Nisa Teman Pacarku Part 2

Part 1Part 2Part 3Tamat 

Cerita Sex Dewasa Nisa Teman Pacarku Part 2 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Nisa Teman Pacarku Part 1

Keesokan pagi nya gw bangun kesiangan, pas melek cuma nemuin kamar kosong dengan kasur yg udah rapi. Sambil ngumpulin nyawa gw duduk bengong aja sambil cek2 hape, lalu baru keinget dengan kejadian semalam.

Spontan gw langsung ngerasa panik, apalagi Ayu dan Nisa ga di kamar, pikiran gw langsung yg jelek2 aja ngebayangin kalo Nisa ngadu ke Ayu, habislah gw kalo bener.

Gw sampe langsung berdiri trus meriksa seluruh kamar, mastiin barang2 nya Ayu masih di tempat nya dan ga diangkut kabur ninggalin gw gara2 semalam. Pas lagi sibuk2 nya grasak grusuk ke seluruh kamar, tiba2 pintu kamar kebuka.

“Yank.. Udah bangun?”, suara Ayu yg tiba2 masuk ngagetin gw.

“Eh iya yank, dari mana?”, tanya gw yg masih dengan muka bengep dan rambut berantakan.

“Abis nyari sarapan di luar. Nih bungkusin kamu juga”, jawab Ayu yg tiba2 disusul Nisa masuk kamar di belakang nya.

“Siang paaak.. Baru bangun banget jam segini yaa”, tegur Nisa nyindir ke gw. Dengan ekspresi yg biasa aja seolah2 ga terjadi apa2 semalam.

“Kalian aja yg pada kepagian bangun nya”, bales gw.

“Makanya kalo tidur jangan malem2 yank biar bangun nya pagi”, celetuk Ayu tiba2. Spontan gw langsung diem sesaat ga nafas dan ngelirik Nisa, disambut Nisa yg ngeliat bentar trus buang muka sambil ngakak seolah ngetawain gw.

“Tuh dengerin tuh!”, kata Nisa setelahnya.

Gw pun cuma yg manyun2 aja sambil lanjut makan sarapan yg dibungkusin Ayu dan ngerokok di luar.

Pagi itu setelah sarapan dan mandi, gw ngeliat mantan gw dan Nisa udah rapi dan sedang dandan di kamar. Sesuai jadwal hari ke 3 itu memang yg cewe2 pada mau pergi ketemu sama teman lama mereka yg memang tinggal di kota tersebut, sebut saja namanya Manda.

Awalnya yg cowo2 pun diajak, tapi dengan kompak nya kami yg cowo lebih milih tinggal karena ada kesibukan sendiri2, plus udah kebayang males nya jalan2 ala para wanita yg suka ada aja mampir2 nya, hehehe.

“Yank, bentar lagi kami jalan ya, Gr*bCar nya juga udah otw”, kata Ayu ke gw.

“Okey ya udah hati2 aja pada di jalan. Mau kemana aja agenda nya kalian?”, tanya gw.

“Paling makan, nongkrong, sama beli oleh2 aja. Biar malam ini langsung masuk koper trus besok tinggal angkut”, jawab Ayu. Memang hari itu adalah hari terakhir kami full day di sana, karena besok siang jadwal nya sudah terbang kembali ke Jakarta.

Beberapa saat kemudian pun tepat jam 10 siang mantan gw dan Nisa udah siap jalan. Dengan cuma pamit seadanya ninggalin gw sendirian di kamar. Masih tanpa ekspresi atau sikap yg gimana2 ke gw, Nisa cuma ijin pergi gitu aja seperti dia biasanya.

Gw akhirnya cuma ngerasa kaya yaa udah lah, paling ga kondisi aman terkendali setelah kejadian semalam, ga mungkin juga Nisa cerita jujur ke mantan gw, secara mereka memang udah sahabat banget dan ga mungkin tau2 mau pisah gitu aja cuma gara2 gw semalam.

Berjam2 gw sendirian aja di kamar, sesekali keluar buat ngerokok di teras, atau nyapa cowo2 lain di kamar mereka masing2, trus balik ke kamar lagi dengan kesibukan gw sendiri nonton tv atau buka2 kerjaan di laptop.

Oh iya, sempat gw iseng ke kamar mandi buat cek tumpukan pakaian kotor, apalagi kalo bukan untuk nemuin celana dalam Nisa semalam yg ternyata masih di sana.

Awal nya ga mikir buat macem2 sih, cuma pas gw ambil dan iseng nyiumin lagi, spontan gw langsung kebayang lagi momen semalam. Ga butuh waktu lama sampai akhirnya bikin kontol gw ngaceng banget lagi. Tapi pada saat itu gw memang sedang ga mood buat coli, jadi yaudah gw taro lagi celana dalam nya dan balik rebahan di kasur.

Lewat beberapa jam sendirian sampe akhirnya mulai jam 3 sore, saat itu gw sedang seru nonton berita di tv aja. Tiba2 pintu kamar diketok, dan lanjut terbuka dari luar.

“Assalamualaikum.. Den, di kamar?”, ternyata Nisa yg ngetok pintu dan buka pintu.

“Eh waalaikumsalam.. Iya yaudah masuk aja”, jawab gw yg langsung coba bangun dan duduk di kasur.

“Oh yaudah kirain lu lagi apa gitu, pintu ga kekunci pula”, lanjut Nisa sambil jalan masuk tanpa nutup pintu. Selang beberapa detik gw tungguin tapi cuma Nisa sendiri yg masuk tanpa mantan gw.

“Nah Ayu mana?”, tanya gw.

“Emangnya Ayu ga ngabarin lu?”, tanya Nisa balik. Gw pun bergegas cek hape yg ternyata dengan bodoh nya gw biarin mati karena lowbatt.

“Astagaa off hape gw.. Pasti dia BBM ya?”, kata gw panik.

“Iya harusnya sih dia ngabarin juga. Jadiii yg cewe2 pada pulang kecuali si Ayu tuh, ketahan dia sama si Manda. Katanya si Manda ntar mau nyusul kita2 ke sini tapi nungguin suami nya pulang kerja dulu. Ayu deh disekap buat nemenin dia muter2 nungguin suami nya kelar jam kantor”, Nisa coba jelasin ke gw.

“Sampe jam berapa emang ntar mereka?”, tanya gw lagi.

“Ga tau juga gw.. Paling jam 6 kaya biasa orang kantoran pulang kan”, jawab Nisa.

“Hmm ok deh.. Trus yg cewe2 lain mana?”, tanya gw lagi.

“Yaa pada di kamar pacar nya masing2 laaah”, jawab Nisa asal, sambil mulai buka jilbab ngebiarin rambut hitam sebahu nya yg diiket terbuka bebas, lanjut naro barang2 bawaan nya trus jalan ke kamar mandi.

Gw masih duduk bengong aja di kasur, bingung kudu ngapain tiba2 harus berdua cewe lain aja di kamar begini. Kalo sama Nisa udah ga aneh sih sebenernya karena kadang suka berdua dia aja di kamar mantan gw tapi bukan yg dibiarin berlama2 berdua gini aja di kamar.

Gw yang sambil coba charge hape dan buka pesan di BBM pun baru nemuin chat dari mantan gw yg isinya cuma ijin pulang belakangan tanpa embel2 apapun soal Nisa.

Setelah beberapa menit Nisa keluar kamar mandi dan nemuin gw masih duduk di atas kasur, lalu ambil hape di tas nya dan ikut duduk di kasur di tempat dia biasa tidur. Saat itu Nisa masih dengan pakaian rapi nya, kemeja garis2 biru muda yg lengan nya digulung dan celana jeans legging ketat.

Kalau gw perhatiin seksama, cuma keliatan tanktop gelap bertali lebar di balik kemeja dan garis samar2 celana dalam ngebentuk di balik celananya.

Gw yg semalam padahal udah berbuat sejauh itu dengan Nisa, siang ini balik ciut bahkan ga berani buat ngelirik doang ke posisi nya yg duduk pas di sebelah gw. Cuma sedikit bisa nyium aroma wangi parfum yg masih menempel di tubuh nya, lumayan lah nambah perasaan campur aduk berduaan cewe lain gini di sekamar.

Sempat kami berdua diam2an beberapa saat, Nisa yg sepertinya sibuk chatting dan gw yg sebenernya bingung sedang nonton apa karena mulai ga fokus, hehehe. Sempat akhirnya kami berdua ngobrol ini itu sambil sama2 duduk aja di kasur, Nisa keliatan lebih santai sambil senderan di dipan sedangkan gw masih dengan kaku nya duduk tegak bersila aja.

Ga ada yg beda dengan obrolan antara gw sama Nisa waktu itu, cair2 aja suasana nya bahkan sambil ketawa2 aja. Sebenernya gw mulai risih dengan pintu kamar yg masih kebuka, selain banyak orang lalu lalang di depan kamar, suara berisik orang2 dan kendaraan yg lewat juga ganggu banget buat gw.

Akhirnya tanpa takut2 lagi gw beranjak dari kasur dan berjalan menutup pintu kamar dengan santainya, ga gw kunci sih karena masih mikir2 seandainya nanti ada temen kita yg mau masuk.

Setelah itu gw ga langsung balik ke tempat gw tadi melainkan langsung masuk ke kamar mandi, bukan apa2 tapi gw takut aja ngeliat ekspresi atau respon Nisa yg kaya gw kurung di kamar tertutup begitu. Gw tinggal pipis bentar, bersih2, trus 2 menit kemudian gw keluar kamar mandi dan nemuin Nisa sedang berdiri ngintip2 ke luar jendela kamar yg masih ketutup gorden.

***

“Kenapa Sa?”, tanya gw.

“Eh? Ngga.. Cuma liat2 aja siapa tau anak2 lagi pada keluar”, jawab Nisa.

Ntah setan apa yg ngerasukin gw, ntah atas dasar apa gw berani, spontan gw nekat aja jalan ngedeketin Nisa dan berdiri tepat di belakang nya yg masih ngeliat ke luar jendela. Tiba di dekat Nisa, gw beraniin megang pinggang nya dari belakang, yg langsung bikin Nisa kaget dan berbalik badan menghadap gw.

“Den! Astaga kaget gw, nongol gitu aja lu”, tegur Nisa terkejut ngeliat gw.

Gw ga berkata apa2, cuma ngerapihin gorden di balik badan Nisa, trus megang lengan nya dan ngedeketin wajah Nisa mencoba nyium bibir nya. Cupp! Satu ciuman dari gw mendarat di bibir Nisa, tapi karena kaget dan ga siap Nisa refleks menarik mundur wajah nya sambil tangan nya mendorong pelan dada gw.

“Heyy.. Dedeeen.. Stop it..”, singkat aja Nisa negur aksi gw yg mendadak gitu.

“Kenapa?”, tanya gw sambil tetap dengan megangin lengan dan pinggang Nisa.

“Kenapa? Yaa ga boleh lahh, gw udah ga enak juga sama Ayu”, jawab Nisa yg juga masih dengan tangan di dada gw, bahkan sambil mulai megangin pundak gw.

“Yaa ntah lah.. Yg semalam itu tuh…”, lanjut gw kebingungan sambil mulai nunduk. Nisa pun merespon dengan megang sebelah pipi gw dan coba bikin gw balik natap dia.

“Iya gw paham, gw juga yg salah.. It’s OK, tapi gimana dengan lu dan Ayu coba”, jelas Nisa coba nenangin.

Gw bisa liat ekspresi Nisa yg memang ngerasa bersalah juga di balik senyum dan tatapan sayu nya itu. Tanpa menjawab balik, gw langsung tarik badan nya dan gw peluk erat. Nisa pun membalas pelukan gw dengan kepala nya bersandar pasrah di dada gw.

“Sorry ya Sa.. Gw juga udah lega banget kuatir lu ngadu ke Ayu”, kata gw sambil meluk dan usap2 punggung nya.

“Hmm.. He’eh, sorry juga kalo bikin lu nya gimana2”, bales Nisa sambil makin erat nempelin kepala nya.

Gw pun makin erat lagi meluk nahan badan Nisa di tubuh gw, bahkan mulai gw pegang kepala nya dan gw elus2 lembut rambut nya. Nisa cuma merespon dengan tetap meluk gw sambil menghela nafas, yg ntah kenapa bikin gw kaya pengen manjain dia di pelukan gw.

Dengan tetap nahan kepala nya, gw tundukin kepala gw dan nyium kepala Nisa. Gw tahan bibir gw sambil ngerasain aroma rambut nya yg wangi, seolah ngerasain sensasi nya juga Nisa pun kaya makin kuat ngedekap badan gw. Seperti sepasang kekasih yg sedang saling berpelukan sayang biasa saja kami berdua.

Lalu perlahan gw mulai nekat lagi turunin ciuman bibir gw dari rambut ke dahi nya Nisa, sambil dia pun mulai mengangkat sedikit kepala nya dari dada gw dengan mata yg terpejam.

Dari dahi gw turun lagi nyiumin pelipis mata nya, trus merayap ke pipi nya, sengaja gw hembusin nafas dari hidung gw tepat ke arah kuping nya dan spontan bikin Nisa mulai mencengkeram punggung gw sambil terlihat sedikit membuka bibir nya.

Satu kecupan gw lalu mendarat di kuping nya, gw kecup daun kuping nya, sisi bawah kuping nya, beberapa kali gw kecup daerah kuping nya sampai bikin Nisa mulai ga tahan untuk bersuara.

“Ahh Den.. Aku.. Ahhhh.. Aku ga bisa Den..”, desah Nisa yg kali ini tanpa harus berbisik pelan.

“Aku.. Ahhhh aku ga bisa nahan lagi Den.. Sorry ahhh..”, Nisa menarik kepala nya dari ciuman gw.

Dan bukan menjauh, Nisa kembali mendekatkan wajah nya tapi dengan bibir yg cepat menyambar bibir gw. Dengan cepat Nisa langsung menciumi bibir gw yg juga gw sambut dengan bernafsu nya.

“Cuppp.. Mmwhhh.. Slrrrrp mwhh mwhh.. Sshhh achhh mwhhh”, ciuman liar antar bibir kami terjadi dengan tempo cepat nya, saling membasahi bibir, saling mendorong masuk lidah basah kami ke mulut satu sama lain. Nisa mulai memeluk erat leher gw dan ditarik nya supaya lebih rapat. Dan gw pun tanpa ragu semakin mendekap Nisa, menggenggam keras pinggang dan pantat nya.

“Ughhh Den.. Aku mau kamu Denn ssshhh..”, Nisa mulai meracau seolah mulai ikut ga berpikir jernih juga kaya gw.

Nisa cuma merem sambil mendongakkan kepala nya, yg gw sambut dengan semakin menunduk dan mulai menciumi leher jenjang nya. Gw biarin tangan Nisa ngejambak rambut gw selagi gw mencium dan menjilati kulit mulus leher nya.

DAKK! Gw dorong tubuh Nisa bersandar ke pintu kamar tanpa melepaskan ciuman gw, tangan gw pun coba mencari2 handle pintu dan mengunci nya dari dalam. Nisa yg mengetahui itu makin bertingkah liar, merasa ciuman gw mulai menelusup ke pundak di balik kerah kemeja nya Nisa pun menunduk dan balas menciumi kuping gw.

Dicium nya tak beraturan sambil mendesah dan bernafas menderu tepat di kuping gw, membuat gw semakin bernafsu untuk menggerayangi tubuh nya Nisa.

Mulai ga tahan tangan kanan gw pun mulai gw tarik dari pantat nya, gw arahkan langsung ke dada Nisa yg masih tertutup baju lengkap. Tangan gw mendarat tepat di bongkahan tetek kiri Nisa yg ukuran nya pas selebar telapak tangan gw, langsung gw tekan dan gw raba2 lembut mulanya sambil tetap menciumi pundak Nisa.

Semakin terasa bentuk cup BH nya di telapak tangan gw, semakin gw ga tahan untuk meremas tetek Nisa, dalam satu cengkeraman gw remas kuat sambil gw dorong ke atas bongkahan tetek Nisa itu.

“OUGGHH..”, lenguh kuat ga tertahan Nisa seketika gw perlakukan begitu, ditambah dengan sekujur tubuh nya yg menekuk mantap ke arah tubuh gw, mendorong rapat selangkangan nya ke tonjolan kontol gw yg udah ngaceng berat.

“Ssttt..”, gw coba menenangkan Nisa yg mulai bersuara keras, disusul mulut gw mulai menyambar bibir nya lagi sehingga kami mulai kembali berciuman dengan liar nya.

Sambil berciuman, tangan gw dari tetek Nisa pindah ke leher nya mencoba menjamah masuk ke balik kerah kemeja nya. Terasa hangat dan lembab kulit Nisa karena keringat yg mulai muncul di tubuh nya, semakin basah bahkan kulit di pundak dan dada nya yg masih tertutup kemeja itu.

Tangan gw semakin turun di dada nya bahkan mulai coba membuka semua kancing depan kemeja nya, dilanjut tangan gw coba melepas seluruh kemeja Nisa dan gw biarin jatuh di lantai.

Luar biasa menggiurkan penampilan Nisa waktu itu padahal masih tertutup tanktop biru donker yg diselipkan ke dalam celana, membentuk lekuk2 badan nya dengan sedikit lemak di bagian perut yg terjepit di karet pinggang celana nya itu.

“Hfff ‘Sa.. Kamu nafsuin banget gini sih”, puji gw sambil ga berhenti meraba2 lengan nya yg sekarang terbuka bebas, dari pergelangan tangan nya yg kembali meluk leher gw, sampai ke pangkal lengan yg lebih terasa basah di sekitar ketiak nya.

“Iihh geli Den ah..”, reaksi Nisa pas gw sentuh daerah ketiak dan pinggiran tanktop nya, sambil gerakin badan coba menghindari sentuhan tangan gw.

“Masa gini aja geli sihh..”, lanjut gw usil sambil tetap balikin kedua tangan gw ke pangkal lengan nya, bahkan tanpa ragu2 lagi menyelipkan jari2 gw di lipatan ketiak nya yg ternyata sudah basah. Hangat banget rasa nya jari2 gw dijepit ketiak basah Nisa waktu itu, bikin gw makin jahil menggesek2 ketiak basah nya.

“Dedeeen.. Usil banget sihh kamu”, tegur Nisa pelan sambil coba meraih tangan gw untuk dijauhkan. Bukan nya berhasil, malah tangan gw yg berbalik megangin erat kedua pergelangan tangan Nisa sekarang.

DAKK! Gw dorong merapat ke pintu lagi tubuh Nisa sambil gw angkat tinggi kedua tangan nya, gw tahan di atas kepala nya sampai ketiak basah Nisa terbuka bebas di depan gw. Luar biasa pemandangan pose pasrah Nisa itu, ditambah tetek dan dada nya yg semakin membusung gw perlakukan begitu.

“Aaach! Deeen.. Lepasin ga ughhh”, desah Nisa yg kaget gw perlakukan begitu.

“Sssttt.. Udah pasrah aja ya”, lanjut gw sambil langsung menyambar leher jenjang Nisa dengan bibir gw.

Gw cium penuh nafsu, gw isep lembut, semakin turun gw cium dada sampai ke pangkal tetek nya yg masih tertutup tanktop, bahkan lebih keras gw isep dan emut di situ sampai membuat bekas cupang karena gw tau setidaknya bakal aman ga bakal keliatan orang lain.

Nisa cuma pasrah sambil merem dan mendesah menikmati ciuman2 gw, sampai bibir gw merayap lagi dari dada ke ketiak basah nya.

“Hhhaaah Den.. Aahhh no Den.. Geli banget aaach.. Jangaaan..”, respon Nisa antara geli dan menikmati sambil gerakin tubuh nya ga berdaya karena gw pegangin.

Gw nikmati banget ketiak basah Nisa yg ranum itu. Ketiak dengan garis2 bekas lipetan dan bekas dicukur sehingga masih ada bulu2 tipis terasa di ujung bibir gw, yg memancing nafsu gw untuk lebih liar nyiumin bahkan ngejilatin.

Ditambah aroma keringat Nisa yg mulai lebih dominan dibandingkan aroma parfum nya, bikin kontol gw pun semakin keras tertahan di balik celana.

“Slrrrpp.. Mwwhhh ssshhh mwhh.. Slrrp slrrp slrrp..”, berkali2 gw nikmatin ketiak Nisa yg semakin basah, dari kiri ke kanan bergantian. Nisa makin ga berdaya dan cuma mampu gerakin pinggang nya, cuma bisa melampiaskan gairah nya dengan mulai gesek2in selangkangan nya di kontol gw.

Lalu sambil mulut gw sibuk dengan ketiak Nisa, satu tangan gw mulai turun ke dada nya lagi dan kembali menjamah kasar tetek Nisa. Kali ini gw coba masukin tangan gw ke dalam tanktop Nisa, dari bawah gw raba perut nya lalu naik sampai terasa cup BH nya.

Terlihat tanktop Nisa mulai terangkat sebelah sampai tampak cup BH kanan Nisa mulai mengintip, BH berwarna ungu yg hot banget dan menempel pas di tetek Nisa yg bulat mungil. Gw masukin telapak tangan gw ke balik cup BH nya, terasa tetek bulat Nisa dengan tonjolan puting keras nya langsung berada di genggaman tangan gw.

“Ugghh sayaaang.. Geliii aaach..”, Nisa makin meracau ketika tetek nya secara langsung gw jamah, sambil tangan nya ikut meremas tangan gw yg bernafsu meraba2 tetek nya.

“Kamu beneran bikin aku makin nafsu Sa.. Yesss aku suka banget badan kamu”, puji gw singkat sambil mulai menurunkan kepala gw ke dada nya.

Gw turunin sebelah cup BH nya itu sampai terpampang bebas tetek kanan nya Nisa, dengan puting kecil coklat kehitaman nya yg menantang, langsung gw sambar dengan mulut gw.

“Cuppp mwwwhhh.. Slrrrpp mwwh mwwhh..”, bibir gw dengan bernafsu langsung menciumi puting tetek Nisa. Gw kecup, gw emut, gw jilat2in ujung puting nya. Sesekali gw isep kuat sambil gw mainin dengan lidah di dalam mulut gw.

“Yeaacchh sayang.. Sayang.. Oucchh sayang.. Sshhh terus sayang aaach.. Terusin sayang.. Enak banget..”, desah Nisa keenakan bahkan sambil mulai menjambak rambut gw.

Gw pun lmulai lepasin tangan Nisa lalu coba untuk angkat tanktop Nisa dan ngebuka satu cup BH nya lagi. Sambil gw emut2 puting tetek kanan nya, sambil tangan gw juga mulai meremas dan mencubit2 gemas puting tetek kiri nya.

Nafsu Nisa mulai semakin ga tertahan. Di tengah gw sibuk dengan kedua tetek nya, Nisa coba meraih ujung baju kaos gw dan diangkat nya sampai ke kepala gw. Dengan sedikit bantuan gw baju kaos itu pun lepas dan langsung dilempar Nisa ntah kemana.

Dipegang dan didorong nya menjauh pundak gw, dalam keadaan tetek terbuka sebagian karena BH dan tanktop yg sudah terangkat Nisa langsung gantian menyambar gw lagi. Dipeluk nya erat tubuh gw yg sudah bertelanjang dada dengan celana pendek yg sudah sesak dengan kontol keras gw di dalam nya, diciumi dan dijilati nya liar bibir dan leher gw.

Gw pun dengan ga kalah bernafsu membalas ciuman2 nya yg semakin menggairahkan karena terasa puting2 tetek Nisa menekan kulit dada gw. Sambil berciuman gw coba lanjut lepasin tanktop Nisa dari badan nya, dilanjut BH ungu ketat nya sampai badan Nisa bener2 telanjang.

Seluruh dada, lengan, tetek, sampai perut nya Nisa yg nafsuin banget itu terpampang jelas di depan gw, berkeringat dan terasa lembab. Cuma tersisa celana di tubuh kami masing2 waktu itu.

***

Gw yg betubuh lebih tinggi besar lalu coba meraih pantat dan paha Nisa, gw angkat dan gw gendong ngangkang tubuh nya di atas pinggang gw.

“Awww..”, Nisa hanya kaget ketika gw gendong sambil mencengkeram punggung gw.

Beberapa saat kami tetap cuma lanjut berciuman liar dengan posisi seperti itu, dengan kedua kaki Nisa yg menjepit erat pantat gw dan tangan gw yg leluasa menjamah belahan pantat Nisa walaupun masih tertutup celana.

Tiba2 kami dikagetkan dengan suara hape yg berdering. Ternyata hape Nisa yg berbunyi di atas tempat tidur dan Nisa pun bergegas turun dari gendongan gw dan beranjak ngambil hape nya.

“Ya? Halo ‘Ra, ada apa?”, Nisa menjawab panggilan di hape nya, yg ternyata Rara salah satu teman liburan kami yg menelpon.

“Mau kemana? Semua ikut?”, lanjut Nisa kemudian, yg ternyata diajak Rara pergi lagi.

Gw yg udah konak banget ga bisa tinggal diam liat Nisa yg udah setengah telanjang dari belakang. Pas Nisa masih sibuk menjawab telepon sambil berdiri menghadap tempat tidur, gw peluk tubuh nya dari belakang dan coba menciumi lembut pundak dan punggung basah nya.

Nisa yg sedikit kaget cuma coba memberi isyarat untuk berhenti karena masih menjawab telepon. Gw yg ga peduli malah terus lanjut menikmati keringat di punggung Nisa sambil kedua tangan gw sibuk di tetek Nisa meremas dan memainkan puting2 keras nya.

“Hhhh iya Ra.. Nggg gw.. Gw skip dulu yachh.. Masih cape abis pergi tadi..”, lanjut Nisa coba fokus menjawab telepon, padahal ekspresi nya sudah ga tahan dengan perlakuan gw, bahkan Nisa berbicara di telepon sambil merem dan menggigit bibir bawah nya.

“Deden yahh? Hmmm dia ga tau kemana dari tadi.. Ngerokok kali ssshh”, Nisa masih tetap coba bicara dan aktifitas menggoda Nisa ini justru buat gw makin bernafsu.

“Okeyy.. Yaudah Ra berkabar aja nanti yaa”, lanjut Nisa seperti udah buru2 mau menyudahi pembicaraan, lalu langsung menutup telepon dan membuang hape nya ke tempat tidur. Seketika Nisa membalik badan nya dan balas memeluk tubuh gw.

“Iseng banget yaa.. Ketahuan gimana coba”, tegur Nisa sambil tersenyum ke gw.

“Suka tapi kan digituin??”, jawab gw sambil balas senyum.

“Dasar kamu..”, lanjut Nisa sambil menarik leher gw dan menciumi gw lagi.

Ditariknya lebih kuat kali ini sampai kami berdua terjatuh di atas kasur, dengan posisi gw yg mantap menindih Nisa yg terlentang di bawah.

“Kamu.. Cantik ‘Sa..”, gw coba angkat kepala gw dan memberi pujian ke Nisa. Dia pun merespon dengan tersenyum kecil dan menatap dalam2 mata gw.

“Halah.. Apaan coba.. Inget Ayu Den..”, jawab Nisa sambil mengelus2 lembut pipi gw.

“Cuppp.. Serius, gw cuma baru sadar aja lu secantik ini”, lanjut gw sambil megang dan nyiumin jemari Nisa di pipi gw.

“Iya.. Tapi cantikan Ayu kan..”, jawab Nisa nyindir gw.

“Hmm.. Lagi mau bahas kita berdua aja ah”, sela gw coba mengalihkan pertanyaan Nisa.

“Ihh ga mau.. Jawab dulu.. Lebih cantik Ayu jelas kan”, balas Nisa manja sambil nyubit hidung gw.

“Iya.. Ayu cantik.. Kamu juga cantik..”, jawab gw lagi sambil elus2 balik lengan nya Nisa.

“Iiihh bilang dulu cantikan siapa? Ayu kan?”, Nisa masih ngotot bertanya ke gw, kali ini lebih serius sepertinya.

“Hmm iya.. But for now, serius kamu yg lebih cantik”, jawab gw mantap.

“Halah bohong..”, lanjut Nisa ga percaya, tapi sambil makin meraba bahu dan dada gw.

“Ntah lah.. Yg gw rasain sekarang yaa bgitu.. Kamu cantik.. Cantik dan bikin aku nyaman, sayang”, lanjut gw yg memang bener2 jujur waktu itu.

“Hmmm.. Thank you.. Kamu juga, bisa bikin aku nyaman gini.. Dan aku suka liat kamu sayang”, balas Nisa sambil semakin aktif meraba tubuh gw lalu naik ke leher gw lagi. Dengan satu tarikan didekatkan nya kepala gw dan diciumnya lembut bibir gw.

“Mwhh.. Aku pasrah buat kamu hari ini sayang”, lanjut Nisa sambil mencium lembut bibir gw. Gw cuma tersenyum menatap Nisa, denger pernyataan seperti itu dari bibir tebal basah nya.

Suasana mendadak semakin terasa intim, seolah kami larut dalam perasaan satu sama lain dan sejenak lupa dengan keadaan di luar, bahkan lupa dengan status gw yg merupakan pacar dari sahabat baik Nisa.

Sedikit rasa sayang mungkin muncul antara kami berdua, di luar hawa nafsu yg memang memenuhi dada kami dalam posisi setengah telanjang di tempat tidur begitu.

Yg ada di pikiran ku hanya semoga saja.. Semoga Ayu ga mendadak muncul di depan pintu kamar di saat gw dan Nisa justru sedang mengkhianati dia karena nekat larut dalam momen intim kami berdua itu.

“Aku mau kamu lagi Sa.. Mau lebih dari kamu..”, bisik gw pelan sambil menciumi Nisa, disambut anggukan setuju dari Nisa.

Perlahan lalu gw merangkak turun dari hadapan wajah Nisa, gw tunduk ke arah dada nya. Ketika kedua tetek Nisa pas di hadapan muka gw, dengan lembut gw ciumi kembali puting2 nya, gw emut lembut sambil beberapa kali gw jilatin. Nisa cuma merespon dengan mengacak2 pelan rambut gw dan mendesah lembut.

“Sayang.. Aaaahh..”, hanya itu yg gw dengar berkali2 dari mulut Nisa, pertanda dia memang pasrahkam tubuh nya ke gw.

Turun lagi ciuman gw ke perut Nisa, gw jilatin lubang udel nya sampai bikin dia kegelian. Lalu turun lagi gw ciumi pinggang nya, sambil jari2 gw mulai coba membuka kancing dan resleting celana jeans nya sampai terlihat celana dalam krem Nisa mengintip dari dalam nya. Baru segitu saja gw sudah bisa mencium aroma kewanitaan nya Nisa, yg gw yakin sekarang sudah semakin lembab bahkan membasahi celana dalam itu.

Sambil gw ciumi celana dalam Nisa, sambil mata gw tetap menatap wajah Nisa yg juga menatap balik gw seolah penasaran kelanjutan dari aktifitas gw di bawah, sambil gw perlahan mulai menarik paksa celana jeans Nisa ke bawah.

Terus gw tarik sampai paha nya sampai terbuka leluasa selangkangan Nisa yg masih pakai celana dalam. Gw nikmati sejenak posisi Nisa itu, gw rapatkan wajah gw ke antara paha nya dan membiarkan hidung gw menempel di gundukan memek tembem Nisa yg menjiplak di tengah2 celana dalam nya.

Gw cium lembut celana dalam katun halus itu, benar saja sudah terasa lembab basah ntah karena cairan memek atau keringat nya, ditambah ada bulu2 memek Nisa yg menusuk bibir gw dari balik nya.

Harum sekali, aroma memek Nisa yg luar biasa bikin nafsu gw semakin di ubun2 dan pengen menikmati lebih. Ga tahan hanya menikmati memek yg terjepit paha begitu, gw turunkan lagi celana Nisa sampai lepas dari kedua kaki nya, menyisakan kaki jenjang Nisa yg terbuka bebas dan tubuh nya yg hampir telanjang sekarang.

Lalu gw berdiri menghadap Nisa yg masih telentang dan mulai menekuk malu2 kedua kaki nya. Sambil ga lepas gw pandangin, dengan cepat gw lepas juga celana pendek gw disusul boxer yg gw pakai, sampai dengan santai nya gw berdiri telanjang bulat di hadapan Nisa. Dari tatapan sayu Nisa setelahnya, gw tau Nisa makin pasrah untuk gw apain aja dengan tubuh telanjang gw itu.

“Hmmmm..”, cuma itu suara dari mulut Nisa yg terdengar sambil menatap tubuh gw, terutama pas dia melirik kontol keras gw yg udah berdiri tegak banget itu.

“Kenapa hayo..”, sahut gw sambil nyengir jahil. Disusul kemudian gw mulai mendekati tubuh Nisa lagi, dimulai dari megangin kedua lutut Nisa yg rapat lalu membuka lebar kedua nya sampai Nisa mengangkang pasrah di depan gw.

Nisa langsung coba mengangkat duduk badan nya sambil berusaha menutupi malu2 selangkangan nya dengan satu tangan, yg kemudian justru gw singkirkan tangan nya agar Nisa pasrah saja ngangkang untuk gw.

“Ssttt udah pasrah aja yahh..”, perintah gw ke Nisa. Lalu gw tunduk lagi ke selangkangan nya Nisa, kali ini lebih leluasa gw ciumin celana dalam dan memek nya yg terbuka lebar itu, gw ciumi juga pangkal paha di tepi celana dalam nya. Terasa ada bulu2 jembut Nisa juga yg menyelinap keluar di situ.

“Uggghh sayang.. Geli sayang.. Geli aaach”, desah Nisa menikmati ciuman gw di memek nya sambil meremas kuat sprei kasur.

“Mwwh mwhh mwhh slrrp aaach..”, gw nikmati banget daerah memek nya Nisa itu, lipetan kulit paha nya, sambil lidah gw coba menusuk2 masuk ke dalam celana dalam nya.

Gw coba buka celana dalam nya dari samping, dan luar biasa pemandangan yg gw dapar berikut nya. Memek tembem Nisa dengan belahan nya yg udah licin basah, dengan bulu2 jembut yg memang agak lebat di sekeliling bibir memek nya.

“Aaachhh jangan sayang.. Aku ga tahan sayang.. Sssshhh”, racau Nisa yg tau kalo gw bakal dengan nafsu nya menikmati memek menggiurkan itu.

“Cuppp.. Cuppp.. Slrrrrpp mwwhh”, mulai gw ciumi dengan mesra bibir memek Nisa yg basah seperti bibir nya itu.

Semakin bernafsu setiap gw rasain cairan2 asin dari memek nya di bibir gw, membuat gw ga tahan untuk membuka lebih lebar celana dalam nya. Sengaja ga gw lepas celana dalam itu karena justru bikin gw makin nafsu dengan tekstur dan rasa basah nya.

“Den.. Aaahhh.. Sayaang.. Sssshhh aaacchh geli sayang geli..”, makin meracau Nisa ga tahan dengan sensasi ciuman gw di memek nya.

” Slrrrpp slrrppp mwwhhh aahhh slrrpp aku suka banget sayang.. Cupp cupp slrrp aku mau memek kamu ini sayang”, sahut gw sambil tetap menikmati nya.

Beberapa saat gw bertahan menikmati memek basah Nisa di mulut gw, nyiumin dan jilatin belahan memek basah nya, bulu2 jembut nya, sampai ngejilat2in klitoris keras Nisa dengan ujung lidah gw.

“SAYAAAANGG AAACCH FFFFUCK”, desah Nisa makin kencang pas lidah gw sampai di klitoris nya.

Gw yg coba menahan bibir Nisa dengan jari gw supaya ga makin berisik, justru mendapati Nisa melahap dan menghisap2 jari gw di dalam mulut nya. Gw biarin Nisa memuaskan nafsu nya itu, bahkan sambil gw jilatin klitoris memek nya gw bisa rasain beberapa kali Nisa menggigit jari gw yg sedang mengorek2 mulut dan lidah nya itu.

Kemudian Nisa coba melawan balik dengan coba bangkit duduk lebih tegak dan narik lengan gw ke atas. Lalu gw merangkak naik ke dada nya Nisa lagi, namun Nisa tetap coba narik pinggang dan paha gw sampai tangan nya nyentuh kontol keras gw.

“Sinian sayang achhh”, ditarik nya paksa kontol gw sambil ngedorong jatuh tubuh gw di kasur, dibalik nya badan gw sampai gantian telentang lalu sambil menungging Nisa turunin kepala nya ke selangkangan gw.

“Slrrpp slrrrp cup cup ssshh”, dengan cepat Nisa langsung nyium dan jilatin kepala kontol gw sambil dia genggam erat dan dikocoknya perlahan.

Gw refleks mendesah menikmati mulut Nisa di kontol gw itu, sambil gw rapikan rambut nya yg basah keringetan agar gw bisa liat dengan jelas wajah Nisa di selangkangan gw.

“Glukk glukk glukk sssshh slrrrpp glukkk glukkk”, Nisa pun mulai mengulum batang kontol gw yg cuma masuk setengah ke mulut nya.

Luar biasa hot nya ekspresi Nisa dengan bibir tebal basah nya yg bergesekan dengan urat2 batang kontol gw itu, bikin gw ga tahan lalu mulai meraba2 punggung basah Nisa sampai ke pantat nya.

Beberapa saat gw raba dan remas bongkahan pantat montok Nisa dari celana dalam nya, lalu mulai gw tarik turun melalui paha sampai lepas di ujung kaki nya. Sekarang kami berdua benar2 telanjang bulat tanpa sehelai benang pun di atas kasur, bergesekan kulit basah satu sama lain yg bikin nafsu kami berdua semakin tinggi.

“Aaahh sini Sa.. Aku mau jilatin kamu juga”, perintah gw sambil coba ngeraih selangkangan Nisa, tapi Nisa cuma menggeleng sambil tetap mengulum kontol gw.

“No no sslrrpp.. Giliran ku dulu yachh slrpp glukk glukkk”, jawab Nisa sambil lanjut mengocok kontol gw dengan mulut nya.

Gw tarik paksa aja pinggang nya ke arah kepala gw sampai akhirnya Nisa pun pasrah mengangkat paha nya dan ngangkang di atas wajah gw. Akhirnya kami pun mulai saling menikmati selangkangan satu sama lain, Nisa yg dengan liar nya terus ngejilatin dan ngulum kontol gw dan bersamaan gw pun ga mau kalah liar ngisepin memek nya Nisa dan ngejilatin klitoris basah nya. Nisa cuma melenguh tertahan dengan kontol gw yg menyumpal mulut nya.

“Mwhhh sshhh slrrpp slrrp”, semakin ketagihan gw ngejilatin bibir memek Nisa yg terasa semakin basah, pasrah mendapat gesekan demi gesekan memek berbulu lebat Nisa itu di wajah gw. Ga kelewat pantat montok Nisa yg menganga di depan mata gw pun dengan kasar gw remas2 sampai membuat Nisa makin liar menggoyangkan tubuh nya.

Lalu Nisa mencabut mulut nya dari kontol gw, sambil tetap dikocok dengan tangan nya Nisa coba melirik ke belakang memperhatikan selangkangan nya yg sedang gw nikmati. Setelah cukup lama dalam posisi itu akhirnya perlahan gw lepas tubuh Nisa dan coba bangkit duduk.

“Sebentar ya Sa, gw mau cek hape dulu siapa tau ada BBM dari Ayu”, pamit gw sejenak ke Nisa.

Ketika gw sedang duduk di kasur meraih hape gw, Nisa seperti ga mau lepas dan tetap coba memeluk tubuh gw. Gw pun menyambut dengan membalas pelukan nya, gw duduk bersandar di dipan sambil memeluk Nisa yg merebahkan kepala nya di dada gw.

Sambil gw buka2 hape, Nisa dengan manja nya bersandar di gw sambil tangan nya ngelus2 dada gw, dengan paha nya yg menindih selangkangan gw.

Bersambung