Perjalanan Gila Part 21

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 21 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 20

Ini Malam Minggu, Jenderal!​

Sebelumnya, ijinin gue buat ketawa sekeras-kerasnya. Kali ini aja, abis ini engga lagi-lagi kok. Serius, kali ini aja. Gue cuma mau mengekspresikan euforia yang bakal berpotensi jadi stroke kalo engga gue lampiasin. Oke, mungkin agak weird, tapi bodo amatlah.

WAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.​

Huff. Gue-puas-banget. Nah, sekarang coba itung ada berapa angka 4 yang nyamar jadi huruf A?

Lagi nyari ya? Orang ga ada kok, yeee!

Kenapa gue ketawa? Coba itu tolong dilihat baik-baik sub-judul episode kali ini apa ya. Liat kan? Nah, tolong di-ilustrasikan di kepala kalian baik-baik. Hilangkan ‘Ini’ dan ‘Jenderal’-nya, maka… kalian akan mendapati dua kata yang tersisa. Ohahaha, hanya dua kata. Akan lebih indah jika ditulis dengan efek bold, font yang besar dan dengan jenis Comic Sans khas anak muda, dan diberi garis bawah. Seperti ini:
MALAM MINGGU.​

Tjakep. Ga tau kenapa, kali ini kata ‘malam minggu’ ga pernah terdengar, terlihat, dan terasa seindah ini.

Eh-oh, hampir terlambat. Gue cabut dulu ya. Mau MALEM MINGGUAN, nih. Ah, biasalah, anak muda kalo weekend gimana sih. Doain gue ya, semoga malem ini semuanya lancar-lancar aja. Yang jomblo jangan doain ujan, gimanapun juga kalian mestinya bersyukur dan ikut seneng kalo ada temen seperjuangan kalian yang udah lulus dari kesendirian. Gue yakin kok, suatu saat, kalian juga akan memiliki kesempatan yang sama. It’s just a matter of time, mamen.

Hah? Pacaran sama Manda?

Hngg… sebenernya gini. Sekedar cukup tau aja ya, kita ga pacaran kok. Eh, belum. Doain, amin. Tapi seenggaknya gue ga duduk pasang muka pengo di depan layar tipi lagi tiap malem minggu! Yeee, bukan pembelaan, tapi seenggaknya boleh dong gue berbangga hati soalnya bisa kencan sama gebetan yang juga ngegebet gue. Ibaratnya, kita udah sama-sama kasih lampu ijo, tinggal jalan bareng doang. Bukan kayak segelintir cowok yang ngegebet cewek dan kelewat pede merasa kalo gebetan mereka kasih sinyal yang sama; padahal sih, cuma delusi dan harapan belaka.

Oke, Ebi edisi malem minggu ini udah ganteng. Mandi, udah. Wangi, udah. Isi dompet, kasbon sama Nyokap. Segala persiapan udah mateng, dan kini saatnya merealisasikan malam minggu perdana di kota kembang ini.

“Ma, Ebi jalan dulu ya sama Manda,” gue ijin ke Nyokap, sambil cium tangan.

“Wah, mau kemana Bi?”

“PVJ kali Ma. Eh iya, pinjem Mio-nya Ma. Masa mau malem mingguan tapi ngecer?”

Nyokap dengan baik hati ngasih kunci sama STNK. “Terus, kapan mau diurusin motor kamu?”

“Nanti aja, sidangnya juga seminggu lagi. Ebi jalan dulu Ma~”

Bersamaan pas gue pamit, kedengeran suara gradak-gruduk dari arah tangga. Perasaan gue langsung ga enak.

“Kak, ikut nebeng! Eno mau nginep dirumah temen!”

Eno, adek gue yang pertama, dengan beringasnya lari-larian ke arah gue. Dalam beberapa detik yang menentukan ini, gue buru-buru mikir cepet. Kalo misal Eno ikut, gue mesti nganterin dia dulu. Kalo gue nganterin dia dulu, berarti makin lama nyampe rumah Manda. Kalo makin lama jemput Manda, bisa-bisa ga dibolehin keluar dia sama Om-Tantenya. Kalo ga dibolehin keluar, berarti gagal dong malem minggu gue? Kagak, ini ga boleh gagal!

Gue buru-buru lari ngejauh dari Eno, tapi terlambat. Eno keburu narik-narik kaos gue, sambil ngerengek-rengek minta ikut. Ngehek ini anak, bikin kaco aja!

“Jangan tarik-tarik kaos gue! Melar, setaaan!”

“Pokoknya Eno ikut! Jangan tega apa sih sama adek sendiri!”

“KAGAK! Gue mau malem mingguan! Ga bisa diganggu!”

“Pokoknya ikut!”

“KA—”

Dugg. Nyokap mukul tembok, dan suara pukulannya nyeremin. Gue dan Eno langsung nengok ke Nyokap, kemudian nengok ke tembok. Astaga, temboknya melesak ke dalem. Kita berdua langsung diem, lemes seketika.

“KALIAN BISA GA BERISIK, KAN? TARA LAGI TIDUR, DAN MAMA CAPEK KALO MESTI MOMONG TARA LAGI! EBI, AJAK ENO! KALO ENGGA, GA MAMA PINJEMIN MOTORNYA!” teriak Nyokap sambil tolak pinggang. Dia ga sadar, kalo suara cempreng dia yang paling berisik diantara kita bertiga. Malah mungkin diantara tetangga kiri-kanannya.

Mau ga mau, gue cuma bisa nurut. Akhirnya, kerah belakang kaosnya Eno gue tarik, terus gue tenteng dia ikut gue ke garasi—persis kayak lagi bawa anak kucing. Pas di garasi, terus gue buka gerbangnya. Pas lagi dorong motor ke teras, tiba-tiba satu suara menggelegar keras di langit seketika ngeruntuhin ke-pede-an gue. Pas sesuai dugaan, ga lama…

“Yah, ujan….”

Eno langsung geleng-geleng kepala sambil hela nafas gitu. Yang paling bikin sewot, dia bela-belain naik ke jok motor, biar nyampe nepuk-nepuk pundak gue. Bangsat ini anak emang.

***

​”Bisa bayangin ga sih Man, gue nih ya, udah ganteng begini mau berangkat, eh tiba-tiba ujan deres! Kurang ngeselin apa coba?”

Manda cuma ngerespon gue dengan ketawa geli, lalu kembali nikmatin bubur kacang ijo yang ada di depannya. Sementara gue, masih ngerasa dongkol banget sama ujan. Gara-gara sekumpulan tetesan air yang beraninya turun keroyokan itu, acara malem mingguan gue delay dua jam.

Untungnya, Manda ga keberatan dijemput malem-malem. Itu juga abis nganterin Eno kerumah temennya dulu, jadi tambah lama jemputnya. Untungnya, katanya dia Om-Tantenya mesti nginep diluar kota, jadi dia bisa keluar malem. Dan karena udah kemaleman kalo mau ke PVJ, akhirnya kita ke opsi terakhir yang ada di kepala gue: warung bubur kacang ijo pinggir jalan.

“Tapi Man, emang lo udah biasa tidur sendirian gitu ya dirumah?” tanya gue, setelah mesen mangkok kedua.

“Yah… mau ga mau. Awalnya sih ga nyaman, tapi harus dibiasain kok.”

“Terus, kalo ada perampok gimana? Ada setan? Atau, yang lebih parah, setan yang berprofesi jadi perampok?”

Manda langsung ngeplak sisi bahu gue keras-keras. Ternyata tenaganya lumayan juga. “Lieur! Mana ada yang kayak gitu!”

“Ya… siapa tau kan,” gue usap-usap bahu dulu sebelum ngelanjutin, “Kita mana tau di alam sana itu setan lagi kesulitan keuangan apa engga. Siapa tau dia mesti nafkahin anak-istrinya, atau dia punya utang gede sama setan rentenir yang bunganya per hari, atau malah dia keranjingan main togel. Namanya juga setan, who knows.”

“Who knows—your ass!”

Gue ketawa geli ngeliat Manda yang sewot nimpalin gue. Tapi justru gue seneng sama Manda yang sekarang, lebih… apa ya? Kalo bahasa kerennya itu, lebih ekspresif. Ecieee. Manda sekarang lebih mengarah ke manusia-yang-seharusnya. Lebih banyak ekspresi, lebih lepas dan bebas; ga kayak kemarin-kemarin yang lebih didominasi sama keceriaan dan senyum palsu, juga aura suram.

Ngeliat perkembangan Manda sampe jadi pribadi kayak gini tuh udah kayak lagi ngamatin tugas praktek IPA waktu eSDe; ngamatin biji jadi tunas, tunas jadi kecambah, kecambah jadi bakal batang, sampe nanti jadi pohon kedelai mini terus pas lagi seneng-senengnya udah numbuh, kita mesti nyerahin tanaman kita untuk dinilai sama guru.

Abis itu, pasti guru kita ngebujuk murid-murid polosnya yang masih gampang dibego-begoin, buat relain tanaman kita dihibahkan ke pot sekolah. Yeah, every beginning has its end. Gue seketika kaget, pemikiran ini bikin gue nyadarin sesuatu: kalo suatu saat, gue dan Manda juga pasti akan berpisah. Ga usah jauh-jauh ngebayangin bakal putus padahal jadian aja belom, lah nanti aja abis nganter dia pulang juga udah pisah kok.

Nah, berangkat dari pemikiran itulah, akhirnya satu ide brilian tercetus di kepala. Ngajak Manda nginep dirumah gue.

“Man, ngg… mau ga?”

Manda yang masih ngunyah makanan, langsung nelen terus ngasih jeda sejenak sambil mandangin gue. Sedetik kemudian, dia baru nanya balik. Antusias. “Mau apa?”

“Nginep, mau ga? Daripada dirumah sendirian. Lagian Nyokap nanyain mulu tuh, sekalian minta tolong biar dia ga bawel mulu. Gimana?”

Gue nangkep ada ekspresi kekecewaan di raut mukanya. “Oh, kirain apa…. hehe. Emangnya ga ngerepotin?”

“Halaaah, basa-basi amat. Udah, gue anggep ‘mau’ ya? Abis ini, kita kerumah lo, ambil baju. Terus kerumah gue.”

“Dirumah ada siapa aja?”

“Rame kok.”

Manda ngambil tisu, terus nyeka bibirnya dari sisa-sisa bubur kacang ijo, baru bales omongan gue. “Sepi juga ga apa-apa kok, aku teh pleksibel.”

“FFFFFFFFFFLEKSIBEL. Hetdah, Sunda.”

“Ish, Betawi!”

Setelah gue nyelesein urusan pembayaran sama abang bubur kacang ijo, gue dan Manda langsung menuju ke rumahnya. Perjalanan kali ini terasa lebih monoton, lebih banyak diisi diam. Gue yang diam ga tau mesti bersikap gimana, sementara Manda yang diam karena asik dengan pikirannya sendiri. Yaudah, ga mau kalah, gue juga mau asik sama pikiran gue sendiri dong.

Bi, rumah Manda sepi tuh. Udah sikaaaat, yakin kok dia ga bakal nolak.

Febri, jangan. Ingat, kepercayaan dijalin untuk dijaga; bukan dirusak.​

Yaelah, ini malem minggu bro! Abis ujan, dingin, suasana pas. Kapan lagi coba?

Febri, jangan. Sisi jahatmu berusaha mempengaruhimu mungkin karena dia iri.​

Gue iri kenapa coba?!

Iri karena… dia sendirian di malam minggu ini.​

Jir. Maennya status. Lo ga asik, men.

Kadang, hal-hal kayak gini bisa terjadi. Pertentangan batin kayak gini yang paling gue benci. Gue sebenernya termasuk orang yang oportunis, bisa melihat kesempatan dalam keadaan sesempit apapun. Tapi kadang, ‘the good side’ ini suka rese dateng dan main ceramah aja kayak ulama. Hal-hal kayak gini yang ngebuat gue sering ngelepasin peluang. Ah iya, tapi dibalik itu, kadang gue suka nemuin hal-hal baik yang terjadi setelahnya. Jadi… yah, ga rugi juga sih.

Akhirnya, kita sampe di depan rumah Manda. Gue yang ga mau turun dari motor meski Manda maksa gue buat masuk ke rumah, malah nyuruh Manda cepet-cepet ambil baju terus samperin gue lagi.

“Pokoknya cepetan! Gue bete nunggu lama-lama!” kata gue, ngotot.

Manda cuma nyengir sambil angkat bahu, terus masuk ke rumah buat siap-siap. Sengaja gue ga masuk, takut khilap. Rumah sepi, gelap lagi. Rumah segede gini mau teriak-teriak juga ga bakal kedengeran keluar. Nah, tau lah yang bikin khilap dimana. Ada setan sange lewat kan bisa berabe nanti.

Pas dia keluar bawa tas ransel, gue sigap langsung nyalain motor. Dia sempet nanya lama ga gue nunggu dia, yang gue jawab pake geleng-geleng kepala. Pokoknya, gue mesti cepet nyampe rumah. There are few reasons why, pertama gue laper. Emang dipikir makan bubur kacang ijo dua mangkok udah kenyang apa? Kedua, gue mesti nyelametin malem minggu perdana ini.

At least, harus ada hal berkesan yang kita lakuin—diantara semua rencana yang gagal total karena Tuhan berkehendak lain. Ketiga, kelamaan kena udara malem Bandung itu bikin masuk angin. Yang udah biasa sih ga bakal masalah, lah gue? Gini-gini, gue ibarat itik masih dalem telor. Ga boleh kena dingin dikit dan mesti di-erem-in terus biar ga masuk angin.

Aaaand here we are, udah nyampe rumah. Cepet ya? Mio gitu loh, si Komeng aja bibirnya sampe kemana-mana pas ngebut pake motor ini.

“EEEEEHH, ANAK MAMA YANG GEULIS MAIN LAGI KERUMAAAAH!” begitu teriak Nyokap pas nyambut Manda diruang tamu.

“Ma, bisa ga ngomongnya biasa aja? Gausah bikin malu tetangga,” bales gue setengah bisik-bisik.

Nyokap buru-buru nyadarin kekhilafannya, dan langsung ngacir ke dapur buat bikin minum. Pas balik lagi, Nyokap udah megang nampan yang ngebawa dua gelas sirup dingin. Dua gelas, men. Oh, pasti buat gue sama Manda nih.

“Eeeh, bikin sendiri sana Bi! Manja banget sagala minta dibikinin,” omel Nyokap sambil nepis tangan gue dari gelas sirup.

Lah. Minumannya cuma dua gelas, sementara congor ada tiga. Yaelah, pelit amat bikinin buat anak sendiri. Kan bisa sekalian tadi harusnya. Mau ga mau, gue bikin minum buat gue sendiri.

Di dapur, gue udah ngerencanain sesuatu. Bakal gue sleding Nyokap gue, tapi sambil bawa-bawa senjata api otomatis. Jadi, kalo misalkan Nyokap lompat ngehindarin sledingan gue kayak di film Kapten Tsubasa, gue masih bisa nembakin dia—I’ll do anything to drag her down, pokoknya.

“Ma, Ebi ngajak Manda nginep dirumah,” kata gue setelah bikin minum dan nyamperin mereka berdua ke ruang tamu.

Dengernya, Nyokap angguk-angguk semangat. “Sok atuh, nginep aja. Nanti Manda tidurnya di kamar Ebi, nah Ebi tidurnya disini,” bales Nyokap sambil nepuk-nepuk sofa yang dia dudukin.

Ya, I can see it clearly. Ini bakal jadi kebiasaan baru dirumah ini tiap kali Manda nginep.

Obrolan-obrolan selanjutnya didominasi Nyokap dan Manda. Gue ngerasa, Nyokap memonopoli Manda dan ga ngebiarin gue masuk diantara obrolan mereka. Ga jarang, tiap gue ngomong, padahal belom selesai, udah diselak Nyokap. Sungguh, ibu rumah tangga satu ini mendadak jadi gacor abis, persis burung kontes.

Gue pun dipaksa untuk nyadar diri, dan berangsur-angsur duduk menjauh dari mereka berdua. Bahkan sampe gue jongkok di pojokan. Ya, rasanya sia-sia berusaha ngambil perhatian mereka, jadi… yah… gue milih duduk di teras sambil nunggu Bokap pulang. Workaholic satu itu emang suka pulang larut malam.

Duduk sendirian di teras sambil nikmatin suasana hening komplek bikin pikiran gue melayang kemana-mana. Diantara sekian banyak pikiran random plus absurd ini, ada beberapa hal yang bener-bener mengganggu. Salah satunya, penghuni-penghuni komplek sini kalo lagi malem mingguan gini ngapain aja ya? Mungkin beberapa dari mereka milih kulineran di luar.

Atau misal kalo keluarga harmonis lagi maraton nonton DVD dirumah. Yang bapak-bapak puber kedua lagi usaha nyari selingkuhan, sementara ibu-ibunya lagi pesta berondong berkedok arisan. Yang anak muda lagi ngapelin dan diapelin pacarnya. Yang LDR-an lagi telpon-telponan sambil cuma bisa kangen-kangenan. Yang hubungannya lagi ga jelas, salah satu pihak atau mungkin keduanya sedang berusaha membuatnya jelas.

Yang jomblo lagi buka-buka file berformat .3gp sambil nyiapin tisu gulung sama body lotion. Ga semua sih, siapa tau ada yang lagi usaha deketin gebetan. Kalo para pelajar ambisius, mungkin lagi belajar dan ga pernah kenal apa itu malem mingguan. Ya, mereka cuma kenal ‘sabtu malam’, dan ngelewatinnya sama kayak hari-hari lain. Belajar sampe ngorbanin masa muda, dan pas udah kerja juga ngorbanin masa produktifnya demi hari tua.

Atau ada juga yang ngelewatin malem minggu ini dengan nyiapin jualan buat hari besok. Untuk para pedagang, ya, semua hari terasa sama—mungkin kalo malem minggu gini mereka akan nyiapin jualan lebih banyak, secara hari Minggu biasanya omset meningkat, tergantung itu juga sih. Ah, rejeki mah ga kemana. Iyalah, kalo kemana-mana atau awur-awuran gitu bukan rejeki namanya, tapi kulit kwaci.

Kadang, gue suka heran sama orang yang ngotot nyari penghidupan dan ga ngebiarin mereka ambil rehat di hidupnya. Apa yang dicari? Maksud gue, don’t push yourself too hard. Lo bakal kehilangan kesempatan-kesempatan untuk nikmatin momen. Sayang banget kan? Tapi, untuk sebagian orang, ga berjuang berarti ga hidup. Dan ini nyakitin, serius.

Kenapa nyakitin? Bokap gue adalah salah satu dari sebagian orang itu. Tiga perempat harinya diabisin untuk kerjaan. Makanya, gue suka bingung sama orang-orang kayak gini. Jika pekerjaan selalu menuntut Bokap gue supaya meluangkan waktunya untuk hal itu, kenapa kami –yang keluarganya sendiri- ga bisa nuntut juga?

Kenapa, adalah kata tanya dengan jawaban beragam. Kalo gue mesti ngebalik pemikiran gue, pertanyaannya juga berubah jadi: kenapa Bokap jadi orang pecandu kerja? Terus, untuk apa hasil dari pekerjaannya? Ujung-ujungnya, semua akan bermuara ke arah yang sama: kami, keluarganya.

Seorang ayah yang workaholic adalah orang yang paling tidak memikirkan keluarganya, tapi juga paling memikirkannya. Ironi semacam ini ga akan disadari kalo kita cuma liat dari kulit luarnya; dan kalo kita liat terlalu dalam, kita juga akan melupakan hak-hak kita untuk diberi waktu oleh si kepala keluarga.

Maka, ada yang namanya keseimbangan. Balance stands above everything, keseimbangan berdiri diatas segalanya. Keseimbanganlah yang membuat kita memaklumi tindakan seseorang, dan juga menjaga supaya dunia engga kelewat gila.

Bicara tentang keseimbangan, rasanya ga adil kalo gue cuma mempertanyakan kenapa Bokap begini-begitu tanpa mencoba mengerti apa yang mendasari tindakannya. Dan sebenernya gue tau banget apa alesannya. Dari gue kecil, Bokap selalu disalahin sama Kakek-Nenek (orangtuanya Nyokap) karena ga bisa ngebahagiain keluarganya.

Secara materi, gue tambahin. Dulu, kami susah banget. Sesusah-susahnya orang susah. Jangankan buat jajan, bisa makan tiga kali sehari aja udah untung banget itu. Seringnya kami ga makan, atau paling sering, Bokap dan Nyokap gantian ngerelain jatah makan mereka supaya gue bisa makan berkecukupan. Sad, isn’t it?

Tapi biar susah, Bokap ga lantas nutur sama orangtuanya sendiri—bahkan mertua. Beliau pekerja keras, jauh lebih keras dari yang orang bisa bayangin. Ngambil kerja siang, malemnya cari sambilan. Kadang hari libur diganti lemburan. Emang sih, ada harga yang harus dibayar; waktunya bersama keluarga

. Ya, sedikit demi sedikit kondisi keluarga kami dibawa naik sama Bokap; bagaikan ulet daun yang berjuang keras menggeliat naik untuk menyantap pucuk di puncak dahan. Agak geli bayanginnya, tapi analoginya pas kok. Banyak orang cuma liat hasil, tanpa mau tau prosesnya.

Cuma liat apa yang tampak diluar, tanpa mau memahami apa yang tersembunyi di dalamnya. Mereka –termasuk Kakek dan Nenek gue- cuma liat Bokap sebagai ulet daun yang lamban, gendut, menjijikan, dan kudu dibasmi. Tapi mereka ga sadar, bahwa ulet daun itu berusaha keras mencapai pucuk supaya dapet cukup makan untuk jadi kepompong, dan suatu saat jadi kupu-kupu. Every butterfly is beautiful, right? Sekarang liat Bokap gue. Hidup berkecukupan, punya rumah dan kendaraan sendiri, punya tabungan dan jaminan hari tua, sejahtera, pekerjaan tetap dengan jenjang karir bagus, sehat, subur.

Dan gendut.

Tapi jujur, gue ga mau lagi nyamain Bokap sama ulet daun. Soalnya, yang gue bayangin malah bapak-bapak gendut yang lagi menggeliat-geliat dengan dagu menempel di lantai. Cuma pake singlet sama kolor doang. Jijik.

Balik lagi, mungkin hal-hal semacam itu juga yang bikin Bokap trauma. Mungkin yang ada di alam bawah sadarnya adalah pemikiran bahwa, ‘kalau saya menyia-nyiakan tiap kesempatan mendapatkan rejeki, saya akan jatuh lagi ke dalam kondisi dahulu, dengan membawa serta keluarga saya. Saya akan direndahkan dan diremehkan lagi, dan tidak bisa membela harga diri keluarga saya’ gitu kali ya.

Mungkin, ideologi alam bawah sadar itu yang melatar-belakangi Bokap menjelma jadi orang dengan tenaga ga ada abis-abisnya. Mungkin juga, disaat dia lelah dan mau ambil istirahat, pemikiran-pemikiran rese itu dateng dan ngasih energybooster ke Bokap –layaknya minuman energi- lalu bikin doi kerja lagi. Cadas.

Ya, ya, ya. Sekarang gue udah engga bingung lagi. Ini konyol, gue yang nanya sendiri, gue juga yang nyari jawabannya sendiri. Dobel cadas.

Tapi gue agak kaget juga. Anak eSeMA kelas dua meeeen, udah bisa mikir berat! Asli, gue mendadak bangga sama diri sendiri gitu, dan ngerasa kalo kadar kegantengan gue bertambah drastis. Asik. Tripel cadas.

“Kak Febri!”

Eh-oh, suara Manda ngebuyarin lamunan gue. Gue spontan nengok, dan Manda berdiri di samping gue sambil ngelipet tangan di dada dan pasang raut keheranan.

“Ngapain senyum-senyum sendiri gitu? Lagian kenapa coba, dipanggilin dari dalem ga jawab?”

Wow. Sedahsyat itukah proses mikir absurd gue kali ini? Sampe orang manggil aja ga denger. Gue jadi berasa kayak cowok-cowok FTV yang lagi bengong ganteng dan disadarin sama cewek cantik. Asik banget.

“Lagi ngapain emangnya?” tanya Manda lagi.

“Bengong.”

Manda makin keheranan, lalu nanya lagi. “Apa yang dibengongin?”

“Semesta.”

“Kak Febri aku sleding ya? Kesel aku ih. Ngapain juga semesta dibengongin? Semesta teh berjalan sesuai dengan yang digariskan untuknya, jadi gausah dipikirin lagi.”

Sekarang gue yang keheranan. Kenapa Manda ngambil jurus sleding gue? “Tapi semua ditulis oleh Tangan yang sama. Kalo kita ga mikirin semesta, berarti kita juga gausah mikirin diri sendiri, apalagi orang lain.”

“Maksudnya?”

“Gue juga ga begitu ngerti sih, cuma asal ngomong spontan aja. Tapi intinya gitu lah, ngerti kan?”

Manda malah geleng-geleng kepala. Terus, dia ikut-ikutan gue, duduk di kursi teras.

“Oh iya, Nyokap mana? Udahan ngobrolnya?”

“Lagi nonton Cinta Fitri, katanya lagi seru-serunya. Oh iya, Om mana? Belum pulang ya?”

Ini nih, ini nih. Dia bisa manggil Nyokap gue pake ‘Mama’, sementara manggil Bokap pake ‘Om’. Jadi kayak anak broken home yang ibunya nikah lagi dan si anak masih ga nerima si bapak tiri naik pangkat dari ‘Om’ jadi ‘Ayah’. Sounds like that.

“Belom, entar doi mah pulangnya malem. Ga tidur Man?”

“Dikit lagi sih. Aku masih belum ngantuk. Oh iya, Kak Febri temenin aku aja tidurnya di kamar, ya? Kasian ah, tidur sendirian di sofa gitu.”

Gue seketika nolak. Alesannya, “Takut khilap, ah. Engga deh.”

“Ga apa-apa, aku percaya Kak Febri kok.”

Jir. Kata-katanya nusuk. Semua pikiran-pikiran ngeres gue ke dia runtuh seketika. “Ngg.. terus kenapa lo percaya gue? Maksudnya, kita sama-sama tau, mereka yang suka di-bully ngalamin krisis kepercayaan. Jadi, kenapa?”

Manda diem sejenak, dan pertanyaan gue digantung sama dia tanpa jawaban pasti. Dia merenung, lama… sambil natap pekarangan. Setelah jeda sekitar satu-dua menit, dia akhirnya jawab. “Ga tau, aku aja heran kenapa bisa percaya banget sama kamu. Aku pernah percaya sama seseorang, lalu dikhianati. Aku juga pernah percaya kalau aku ngelakuin sesuatu demi kebaikan banyak orang, semua akan lebih baik. Tapi nyatanya engga, sampai aku capek untuk percaya. Lalu kamu hadir.”

Sekarang gue yang diem. Tapi ada hal baru yang gue tau: Manda kalo lagi ngomong serius, lebih milih pake aku-kamu secara langsung. Mungkin untuk menghilangkan batasan diantara kita berdua.

“Tau ga, awal kenapa aku bisa jadi bulan-bulanan kelas tiga itu sebenarnya klise. Aku tadinya cuma mau niat bantu temen-temen aku yang lagi kena bully. Temen-temen aku tuh kasian, dikerjain mulu tiap hari. Aku bilang ke senior, ‘lepasin mereka, biar gantinya aku aja’.”

Gue langsung bengong. Cengo. Sungguh tindakan heroik ala sinetron. Tapi, heroik dan bego itu beda tipis, jadi gue ga bisa bedain Manda ini tipe yang mana. “Kayak di pilem-pilem gitu ya, jadi pahlawan gitu?” tanya gue.

“Iya ih, aku terpengaruh drama FTV waktu itu. Aku tuh waktu itu alay banget, kacau pokoknya. Soalnya aku juga lagi masa-masanya sedih kehilangan Papa-Mama, jadi ga punya jati diri gitu. Nah, aku kira keputusan aku tepat, eh taunya… malah salah banget.

“Aku benar-benar kacau waktu itu. Mungkin orang liat aku anaknya kalem, santai, ga macem-macem; tapi sebenarnya aku parah tau. Aku kan pacaran sama anak kelas tiga waktu itu, dan pacarannya tuh parah. Dia ambil ‘v’ aku, nah terus—”

Gue motong, “‘V’ apaan artinya?”

“Perawan! Ish, sok polos deh. Lanjut ga nih?”

Gue bahagia banget. Manda udah bisa nyela sekarang. Oke, lanjut.

“Pokoknya aku ngelakuin apapun cuma supaya engga sendiri. Menyedihkan ya? Aku sampe ngerelain hal yang harusnya aku jaga. Dan parahnya, pacar aku itu ngomong ke temen-temennya sesama anak kelas tiga kalau aku cewek gampangan, pokoknya hal-hal yang buruk. Ujungnya, ya gitu, aku malah dimanfaatin habis-habisan sama anak-anak kelas tiga. Pindah-pindah jadi mainan dari satu cowok ke cowok lain.”

“Terus sama yang anak kelas tiga itu masih pacaran?” tanya gue.

“Engga, udah putus. Aku marah banget sama dia karena ngejerumusin aku jadi kayak gini. Andaikan dia ga jelek-jelekin aku, mungkin aku cuma berkorban uang tiap hari buat senior-senior itu… bukan harga diri,” jawab dia, lirih. “Sekarang, tiap detiknya aku merasa kotor, merasa ga ada harganya lagi. Selamanya aku akan dianggap cewek gampangan sama orang-orang, dan itu menyesakkan dada. Sementara temen-temen aku… mereka juga ikut-ikutan ngecap aku cewek ga bener. Aku dijauhi, dianggap hina… aku… aku…”

Gue bisa liat dengan jelas bulir-bulir air mata mulai mengumpul di pelupuk matanya. Tapi Manda berusaha sekuatnya supaya air matanya engga tumpah. Dia berusaha ga nangis. Berusaha kuat.

“Aku ga masalah kalau mereka ga ngebales apa yang aku lakuin untuk mereka… tapi… ta-tapi… seenggaknya, jangan perlakukan aku layaknya orang paling jahat dan hina… kamu tau, aku cuma minta jangan dijauhi. Cukup. Aku… benci… sendiri.”

Disini, gue berusaha bersikap profesional dengan melihat secara objektif. Karena saking objektifnya, gue sampe hampir aja ga peduli perasaan Manda. Gue hampir nanya dia dengan kalimat ‘terus kenapa lo mau digituin sama kelas tiga’ tapi buru-buru gue rem, karena itu malah bakal nyakitin dia. Jadi akhirnya, yang keluar adalah kalimat tanya seperti ini, “Anak-anak kelas tiga itu pasti ngancem lo kan?”

Manda ngangguk, lalu jawab, “Iya. Kalau ga diturutin, aku mau diculik terus diserahin ke geng motor, kata mereka.”

Emang sih, sekarang lagi jaman-jamannya geng motor berbuat kriminal. Kan sering tuh di berita-berita, geng motor bacok inilah, ngerampok itulah. Ga heran kenapa Manda takut banget, soalnya di kota ini, geng motor itu disegani bahkan ditakuti. Kalo anak kecil bisa ditakut-takutin dengan bilang bakal didatengin setan kalo ga mau tidur, bapak-bapak gampang banget ditakut-takutin dengan bilang bakal dihadang geng motor kalo ga buru-buru pulang.

Manda nyeka pipi dan matanya yang basah karena air mata, terus ngelempar senyum ke gue. Yah, senyum palsu itu lagi. Senyum terpaksa yang dilemparkan sebagai alibi bahwa kita baik-baik saja, padahal engga sama sekali.

“Dari situ, aku belajar untuk ga percaya lagi sama siapapun. Aku juga belajar untuk menutupi perasaan sendiri. Aku mulai sering senyum palsu, pura-pura ceria, pakai topeng. Karena, percuma juga… ga akan ada yang mau ngerti. Tapi…”

“Tapi?”

“Tau istilah faktor X kalau belajar Matematika? Istilah itu digunakan untuk menjelaskan faktor-faktor yang diluar prediksi atau perhitungan. Kayak kamu. Kamu itu semacam faktor X pokoknya. Hal yang ga aku sangka-sangka. Aku yang seharusnya menutup diri sekarang belajar untuk membuka diri lagi, gara-gara kamu. Kamu beda. Kamu tuh apa ya,” sekarang Manda lagi mikir keras, keliatan dari gestur dan raut mukanya, “Mungkin kamu ga sadar, tapi kamu udah narik aku keluar dari keadaan sulit, bahkan dari saat kita pertama ketemu. Iya, kamu itu anomali; hal ga biasa yang berubah jadi luar biasa.”

Jujur nih ya, gue merasa tersanjung banget. Apapun yang Manda coba sampein ke gue, maksud yang gue tangkep adalah gue ini berarti buat dia. Acielah, andaikan ga ada plafon di atas gue mungkin gue sekarang udah terbang ke langit malem. Seenggaknya mentok di plafon.

“Nah, jadi gue tanya nih. Lo mau semua pem-bully-an ini berenti ga?”

Manda ngangguk, mantep abis. Semangatnya balik lagi, men. Semangat muda. “Tapi gimana caranya?”

Gue, dengan pedenya, ngejawab, “Tenang aja. Gue udah pikirin gimana caranya. Pokoknya, gue yakin cara gue bakalan berhasil. Udah, tidur sana. Udah malem juga kan.”

Abis gue bilang gitu, Manda langsung nguap. Cepet amat reaksinya. “Iya nih, aku tidur duluan ya. Nanti nyusul ga ke kamar?”

Gue geleng-geleng kepala. Sekali lagi, gue nolak. Masih dengan alesan yang sama, takut khilaf. Ngedengernya, Manda tersenyum tipis. Tapi kali ini, senyum yang kayaknya bener-bener tulus dari hati. Lalu Manda masuk ke dalem, dan gue masih sendirian di teras. Ga lama, sampe gue mutusin buat rebahan aja di sofa ruang tamu.

Sementara Nyokap, gue liat masih asik nonton tipi. Bukan nonton sih, itu cuma pengalihan. Fokusnya dia yang sebenernya itu berada jauh di luar, di jalanan sana; nunggu Bokap pulang ke rumah.

Ah, bener-bener malem minggu yang… apa ya, ga bisa diungkapin deh! Ini malem minggu gue, mana malem minggu lo?

Tjakep.

Oh iya, sebelum tidur gue mau jujur tentang sesuatu. Sebenernya, gue sama sekali belom mikirin cara apapun untuk bantuin Manda. Itu cuma asal ngomong doang, ehehehe. Gue sebenernya cuma pengen kayak di sinetron-sinetron; yang tokoh utamanya tiba-tiba kepikiran rencana padahal baru dijelasin situasinya apa.

Gue kira, orang-orang yang main sinetron adalah orang-orang jenius. Lah iya, cuma butuh lima detik paling lama, terus udah bisa nemuin rencana. Giliran dijalanin, ada aja twist-nya. Ketabrak mobil lah, bayinya ketuker lah, pas mau ijab kabul tiba-tiba ada si mantan yang ngegagalin lah, pokoknya macem-macem. Dari sini, gue bikin kesimpulan: sinetron adalah film penuh dengan hal-hal ga terduga yang paling membosankan.

Tapi ga apa-apa, anggap aja itu niat. Pokoknya niat yang baik pasti ada jalan deh. Ya semoga aja jalannya engga ancur, rusak, banyak lobang bekas galian, macet, kebanjiran, banyak belokan ke jalan buntu, banyak pak ogah sama puteran balik, dan yang paling penting: bebas dari polisi yang lagi nge-razia. Semoga jalannya udah dipelur, bahkan dibeton, bebas hambatan, ga macet, dan aman.

Hape yang gue taro di atas meja, tiba-tiba geter. Gue buru-buru ambil, dan ternyata ada SMS masuk. Dari Manda.

Gudnite, kamu :*

Gue diucapin selamat malam, men. Lengkap pake emot titik dua-tanda bintang. Hetdah, gemes!

Bersambung