Moon Story Part 9

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 9 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 8

Humaira

Wadaw! Ngikik gue, saking bingungnya mau ngasih respon apa.

“Kok kamu malah ngetawain aku, sih?” Bulan malah merajuk.

“Trus aku musti gimana? Nangis?”

Kalo yang ngomong cewek lurus-lurus aja, udah gue ajakin baku tindih di kasur. Lah ini?

Tatapannya kaya yang ngeliat monster berbadan singa berkepala ular di mata gue.

“Ini nakutin banget, tauk!”

“Nakutin?”

Ngga ngerti, dah. Takut sama apa? Sama perasaannya sendiri? Atau sama sasaran perasaannya?

Dia menarik tangan seperti minta tolong. Tapi apanya yang mau ditolong?

Suaranya hampir kaya orang mau nangis, “Aku ngga lagi jatuh cinta, kan?”

Busyet! Nanya apa nodong?

Tapi ngeliat mukanya yang melas, jadi kesian.

“Menurutmu?” balik nanya gue.

“Ngga tahu.” Dia mengalihkan pandang ke TV lagi.

Sekarang sedang tayang film dokumenter yang menampilkan lumba-lumba. Narator menceritakan bahwa lumba-lumba adalah spesies selain manusia yang memanfaatkan seks sebagai sarana rekreasi. Wow! Apa mereka juga ada yang homo?

“Emang jatuh cinta itu seperti apa sebenernya?” suaranya lirih nyaris ngga kedengeran.

Matanya menatap layar, tapi bukan lumba-lumba berkejaran yang ia lihat. Entah ke mana perhatiannya terarah.

“Emangnya kamu sama si banci kaleng itu ngga pake acara jatuh cinta?”

Dia noleh, ngasih tatapan tajam.

“Namanya Adrian!” katanya menghujam.

“Serah!”

Dia gigit bibir lagi. Kenapa dia suka sekali gigit bibir? Sini dibantuin biar lebih enak. Sambil dipeluk juga ga apa-apa.

“Ya…” suaranya ragu, “aku kira gitu.”

“Kamu kira?”

Dia narik napas cepat hingga dadanya membusung dipenuhi udara. Lalu dilepaskan dengan kecepatan yang hampir sama.

“Waktu kamu bilang bahwa aku lebih bahagia sama kamu daripada sama dia…”

Berhenti lagi. Mengukur jarak lagi. Dia masih ragu kayanya, tapi bicara juga, “Entah kenapa, aku ngerasa kamu bener.”

Bang! One step closer, honey!

“Tapi…” Matanya berputar kaya mau kabur dari kenyataan.

“Kok bisa? Itu ngga masuk akal, kan?”

Yes! Jump into conclusion! C’mon, c’mon!

“Kenapa ngga masuk akal?”

“Karena harusnya aku ngerasa lebih bahagia sama dia daripada sama kamu. Dia itu perfect buatku kaya stop kontak ketemu colokannya, ya kan?”

Elah! Bukannya kalian stop kontak dua-duanya? Gimana nyoloknya?

Sabar, kata-kata harus ditata. “Kenapa kamu ngga mungkin lebih bahagia sama aku?”

Dia menjawab cepat penuh semangat, “Karena kamu cowok! Cowok tuh makhluk paling nyebelin sedunia, egois, ngga bermanfaat. Dunia ini akan jauh lebih baik kalo ngga ada cowok.”

Wah, ngajak perang, nih.

“Ini omongan dari cewek yang barusan pengen punya bayi? Kamu gimana mau punya bayi kalo di dunia ini ngga ada cowok?”

“Heh, buat idup itu cuma butuh kromosom X. Ngga ada kromosom Y, ngga apa-apa, kok, tetep bisa idup. Tapi kalo ngga ada kromosom X, ngga ada janin yang bisa idup. So, ngga ada cowok, ngga masalah.”

“Trus kalian mau membelah diri, gitu?”

“Aku yakin nanti pasti ada jalannya. Mungkin semacam kloning atau apalah. Perempuan punya semua support system yang dibutuhkan untuk melahirkan bayi.” Dia menyeringai sinis.

“Kalian kaum homo memang pengkhianat proses panjang evolusi. Mau berkembang biak pake cara vegetatif? Usaha perbaikan keturunan hanya dapat dilakukan melalui cara generatif, tahu?”

Dan gue lupa berdebat apa lagi waktu itu. Yang keinget cuma dapet telepon dari dokter Ardan kalo Om Hendro siuman.

***

Setengah berlari kami memburu elevator. Bulan keliatan semangat banget, semua persendiannya kaya ngga bisa brenti gerak. Di depan lift, gue rangkul pundaknya biar tenang dikit. Dia ngambil napas dan tersenyum.

“Aku ngga sabar ketemu ayah,” ujarnya.

Iya, tahu. Gue kasih senyum dan sedikit usapan di kepala.

Dokter Ardan menyambut di depan kamar ICU.

“Satu orang aja yang masuk, meminimalisir risiko infeksi.”

Ngga pake nanya atau ijin, Bulan langsung masuk ke kamar Om Hendro. Tinggal gue sama Dokter Ardan. Dia keliatan lelah sekaligus lega.

“Makasih, Dok.” Gue ajuin tangan buat salaman.

Dia menyambut dengan gembira.

“Yeah! Makasih kamarnya. Saya sempet tidur tadi.”

“Yeah, itu idenya Bulan.”

Sebuah panggilan masuk ketika Dokter Ardan pamit untuk shalat maghrib. Dari U-Bay, dia mungkin sedang menikmati malam di Bali sekarang.

“Hai, Bay. Dah nyampe Bali?”

“Yeah!” terdengar suara lelah di sana, “ini lagi makan santay di pantay.”

“Hahaha! Enjoy, Bro!”

“Hahaha, kayanya bakal di kapal aja abis ini. Marini mabok berat,” jawabnya berbasa-basi.

“Yah, mudah-mudahan yang sekarang jadi.”

“Aamiin,” doanya kedengeran serius.

“Ini file aslinya udah di gue. Ntar aja gue kasih pas kita ketemuan. Lo kapan balik ke Jakarta? Katanya mertua lo dirawat di Surabaya?”

“Yeah, koma kemaren. Untung sekarang udah sadar.”

“Alhamdulillah. Eh, lo ngga bilang, bini lo belok?”

Hhh! Pala gue puyeng lagi. Paling kesel kalo inget soal ini.

“Ya…gitulah.” Bakal panjang nih kayanya obrolan. Duduk dulu, dah. Pas banget ada bangku panjang di depan mata.

“Lo tau sejak awal?” kedengeran banget si U-Bay kaget berat.

“Nggalah! Gila aja. Kalo tau, mana mau gue kawin. Rugi bandar.”

“Trus, sekarang gimana?”

“Tau, dah.” Gue senderin kepala ke dinding. Rasanya berat banget buat mikir. “Menurut lo?”

“Cerai aja. Ngga worthed juga.”

“Yeah. Itu juga yang lagi gue pikirin.” Andai bisa segampang itu.

“Mending secepetnya, Bro. Kalo lo cerai sekarang, dan bisa buktiin kalo dia blom diapa-apain, maharnya bisa balik utuh. Mayan, emas batangan seperempat kilo,” U-Bay ngomong panjang nyaris satu napas.

“Hahaha! Udah gue apa-apain, Bro.”

“Hah? Serius?”

“Udah gue marahin, gue ajak nyebur ke laut, gue ajak lari-larian, hahaha.”

“Yee! Kirain…”

Bomat-lah soal mahar. Ada yang lebih penting dari seperempat kilo emas. Tapi kata-kata U-Bay ada benernya. Apa semua ini worthed? Apa pantes ngorbanin kebahagiaan gue sendiri demi kebahagiaan orang lain, meski yang disebut orang lain itungannya sampe ribuan?

Kalo gue bersikap egois sekarang, apa worthed juga? Menghalangi jalan kebahagiaan ribuan orang demi kewarasan diri sendiri?

“Eh, Pak Kamal?” suara seorang bapak-bapak ngegetin. Ternyata si bapak yang tadi bingung soal biaya lahiran istrinya.

“Ketemu lagi.” Dia ngulurin tangan buat salaman.

“Yah, ngga nyangka, ya?” Gue kasih tangan juga buat salaman.

“Abis sholat juga, Pak?”

Eh? Baru nyadar, ternyata gue duduk di bangku panjang di depan musholla buat jama’ah yang make sepatu. Jadi terpaksa senyumin aja.

“Gimana bayinya, Pak?”

“Alhamdulillah!” Wajahnya cerah seketika.

“Perempuan, akhirnya.”

“Selamat, ya Pak.”

“Bapak mau liat anak saya? Dia cantik banget, Pak.”

“Hahaha. Pastinya.” Mana ada orangtua bilang anaknya jelek.

***

Bayi itu benar-benar cantik. Pipinya merah, bibirnya mungil. Hidungnya bahkan hampir tenggelam oleh gembil dua pipi di kiri dan kanan. Ngeliat bayi ini, jadi ngerti kenapa Bulan tiba-tiba pengen banget punya bayi.

“Mau coba gendong, Pak?” si Bapak menawarkan.

“Hehehe, saya ngga bisa gendong bayi.” Seriusan. Ngeri salah pegang. Gimana kalo nanti bayinya keseleo, kan berabe.

Dia mengangkat bayi cantik itu dari samping ibunya, mahir sekali.

“Gini caranya, Pak.” Makhluk imut itu disodorin ke tangan gue.

Auto-gelagepan, dah. Gemeter tiba-tiba tangan gue. Ngga usah ditanya kaya gimana deg-degannya jantung.

“Nah, gitu, Pak. Rileks aja.”

Bayi itu menggeliat di dalam bedong. Makin ngegemesin diliatnya. Gue cium, baunya kenapa enak, ya? Pipinya lembut banget, bikin pengen nyiumin lagi. Dan bibirnya monyong-monyong kaya pengen ngebales ciuman gue.

Ah! Gila! Jadi pengen punya sendiri. Asik kayanya kalo bisa ngeliat ginian tiap hari.

“Kalo Bapak berkenan, kami bahagia sekali jika Pak Kamal bersedia memberikan nama.”

“Oh, nama?” Pipinya yang merah makin keliatan ngegemesin. Bikin pengen nyiumin lagi dan lagi.

“Humaira?”

Si Bapak terkejut tapi bahagia.

“MaasyaaAllah. Panggilan Rasulullah untuk istri kesayangannya. Nama yang bagus banget, Pak. Makasih.”

Hahaha! Bisa refleks kepikiran gitu, yak. Ada sisanya ternyata belajar di penjara suci bertahun-tahun.

“Boleh potoin saya, Pak?” Gue kasih ponsel ke si Bapak. Momen pertama kali gendong bayi wajib diabadikan.

Baru nyadar. Mendekap bayi bener-bener menghangatkan hati. Bikin beban di kepala terangkat seketika. Coba si Bulan ngga belok, gue ajakin bikin bayi abis ini.

Jangkar Masa Lalu

Koridor ruang perawatan Om Hendro superlengang. Langkah kaki bergaung di tiap sudut ruangan. Dari jendela kecil di pintu, keliatan Bulan lagi ngobrol santai sama ayahnya. Wajah orang tua itu takzim menyimak perkataan putrinya. Syukurlah, mereka akhirnya bisa berada di jalur yang sama. Tak lagi berseberangan seperti tadi pagi.

Mending beranjak dari muka pintu, ngga enak kalo sampe mengganggu ayah dan anak yang lagu reunian. Hidup emang ngga bisa ditebak. Musuh hari ini bisa aja jadi sahabat esok pagi.

Di ujung koridor, sebuah jendela besar menggantikan padatnya dinding. Pemandangan dari sana mengingatkan bahwa kita berada di lantai lima. Lampu-lampu tampak seperti kunang-kunang bertengger di dedaunan. Di langit, purnama menggantung sendirian.

Ingatan melayang pada kenangan yang sengaja dilupakan. Satu episode panjang kehidupan yang memuakkan. Sialnya, satu persatu muncul lagi tak tertahankan. Bikin lemes dan gue harus duduk bersila supaya ngga jatoh terjengkang.

Malam ini, mirip sekali dengan malam-malam itu yang dinanti setiap bulan. Purnama di langit dan pemandangan kota di bawah. Bedanya, saat itu lampu-lampu kecil yang terlihat berasal dari ceruk Kota Bogor. Gue duduk di lantai dua masjid, sendiri, sengaja kabur dari hiruk suara hafalan dan muroja’ah. 2

Bulan purnama akan terbit sedikit demi sedikit. Warnanya berangsur mulai dari merah, merah muda, hingga jadi putih. Duduk bersila di situ, menanti tiap fase perubahan yang tak jelas batasnya. Di tangan, sebuah mushaf untuk menghafal. Tapi sekarang, tangan gue kosong. Semua hafalan hilang.

Bukan, bukan hilang. Memang sengaja dihilangkan. Mengingatnya seperti membuka luka. Gue menolak untuk terluka lagi.

“Hai,” suara Bulan tiba-tiba ngagetin.

Tau-tau dia udah duduk aja di samping. Kulit putihnya bercahaya kena pantulan sinar bulan. Warna merah menghiasi pucuk hidung yang mungkin terlalu banyak dikepit untuk menghentikan aliran lendir.

“Ngapain?” tanyanya, “kok ngga masuk? Cuma ngintip aja?”

Ternyata ketahuan. Cengengesan aja gue.

“Dicariin Ayah, tuh.”

Gue berdiri, ninggalin Bulan menghadapjendela. Tapi tangan halusnya sigap menahan lengan.

“Kamu nangis?” dia menyelidik langsung ke dalam mata.

“Ngga!” Gue lepasin tangannya sekali hentak.

Sialan! Kenapa dia bisa liat? Gue usap muka dengan kedua tangan. Jangan sampe Om Hendro juga liat.

***

“Apa kabar, Om?” Gue duduk di bangku yang tadi diduduki Bulan.

Om Hendro diam sejenak.

“Kamu masih panggil saya, Om?” ujarnya parau.

Males jawab. Sorry, dia masih jauh dari citra seorang ayah buat gue.

“Terimakasih,” katanya lagi, “saya belum pernah melihat Bulan sebahagia hari ini.”

Senyumin aja. Orang tua ini sepertinya masih belum benar-benar sadar apa yang sebenarnya terjadi.

“Saya ngga melakukan apa-apa, Om.”

Om Hendro tersenyum tipis.

“Saya bisa lihat, Bulan lebih bahagia setelah nikah sama kamu.”

Ini bikin ngakak.

“Yang bikin dia bahagia bukan saya, Om.”

“Siapa lagi?” Om Hendro menjawab cepat. Ada kecemasan dalam suaranya.

“Ayahnya.”

Dahi Om Hendro makin mengerut.

“Dia baru sadar, ternyata ayahnya ngga pernah ninggalin dia. Ternyata ayahnya ngga pernah lupain dia. Ternyata ayahnya ngga pernah berhenti sayang sama dia.”

Om Hendro tercenung. Matanya menerawang jauh.

“Saya kira, kalo Om Hendro mau dia ninggalin ceweknya itu, inilah yang harus Om lakukan.”

“Apa?”

“Terus menjadi ayahnya.”

Orang tua itu terdiam. Keheningan menyelimuti. Hanya suara ventilator mengembuskan oksigen yang jadi peningkah pendengaran.

Rasanya, satu tugas gue selesai. Bulan sekarang ngerasain lagi kasih sayang ayahnya. Om Hendro juga udah bisa ngomong santai sama anaknya.

“Saya ngga paham. Apa hubungannya menjadi ayah dengan berhenti jadi lesbian?”

Apa mungkin karena Om Hendro udah tua, dia jadi ga bisa ngeliat sesuatu yang udah gamblang banget terpampang di depan mata?

“Saya ga yakin dia benar-benar jatuh cinta sama banci itu. Maksudnya, semacam cinta seorang kekasih.”

Om Hendro mengernyit. Matanya menatap dalam usaha mencerna kalimat yang barusan didengar.

“Saya kira, dia hanya merindukan perlindungan dan kenyamanan dari seorang ayah.”

Om Hendro menghela napas lalu membuang muka, menatap dinding. Sebuah lukisan naturalis menjadi titik fokus pemandangan. Dominasi warna kuning di sana sangat menyegarkan. Seorang perempuan dewasa terlukis sedang berlari menggandeng tangan balita. Mereka tampak tertawa bahagia, menularkan senyuman ke bibir Om Hendro.

“Saya ngga tahu gimana harus menghadapi Bulan,” dia bicara tanpa mengalihkan pandang dari lukisan ibu dan anak yang berlarian di antara rerimbunan bunga matahari.

“Saya terlalu terpaku pada hari itu. Tak bisa bergerak dan terus menyesali keputusan yang saya ambil.”

Gue ga bisa bicara. Bengong aja ngedengerin Om Hendro ngomong kaya gitu. Ga nyangka, ternyata pengusaha sesukses ini menjangkarkan diri di masa lalu.

“Dia menelepon minta dijemput waktu itu, tapi saya menyuruhnya naik taksi.”

Dia menarik selang di hidung agar dapat mengeluarkan air yang memenuhi rongga pernapasan.

“Saya lebih memilih menyelesaikan permainan dengan Bulan. Waktu itu lagi seru-serunya.” Om Hendro menggeleng, menekan matanya, menghentikan genangan air di pelupuk.

Gue sodorin sekotak tisu yang bertengger di atas nakas. Om Hendro menyeka sisa air di mata dan hidung. Permainan itu pasti seru banget sampe dia ngga mau menjedanya barang sebentar. Brarti Bulan bener, ayahnya emang ngga ngalah waktu itu. Dia bener-bener kalah. Gila! Bapak-bapak dikalahin sama anak TK.

“Mungkin ceritanya bakal beda kalo saya menjemput ibunya waktu itu.”

Menjangkarkan diri di masa lalu, menyesali keputusan-keputusan yang telah diambil dengan sadar. Ga nyangka, bisa merusak kehidupan anak yang sangat disayanginya.

“Iya, Om. Bisa jadi ceritanya malah jadi makin menyedihkan. Bulan hidup sebagai anak yatim piatu sebelum berhasil menang dari ayahnya.”

Om Hendro menoleh dan tertegun.

“Banyak alternatif cerita yang bisa dipilih dengan mengeksekusi keputusan berbeda. Tapi keputusan yang udah diambil, ngga bisa di-undo. Kita harus melayari konsekuensinya hingga akhir.” Ini lebih kaya ngomong sama diri sendiri.

Semua hal yang terjadi sejak sebulan lalu bener-bener seperti rentetan konsekuensi dari keputusan beruntun.

Gue harus move on. Meski berdarah-darah, sebelum penyesalan malah merusak diri sendiri. Masih banyak yang harus dikerjakan di depan.

Om Hendro tersenyum.

“Alhamdulillah,” katanya, “saya benar-benar bisa tenang sekarang.”

Ngga abis pikir gue. Maksudnya apa?

Ayahnya Bulan ngelanjutin setelah memasang lagi selang di hidungnya, “Bulan udah berada di tangan yang tepat. Kamu pasti bisa membimbingnya ke jalan yang benar.”

Astaga! Lagi-lagi soal ini. Pengen gue banting semua realita di mukanya. Pernikahan ini hanya akan berlangsung setahun!

“Heru pasti juga udah menyerahkan surat kuasa, kan?”

Gue belom sempet cerita soal itu. Tau dari mana Om Hendro?

“Yah.” Om Hendro manggut-manggut.

“Dia emang gercep sekali. Saya udah bilang, kalo saya berhalangan sementara atau tetap, langsung serahkan surat kuasa itu sama kamu.”

Hadeh! Dada gue jadi sesek.

“Sekarang Om Hendro udah sadar. Saya serahkan kembali…”

“Jangan!” dengan suara parau Om Hendro menyela secepat kilat, “saya mau fokus pada mempersiapkan pertemuan dengan-Nya. Masih banyak yang harus saya siapkan.”

Tenggorokan tiba-tiba jadi kering.

***

Bulan masih duduk, memeluk lutut di depan jendela besar. Kepalanya mendongak, menantang cahaya bulan yang menyirami dengan pongah.

Dia menoleh sedikit waktu gue udah berdiri di sampingnya.

“Bulannya cantik, ya?”

Hahaha, kalimat yang ambigu. Bulan yang mana, nih?

Bulan tertawa geli.

“Bulan yang di langit maksudnya.”

Eh? Apa otak kita tersambung dengan bluetooth? Ini kedua kalinya dia bisa baca pikiran gue.

“Kok diem aja, sih?” katanya mengulurkan tangan minta ditarik berdiri.

Gadis ini berdiri, tersenyum dengan bibir merah muda. Cahaya bulan yang memantul di kulit putih itu membuat Bulan tampak seperti bidadari dalam kilau malam. Kata-kata kemudian mengalun dari mulutnya, “Kamu kenapa, sih?”

Ngga tahu, pikiran gue makin penuh sekarang. Pengen menyublim aja rasanya. Menyatu dengan udara lalu menghilang tanpa jejak.

Purnama masih bertengger di langit. Lingkar putih di sekelilingnya seperti perisai cahaya yang melindungi.

“Iya, cantik.”

Bulan tergelak serak.

“Karena kita ngeliatnya dari jauh. Padahal kalo dari deket, bulan itu kering, gersang, penuh bopeng.”

Mau ngga mau gue setuju.

“Tapi yang paling bertanggung jawab bikin dia keliatan cantik banget adalah matahari. Ngga ada matahari, ngga ada cahaya. Dan bulan cuma jadi bongkahan batu yang melayang di angkasa.”

Bulan tertawa sinis.

“Apa matahari tahu kalo dia cuma dimanfaatin aja?”

“Yeah. Ngga mungkin dia ngga tahu.”

Bulan menoleh, tapi gue cuekin. Purnama di langit Surabaya lebih menarik.

Gue sentuh kaca menutupi purnama.

“Tapi buat matahari, lebih baik dia dimanfaatkan daripada hanya menjadi bola gas pengelana di alam semesta.”

Hari ini kayanya gue kuwalat. Semua kalimat yang diucapkan serasa mantul balik ke diri sendiri.

Asli, capek banget. Gue butuh istirahat.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat