Perjalanan Gila Part 22

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 22 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 21

Titik Balik​

Semua ragam kehidupan punya titik balik. Titik balik seorang pendosa adalah ketika dia bosan dengan semua kelakuan buruknya. Titik balik seekor kucing peliharaan adalah ketika dia dibuang pemiliknya. Titik balik sebuah pohon adalah ketika kemarau tiba dan nutrisi makin menipis persediaannya. Titik balik itu pun berlaku dua arah; positif-negatif dan negatif-positif. Tapi kalau kita sadari lebih dalam, semua akan bermuara ke arah yang sama: untuk menjadi lebih baik.

Kemana hidup akan membawa kita? Kita tak akan pernah tahu kapan ujian datang. Ya, hidup ini begitu tak tertebak; seakan Tuhan memang sengaja membubuhkan elemen kejutan di dalamnya. Kejutan-kejutan ini beriringan dengan elemen lain yang tak kalah penting, waktu.

Hal-hal tak terduga berjalan berdampingan dengan waktu. Selalu beriringan ke depan, waktu selalu selaras dengan kejutan. Waktu adalah penguji yang teruji. Waktu selalu memberikan ujian. Dan dibalik tirainya, bersembunyi kejutan-kejutan yang tak pernah kita kira-kira sebelumnya.

Kadang, kita tak sadar akan hal ini. Kadang, kita malah jadi orang tolol yang seakan baru menyadari sesuatu ketika menengok ke belakang. Kita terlalu terfokus ke segala hal yang tersaji di depan mata. Dan saat baru mengenang kembali hal-hal yang sudah terjadi, kita kaget setengah mati ketika menyadari apa saja yang telah kita lewati. Kita takjub. Tertegun sejenak, lalu menatap lagi ke depan. Selalu seperti itu. Manusia diprogram untuk berjalan. Ya, karena hidup selalu berjalan ke depan, dengan jalur yang gelap dan tak terbaca. Kita hanya bisa menerka-nerka, seraya terus melangkah maju.

Dan meninggalkan segala kenangan di belakang.

Asik.

Itu bener-bener tiga paragraf pembuka yang keren abis. Gue ga percaya gue bisa bikin kata-kata itu, padahal cuma ngembangin dari dua kata, titik dan balik. Baca sekali lagi ah.

***

Sumpah, itu keren abis.

Iya, gue kepikiran sama kata itu: titik balik. Gue pernah ngalamin beberapa kali titik balik dalam hidup ini. Mungkin ibarat main game balap, namanya check point kali ya. Gue pernah jadi remaja baik-baik. Kemudian pernah ngalay. Pernah keranjingan game online.

Pernah jadi makhluk ansosanti sosial. Pernah jadi anak bandel. Pernah jadi orang bejat. Pernah punya pacar. Pernah meninggalkan dan ditinggalkan. Pernah galau. Pernah sok keren. Pernah menyakiti dan disakiti. Dan pernah-pernah lain yang, astaga, ternyata banyak pas gue inget-inget.

Nah, dari sekian banyak titik balik itu, malah sekarang gue ragu. Apa gue bener-bener ngalamin titik balik? Atau itu semua cuma sekedar batu loncatan untuk menyeberang? Apa jangan-jangan, justru sekarang ini titik balik gue? Atau, titik balik itu sebenernya adalah serangkaian proses yang ga cuma terjadi sekalidan bertujuan untuk mengarahkan individunya ke suatu arah tertentu? Who knows.

Kalo dipikir, gue ga pernah sama sekali ga pernah- sekalipun bela-belain akan sesuatu. Gue biasa ngadepin segala sesuatunya dengan pasrah, ngebiarin keadaan yang nentuin mau dibawa kemana. Gue jarang memperjuangkan sesuatu, dan lebih milih tunggu semuanya membaik sendirimeski butuh waktu lama. Tapi kalo liat apa yang terjadi sama gue sekarang, rasanya kayak bukan gue yang biasanya deh. *fyuh…*

Sebenernya, dari dalem hati, gue pengen banget jadi Naruto. Dia ga pernah narik kembali kata-katanya. Dia ga pernah nyerah, bahkan ketika tau Sasuke jadi cowok ga tau diri yang meski udah dikejar, tetep milih pergi. Semenjak Sasuke berantem sama Naruto di Valley of the End, gue ilang respek sama Sasuke. Bayangin, nyari temen susah. Terus ada temen yang bela-belain lo abis-abisan meski seluruh dunia nentang, tapi disia-siain. Sasukenya malah lebih milih pergi ke markas Orochimaru biar dia dapet kekuatan buat bales dendam ke Itachi. Cowok macem apa itu, gede ambek.

Ya pokoknya intinya, gue pengen jadi orang yang optimis. Gue pengen berjuang akan sesuatu. Oke, sekarang ini, niat jadi kenyataan. Gue lagi berjuang untuk sesuatu. Seseorang. Manda. Gue yakin ini titik balik gue. Dalam arti sebenarnya.

Bicara tentang berjuang, gue mesti berjuang segalanya buat Manda. Jijik banget ya anak sekolahan ngomong tentang berjuang segalanya? Ah sebodo amat. Kalian ga akan bisa nyamain kualitas perasaan gue sama kalian. Berjuang untuk Manda berarti segalanya. Pikiran, tenaga, waktu, perhatian, kesabaran, isi dompet, kesempatan, dan yang paling berat: perasaan.

Sedih kalo diceritain mah.

Perasaan gue ga bertepuk sebelah tangan. Manda juga ngasih sinyal yang sama. Jadi dimana masalahnya? Masalah dia, itu masalahnya. Sekarang kita ngomong realistis ya, siapa sih yang rela orang yang dia suka dilecehin cowok-cowok ga jelas? Nah, itu tuh. Itu yang bikin gue stres dan kepikiran terus-terusan. Ga sedetik pun kalo lagi ga sama dia gue ga kepikiran. Was-was, panik, bingung. Gue jadi orang parno yang mesti dapet kabar dia tiap beberapa saat, cuma untuk ngeyakinin dia baik-baik aja. Menyukai Manda, adalah ujian terberat yang waktu berikan ke gue.

Padahal, pacar aja bukan.

Gue mesti buru-buru nemuin cara supaya masalah dia cepet selesai. Senior-senior bejat itu mesti dijauhkan dari Manda. Dikeluarin dari sekolah, dipenjara, dicekek setan, atau bahkan dikirim keluar negeri buat jadi cemilan alien. Apapun, gue ga peduli caranya.

IYA, TAPI APA? Berantem aja ga bisa, mau sok belain orang. Miris banget sih jadi gue, cuma bisa nyepik doang.

Pas lagi depresi sendirian di teras rumah, tiba-tiba ada cowok… ralat, seorang pria- berenti di depan pager. Yep, dia seorang pria; entah gimana aura di sekelilingnya seakan bilang gitu. Nah, pria itu ngendarain motor gede jenis chopper yang stangnya meliuk ke atasjadi si pria mesti ngangkat kedua tangannya kalo mau nyetir itu motor.

Kebayang ga sih kalo misal dia bau asem? Secara motor chopper, pasti kenceng. Terus si pria pake baju yang ketekan, bulu keteknya kemana-mana, melambai-lambai nyebarin bau asem sepanjang jalan. Mungkin, kalo dia berenti di lampu merah dan nengok ke belakang, dia bakal kaget nyadarin banyak mayat bergelimpangan karena kecelakaan. Ada yang nabrak trotoar, oleng, ditabrak dari belakang. Semua karena satu penyebab yang sama, gagal fokus kontrol kendaraan gara-gara nyium semerbak bau asem si pria. Tragis.

Balik lagi. Dari gayanya, pria ini kayaknya anggota klub motor atau semacemnya. I mean… pake jaket jeans, terus sablonan di jaketnya itu simbol-simbol motor dimana-mana; helm catok, kacamata item, tampang bengis, kaos oblong, celana jeans robek-robek, sepatu kulit, dan perut buncit. Anak motor banget kan tongkrongannya?

Bentar deh. Klub motor apa geng motor ya? Itu beda apa sama sih?

Ya, ya… gue mikirin si pria ini adalah salah satu diantara dua kemungkinan tersebut. Iya kalo klub motor, kalo yang satunya? Kemungkinan fifty:fifty ini bikin gue ngeri. Ini mirip kayak gue lagi ikut kuis Who Wants to be a Millionaire dan lagi kejebak di soal yang susah, dan pilihan bantuan tinggal fifty:fifty itu tadi. Kalo tebakan bener, gue selamat; kalo salah, ya tamat. Nah, apa yang bakal dilakuin orang cerdas dalam kondisi kayak gitu? Nyerah, dan terima aja duitnya dapet berapa. Keadaan yang sama gue aplikasiin buat saat ini. Saatnya kabur.

Buru-buru gue bangun, terus berniat masuk ke dalem rumah. Tapi pas baru bangun, si pria ini langsung ngasih isyarat tangan supaya gue nyamperin dia. Mampus.

Selama perjalanan beberapa meter nyamperin si pria ini, gue coba inget-inget punya salah apa gitu sama orang ini. Ga ada. Kayaknya, sih. Eh, ga ada kok. Bener deh! Dan emang, firasat gue bilang pria ini bukan anggota klub motor. Berarti kesimpulan yang satunya.

Ini bener rumah Pak Juanda? tanya si pria. Gue buru-buru ngangguk, daripada ditampol helm.

Oh, ternyata nyari Bokap. Untung deh bukan gue…

EH, TETEP AJA GAWAT! Mau apa ini orang nyari Bokap gue? Emangnya Bokap abis bikin salah apa gitu sama dia? Atau jangan-jangan, si pria ini mau ngerekrut Bokap untuk jadi anggota gengnya dia? Yah, Om… Ayah saya cuma bisa jalan kaki sama naek mobil. Boro-boro naek motor, naek sepeda aja jalannya mundur. Percuma deh mau ngajak juga, cuma nyusahin doang.

Elu siapanya Pak Juanda? tanya dia lagi. Anjir, gaya nanyanya nyolot abis.

Sa-saya… anaknya, Pak. A-ada ap-apa ya?

Si pria langsung angkat kacamata itemnya, seakan lagi berusaha ngeyakinin yang diliatnya itu sesuai sama yang dia denger. Gestur khas sinetron gitu. Abis ngeliatin gue dari ujung kepala sampe kuku kaki, dia tiba-tiba nyengir. Astaga, nyengirnya aja nyeremin. Gue sih yakin, dia bermaksud mencairkan suasana dengan cengirannya, tapi hasilnya malah kayak senyum psikopat yang menyeringai gitu.

Jangan panggil Pak, dong. Masa waktu kecil panggil Ncang, sekarang jadi Pak?

Gue langsung bengong. Cengo.

***​

Wahahaha, jadi lu lupa, tong? Ini Ncang elu ebuset, Ncang Drajat!

Asli, ketawanya menggelegar. Suara ketawanya setingkat sama sound system-nya dangdut dorong. Beneran lupa. Ebi ga inget punya Om anggota geng motor. Lagian Ncang juga lupa sama Ebi kok tadi, jawab gue.

Yeee, masih mending Bi, samber Nyokap ke gue. Sekarang mah syukur deh udah mendingan, dulu Ncang kamu ini mah preman. Sekarang aja udah tobat, tambah Nyokap.

Tobatnya aja jadi anggota geng motor, gimana pas masih khilap? Jangan-jangan dulu doi kayak di game GTA lagi; tiap ada orang lewat ditusuk terus ambil duitnya, di lampu merah seenaknya ngerampok mobil orang. Serem. Emang bener orang kalo udah jiwa preman, mau dia berubah jadi apa juga, kesan seremnya masih tetep kebawa. Ibarat rumah angker, udah selametan berkali-kali juga, tetep aja masih di cap angker. Hal ini bikin gue mikir, kesan adalah faktor penting dalam bersosialisasi; kesan menentukan sikap apa yang akan ditunjukkan oleh seseorang ke orang lain. Asik, bahasa gue berat.

Sekarang kita bertiga lagi duduk di ruang tamu. Eh, berempat. Om Drajat itungannya dua; badannya gede, makan tempat, keker, tebek, gelonggongan. Yep, cuma dalem hati gue bisa ngatain doi sesukanya. Kalo gue ngomong langsung, entar bisa diselengkat pake motor.

Oh iya, Abang mau minum apaan? Biar saya bikinin, kata Nyokap. Gue takjub, baru kali ini Nyokap ngomongnya pelan dan sopan.

Bentar deh, Abang? Oh iya, Om gue (yang masih belom bisa gue inget ini Om darimana) ngomongnya juga nyablak abis, mirip-mirip Nyokap. Oh, it all makes sense now. Doi Betawi, abangnya Nyokap, dan anggota geng motor. Ancur deh rencana gue buat sleding Nyokap, bekingannya sangar.

Hetdah, ada susu ga? Gua minum susu aja Ris, rasa coklat kalo ada.

Idih. Tampang sangar minumnya susu. Malu sama badan udah bengkak gitu, Om.

Nyokap ninggalin kita berdua. Ini bikin kita saling liat-liatan; Om Drajat entah ngeliatin apa dari gue, dan gue liatin perut buncitnya. Ya, itu perut buletnya sempurna, persis bola dunia. Andaikan Om Drajat bukan preman (atau mantan), gue yakin pasti banyak orang yang ke dia, udah berapa bulan umur kandungannya, Mas?. Ga lama, dia angguk-angguk tanpa alesan yang jelas, terus ketawa-ketawa sendiri. Kayaknya otaknya udah sengklek.

Ckckck, Pebri… Pebri. Waktu gua terakhir liat, elu masih demen nonton Baja item. Ga nyangka, sekarang udah perjaka. Eh iya, ngomong-ngomong masih perjaka ga?

Gue yang lagi makan cemilan kacang goreng, langsung keselek. Bukannya nolongin, Om Drajat malah angguk-angguk lagi. Terus dia nyengir ke gue, nyengir ngeledek gitu. Kan ngehek.

Bandel juga lu, bener-bener dah, katanya, disertai cengiran ngeledek lagi.

Ebi khilap waktu itu, Ncang. Namanya juga anak muda. Percaya deh, itu jawaban terbaik yang bisa gue kasih. Oh iya, Ncang beneran anggota geng motor? Keren dong!

Om Drajat ngangguk, sok berwibawa. Diajakin itu juga. Yaudah gua masuk aja, sekalian nambah temen. Lagian gua mikir gini: gua ngerantau di kota orang, kalo ga ada bekingan bisa mampus gua. Kan gua sendirian disini.

Saya ga pernah tau Abang tinggal lama di Bandung. Abisnya, Abang juga ga ada kabar. Emak-Bapak udah nyerah nyari tau kabar Abang, sambung Nyokap, sambil nyuguhin segelas susu coklat panas. Tapi kok Abang bisa tau rumah saya? Tau darimana?

Sebelum ngejawab, Om Drajat nyesap susu dulu. Sadis, ga ditiup atau tunggu dingin dulu, langsung minum aja. Mungkin di dalem mulutnya ada kulkas jadi bisa menghalau panas. Suami elu yang ngasih tau, jawab dia, singkat.

Kok bisa?

Ceritanya kocak dah Ris, katanya lagi. Itu juga ga sengaja. Jadi waktu itu kan gua abis nongkrong sama anak-anak geng, terus balik sendirian. Pas pulang naek motor, gua nyalip satu mobil dari kiri, udah gitu lupa ada lampu merah di depan. Yaudah gua berenti mendadak, eh itu mobil ikutan ngerem mendadak, terus jadi nyundul belakang motor gua.

Ya gua marah dong, gua turun terus pengen gua pecahin aja pala supirnya. Eh pas supirnya buka kaca, taunya si Juanda. Ya tengsin gua, ga jadi marah. Mana kita berdua sama-sama kaget lagi. Ujung-ujungnya ya ngobrol di warung kopi, terus laki lu ngajak kerumah. Berhubung udah malem, gua ga enak juga. Akhirnya dikasih alamat, pas sempet baru mampir.

Nyokap tertegun denger cerita Om Drajat. Tapi gue liat, mukanya keliatan kebingungan. Gue ga tau kenapa, tapi gue milih diem dan nyimak.

Kok dia ga cerita ya sama saya, Bang.

Lupa kali laki lu. Keburu stres sama kerjaan. Pas cerita-cerita, laki lu juga ngaku lagi mumet katanya. Eh iya, gua laper Ris. Bikinin sayur asem kek, kan jarang-jarang gua nyobain masakan lu lagi.

Gue baru tau kalo ada yang lebih superior dari Nyokap, dan itu Om gue. Kekuatan Om Drajat dalam memerintah orang lain adalah absolut, buktinya Nyokap langsung nurutin dan pergi belanja. Sekarang gue tau hal-hal apa aja yang bisa bikin Nyokap rela untuk masak; pas Bokap gajian, Manda dateng, dan pas Om sangar ini minta sesuatu. Sip.

Lama ga Emak lu belanja? Gua udah laper ini, katanya ke gue.

Gue cuma angkat bahu tanda ga tau. Terus, Om Drajat ngeluarin sebungkus rokok putih dari saku jaketnya. Dia ga nanya dulu disini boleh ngerokok apa engga, dan main nyulut api aja. Ngeliat Om Drajat ngerokok dengan asiknya, gue cuma bisa liatin doang. Apalagi pas sesekali dia sesap susu lagi. Sungguh suatu kegiatan yang tidak merugikan, tidak juga menguntungkan.

Lu ngerokok? Nih, ambil aja. Mumpung Emak lu ga ada, katanya sambil nawarin rokok. Gue terharu dan kagum disaat bersamaan. Mungkin ini yang dibilang orang naluri lelaki. Seorang lelaki bisa mendeteksi tingkat keaseman mulut lelaki lain yang lagi pengen ngerokok tapi ga ada rokoknya.

Celingukan, gue ambil sebatang. Dirasa kondisi aman, gue ngebakar rokok juga. Untuk cowok seusia gue ini, ngerokok adalah suatu kebanggaan tersendiri; apalagi ngerokoknya di depan Om sendiri. Kadar kepedean pun meningkat. Dan secara psikologi, ini membantu mencairkan suasana.

Jadi lu sibuk apaan sekarang? Sekolah masih?

Masih Ncang. Sibuk sekolah doang sih.

Lagi-lagi, Om Drajat angguk-angguk. Sepertinya dia hobi. Mantep, mantep. Sekolah yang bener. Biarpun gua begajulan gini, gua ga mau ponakan gua jadi kayak gua.

Ah, ga sekolah pun Ebi ga akan bisa jadi kayak Ncang. Kalo Ncang mah sangar, Ebi mah apa atuh. Cuma res-resan gorengan.

Bwahahahaha! Lucu lu Tong! Lagi-lagi, ketawa menggelegar itu…

Eh iya, ikutan geng motor gitu enak ga, Ncang?

Enak ga enak, sih. Om Drajat nyesap susunya lagi, lalu mendesah berat sebelum ngelanjutin omongannya. Pandangan orang ke kita itu buruk banget. Apa aja yang dilakuin, keliatannya negatip terus. Padahal mereka cuma liat luarnya. Apalagi sekarang nih, lagi santer kriminalitas dimana-mana pake bawa-bawa geng motor. Makin dicap jeleklah kita, katanya.

Iya, ternyata sama. Baik Om gue maupun Manda, adalah orang-orang yang terjebak kesan. Kesan publik terhadap mereka membuat mereka ga punya banyak pilihan untuk bersosialisasi. Om Drajat memilih bergaul dengan sesamanya, sementara Manda menutup diri.

Sampe mati pun, kesan itu akan melekat di diri merekajika mereka ga berubah, atau menunjukkan sisi lain yang orang belom tau. Tapi perubahan itu susah. Ga semua orang sukses berubah. Ada kalanya, merubah kesan jauh lebih susah dari merubah diri sendiri. Prosesnya ga sama; merubah kesan orang-orang terhadap kita membutuhkan proses lebih lama. Dan dalam proses itu, banyak yang menyerah dan berhenti.

Makanya, dibutuhin yang namanya sabar. Kalo ga sabar, ya ga berhasil. Seakan bisa baca pikiran gue, Om Drajat nyeletuk tiba-tiba.

Gue langsung kaget dong. Iya, gue kaget karena doi ternyata bisa baca pikiran orang. Tapi lebih kaget pas sadar Om Drajat tau dong kalo gue ngata-ngatain doi di dalem hati? Yaelah, mampus. Jadi ini mah gue diselengkat motor.

Jangan kaget Tong, ini mah biasa. Orang-orang kayak gua kudu ngilmu begini supaya bisa tetep bertahan idup. Tapi lu jangan ngikutin, jalan lu beda. Om Drajat nyulut sebatang rokok lagi, terus ngelanjutin, Kalo elu emang mau ngerubah pandangan orang, usaha lu kudu bener-bener keras. Jangan gampang nyerah. Kalo lu berenti sekarang, yang nyerah bukan cuma lu doangtapi juga orang yang udah ngegantungin harapannya ke elu.

JEDER. Bagian akhir kata-katanya bener-bener nohok gue. Langsung bikin gue diem seketika, ga tau mesti ngomong apa. Tapi gue udah bertekad mau bantu Manda. Engga, ga cuma bantu Manda. Mungkin awalnya iya, gara-gara dia. Tapi gue rasa, ada banyak alesan dibaliknya.

Gue mesti ngerubah tradisi yang berlangsung selama ini di sekolah gue. Ada hal-hal yang juga penting, dan harus ada yang mulai, atau sampe mati pun akan terus begini. Kalo orang lain ga mulai, mau ga mau gue yang pertama. (Baca: tumbal)

Ncang, Ebi mau ngerubah sesuatu. Tapi Ebi butuh banget bantuan Ncang. Apa Ncang bisa bantu?

Seakan bisa nebak isi pikiran gue, Om Drajat senyum lebar sambil ngacungin jempol. Persis kayak logo martabak alim.

***​

Banyak hal terjadi selama gue pindah kesini. Ke kota kembang ini. Kota yang katanya lalu lintasnya lancar ini, padahal sama aja kayak Jakarta. Kota yang jadi gudang distro ini. Kota yang cuacanya labil kayak cewek lagi dapet ini; siang panas tapi malem dingin. Gara-gara itu, gue mulai suka sama Bandung.

Selain cilok kacangnya, banyak hal yang gue suka dari Bandung. Warganya ramah, dan kalo ngomong nada suaranya rendah, alus, adem. Marah pun mereka tetep adem. Tapi nusuk. Kalo kalian orangnya emosian, mending cari aman aja disini. Jangan bikin orang sini marah. Dengerin mentah-mentah mereka marah-marah, cuma bakal bikin sakit hati.

Selain warganya, gue juga suka sama industri tekstil Bandung. Asik, gaya beud ngomongnya tekstil. Di Bandung, gue gausah susah-susah nyari baju keren. Semua tersedia. Dari kolor sampe mantel ada disini. Bahkan kalo misal gue mesen boxer dengan motif contekan ulangan Matematika, pasti dibikinin.

Bandung juga ga sesempit dan sekacau Jakarta. Kalo didefinisikan dengan lagu, pas mau masuk Bandung, kita serasa bakal denger lagunya MYMP yang Especially For You; sementara lagu yang pas buat Jakarta itu lagunya Guns N Roses, Welcome to the Jungle.

Bandung. Disini gue belajar banyak. Gue belajar untuk mengikhlaskan keadaan yang maksa gue pindah kesini dan ninggalin sekolah lama dan temen-temen gue di Jakarta. Gue juga belajar untuk melupakan. Di Jakarta, dengan siapapun gue bersama, yang keinget cuma Aurel. Mungkin, dengan pindah kesini, adalah jalan terbaik untuk kita berdua. Saling melupakan, dan sama-sama maju ke depan.

Mungkin, kita akan ketemu lagi di persimpangan takdir di depan sana. Sebagai dua orang yang cuma saling berpapasan, atau sekedar temen minum kopi. Ga ada yang tau pasti.

Gue juga belajar untuk melihat segala sesuatunya dari banyak sisiga cuma satu. Gue belajar bahwa kita ga bisa menghakimi seseorang hanya karena satu penilaian terhadapnya. Tiap orang selalu punya sisi baik, kalo kita ga nemu itu lewat persepsi kita, ga ada salahnya melihat dari sudut pandang lain. Gue juga belajar kalo hidup penuh dengan hal-hal relatif. Baik buat kita, belom tentu baik buat orang lain. Misal, gue suka makan cilok kacang, tapi belom tentu Manda suka. Engga memaksakan pendapat sendiri dan menghargai pendapat orang lain adalah hal terbaik yang bisa kita lakuin dalam bersosialisasi.

Gue belajar untuk sabar. Oh jelas, kayak yang gue bilang, menyukai Manda membutuhkan kesabaran luar biasa. Sabar dari keadaan. Sabar ya, bukan pasrah. Gue masih terus berusaha kok, sekaligus mencari celah. Kesempatan. Gue ga berniat nembak Manda sebelum masalahnya kelar, dan gue sabar sampe waktunya tiba. Laki, men. Gue jadi cowok kalo pas sekolah sama minta duit jajan doang.

Karena kesabaran inilah, gue jadi punya rencana. Seakan semesta ngedukung gue kali ini. Rencana yang akan bawa gue dan Manda keluar dari kondisi kita sekarang.

Yah, gue cuma perlu usaha ekstra keras. Berkali-kali lipat lebih keras. Sampe gempor.

Bersambung