Moon Story Part 8

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 8 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 7

“Kok kamarnya dua?” Bulan bisik-bisik di elevator begitu gue kasih kartu kunci kamar.

Males gue jawabnya. Udah jelas, ngapain sekamar sama cewek yang ngga bisa diapa-apain.

Dia mulai merajuk, “Ntar aku tidur sendirian, dong?”

Ya iyalah. Menurut ngana? “Emang biasanya tidur sama siapa?”

“Sama Adrian-lah.”

Astogeh! Nyesel gue nanya.

“Kalo di rumah juga tidur sendiri, kan?”

“Kalo di rumah kan banyak temennya. Ada Croxie, Marilyn, Kermit…”

“Kermit?”

“Boneka-bonekaku.”

Jiah!

Pintu elevator terbuka di lantai tujuh. Gue keluar duluan tapi dia langsung ngerangkul tangan, ngga mau ditinggal.

“Ya? Aku tidur sama kamu, ya?” suaranya imut banget dan matanya itu bikin ga bisa nolak, “kan kita udah nikah juga.”

Slompret nih anak. Kalo ada maunya aja ngomong udah nikah, rangkul-rangkul, peluk-peluk. Coba kalo ada si banci itu di sini. Mana mungkin rangkul-rangkul tangan kaya gini.

“Trus kamar satunya dibatalin, gitu?”

Matanya segera berbinar kesambet ide.

“Kasih aja buat Dokter Ardan. Dia nginep di mana?”

Gue angkat bahu.

“Tadi katanya ke ruang dokter.”

“Nah, kan kesian kalo musti tidur di rumah sakit. Lagian ini juga ga gitu jauh dari rumahsakit, ya kan?”

Ampun! Tolong tatapannya dikondisikan. Gue ga tahan pengen nabok eh nyipok.

Akhirnya nyampe juga di kamar 7231. Si roomboy udah nungguin di depan pintu.

“7232-nya mana?” Bulan menanyakan kamar yang gue pesen buat dia.

“Di koridor sebelah, Mbak,” Mas Roomboy menjawab dengan sopan.

“Hah?” Bulan langsung menggaet tangan gue.

“Tuh, kan jauh,” katanya dengan pandangan memelas. Ngeselin tingkat dewa-dewi emang.

Si Mas Roomboy menyela, “Ini ranselnya yang merah apa yang biru, yang ditaro di sini?”

Tarik napas panjang ngeliatin Bulan menatap penuh harap.

Alamat kehabisan stok lotion gue. “Dua-duanya aja, Mas!”

Bulan hampir terlonjak gembira. Spontan dia cium pipi gue.

Hadeh! PHP aja teroooss! Sabar gue!

Bulan berlari masuk dengan semringah. Seperti biasa, selalu menghempaskan badan ke tempat tidur. Ngga pake nanya-nanya, dia langsung jadi penguasa kasur.

“Minggir, aku mau tidur.” Yes! Capek banget hari ini. Lelah badan, letih pikiran.

“Aku juga,” katanya merangkak ke samping gue.

Trus ngga pake malu langsung ngerangkul tangan dan merem.

Gimana bisa tidur kalo gini? Bisa-bisa malah bangun sendiri nanti.

“Sebenernya kamu nganggep aku apa?”

“Hmm?” Dia sedikit mendongak ngeliat gue.

“Kalo ada si banci itu, kamu pasti ngga bakal ngerangkul-rangkul kaya gini?”

“Ya nggaklah,” dia menjawab cuek, “aku pasti bobo sama Adrian, dong. Eh, namanya Adrian, ya. Bukan banci.”

Suka-suka gue. Males nyebut namanya.

“Kalo dia tahu kamu kaya gini sama aku, apa dia ngga marah?”

“Dia ngga bakal tahu, kecuali kamu kasih tahu,” suaranya bernada ancaman.

“Kalo aku kasih tahu?”

Dia ngangkat kepala, langsung menatap ke mata.

“Kamu ngga akan kasih tahu,” ujarnya tajam.

“Kenapa?”

“Karena kamu ngga mau nyakitin aku, ya kan?” sekarang dia pake tampang melas lagi.

Dasar! Bulan udah tahu kelemahan gue sekarang.

Bangun, ambil remote, nyalain TV. Ngga ada acara yang bagus. Bahkan TV pun berlaku ngeselin hari ini.

“Kenapa? Aku salah?” suaranya melas banget.

Sialan! Dia pinter banget manipulasi orang.

“Aku ngga mau diginiin.”

“Maksudnya diapain?”

“Kamu nganggep aku apa sebenernya?” kekeselan gue mulai tumpah lagi.

“Kalo kamu nganggep aku temen, bisa ngga kamu rangkul-rangkul tanganku kaya tadi di depan cewekmu itu?”

Dia menggeleng.

“Kalo gitu berarti kamu punya hubungan rahasia sama aku. Sama aja kaya aku jadi selingkuhanmu. Tapi kamu kan lesbian. Dan aku masih cowok tulen. Jadi maumu apa sebenernya?”

Dan matanya berkaca-kaca baru diomongin gitu doang. Ah, shit! Dasar cengeng!

“Jadi, aku ngga boleh pegang-pegang kamu lagi?” Jarinya menyusut air di ujung mata.

Ya, ga gitu juga. Sialan! Jangan nangis lagi depan gue.

“Aku cuma pengen tahu, biar clear dan aku ngga berasumsi. Posisiku di matamu sebenernya apa?”

Eh, dia malah nangis beneran. Nutup muka sambil sesenggukan.

Hadeh, ribet amat urusan sama cewek satu ini. “Sini.” Ya udah, gue peluk lagi biar dia tenang dulu.
Kalo gini terus, kapan istirahatnya?

***

Bukan Kamal

Dia nangis, sebentar. Lalu diam, bersandar di pundak gue sambil ngitungin kancing polo shirt.

Gue udah males ngomong. Capek banget rasanya. Segala kata-kata kaya mentok ke tembok.

“Apa kamu ngga bisa jadi Kamal aja?” katanya lirih.

Hhh! Capek. Capek dengan pertanyaan. Capek dengan tingkahnya. Capek dengan semua ini. Gue lepasin tangannya dari pundak buat rapihin bantal bakal tidur. Inilah waktu yang tepat untuk rebahan.

Bulan menoleh, mata coklat mudanya langsung menantang dari atas. Rambut lurus hitam membingkai kulit putihnya yang tanpa noda. Sadis, cantik banget.

Bibir merah muda itu membuka, melontarkan kata, “Apa perlu banget pake embel-embel di belakang namamu?”

Ni anak ngomong apa, dah? Males gue.

Dia merangkak mendekat hingga duduk tepat di sisi.

“Apa kamu ngga bisa jadi Kamal aja?” dia ngulang pertanyaan itu lagi.

Pertanyaan menarik.

“Dan… buat kamu, Kamal adalah…?”

Cewek yang gue nikahin kemaren ini diem sebentar.

Lalu bicara dengan setengah rebahan bertopang kepala, “Kamal adalah orang yang selalu ada untuk aku. Orang yang pasti akan selalu mendukungku apa pun yang terjadi. Orang yang ngga pake banyak nanya, pasti bakal langsung ngulurin tangan buat bantu aku begitu aku jatoh. Itu Kamal buatku.”

Dia tersenyum manis sembari mainin lagi kancing polo shirt gue.

Ni cewek maunya apa, yak? Mainin kancing kaya lagi minta ijin buat bukain baju. Buka, dah! Gue ikhlas!7

“Kamu orangnya kaya gitu, kan?”

Jiah! Dia pake tatapan itu lagi. Bikin mukanya keliatan manis sekaligus imut ngegemesin. Sialan bener! Kalo mainin kancing cuma buat godain, mending jauh-jauh, dah! Gue ga terima di-PHP-in.

Gue duduk, ngangkat lutut kanan, ngasih penghalang biar dia segera jauh-jauh. Tapi Bulan malah ngerangkul pundak dan bersandar di bahu.

“Nope! Itu bukan aku.”

“Itu kamu!”

“Bukan!” gue bantah cepet.

Mengingat gimana dia ngerangkul tangan ayahnya tadi, yakin banget, itu bukan gue.

“Itu gambaran ayah ideal yang kamu pengenin! Kamu ngga bisa memproyeksikan harapanmu ke aku. Jelas kamu bakal kecewa.”

Gue rebahan lagi. Setengah tengkurep membelakanginya. Biar dia tahu diri dan ngga pegang-pegang lagi.
Capek!

Belom sempet merem, Bulan udah ngomong lagi, “Tapi kamu bilang, kamu menerimaku gimana pun keadaanku. Iya, kan?”

Cepet gue balik dan duduk. “Iya!”

Dia terhenyak.

“Menerima, ngga selalu mendukung. Aku nerima keputusanmu jadi lesbian. It’s your choice anyway. Selama kamu hepi, go on!”

Bulan mendelik bingung.

“Tapi aku ngga mendukung. Seluruh makhluk berkelamin, hidup untuk bereproduksi. Dan sebagai lesbian, kamu merusak tujuan besar evolusi makhluk hidup hingga terbentuknya kelamin.”

Dia mendecih sinis.

Gue maju sedikit, mendekatinya hingga jarak sejengkal. “Kamu tahu black widow?”

“Grup band?”

“Laba-laba.”

Dia mengernyit.

“Black widow jantan membiarkan tubuhnya habis jadi sumber protein si betina tepat setelah ia berhasil menanamkan benih ke tubuh si betina.”

Jarak kedua alisnya makin dekat.

“Dia tahu dia akan mati, tapi tetep aja bekerja keras merayu si betina agar bersedia menerima benihnya. Dia harus membuktikan bahwa dia cukup hebat dan pantas untuk membuahi telur si betina. Setelah tugasnya selesai, dia memberikan dirinya agar si betina dapat melahirkan generasi penerus yang sehat dan kuat.”

Bulan seperti menahan napas.

“Sepanjang sejarah evolusi kehidupan. Kelamin tidak ditujukan untuk memuaskan birahi. Kelamin adalah alat untuk mendapatkan generasi mendatang yang gemilang. Bahkan rasa senang yang menyertainya hanya untuk memastikan bahwa kita ngga akan pernah bosan melakukan prosesnya.”

Dia mengembuskan napas pelan, membuang muka, menghindari tatapan.

Gue ga mau ambil pusing. Kelelahan udah bikin omongan ngelantur. Sekarang bener-bener waktunya tidur. Titik!

***

Suara getar hape adalah yang pertama masuk dalam kesadaran. Lalu harum rambut Bulan membangunkan dalam kehangatan yang lembut. Kemudian getar ponsel mengambil alih perhatian. Jadi inget belom menghubungi Dokter Ardan untuk ngabarin bahwa ada kamar kosong tersedia buatnya.

Melek akhirnya. Yang pertama masuk dalam penglihatan adalah ubun-ubun Bulan yang meringkuk di bawah lengan. Dia keliatan nyaman banget gue ketekin. Hahaha, pemandangan macam apa ini?1

Lagi-lagi getar ponsel mengambil paksa perhatian. Gue jangkau hape di atas nakas. Telepon dari Dokter Ardan. Pas banget, emang pengen ditelepon.

“Halo, Dok.”

“Assalamu’alaikum.”

Lupa gue. Dokter Ardan kan selevel ustadz.

“Wa’alaikumsalam. Sorry, Dok. Tadi ketiduran.”

Dia malah ketawa.

“Biasa, namanya juga penganten baru.”

Et dah!

“Lagi di mana?” dia ngalihin topik obrolan.

“Oh, ini di hotel. Ngga mungkin bisa istirahat kalo di rumah sakit. Nanti paling balik ke rumah sakit lagi. Dokter nginep di mana?”

“Gampanglah,” Pak Dokter menjawab santai, “ini ada pengacaranya Pak Hendro pengen ketemu. Apa saya suruh ke hotel aja?”

“Pengacara?”

***

Berhubung Bulan pules banget bobonya, jadi gue suruh si pengacara ke hotel aja. Ada cafe yang lumayan cozy di lantai dasar hotel ini. Sekalian ngasihin kunci kamar juga buat Dokter Ardan, biar dia bisa istirahat lebih optimal.

Sebelum turun ke cafe, gue udah mandi dan pamit sama Bulan. Ngga bisa dibilang pamit sebenernya. Dia masih tidur, jadi cuman dibisikin aja di kupingnya,

“Aku mau ke cafe di bawah sebentar. Kalo udah bangun, nanti telepon, ya.”

Dan dia cuma ngerespon dengan hmm hmm. Mungkin lagi mimpi ena-ena ama ceweknya. Bomat-lah. Pesan yang sama gue selipin di layar TV. Semoga dia baca pas bangun nanti.

Pengacara Om Hendro segera datang dari Jakarta begitu dapat kabar dari Dokter Ardan bahwa Presdir Purwaka Group itu mengalami koma. Dia merasa harus buru-buru karena menganggap ini situasi genting. Apalagi dua pemegang saham sedang mengajukan RUPS luar biasa untuk membahas kondisi kesehatan Presiden Direktur.

Ada selentingan yang menyebutkan bahwa mereka ingin mengambil alih kekuasaan.

“Karenanya saya harus menyerahkan surat kuasa ini pada Mas Kamal,” begitu katanya mengakiri cerita.

Surat kuasa itu tentang menguasakan seluruh saham dan jabatan strategis Om Hendro dalam Purwaka Group ke tangan Kamal Putra Ardinata. Gosh! Itu mengerikan!

Alasan kenapa gue lebih milih freelance daripada gabung sama konsultan atau production house adalah supaya bisa kerja suka-suka. Kalo nerima surat kuasa, berarti harus ikut sistem Purwaka Group. Seenggaknya sampe bisa bikin sistem sendiri.

“Kalo saya ngga mau terima?”

Pak Heru, pengacara itu, menghela napas dalam sebelum berkata lirih,

“Saham dan jabatan Pak Hendro akan dibekukan hingga RUPS luar biasa berhasil dilaksanakan.”

Hadeh! Ngeri-ngeri sedap ini. Berarti Pak Kris atau Pak Santoso bisa jadi maju mengambil posisi Presiden Direktur. Jumlah saham mereka jika ditotal akan jadi empat puluh persen. Sementara saham gue cuma duapuluh lima prosen. Kalo narik Bulan ikut ngasih suara ke gue, berarti totalnya baru tigapuluh lima prosen.

Masih kalah tipis. Dan kalau mereka menang, jelas yang pertama akan kena imbasnya adalah program CSR Purwaka Group.

Langsung kebayang klinik bersalin yang pasti butuh dana. Sekolah-sekolah yang akan kesulitan biaya operasional. Para pengajar, para dokter, para perawat, semua akan kena imbasnya. Yang paling parah, jelas target CSR kita, anak-anak, para penerus bangsa ini.

Sebuah telepon masuk dari Bulan. “Di mana?” katanya.

“Di cafe, lantai dasar. Udah baca pesenku di TV?”

“Ah, ya. Sorry, baru keliatan. Aku ke sana, tunggu bentar.”

“Ngga usah. Udah selesai. Aku mau ke atas sekarang.” Lalu telepon ditutup. Gue balik lagi berhadapan sama Pak Heru.

“Oke, saya terima.”

Pak Pengacara itu terlihat sangat lega.

“Alhamdulillah,” ucapnya tulus.

“Tugas saya selesai.”

Iya, sekarang semua beban ada di gue. Puas? Puas?!

***

The Comfort Zone

Nyampe kamar, musti nongkrong beberapa saat dulu di depan pintu sampe dibukain sama Bulan. Begitu dibuka, gue nyaris jantungan. Dia buka pintu kamar cuma pake anduk doang.

“Astagah, Bulan! Kamu buka pintu kamar telanjang gitu?”

“Telanjang gimana? Pake anduk gini,” malah dianya yang sewot, “Lagian yang liat juga cuma kamu.”

Cuma katanya? Dikiranya gue apa, dah? “Kamu ngga takut diperkosa, santai banget cuma pake anduk gitu?”

“Heh! Diperkosa tuh bukan urusan apa yang dipake, ya. Catet itu!” makin sewot dia.

“Kalo pemicu perkosaan cuma apa yang dipake, harusnya dari kemaren juga aku udah diperkosa, ya kan?” mimiknya menantang, “kenapa kamu ngga perkosa aku? Padahal kemaren malah aku ngga pake apa-apa?”

Hah? Jadi minta diperkosa? “Karena memperkosa itu lebih rendah dari binatang.”

Dahinya mengernyit seketika.

“Di kingdom animalia, pejantan dari berbagai spesies selalu merayu betinanya. Bukan dengan memaksa yang sampai melukai si betina, tapi dengan membuatkan rumah, menyediakan makanan, menunjukkan kehebatan. Kalo ada yang terluka, biasanya malah sesama pejantan yang rebutan betina. Jadi kalo ada laki-laki yang memerkosa, dia pasti lebih rendah dari binatang.”

Bulan masih mematung.

“Pake baju sana! Keburu dingin sandwich sama espresso-nya.” Gue taro dua jenis belanjaan itu di meja bawah TV sekalian ngidupin layar itu pake remote yang tergeletak di sana.

Acara TV kabel ngga ada yang terlalu menarik. Satu saluran nayangin cerita tentang bakteri yang membunuh manusia diam-diam. Saluran lain tentang bayi koala yang di awal kehidupannya menyusu kotoran induknya.

Hoek! Ibu macam apa yang ngasih kotorannya sendiri sebagai makanan buat anak. Tapi ternyata, makanan menjijikkan itu justru adalah makanan terbaik untuk mempersiapkan perut si bayi memakan makanan sesungguhnya, daun eucalyptus yang beracun.

Gila emang pengaturan alam. Kok bisa, ya si koala tahu kalo makanan terbaik buat anaknya adalah kotorannya sendiri? Kaya gimana proses evolusinya ampe dapet solusi seperti itu?

“Makasih sandwich-nya.” Bulan menghempaskan bokong tepat di samping gue, bikin ranjang sedikit bergejolak. Selanjutnya dia menggigit sandwich dengan senang.

“Hmm, tunanya lembut banget. Rasanya nyatu sama mayonesnya. Enak banget ini. Musti beli lagi ini,” celotehnya di sela-sela kunyahan, “kok kamu cuma beli satu?”

Ngangkat bahu. Mana gue tahu seenak itu.

“Nih cobain.” Dia nyodorin sandwich yang udah kegigit ke depan mulut gue.

Emang bener, enak banget sandwich ini. Nyesel tadi cuma beli satu. Mustinya beli dua biar gue juga ikut makan. Kenapa ngga kepikiran, yak?

“Ntar kalo beli lagi, beli dua gitu, biar kamu juga bisa ikutan makan.”

Uhuk! Apa pikiran kita udah synchronized?

“Ngga ah. Kalo beli dua ntar ngga ada yang nyuapin.” Hahaha! Pinter banget, dah ngelesnya.

Dia tertawa sembari nutup mulut supaya roti bercampur tuna itu ngga lompat keluar.

“Kalo dua, kan bisa suap-suapan,” katanya sengaja dimanja-manjain.

Hhh! Berhadapan sama Bulan sekarang, gue bener-bener ngerasa kaya jadi bapak yang lagi ngasuh anak kecil. Segala kemanjaannya, logika berpikirnya, bahkan kelakuannya.

Dia ngga nganggep gue temen, apalagi pacar, boro-boro suami. Dia nganggep gue bapaknya. Sadis!

Yah, tapi ibarat kata pepatah, A father is her daughter’s first love. Berarti gue juga bisa jadi pengganti cinta pertamanya, wakakakak! Halu terooos!

Bulan nyodorin gigitan terakhir sandwich ke mulut gue. Sekali hap, semua masuk, termasuk ujung jarinya. Dia ketawa kegelian karena seujung jarinya sempet kegigit.

Film dokumenter tentang pola asuh paling aneh yang dialami bayi berbagai spesies udah sampe di ujung. Sekarang recap mulai dari peringkat 10 sampe peringkat satu.

“Ya ampun!” seru si Bulan ngagetin.

“Bayi-bayi dari spesies apa juga, lucu-lucu, ya,” dia ngomong gini sambil gemes ngeremes-remes tangan gue.

Tolong remes yang di bawah juga, boleh?

“Eh, tau ga sih, kemaren kan aku gendong bayi. Ya ampun, lucu banget. Mana kepalanya mungil banget gitu, kan? Trus mulutnya monyong-monyong imut gitu. Ya ampun, Mal. Kamu ngga pengen punya bayi?”

“Tergantung.”

“Kok tergantung?”

“Ya, tergantung siapa ibunya.”

Kalo ibunya lesbi, ntar anak gue dijadiin homo juga. Cari ibu yang lurus-lurus aja, dah.

Dia diam. “Kalo ibunya Ratna, kamu pasti mau, ya?”

Lah? Kenapa bawa-bawa orang? “Kalo dia cerai sama Sandi, mungkin.”

“Kamu cinta mati sama dia, ya?”

Hhh! Males bat ngomongin masa lalu. Gue idup buat masa depan.

“Kenapa kamu suka sama dia?”

“Move on, Lan. Dia itu masa lalu. Mending ngomongin masa depan,” gue musti ngalihin pembicaraan cepet.

“Kayanya RUPS bakal dimajuin. Tadi aku ke cafe ketemuan sama pengacaranya Om Hendro.”

“Kamu ketemu Om Heru?” katanya tak percaya, “emang Om Heru ga ikut di kapal?”

“Dia harus ke Medan katanya, nonton pertandingan kualifikasi anaknya buat pekan olahraga mahasiswa apalah.”

Bulan manggut-manggut.

“Udahlah. Balik ke topik.” Gue noleh lurus supaya bisa liat mukanya.

“Kemungkinan Pak Kris sama Pak Santoso bakal minta jabatan presdir segera diganti karena presdir yang sekarang lagi sakit.”

Mukanya langsung berubah. Mulutnya mengembus napas lelah.

“Aku pusing kalo disuruh mikir perusahaan,” ujarnya disertai mulut mecucu.

Nah, waktu yang pas buat masukin materi tanggungjawab pemegang saham.

“Mau ngga mau, kamu musti pikirin. Apa kamu mau perusahaan yang udah susah payah dibangun sama ayahmu hancur berantakan?”

Dia diam. Termenung menatap layar TV.

“Sebenernya, ini jadi mirip sama kondisi Ibu dulu.”

He? Kita balik ngomongin masa lalu lagi?

“Ibu tuh ngga terlalu suka ngurusin perusahaan. Untungnya dia pacaran sama tangan kanannya Kakek, jadi amanlah. Yang tadinya cuma jadi juragan angkot, sekarang udah jadi perusahaan travel malah punya hotel segala. Untung banget Ibu dulu nikahnya sama ayah.”

Kayanya gue mulai bisa ngebayangin arah pembicaraan, nih.

“Jadi, berhubung kamu peduli banget sama perusahaan, ya udah, kamu aja yang ngurusin, ya?” Dia kedip-kedip manja sambil ngerangkul tangan gue lagi.

“Lagian, waktuku tinggal setahun. Begitu kita cerai, sahamku akan dialihkan ke CSR, dan aku akan hidup dengan penghasilanku sendiri,” dia noleh langsung natap mata,

“perusahaan, kamu aja yang ngurus, oke?”

Sialan! Kalo anaknya sendiri ngga mau ngurusin perusahaan. Kenapa musti gue yang pontang-panting?

Oya, lupa. Ini ngga cuma soal nasib perusahaan. Ini soal nasib anak-anak di pedalaman sana. Sabar, fokus sama tujuan.

“Oke. Aku akan ngurusin perusahaan. Tapi aku butuh kamu buat mendukungku seratus prosen.” Ini buat jaga-jaga, kalo-kalo Pak Kris atau Pak Santoso menghubunginya buat ngajak kongkalingkong.

“Siap! Kuserahkan padamu. Aku mau nyari kerjaan yang bisa buat nabung beli berlian.”

Halah! Padahal kalo dia serius ngurusin perusahaan, berlian bisa langsung beli, ngga usah pake nabung.

“Lan, are you sure?”

“What?”

“Kalo kamu serius ngurusin perusahaan, kamu ngga perlu susah payah kerja buat orang lain. Mending kerja di perusahaan sendiri, untungnya kamu pake sendiri. Dan di Purwaka Grup, ada ribuan orang yang menggantungkan hidupnya. Ngga cuma karyawan, tapi juga anak-anak di pedalaman yang selama ini juga dapat manfaat dari perusahaan.”

Bulan narik napas panjang.

“Ini lebih prinsipil dari sekadar kerja di mana. Ini soal pilihan hidup.”

“Huh! Soal jadi lesbian?”

Dia mengangguk mantap.

“Sori, Lan. Aku ngga yakin kamu bahagia sama dia.”

“Sotoy!”

“Ngga,” gue tatap matanya lekat biar dia tahu kalo omongan ini serius, “kalo kamu merasa perlu menyembunyikan sesuatu dari dia, seperti kaya gimana hubungan kita sesungguhnya, maka sebenernya kamu ngga bahagia sama dia.”

Bulan terpaku.

“Jujur ajalah, sebenernya kamu lebih bahagia sama aku daripada sama dia,” gue berusaha terdengar seyakin mungkin.

Padahal sebenernya ini cuma usaha menanamkan sugesti. Yah, namanya juga usaha, gagal pun ngga masalah.

Dia ga jawab, hanya berdiri dan mengambil espresso yang gue bawain dari cafe tadi. Matanya menerawang. Trus balik, menatap seperti sedang mengukur jarak.
Jarak apa? Jarak dari mata sampai ke hati?

Tangannya menggoyang-goyangkan cangkir kertas bertutup warna cokelat. Kopinya pasti hampir dingin sekarang. Mungkin jadi terlalu pahit untuk disesap.

Gue nunggu sampe dia ngomong. Tapi ngga ngomong-ngomong. Sebenernya apa yang ada di pikirannya?

Akhirnya dia menenggak espresso sekaligus. Wow! Bukannya kopi paling enak dinikmati sesesap demi sesesap?

Trus duduk lagi di samping gue.

“Semalam aku bete dan kesel banget sama Adrian. Seumur-umur, blom pernah kita berantem kaya gitu. Biasanya cuma masalah mau nonton apa atau mau makan apa. Tapi semalem, rasanya berat banget.” Dia ngelempar cangkir kertas ke keranjang sampah di bawah meja TV. Masuk! Lumayan juga akurasinya.

“Aku nyaris ngga bisa tidur semalam,” dia ngambil napas sebelum ngelanjutin, “untung ada kamu, jadi aku bisa tidur.”

Matanya ngga bohong. Tapi gue ngga ngerti maksudnya.

Dia gigit bibir. Kayanya susah banget buat ngomong.

“Semalam…”

Hadeh! Lama amat mau ngomong aja.

“Kenapa?”

“Semalem kamu udah tidur.”

Jiah! Ngga usah diceritain juga udah tahu.

“Trus aku curhat gitu, deh.”

Hah? Dia curhat sama orang tidur? Ngga salah?

“Trus aku pegang tanganmu sambil bilang, peluk aku, dong…” Dia gigit bibir lagi.

“Trus?” kok jadi deg-degan. Diapain gue semalem?

“Trus kamu peluk aku.”

Hah? Yang bener? Masa gue senurut itu?

“Trus aku lupa kapan tepatnya. Ternyata aku bisa tidur dan itu rasanya nyenyak banget.”

Ga sabar gue. “And the point is….?”

“Tadi siang juga gitu,” dia masih ngelanjutin cerita.

“Tadinya aku ngga niat tidur. Tapi waktu aku pegang tanganmu, kamu langsung balik dan meluk aku.”

Hah? Segitunya?

“Dan tanpa sadar aku ketiduran.” Dia ngelirik sambil gigit bibir lagi.

Gue makin ngga ngerti ke mana arah pembicaraan ini. Apa dia mau minta ganti rugi karena udah diketekin?

“Dan aku jadi sadar….”

Brenti lagi. Lama bat, dah.

“Apa?”

“Tempat ternyaman di dunia adalah…” matanya mengukur jarak lagi, “dalam pelukanmu.”

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat