Nisa Teman Pacarku Part 1

Part 1Part 2Part 3Tamat 

Cerita Sex Dewasa Nisa Teman Pacarku Part 1 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa Nisa Teman Pacarku Part 1 – BanyakCerita99

Perkenalkan nama gw sebut saja Deden. Jadi ini ceritanya pas gw masih sm mantan gw yg bernama Ayu di tahun 2013. Pernah kami liburan bareng dengan temen2 yg lain bertujuh ke salah satu pantai di luar kota, dan memilih tinggal di hostel yang ada di kawasan pantai itu juga.

Karena memang lumayan lama sampai seminggu, demi berhemat kami cuma booking 2 kamar. 1 kamar dipakai 2 pasangan lain, 1 kamar lagi dipakai gw bareng mantan dan 1 orang temen kami yang cewe, sebut aja namanya Nisa.

Nisa ini aslinya sih biasa aja krn sehari2 pakai hijab, walaupun ga jarang juga gw liat tanpa hijabnya. Bodinya juga standar lah, pendek proporsional item manis gitu, yaa krn toh temen deket jadi ga pernah gw perhatiin gimana2 juga.

Nah.. Pas hari ke-2 liburan di pantai itu, kami semua turun ke pantai dan seru main dari pagi sampai siang. Sampai akhirnya masing2 pada mencar sibuk nyari hiburan sendiri, gw dan mantan mutusin untuk balik gitu aja ke hostel tanpa ngabarin yg lain juga krn doi mendadak udah lemes dan ga enak badan, memang terik banget waktu itu.

Sampai di kamar, dan udah keringetan yaudah abis istirahat bentar kami mutusin mandi dulu. Namanya jg pacar, santai aja gitu mandi bareng plus cium2 sambil grepe2 dikit, hehe. Kentang sih krn ga sampe ML di kamar mandi juga secara doi juga sedang ga fit.

Setelah beberapa menit gw mutusin keluar kamar mandi duluan krn mantan masih mau lanjut keramas dll yg ribet ala cewe lah. Modal handukan pinggang sampe lutut doang gw pede gitu aja keluar kamar mandi, toh ga ada siapa2 ini. Karna posisi kamar mandi dan ruang utama nya itu ga pas hadap2an, pas gw jalan ke arah tempat tidur langsung kaget krn dari tadi ternyata ada Nisa yg sedang berdiri depan cermin sambil ngiket rambutnya. Nisa pun kaget ngeliat gw setengah bugil di hadapan dia.

Selama beberapa detik kami berdua sama2 tertegun, gw yg ngeliat Nisa sedang berdiri kaku dengan cuma pakai hotpants hitam dan tanktop abu2 angkat tangan nya ke atas kepala sampai nunjukin ketiak mulus basah dengan lipetan2 menggodanya, dan Nisa juga bengong shock gitu. Mana junior gw masih dalam kondisi konak banget plus spontan bertahan ngaceng dapat pemandangan begitu.

“Eh kirain tadi ada yg mandi cuma si Ayu, krn liat bajunya dia di depan kamar mandi”, Nisa buka suara dengan agak terbata2 gitu.

” Ngg iya Ayu ada tuh msh mandi di dalam”, jawab gw sok santai sambil tangan sedemikian rupa ngeblocking tonjolan di handuk gw.

“Yah malu deh gw jadi keliatan kaya gini, hehehe”, lanjut gw lagi coba ngecairin suasana.

” Eh gak apa gak apa, gw kali yg sori main masuk2 aja ky gini. Yaudah gw keluar bentar deh ya”, jawab Nisa.

“Loh jangan, yaudah gw aja yg keluar. Lu temenin Ayu aja di sini”, kata gw sambil langsung buru2 ambil celana dalem sm pakaian ngasal di dalam koper.

Pas gw kelar ambil pakaian, Nisa refleks balik badan buang muka.

” Iih gw kudu gimana dong ini, gini aja ga apa ya kalo lu mau pake baju. Buruan ah!”, kata Nisa panik.

Gw yg padahal mau ganti baju di kamar mandi waktu itu jadi yaa udah lah terlanjur Nisa inisiatif begitu, langsung gercep aja buka handuk trus pake pakaian. Sensasi nya gimana gitu, sekian detik bugil tanpa handuk sambil ngeliatin cewe lain di hadapan gw.

Yap ga mungkin lah gw buang kesempatan ga curi2 pandang ke tubuh Nisa dalam kondisi begitu. Baru kali itu gw bener2 merhatiin tubuhnya dia, dengan tanktop yg agak basah keringetan dan kulit lengan dan paha yang terpampang gitu aja di depan gw.

“Bentar bentar.. Bentar yaa jangan balik badan dulu..”, perintah gw ke Nisa. Sengaja agak gw lama2in pake baju nya sambil nikmatin momen itu.

” Udah nih yaa gw keluar dulu”, selang beberapa detik kemudian selesai gw pake baju.

Nisa pun balik badan pelan2 sambil mastiin apa gw udah bener2 pake baju.

“Yaudah. Eh, soal tadi jgn bilang2 Ayu ya, ga enak gw. Ntar gw bilang aja kalo gw baru masuk trus tadi liat elu nya sedang di luar gitu. Ga enak gw sama Ayu”, kata Nisa mengarang cerita.

” Ok lah, sori lagi nih ya gw juga ga enak.. Titip Ayu bentar ya ‘Sa”, jawab gw sambil jalan ke luar kamar.

Setelah itu gw udah kaya orang bingung di luar kamar. Selain ngga ada tujuan mau kemana, plus masih dengan sensasi deg2an berdua Nisa di kamar tadi. Sambil mondar mandir gelisah gw masih ngebayangin momen2 ngeliat Nisa yang ngga kaya biasa gw temui itu.

Ada rasa semakin penasaran, ntah penasaran pengen ngeliat Nisa dengan variasi tampilan seperti itu lagi, atau penasaran dengan apa yang Nisa rasain pada saat itu terlebih dengan bisa leluasa ngeliat gw hampir bugil sama sekali.

***

Malam pun tiba dan kami semua bertujuh rencanain untuk dinner bareng di salah satu warung seafood dekat hostel. Suasana cair seperti biasa aja di antara kami semua, termasuk antara gw dan Nisa.

Seolah2 memang ga pernah terjadi apa2, saling ledek becandaan dan ngobrol santai seperti biasa aja yang kami dan teman2 lain lakuin. Cukup lama sampai kami akhirnya kembali ke hostel jam 11 malam, karena selain dinner kami juga sempat berkeliling area pantai sebentar dan menikmati suasana malam waktu itu.

Mantan gw yang memang belum bener2 fit malam itu pun langsung coba merebahkan badannya di kasur setelah sampai di kamar.

Oh iya, mengenai pembagian tempat tidur di kamar, sebelumnya memang sudah diputuskan kalau yang cewe2 tidur di ranjang dan cowo2 tidur dimanapun asal bisa beralaskan karpet atau tiker, hehehe.

Jadi kalo di kamar gw itu yaa mantan gw dan Nisa tidur di ranjang, dan gw tidur di lantai pojok ruangan beralaskan tiker doang. Cuma yaa tetap diatur posisi tidur mantan gw di sebelah kiri yang menghadap pojok kamar tempat gw tidur juga, sedangkan Nisa di posisi sebelahnya yang berseberangan dengan gw.

Mantan gw waktu itu langsung ijin tidur duluan ke gw dan Nisa karena memang udah ngantuk banget, dan gw juga udah selonjoran di lantai tempat gw tidur sambil masih seru main hape.

Nisa juga belum tidur karena masih sibuk dengan skin care jelang tidur nya di depan cermin, yang posisi cermin itu juga dekat tempat gw tidur sehingga posisi Nisa berdiri berdekatan lah dengan posisi gw selonjoran. Awalnya kita berdua saling diem aja dengan kesibukan masing2, sampai akhirnya Nisa buka obrolan duluan.

“Belom tidur juga lu udah jam segini?”, celetuk Nisa.

” Bentaran lagi deh, lampu juga masih nyala gini”, jawab gw.

“Eh nungguin gw beres ya? Haha wait wait, dikiiit lagi kelar ini”, sambung Nisa.

” Santai kali ga usah buru2, gw nya juga belom ngantuk”, kata gw.

“Iya ih sama, ga berasa cape juga badan gw padahal main mulu dari tadi”, kata Nisa.

” Lu emang ga cape apa? Dari berangkat sampe nyampe tadi udah bawa2in tas sama koper kita yg cewe2, siang juga kemana lu tuh coba keluar kamar. Belom lagi… Hmmm..”, sambung Nisa sambil tiba2 ngelirik jahil ke gw.

“Belom lagi apaan?”, tanya gw sambil ngelirik heran ke Nisa.

” Hehe.. Sssttt.. Belom lagi abis ehem2 kan lu sama Ayu tadi siang. Ngapain lagi coba berduaan di kamar mandi kaya gitu”, sindir Nisa sambil berbisik ke gw, ga mau berisik gangguin Ayu yang sedang tidur.

“Hih dasar, urusan beginian aja paling tau lu emang yaa”, bisik2 gw balik.

“Kagak lah. Cuma mandi doang kok beneran.. Ya kan ‘yank?”, lanjut gw sambil usil sok2 nanya ke mantan yg udah pules tidur.

” Heh gila lu ya! Kalo dia denger trus tau gw ngeliat lu keluar kamar mandi tadi siang gimana?”, tegur Nisa panik sambil bisik2.

Kita berdua pun refleks sama2 ngelirik ke arah mantan gw tidur, untungnya dia masih pules2 aja selimutan sambil meluk guling nya. Trus kami berdua balik tatap2an lagi, disambut pose Nisa nyuruh gw diem dengan telunjuk di bibirnya

“sssttt.. jangan berisik”, sambil ngelanjutin kesibukannya di depan cermin.

Sebenernya ga ada yg spesial dari penampilan Nisa malam itu, cuma piyama lengan pendek warna kuning senada dengan celana pendek longgar nya. Cuma mungkin karena masih kebayang momen tadi siang, gw secara ga sadar masih sambil merhatiin dia aja.

Tiba2 Nisa selesai bercermin trus nyadar kalo gw ngeliatin dia dari tadi,

” Heh, kenapa lu bengong liatin gw?”.

“Eh? Hehe sori sori, keingetan yg tadi siang aja”, celetuk gw sambil nyengir.

” Yeee nih orang masih keinget aja. Udah udah, malu ah gw”, jawab Nisa sambil ngelemparin kapas bekas bersihin muka nya ke gw.

“Malu? Biasa aja lah, toh lu juga ga penampilan gimana2 kan. Kaget doang kali maksud lu”, kata gw.

“Bukan gitu kali. Maksudnya yaa malu karena ngeliat elu nya begitu!”, jawab Nisa sambil ngedekat ke gw trus jongkok sambil nepok kenceng lengan gw.

Refleks lah gw tahan pergelangan tangannya sambil satu tangan gw juga kasih isyarat jangan berisik ke dia

” ssssssttt..”, dan Nisa pun latah kaget sendiri denger suara tepokan nya yg kenceng itu.

“Tuh lu sendiri berisik banget!”, tegur gw sambil bisik2 ke Nisa sambil ngeliat ke arah mantan gw tidur, untungnya dia juga ga bergeming sama sekali dari posisi tidurnya.

“Iya iya sorry kelepasan hihihi..”, jawab Nisa.

“Masih main hape nya lu? Ngapain sih emang?”, lanjut Nisa sambil kepo ngelirik ke hape gw yg masih nyala di atas tikar.

“Kagak, cuma liat2 foto pas kita ramean di pantai tadi aja”, jawab gw.

Dan mungkin sama2 ga sadar waktu itu kalau gw masih dalam posisi megangin pergelangan tangan kiri nya Nisa, sampai2 dia juga ga narik ngelepasin tangannya dari gw sama sekali.

“Eh bagi dong foto2 nya! BBM-in ke gw ntar yah..”, lanjut Nisa semangat sambil tiba2 tangan kanannya megang lutut gw yg sedang nekuk trus diguncang2in kaya anak kecil minta dijajanin permen gitu.

Yaa walaupun cuma disentuh gitu doang, plus suasana malam sunyi bisik2 yg mendukung, tetep aja bikin gw refleks merinding lah, semi2 mulai konak juga gitu, hehehe.

“Eh? Hmm iya iya, ntar gw kirim ya. Lu udah beres mau lanjut tidur kan? Biar gw matiin lampunya ya”, lanjut gw sambil mulai lepasin pergelangan tangan Nisa dan jalan ke arah saklar lampu deket pintu kamar.

Pas udah kelar matiin lampu dan kamar mulai gelap, cuma ada cahaya remang2 aja dari balik gorden kamar, gw pun balik ke tempat gw tadi dan nemuin si Nisa masih ada di situ malah duduk bersila sambil megang hape gw.

“Ngapain lu hayo, bukannya mau tidur?”, tanya gw ke Nisa sambil ikutan duduk di sebelah kiri nya.

“Kan tadi katanya lu mau kirim foto ke gw dulu, mana coba..”, jawab Nisa balik.

“Ya ampun nih anak kaya ga bisa besok aja. Yaudah sini sini gw kirimin”, kata gw sambil coba ambil hape gw dari tangannya Nisa, tapi masih dia tahan juga.

“Bentar dulu ih, lagi dipilih2 juga ini, hehehe”, jawab Nisa ngeyel sambil sibuk ngeliatin hape gw gelap2 gitu.

Gw pas itu udah dalam posisi deket banget ke badannya Nisa, ntah dengan sengaja atau ga telapak tangan kanan gw mendarat santai gitu aja di paha kiri Nisa yg lumayan kebuka karena celana pendek nya ketarik ke atas. Nisa pun ga bergeming atau gimana2 dengan posisi gw begitu.

Lumayan beberapa menit kami berdua dalam posisi itu, sambil sama2 ngeliat hape gw yg ada di tangan Nisa sambil sesekali saling comment foto2 yg kita buka satu persatu.

Gw jujur sesekali juga sambil ngawasin mantan gw yg lagi tidur, takutnya keganggu trus kebangun dan langsung mikir yg ngga2 ke gw dan Nisa. Telapak tangan gw sebenernya juga udah serba salah di paha Nisa waktu itu, lama2 kesemutan atau keringetan juga diem begitu.

Mau ngeraba atau ngelus2 salah, diangkat lepasin gitu aja juga sayang banget, hahaha.

Sampai akhirnya pas Nisa coba scroll foto di gallery hape gw trus nemu satu foto close-up gw yang pernah di-candid sama mantan gw waktu itu.

“Hmm.. Ganteng juga lu kalo pose begini, kaya bukan lu biasanya, hehehe”, puji Nisa tiba2 ke gw.

Gw pun ngerespon dengan duduk tegak, ngelepasin tangan gw dari paha nya Nisa, trus tangan kiri gw megangin jidat nya,

“Lu demam? Tiba2 muji gw gitu tengah malem begini”.

“Ih kagak, serius gw tuh. Ga biasanya aja liat lu cool begini”, lanjut Nisa sambil nepis tangan gw dari jidatnya.

Lebih tepatnya narik tangan gw dari jidatnya, trus balik bertahan megangin pergelangan tangan gw gitu di atas paha nya dia.

“Hehe ga lah biasa aja. Bisa2nya si Ayu aja yg motoin itu.. Asli nya kan lu liat sendiri dekil, ga banget pula kalo lagi kaya tadi siang itu kan”, jawab gw bercanda ke Nisa.

“Hmmm.. Ga juga lah..”, lanjut Nisa.

“Ga juga gimana?”, tanya gw balik.

” Yaa ga termasuk juga yg tadi siang..”, jawab Nisa sambil nutup hape gw trus mulai natap gw balik.

“Iya bener kan ga ada ganteng2 nya gw kalo kaya tadi siang itu”, bales gw mempertegas.

“Bukan itu maksudnya.. Udah ah ga paham lu, skip skip”, lanjut Nisa.

Gw yg antara beneran ga paham sama pura2 bego cuma bales senyum sambil asal jawab balik,

“Iya iya….. Lu juga kok”.

“Apa lagi nih kok tiba2 jadi bahas gw..”, tanya Nisa balik penasaran.

“Iya.. Lu itu.. Hmm ga biasa aja kalo kaya tadi siang”, jawab gw.

“Karna ga pake jilbab? Udah biasa liat juga kan lu kalo lagi main bareng di rumah Ayu atau di tempat gw”, kata Nisa.

“Bukan bukan.. Kalo ga pake jilbab doang sih biasa, cuma yaa gitu deh..”, lanjut gw sambil bingung sendiri gimana mau comment soal pakaian nya Nisa tadi siang.

“Kenapa? Karna gw pake tanktop kebuka gitu?”, tanya Nisa.

“Hmm.. Yaa begitu lah..”, kata gw.

“Udah lah ga apa, parahan lu juga cuma pake handuk begitu keliatan sama gw nya, impas2 aja kan. Gw ngga masalah kok, serius.. Kecuali lu nya yg tadi ga nyaman”, lanjut Nisa santai.

“Eh ga kok ga.. Gw juga ga masalah, ga apa2”, bales gw ke Nisa.

“Hayoo.. Jangan2 mikir yg ngga2 lu yaa.. Nafsu lu yaa, hehehe”, ledek Nisa jahil sambil makin bisik2 ngedeket ke gw.

“Hah? Ada2 aja lu..”, jawab gw sambil ngerutin jidat.

“Yakiiin? Dari tadi sampe berasa anget gitu telapak tangan nya di paha gw, weee”, ledek Nisa yg ternyata ngeh momen gw manfaatin kesempatan tadi.

“Hehehe, trus kenapa emang? Kan ga ngapa2in juga tangan gw”, bales gw ke Nisa.

“Iya lah ga ngapa2in, kalo ngapa2in juga udah gw sentil lu!”, ancem Nisa sok serius gitu makin ngedeketin muka nya ke gw.

” Oh, sentil doang?”, bales gw sambil balik ngedorong muka gw ngedeketin Nisa, yg bikin muka dia refleks agak mundur kaget.

Dalam posisi tangan kirinya masih megangin pergelangan tangan kiri gw, tiba2 beneran aja Nisa ambil posisi mau nyentil muka gw pake tangan kanannya. Takk!

“Aduh! Beneran yaa nih anak”, kaget gw sambil megangin jidat gw yg disentil Nisa tiba2 gitu.

“Tuh rasain sentil doang! Mau lagi? Nih!”, jawab Nisa sambil mau nyentil gw lagi. Refleks gw juga langsung nahan tangan kanannya waktu itu, so kejadian lah kami saling megangin tangan satu sama lain waktu itu.

“Iya iya ampun.. Sssttt berisik juga ah disentil kuat gitu, tuh Ayu kebangun”, tahan gw sambil kami sama2 ngeliat ke arah mantan gw tidur.

Bener aja ntah kebetulan atau gimana mantan gw agak ngegerakin badannya. Bukannya kebangun tapi, malah cuma kaya ubah posisi tidur berbalik munggungin posisi gw dan Nisa.

Diem. Deg2an. Kaku ga gerak sama sekali beberapa saat kami berdua waktu itu dalam kamar gelap2an. Pas merasa aman, gw dan Nisa sama2 saling menatap lagi, itu pun masih dalam kondisi sama2 diam. Gw yg mulai ngerasa awkward akhirnya coba buka omongan duluan.

“Yaudah gih tidur, udah malem banget gini. Ngantuk kan lu”, bisik gw mendekat ke Nisa sambil ngelepasin tangan kiri gw yang tadi megangin tangan nya dia dilanjut santai ngelus singkat paha nya sok nenangin gitu, tapi setelahnya tetep nempel di paha nya dia.

“Hmm yaudah iya, gw tidur dulu ya..”, bales Nisa berbisik pelan sambil mendekat ke gw juga, dilanjut menghela nafas pelan natap gw sambil bales ngelus2 tangan gw yg ada di paha nya.

Memang posisi muka kami waktu itu beneran cukup dekat sampai gw bisa nyium aroma rambut dan mulutnya Nisa. Ngeliat sekian detik Nisa belum juga beranjak padahal udah pamit tidur, malah ga sama sekali ngejauhin muka nya, “cupp!”.

Ntah apa yg bikin gw dengan berani nya ngecup pipi Nisa, satu kecupan lembut yg mungkin cukup cepat sampai Nisa ga bisa bereaksi gimana2. Satu yg gw sadari setelahnya, Nisa cuma ngerespon dengan merem, lalu pelan2 ngebuka mata nya lagi ngeliatin gw.

Ekspresi yg bener2 ga biasa dari Nisa, cuma pasang muka sendu dengan mata sayu nya natap gw yg gw balas dengan senyum ga ngerasa bersalah, berharap dia maklum dengan kekhilafan di tengah situasi yg mendukung untuk kami berdua waktu itu.

Lalu tiba2 Nisa ngelepas tangan gw, berdiri tanpa ngomong apa2, trus langsung jalan ke arah tempat tidur nya di sebelah mantan gw. Shock, gw langsung seketika ngerasa bersalah dan kebingungan, antara takut Nisa marah atau lebih bahayanya kalau Nisa tau2 bakal ngadu ke mantan gw.

Gw cuma duduk terdiam nunduk ga ngeliat kemana2, lalu pas gw mulai coba ngeliat ke arah tempat tidur gw cuma nemuin Nisa sedang dengan posisi agak nungging di pinggir tempat tidur, merhatiin mantan gw yg tidur, yg ternyata coba mastiin kalau mantan gw memang bener2 masih tidur lelap, lalu sekejap berdiri dan jalan balik ke arah gw.

Pas di depan gw, dengan masih berdiri Nisa ngejulurin kedua tangan nya ke gw yg masih duduk di tikar, gw pun kaya langsung kepancing menyambut kedua tangan nya Nisa dan seketika langsung ditarik sama Nisa seolah disuruh berdiri.

Gw pun akhirnya ikut berdiri berhadap2an dengan Nisa dengan kedua tangan kami saling berpegangan. Sedekat ini posisi kami berdiri, dengan gw yg sedikit nunduk coba menatap mata Nisa yg memang lebih pendek dari gw.

Lalu dengan perintah singkat Nisa buka suara, “Diem2 aja ya”..

Nisa lalu megang sebelah pipi gw, diusap sebentar dan ditarik mendekat ke muka nya. Sambil juga ngedeketin muka nya ke gw, sekejap Nisa pun balas ngecup pipi gw.. Sekali, lalu dilepas bibirnya.. Lalu dilanjut sekali lagi, lalu dilepas lagi bibirnya tapi tidak menjauh.. Gw lalu sedikit memutar wajah gw ke arah bibir nya, sampai bibir kami sangat berdekatan, dan kecupan ketiga Nisa pun langsung dilepaskan tepat ke bibir gw.

Beberapa kecupan lembut terjadi antar bibir kami satu sama lain, pelan dan beneran lembut banget demi ngejaga keheningan saat itu tapi justru ngasih sensasi yg luar biasa bagi gw. Seolah ga mau berhenti hampir satu menit kami cuma saling mengecup aja.

Gw yg mulai ga tahan pun akhirnya megang leher Nisa, gw tarik dan tahan bibir nya menempel di bibir gw, kali ini bukan cuma kecupan tapi gw cium dalam2 bibir lembutnya. Nisa pun menyambut, kami mulai berciuman sampai saling membasahi bibir masing2, mulai saling memainkan lidah satu sama lain dengan lihai nya, sesekali gw isep lidah nya dan dibalas dengan gigitan lembut Nisa di bibir gw.

Semakin bersemangat Nisa pun mulai menggenggam kedua pundak gw, dan gw pun mulai meluk pinggang Nisa dan menarik tubuhnya sampai menempel erat di badan gw. Seketika gw mulai berani menurunkan tangan kanan gw ke pantat Nisa, gw raba dan ngerasain bentuk celana dalam nya yg masih tertutup celana pendek satin nya.

Gw raba2 pantat nya sambil gw remas lembut, Nisa pun ga tahan mendesah lembut, sangat lembut sampai mungkin cuma sampai di bibir gw aja desahan nya.

Ketika tangan gw semakin turun coba menelusup ke lubang bawah celana pendeknya, ngeraba kulit halus paha nya sambil perlahan naik masuk ke celana nya, Nisa pun merespon dengan megangin tangan gw, “sssstt.. No please..”, tahan Nisa pada saat itu.

“Hmmm.. Sebentar aja, tahan yah..”, balas gw berbisik ke Nisa.

Sambil gw tatap mata nya, gw pun terus lanjut rabaan gw ke atas sampai nyentuh pantat nya di balik celana dalam berbahan lembut itu. Gw remas lagi pantat nya dan Nisa pun mendesah lagi sambil tetap menatap mata gw dengan tatapan sayu nya.

Gw tambah beranikan diri lagi, sekarang tangan kiri gw yg sedari tadi masih di pinggang Nisa coba merayap naik ke bawah baju tidur nya, mulai dari karet celana pendek nya tangan gw naik menyentuh kulit lembut pinggang nya yg masih tertutup baju.

Gw raba lembut perlahan kulit punggungnya, coba sehalus mungkin menggelitik punggung nya dan semakin naik lagi sampai bagian bawah baju Nisa mulai terangkat. Nisa masih saja hanya menatap wajah gw sambil menahan desahan nya diiringi gelengan kepala nya seolah nyuruh gw berhenti tapi tak berdaya.

Gw bisa rasain cengkeraman tangan nya di pundak gw menahan gairah yg mungkin tak bisa dilampiaskan bebas karena suasana yg menuntut kami untuk bergerak dan bersuara sesunyi mungkin.

“Ssshhh Den.. Jangan ahhh..”, bisik Nisa pelan ke gw namun sambil tersenyum kecil, pertanda dia pun sebenernya ga mau berhenti.

“Hmmm suka banget sama ini Sa..”, bales gw sambil mendekat ke wajah nya dan berbisik di kuping nya. Gw kecup lembut sekali bawah kuping nya, dan sekali lagi sambil sedikit gw tahan dan gw hisap leher nya.

“Ahhhh Den, no please.. Jangan dilanjut ahhh..”, lembut suara Nisa pas di kuping gw sambil memejamkan mata nya.

“Gw suka Sa.. Suka banget sama pantat lu.. Anget banget gini celana dalem nya..”, lanjut gw sambil mulai meremas pantat nya yg memang bikin gw makin nafsu waktu itu.

Nisa pun dari mencengkeram pundak gw mulai beralih meluk leher gw sekarang, nahan kepala gw yg masih sibuk di leher nya menciumi leher, tengkuk, bahkan mulai turun ke pundak nya, menelusup masuk ke balik kerah piyama nya.

Sampai bibir gw mulai menemui tali BH yg Nisa pakai sambil gw geser ke samping cuma dengan ciuman bibir gw. Nisa semakin bernafsu juga sepertinya, sampai semakin merapatkan tubuh nya ke badan gw, dan gw yakin selangkangan Nisa pun mulai ngerasain tonjolan keras di balik celana pendek yg gw pakai.

“Ugghh.. Mmmphhh sshhh.. Den.. Ssshhh.. Please ga tahan Den..”, desahan Nisa makin ga beraturan dan gw bisa ngerasain dia pun mulai ngegesek2in selangkangan nya di kontol gw yg makin keras di bawah.

Gw pun menyambut dengan meremas pantat nya makin kencang sambil menekan erat2 pantat nya ke arah gw, gw ikut gerakin juga selangkangan gw demi bikin kontol gw makin bisa dirasakan Nisa. Beberapa saat kami lanjut bergumul berciuman sambil berdiri dalam kegelapan kamar, dengan gw yg sesekali coba merhatiin posisi mantan gw yg masih tidur di kasur.

Tiba2 gw liat mantan gw bergerak dan gw pun berhenti bergerak, Nisa yg membelakangi mantan gw pun ikut berhenti karena mendengar suara di kasur. Sejenak kami cuma mematung, dan kembali mantan gw bergerak seperti mau mengganti posisi tidur.

Gw dan Nisa pun refleks langsung melepas pelukan satu sama lain, gw dengan cepat ambil posisi tidur di tikar sedangkan Nisa beranjak ke depan cermin lagi. Benar saja, lalu mantan gw berbalik dan perlahan duduk sambil masih berselimut.

“Nisa? Astaga ngapain lu malam2 di situ?”, Ayu bersuara tiba2.

“Eh Yu, kebangun lu?”, tanya Nisa gugup sambil masih di depan cermin dan pura2 sibuk dengan beberapa barang di sana.

“Iya.. Pantes berasa kosong tempat tidur nya, lu belom tidur juga?”, lanjut Ayu nanya ke Nisa.

“Ngg iya nih, lagi nyari.. nggg.. anting gw Yu. Tadi gw copot trus kayanya ditaro di deket sini”, jawab Nisa asal sambil ga menoleh sama skali ke Ayu.

“Di kamar mandi kali Sa.. Si Deden udah tidur dari tadi dia?”, lanjut Ayu.

“Udah tuh dari gw kelar bersih2 tadi”, jawab Nisa sambil mulai beranjak ke tempat tidur juga.

“Udahan? Udah ketemu anting lu?”, tanya Ayu

“Au deh ntar aja pagi nyari lagi, gelap2 gini juga”, jawab Nisa dengan mulai naik ke kasur juga dan merebahkan badan nya di sana. Ayu pun ikut mulai lanjut merebahkan badan nya lagi.

Gw yg sedang tiduran sambil munggungin mereka sama sekali ga berani noleh, cuma coba nguping aja apa yg mereka omongin. Diem kaku aja sampai akhirnya mulai sunyi lagi setelah mereka selesai ngobrol singkat, dengan dada yg masih deg2an dan rasa sesak di dalam celana karena kontol gw masih dalam posisi ngaceng2 nya setelah sama Nisa tadi.

Sekian menit gw coba tetep diam setelah mereka sepertinya sama2 udah tidur, lalu perlahan gw mulai berbalik badan coba mengamati keadaan. Ayu terlihat sudah mulai tidur terlentang lagi di balik selimutnya. Ga keliatan posisi Nisa saat itu karena memang berseberangan dengan posisi gw. Pelan banget gw coba bangun duduk biar ga berisik, sambil tetap merhatiin mantan gw. Mulai keliatan Nisa juga sudah di posisi tidur nyamping nya menghadap ke sisi lain tanpa ikut selimutan.

Gw coba berdiri kali ini, sedikit berisik suara tikar memang tapi tetap ga mengusik mantan gw, lalu gw jalan pelan ke arah mantan gw pura2 merapikan selimut nya untuk memastikan dia udah tidur lelap atau belum.

Lalu lanjut gw jalan seolah2 ke arah kamar mandi sambil merhatiin posisi tidur Nisa kali ini, terlihat dia memang udah merem di posisi tidur menyamping nya, dengan kaki dan paha yg terbuka bebas tak tertutup selimut itu.

Gw nekat kali ini jalan ke samping Nisa, di antara kasur dan dinding gw coba jongkok tepat di sebelah posisi Nisa tidur, gw perhatiin dia sambil coba menghembuskan nafas agak kencang sampai bisa terdengar oleh nya. Dan benar saja Nisa tersadar dan perlahan membuka mata nya.

***

Setelah tau ada gw di sebelah nya, Nisa semakin membuka lebar mata nya.

“Deden? Heh ngapain di sini, lu mah ada2 aja”, kaget Nisa tak bersuara tapi gw cukup bisa membaca bibir nya. Gw cuma ngerespon dengan ngerutin jidat, bingung mau bilang apa, sambil tangan gw megang pinggiran kasur.

“Sssttt.. Udah yaa..”, isyarat bibir lagi dari Nisa sambil ngelus tangan gw yg di dekat nya, lalu menolehkan sedikit kepala nya seolah nunjuk ke posisi Ayu yg ada di sebelah.

Gw bales pegang tangan nya, gw genggam dan nekat gw tarik ke bawah sampai nyentuh tonjolan di balik celana gw. Cuma sekedar kirim pesan ke Nisa kalau gw sedang konak banget waktu itu.

“Iihhh iya tau..”, bisik Nisa tapi tanpa menarik balik tangan nya, justru dielus nya sebentar tonjolan kontol di celana gw itu.

Lalu Nisa menarik tangan nya, merubah telentang posisi tidur nya, dan menarik selimut menutupi seluruh tubuh nya. Gw yg bingung cuma terdiam aja merhatiin, karena dia bukan nya tidur tapi sibuk dengan tangan nya di dalam selimut sambil merhatiin mantan gw. Setelahnya malah dia ambil hape, trus kaya serius ngetik sesuatu beberapa saat, dan nunjukin layar hape nya ke gw.

Terlihat tulisan “TITIP TARO DI TMPT BAJU KOTOR D KMR MANDI YA” lengkap dengan emot wink (kedip mata). Sekejap hape nya ditutup, berganti tangan nya ngasih gw sesuatu… Celana dalam!

Ternyata tadi di balik selimut Nisa ngebuka celana pendek nya, lalu lanjut ngelepas celana dalam nya, lalu dipakainya lagi celana pendek tadi. Dia serahin gitu aja celana dalam nya ke tangan gw, lalu senyum sambil kasih isyarat diam dengan telunjuk nya, trus udah gitu aja berbalik tidur munggungin gw.

DEG! Gw yg sempat sekian detik kebingungan mendadak ngerasa meledak2 di dalam badan gw, ga nyangka dikasih celana dalam bekas pakai gini aja sama cewe lain yg bahkan mantan gw ga pernah lakuin gitu ke gw.

Bergegas gw pun langsung bangun beranjak ke kamar mandi. Gw nyalain lampu, gw kunci pintu, dan langsung gw perhatiin seksama barang yg gw pegang dari tadi. Celana dalam nya Nisa yg bener2 sedang bebas dipasrahin ke gw sekarang. Celana dalam mini berbahan katun dan berwarna pink terang, lengkap dengan tepian dan pita warna kuning, ga bisa digambarkan gimana nafsu nya gw waktu itu terlebih karena tau celana dalam itu masih anget banget baru dilepasin dari tubuh pemilik nya.

Gw angkat ke muka gw dan gw hirup dalam2 celana dalam Nisa, setiap sisi nya gw nikmatin sampai ke lapisan yg nyentuh langsung memek nya, sambil iseng gw perhatiin seksama siapa tau ada bulu2 halus menempel di sana (hehehe).

Makin naik ke ubun2 nafsu gw, walaupun baru banget dipake Nisa beberapa jam lalu setelah mandi tapi udah kecium aroma kewanitaan nya, terasa sedikit lembab dan hangat bekas keringat selangkangan nya, mungkin karena aktifitas kami berdua tadi yg udah bikin Nisa kegerahan juga.

Gw turunin celana pendek dan boxer gw, mulai sebelah tangan gw ngocokin kontol gw yg makin keras sambil tetap sibuk nyiumin celana dalam Nisa. Semakin gw hirup aroma nya, semakin kontol gw ga tertahan ngaceng nya.

Kepala gw dipenuhi fantasi2 liar dengan mikirin Nisa, bayangin dia telanjang sambil ngangkangin gw, bayangin dia pasrahin memek nya untuk gw nikmatin, bayangin ekspresi bergairah nya dengan seluruh tubuh yg basah berkeringat di depan gw.

Crot crot crott.. Ga butuh waktu lama sampai akhirnya gw pun keluar dengan deras nya, mendadak langsung lemes sekujur badan tapi terpuaskan konak nya gw.

Sesuai pesan Nisa, gw taro celana dalam nya di tempat pakaian kotor nya dia dan mantan gw, lalu lanjut gw bersih2 dan keluar kamar mandi. Gw perhatiin Nisa dan mantan gw sepertinya udah sama2 tidur lelap, dan gw pun langsung merebahkan badan gw di tikar dan bergegas coba tidur dengan perasaan yang lega……. Tapi tetap penasaran dengan banyak hal lebih lainnya, hehehe.

Bersambung