Perjalanan Gila Part 19

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Tamat

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 19 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 18

The Era of Putih Abu-Abu

Gue ga tau, mesti bilang apa lagi, atau siapa yang harus disalahin. Tapi kalo dirunut, gue kira ini salah Nyokap yang nyuruh supaya berangkat pagi-pagi. Emang kalo berangkat kayak anak sekolahan normal lain kenapa sih? Ribet amat, lagi juga sama aja antara yang berangkat pagi sama yang dateng pas-pasan mau bel sekolah. Bukan, bukan gara-gara gue masih ngantuk, tapi…

Adik tau, kesalahan adik apa?

Nah, yang nanya itu polantas yang lagi tugas di perempatan. Pas gue lagi nikmatin angin sepoi-sepoi, itu polantas ngedeketin gue terus nyuruh gue minggir ke tepi jalan. Ya gue sih nyantai-nyantai aja tadinya, tapi pas itu polantas nunjuk kepala gue, seketika langsung panik. Gue ngaca di spion, dan nyadarin sesuatu:ga ada helm nyantol di kepala gue!

Serius. Efek disuruh berangkat buru-buru ini, bikin gue panik setengah mampus. Lupa bawa buku pelajaran, lupa bawa alat tulis, malah sampe lupa bawa tas. Eh ntar dulu, tas gue kan ditinggal di lemari sekolah, berikut sama buku-bukunya, myeheheheheee. Yang jadi masalah, kalo gue naik motor tapi lupa bawa helm! Seinget gue tadi keluar rumah sampe garasi nenteng-nenteng helm. Terus gue ambil sepatu di rak, terus helmnya gue taro di…

Wah, iya pak! Helm saya ketinggalan di atas kap mobil! jawab gue, panik.

Si polantas geleng-geleng kepala. Kamu gimana sih? Helm itu penting untuk keselamatan. Kamu, kalau nanti ada kecelakaan, bagian paling vital yang harus dilindungi itu kepala. Nah, helm itu fungsinya blablabla blablabla bububla buba bubablaaa…, dan gue ga nyimak lagi itu polantas ceramah apaan.

Sekarang bisa tunjukkan surat-surat kendaraannya, Dik? tanya itu polantas lagi.

Gue sih nyantai aja ngambil dompet di saku belakang. Eh, eh, bentar. Gue raba-raba saku belakang, lah kok rata? Lah, lah, lah?! Terus dompet gue…

Yaelaaah, masa iya ketinggalan juga sih dompetnya!

Bisa tunjukkan surat-suratnya, Dik? si polantas nanya lagi.

Gue geleng-geleng pasrah, dan polantas itu nyuruh gue turun dari motor. Agak dipinggirin lagi sampe pas banget di depan pos polisinya. Nah, itu polantas kemudian minta kunci motor gue, sambil nulis sesuatu di buku tilang.

Karena adik tidak bisa menunjukkan kelengkapan surat-surat kendaraannya, maka motor adik saya sita dulu. Kalau mau diambil, silahkan nanti ikut sidang, kata si polantas. Gue langsung lemes seketika dengernya.

Emang ga ada kompensasi, pak? Saya beneran lupa ini, tadi buru-buru.

Tadi juga yang motor-motornya saya sita juga bilang gitu, Dik, jawab dia, sambil nunjuk beberapa motor yang berbaris rapi di samping pos. Wih, asik gue ada temennya ternyata! Jadi ga cuma gue doang disini yang apes dong, ehehehe. Kepala kamu itu, kalau ga nempel di leher juga mungkin lupa kamu bawa, lanjut dia lagi.

Kalo kepala sih saya pengennya ga usah dibawa, pak. Berat, apalagi mesti belajar. Ga ga, ga kuat. Ga ga, ga kuat.

Si polantas ketawa dengerin gue yang niruin nada lagu Playboy-nya Seven Icon. Karena si polantas ketawa, otomatis gue ikutan ketawa. Nah, kita ketawa bareng-bareng deh. Ah, senengnya ketemu polantas begini.

Ahahahaha, kamu bisa aja, Dik, dia masih ketawa geli, dan bikin gue ikut ketawa geli juga. Tapi serius, motor kamu saya sita, dan jeder! mukanya langsung berubah datar. Seakan wajah kebapakan penuh keceriaan tadi lenyap dimakan musuhnya power ranger. Gue. Langung. Pengo.

Berikan saya nama, alamat, dan usia. Ini untuk pendataan di surat tilang, katanya lagi, dan gue bales anggukan.

Nama?

Febriansyah.

Nama panjang?

Itu udah nama panjang, pak.

Orangtua kamu ga kreatif, ya? Bikin yang lebih bagus, kenapa sih! protes itu polantas. Lah, Emak ya Emak gue kok, nama juga nama gue, kenapa situ yang repot, pak?!

Setelah gue kasih alamat dan data diri lainnya, akhirnya surat tilang itu nyampe juga ke tangan gue. Si polantas ngelepasin gue buat ngelanjutin perjalanan ke sekolah, tanpa ucapan selamat tinggal, sampai jumpa, bahkan uang saku. Cuma bilang hati-hati di jalan, udah, ga lebih.

Gue jalan dengan gontai susurin trotoar. Ini sih udah pasti telat, dan kalo gue maksain berangkat pun, pasti bakal keilangan dua jam pelajaran. Mau balik pulang, pasti kena omel Nyokap. Akhirnya, gue nerusin perjalanan ke sekolah aja, sambil bengong. Pasrah mau gimana juga nanti. Apes.

Pas perjalanan gue udah nyampe progress sedikit lagi nyampe sekolah, di kejauhan gue ngeliat sosok cewek berseragam putih abu-abu dengan rambut sebahu yang kayaknya lagi kebingungan. Mondar-mandir, dan setelah makin jelas sosoknya, gue senyum geli. Akhirnya, gue buru-buru nyamperin itu cewek, nyapa dia.

Telat juga, oi?

Yang disapa, kaget pas tau itu gue. Eh-oh, Kak Febri. Iya, tadi bangun kesiangan. Gimana atuh, ga bisa masuk, jawab dia.

Yauda sih, santai aja. Kalo udah takdirnya masuk, pasti dibiarin masuk kok, jawab gue, ngelantur.

Pasti pada tau dong ini siapa? Iya, Manda. Gue juga heran, biasanya dia itu dateng paling pagi. Ngeliat dia dateng telat gini, rasanya aneh.

Kak Febri telat juga? tanya dia, polos. Atau pura-pura polos. Atau sekedar basa-basi. Atau mau buka obrolan baru.

Enggaaa, gue abis jalan-jalan, iseng aja mampir ke sekolah. Ya iyalah telat! Kalo lo ada disini terus telat, terus gue apa?!

Oh iya, hehehe…. Eh, motornya kemana? Tumben jalan kaki ke sekolahnya.

Gue tarik nafas panjang dulu sebelum ngejawab. Disita polisi, kena tilang. Nih suratnya, jawab gue, sambil nunjukin surat tilang yang gue ambil dari saku kemeja.

Kok? Gimana bisa?

Akhirnya, gue ceritalah semuanya. Mulai dari Nyokap yang nyuruh gue dateng pagi. Terus gue yang lupa bawa helm sama dompet. Sampe polisi yang kritik nama gue yang simpel banget. Manda, yang dengerin cerita gue dengan antusias, ketawa geli sampe mukanya berseri-seri gitu. Gue ikut cengengesan, tapi mata gue ga pernah bisa lepas mandangin mukanya. Ga ada yang lebih enak dipandangin, selain muka Manda yang keliatan ceria.

Cabut aja yuk, Kak? tawar Manda. Gue shock! Gue kira ini anak baik-baik dalam hal akademisi. Ternyata… ternyata…

Man, ternyata lo ya…, gue ga ngelanjutin, ngasih jeda sembari sok-sokan tutupin mulut pake tangan.

Apasih? Emang aku gaboleh bandel? Jadi yang lain aja gitu?

Youre already a bad ass, junior.

Oh iya, hehehe. Jadi mau cabut ga?

Gue mikir-mikir. Kalo cabut, kemana?

Senyum misterius langsung terkembang di bibir dia, bikin perasaan gue jadi ga enak. Kerumah aku aja, ga ada orang sih. Gimana?

Oh, kerumah lo. Yaudah kalo gi…, eh? Ga ada orang?! Kagak! Kagak! Kagaaak!

Manda ngecibir sebagai reaksi dari penolakan gue. Apa sih, aku ga makan Kak Febri, kok! Takut banget aku macem-macemin sih Kak!

Justru itu yang gue takutin! Macem-macem is not good, you know that?

Engga kok. Ga ada macem-macem, lagi juga nunggu dirumah aku aja dulu sampe jam pulang sekolah, bales Manda. Abis itu kita ke Istana Plaza, mau ga?

Bener? Yaudah kalo gitu. Gue juga males sih masuk udah jam segini. Tapi ga aneh-aneh loh, serius ini gue!

Manda, pas gue nerima tawaran dia buat main kerumahnya, langsung kegirangan. Dia berkali-kali ngasih gue senyum lengkap sama wajah berseri-seri. Terus, sambil narik lengan gue, dia ajak gue jalan, ngejauh dari area sekolah.

Aku juga serius, kok. Aku tuh ya, selalu serius kalo sama Kak Febri, bales dia, sambil ngelempar senyum paling manis sedunia ke gue.

Pyash! Gue nunduk sambil ikutin Manda jalan. Muka menghadap ke trotoar, soalnya malu kalo sampe ketauan muka gue yang merah tomat gini gara-gara ngedenger kata-kata Manda tadi.

***

Setelah jalan kaki sambil cerita-cerita, akhirnya kita berdua tiba di komplek rumahnya Manda. Selama perjalanan, banyak hal yang kita ceritain. Masa-masa gue sekolah di Jakarta, Manda yang cerita kalo kesan pertama dia waktu liburan ke Jakarta itu sengsara soalnya macet dimana-mana, gue yang pengen banget ke Boscha, atau Manda yang pengen ngerasain jalan-jalan ke Ancol, atau masuk ke Dufan. Saling tukeran plus-minus kota asal masing-masing, dan ngebahasnya dengan penuh banyolan.

Selama perjalanan juga, kita berdua ketawa ga berenti-berenti. Mungkin, orang-orang ngeliat kita kayak dua anak sekolahan yang stres karena beban pelajaran yang berat.

Akhirnya, sampe juga, kata Manda. Dia buka gembok, terus geser pintu gerbang. Yuk, masuk Kak, ajak dia.

Gue ngekor Manda di belakang, dan baru sadar kalo kali ini dia pake rok span yang ketat. Entah gue yang langsung berpikiran tak senonoh (acailah bahasanya!) atau pinggul Manda yang emang ngegoda, mata gue ga bisa lepas dari bagian itu. Goyang kanan, goyang kiri. Padet, lumayan berisi. Ironis, gue yang ngancem-ngancem supaya ga aneh-aneh, malah nyolong start duluan.

Yuk, masuk ke dalem, kata dia lagi, setelah buka pintu rumah.

Di mata gue sekarang, Manda seakan jadi super seksi. Gue baru nyadar kalo kemeja putih dia ini agak ketat, nampakkin lekuk badannya yang ranum. Apalagi ditambah tingkahnya yang polos-polos menggoda gitu, bikin pikiran gue makin keruh. Dalem hati, gue berkali-kali nyanyiin lagunya grup vokal Raihan yang sempet dibawain Aa Gym tiap kali ceramah. Jagalah hati, jangan kau nodai. Jagalah hati, lentera hidup ini.

Jagalah hati your ass!

Gue langsung nerjang Manda dari belakang, jatohin badan kita berdua ke sofa. Posisi gue nindih badan Manda, dan gue yang udah gelap mata langsung ngeremes-remes sepasang toket kenyal Manda. Dia sih berontak gitu, tapi terang aja kalah lah sama tenaga gue.

Ah bodoamat! Salah sendiri punya badan bagus begini! Apalagi inget pas kejadian di toilet yang dia mamerin setengah badannya ke gue, wah makin beringas gue ngeremes toket Manda. Dan gue ga peduli dia meronta gimana juga, yang ada malah bikin gue ngerobek kancing kemejanya, terus ngelahap bukit kembar yang mulus banget ini. Huwahahahahahaaa, kena lo sekarang!

Kak? Kok bengong?

Jedyaaar! Oh, jadi tadi itu cuma ngelamun aja,. Syukur deh, ternyata bukan beneran. Hampir aja gue ngelanggar prinsip gue sendiri: to not take advantage of someones suffering. Ternyata nafsu itu bisa sedemikian jahatnya jika tanpa pengendalian.

Gue pernah ngelakuin hal kayak gitu, dulu, sama mantan. Tapi itu atas dasar suka sama suka, kebawa suasana. Kalo sampe merkosa orang? Amit-amit, jangan sampe. Sebejat-bejatnya gue, jangan sampe ngerusakin orang yang ga mau dirusak.

Eh-oh, gue… gue… cuma bingung aja, iya bingung, gue beralibi, lo tinggal dirumah segede ini, hampir tiap hari sendirian?

Iya, Om sama Tante sering keluar kota ngurus bisnis Papa, jadi aku suka ditinggal sendiri. Kadang, mereka pulang sebulan sekali, tinggal selama seminggu terus balik lagi kerja. Yah, gini deh keadaannya, hehe.

Gue manggut-manggut. Ternyata bokapnya workaholic juga, sampe tante sama om dia ikut bantu ngurus bisnisnya. Kasian juga ini anak, sebenernya. Oh, jadi lo tinggal sama om dan tante lo? Bokap-nyokap dimana?

Manda, ngelempar senyum simpul ke gue sembari ngejawab, Papa sama Mama udah ga ada , Kak. Meninggal dua tahun lalu karena kecelakaan. Aku anak tunggal, jadi hak asuh aku dilimpahin ke Om dan Tante, berikut sama bisnis Papa sebagai kompensasi.

Oh, maaf . Gue bener-bener ga tau, Man. Turut berduka cita ya, bales gue, lirih.

Iya ga apa-apa. Ih, suram banget sih suasananya! Udah sana duduk di sofa, aku bikinin minum dulu. Ga enak, ada tamu tapi dianggurin aja, bales Manda lagi, terus ngeloyor pergi ninggalin gue di ruang tamu.

Gue duduk di sofa yang empuk. Emang beda deh, sofa mahal sama sofa biasa-biasa aja. Pas gue duduk, langsung gue di treatment sama permukaan sofa yang nyaman, bikin gue betah duduknya. Yah, gue taksir ini anak emang keturunan orang kaya. Cuma, kehidupan dia aja yang bener-bener suram, dan begitu ga bisa diterima oleh kalangan masyrakat normal. Entah, kekuatan apa yang bikin dia bertahan dari semua kekejaman hidup ini. Kalo gue jadi Manda, mungkin gue udah lari jadi pecandu narkoba, atau sekalian aja ancur-ancuran dijalan sana.

Berarti dia yatim-piatu? Dan mesti nerima perlakuan brengsek dari senior-senior kelas tiganya? Dan dia jadi dikucilin gara-gara status dia yang ‘peliharaan oknum-oknum kelas tiga? Terus mereka sama sekali ga mikir masa depan dia? How the hell can this life be so cruel?! Gue tau kalo hidup ini aja kejam, tapi ini? Udah kelewatan.

Semua tingkah suram Manda, ngingetin gue sama kedua orangtua gue. Yah, orang-orang yang digerus ketidakadilan. Orang-orang yang kudu merangkak naik sambil diinjek-injek cuma biar bisa nyampe ke podium bernama sukses. Persetan sama istilah kalo hidup itu keras.

Yang keras itu orang-orangnya, yang sukanya makan orang lain dan ngebiarin mereka ancur sendirian, sementara mereka sendiri melenggang naik ke kehidupan yang lebih baik. Bullying yang udah kayak lingkaran setan, ga bakal putus kecuali ada kesadaran dari diri masing-masing. Sayangnya, masyarakat kita terlalu egois.

Ga ada yang mau mulai buat akhirin ini semua. Atau bahkan mereka mikir selama itu ga terjadi pada diri mereka, maka engga apa-apa kalo orang lain yang menderita dan mereka ga punya kewajiban buat nolongin.

Gue baru sadar, kita ada di dunia, dimana istilah egois itu adalah sampul cantik yang menutupi dari maksud sebenarnya: kekejaman. Dan rantai kebencian ini ga akan pernah putus, kecuali ada yang mutusin.

Gue yang bakal ngelakuin itu pertama kali. Mungkin gue ga bisa nolong kedua orangtua gue, karena kapasitasnya beda. Tapi kalo Manda, gue yang bakal ngeluarin dia dari penderitaan brengsek ini.

Gimanapun caranya.

Dirumah orang, malah banyakin bengong. Gimana sih, Kak?

Sapaan Manda, langsung ngebuyarin lamunan gue, lagi. Manda, udah ada disamping gue, bawa nampan berisi dua gelas sirup, eh tunggu! Ini bukan sirup biasa deh, tapi…

Ini fruit punch, ya? tanya gue.

Iya. Aku pake aja yang ada di kulkas, agak lama sih bikinnya, jawab dia, lancar. Cuma ada lechi, sama stroberi, aku ga tau Kak Febri suka yang mana, tapi silahkan diminum, kata dia lagi.

Gue senyum-senyum sendiri. Ini cewek emang bener-bener unik. Kepribadiannya punya kemungkinan ga terbatas buat berkembang, di usia kita yang lagi labil-labilnya padahal. Dia punya banyak bakat, juga sikap yang jadi ciri khasnya sendiri. Ngasih beda yang jelas sama cewek-cewek biasanya. Rasa kagum gue ke dia, ngalahin pikiran kotor yang tadi gue bayangin. Manda yang sekarang cuma pake kaus kedodoran sama celana pendek, ga ngaruh buat ngegoda nafsu gue. Kagak!

Makasih minumnya ya. Eh iya, gue pengen nanya.

Manda duduk di seberang gue, ngasih pandangan penasaran. Tanya apa?

Punya temen yang bisa diajak cerita ga?

Kaget, dia tersedak gitu. Dan setelah gue kerepotan nyembuhin tersedaknya dia, Manda ngejawab, dulu ada, tapi sekarang udah pergi semua. Gue, nangkep sorot mata muram di akhir kalimat dia. Tapi ga apa-apa kok, aku mulai biasa sendiri, hehe. Kok nanya nya gitu sih, Kak?

Kalo gitu, sekarang lo punya satu. Terserah orang mau bilang apa tentang lo, tapi gue sama sekali ga mau ngebiarin lo ngejalanin ini semua sendiri. Aneh ya, gue tiba-tiba ngomong gini?

Iya, aneh banget sih. Kamu teh gajelas, senior, bales dia sambil ketawa. Tapi makasih ya, mau jadi temen aku. Gini aja, aku udah seneng banget. Tapi kalo boleh tau, kenapa Kak Febri tiba-tiba ngomong gini? Bukan gara-gara aku cerita kalo orangtua aku udah meninggal kan?

Gue geleng-geleng, mantep. Dulu, gue punya mimpi kalo orang-orang bisa saling ngerti orang lain tanpa harus ada gontok-gontokan, berantem, atau bermusuhan satu sama lain. Apa yang gue liat sekarang, adalah kebalikan drastis dari apa yang gue mimpiin. Gue mau bangun dunia yang lebih baik, yah… skalanya kecil dulu deh, dari kita aja dulu, hehehe.

Ahahahaha, Kak Febri udah kayak Naruto aja, berikut sama Jalan Ninja-nya.

Eh, jangan salah. Naruto itu perwujudan Masashi Kishimoto terhadap mimpi dia untuk dunia yang lebih baik, loh. Anime dan Manga dia, adalah ekspresi pelarian dari kehidupan nyata, dimana kita saling injek buat rebutan penghidupan. Semua orang punya cara untuk ngerubah dunia, dan gausah bahas dunia dulu deh. Kita, punya cara yang baik untuk ngerubah diri kita sendiri, dan itu udah sepaket dari sejak kita lahir. Cuma tergantung kitanya aja.

Iya, ngerti. Tapi selama kita masih bisa ngorbanin orang lain demi diri sendiri, itu ga apa-apa ya? Ada ekspresi kekecewaan dari Manda yang gue tangkep. Aku berusaha untuk selalu percaya kalau masih ada orang baik diluar sana, yang bantu aku untuk keluar dari situasi ini. Tapi semakin aku percaya, semakin juga aku merasa sakit hati…

Kalo gitu, lo bisa percaya gue kali ini.

Atas dasar apa?

Ga pake dasar. Gue cuma bisa bilang kalo lo bisa percaya gue sekarang. Tanpa jaminan, yang gue bisa lakuin cuma dengan sikap.

Sikap?

Ill be your guardian, then. Kita diciptain ga sendiri, ga untuk menderita sendiri tanpa dibagi-bagi. Maju bareng-bareng, menderita bareng-bareng. Ini prinsip nih, keren kan prin

Kalimat gue kepotong sama tangisan Manda, yang gue ga sadar udah nangis terisak-isak. Dia nutupin mukanya sendiri pake kedua telapak tangan, tapi suara tangisan dia ga bisa disembunyiin. Ngeliat dia nangis gitu, gue ngerasa lega dan sakit disaat yang bersamaan. Lega karena, seenggaknya dia gausah nahan-nahan perasaannya lagi; dan sakit karena, entah, gue kayak bisa ikut ngerasain apa yang lagi dia rasain sekarang.

Makasih… makasih banget Kak, mau… mau… peduli sama cewek hina ini…, kata dia lirih, disela isak tangis yang menyayat hati. Tolong jangan… tinggalin aku. A-aku… aku… aku ga mau sendiri lagi… aku ga mau ngelewatin semua ini sendiri…

Yang hina itu, sifat buruk kita. Bukan manusianya, Manda, bales gue, sembari nyamperin Manda, terus usap-usap rambutnya. Nangis aja ga apa-apa. Itu bukti kalo kita masih punya hati. Nangis aja, sampe lega…

Bersambung