Perjalanan Gila Part 12

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23

Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 12 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Perjalanan Gila Part 11

Reason? Well, I’ll Give You One

Masih inget saung di tepi pantai yang tadi gue foto kan? Nah, sekarang kita berempat lagi ada disini—dalam rangka santai-santai unyu menikmati sore. Sebenernya sih, tadinya kita bertujuh termasuk Agus dan dua ajudannya Aurel. Tapi berhubung mereka bertiga malah asik ngobrol terpisah sambil ngopi ganteng, jadilah gue yang mesti nemenin tiga cewek yang…, duh ngomongnya gimana ya…, rada-rada…

Sementara ketiga cewek itu lagi asik main air dan pasir, gue lebih nikmatin duduk di saung sambil nyeruput kopi dan ngerokok. Entah, udah berapa puntung rokok yang kebuang. Sebenernya sih, bukan cuma gue doang yang ngisep rokoknya. Ada Aurel dan Manda yang secara bergantian bolak-balik antara main pasir dan ke saung—cuma buat ngambil sebatang rokok. Terus sebatang lagi, dan lagi, dan lagi…

“Bii, aku bagi rokoknya lagi ya,” kata Manda.

Gue langsung melotot, pasang tampang garang. “Ka—gak!”

“Ish, pelit banget sih kamu. Ga aku kasih tetek nih,” bales Manda sambil meletin lidah ke gue.

“Bukan gitu! Gue ga permasalahin rokoknya, tapi kasian paru-paru lo.” Gue manyun, “kagak ngerti amat sih diperhatiin. Sono gidah, kalo seenaknya sendiri mah.”

Gue gituin, Manda malah senyum-senyum ke gue. Ih, manis banget sih ini cewek kalo lagi senyum.

“Betawinya jangan dikeluarin dong, senior~” ledek dia. “Cieee, perhatian banget sih kamu sama adek kelasnya,” lanjutnya.

Aaaaa~ ini nih yang bikin terbang… Rasanya tuh gimana gitu, pas dipuji sama orang yang kita suka.

“Iya lah, yang diperhatiin cuma mantan tersayangnya aja. Pacarnya sih dibiarin, ngerokok berapa batang juga. Mungkin sampe paru-paru jebol juga dia bodo amat. Ya ga, Man?”

Jedeeer! Aurel tiba-tiba nyamber. Rasanya, rasanya tuh…, kayak lagi terbang terus disamber petir dan jatoh dari ketinggian dengan kecepatan super, eh pas dikirain jatohnya di kolam renang, taunya lagi di keringin kolamnya. Alhasil sukses menghantam ubin. Iya, kayak kata pepatah: Sudah jatuh, tertimpa tangga beserta genteng dan tembok terus sekalian sama rumahnya. Paket lengkap.

“Hihi, aku ga ikut-ikutan ya, Kak Aurel.” Manda ngelirik ke gue untuk sesaat, terus berlalu gitu aja. “Aku nemenin Devi dulu, ya.”

Maka, tinggalah gue dan… what should I say? …diktator cantik ini. Aurel lalu duduk di samping gue, natap ganas—melotot seakan-akan tatapan matanya itu setajem pedang. Gue yang ngerasa terpojok, cuma bisa nunduk lesu. Nasib, nasib…

“Febri!”

“I-iye…”

Aurel tarik nafas panjang, terus keluarin secara perlahan sambil tutup mata. “Duh, egois lagi kan. Maaf ya, Bi. Kalo gue terus-terusan gini, yang ada lo malah makin kabur,” kata Aurel.

Gue cuma bisa bengong dengerin pengakuan menyesal dia. Syukur deh, jadi ga usah ngerasa bersalah kan.

Sekarang dia duduk agak condongin badan ke belakang, dengan kedua tangan jadi tumpuan. Itu malah bikin dua bongkah toket masifnya makin tegak membusung—dan dibantu bikini, sukses mengekspos belahan toketnya. Astaga, itu ngegoda banget. Serius deh.

“Tapi tetep, lo yang salah. Seenggaknya, gue kan disini pacar lo. Lebih perhatian kek gitu!”

Lah, labil ini cewek. Tadi minta maaf, sekarang kok beda lagi sikapnya?!

“Iya, iya. Maaf deh,” dan tetep, kalimat pasrah yang keluar dari bibir gue. Pathetic.

Aurel bales dengan senyum, satu yang tulus buat gue. Suasana sekarang, udah ga sekaku tadi. Seenggaknya, gue bisa lebih nyaman berbagi apapun sama Aurel, bahkan tentang Manda sekalipun. Dari obrolan-obrolan kita selanjutnya, gue bener-bener dibikin takjub sama dia.

Aurel yang sekarang itu bener-bener dewasa dalam sikapi macem-macem hal. Sisi egoisnya tetep ada, tapi itu yang bikin dia dinilai punya sikap. Beda banget sama Aurel yang gue kenal lima tahun lalu, yang masih jadi cewek kuliahan manja, posesif, egois, overprotektif, dan maunya nempel terus.

“Sekarang sih gue punya project ter-anyar, yaitu Wish Maker. Itu semacam organisasi yang concern terhadap penyandang disabilitas dan orang-orang ga mampu. Ibaratnya, yang kurang sempurna dan kurang beruntung. Anggotanya udah lumayan, dan semuanya kompeten di bidangnya masing-masing, kok. Gue sih mikir, kalo urus bisnis Bokap doang itu ga akan ada habisnya. Iya, gue dapet profit, keuntungan dari sana. Tapi sebatas itu, ga ada kepuasan batin disana.”

Aurel tarik nafas dalem-dalem, sebelum ngelanjutin kalimatnya. “Gue mau kehidupan yang layak Bi, sebuah penghidupan layak untuk masing-masing individu. Rasanya sakit, saat gue tau gue jadi orang bego yang berlomba-lomba nambahin digit di rekening pribadi, sementara diluar sana masih ada orang yang ga bisa baca koran, atau yang mesti siasatin lauk yang dibeli tiga ribu perak di warteg, untuk makan tiga kali.”

Gue nundukkin kepala, malu berat. Sementara Aurel udah bergerak mikirin orang lain, gue masih diem di tempat. Iya, gue emang bego dalam hal apapun. Tapi gue ga sangka, bahkan bego masih lebih baik. Gue selama ini ternyata apatis, cuma perduli sama dunia gue sendiri.

“Salut, Rel. Lo berubah banget, serius. Gue sendiri malu, karena gue malah jalan di tempat.” Gue jitak kepala sendiri, “sementara lo udah kemana-mana, dan ngelakuin hal-hal yang bikin bangga. Iya, gue bangga pernah punya mantan-”

Aurel motong, “…ssst! Kita kan pacaran, gimana sih!”

“Oh iya lupa, hehehe…”

Dan tawa pun pecah lagi. Satu tawa lepas yang makin memperjelas status kita sekarang. Iya, tembok kaku itu udah ga ada sama sekali. Gue lalu mandangin Aurel. Si saiko ini emang sangar plus binal, tapi itu ga nutupin kenyataan kalo dia jauh lebih baik dari gue. Dia jauh lebih baik, lebih manusiawi. Sementara gue, cuma bisa mesum. Duh, nyesek men…

“Nah, kan gue udah cerita apa aja yang lo ga tau selama lima tahun belakangan. Sekarang, gantian ya,” Aurel ngelirik ke depan, tepatnya ke arah Manda yang lagi bikin kastil dari pasir, “apa sih yang bikin lo jadi nyasar ke cewek itu. Gue emang bisa ngerasain, tiap orang yang deket Manda pasti ngerasa harus peduli ke dia. Seakan, dia itu punya magnet alami supaya orang-orang simpati sama dia. Tapi, pasti ada sesuatu yang lebih dari itu kan, Bi?”

Gue ngangguk, kali ini ga pake ragu lagi. Buat apa ditutup-tutupin? Kalo emang mesti terbuka, ya cepet atau lambat pasti akan dibuka, kan? “Dia itu, satu-satunya cewek paling jago akting dan, ironisnya, paling jujur yang pernah gue kenal,” jawab gue.

Aurel angkat sebelah alisnya. “Maksudnya?”

“Dua sisinya yang bikin gue simpatik, terus dari sekedar simpati itu berubah jadi rasa sayang dan pengen jagain. Sisi dia jadi cewek sok kuat, dan sisi lain yang rapuh.”

“Interesting, indeed. Would you mind to share it with me?”

“It’s an honor to share such silly story with you,” bales gue sambil senyum. “Jadi, gini…”

***

Beberapa hari berselang setelah kejadian di toilet creepy itu.

Setelah tangis Manda reda, dia senyum ke gue terus minta maaf karena bikin baju gue basah. Dan bahkan sebelum gue sempet bales, Manda udah berlalu, ninggalin gue sendirian di toilet serem itu. Gue juga ga berusaha maksa dia buat cerita, gimanapun juga kami cuma stranger yang baru kenal satu sama lain. Batas-batas privasi itu masih ada, dan gue ga punya niatan sedikitpun untuk ngelangkahin batas itu.

Cieee, keren kan bahasa gue? Beuh, apa dulu jurusannya. IPS meeen… *gaya dikit*

Selang beberapa hari ini, gue ga pernah ketemu lagi sama itu cewek. Entah, kayaknya dia yang berusaha menghindar. Tapi semakin digituin, malah gue makin penasaran. Alhasil, gue sering dateng pagi ke sekolah cuma biar bisa papasan lagi sama dia. Malah, gue gunain waktu Istirahat pertama dan kedua dengan muter-muter gedung sekolah beserta lantai-lantainya. Entah itu kelas sepuluh, sebelas, atau dua belas sekalipun. Tujuan gue cuma satu: ketemu lagi sama Manda.

Ajaibnya, gue malah dapet banyak temen dari kegiatan absurd gue yang baru. Karena sering muter-muter, banyak juga yang nanya gue siapa, ngapain, dari kelas mana. Dan gue emang punya bakat diplomasi (ini bukannya mau banggain diri nih!) makanya dari yang sekedar tanya-tanya malah berlanjut ke kenalan dan ngobrol-ngobrol ringan. Beberapa malah diisi sama ngelawak sepanjang jam istirahat. Miris.

Dari banyak temen lintas angkatan itu juga, gue jadi ngerti sistem ga tertulis di sekolah ini—yang dibuat sama siswa-siswinya secara ilegal. Gue baru tau, udah kayak tradisi kalo angkatan ganjil pasti musuhan sama angkatan genap; dengan kata lain, kelas tiga itu rivalitas sama kelas dua. Sementara kelas satu, di monitor sama kelas tiga, buat jadi semacam tenaga ekstra kalo sewaktu-waktu terjadi bentrok. Itu juga yang ngejelasin, kenapa kelas tiga bisa punya akses ke kelas satu.

Khusus buat gue, jadi pengecualian. Gue satu-satunya anak kelas dua yang diterima sama angkatan kelas tiga. Dan karena pembawaan gue yang netral, jadi gue ga pernah tuh ngejelekin kelas dua di depan kelas tiga, begitupun sebaliknya. Gue juga masih tetep akur sama angkatan gue sendiri. Lucunya, gue juga jadi rada dikenal sama angkatan kelas satu. Minimal kalo lewat lantai mereka, gue dapet sapaan hormat. Cool, eh?

Sekarang, kondisi ini udah berlangsung selama dua minggu, dan selama itu juga gue belom pernah ketemu lagi sama Manda. Bahkan sekedar liat sekilas dari jauh pun –kayak yang gue lakuin pas hari pertama– juga ga kesampean. Rasanya aneh aja, satu sekolah dan muridnya juga itu-itu aja tiap hari tapi kok ga pernah ketemu Manda. Apa jangan-jangan dia ga masuk-masuk sekolah ya?

“Mikirin apa sih, Bi? Meni serius pisan, bengong aja dari tadi.”

Inget temen sekelas gue yang nunjukkin toilet horror itu? Kata-kata dia sukses ngebuyarin lamunan gue.

“E-eh, engga…, engga mikirin apa-apa, kok. Gue cuma rada bosen aja, sih.”

Temen gue nepuk-nepuk pundak gue. “Masih muda kok bosenan. Hayu, kalo bosen sekolah coba disiasati aja,” kata dia.

“Disiasati misalnya gimana?”

“Coba aja cari pacar, atuh. Biar ga bosen.”

Pacar? Lagi ga kepengen, ah. “Engga kok, ini cuma bosen biasa aja. Nanti juga balik lagi.”

“Yaudah kalo gitu. Aing teh ke kantin dulu ya, mau makan siang. Ikut?”

Gue geleng-geleng. Dan gestur itu ngejawab pertanyaan temen gue. Dia berlalu gitu aja, ninggalin gue yang kembali beridiri, senderan di tembok pagar depan kelas. Mandangin ke arah lapangan, ngeliatin murid-murid yang lalu lalang. Coba cari cewek itu diantara orang-orang dibawah sana.

Kriiingg….!!

Jam istirahat udah abis, lagi. Haaah…, udah dua kali istirahat ini, gue abisin dengan bengong depan kelas. Masuk dulu aja deh.

***

Pulang sekolah. Gue coba jalan-jalan dulu, ngilangin bosen. Asli, hampa banget beberapa hari ini. Kayaknya rasa penasaran gue udah basi, kadaluarsa gitu. Makanya rasanya jadi hampa gini.

Gue pacu motor bebek gue dengan kecepatan pelan, berusaha nikmatin suasana yang ada. Ini nih, ceritanya lagi melankolis gitu. Mungkin, ini yang namanya masa-masa labil anak remaja. Masa-masa dimana kita ngerasa sendiri padahal rame, ngerasa paling kesepian padahal hape geter mulu sama SMS yang masuk, ngerasa hati sesak dan sakit padahal gebetan bertebaran dimana-mana.

Ngaku deh, bukan cuma gue doang yang ngerasa begitu. Ngerasa ber-dying ria, nyahahahaha.

Iseng, gue coba mampir ke salah satu mall keren di Bandung ini, Istana Plaza. Karena letaknya yang deketan sama sekolah gue, SMAN 6 Bandung, maka gue mutusin buat kesini. Sekalian ngisi waktu. Penat gue, dirumah terus.

Abis parkir motor, gue muterin seisi mall. Sesekali baca penunjuk arah yang digantung di langit-langit, biar tau tujuan selanjutnya. Rada capek, gue ke Gramedia yang ada di lantai tiga. Niatnya sih cuma buat baca buku gratisan—yang cover plastiknya udah dirobek. Pas masuk dan abis titip tas, gue langsung ke bagian rak komik.

“Eh? Itu kayaknya…”

Pandangan gue langsung tertuju ke seorang cewek, dengan rambut sebahu yang lagi liat-liat sampul belakang komik, ngebelakangin gue. Ngerasa kurang yakin, gue jalan terus lewatin ruang diantara dua rak buku, tepat di depan si cewek.

“Woy, bener kan!” seru gue.

Si cewek langsung ngedongakin muka, dan langsung pasang ekspresi kaget begitu liat gue. Dia buru-buru balik badan, tapi gue langsung ngejar dia. Somehow, gue ngerasa jantung ini deg-deg’an ga kayak biasanya.

“Malah kabur lagi. Emang gue setan apa, dihindarin gitu. Lo kenapa sih, Man?”

Iya, si cewek, Manda, masih tetep diem sambil jalan cepet-cepet. Sementara gue, juga jalan cepet disamping dia. Jadilah kita kayak anak remaja yang lagi lomba lari cepet pas pelajaran olahraga.

Refleks, gue pegang lengannya. “Ini anak, berenti dulu. Lo kenapa?”

“Aku ga apa-apa, Kak Febri,” jawab dia. Manda lalu ngelempar senyum manis ke gue. Tapi, itu ga ngefek!

“Engga, engga. Gue ga bisa dibo’ongin pake senyum palsu begitu! Ngomong jujur apa mau gue ngambek, tiduran di lantai nih?”

“Coba aja, kalo emang mau buktiin.”

Ditanya begitu, giliran gue yang kaget. “Seriusan nih? Waduh!”

Manda seketika ketawa ngeliat tingkah gue. Malah gue yang tengsin, ga nyangka kalo bakal ditantangin tiduran di lantai, for real. Walah!

“Dasar senior gelo! Bilangnya mau ngambek, giliran ditantangin malah kaget.” Manda nahan ketawa, “bisa aja sih, bikin mood balik. Thanks ya,” bales dia.

Tadinya gue mau jawab kata-kata dia, tapi…

Kruyuuuk…

Perut kita bunyi barengan. Suaranya cukup keras kok buat didengar kuping satu sama lain. Njiirr, malu-maluin banget ini mah.

“Eh, Kak Febri…”

Gue cengengesan. “Hehe, iya. Lo juga…”

Suara tawa pecah, tepat di depan pintu masuk Gramedia. Gue sama Manda saling ngetawain kebodohan masing-masing, yang ajaibnya malu-maluin secara bersamaan. Bener-bener kebetulan yang langka.

Inisiatif, gue narik tangan dia. “Yuk, ikut gue.”

“Kemana, Kak?”

“Makan. Gue laper nih, lo juga kan?”

“Eh, tapi-”

Gue senyum ke dia. Satu senyum yang berusaha gue buat setulus mungkin, itung-itung bales senyum dia dulu ke gue, waktu pertama kali ketemu.

“Tenang, gue yang traktir kok,” kata gue, pede bener.

“Jadi ngerepotin kan…”

Kata-kata dia ga gue tanggepin. Gue tetep bawa dia ke foodcourt, gimanapun juga kalo mau ngobrol enak, hal pertama yang mesti dilakuin itu ngisi perut dulu.

“Ka…”

“Ya?”

“Ke McD, ya? Pengen beef burger…”

Gue, ngakak. “Okesip.”

Bersambung