Pembokat Muda Part 1

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Tamat

Cerita Sex Dewasa Pembokat Muda Part 1 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa Pembokat Muda Part 1

Aku, seorang pria berumur 29 taon, biniku setaun lebih tua. berkali kali ganti pembokat karena pada gak cocok sama bini aku. orangnya emang agak bawel gitu sih, nah pada suatu ketika setelah berkali kali bongkar pasang formasi gelandang serang buat urusan harian rumah tangga, mertua bawa pembokat dari kampung, katanya dulu bekas muridnya, mertuaku ini guru SD. sebut aja namanya latri.

Sebenarnya sih aku gak pernah yang ada rasa apa apa sama dia maupun pembokatku yang dulu dulu, walo pernah ada yang sedikit lebih mending dari tu anak sebelomnya. Si latri ini, katanya umurnya 16 tahun lebih dikit, anaknya manis, kalem, tocil banget jadi kaya anak kecil gitu, itu yang semangkin buat aku gak tega, amit amit deh pedo.

Nah, pada suatu ketika, aku lembur kerjaan, secara aku emang sering kerja sampe larut di rumah, pas aku bosen (waktu itu dah dini hari, jam 3 an) aku puter bokep di kompi buat ngeredemin otak, gak nyadar sampe 2 jam an lebih aku nonton. Wuih, jam 5 subuh deh. Karena kebelet pipis, kompi aku tinggal aja.

Ternyata pembokat aku selain baik juga rajin bro, jam segitu dah bangun, n mulai bersih2 rumah. Pas aku balik ke ruangan kerja aku ternyata doI lagi bersihin meja aku, sambil lirik lirik kompi aku yang secara masih muter bokep. Kaget bukan kepalang aku, malu minta ampun, doi juga sama.

Saat itu gak terjadi apa2, doi langsung ngabur keluar ruang kerjaku, dan hari hari berlalu tanpa aku maupun dia nyinggung2 masalah itu. Pada suatu siang, aku balik cepet dari kantor, maklum suntuk jadi ngabur, pas sampe rumah, keadaan sepi, maklum bini juga kerja. Iseng2 nonton TV doi nimbrung, eh malah minta ganti nonton infotaiment ins*rt siang ato apalah geto. Yaw dah aku relain aja, padahal di kamar dia dah aku sedianin TV sendiri. Jadilah kita nonton berdua di ruang TV. Gak tau siapa yang memulai, kita dah ngobrol ngalor ngidul aja..

Sampai ke obrolan masalah pagi itu, pas dia secara gak sengaja nonton bokep di kompi aku. Aku tawarin doi apa mau nonton lagi, eh dianya mau sambil malu malu gitu, jadilah kita dari nonton infotainment ke berbokep ria. Aku mulai adem panas nih, aku Tanya apa dia pernah gituan, dia gak mau jawab, eh malah cerita cuiman dia ama pacarnya. Katanya dia suka banget kalo pacarnya nyiumin dia make lidah.

Hari berlalu lagi, tanpa terjadi apa2, siang itu aku ada di rumah karena baru balik tugas kantor dari luar kota selama beberapa hari,akhirnya kantor ngasih off selama sehari buat rehat. Bangun tidur hamper jam 10 siang, aku lalu mandi terus sarapan, lalu ngeloyor ke ruang kerja buat nyicil bikin laporan meeting.

Tenyata siang itu otak masih agak buntu, sedikit kecapekan kali, akhirnya cuman buka e book dan baca baca sambil ngedengerin musik lewat headset. misi pah, kakinya tiba-tiba ada suara dari belakang, aku kaget karena konsen baca dan dengerin musik make head set jadinya ga tau ada orang, ternyata si latri lagi nyapu.

Dia memang manggil aku papa, kliatanya yang nyuruh bini, biar kaya keluarga, katanya.

Kok siang nyapunya lat? tanyaku,

iya jawabnya singkat.

Dah sarapan? tanyaku lagi,

udah pa, papa udah? dia balik nanya.

udah jawabku singkat.

Masih banyak kerjaan ya? tanyaku lagi,

enggak pa, cuman tinggal nyetrika dikit cucian kemarin sore jawabnya.

pah dia mau bilang sesuatu tapi di tahan.

iya kataku, ada apa? tanyaku lagi.

itu pah, latri kalau boleh mau belajar computer, mau bisa buka buka internet gitu.

oya, boleh dong, pake aja. Ternyata dia takut kalau ngerusakin karena salah pencet, akhirnya aku yakinkan kalau computer gak akan rusak kalo cuman salah pencet, iya rusak kalo di banting. Dia ketawa lalu aku suruh dia ambil kursi buat belajar.

Untuk pembaca ketahui, aku sudah di karuniai satu anak, usia 4 tahun, dia sama mamanya di ikutkan full day schooling, jadi jam 5 sore baru di jemput mamanya pas pulang kantor, kata dia, mending taruh anak di lingkungan edukasi daripada di rumah sama mbak yang kurang bisa ngajarin ini itu. Aku sih menurut aja.

Hampir dua jam, gak terasa aku belajarin dia computer dan internet, dari words sampai bikin e mail dan buka account facebook. Dia sampai bikin catatan. Tampak serius banget, aku liat liat lama lama cantik juga ni anak, pendiem, serius kerja, serius belajar. Buset, masa aku ada feel ama anak ini, yang bukan hanya pembantu tapi udah di anggap keluarga sendiri masih anak anak lagi. Jangan deh…

Udah capek? tanyaku, setelah liat dia menarik nafas panjang sambil nutup kertas yang di pakainya mencatat. Sekilas aku melirik ke dadanya yang kecil jadi sedikit membusung pada saat dia menarik nafas.

istirahat bentar ya pah? tanyanya.

lama juga boleh candaku,

mau apa lagi nih? Mau nonton lagi? candaku lagi, dia hanya senyam senyum, lalu bilang Kalau mau nonton di kamar latri aja pah, laptopnya di bawa ke sana, soalnya latri mau sambil nyetrika, takut kerjaan tertunda

Ahirnya dari nonton di ruang kerja aku, kita pindah ke kamar doi di lantai dua. Untuk setrika dia senang sambil lesehan, gak pegel katanya,jadinya aku duduk di samping kanan dia sambil nonton bokep yang aku setel di laptop dan aku taruh di depan kami, di seberang meja setrika. Sambil ngobrol2 lagi aku pancing2 soal ciuman, dengan malu2 dia cerita, trus pas aku Tanya mau ciuman sama aku gak? Dia cuman nunduk malu malu gitu, entah setan mana yang nyambet, tiba tiba aku nekat nyosor.

Jadilah bibir kita beradu, tanpa aku sangka doi tidak menolak, malah sedikit menyambut ciumanku, aku sodorin lidahku dia isep isep sambil mulai berani nyodor nyodorin lidah doi. Jadilah kita French Kiss yang agak panas.

Bener memang apa yang di katain sama temenku, sensasinya beda, hamper seperti ciuman pertama, deg deg an banget. Diantara nafsu dan takut takut gitu, alhasil tangan pun jadi gemeter dan belum berani gerilya ke sana kemari. Cuman melingkar di pinggang kecil dia. Rasanya mesra dan anget banget.

Lama kita bersilat lidah, seakan dia gak mau cepet cepet nyelesaiin adu mulut yang kita lakukan begitu juga dengan aku. Tangan kiriku semakin erat memeluk pinggang dia, sedang tangan kananku di pegang dan di remas remas sama dia, seiring irama ciuman kami. Nafas kami makin tersenggal senggal karena lamanya kami FK. Sejenak dia lepasin bibir sia, tapi herannya dia tidak menarik mukanya jauh jauh dari muka ku.

Sambil terengah engah dia ngeliatin muka ku, jujur aku gak tau apa yang ada di pikiran anak ini. Saat itu posisi kita masih duduk berjejeran. Tiba tiba dia bangkit lalu bilang latri minta pangku boleh ya pah?. langsung pahanya aku tarik melewati kakiku, waktu itu aku masih dalam posisi bersila, alhasil dalam posisi dia aku pangku dengan mengangkangi pinggang ku itu, memek dia langsung berhdapan dengan kontol ku yang memang sudah berdiri dari tadi.

Waktu itu, dia memakai celana legging item sepaha dan kaos tipis ketat biru ala ABG sedangkan aku cuman memakai boxer tanpa celana dalam dan kaos dalaman (bukan singlet). Aku sengaja naikin sedikit pahaku sehingga duduk dia melorot ke depan, alhasil memek dia langsung bersentuhan dengan kontolku yang memang sudah tegak.

eh, papah erangnya kaget, tanpa menyia nyaian moment aku langsung merangkul punggung dia dan merapatkan dadanya dengan dadaku. Tangan dia juga langsung melingkar di leherku, baru aja kita mau mulai perang mulut babak ke dua, tiba tiba..

TING-TONG Ting tung ting tung ting teng tong teng tong bel rumahku berteriak gaduh Game paused!

Kami sama sama ketawa, tanpa ku sangka dia sempet langsung menyambar bibirku dengan cepat sebelum bangkit dari pangkuanku dan bilang bentar ya pah… Dia langsung berdiri dan berjalan ke ruang tamu untuk membuka pintu, aku melihat dari belakang pantat kecilnya yang nyeplak di legging dia, aku senyum sendiri karena mikir, kenapa gak dari tadi ku obok obok? Ngegemesin banget tuh pantat kecil. Udah miring emang otak ini

Ternyata temen dia, dua orang pembantu tetangga sebelah rumah mau main, karena gak tau kalau aku ada di rumah. Jadinya latri cuman buka sedikit pintu, dan pada bisik bisik di depan pintu. Pelan aku turun dari tangga, sekilas aku masih denger dia di godain ama temennya iye, mentang mentang papahnya ada di rumah, di mainin gak mau lalu yang satunya nimpalin secara papah ganteng tersayang gitoo, hihihi.

Latri cuman senyum sambil nyubit temennya. Tak lama kemudian aku denger pintu di tutup. Latri bergegas langsung masuk, melihat aku sudah ada di ruang makan sambil duduk dan minum segelas air, tampak sedikit raut aneh di muka dia. lho papah dah turun? tanyanya.

iya, abis haus mo nyari minum jawabku ringan. oh, ya udah katanya sambil nunduk dan bergegas mau naik ke kamarnya. Kalau nurutin insting, aku pasti udah menarik tangan dia dan ku lumat bibir dan tubuhnya saat itu juga. Tapi entah mengapa gak aku lakukan. lat! aku panggil dia cepat, sebelum dia sempat naik anak tangga ke dua. tadi maaf ya, papah khilaf nyium latri kataku, dia cuman tersenyum lalu bilang papah sih nakal lalu naik tangga, sampai di tengah, dia nengok sambil senyum penuh ari.

Latri, latri.
Kamu bisa bikin papah mu ini gila beneran, batinku
Lalu ku ngeloyor ke ruang kerja, nyalain PC karena laptopku masih di kamar latri.

Kliatanya agak lama aku cuman duduk di sana, mataku kosong menatap layer PC yang cuman nongolin gambar desktop background yang memang aku belum buka program apa apa, pikiranku entah di mana. Sampai tersentak kaget saat ada yang negor hayo, papa ngalamun aja, ntar kesambet lho.

Eh, kamu lat, mau mandi? tanyaku karena melihat dia bawa handuk. iya, kan udah jam setengah empat pah jawabnya ringan sambil tangannya merapikan laptop yang sekalian dia bawa karena tadi masih aku tinggal di kamar dia. Setelah dia menggeloyor pergi, baru aku liat jam. Ini mah gila, ternyata aku dah ngalamun lebih dari sejam di depan layar PC kosong.

Hari hari berlalu sejak kejadian itu. Semua aktivitas berjalan normal seperti biasanya. Selain aku juga di sibukkan dengan kerjaan kantor yang akhir akhir ini sedang banyak banyaknya, juga tidak ada kesempatan untuk berdua di rumah. Kadang kalau tidak sengaja berpapasan kita hanya saling pandang dan dia selalu tersenyum penuh arti. Akupun juga tidak berusaha untuk menggoda dia lagi. Padahal sebagai seorang cowok, track recordku juga tidak bisa terbilang bagus.

Beberapa wanita mewarnai kehidupan pernikahanku, dari perselingkuhan yang hampir menghancurkan keluargaku sampai ABG yang sering aku bayar untuk memuaskan libido ku yang memang besar. Bahkan saat ini aku ada affair dengan sekertarisku di kantor.

Tentu saja di rumah (atau di manapun) aku berusaha tampil sebagai laki laki, suami dan ayah yang baik. Tetapi setelah perselingkuhanku yang hampir menghancurkan keluargaku itu, istriku seperti agak dingin.

Bahkan kita terbilang sangat jarang melakukan hubungan sex, walau itu seharusnya tidak menjadi alasan mengapa aku jajan kesana kemari. Apalagi sekarang dengan latri, pembantuku sendiri, aku tentunya sangat sangat tidak menginginkan hal seperti itu terjadi, tetapi kadang saat libido sudah membara, tindakan yang aku lakukan jadi berseberangan dengan akal sehat ku sendiri.

Malam itu, sekitar jam 9, setelah menemani anakku tidur dengan cara membacakan cerita kesukaannya, aku dan istriku duduk di sofa depan TV. Dia ada di pelukanku. Sambil nonton TV aku iseng main mainin putting dia yang malam itu tidak di bungkus BH.

Istriku hanya mengenakan daster tipis, tanpa BH dan CD, dia memang sering suka tidur seperti itu. Beberapa saat setelah putingnya aku buat mainan, ternyata istriku mulai terangsang, dia mulai mendesah desah. aahhhmmmmssshh katanya.

Tanpa aba aba, dia langsung jongkok di depan sofa, memelorotkan celanaku dan mulai mengoral kontol ku. oughcloughggghhhagghhh kontolku yang mempunyai panjang dan diameter di atas rata rata ini memang kurang muat di mulut dia.

Tapi istriku mempunyai cara oral yang lain daripada yang lain, aku gak tau apa yang dia lakukan di dalam mulutnya, kontolku selalu terasa terpilin, tersedot dan pada waktu yang sama seperti di elus atau di jepit jepit, itu belum sensasi kasar kasar giginya yang gingsul dan tidak rata. Sebentar saja aku sudah mengerang erang. 10 menit di oral seperti itu, aku hamper tidak tahan. Istriku langsung aku tarik ke sofa.

Di sofa, dia aku terlentangkan. Aku buka lebar lebar pahanya, langsung ku arahkan ujung kontolku ke memek dia. Memang seperti ini yang dia suka, dia gampang sekali menjadi panas sekaligus gampang juga menjadi dingin kadang foreplay yang romantis atau agak sedikit lama, seperti FK, ngenyot putting dia, mengoral memek atau menjilati klentit dia malah membunuh gairahnya. Bertele tele, katanya. Makanya bless ackh dooorooong paaahachkh dalam sekejap kontol ku sudah di telan oleh memeknya.

Setelah masuk, aku langsung ambil posisi, dengan dia terlentang melintang di sofa, maka separuh pantatnya masih menggantung. Aku lalu memegang kedua kakinya di mata kaki dan mengangkatnya melewati bahuku. Dengan begitu akses kontolku semakin leluasa menggasak memeknya.

Jleb jleb jlebk cakk cak clack clack

Aku mengayuh istriku dengan tempo sedang, kontol ku keluara masuk dengan mulus di memek dia, bahkan biji pelirku seakan akan menampar nampar pantatnya dari depan. Aku lihat istriku sibuk mempernikmat dirinya sendiri, dia pilin pilin sendiri putingnya, sambil mendesah desah sementara memeknya di serahkan kepadaku untuk menggenjot.

Cairan memek dia semakin banyak keluar, menimbulkan suara kecipak kecipak yang semakin keras, di selingi desahan desahan nya yang memang ku biarkan bebas berekspresi. Masih dengan tempo sedang, aku mengayunkan pantat untuk mendorong dan menarik kontolku di lorong memek istriku, aku terperanjat ketika memandang ke depan.

Sofa itu memang membelakangi tangga ke lantai dua, di sana aku melihat sosok yang membuatku kaku. latri?? kataku dalam batin. sejak kapan dia di sana?. Dengan santai, memakai kaos tidur terusan sepaha, dia melihat ku ngentotin istriku tanpa berkedip. Melihat aku memergoki dirinya dia malah dengan cueknya membungkuk melekas celana dalamnya lalu berjongkok dan mulai bermasturbasi mengobel obel memeknya.

Walau aku tidak bisa melihat secara jelas memeknya karena jarak dan cahaya yang temaram, tetapi apa yang dia lakukan semerta merta mendongkrak libidoku. Kontolku seakan mengeras 2x lipat, tanpa sadar aku menggenjot memek istriku lebih kuat dan lebih cepat. Istriku yang tidak tahu kejadian itu, malah tambah menikmati. Sambil mengerang ngerang dia meremas remas susunya kuat kuat.

Samara samar dengan jarak itu, aku melihat latri mengobel memeknya dengan cara memasukkan jari tengahnya ke lobang memeknya. sudah tidak perawan dia? batinku. Perasaanku tambah tidak karuan, libido yang naik ke ubun ubun membuatku secara tidak sadar telah mengenjot istriku dengan RPM tinggi sejak 10 menitan yang lalu.

Di antara selangkanganku, istriku kelojotan mencapai orgasmenya yang entah ke berapa sedangkan kontolku bagai piston panas masih menggenjot dengan ganas memek dia. Tak seberama lama kemudian akupun merasakan dorongan spermaku sudah mencapai ujung tanduk.

Dengan mengerang keras, sengaja suaraku tidak ku tahan, sambil menatap latri lekat lekat ku semburkan lahar panasku ke rahim istriku walau di dalam imajinasiku, sperma itu seakan ku semprotkan ke dalam rahim mungil latri. Arrggghhh!! CROTCROTCROOOOTT

Istriku langsung mencabut kontol ku dari memeknya dan memasukkan ke dalam mulutnya sambil berguman mmmmkontol papa nikmat banget malam ini. Sedangkan pandanganku masih lekat ke latri yang kelihatanya sudah pula mencapai orgasme. Dia duduk mengelosoh di tangga. Sesaat istriku menarik kepalaku untuk di ajak FK, aku mengikutinya. Kami FK dalam dalam. Setalah selesai Fk, pandanganku kembali ku arahkan ke tempat latri, tetapi dia sudah tidak ada di sana.

Istriku beringsut bagun dan menuju kamar mandi, setelah dia di dalam, aku menuju ke lokasi dimana si latri bermastuebasi tadi, di sana ku temukan genangan lendir encer di lantai. mmmorgasme juga dia rupanya batinku. Aku saput lendir itu dengan jariku, kucium, lalu ku jilati dan ku telan. Hanya dengan itu, libidoku dibuatnya bangkit kembali, seakan aku ingin saat itu juga menerjang ke kamarnya dan menggumuli badan mungilnya serta menggenjot memek sempitnya. Tapi, sekali lagi aku NAKAL, bukan GILA.

Bersambung