selalu ke aku; bukan ke badan aku. Kamu ngajarin aku banyak hal. Kamu cowok yang selalu bikin aku nangis bukan nangis sakit hati, tapi ya… nangis aja. Kalo sama kamu, aku ngerasa ga butuh topeng lagi.

“Kita berdua mungkin adalah orang yang sama penuh luka, tapi aku berharap kita dipertemukan untuk saling menyembuhkan. Aku sayang kamu. Perasaan sayang kamu ga akan pernah bisa menang dari aku. Tau ga, aku sayang kamu dari awal; bahkan sebelum kamu sadar. Rasanya sesak selama ini menanggung perasaan ini sendiri, tapi… akhirnya, aku bisa bilang sekarang. Hehe, aku lega.”

I’m fallin’ apart,
I’m fallin’ apart, don’t say this won’t last forever.
You’re breaking my heart,
You’re breaking my heart, don’t tell me that we will never be… together,
We could be…
Over, it’s over… we could be… forever.​

Aih, kok Manda selesai ngomong pas banget sama bagian lirik yang itu sih. Ini makin nambah dalem suasana. Sekarang, kita sama-sama tau kalo kita saling sayang, terus gimana?

It’s not over, it’s not over…
It’s never over.
Unless you let it take you.

It’s not over, it’s not over…
It’s not over.
Unless you let it break you.

It’s not over.​

“Kita buat satu janji lagi, gimana?” tanya gue.

“Janji apa?”

“Kita akan terus sama-sama. Kita ga akan pisah. Bahkan sekalipun kita beneran pisah, kita akan saling meminta supaya semesta satuin kita lagi.”

“Ahahaha, maksa banget! But fine by me, janji ya.”

“Janji.”

Saat ini, yang misahin kita cuma pintu. Tapi pas gue tutup mata, gue bisa ngerasain kalo keberadaan Manda begitu deket dengan gue. Terlalu deket.

Perasaan ini bukan milik dua orang yang sedang saling kasmaran dan jatuh cinta, tapi milik mereka yang sama punya luka tapi mengerti untuk saling menyembuhkannya. Sama-sama tenggelam dalam sakitnya ditinggal sendiri, lalu memutuskan untuk saling melengkapi. Kita berdua pernah jatuh dan menderita, kita pernah memakai topeng yang sama, kita pernah sama-sama menyerah untuk menggapai bahagia. Kita yang paling mengerti perasaan satu sama lain, yang mencoba semampunya untuk bangkit bersama.

Sejujurnya, kita hanya ingin bahagia.

***​

Pas jam istirahat kedua, Manda bawa gue ke ruang UKS. Terus Manda manggil temen-temen kelas gue untuk bantu nemenin. Bu Gayatri yang kebetulan lagi piket, ikut ngejenguk. Beliau geleng-geleng liat kondisi gue babak belur, lalu manggil taksi untuk nganter gue ke rumah sakit. Tentu, Manda minta izin buat nganter gue, dan berhubung Bu Gayatri lagi piket, jadi beliau merasa bertanggung jawab ngurusin gue.

Di rumah sakit, Bu Gayatri nanya kenapa gue bisa begini. Gue awalnya ragu-ragu untuk kasih tau kejadian sebenernya, tapi karena Bu Gayatri udah bisa nebak apa yang terjadi, ya gue mau ga mau jelasin semuanya. Setelah denger penjelasan gue, Bu Gayatri bilang kalo siapapun yang ngeroyok gue bisa dikeluarin dari sekolah, bahkan dipenjara. Tapi, asal ada bukti dan saksi. Gue lalu mikir, gue ga mungkin jadiin Manda saksi. Nama dia bakal tercemar, dan itu akan bikin dia malu. Siapa sih emang yang mau ngumbar aibnya di depan orang banyak?

Tapi Bu Gayatri bilang masih ada jalan lain. Asal ada lebih dari satu saksi, jatohin sanksi ke anak-anak kelas tiga itu bisa aja terjadi. Gue jadi semangat ngedengernya. Tuh kan, jadi langsung ada ide.

Gue mesti nginep semalem di rumah sakit untuk perawatan lebih lanjut. Manda setia nemenin gue siang-malem, dibantu Nyokap yang ngurusin gue sambil marah-marah dan panik disaat bersamaan. Kadang, Manda momong Tara yang dibawa Nyokap ke sini karena ga mungkin balita umur empat tahun ditinggal sendiri dirumah. Sementara Nyokap ngurusin gue. Yang rese tuh Eno, soalnya mulutnya gacor abis. Dia terus-terusan ngeledekin gue yang kalah berantem, dan ngebandingin dia yang jadi pentolan di kelasnya. Kalo gue dikasih kesempatan nyelengkat, Eno-lah targetnya.

Besoknya, gue dibolehin pulang, dengan catatan dari Dokter gue mesti istirahat total. Tapi ga ada waktu. Gue maksa Nyokap nganterin gue sekolah, dan meski penuh perban dimana-mana, gue pede-pede aja tuh masuk kelas. Nah, pas di kelas, gue ditanya-tanyain sama temen-temen gue, dan setelah gue jelasin kalo abis dipukulin, mereka langsung ngerasa ga terima. Temen-temen gue bahkan ngerencanain buat bales dendam. Gue juga pengen, tapi bukan main hantam aja caranya.

Karena itu, gue minta tolong ke mereka. Diem-diem, kita nyatuin angkatan kelas dua supaya kompak protes ke guru supaya tindakan gencet-gencetan ini dihentiin. Ga gampang sih awalnya, tapi atas nama solidaritas, kita semua sepakat akan keputusan yang sama.

Besoknya lagi, giliran angkatan kelas satu yang kita deketin. Semua murid yang pernah kena bully di data dan dimintain tolong jadi saksi. Awalnya mereka takut, karena pernah diancem bakal diabisin kalo sampe bocor. Tapi, gue ngeyakinin adek-adek kelas gue yang unyu ini kalo mereka bakal aman.

Semua berjalan sesuai sama rencana di kepala gue. Sekarang, tinggal finishing-nya. Sebelum itu, mari kita akhiri hari terakhir sekolah di minggu ini dengan berdoa; semoga Senin nanti semua berjalan sesuai rencana.

***​

“Wahahahahaha! Jadi elu dihajar abis-abisan, Tong?”

Ketawa Om biadab satu ini emang ngeselin. Komposisinya ngepas; serasa elemen nyolot, ngejek, sengak, polos, heboh, dan ga tau malu dicampur jadi satu. Berhubung sekarang gue udah bisa berantem, doi yang pertama bakal gue ajakin.

“Lumayan Ncang, bagus Ebi kuat kayak kecoa, jadi ga mati-mati,” bales gue ke Om Drajat.

Hari Sabtu siang ini rumah gue didatengin Om Drajat. Biasa, cuma numpang makan doang. Katanya pengen minta dimasakin semur jengkol sama Nyokap. Doi ini Betawi kualitas ori. Mau di bagian bumi manapun dia pijak, menu makan siangnya ga jauh-jauh dari sayur asem, semur jengkol, pecak gurame, sama gabus pucung. Berhubung sekarang ketemu Nyokap lagi setelah sekian lama ngilang, Om Drajat mutusin buat nobatin Nyokap jadi koki pribadinya.

“Kalo kesini bawa apaan kek, Ncang. Kosong banget tangan, maling aja masih bawa tentengan.”

Om Drajat langsung batuk-batuk dengernya. Setelah minum, doi melototin gue. Lama banget. “Entar, gua bawain temen-temen gua, biar dia-dia pada yang bawa makanan kemari,” katanya.

Oh iya, temen-temen Om ngehek ini kan preman sama anggota geng motor semua. Gue jadi inget, Manda pernah bilang kalo dia diancem mau diserahin ke geng motor kalo ga nurut. Gue jadi pengen tau, murid-murid kelas tiga sialan itu bakal berekspresi gimana kalo ketemu geng motor beneran.

“Ncang, Ebi minta tolong dong.”

Om Drajat merengut heran. “Apaan? Diajarin berantem lagi?”

“Bukan itu,” jawab gue sambil geleng-geleng. “Ini lebih seru dari berantem.”

“Apaan dong? Ada ceweknya ga?”

“Ada.” Gue ngangguk. Doi mah di-iya-in aja biar cepet. “Jadi, gini Ncang….”

Bersambung