Nisa Teman Pacarku Part 3

Part 1Part 2Part 3Tamat 

Cerita Sex Dewasa Nisa Teman Pacarku Part 3 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Nisa Teman Pacarku Part 2

“Gimana Ayu?”, tanya Nisa tiba2 sambil merem menikmati hangat nya tubuh telanjang kami berpelukan.

“Ga kok ga ada pesan apa2, ini sedang coba aku tanya udah dimana dia”, jawab gw sambil mengetik pesan ke Ayu di hape.

“Hmm iyaa, udah makin sore gini, siapa tau bentar lagi balik ke sini loh dia”, lanjut Nisa lagi.

“Iya nih maka nya..”, kata gw.

“Maka nya apa..”, tanya Nisa sambil menatap ke atas ngeliatin muka gw sambil tersenyum.

“Hehe.. Yaa maka nya ga boleh nanggung”, jawab gw mengedip genit ke Nisa.

“Ihh bandel banget..”, kata Nisa sambil tiba2 mencubit hidung gw, disambut becandaan antar kami sejenak.

“Eh coba deh sini sayang”, kata gw sambil memeluk pundak Nisa dan satu tangan mengarahkan lensa kamera hape gw buat selfie.

“Iiiih Deden.. Ga ah apaan coba difoto2 segala, ga boleh tauk”, kata Nisa sambil coba menutupi lensa hape gw.

“Kenapa emang? Malu? Kan buat kenang2an cerita nya hehehe”, jawab gw asal ke Nisa.

“Ga ah jangan.. Bukan nya malu, trus nanti kalo diliat Ayu gimana coba, jangan aneh2 deh”, tolak Nisa sambil terus coba menghindar.

“Udah.. Ga apa kok, aku jamin aman”, paksa gw coba menahan tubuh Nisa.

Penolakan yg ga seberapa dari Nisa itu pun akhirnya runtuh setelah gw coba menciumi bibir nya lagi. Nisa yg terlena dengan ciuman gw pun akhirnya cuma pasrah menikmati ciuman dan pelukan panas kami berdua, dengan tangan nya yg malah sibuk ngelus2 pipi gw sekarang.

Beberapa jepretan selfie pun gw dapetin dengan hape gw, momen2 kami berciuman mesra dalam keadaan telanjang terekam satu persatu di kamera hape gw. Nisa yg awal nya menolak justru mulai berpose sedemikian rupa di depan kamera hape gw, sesekali sambil berpose senyum genit bersandar di tubuh gw.

“Udahan ah.. Coba sini liat hasil nya”, kata Nisa kemudian coba merebut hape gw penasaran. Ketika sekarang justru dia yg sibuk ngeliatin foto2 kami di hape gw, balik gw yg coba mendorong tubuh nya duduk bersandar di dipan.

“Awas loh jangan dihapus ya”, tegur gw ke Nisa sambil coba duduk di hadapan nya.

Sexy banget gw liat Nisa waktu itu, dengan tubuh telanjang dia justru duduk santai melipat ke samping kedua paha nya coba menutupi selangkangan nya.

Jelas ga gw biarin waktu terbuang sia2 aja waktu itu, terlebih karena gw makin nafsu liat pose Nisa begitu. Gw coba raih paha nya yg tertutup ke samping, gw lebarin biar paha nya mengangkang lagi dan Nisa pun pasrah sambil tetap fokus ke hape gw.

Ketika Nisa ngangkang lebar, sambil gw tahan kedua paha nya, gw masukin lagi kepala gw ke selangkangan nya. Dengan menungging gw nikmati kembali memek Nisa yg mulai kering, gw jilatin berkali2 sampai terdengar Nisa mulai merespon dengan desahan nya lagi, membuat perhatian nya kembali ke gw.

“Sayaaang.. Aaachh geli banget di situ ahhh”, desah Nisa sambil ngeliat ke arah gw. Mungkin karena ketularan ide gw, gantian sekarang Nisa yg coba membuka fitur kamera hape gw, bukan untuk foto tapi justru merekam video gw yg sedang melumat liar memek nya.

“Nihh ahhh.. Liat nih kamu ngapain di bawah situ sayang ssshhh”, lanjut Nisa kemudian sambil menunjukkan ke arah gw video hasil rekaman nya.

“Hmmm gimana? Cupp.. Cupp.. Suka kan?”, tanya gw sambil tetap menciumi memek nya.

“Ssshh.. Dasar kamu.. Nakal banget”, kata Nisa.

“Boleh dilanjutin yahh?”, tanya gw genit ke Nisa.

“Hmmm lanjut apaan sih..”, tanya Nisa balik pura2 ga paham.

“Emang kamu ga penasaran..”, balas gw sambil tersenyum jahil.

“Penasaran ga yaa.. Hihihi”, jawab Nisa mengerjai gw.

“Aku sih penasaran banget… Sama ini!”, lanjut gw lagi sambil dengan cepat coba duduk dan menarik kuat paha Nisa sampai bikin tubuh nya kembali rebah telentang di kasur.

“Ehh sayaang..”, pekik Nisa kaget gw buat tubuh nya rebah gitu.

“Kenapa sih sayaang..”, bales gw balik sambil coba merapatkan tubuh gw ke selangkangan Nisa yg mengangkang. Nisa cuma memperhatikan seksama aja apa yg bakal gw lakuin selanjutnya.

Dengan menahan paha Nisa terbuka lebar di samping pinggang gw, tangan gw mulai menggenggam kontol gw yg udah tegang banget dan mengocok nya pelan, sambil perlahan gw dorong maju sampai ujung kontol gw mulai nyentuh bibir memek Nisa.

“Awww sayang.. Sshhh geli sayang, pelan pelan yahh”, pekik Nisa ketika mulai ngerasain sentuhan kontol gw di memek nya.

“Aaaachh.. Aahh.. Ahhh.. Geli oucchh”, desah Nisa ga karuan sambil ngedorong lembut pinggang gw ketika gw makin ngegesek2in ujung kontol gw di sepanjang belahan memek sampai klitoris nya.

“Stop sayang?”, tanya gw ke Nisa yg langsung dijawab nya dengan gelengan cepat.

“Ssttt tahan ya sayang”, perintah gw ke Nisa sambil mulai menahan ujung kontol gw di bibir memek nya.

Perlahan gw dorong maju sampai ujung kontol gw menelusup di antara bibir memek nya, dengan mudah nya semakin masuk karena bibir memek Nisa yg udah basah banget. Semakin terbuka lebar belahan memek Nisa, semakin basah batang kontol gw mengenai memek nya, sampai gw ngerasa ujung kontol gw tertahan di lubang memek basah itu. Gw dorong agak kuat kali ini sampai terasa ujung kontol gw mulai membuka jepitan lubang memek Nisa.

“Dedeeen.. Sssshhhhh sayang.. Sakit..”, desah Nisa kemudian sambil meringis memejamkan mata nya, menekuk ke atas badan nya menahan sensasi di tubuh nya.

“Sssttt iya Sa.. Tahan sedikit ya sayang”, gw dorong lagi lebih kuat.

Butuh dorongan lebih memang karena kontol gw sedang ereksi banget waktu itu ditambah memek Nisa yg memang masih sempit, tapi tetap terasa perlahan lancar penetrasi kontol gw di lubang memek Nisa.

Dengan satu dorongan mantap akhirnya ujung kontol gw pun masuk seluruhnya ke dalam lubang memek Nisa, disusul batang kontol gw ikut menelusup masuk dan memenuhi memek basah Nisa.

“HHHH AAAACCHH..”, pekik Nisa tertahan sambil mencengkeram kuat pinggang gw, terasa sekali perih ujung2 kuku tangan nya seolah mencakar kulit gw.

“Aaahh gimana sayang.. Sakit..?”, tanya gw ke Nisa sambil mulai membungkuk di atas badan nya. Nisa cuma memeluk leher gw dan menatap sayu.

“Den.. Aku takut.. Takut sama Ayu”, Nisa lalu bersuara, seolah ngerasa bersalah.

“Ssttt.. Sa, udah terlanjur yah.. Cuma antara kita berdua aja kok, Ayu ga bakal tau”, kata gw coba menenangkan Nisa lagi sambil gw usap pipi nya.

Tiba2 terlihat air mata menetes dari sisi mata nya, membuat perasaan gw jadi serba salah. Tapi apa daya nafsu udah terlalu menguasai tubuh dan pikiran gw, ga sama sekali bikin gairah gw turun atau ereksi kontol gw melemah.

“Sssttt Nisa.. Kamu nangis?”, tanya gw sambil mengusap air mata di pipi nya, dengan tanpa sadar tubuh gw lanjut mulai menusuk2 kan lembut kontol gw di dalam memek Nisa. Nisa cuma menggeleng pelan sambil meraih tangan gw dari pipi nya, lalu ditarik dan dicium nya lembut ga dilepas.

“Aku cuma ngerasa bersalah Den..”, lanjut Nisa kemudian.

“Aku ga bis…”, ketika Nisa mau lanjut bicara, gw dengan cepat mendekatkan kepala gw ke wajah Nisa dan langsung gw kecup bibir nya.

Awal nya bibir Nisa ga membalas kecupan gw, lalu gw coba kecup lembut lagi sambil perlahan menciumi nya mesra sampai akhirnya bikin Nisa mulai membuka bibir tebal nya. Disambut nya bibir gw dan mulai membalas ciuman gw dengan sama mesra nya.

Dengan menindih tubuh Nisa, kami pun mulai kembali berciuman dan menikmati bibir basah satu sama lain. Mulai dengan ciuman lembut mesra sampai berlanjut dengan ciuman bernafsu yg saling melumat bibir dan lidah kami, disertai goyangan pinggang gw di antara kedua paha Nisa.

Nikmat banget rasa nya, hangat bercampur geli merasakan jepitan memek Nisa di batang kontol gw, membuat kontol gw tanpa ragu mulai menggesek2 dinding rahim Nisa.

“Den.. Sshhhh.. Deden aaach.. Cupp.. Cupp.. Sshhh yyyaahhh”, Nisa perlahan mulai mendesah ngerasain gerakan kontol gw di memek nya.

“Deden.. Dedeeen.. Aaachh.. Hhahh.. Hhaaahh.. Hhaaaaahh.. Den, plis Den.. Hhhaah hhahh hhahhh”, mulai desahan cepat ga tertahan akhirnya keluar dari mulut Nisa. Mendengar itu pun bikin gw refleks semakin mempercepat gerakan pinggang gw, semakin pula bikin Nisa kembali mencengkeram tubuh gw mulai dari punggung sampai turun ke pinggang gw.

“Iyah sayang.. Aahhh Nisaa.. Aahh aaah aaahhh.. Enak banget Sa aahhh”, balas gw meracau menikmati jepitan lubang memek Nisa.

“Sayaaang.. Sayang.. Aahhh sayang.. Ssshhh auuuchh hhhaah.. Lagi sayang.. Terusin auuuucchh.. Terusin sayang”, lanjut Nisa semakin bernafsu dan mulai ga tahan ikut gerakin pantat nya.

Gw bangkit duduk berlutut di hadapan selangkangan Nisa, gw angkat dan gw tahan lebar2 kedua paha nya, gw perhatikan seksama tubuh telanjang Nisa yg pasrah mengangkang di depan mata gw sambil tetap gw gerakin cepat kontol gw di memek nya.

“Ouuchh Saa.. Tubuh kamu nafsuin banget sayang.. Nikmat banget vagina kamu sshhh.. Aku ga mau lepas sayaaang”, puji gw sambil menikmati memek Nisa.

Nisa yg telentang mengangkang pasrah cuma bisa merespon dengan desahan demi desahan, sesekali dia menjerit pelan sambil mencengkeram sprei kasur dan menekuk tinggi dada nya, membuat puting dan tetek nya membusung pasrah.

Beberapa menit berlalu Nisa gw entotin telentang begitu, tampak tubuh kami sama2 semakin basah peluh keringat. Terutama tubuh Nisa yg basah seluruh nya sampai membuat rambut nya mulai lepek karena keringat.

Perlahan kembali gw gerakin kontol gw dan membuat desahan Nisa pun mulai mereda. Gw cabut kontol gw dari dalam memek nya, gw rebahkan tubuh gw di sebelah dada Nisa dan langsung gw ciumin dada nya.

Dengan tangan Nisa yg merangkul kepala gw, dengan lembut gw nikmati tetek Nisa sambil gw emut dan hisap puting tetek nya yg makin keras. Disusul tangan gw yg ikut meremas2 tetek satu nya, lalu turun ke selangkangan Nisa mengusap2 jembut dan memek nya.

Badan Nisa yg basah lengket itu pun gw nikmati dengan melebarkan ciuman gw di sekujur dada nya, naik ke leher jenjang nya, lalu turun ke pundak dan ketiak basah nya yg gw cium bahkan jilat2in tanpa sama sekali perasaan risih dari Nisa. Yg tampak cuma Nisa sibuk mengatur nafas nya yg masih memburu dan belum mampu bersuara sama sekali.

“Suka sayang?”, tanya gw memastikan ke Nisa. Dia pun cuma merespon dengan mengangguk lemas dengan nafas nya yg cepat. Lalu satu kecupan gw beri di bibir nya, dan gw pun mulai coba bangkit memberi jarak dari tubuh Nisa.

Kali ini gw dorong pundak kiri nya untuk membuat posisi Nisa tidur menyamping hadap ke kanan memunggungi gw, seolah paham gw mau apa Nisa pun dengan pasrah tidur membelakangi gw. Sambil gw peluk dari belakang punggung basah nya itu, gw ciumi lembut pundak dan tengkuk Nisa, membuat dia mendesah pelan dan merinding.

Tangan gw pun sambil meraba2 paha dan pantat montok nya, gw remas2 sambil gw beri tamparan kecil karena gemas nya. Lalu gw pegang paha nya dan gw angkat perlahan supaya selangkangan Nisa terbuka lagi, sambil gw dorong kontol gw menyelip dari belakang di antara pantat nya.

Sambil Nisa menahan posisi paha nya terangkat, gw pegang kontol gw dan gw dorong mencari belahan memek Nisa lagi. Gw gesek2in dulu bibir memek basah nya dan dengan singkat kali ini bisa gw dorong masuk ke dalam lubang nya.

Lanjut gw entot memek Nisa dari belakang sambil paha gw menopang paha nya dan tangan gw memeluk erat pinggang Nisa.

“Iyaaah sayang.. Ahhh nikmat banget sayang vagina kamu..”, puji gw lagi sambil memompa cepat memek nya.

“Hhaah.. Hhah hhaah hhaah aaachhh.. Sshh”, Nisa ga bisa berkata apapun dan sibuk menikmati sensasi goyangan kontol gw di dalam memek nya.

Tangan Nisa pun diangkat nya ke belakang megangin kepala gw, dengan dada yg terbuka bebas tangan gw ga tinggal diam langsung menjamah tetek nya. Sambil gw entot memek nya, sambil kedua tetek nya pun gw remas2 kasar dan gemas.

“Sayaang.. Aaaachh sakit sayaang”, pekik Nisa pelan yg justru tampak menikmati, bahkan paha nya melipat kuat ngejepit paha gw yg menopang di bawah nya.

Posisi menyetubuhi Nisa dari belakang ini ternyata jauh lebih memuaskan buat gw, dengan peluh yg membanjiri tubuh Nisa terlebih punggung nya turut membasahi dada gw, yg basah lembab tapi justru terasa hangat.

Gw pun bisa leluasa menciumi aroma keringat nya yg sungguh menggoda, aroma keringat wanita yg sedikit terasa kecut karena masih bercampur sisa parfum atau cologne nya.

Gw yg semakin ga tahan pun makin mempercepat genjotan kontol gw di memek Nisa. Gw cengkeram paha nya, gw tarik makin rapat ke selangkangan gw, gw selipkan kepala gw di bawah ketiak nya dengan wajah gw coba maju mendekati dada nya.

Nisa pun semakin melebarkan tangan dan ketiak nya membiarkan kepala gw menempel di tetek, dijepitnya erat leher gw sambil menyodorkan tetek nya yg mau gw ciumi. Lalu sambil gw lumat tetek nya dan jilatin puting nya, sambil makin cepat pula gw entot memek Nisa. Tampak Nisa cuma menatap serius ke wajah gw sambil meringis kencang.

“Ssshhh yyahh sayang.. Iyahh.. Iyaahhh ahhh.. Sshh aahh ahh ahh ahhh aaachhh.. Deeen, iya Den shh sayang aaachh terus sayang.. Terusin aaach enak enak sshhh enakk ahhhh”, desah Nisa cepat sambil berkali2 menggigit bibir bawah nya.

“Ssshh ougghh iya sayang.. Aku ga tahan aahhh enak sayang.. Aaachh Nisaaa aku mau keluar ini aahh ahh ahhh “, sahut gw sambil semakin cepat menggenjot memek nya, disambut Nisa yg juga ga tinggal diam menggerakkan pantat nya maju mundur ke selangkangan gw.

“Sayaaang.. Aku mau keluar sayang aah ahhhh”, teriak gw pelan dengan ragu mau mencabut kontol gw atau tidak.

Tapi semakin gw bilang begitu, gw rasain jepitan paha Nisa di paha gw justru semakin kuat seolah ga ngebiarin gw lepas. Ntah mungkin dia udah ga berpikir jernih lagi atau cuma menuruti hawa nafsu nya.

“Aaach aaach AAAAAACCCH SSHHHH”, Nisa berteriak lumayan kencang saat akhirnya ngerasain kontol gw menekan dinding rahim nya dalam2 sampai selangkangan gw menempel rapat di antara kedua pantat nya, sampai kontol gw terasa mentok di dalam memek becek nya dan dalam sekali hentakan tanpa ragu2 gw semburkan sperma gw di dalam rahim nya.

CROT CROT CROT CROT CROT CROOTT! Ntah berapa kali kontol gw mengejang dan menumpahkan sperma dengan deras nya di dalam memek Nisa, membanjiri rahim nya tanpa sama sekali gw ataupun Nisa coba untuk melepas nya. Nisa tampak pasrah saja sambil memejamkan rapat mata dan menjepit kuat bibir nya membiarkan memek nya menerima semprotan demi semprotan sperma dari kontol gw.

***

Hening beberapa saat setelah erangan kuat gw dan Nisa menikmati klimaks, hanya suara nafas yg cepat diiringi gerakan naik turun dada Nisa yang terasa. Gw juga masih dalam posisi memeluk Nisa dari belakang sambil mengusap2 paha nya yg terkulai lemas, dengan Nisa yg menekuk kedua tangan menutupi dada nya.

Gw ciumi pundak Nisa dari belakang dengan rasa penasaran dengan apa yg Nisa pikirkan saat itu, yg tampak cuma wajah nya yg menunduk sambil memejamkan mata coba mengatur nafas nya. Gw pindahkan tangan gw ke atas berganti memeluk erat tangan nya di dada, membiarkan paha dan pinggang Nisa yg masih menempel terpaku di selangkangan gw.

“Nisa? Kamu baik2 aja?”, bisik gw pelan sambil mengusap2 lengan nya.

“Hffff hhhaah.. Yes I’m fine..”, jawab Nisa sambil masih menunduk.

Lalu gw kecup mesra lagi pundak nya, leher nya, lalu rambut nya. Gw peluk erat tubuh nya disambut tangan Nisa yg juga memeluk erat tangan gw di dada nya, membuat selangkangan gw semakin menempel rapat juga di pantat nya dengan ujung kontol gw yg masih tertanam di dalam memek nya.

Nisa lalu coba memutar kepala nya menghadap wajah gw, sekejap dikecup nya ujung bibir gw, yg kemudian gw balas mengecup balik bibir nya. Wajah Nisa tampak sangat lemas, masih dengan hembusan nafas kencang terasa dari hidung nya.

Dia putar balik seluruh tubuh nya menghadap gw sehingga jepitan memek nya di kontol gw pun lepas, meninggalkan kontol basah gw yg belum sepenuhnya melemah hanya menyentuh paha nya. Disentuh nya pipi gw dengan lembut, lalu coba memberikan senyuman ga berdaya tanpa kata2 yg berlanjut dengan kecupan2 kecil antar bibir kami berdua.

Setelah mungkin terasa tenang, Nisa seketika coba bangun dari pelukan gw.

“Hmmm.. Aku mau pipis dulu yah”, Nisa lalu berdiri sambil mengusap2 wajah nya, menarik selimut dari tempat tidur menutupi tubuh nya, lalu beranjak ke kamar mandi. Gw cuma bengong dengan perasaan campur aduk, lalu coba bangun duduk juga. Refleks gw langsung coba memeriksa seluruh sprei, kuatir ada bekas2 sperma atau cairan memek basah Nisa yg membekas di tempat tidur.

Gw juga memeriksa hape, cuma ada beberapa pesan termasuk dari Ayu yg beberapa menit lalu bilang kalau dia baru mau balik ke hostel. Perkiraan gw mungkin paling cepat satu jam lagi dia sampai, cukup ada waktu untuk bersih2 dan merapikan kamar.

Ga lupa semua foto2 dan video di gallery hape gw hapus, pada akhirnya ga ada pikiran untuk menyimpan memori2 itu dalam bentuk gambar apapun.

Setelahnya gw pun coba beranjak, dimulai dengan mengetuk2 pintu kamar mandi menanyakan Nisa sedang apa.

“Iyaa?”, jawab Nisa pelan dari kamar mandi.

“Kamu lagi apa?”, tanya gw dari luar pintu.

“Pipis.. Masuk aja Den..”, lanjut Nisa kemudian, disusul gw masuk begitu aja menemukan Nisa sedang duduk bersimpuh tangan di closet.

“Belum selesai?”, tanya gw lagi.

“Udah kok.. Yaa you know lah aku ngapain”, jawab Nisa yg coba bilang kalo dia sedang bersihin sisa2 sperma gw yg mungkin masih di memek nya.

Gw pun coba jalan mendekat lalu jongkok di hadapan Nisa sambil memegangi lutut nya.

“… Sorry Sa..”, cuma itu kata yg keluar dari mulut gw sambil mengecup lutut nya.

“Ssttt udah Den.. Kita bahas nanti aja yah”, kata Nisa.

“Yuk.. Sekarang siap2 aja nanti Ayu balik..”, lanjut Nisa kemudian.

“Iya..”, jawab gw sambil coba megangin tangan kedua telapak tangan Nisa, lalu mendekatkan kepala gw dan mengecup bibir nya.

Disambut bibir Nisa yg balas menciumi gw. Kami pun terbawa hasrat saling berciuman dengan Nisa yg masih terduduk di closet dan gw berlutut di hadapan selangkangan nya yg mulai membuka.

Terasa kemudian kedua betis Nisa diangkat memeluk pantat gw dan membuat nafsu kami saling bangkit kembali. Mulai gw rangkul pinggang nya disambut tangan Nisa yg juga merangkul kepala gw, ditariknya lebih rapat mendekat ke wajah nya.

Setelah nya kami pun lanjut berhubungan intim di dalam kamar mandi. Nisa yg kembali pasrah terbuai nafsu nya membuat gw mulai konak kembali dan tanpa foreplay lama langsung menyetubuhi nya lagi.

Ga butuh waktu lama setelah gw ubah posisi duduk di closet dengan Nisa yg berganti duduk mengangkang di pangkuan gw, yg berlanjut dengan mulus nya penetrasi kontol gw ke dalam memek Nisa yg menganga, dan beberapa menit singkat gw entot memek nya diiringi desahan demi desahan Nisa yg lebih liar dan bebas lepas daripada sebelumnya.

“Sshhh sayang.. Hhaahh.. Aahh aahh aaahhh yessshh sayang”, desahan Nisa menikmati goyangan nya sendiri di atas paha gw, dibantu gw yg dengan kuat memegang dan meremas2 kedua pantat nya.

“Plis aaahh jangan lama2 Den.. Ssshhh.. Udah buruan selesaiin yukkk aaaacchh”, perintah Nisa yg makin mempercepat genjotan memek nya di kontol gw.

Gw pun ikut semakin cepat menarik mundurkan pinggang Nisa di selangkangan gw, gw entot dalam2 memek Nisa sampai semakin basah dan hangat terasa batang kontol gw. Ga tinggal diam mulut gw pun beraksi bebas di tetek Nisa, bergantian puting nya gw emut dan hisap kasar, gw jilat2in ujung puting nya yg bikin Nisa semakin ga mampu nahan nafsu liarnya.

Sampai seketika pun dengan kontol gw yg ereksi penuh di dalam memek Nisa, gw muncratkan lagi sperma gw di dalam nya berkali2 sambil menahan pantat Nisa rapat di selangkangan gw. Nisa pun memeluk erat dan kencang punggung gw, pasrah menerima deras nya sperma gw membanjiri memek nya.

Kami pun kembali terduduk lemas setelah sperma gw kembali mengucur keluar di dalam memek Nisa, beberapa saat kami berpelukan telanjang penuh keringat dengan Nisa yg bersandar manja di tubuh gw, sebelum akhirnya lanjut mandi dan bersih2 bareng tanpa risih sama sekali.

Seolah ga terjadi apa2, selesai berpakaian pun ga sama sekali kami bahas kejadian antar kami berdua tadi. Hanya ngobrol2 biasa sambil sama2 sibuk merapikan kamar, dan tak lupa Nisa juga membuka kembali pintu kamar.

CUP! Satu kecupan gw beri di jidat Nisa setelah coba menarik tangan nya sampai tubuh nya jatuh di pelukan gw, sebelum pintu kamar benar2 terbuka lebar waktu itu.

“Thank you..”, ucap gw singkat sambil menatap mata Nisa di balik pintu.

Nisa yg terlihat ga kaya biasanya dan terasa berbeda aura nya kali ini, Nisa yg mungkin mulai ngedapetin sedikit rasa sayang gw. Nisa yg tampak lebih manis dengan tatapan mata dan senyum tulus yg membuai perasaan gw, dan hangat memeluk gw dengan tubuh pasrah nya.

“Hm emm, iya sama2 Den”, sahut Nisa sambil mengusap2 punggung gw.

“Yg penting sekarang jangan sampe Ayu tau ya. Ga siap gw, ngerasa bersalah banget..”, lanjut Nisa lagi sambil menyandarkan rapat2 kepala nya di dada gw.

“No, salah gw semua nya Sa. Gw yg khianatin Ayu, gw yg khianatin pertemanan kita”, kata gw sambil mengusap2 kepala nya di dada gw.

“Tapi kamu ga apa2 kan? Maksud nya.. Udah ga terasa.. Nggg.. Ga sakit lagi kan sekarang?”, tanya gw tiba2 sambil menarik mundur wajah Nisa.

“Ngga kok ga gimana2.. I’m fine Den”, jawab Nisa sambil menggeleng dan tersenyum manja ke gw, dilanjut memberi kecupan di bibir gw dengan pelukan erat sambil menghela panjang nafas nya.

Time skip. Liburan pun berakhir ditandai dengan kami bertujuh terbang kembali ke Jakarta, membawa kesan penuh kesenangan dan perasaan tenang setelah beberapa hari bersantai jauh dari ibukota.

Kesan yg lebih berbeda tentunya yg gw dan Nisa bawa pulang setelah semua yg terjadi di sana.

Hari2 dan minggu2 berikutnya berjalan biasa saja, hanya disertai perasaan waswas di dada gw jika mengingat persetubuhan antara gw dan Nisa. Tentunya khawatir jika ternyata Nisa hamil setelah beberapa kali gw setubuhi begitu.

Untung lah selang 3 minggu berikutnya, siang itu pas jam istirahat kantor gw, Nisa tiba2 mengirim pesan singkat lewat BBM yg isinya cuma “AKU HAID” lengkap dengan emot senyum nya.

TAMAT