Perjalanan Gila Part 15

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 15 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 14

The Starry Night​

Cek, cek. Ehem! Gutten Nacht!

Well, penasaran ga sekarang gue lagi apa? Tanyain dong, ntar gue jawab deh.

…..Kok sepi?

Ga ada yang nanya ya? Beneran? Duh, poor me.

Jadi gini, setelah ngabisin waktu di penghujung senja dengan nyanyi sambil main gitar, kita berempat ;Gue, Manda, Aurel, dan Devi; sekarang lagi siap-siap mau makan malem, di homestay gue. Tadinya Aurel ngajakin makan malem di restoran sea food yang ada di jalan utama, sekitar lima puluhan kilometer ke arah kiri dari tempat kita.

Gue langsung ngiler, ngebayangin bisa makan cumi sama kerang sebanyak-banyaknya, dan berhubung Aurel yang ngajak, pasti dia yang traktir kita. Dan semuanya berubah, ketika Agus dateng…

Tour guide kita itu dateng sambil narik gerobak, pake muka polos seakan ga tau apa-apa. Gerobaknya dibawa masuk ke teras, terus nurunin menu makan malem yang ternyata, dia bawa pake gerobak. Praktis juga nih si Agus, sekali bawa langsung angkut semuanya. Tapi, itu artinya kan Aurel ga jadi traktir kita-kita! Yaaah, datengnya lama’an dikit kek lu, Gus!

“Waduh, maaf ya Teh Manda. Ini, porsi makan malemnya cuma buat dua orang aja, soalnya dari awal dipesannya untuk dua porsi,” kata Agus.

Ya emang bener sih, menu yang dibawa Agus itu cuma sepiring cumi bakar, dua ekor ikan kakap, tempe-tahu bacem, kerupuk udang, cap cay sama sambel. Ya, itu udah termasuk nasi sama minumnya sih. Tapi tetep aja, porsinya ketaker—cuma buat dua orang. Gue kudu muter otak, gimana caranya supaya ini makanan cukup buat empat orang.

“Bi, temenin gue yuk,” ajak Aurel, sambil gandeng tangan gue. “Nyari makan, biar nambahin lauk. Ya?”

Tadinya gue ga mau, soalnya ga enak sama Manda. Ini kan liburan gue sama Manda, soalnya dia juga yang ngajak. Masa gue kemana-mana sama cewek lain? Tapi…

“Aku mau kepiting ya, Bii,” samber Manda ke gue. “Terus beli nasinya agak banyakan aja, biar cukup buat semua, oke?”

Terus, Devi nambahin, “Iya, Kak Febri pergi aja nyari makan. Aku sama Manda yang siapin makanan yang dibawa sama Bang Agus, nih. Bagi-bagi tugas, kan.”

Gue. Melongo.

“Lah, tapi kan”

“Mumpung lagi liburan ke pantai nih, Ebii…! Aku mau nyobain kepiting asli dari laut kan,” potong Manda.

“Iya, semua juga pada setuju kok.” Aurel, natap gue pake pandangan melotot. Sorot matanya itu loh, nyeremin banget.

“Lagi, kesannya ga mau banget kalo perginya sama gue,” kata dia, nyinyir.

Dibilang begitu, yaudah gue cuma bisa terima nasib. Mau gimana lagi, udah ga enak banget kalo sampe cewek bilang begitu. Yaudah, mau ga mau ya gue ikut Aurel buat nyari makan.

Nah, disini nih yang bikin bingung. Kalo jalan kaki, jelas makan waktu banget, udah gitu rada lumayan jauh. Terus kalo naik bentor, mesti bolak-balik. Naik sepeda pun, cuma gue yang bisa naik sepeda. Kaget ya, si Nona Aurel itu ga bisa naik sepeda? Dari dulu, dia emang ga bisa naik sepeda. Entah, ga ngerti kenapa. Gue aja heran, dia maestro kalo genjotin orang, tapi giliran genjotin sepeda mah jatoh mulu. Ckckckck…

“Lo pasti lagi ngeledekin gue di dalem hati, gara-gara ga bisa naik sepeda, kan?” tanya Aurel, rada ngebentak.

Ebuseh?! Kok dia bisa tau? “E-eh, i-itu…, nganu… engga kok, ciyus!” bales gue, ngelak. Padahal gue juga yakin banget ke-gep ini mah.

Dan disaat kita berdua kebingungan sendiri di depan teras, Agus nyamber dengan disertai ide brilian dia yang kita kira udah expired.

“Sewa motor aja Mas Ebi, murah kok cuma lima puluh ribu per hari,” katanya.

Tuh kan! Emang rada-rada ini tour guide, kalo emang dari awal bisa sewa motor, kenapa ga bilang dari tadi pas nyampe? Kan ngehek ini orang, bener deh. Tapi gue mikir lagi, kayaknya ga perlu banget lah ya ngandelin motor. Di Jakarta udah sumpek sama motor, masa liburan ke pulau gini juga mesti pake motor buat kemana-mana? Hell no. Iya, mungkin motor juga perlu, tapi buat operasional macem gini aja. Mumpung lagi liburan yang jauh dari mumetnya Jakarta, kudunya mah gowes, brader!

“Oke, aku ambil satu. Dimana kita bisa ambil motornya, Mas?” tanya Aurel.

Agus buru-buru bilang, kalo ga usah repot-repot. Nanti motornya dianterin, dia ngambil dulu tapi. Dan setelah berunding enaknya pake yang matic atau semi-kopling, akhirnya kita berdua mutusin pake yang matic. Abis itu, Agus buru-buru ngacir, keluar dari teras terus ngambil kanan ke arah dermaga. Aaaand…, tadaaaa…! Lima menit kemudian, dia nyampe berikut motor yang dia bawa—mio keluaran 2010, udah rada ngeletek catnya, tapi it’s ok, lah. Masih layak pake.

Aurel masuk ke homestay, terus ngobrol sama Devi, lalu balik lagi sambil bawa dompet panjang warna ungu yang rada ngebling-bling—khas cewek glamor banget. Dia terus buka dompet, keluarin duit seratus ribu lalu nyerahin duit itu ke Agus.

“Nih, Mas. Buat sewa motornya, terus ambil aja kembaliannya,” kata Aurel, enteng banget.

Lah, enak bener ya jadi Aurel. Sekali keluar duit, ga perlu kembalian. Dia sih enak, duit mah ngalir terus kayak air sungai. Ibarat kata nih, gesek-gesek tangan aja langsung muncul duit. Lha iya, duitnya udah ga berseri gitu kok. Bokapnya, Ardi Hartawan, itu pengusaha selevel multi-nasional.

Ketimbang perusahaan mah, ada dimana-mana; di Ibukota dan juga daerah. Tersebar kayak jamur, dan sahamnya juga udah kayak pamflet capres-cawapres, ada dimana-mana. Ckckckck, ga diraguin lagi, dia ga pernah punya masalah sama finansial. Then, pada tau kan sekarang kenapa gue minder? Kasta kami, super duper ultra mega ultimate supernova black-hole universe hellish heavenly, different. Fix.

“Woy, malah bengong!” bentak si Nona Aurel.

“Jadi ga nih, cari makan?”

Gue ketawa cengengesan, terus nyalain motor. Dan setelah Aurel naik di jok belakang, kita pun berangkat cari makan. Dan, kalo kata gue dulu waktu masih kecil, pas ditanya bunyi motor yang lagi jalan gimana, pasti jawab gini:

Ngeeeeeng…..

***

Teheheheheee, gue lagi seneng nih. Ciyus, seneng banget. Pasti penasaran kan? Iya kan, iya dong? Penasaran dong! #maksabanget

Semua seafood kesukaan gue, dipesenin sama Aurel. Ihiw, enak bener deh. Ada cumi tepung, kerang saus tiram, udang rebus, ikan-ikan laut yang digoreng sama dibakar, and mostly of those—my favorite: Rajungan!

Dari segala jenis makanan laut yang gue suka, ga ada yang ngalahin rajungan. Ini dia nih, yang bikin gue kesengsem kayak anak kecil dikasih duit lebaran. Rajungan itu, dagingnya lebih kenyel daripada kepiting biasa, dan lebih gurih tentunya. Lebih gede, jadi porsi nikmatinnya bisa lebih puas.

Kalo diibaratin kasta, kepiting itu bolehlah ksatria sementara rajungan itu masuk peringkat brahmana. Nah, ini alesan kenapa gue bakal bela-belain makan rajungan meski dunia masuk Perang Dunia Ketiga sekalipun. Ga ada yang bisa misahin antara gue sama rajungan, ga akan ada.

…..ntar dulu. Rada ga yakin, kalo ga akan ada.

“Biasa aja kali, lagian itu rajungan ga bakal kemana-mana kok,” kata Aurel, yang ngepas banget ngomong gitu pada saat gue lagi mandangin rajungan yang lagi dimasak sama koki di dapur. Kesannya tuh, kayak mau misahin gue sama rajungan gitu!

Oh iya, main nyamber ke makanan aja. Ebi, Ebi, Ebi. Emang dasar, terlalu buru-buru nih.

Jadi gini, abis berangkat dari homestay tadi, kita berdua nyusurin jalan utama. Nah, restoran tempat kita lagi mesen makanan ini, adanya di sekitaran lima puluhan meter dari homestay. Terus, kalo lurus lagi, bakal menuju ke cottage Aurel dan Devi, dan kalo mau lurus lagi bakalan tiba di Tanjungan Timur;pantai yang ada Jembatan Cinta-nya itu loh.

Tadinya, Aurel yang rese gara-gara kebingungan mau cari makan dimana. Setelah ngendarain motor pelan-pelan nyisir jalanan, akhirnya kita nemuin restoran ini. Tempatnya open area gitu, dengan meja sama kursinya yang dari ukiran kayu pohon. Udah gitu, view nya ke arah utara itu langsung sama pantai. Jadinya cozy gitu deh tempatnya. Nah, konsep restoran ini tuh emang bener-bener open, soalnya dapurnya aja terbuka. Jadi, pengunjung restoran bisa ngeliatin proses masak menu yang dia pesen.

Nah, dan gue…. *pffft* …satu-satunya pengunjung absurd yang ngeliatin abang kokinya lagi godok rajungan buat jadi makanan layak santap. Iya, ngeliatin. I mean, bener-bener ngeliatin. Nompo hadep-hadepan gitu, maksudnya.

“Ehehehehe,” bales gue, ketawa cengengesan.

“Abisnya, lama banget matengnya. Kan mau icip-icip dulu. Eniwei, kok lo bisa tau seafood favorit gue, Rel?”

“Gue selalu inget apa yang jadi kesukaan lo kok,” jawab dia.

Aurel ngelempar senyum simpul ke gue, “lo itu, suka banget sama rajungan, dan paling ga bisa nahan kalo dikasih kwetiau. Suka minum yang dingin-dingin, apalagi ada cola nya. Cuma suka beberapa jenis buah, salah satunya anggur. Punya korelasi yang aneh sama pisang, soalnya tiap abis makan pasti lo langsung ke kamar mandi buat buang air.

Suka tempat yang sunyi, terus kalo udah suka sama satu hal pasti diomongin terus. Dari dulu, suka sambel goreng tapi tiap abis makan langsung keringetan kayak abis lari marathon. Terus, kalo lagi make love, lo itu suka banget pake gaya WOT.

Lo juga lebih suka bokep semi daripada yang bikinan barat gitu, katanya biar ada alurnya. Hmm,” Aurel naro telunjuk di bibirnya, “…apa lagi ya? Banyak sih. Oh iya, lo itu juga suka”

Gue melongo denger apa yang baru aja dia jelasin ke gue, dan buru-buru motong sebelum dia ngejelasin lebih banyak. “Rel, lo masih inget semuanya?”

Aurel ngangguk. Si cewek chinese-betawi ini keliatan polos banget kalo lagi begini.

“Iya, inget kok semuanya. Sampe ke bagian terkecilnya. Gue itu kan… overly attached to you,” jawab dia

“You stole everything from me, not only my virginity…,” dia tatap mata gue, sambil senyum,

“…tapi segala hal yang gue punya, yang bahkan selama lima tahun belakangan ini gue engga bener-bener ngerasa kalo ini punya gue lagi. Gue selalu ngerasa, apapun yang gue punya, itu punya lo juga. Hidup gue, itu ada di elo. Gue posesif, cemburuan, freak, tukang stalking. Iya, gue selalu stalking dimana lo tinggal, selalu cari info dari temen-temen lo, selalu lewat di sekitaran rumah dan tempat hang out lo tiap pulang kerja, berharap gue bisa ketemu lo lagi. It pains me, suffering to know that i’m still loving you and this feeling never change since the very first i realized i loved you. But that pain and suffer, yang buat aku tetep survive sampe hari ini. Memendam harapan, suatu saat…,” Aurel buang muka, ngebelakangin gue, “…bisa ketemu lo lagi.”

Kalo ada yang bisa misahin antara gue sama rajungan, kata-kata dari Aurel ini salah satunya. Gue ga bisa ngomong apa-apa, karena emang hal ini terlalu berat dan sensitif buat diungkap pake kata-kata. Gue ngerasa bersalah, dan ngerti banget sekarang, tentang perasaan yang dirasain Aurel saat ini. Yep, ga ada yang lebih sakit disaat kita ketemu lagi sama orang yang kita sayang, tapi justru orang itu malah lagi sayang-sayangnya sama orang lain. Itu, sakit. Sakit banget.

“Yang gue tau, gue belajar tiga pola kalimat Bahasa Inggris untuk kasus perasaan gue,” tambah Aurel.

“Past tense, i loved you; present tense, i’m loving you; and future tense, i will always love you. Mungkin kualitasnya aja kali ya Bi, yang beda. Kualitas perasaan lo ke Manda jauh lebih baik dari kualitas perasaan gue ke lo.”

Iya. Gue mau ngomong apa kalo gini?

“Ngapain bengong? Tuh pesenan, udah jadi. Buru-buru balik, kasian Devi sama Manda nunggu lama,” sambung Aurel, lagi.

Untuk pertama kalinya, aroma rajungan yang ngegoda indra penciuman gue, berasa hambar. Gue berasa jadi kayak cowok paling bego sedunia. Bukan, ini bukan karena gue masih ada rasa sama Aurel. Tapi ngerasa bego, entah karena apa.

Setelah Aurel bayar total bill-nya, kita pun berangkat pulang ke homestay. Gue sengaja naik motor pelan-pelan, disamping masih banyak orang yang lalu-lalang dan kalo gue rada kenceng jalanin motornya malah ntar nyerempet, gue juga sesekali asik mandangin langit malem yang kebetulan penuh bintang.

Dan pada suatu tepi pantai, deket sama jajaran homestay, gue nepiin motor.

“Bi, kok berenti disini? Ga kelamaan emang nanti? Lagi gue bawa-bawa tentengan nih, ribet kan!” omel Aurel, tanpa dia turun dari jok motor.

“Bentar Rel, gue baru nyadar kalo ini lagi purnama. Tuh liat, bulannya bunder, terang banget! Pantes, dari tadi laut pasang, terus angin kenceng banget kan,” jawab gue.

Gue ngelongok ke belakang, terus ngeliat Aurel yang lagi mandangin langit malem. Tatapannya penuh arti, misterius dan seakan nyiratin banyak makna.

“Bi, langitnya bagus,” kata Aurel, tetep ngeliat langit, “banyak bintang-bintangnya. What a beautiful starry night…”

“Yup, yup. This is just… indescribable.”

“Gue tau, yang paling lo suka itu langit malem yang penuh bintang. Iya kan? Gue selalu tau segalanya yang berhubungan sama lo, Bi. Semuanya, seakan gue lahir dengan segala yang gue tau tentang lo,” Aurel lalu senyum ke gue, “kadang, hati gue sakit tiap inget hal-hal kayak gini. Sakit, bener-bener sakit. Tapi, rasa sakit ini juga yang ngebuat gue jadi diri gue yang sekarang.

“Dari rasa sakit dan terus berharap ketemu lo lagi, gue udah ngelangkah jauh banget. Nyelesein S1 gue, ikut kursus kepribadian dan ngendaliin sifat saiko gue, belajar maintain salah satu perusahaan Papa, sampe diriin organisasi bareng temen-temen yang punya ideologi sama demi cita-cita akan hidup yang lebih layak buat semua orang. Terlalu jauh, gue kira gue udah bukan Aurel yang dulu; yang posesif, over protective, terlalu bergantung sama lo, cemburuan, dan egois. Coba deh, sesekali liat… gimana lo bisa ngerubah seorang cewek labil jadi wanita dewasa, ngerubah sudut pandang orang-orang yang pernah kenal sama lo.”

“Tapi… gue kira, gue ga sehebat itu,” bales gue.

“Jadi, sebenernya yang mau lo bilang itu;”

“Udah yuk! Malah sok sentimentil disini! Kasian tuh, dua cewek nungguin makan malem di homestay!” potong Aurel, mana pake nada ngebentak lagi.

Yauds, gue langsung nyalain motor terus on de wei balik kandang. Ternyata, pergi berdua sama Aurel engga seburuk yang dibayangin. Banyak pelajaran yang Aurel kasih buat gue, sadar ga sadar, tersirat atau tersurat. Dan yang paling gue tangkep, dia ga pernah kehilangan harapan.

Meski harus ngerasain sakit hati, harapan lah yang ngebuat dia maju teramat jauh jadi Aurel yang sekarang. Istilahnya, move on. No, no. Dia ga move on, tapi manfaatin apa yang dia rasain sebagai moodbuster, pemacu semangat dia buat berubah lebih baik dan terus lebih baik. Yap, Aurel ngajarin gue buat ga nyerah terhadap harapan. Apapun harapan kita, jangan pernah anggap kalo itu akan sia-sia. Karena, cuma harapan yang akan nolong diri sendiri disaat ga ada tangan yang terulur untuk bantu berdiri.

Dan karena harapan itu pula, ngebuat semesta merespon perasaan dia. Membuat semuanya keliatan lebih mudah, karena dia punya harapan yang ga pernah dia buang atau lupain.

“Rel, coba tebak kenapa gue suka banget sama langit malem yang penuh bintang.”

“Emh, gue tau. Soalnya lo takut gelap, takut ngerasa sendiri. Seenggaknya, langit yang penuh bintang itu nerangin malem lo, juga nemenin lo biar ga ngerasa sendiri.”

“Hehehe, tau banget sih lo.”

“Tau lah,” dia ketawa lepas, “i know you, more than anything.”

Bersambung