Our Story Part 16

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Tamat
Cabe Lagi​

Hernest-

Malam ini juga gue balik ke rumah, tiket pesawat juga udah gue booking dari jauh-jauh hari. Lagian udah gak ada urusan di kampus. Koper dan lainnya udah siap.

Kalau gue pulang rasanya inget ikutin si ola pulang ke rumah bareng si Edward, dan sebegitu gampangnya orang tua ola terima Edward.

Gue pulang lebih awal karena satu minggu lagi liburan semester, dan hari ini ujian semester terakhir sebelum libur, mata gue rasanya jereng liatin buku terus.

Tetapi itu gue lagi niat belajar, dasar nya gue pinter sih. Tapi ketutup sama sifat suka main sama cewek, dan gak secara langsung gue udah tobat, semenjak ola lupa ingatan.

Inget ola, bikin gue berharap dia hubungin gue lagi setelah apa yang uge kasih tau ke dia benar semua. Dan si Edward itu tak tau apa-apa tentang ola,

Semoga ola merasa seperti itu…

Tinggal tunggu kabar dari Nadine, gue gak tau apa yang gue lakuin, dan liburan semester ini gue lurusin permasalahan ke orang tua ola. Walau mereka masih gak percaya gue, tetapi gak ada salahnya coba.

Perjalan hampir 6 jam, padahal pakai pesawat. Dan Ini lah kampung halaman gue, walau di pinggiran kota tapi gak beda sama rumah-rumah di kota besar.

Di sana rumah gue yang agak besar dan bertingkat dari rumah lainny, dan di sampingnya rumah ola. Walau gak terlalu besar kayak rumah gue, tapi gue betah main di rumah ola waktu dulu.

Biasanya waktu gue ke rumah ola gue suka tidur siang di lantai bareng ola pas pulang sekolah, di dalemnya adem banget walau gak ada AC, mungkin AC di rumah ola dari bawah. Rasanya nyaman banget di banding tidur di kamar sendiri.

Di tambah kalau udah bangun tidur mama papa nya ola udah sediain makanan, gimana gak enak coba, bangun tidur makan, abis makan pulang.

Tetapi kali ini kelihatan sepi, gue diam agak lama dan akhirnya putusin buat masuk ke rumah.. pantes aja sepi udah jam 12 malam.

“loh hernest kamu pulang gak kabarin mama sih?” suara mama pas gue baru buka pintu gerbang. Mama juga baru keliatan baru balik sama papa.

“hehe, ini juga mendadak, lagian udah mau liburan kok ma,” jawab gue langsung cium tangan papa sama mama.

Jangan di tanya di rumah gue anak alim banget, beda kalau di luar rumah.

“iah, balik dari kondangan, macet banget” ucap mama, kita langsung masuk ke dalam, dan gue langsung ke kamar gue di lantai dua buat tidur.

Disini juga kadang ola suka nginap pas dulu masih SD, paling suka dia main di kamar gue, katanya kasurnya empuk di banding di kamarnya. Padahal gue sebaliknya.

Dan selama dia nginap disini juga sering tidur satu kasur, gue peluk dia kayak peluk guling, soalnya saat itu tinggiian ola di banding gue. makanya ola cocok jadi bantal guling,

Satu kejelekan ola pas tidur, kakinya gak mau diem. Nendang-nendang gak jelas dan sering kadang kena biji gue saat itu.

Selepas masuk SMP juga kadang suka nginap tapi gak satu kasur, gue tidur di bawah dia di atas tidur pake kasur kesayangan gue.

“ahh,” gue hempasin diri, entah kenapa jadi suka inget masa lalu sama ola, walau isinya gak enak semua.

***

“pagi ma pa” kata gue langsung keluar rumah pagi-pagi, gue mau ngomong ke kedua orang tua ola, image gue jadi tambah parah di mata kedua orang tua ola, dari yang jelek jadi brengsek.

Mau gimana lagi, gue harus coba sampai mereka muak liat gue. gue aja muak liat gue sendiri.

Seperti biasa orang tua ola, pagi gini rajin olahraga sambil mamanya cari sayuran. Rajinnya beda kayak ola, Kalau si ola rajin bangun siang kalau liburan gini,

Belum gue deketin aja orang tua ola tau gue mau deketin mereka, kayak hawa keberadaan gue kayak setan, bikin mereka langsung pulang.

Udah tau jawabannya, gue milih balik kerumah buat sarapan.

“Sebegitu pedulikah kamu sama ola?” tanya papa sambil bawa secangkir teh manis, duduk di bangku halaman.

“ya lah, masih gak rela aja pa, ola lupa ingatan di manfaatin sama tuh dosen” gue kalau ada masalah pasti cerita ke orang tua gue, jadi mereka tau apa masalah gue.

Tetapi mereka gak ikut campur soal itu, mereka cuman kasih saran apa yang harus di lakuin agar gue bisa pecahin masalahnya sendiri.

Kali ini masalahnya gak pecah-pecah, kayak telor badak.

“kamu suka sama ola?” tanya papa buat gue langsung noleh.

“ha?

“gak lah, hernest kayak gini peduli, banyak kenangan sama ola, walau kenangannya bikin emosi hehe” jawab gue spontan, tetapi jujur itu keluar dari mulut gue gitu aja.

“masa?” tanyanya.

“au ah pa, “ jawab gue bête,

“lagian kamu suka sama ola juga wajar kok, kalian udah deket dari dalam kandungan”. Emang sih gue sama ola udah kenal pas masih dalam kandungan emak masing-masing,

“makanya dari itu pa, masa sahabat jadi cinta, kayak lagu aja” jawab gue menghela nafas.

“kenapa ngak? Cinta gak pandang, ras, agama, sahabat, mantan, musuh,” jelas papa.

“terus, papa sama mama ketemu pas jadi musuh?”

“brruuurrhhh” papa langsung nyembur pas gue bilang gitu, dan pas juga mama keluar dengan wajah agak pengen telen papa.

“gak jadi,” jawabnya sok cool pas sadar ada mama. Gue baru liat ternyata papa takut sama mama juga,

“jangan dengerin papa kamu, “ kata mama terlihat malu, dan langsung tarik papa masuk kedalam, kayaknya mama bakal telen papa. Tapi jarang liat papa sama mama kayak gitu, biasanya akur aja di depan gue.

Tapi jujur peduli gue sama ola kayak gak mau kehilangan ola, itu yang gue rasain sekarang. Apa gue suka lagi sama ola kayak waktu sd.

Mungkinkah???, tapi gue rasa ia, ah jadi malu-malu anjing gini.

Gue milih buka album foto perpisahan pas kelas tiga SMA, dan ketemu foto gue sama ola pas pakai kebaya dan gue pake jas, kayak waktu sd dulu.

Kenapa gue baru sadar pas SMA ola juga cantik, kenapa gue baru sadar saat ola seperti ini. Gue ketawa sendiri pas lihat ola jalan pake highells.

“hernesttttt ihhh!, bantuin gue jalan napa, “ katanya pas hari itu, keluarga gue sama ola naik satu mobil, sekalian soalnya tetanggaan.

Orang tua murid duduk di tempat berbeda, dan giliran gue sama ola jalan ikut ke kelas masing-masing.

“cepetan apa, ketinggalan nih” gumam gue pas ola terus imbangin jalannya,

“rese ah, “ dan ujung-ujung dia lepas tuh dan nyeker ke kelasnya, sambil monyongin bibir, gue langsung ke kelas juga. Kelas kita beda, dia kelas IPS, dan gue IPA, masuk IPA membuktikan otak gue encer gak bejat-bejat banget pas SMA.

Sampai giliran, sesi foto bareng orang tua masing-masing, kita ketemu di lorong sekolah. Orang tua gue sama ola ngumpul sambil tunggu anak kesayangannya selesai setelah bejejer di beri medali satu persatu.

Sekarang gue sengaja tungguin di bawah panggung, takut dia jatuh, padahal panggung gak tinggi banget, cuman 90cm aja.

Dan giliran ola, dia berjalan naik tangga lepas higheelsnya, dan pakai lagi pas di atas panggung, gue ketawa liat tingkah dia, gak ada bakat-bakatnya jadi cewek beneran.

“sini” gue pegangin tangan dia pas mau buka higheelsnya, dia kayaknya salah tingkah dan gak jadi buka, gue tuntun dia sampai ke bawah, bahkan sampai lorong.

Disini juga gue sengaja pegangan tangan ola erat pas liat anton berpapasan sama cewek barunya di depan gue, untung ola gak liat dia sibuk sama cara jalannya.

“kita foto bareng yuk” ajak papa gue saat itu, setelah gantian foto bersama di stand foto yang udah di sediain di lorong sekolah.

“berdua?” tanya gue.

“iah, cepetan” ucap mama, dan ola demikian di suruh ikut foto bareng sama gue.

“jangan kaku gitu ah, kayak foto KTP aja” gue betatapan sama ola sambil nyengir, dan akhirnya itu foto ketiga sama ola, pertama pas SD, kedua pas SMP, dan ketiga SMA. Dia jarang mau foto, sekalinya mau foto yah foto kayak gini,

Gak sadar gue selesai album fotonya, walau ada si olanya dikit, gue ambil foto pas gue sama ola foto bareng. Siapa tau gue ketemu ola dan gue kasih nih foto.

Bunyi notif WA, gak biasanya, soalnya group WA kelas gue silent, mata gue langsung melotot gak percaya, ini bukan dari rere apa lagi lusy, melainkan dari ola.

“ini hernest kah?” reflek langsung gue jawab

“ia, ini siapa?” kata gue pura-pura gak tau, rasanya kayak lo ngarepin balasan chat dari gebetan lo. Itu yang gue rasain sekarang. Tetapi ola balasnya agak lama, hampir satu jam gue tungguin gak kunjung dibalas.

“aku viola, anu, mau tanya. Aku masih penasaran tentang kamu tentang diri aku, jadi liburan semester apa kamu pulang? Kalau pulang aku mau ketemu, bukan bearti aku memaafkan kamu. Tetapi aku penasaran aja” kayaknya si ola lama balas lagi ngerangkai kata-kata buat kasih tau kalau dia ola.

“oke”

“oke. Nanti aku kabarin ya, teirma kasih” chat ola formal banget kayak mahasiswa mau ketemu dosen,

“Yehaaaaaaa!!” teriak gue pas tabok pipi kanan dan kiri, ternyata ini bukan mimpi, gue baca ulang terus-terusan dan yakin itu ola yang kirim langsung.

Harus gue gunain kesempatan ini sebaik-baiknya. Rasanya senang banget, ola liburan pulang kesini.

***

Satu minggu gue gak ada kabar dari ola, apa dia bilang ke Edward dan gak dapet izin. Gak mungkin juga, gue jadi gak semangat mikirnya. Apa dia lupa ingatan janjian sama gue.

“ketemuan dia rumah makan mbah bejo” chat dari ola tiba-tiba pas gue lagi buang air besar,

“mbah bejo” gue inget itu rumah makan kesukaan ola pas minta di traktir, tapi dia tau darimana rumah makan itu. Edward?, MUSTAHIL.

Gue langsung cao ke rumah makan mbah bejo setelah cebok, yang lumayan lah kalau jalan kaki.”ma pa berangkat” kata gue langsung tancap gas pakai motor kesayangan papa.

“Hernestt!” teriak papa kesal sambil lempar kanebo ke arah gue,

“Maaf pa, ini mendesak.”balas gue sambil teriak dari luar rumah, sambil terus tambah gas. Tetap aja masih kerasa lambat. Maklum ini motor bebek kesayangan papa, gak ada tenaganya paling kenceng jarumnya di angka 40,

Gue liat dari jauh, rumah makan mbah bejo udah beda, lebih bagus dari sebelumnya. Sekarang ada halaman parkirnya, dan juga tersedia paket ayam dengan jenis sambal.

Mata gue terus lirik kanan kiri, Gue lupa ini masih pagi, masih jam 9.soalnya gak ada siapa-siapa cuman sepeda di ujung dekat pohon. Kayaknya pernah liat itu sepeda. Gue yakin itu sepeda ola,, apa ia ola bawa sepeda kesini. Gak luntur tuh make up nya,

Dugaan gue bener, itu ola, gue bisa liat jelas dengan ukuran tinggi badannya. Dia bediri sambil pilih-pilih atau tepatnya tanya-tanya.

Gak lama dia balik badan dan liat gue sambil bawa dua piring, gue gak tau isi piringnya apa, dia duduk gak jauh tempat dia berdiri.

Gue cuman berdiri liat penampilan ola, dia kayak ola dulu, dia ikutin saran gue pakai pakaian yang gue kasih tanpa make up juga.

gue jalan melangkah pelan dan duduk berhadapan. Dia juga diem, mata gue langsung liat dua porsi ayam dengan lumuran sambal yang memerah.

“thanks udah datang,” katanya langsung kasih gua satu porsi,

“ini buat apa?” gila nih ola, lupa ingatan mau ngebunuh gue kali ya,

“aku ingat sebuah bayangan seseorang yang tak suka makan pedas, aku gak bisa ingat wajahnya tetapi orang itu benar-benar tak suka pedas.”

“aku suruh kamu kesini, buat cicipin, apa bayangan orang di ingatan aku kamu atau kak Edward” senyumnya. Bisa aja gue bilang gue yang gak suka makan pedes.

“Suruh makan ini?” tanya gue gak berani kasih tau kalau gue gak suka pedes, tapi demi ola gue relain makan biar ola liat sendiri gue yang gak suka makan pedes, Dia angguk pelan.

Gue nelen ludah pas pegang sambelnya, udah kerasa panas di jari, apa lagi masuk ke mulut. Dan sekali demi ola, gue comot ayamnya sama sambel langsung masuk ke mulut.

Gue kunyah pelan, tak terasa pedas, dan makin lama makin terasa dari ujung bibir, lidah. Dan sekarang muka gue.

“haaaaaaaaaa” gila pedes banget, gue gak kuat, gue langsung tenggak minuman yang ada di meja,

Keringat gue langsung kerasa bertetesan dari jidat, “mas minta air dingin 3 gelas” kata gue kipas-kipas mulut gue berharap pedesnya hilang.

Alhasil gak hilang, yang ada makin pedas kerasa leher gue panas, mas-mas nya bawa air dingin tiga gelas, dan gue langsung tenggak semua.

Mulut gue mangap-mangap, dan wajah gue terasa panas, sekilas ola ketawa liat gue kepedesan yang luar biasa.

Entah berapa tisu abis buat lap keringat yang terus keluar, bibir gue juga kerasa tebel dari biasanya. Anjir kapok gue gak mau cicipin pedes lagi, ini juga terpaksa.

“ini kumur” kata ola kasih gue segelas air butek.

“apa ini?”

“kumur aja” katanya maksa, akhirnyga gue cobain, dan langsung nyemburr.

“asinnnnn” kata gue meringis keasinan. Sumpah asin banget, ola gak ngomong dan gue nurut dan gue kumur. Dan buang lagi. Rasa pedas mulut agak menghilang, tetapi wajah gue kerasa mateng.Manjur juga nih air garem.

“ orang di bayangan ingatanku, aku ngerasa kamu orangnya,” kata ola,

“tapi kenapa kamu tega celakain apa?” kata ola sambil lahap ayamnya,

“entah percaya apa ngak, lo yang selamatin gue, harusnya gue yang kena tabrak” ola langsung berhenti makan.

“kenapa?”

“karena orang yang mau tabrak gue adalah yang kini jadi cowok lo,” gue jadi ragu harus kasih rekaman ini ke ola apa ngak, lusy bilang kasih tau pas ada kesempatan. Ini kesempatannya.

“apa itu?” tanyanya pas selesai makan, gue gak banyak ngomong langsung setel videonya,

“ah” ola langsung pegang kepalanya, yang gue takutin terjadi, sakit kepala ola kambuh karena berusaha keras mengingat. Harusnya gue gak kasih rekamannya sekarang.

“gak usah di ingat, yang jelas gue gak akan sejahat yang cowok lo bilang, dan itu kembali ke lo sendiri ola, “ ola hanya terdiam sambil memejamkan matanya,

“ada alasan kenapa gue lakuin ini ke lo, “

“satu, lo sahabat gue.”

“dua, lo sahabt gue”

“tiga, karena lo sahabat gue”

Hernest bego, kenapa lo bilanganya sama semua ke ola, jadi bego gini otak gue. gak lama ola sepertinya gak perduli langsung lanjut makan. Dari cara makannya gak ada bedanya ola yang dulu sama sekarang.

Gue diem sampai selesai ola makan, dan selama itu muka gue masih merah. Dan satu kata, bersih tuh piring gak ada sisa, cuman sisa tulang belulang doang sama biji cabe dikit.

Baru sadar ternyata gue hampir 8 gelas minum buat hilangin pedas, pantes aja perut gue kenyang. ola langsung ke kasir untuk bayar, tetapi sepertinya dia tak bawa uang.

“gue aja” kata gue langsung kasih duit 100 ribu, ola terdiam seperti gue tau dia gak bawa duit. Dan juga dompetnya beda dari yang dia pakai,

Kali ini dompetnya ada gambar miky mouse, kayak dompet waktu SMA, merah jambu udah campur daki, jadinya agak butek.

“nanti aku ganti, di rumah” katanya,

“gak usah, “

“gak mau, harus aku ganti, aku gak mau berhutang budi.” Gue mau jawab ucapan dia, itu bukan hutang budi, namany itu ngutang.

“kamu jalan kaki?” katanya pas keluar dari rumah makan,

“ngak, bawa motor, itu” tunjuk gue, ola cuman angguk-angguk, dan langsung ambil sepedanya. Tanpa ba bi bu, dia langsung tuntun sepedanya,

“kamu ingat tempat ini sendirian pula?” kata gue ikut tuntun motor, sumpah berat banget ini motor, si ola mah enak sepeda enteng.

“Sedikit, kata papa mama tempat kesukaan aku di tempat tadi, pas mereka bicara seperti itu, aku langsung teringat bayangan seseorang yang udah aku jelasin tadi” gue senyum kecil sambil tahan pegel dorong motor. Daripada gengsi mendingan gue senyum. Tapi sumpah berat banget dorong motor.

“itu sungai “ kata gue pas kebetulan lewatin sungai, padahal jalan sini bikin jauh, bisa-bisa betis gue jadi gede dorong motor.

“aku tau itu sungai bukan kali.” Kata ola tanpa noleh ke gue. dan nadanya sedikit sewot.

“disitu gue yang bikin lo hampir tenggelam, tuh di batu itu” tunjuk gue ke batu yang gak ada bedannya dari dulu sampai sekarang, batu yang paling gue sama ola suka buat lompat dan langsung nyebur.

“Tapi itu kebohongan lo, biar bikin gue di omelin, dan itu berhasil” kata gue, dia noleh.

“oh ya?”

“yup, hasilnya orang tua lo sama gue percaya, kalu gue bikin lo mau tenggelam. Di tambah gue juga gak dapat duit jajan selama satu minggu,”

“ selama satu minggu itu juga lo ketawa jahat ledekin gue, hehe” senyum gue keingat masa-masa itu,

“rasanya sama seperti ini, orangtua lo gak percaya sama ucapan gu, lebih percaya sama ucapan si tuir.”

“ha tuir?”

“cowok lo, Maksudnya”

“enak aja tuir, dia ganteng tau, lebih ganteng dari kamu” jawabnya agak kesal, ekpresi kesal ola yang bikin gue ketawa kecil,

***

Baju gue basah keringatan, dengkul juga terasa kopong dorong motor. Dikit lagi sampai rumah, “ kamu mau ngomong ke papa mama aku?” tanya ola pas kita udah di depan rumah masing-masing.

Ucapan ola bikin gue noleh, noleh seneng ini perubahan yang signifikan. Gue angguk-angguk setuju.

Was-was kesana pertama masuk kerumahnya, bisa jadi papanya ola udah sedia golok di balik pintunya. Gue ikut di belakangnya

“Kamu ngapain kesini?” benarkan baru lewatin pager aja papa ola udah ada.

“aku yang ajak pa, aku mau ngomong “ gak lama mamanya ola keluar sambil bawa pisau, mampus dan bisa di sunat lagi gue.

“Aku merasa dia gak sejahat itu ma, walau aku tak ingat tetapi ada rasa yang bikin aku tak asing lagi, dan ucapan hernest semua gak bohong,”

“setidaknya aku gak mau hubungan pertamanan aku dan hernest hilang gitu aja, karena aku bisa rasain dia orang yang aneh dan jahil, “ kata ola bikin gue bengong, gak cuman gue papa dan mama nya juga.

“jadi aku minta ke kalian, memaafkan hernest. “ ola langsung noleh ke gue senyum, suasana langsung hening.

“maaf kalau saya ganggu, ola gue balik ya, “ gue balas senyum, gue gak nyangka si ola bakal ngomong kayak gitu, gue langsung balik badan balik ke rumah, belum siap gue lurusin masalah kalau dalam situasi seperti ini.

Ola kalau kayak gitu lebih dewasa, dan pertama kalinya gue liat ola berani ngomongin masalah langsung di orangnya, biasanya bikin mimisan baru selesai masalahnya.

Tapi gak deh, dia udah nyiksa gue suruh makan pedes, bearti gak ada bedanya ola yang dulu sama ola yang sekarang. Bahkan lebih sadis yang sekarang menurut gue.

Karena gak ada ba bi bu kalau ada apa-apa, dan dengan gampangnya gue nurut. Itu semua demi ingatan ola,

5 persen mungkin mustahil, walau gue seneng kejadian tadi bikin gue bisa lebih agak deket sama ola. Gue tetap senang bisa pulihin di ingatan ola yang baru.

Dan terus berharap lima persen itu benar-benar terjadi. Gue sangat beharap, gue bakal jadi cowok baik-baik andai ola ingat, karena gue memang suka sama ola, hanya harga diri yang bikin gue jadi cari yang lain.

Bersambung